Selasa, 23 Juli 2013

Rusak Atau Hilang

"Barang kesayangan tu pasti cepat rusak." 

Kata-kata Kak Indra Jum'at siang itu kebukti di Sabtu pagi. Sepatu krem kesayanganku sukses nganga pas di lampu merah, dan orang disampingku ngeliat sepatuku plus mukaku kurang lebih tiga kali. Oke, nganga pas di lampu merah itu gapapa sih. Cuman ini nah kenapa sepatu yang sering kupake karena comfortable itu harus nganga? Harus rusak? Sumpah deh kalau mau dibaikin juga gak ketolong, udah bobrok gitu sebenarnya kanan kiri udah tekelupasan kulitnya. Tapi karena masih bisa kupake yaudah kupake aja, egepe deh orang ngeliatin belelnya sepatuku. Nah tapi kalo sekarang nganga gitu? Huaaaaaa aku sayang banget sama sepatu itu. sepatu yang udah nemenin aku selama setahun kemana-mana itu!!!! Aku gak mau gantiin dia dengan sepatu lain (ah bilang aja gak ada duit cha!)~


Untung aku masih punya sepatu yang alhamdulillah gak sebelel sepatu krem ku itu, jadi aku gak perlu pake sandal jepit atau parahnya telanjang kaki. Sebenarnya bisa aja sih aku langsung pake sepatu hak tinggi putihku ah tapi gak kuat aku pegel kalo pas bawa motornya.

Gak cukup berhenti sampe di sepatu, tasku juga ikutan rusak. Tas ransel hitam yang lagi-lagi jadi kesayanganku itu resletingnya lepas aku mau pulang. Jadi besoknya aku pake tas ransel warna merahku, tas yang dulu aku pake waktu masih sekolah. Eeeeh ternyata pas di jalan mau pulang talinya putus aaaaaaaa!!!! Sekarang aku pake tas miring (?) alias tas cangklong alias aah aku gak tau namanya, pokoknya tas yang dipake satu pundak aja yang kalo dipake sangat feminim sekali huhu sebenarnya bukan aku banget pake tas gitu, aku sukanya ransel, kalau jalan aja baru pake tas gitu~

Parahnya, softlensku ikutan rusak pemirsa. Sabtu kemaren mata sebelah kananku sakit banget kayak diremes, merah gitu. Trus aku tidur cepat padahal gak ngantuk dan padahal lagi pengen nonton sinetron ramadhannya Vino G Bastian. 

Pas besoknya aku kan buber lok sama bubuhan AP 2, aku Denada Ani Wilda (pacarnya Ani) Ikhsan Chintya Wahyu Puji Anggi alhamdulillah sih mataku gak sakit pas pake softlens yang hampir rusak itu. Aku pikir yaudah ini softlens aman-aman aja kok, mungkin cuma kurang dikasih cairan pas sebelum makenya.

Eeeh pas besoknya yaitu Senin, kemaren, aku kesiksa seharian dengan mata merah berairku. Ada pas sore-sore tu aku nyambut user dengan mata merah plus rambut berantakan akibat tidur  dan bikin Kak Maya Kak Muti Kak Indra geleng-geleng kepala. Pulangnya langsung kulepas itu softlens tapi tetep aja sakit, panassss gitu rasanya. Buat ngeliat hape aja mataku kesilauan gitu, jadi habis maghrib aku langsung tidur, tebangun eh lebih tepatnya dibangunin jam setengah sepuluh. Hiks gak shalat tarawih. Nah mataku tu tetep aja sakit, ditetesin obat tetes mata juga gak ngaruh, satu-satunya cara aku gak ngerasain sakit itu ya tidur minimal pejem. Gak enakkkkk banget, rasanya kayak ada yang ngeganjel gitu, ditambah sensasi panas, ditambah kayak ada yang ngacak mataku gitu, dua-duanya lagi huaaaa.

Setelah diliat-liat ternyata softlensku satunya ada bintik hitamnya gitu, kecil sih kalau diliat baik-baik baru keliatan, itu sih katanya  tanda-tanda softlensku berjamur. Aku mau beli lagi tapi belum gajian. Mau ngebon sama Mama eh yang ada malah....

"Makanya pake kacamata! Rusak nanti matamu tu lama-lama Cha!" semprot Mama.

Curhat ke Kak Fitri, eh aku malah dapat wejangan yang sama. Isss sumpah deh aku males banget pake kacamata tu, udah muka setelan cupu kayak gini ditambahin kacamata jadi tambah cupu. Aku gak habis pikir sama Dita yang malah pengen pake kacamata, sama bubuhannya yang minjem kacamataku buat foto-foto. Apa bagusnya sih pake kacamata? Yah baguis sih tergantung mukanya, buat muka bulet hidung pesek kayak aku gini apa bagus? Huaaa kumat eh penyakit akutku, minderan.

Hari ini sih aku pake softlens punya Kak Fitri, satu aja sih, satunya lagi punyaku yang masih waras. Sejauh ini sih baik-baik aja, mudahannnn aja ini softlens gak betingkah buat delapan hari kedepan, please deh tungguin aku gajian ya softlens ;)

Nggg kalau dipikir-pikir masih mending rusak sih daripada hilang. Kalau rusak masih bisa dibaikin. Kalaupun gak bisa dibaikin kita masih punya jasadnya, ceilah jasad, trus jadi sampah deh, trus nyesel deh atau nyumpah-nyumpah kenapa barang itu bisa rusak atau kenapa barang itu rusak sekarang atau kenapa kita gak rawat baik-baik itu barang.

Kesel sih kesel, marah sih marah, tapi gak selama waktu kita kehilangan barang itu. Kalau hilang, pasti sedihnya bakal lebih dalem, nyampur sama rasa nyesel kenapa kita harus ceroboh ngebiarin barang itu bisa hilang, gak hati-hati nyimpannya, nyampur rasa marah sama orang yang udah ngambil barang kita.

Rusak dan hilang sama-sama bikin bete, bikin kesel, bikin nangis, apalagi kalau barang itu berharga banget dan punya kenangan tersendiri. Kalau disuruh milih antara rusak atau hilang, aku lebih milih rusak sih. Kak Muti juga milih rusak. Kayaknya semua orang juga bakal milih itu. tapi lain halnya dengan gini, contohnya ada seorang cewek yang kehilangan virginnya sama pacarnya, MBA gitu, nah tapi pacarnya itu gak mau tanggung jawab malah mutusin cewek itu. Si cewek pun depresi ngeliat dirinya yang udah dirusak sama cowoknya, dan memilih buat hilang menghilangkan diri dengan cara bunuh diri.

Kebanyakan kayak gitu kan? Aaa ngomong apasih aku ni itu kan bukan barang, aaa pokoknya gitu dah. Di dunia ini gak ada yang sempurna, jadi wajar aja suatu saat barang kita bisa rusak bahkan hilang. Iya kan Cha?

Tapi aku berharap hubunganku sama Zai jangan sampe rusak, apalagi hilang. Walaupun di dunia ini gak ada yang sempurna, tapi seenggaknya pasti ada yang utuh.

Oke, udahan ya postingannya, mau tidur siang bareng Kak Muti sama Kak Indra dulu. Bye~

0 komentar:

Poskan Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com