Phobia Stand Up Comedy

Banyak yang berpendapat kalau maraknya stand up comedy di pertelevisian Indonesia, bikin jenis komedi ini jadi kelihatan murahan dan kehilangan taringnya. 

Tapi aku nggak begitu sependapat. 

Untuk murahannya, sebenarnya aku sependapat. Cara menyajikanya kebanyakan malah membelokan apa yang sebenarnya dimaksud stand up comedy itu, sehingga jadi kelihatan ngedrama. Disingkapnya hal-hal pribadi komika bikin penonton pengen nanya, 

“Ini stand up comedy apa acara rumpi?” 

Untuk kehilangan taring? Aku malah mikir, taring stand up comedy masih ada, bahkan lebih tajam. Taring itu mampu menggigit semua kalangan buat menikmatinya. Yang nggak punya channel Kompas TV di rumahnya buat nonton SUCI, yang kelewatan Stand Up Comedy Metro TV, yang jadi fakir kuota trus nggak bisa buka Youtube. Nggak hanya masyarakat yang bisa nikmatin keuntungan maraknya stand up, tapi juga para komikanya. Seperti kata Pandji Pragiwaksono

“Supaya lebih banyak panggung tersedia, lebih banyak kesempatan, lebih banyak penonton, lebih banyak rezeki untuk komika Indonesia.” 

Bagiku sendiri, dengan adanya fenomena ini, bikin aku bisa nyembuhin phobiaku. Phobia stand up comedy. 

Ya, phobia macam itu memang nggak ada sih. Yang ada malah phobia-nikah-sama-Ge-Pamungkas-karena-takut-dimadu-soalnya-Ge-itu-ganteng-banget-pasti-banyak-yang-mau-jadi-istrinya.

Tapi dengan sotoynya aku nyiptain jenis phobia itu. Karena tragedi di tahun 2014 lalu.

***
2014

Setelah dua tahun nggak ada nonton open mic dan show stand up comedy lokal lagi, karena Wilda sibuk kerja, akhirnya aku nonton lagi. Kak Ira ngajakin aku buat nonton Arie Kriting dan Mongol Stress di salah satu kafe di Samarinda. Aku baru tau kalau dia ternyata suka stand up comedy dan fans berat Arie Kriting. 

Dan aku baru tau kalau Mamaku bakal ngijinin aku jalan jam sembilan malam, asalkan sama kakak sepupu.

Sisa malam itu. Di-upload biar nggak dibilang hoax. Dihoekin boleh kok

Sejak saat itu, aku kembali jadi penikmat stand up. 

Dua minggu kemudian, aku, Dita, Kak Ira, Kak Indra, Kak Uun dan Kak Fajar nonton TDTB (Tawa Dari Timur Borneo). Nampilin para komika dari Samarinda, Balikpapan, Sangatta, dan Bontang. 

Aku memilih duduk paling depan bareng Dita dan Kak Uun, sementara yang lain udah dapat tempat di belakang. Dita langsung mencak-mencak kesel ngeliat jarak antara tempat duduk dan panggung cuma beda lima langkah.

“Tan! Nanti kalau kita diolokin mereka, gimana? HUAAAA.”

“Kerajinan banget mereka. Nggak bakal. Tenang aja.” Kataku kalem.

Pas bagian komika bernama Kago (nama disamarkan) tampil, banyak yang jadi korban riffing-nya. Ada anak cowok SMA, cewek SMP, sampai..

“Hai, kesini sama siapa?”

Tiba-tiba Kago yang habis nge-riffing anak SMA, langsung nyosor pertanyaan ke aku. 

“Sa-sama temen.” Jawabku gelagapan, kayak kepergok lagi mesum.

“Bagus, jangan pulang dulu ya.” Katanya cepat, lalu berbalik badan dan bikin penonton kembali ngakak. 

Selesai acara, Kago nyuruh aku dan Dita nunggu di luar. Kami mengiyakan. Nggak lama kemudian, dia datang dan minta pin BBM-ku. 

Kirain yang tadi itu bagian dari jokes. Kak Ira dkk ngakak sambil ngeciye-ciyein di telingaku. Sialan. 

Tiga hari kemudian, aku jalan bareng sama Kago. Cuma makan siang bareng, dan Zai juga nggak pernah ngelarang aku buat jalan sama cowok. 

Tapi begitu pulang, aku mikir....

KOK AKU BEGO BANGET YA MAU JALAN SAMA DIA KAYAK ORANG PACARAN GITU?

KOK AKU NGGAK TAU DIRI?

AAAAAAKKK ZAIIII MAAAFF!!!

Habis itu aku nggak ada kontakan sama Kago lagi. 

Kejadian itu sempat bikin aku malu buat nonton open mic yang diadain setiap Jumat malam. Tapi Kak Ira ngeyakinin aku kalau aku nggak perlu malu.

Lagian, open mic-nya seru banget. Komikanya ada beberapa yang kukenal. Eqy, teman sekelasku waktu SMP yang dari dua tahun lalu sampe sekarang masih konsisten stand up. Kak Ikhsan, kakak kelasku sekaligus teman satu angkatannya Kak Ira, waktu SMK.

Dan Clarity (nama disamarkan), komika idolaku, juga idola Wilda. 

Terakhir lihat Clarity, waktu dia di Pre Show 2 SUCI 4. Waktu itu mataku berkaca-kaca, ngeliat wakil Samarinda bisa ada di panggung sebesar SUCI, walaupun nggak sampe final. Sekarang, aku senyum-senyum, ngeliat idolaku itu berdiri di depanku. Dia masih aja berkharisma, dengan muka seadanya.

Lalu, 

“Itu mbak-mbak yang duduk disitu, berdua aja ya? Yang satunya berjilbab tuh.”

Aku sama Kak Ira spontan celingak-celinguk, nyariin mana yang dimaksud Clarity. Nggak ada. Cuma kami yang lagi berdua trus satunya pake jilbab, yaitu Kak Ira. 

“Mbaknya namanya siapa ya?” Clarity nunjuk ke arahku.

“SAYA?” 

“Iya, namanya siapa?”

“Icha.”

“Sama, nama saya juga Icha.”

“Ichantik ya?” tanyaku, mencoba melucu. Padahal lagi nutupin kegugupan. 

“Bukan. Icha aja. Kalau kamu Icha-nya Clarity, kalau aku Clarity-nya Icha.”

What the f. 

Di-riffing sama komika yang selain bikin aku sama Wilda jadi stalker di akun medsosnya, juga jadi stalker di dunia nyata. Karena pernah ada niatan mau ngebuntutin dia pulang cuma buat tau rumahnya dimana. 

HUAAAAAAA!!!!!

Singkat cerita, aku dan Clarity jadi dekat. Clarity mengisi kekosongan hari-hariku dengan banyolan, ledekannya, dan gombalannya di Path, chat Line, dan di telpon. Dia nyariin aku kalau aku telat balas chat. Nggak kayak Zai, yang kayaknya mau nyariin aku kalau aku telat datang bulan. 

Dia ngasih perhatian yang sebisa mungkin aku anggap biasa aja. Ya, sebisa mungkin. Karena jujur, perhatiannya itu terasa istimewa. 

Bisa dekat sama dia itu udah kayak mimpi lama yang baru terwujud. Doa malam yang baru terjawab.

Puncaknya, kami berdua jalan dan nonton. Dia jauh lebih menyenangkan daripada waktu di panggung. Apapun yang ada di sekitar, dia jadikan bahan obrolan mengocok perut.

Sampai akhirnya, aku ngerasa ada kupu-kupu yang mau majrot dari perutku. 

Waktu antri tiket, Clarity nyuruh aku ngikat tali sepatuku yang terlepas. Karena lagi rame dan males nunduk, aku bilang nggak mau. Dia bersikeras nyuruh aku, tapi aku tetap pada pendirian. 

“Kalau diikatkan, baru aku mau,” kataku dengan nada bercanda.

Clarity langsung membungkuk mengarah ke sepatuku. Tangannya dengan cekatan menyeriusi candaanku barusan. 

OMAIGAT. ZAI MANA PERNAH DAN NGGAK BAKAL MAU BEGINI, SIALAAAN! 

Rasa kagumku berubah jadi lebih. 

Hubungan kami semakin intens. Aku jadi mendepak Zai dari pikiranku, dan ngegantiin dia dengan Clarity. 

Tapi lambat laun, aku sadar kalau aku bodoh. Zai pun akhirnya tau karena si bodoh ini mengaku. Sebagai laki-laki yang punya harga diri, dia marah besar. Tapi kayaknya dia nggak punya otak. Dia malah maafin aku. 

Ya, kami berdua memang pasangan yang nggak punya otak. 

Pasca kejadian itu, selain berusaha buat ngembaliin kepercayaan Zai lagi, aku juga berusaha buat ngatasin rasa takutku. Aku ngerasa semua komika lokal tau kebinalanku. Sudah Kago, sekarang Clarity. Pas beberapa kali nonton open mic, aku sering nundukin pandangan. Ketawa sekalem mungkin. Aku takut. 

Terakhir kali nonton, waktu show-nya Ernest Prakasa. Saking takutnya, aku nyaris pipis di celana.

***

Ya, sekarang aku udah nggak phobia stand up comedy lagi. Karena stand up udah banyak di acara-acara TV. Juga karena, aku harus memaafkan diriku sendiri, yang sempat sebinal itu. 

Film Ngenest mengajarkan bahwa hidup kadang perlu ditertawakan. Kalau boleh, aku mau nambahin, 

“Dan hal-hal yang ditertawakan nggak perlu diseriusin. Misalnya candaan temen, gombalan cowok PHP, atau rasa kagum kita ke komika.”

Sialan, gara-gara GA-nya Yoga, jadi nulis aib beginian deh. 

You Might Also Like

81 komentar

  1. itu beneran cha ? jalan sama dua komika ?
    amajiiing icha kamu pasti charming deh wkwkw

    Yang ada malah phobia-nikah-sama-Ge-Pamungkas-karena-takut-dimadu-soalnya-Ge-itu-ganteng-banget-pasti-banyak-yang-mau-jadi-istrinya. aku setuju sama ini btw.

    Oh ini dalam rangka ikut GA ?
    aku kira iseng nulis blog kayak biasanyah hhihihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurut saya mah cuma mimpinya Icha doangan deh... :)

      Hapus
    2. Hahaha. Iya, Li.
      Duuuh charming buat dibegoin kayaknya deh, Li :'D

      Nah iya. Soalnya aku mengidap phobi itu. Kamu juga ya? Ciyeee kita samaan. Haha.

      Iya nih ikutan GA-nya Yoga. Ayok kamu ikutan juga! :D

      Hapus
    3. Hehe. Kalau mimpi nggak bakal bikin saya nyesel kayak sekarang, Mas Cilembu. :'D

      Hapus
  2. Ahahaah :D
    cha, gila ya, baru kenal udah mau diajak makan bareng? kalo kamu diapa-apaingimana? kan aku mau liat. :')
    Kalo aku gatau deh, kenapa suka gagal ketawa kalo nonton stand up. gatau kaya biasa aja gitu.
    Tapi kalo stand up nya uus aku ketawa. padahal jelas gak lucu. cuma kesel aja gitu sama banyolannya yang garing.
    Mungkin ini salah selera humorku yang terlalu receh.
    yang penting bukan salah mama mengandung.

    Ini komentar apaan si gajelas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaaa. Aku bego dan binal kan, Dib. Aaaaak. Untungnya nggak diapa-apain. Dan untungnya nggak ada kamu di Samarinda sebagai tukang ngomporin biar diapa-apain. Hahaha.

      Jangan salahkan selera humor, Dib. Iya tuh, yang penting bukan salah Mama mengandung. Kamu kayak Nanda deh. Dia orangnya juga susah ketawa kalau nonton stand up. Dan kalau Uus dia ketawa karena Uus itu gerak-geriknya lebay. Hahaha. Kalian cocok deh kalau nonton bareng aku pasti akunya kayak orang gila ketawa sendiri :(

      Hapus
  3. itu pas jalan bareng sama dua komika, jalan kaki neng?
    ah masa sih neng engga punya otak? terus gimana tuh kalo pas sekolah-sekolah dulu, kok bisa lulus?
    ah kenapa pipis cuma hampir, coba kalo beneran

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jalan pake tangan, Bang Nik. Kami hand stand trus sambil jalan.

      Iya nggak punya otak. Kemaren-kemaren itu cuma minjem.

      Kalo beneran itu pas ngeliat Bang Nik. Soalnya Bang Nik nakutin banget. Eh.

      *kabur naik buraq*

      Hapus
  4. Hahaha masih untung nggak di putusin sama zai waktu kamu lagi seneng-senengnya sama 2 komika itu ca. Emang zai se-acuh itu ya sama kamu? hmm kasian cupcupcup *peluk ica*

    BalasHapus
    Balasan
    1. ((LAGI SENENG-SENENGNYA))
      Hahaha iya, Widaaaa. Aku Alhamdulillah banget hubungan kami nggak dieksekusi mati sama dia. Lumayan, Wid. Tapi aku udah maklum aja kok. Lebih baik dikasih pengertian daripada perhatian. Eaaa. Eaaa.

      Huaaaaaaa *peluk Wida*

      Hapus
  5. Ini aku yang salah baca apa emang Zai yang salah???
    Harus'a Zai gak perlu maafin cewe binal yang kaya gitu *ekh maaf Cha :D
    Baca lagi point ini “Dan hal-hal yang ditertawakan nggak perlu diseriusin. Misalnya candaan temen, gombalan cowok PHP, atau rasa kagum kita ke komika.”
    MISALNYA CANDAN TEMEN
    CANDAN TEMEN
    Jadi jangan marah ya Cha, Huahaha :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaaak sialan Chisanak kalau komen ngebully mulu. Huhuhuhu.

      Eh tapi bercanda aja ya? Okelah nggak papa. Lain kali aja berarti aku menggal kepala kamunya :p

      Hapus
    2. Bagus dong Cha, kan orang yang terdzolimi halanya berkurang dan do'a bisa terkabul, jadi saling menguntungkan :D

      Ampuh dan kaya Isis aja main pengal kepala aja Cha -_-

      Hapus
    3. Iya atur aja, Chisanak. Yang penting aku untung :p
      HAHAHA iya itu aku bercandaannya main penggal kepala :D

      Hapus
  6. Widih. Icha emang lebih menggoda daripada janda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bang Har -____- Entah mau senyum manis atau meringis baca komen ini...

      Hapus
    2. Berarti Icha janda kuadrat?

      Hapus
    3. Belum nikah aja udah diberi gelar janda kuadrat. Emejing banget diriku :|

      Hapus
  7. Wihiiyyy....!! Senangnya bisa jalan bareng idola...

    Aku belum pernah, soalnya idolaku nabi Muhammad.. ctazzzhh...!!

    Boleh aja sih ngefanz asal jangan berlebihan, segala sesuatu yang berlebihan itu gak ada baiknya.. Ini maksudnya apa ya..

    Hidup kadang perlu ditertawakan dan yang ditertawakan jangan dianggap serius! Okee Siiplah :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu sih senang, Rum. Sekarang..... gitu deh.

      Asik. Idola semua umat Islam :))

      Iya bener, Rum. Kalau berlebihan itu nggak baik. Dada kebesaran (eh iyakan?) kayak di postingan kamu contohnya. Jadi sedang-sedang aja dan syukuri apa adanya ya :))

      Hahaha. Oke sip~

      Hapus
    2. Ya. Aku bisa mengerti prasaanmu.. antara bersalah sama Zay, seneng dan malu karena pernah jalan bareng idola.. bukankah begitu??

      Dada lagi.. Iya jangan berlebihan seperti minta maaf juga misalnya.. Ini apa siiih.. -_#

      :)

      Hapus
    3. Tepat banget. Iya gitu, Rum. Kamu kok ngertiin aku banget sih~ Haha.

      Itu postingan dengan komen-komen bikin geleng-geleng kepala sih, Rum. Jadi aku ingat. Haha. Nah iya, minta maaf berlebihan juga aku masih sering. Huhuhu.

      Hapus
  8. udah semesra itu ya sama si clarity.
    gue curiga si Zai yang maafin lu ca, kayaknya dia ngerasa, kalau dia juga diperantauan lagi kegoda sama tante-tante deh. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahahaha. Semesra itu :'D
      Aaaak Erdi TLOP jangan nakut-nakutin ah. Eh tapi bisa jadi sih, soalnya kan karma itu berlaku. Eh aaaaakkkkkk nggak maaauuuuu :(

      Hapus
    2. iya kan, mangkanya si zai gambang maapin, ca hahahah.
      udah bisa jadi kompor kan ?

      Hapus
    3. Mungkin aja si Zai pas pulang-pulang udah bawa istri sama anaknya ya gak Di?

      Hapus
    4. Erdi: Ya, masuk akal juga sih. Bisa banget. Makasih ya, kompor gas. :')

      Chisanak: Pergi kau, Chisanak! Jangan berkata yang tidak-tidak! :(

      Hapus
  9. Waaah, seru juga. Tapi kago sama Clarity itu nama aslinya siapa ya? Boleh dong KEMAL, kepo maksimal...!! Hehehe...

    Tapi sekarang gimana hubungan sama Zai? Semoga baik2 ya...

    Saya sering liat stand up comedy sewaktu di Indosiar, yang pemenangnya si Cemen itu loh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kemal itu bisa dijadiin akronim. Keren keren. Namanya pokoknya gitu deh, Mas Hen. Hehehehe.

      Alhamdulillah sekarang baik-baik aja, Mas Hen. Kalau jodoh bakalan baik-baik terus. Kalau enggak yaudah :'D

      Oh iya. SUCA ya. Aku juga sering nonton itu, Mas Hen :D

      Hapus
  10. Icha jahat. Kasian, kan, Bang Zai. :(
    Buahahaha. Ternyata banyak juga komika yang modus . :))

    Btw, makasih udah ikutan. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Yog. Aku jahat. Jahat banget yaaa :(

      Dua aja kok, Yog. Itupun juga karena mereka iseng doang kali. Haha.

      Iya sama-sama, Yoga~

      Hapus
  11. buset, disikat semua komikanya.. sadess kak. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha. Lantai kali disikat, Ji :D

      Hapus
  12. Gue tau nih yang namanya Clarity. Kalo dari clue-nya, anak SUCI 4 dan tampil Pre Show perwakilan Samarinda, ya, cuma Pra Bhakti. Kalo gak salah nama akun Twitternya @abangjayOK. Asli, gue sempet ngejagoin dia waktu nonton audisinya. Pas audisi keren banget. Sayangnya pas Pre Show melempem :((

    Hahaha, asal tebak doang nih. Kalo beneran berarti hebat ya gue.

    Kalo kata lagunya Blackout, "Resiko orang cantik." Emang kayak gitu dah, pasti kena riffing. Sama kayak Kak Deva. Gue mah apa atuh, nonton open mic aja gak pernah. Gak boleh main ke kafe :((

    Seandainya Ardit Erwandha masih stay di Samarinda pasti seru tuh. Kan dia idola banyak wanita hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaaaaaakkkkssss Robby! Katanya kamu pendiam, kok komen kali ini bacot banget ya? Aaaaak sialan. Ini komen mau dihapus kasihan kamu, nggak dihapus ya kasihan siapa kek gitu. Ah tapi yasudah lah.

      Iya, Rob. Pas pre show dia gugup banget. Masih banyak waktu yang tersisa tapi dia nggak gunain dengan baik. Malah sibuk cengengesan apalah segala macam. Huhu.

      Iya tebakan kamu sialan lah. Makasih yaaaa :(

      Hahahahaha. Kalau aku kayaknya resiko duduk di depan deh, Rob. Yah, tunggu kamu lulus kali baru boleh main ke kafe gitu ya :D

      Nah iya tuh. Banyak yang kepincut sama dia. Temen deketku juga sempat kepincut. Sayangnya dia udah punya pacar sih. Cantik banget lagi :'D

      Hapus
    2. COY, ada akun twitter-nya tuh. Sikat! Huahaha

      Soalnya mention gue pernah dibales. Hahaha, pas balik lagi ke sini, ternyata responnya begitu. Hahaha, ngakak parah gue :D

      Hapus
    3. Rob, please, Rob. Shut up. Hahahahaha Huhuhuhu.

      Hah? Dibalas siapa? Clarity apa Ardit? Kalau Ardit rasanya aku ada pernah lihat gitu mention kamu dibalas. Ciyeeeee~

      Hapus
  13. Wah keren ini jalan bareng artis kakaknya


    Salam kenal dr bloger kurang piknik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iya dulu keren, tapi sekarang ngerasa cemen. Haha.

      Salam kenal juga dari blogger kurang belaian.

      Hapus
  14. Penasaran scrool kebawah comment ternyata si Clarity itu Bhakti ya ?? Yang waktu preshow suci 4 make topi dibelakangin itu kan ?? sayang ya cuma sampe preshow ..
    Kayaknya Kemal Pahlevi juga dari Samarinda kan cha ??
    Terus di Suci 6 ini ada Ardit Erwandha yang juga dari Samarinda, kamu nggak pernah jalan sama mereka juga ??
    Muahahaha ..
    Tapi wakil malang ada 2 di Suci 6, jadi Cayooo Standupindo_MLG !!

    Kalo bang Arie kriting sering ngliat dia sliweran di kontrakan temen gue cha, walopun uda terkenal gitu, tapi kerep maen kekontrakan temen gue, mau minta foto malah jadi sungkan, karena kondisi dia lagi sante, dan malu sama temen gue dan temen2 kontrakan lain ..

    Beruntung banget kamu punya cowok kayak Zai .. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak usah diperjelas juga, Azkampreeeeet. Sialaaaaaan. Huhu.

      Iya sayang banget, Ka :(

      Iya, si Kemal dari Samarinda. Tapi setahuku dia bukan anak komunitas Stand Up Comedy Samarinda, tapi anak komunitas HipHop Etam. Atau pas dia masih di Samarinda, komunitas stand up belum ada kali ya. Entahlah.

      Kalau Ardit udah punya pacar, Ka. Lagian kalau belum, mana mau dia jalan sama lidi-lidian kayak aku :D

      Yah si Azka malah promosi. Yeaaaah cayooo Stand Up Indo Samarindaaaaa. Yeaaah! *nggak mau kalah*

      Oh gitu ya. Waaah Bang Arie orangnya sederhana gitu ya. Udah nyoba foto candid sama dia nggak, Ka?

      Huaaaaa iyaaaaa, Ka. Itu harus aku sadari. Dan aku baru sadar habis baca komen kamu ini :')

      Hapus
  15. Ichaaa kenapa Bang Zai ditigain gitu, Cha? Kenapaaa? Salah Bang Zai apaaa???

    Ciyeee yang sering jalan bareng komikaaa :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ditigain. Haha. Huhu. Bang Zai nggak salah apa-apa, Dar. Aku yang salah. HUAAAAAAAA. *nangis di pojokan*

      Cuma dua kali kok, Dar :'D

      Hapus
  16. Terus sekarang udh ngga pernah komunikasi sama clarity?
    Huahahaha untung rajin bacain komen jg, jadi tau siapa sebenernya clarity itu wakakaka. Thanks, Robby. Jadi ngga penasaran lg ini aku. Hahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya udah nggak pernah lagi, Bil. Hehe.
      Hahaha. Sialan si Robby. Jadi cowok pekanya sama yang soal gitu :(

      Hapus
    2. Huahahaha, laknat sekali bocah satu ini :D

      Hapus
  17. "Dia jauh lebih menyenangkan daripada waktu di panggung. Apapun yang ada di sekitar, dia jadikan bahan obrolan mengocok perut."

    Perut aja? Yang lain enggak?

    Dulu aku suka banget nonton stand up comedy. Di TV tapi. Blm pernah nonton live. Tapi makin ke sini makin jarang nonton. Udah keseringan kali ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahaha. Perut aja kayaknya. Kalau bumi dan seisinya juga, waktu itu bakal terjadi gempa, Nggo.

      Iya. Udah keseringan. Dimana-mana ada. Jadinya enek gitu kan ya. :|

      Hapus
  18. wuiih keren kau cha jalan sama dua cowokomika sekaligus.
    hahaa.. pasangan gak punya otak, mantap kali cha. baik hati banget ya si zai.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaaks keren-keren binal melahirkan penyesalan, Di :')

      Iya. Baik hati :') Udah kayak Cinderella aja dia, Di. Haha.

      Hapus
  19. walaupun Zai gak kayak Clarity, tapi pasti dia punya cara lain buat menyayangi kamu. syukuri apa yang adaaa #eea

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe. Iya bener. Setiap orang punya caranya masing-masing dalam mencintai. Di balik kecuekannya, dia sayang kok. Eaaa eaaa. Duh jadi malu. :$ Hoek.

      Hapus
  20. TDTB (Tawa Timur Dari Borneo). Ini salah nggak sih cha? Apa emang gini?

    Hmmm....
    btw, gue jarang nonton stand up lagi di kafe-kafe -_-
    stand up saat ini emang banyak sih di tv-tv, dulu cuma channel kompas sama metro aja yang nyiarin. Bahkan di indosiar ada akademinya tuh yang saat ini nggak tahu kabarnya lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh iya aku salah. Harusnya Tawa Dari Timur Borneo. Wekekekekek. Makasih yak, pemuja kasur~

      Iya, aku juga sekarang udah jarang. Udah nggak pernah lagi malah. Haha. Yang di Indosiar mungkin habis SUCI 6 baru nongol lagi kali ya, Yu.

      Hapus
  21. Satu kata, "Gila". Bahahahahaha.

    Kenalkan gue dengan Zai, Cha.
    Biar punya hati yang lapang seperti dia, super.
    Bahahahahaha.

    Penyesalan memang datang belakangan.
    Kalau di awal itu mukadimah, pendahuluan, atau latar belakang. hmm.

    Salut, lu sudah ngaku dan cerita ke Zai.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha. Waktu itu aku masih mikir yang perhatian itu yang baik, Dar. Padahal yang pengertian kayak dia udah lebih dari cukup. Haha. Halah.

      Huahaha duh hati lapang. Kamu juga kepribadiannya plegmatis, Dar. Mungkin hatimu juga lapang. Bahkan jauh lebih lapang. Ihiy~

      Iya, Dar. Iyaaaaa. Btw itu skripsi udah kelar belum revisiannya? Haha.

      Iya, Dar. Makasih. Untung nggak ngaku yang lain, ngaku telat tiga bulan misalnya. *ini apa dah*

      Hapus
  22. iya dulu saya tidak suka dengan stand up comedy, tapi seiring berjalanya waktu karena banyak ajang kompetisi stand up comedy ternyata lucu juga kata katanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe. Berarti mas Taufik bisa suka karena sudah biasa nonton :D

      Hapus
  23. Icha baru dimodusin doang langsung selingkuh haha.

    Semoga menang Cha, soalnya aib km sudah kebuka rugi kalau gk menang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sialaaaan. Iya, Zis. Imanku memang lemah waktu itu. Huhuhu.

      Haha. Makasih, Zis. Kirain karena tulisannya bagus jadi rugi kalau nggak menang, eh ternyata..... :(

      Hapus
  24. Wah, kamu di stand up -in yah Cha?
    xixixiixixixix

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di-stand up-in itu kayak gimana, Mas? Dijadiin bahan stand up? Xixixixixixixi juga.

      Hapus
  25. Waahhh jadi komika enak yee, bisa modus gitu. Ini GA yoga yah. Aduuuhh lupa. Efek liburan nih, jadi lupa semuanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Jadi DJ juga bisa modus kok, Her :p
      Iya, GA Yoga. Liburan saking enaknya sampe bikin orang jadi pelupa ya :|

      Hapus
  26. Ternyata banyaaak comic yang suka ngemodusin penontonnya ya -_- buat kasusmu sih, sampai kamu korban dari modusan 2 comic ._. cantik sih kamu ya ._. wajar, comic cewek yang cantik siapa sih? besok kalau dia show di Jogja, aku mau nonton dipaling depan, siapa tau dimodusin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha iya nih, Feb. Jadi korban modusan. Sedih amat ya :'D

      Bahaha makasih udah dibilang gitu. Eh iya sih cantik, namanya juga cewek. Masa ganteng kayak kamu, Feb. Huahahahaha.

      Hmm.. siapa ya. Deva mungkin. Deva kan comic ya. Aamiin. Moga dimodusin sama comic cantik ya, Feb. Jadi bisa cepat move on tanpa pake sepatu. Eh. Hahaha. *kabur naik buraq*

      Hapus
  27. Wah kak icaaaa enak banget bisa jalan bareng komika. Jangan dustai cinta kak zai dong kak hikshiks. Kalau kakak dustai lagi biar zainya untuk aku aja kak kwkwk *kidink

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya, Dea. Nggak aku dustai lagi kok. Huhuhuhu.
      Sini bagi dua Zai-nya, De. Huahahaha.

      Hapus
  28. Salut sama Zai, Chaaa. Pintu maafnya terbuka lebar banget. Nggak dendaman, malah percaya sama kamu kalo kamu bisa berubah. Aaaaakkk salut, salut.

    Ciyee jalan sama Kago. Kirain cuma riffingan doang, taunya beneran. Ciyee Icha :D HAHAAA
    Yang nyendok itu sama Kago atau sama Clarity, Cha? Wkwkw
    Ini gara-gara Yoga nih, aib kamu jadi terbongkar secara elegan gini.

    Betewe, aku udah baca postingan ini dari Sabtu, tapi baru komen sekarang. hehee maaf ya Chaa :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Lan. Makasih yaaaa. Iya untungnya dia masih mau maafin aku. Hohoho. Salut salut aku jadi pengen wafer Gery salut, Lan. Laper :(

      BAHAHAAHAHAHAHA. RAISO SIALAN. Lan. Itu sama Kago, Lan. Aaaaaak kamu. Masih ingat aja soal itu kamu, Lan. Huhu. MUAAH BANGET DAH. *loh?

      Iya gara-gara Yoga, Lan. Aku yang polos ini bisa tau gadun gara-gara Yoga juga. Kamu dibawa ngebut sama kakakmu kayak Komo lagi ngejar target juga gara-gara Yoga. Darma suka ketoprak juga gara-gara Yoga. Huh semuanya gara-gara Yoga.

      Haha. Iya santai saja sayangku, ah kamu ih kan ini komen juga :*

      Hapus
  29. Gagal pokus ma cewe bau ijo, kem kem kembaaaaaarrrr

    Gitulah cha klo pasangan ldr kudu tahan godaan yang mengancam...bangun keperrcayaan pnuh..,deuh zai dewasa juga eh...romanatisnya baca penggalan critamu ama zai,,,lalu lupa obrolan tentang standap

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Iya kembar bajunya ya, Mbak Nit. Sama-sama warna hijau. :D

      Iya, Mbak Nit. Aku masih lemah itu, masih dengan bodohnya kemakan godaan. Hah romantis? Mbak Nita orang pertama yang bilang itu. Duh jadi malu :D

      Hapus
  30. Maklumi saja cha, orang cantik memang resikonya begitu :))))

    BalasHapus
  31. Hebat banget Cha bisa memikat komika hanya dengan kepolosanmu. Hahaha.
    Btw nemu dimana Cha cowok macam Zai-mu itu? Masih ada nggak stocknya satu yang gitu? Bagilah satu yang mirip. Hahaha. Sabar banget. Lapang dadanya berlebihan deh kayaknya. Pacarnya jalan berdua sama cowok modus kok ya diijinin. Bahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ((KEPOLOSANMU))
      Sialan kau, Rih! Huahaha.

      Nggak tau, Rih. Nemu aja. Bahahaha. Dia punya tuh adek cowok, masih SMA :D Huaaa itu dia cuek, Rih. Atau terlalu percaya sama aku. Jadi ya gitu. Hohoho. Huhuhu.

      Hapus
  32. Phobia stand up comedy. Ngga apa-apa kok diciptain sendiri istilahnya, toh sekarang phobia udah banyak banget macemnya :p

    Butuh banyak kesabaran ngadepin godaan sana-sini, sampe dimodusin dua komika pula, sampe ngerasa ada kupu-kupu mau majrot dari perut lo segala hehe.
    "Zai pun akhirnya tau karena si bodoh ini mengaku" --> ini lo ngaku di bawah interogasi atau ngaku duluan? Apapun itu, mungkin karena pengakuan jujur lo makanya dia masih mau maafin, meski marah-marah dulu (salut juga deh untuk si Zai haha). Kalian berdua mencintai dengan cara masing-masing Cha, dan bisa bertahan sampe sekarang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha iya, Bay. Sampe ada phobia mantan segala bagi yang susah move on kayak adekku :D

      Iya itu saking jatuh cintanya sama dia, Bay. Tapi aku salah udah kayak gitu. Aku bodoh.

      Nah. Hahaha. Duh mau ketawa-ketawa ngenes jawab pertanyaan ini. Awalnya aku ngaku, Bay. Ngaku dengan minta putus, karena aku nggak mau nyakitin dia lebih jauh lagi. Bukan karena nggak sayang. Ya sempat berpaling sih tapi perasaan itu balik lagi karena aku nyadar aku bodoh dan si komika itu juga nggak serius sama aku. Trus akhirnya diinterogasi habis-habisan. Nggak jadi putus, dia maafin aku dan mau kasih kesempatan. Duile kesempatan. Agak gimana gitu ngetiknya. Pokoknya gitu deh :'D

      Iya, Bay. Cara setiap orang dalam mencintai memang beda-beda ya :D

      Hapus
  33. dulu saya juga ga begitu suka stand up. tapi sejak liat stand up nya dodit ada rasa sedikit suka.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huehehe. Iya. Bagus deh jadinya stand up makin banyak peminatnya. Itu si Dodit ada main di OkJek. Kayaknya kamu bakal tambah suka deh :D

      Hapus