Minggu, 14 Februari 2016

Demi Tenggorokan, Kucinta Sabu-Sabu

Dulu aku pernah sempat punya cita-cita pengen jadi angel.

Bukan, bukan angel yang artinya malaikat, semacam manusia dermawan berhati malaikat yang membantu orang-orang kesulitan. Bukan juga jadi Angel Lelga, sosialita istri siri (eh apa istri kedua ya?) Rhoma Irama.

Tapi jadi angel-nya Victoria’s Secret. Angel adalah sebutan untuk model yang tampil di pagelaran Victoria’s Secret untuk mempromosikan produk pakaian dalam wanita tersebut.

Cita-cita yang mulia banget kan? Iya, mulia buat dijadiin alasan orangtua buat ngegeplak anaknya.

Aku juga punya cita-cita ini bukan karena suka sama dunia modeling, apalagi karena ngerasa ukuran dada dan bokongku layak dipertontonkan. Bukan banget. Aku merancang cita-cita ini karena ngerasa, aku punya hal yang nggak dipunyai sama model-model kebanyakan. Yaitu, aku nggak bisa gendut.

Dengan kelebihan (atau lebih tepatnya kekurangan) itu, aku nggak perlu diet ketat sampe harus punya penyakit bulimia atau anoreksia, cuma demi dapatin badan kurus. Karena nggak makan sehari aja berat badanku bisa turun beberapa kg. Aku nggak perlu sok-sok menghindari makanan ini itu, mengurangi jatah makan, karena memang dasarnya aku nggak doyan makan. Aku nggak perlu sit up buat ngecilin perut, karena kalau aku makan banyak, larinya malah ke pipi.

HAHAAHAHAHAHAHAHAHA. JADI MODEL TERNYATA MUDAH BANGET, CYIN.

Tapi impianku buat jadi angel pun pupus.

Karena masih mikirin nama baik keluarga. Karena tinggi badanku cuma 162 cm dan jadi angel itu minimal harus 179 cm. Karena harus ke San Fransisco buat audisi jadi angel. Dan karena nggak ada angel yang sakit-sakitan.

Ya, karena kebiasaanku yang nggak doyan makan, aku jadi sering sakit.

Waktu masih sekolah, aku sering pingsan waktu upacara bendera. Sekarang juga sih, terakhir pingsan waktu jalan sama Dita. Tahun kemarin, aku masuk rumah sakit dan dirawat inap selama seminggu. Seminggu yang lalu, aku sakit radang tenggorokan.

Awalnya pilek, trus sakit kepala yang lumayan nyiksa. Aku pikir maag akutku kambuh lagi, tapi pas dibawa makan, susah buat nelan. Sakit banget, udah kayak ada luka di tenggorokan. Keesokan harinya malah tambah sakit, dibawa nelan ludah aja sakit. Pas ngomong, ketawa, dan nguap, sakitnya tetap terasa. Sialan.

Demam juga ikut berpartisipasi. Jadilah pilek, sakit di tenggorokan, dan demam berkolaborasi menciptakan rasa sakit yang nggak manusiawi. Waktu buka chat WIDY, Yoga ada bilang kalau dia lagi sakit. Dan sakitnya kurang lebih sama yang aku rasain. Sialan banget. Ini radang tenggorokan lagi ngetrend apa ya?

Selama sakit, aku mikir kira-kira apa yang bikin aku sakit kayak gini.

Apa karena aku malas makan?

Apa karena aku suka begadang?

Apa karena aku suka latihan mendesah nggak ingat waktu?

Tapi ternyata sakitku ini disebabkan karena panas dalam, juga iritasi. Ada bercak-bercak putih pada tenggorokanku. Selama ini aku kurang  minum air putih, terlalu banyak makan makanan pedas dan berminyak.

Sakit itu mengharuskanku buat banyak makan. Tapi masalahnya, makanan favoritku jadi makanan yang diharamkan selama sakit. Makanan-makanan pedas, makanan-makanan yang dibakar, makanan-makanan yang digoreng. Selain diharamkan, makanan-makanan itu juga seolah nggak bisa terima aku apa adanya yang lagi sakit. ‘Mereka’ nggak mau aku telan, lebih memilih buat keluar secara utuh maupun udah jadi muntahan.

Kan nggak lucu, aku makan tapi cuma dikulum di mulut.  Itu lagi makan apa blow job?

Satu-satunya makanan yang bisa terima aku apa adanya, yaitu bubur ayam.

Sumpah, selain mie ayam, sebenarnya nggak ada makanan berkuah yang aku suka. Aku nggak suka bakso, rawon, sop, soto. Di saat teman-temanku pada melahap dengan binal bola-bola daging bakso, aku malah sibuk menerka-nerka umur abang tukang baksonya berapa tahun.

Nggak terkecuali bubur ayam.

Tapi karena cuma itu yang bisa dimakan, jadi tiap hari aku melahap makanan yang nggak aku suka itu. Awalnya memang nggak suka, tapi lama-kelamaan aku jadi suka sama cita rasanya yang asin-asin gurih.

Aku jadi suka sama teksturnya yang lembut, nggak perlu dikunyah. Tinggal telan, lalu masuk dengan leluasa melewati tenggorokan, melewati proses pencernaan dengan anggun. Aku jadi suka sama warnanya yang putih suci menggoda, dihiasi dengan suwiran ayam, potongan tomat, daun seledri, daun bawang yang sudah dicincang, bawang goreng, dan kerupuk. Aku jadi suka sama peranan bubur ayam buat jadi salah satu 'tokoh' di sinetron, sampe ngebuat sinetronnya jadi beribu-ribu episode. 

karena nggak sempat motoin bubur ayam yang sering dimakan,
 jadi ngambil gambar bubur disini

Hmmm. Mamamia lezatos!

Bubur ayam pun jadi menu makan siang. Lalu jadi menu makan malam.  Makanan tiap hari yang anehnya bikin aku nggak kenal istilah enek, sampai akhirnya sembuh.

Ternyata memang benar, cinta bisa tumbuh dari kebersamaan.

Alhamdulillah, berkat cinta sama bubur ayam, aku udah sembuh. Jadi bisa kembali beraktifitas dan nggak perlu masuk rumah sakit karena gara-gara malas makan trus akhirnya maag kambuh lagi.

Aku jadi mikir, kenapa model-model itu nggak makan bubur ayam aja kalau mau tetap makan tanpa harus diet ketat. Bubur ayam itu mengenyangkan dan juga sehat. Kayaknya cocok aja dimakan buat orang yang takut gendut.

Dan aku nggak bisa ngebayangin kalau Komo sakit radang tenggorokan juga kayak aku. Ya, Komo Ricky. Host acara Katakan Putus.

Tadi aku iseng googling makanan favoritnya, aku baca dia suka bakso sama pecel. Kira-kira dia bakal kayak gimana ya? Apakah dia bakal suka sarapan bubur juga kalau sakit radang tenggorokan, demi bisa marah-marah lagi di Katakan Putus?

Lah, kok malah ngomongin Komo. Gini deh, kalau orang yang nggak suka makan, trus nulis dengan tema makanan.

75 komentar:

  1. duhh cha mulia sekali cita citamu.
    hemm enak gak bisa gendut bisa makan apa aja dan kapan aja.

    alhamdulillah ya cha udah sembuh sekarang bisa nulis lagi. hehee.

    duuh bubur ayamnya mengggoda banget, apalgi penjelsan bubur ayamnya itu lho nyammmii.

    kalo gitu model suruh makan bubur ayam aja. ayo cha suarakan buat bubur ayam biar jadi makan para model.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Mulia buat dijadiin alasan Mamaku ngutuk aku jadi batu akik, Di :'D

      Enak apanya. Huhu. Enak sih, tapi nggak enak kalau pengen gendut punya badan berisi. Aku lelah punya badan kayak lidi-lidian gini, Di. Huhuhu.

      Iya. Alhamdulillah. :)

      Hahahaha. Ayo besok sabu, sarapan bubur.

      Nah iya. Suarakan bubur ayam buat jadi makanan pokok para model. Hidup bubur ayam! Yeaaaaah! :D

      Hapus
  2. Jadi inget lagunya Alam yang Sabu-sabu..

    Pagi hari nyabu~ Tiap Hari Nyabu ~ Enak Rasanya~
    Dokterpun tidak melarang~ Karna tak merusak badan~ Sabuuuuuu~~
    Sabu tu Sarapan Bubur~~ Wo Wo~ wo wo !!

    Gimana suara saya bagus nggak ??
    Ya nggak lah .. orang nggak kedengeram. pan cuma tulisan .. -_-

    Kenapa comment gue gak jelas ya ??

    Kamu kan bisa jadi model peninggi badan cha, jadi kamu bagian yang beforenya.. ntar ada model sungguhan yang jadi afternya, jadi cita2 kamu nggak mubazir gitu ..

    Terus dada, bokong, blow job ..
    bener kata bang Haris, Icha sang penggoyah iman dan imron .. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suara kamu bagus, Ka. Bagus soalnya cuma diketik doang, bukannya dinyanyiin. Bahahahaha.

      Sialan. Kirain beneran nyaranin jadi model peninggi badan yang after-nya. Tapi boleh juga sih. Iya bener, biar nggak mubazir. Haha. Kayak makanan aja pake istilah mubazir, Ka. :D

      Huaaaaaaa percaya Bang Haris sama aja menduakan Tuhan :(

      Hapus
  3. Hm kasian amat kak. Cepat sembuh ya kak
    Bubur ayam emang enak banget kak. Dari postur luarnya aja yang keliatan enek. Pas makan, hmmm mamamia. Enaknya tuuuh aaahh jadi ngiler. Selain itu, bubur ayam juga bikin kita kenyang soalnya kan dia kaya nasi. Jadi kalau pagi gak sempat makan nasi, makan bubur aja. Dijamin kenyang sampai siang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Dea. Makasih yaaaaaa. Alhamdulillah udah sembuh juga kok ini :)

      Iya. Ternyata selama ini aku salah menilai bubur ayam. Bener banget, bikin kenyang sampai siang. Tapi kalau doyan jadinya siang makan bubur lagi deh. Hohoho.

      Hapus
  4. kak mau tanya, blow job itu apa?

    Dari Aji, di Kudus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Blow job itu pekerjaan meniup. Tiup lilin misalnya.

      Dari Icha, di Samarinda.

      Hapus
  5. Hmmm... Ada blow job segala. Saya kurang paham, itu semacam kerjaan yang bikin meledak ya.. Blow=meledak, job=kerja.

    Sama. Saya juga suka makanan yang pedas, berminyak dan gorengan, makanya sudah beberapa kali kena radang tenggorokan yang benar-benar bikin nggak karuan sama sekali.

    Semoga cita-citanya tercapai yah....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha. Cuma bercanda aja, Mas Hen. Iya bener arti satu persatunya. Nah tuh paham.

      Waaaah. Beberapa kali? Gimana rasanya, Mas? Aku aja sekali radang tenggorokan rasanya kesiksa banget. Apalagi berkali-kali :(

      Huaaaaa makasih. Tapi udah keburu pupus, Mas Hen. :'D

      Hapus
    2. Rasanya kesiksa nggak karuan Cha... Mulut pait banget, nafsu makan ilang, tapi nafsu yang lain mah ada, eh...

      Hapus
    3. Huhuhuhu nggak enak banget ya, Mas Hen.

      Hahaha. Nafsu yang mana tuh? Nafsu buat nulis postingan di blog bukan?

      Hapus
  6. kok bubur ayamnya kayak bubur nasi ya?
    seharusnya itu namanya bubur nasi karena bubur nasinya yg mendominasi bukan ayamnya
    ya paling banter ayamnya cuma 1%~5%
    jadi yg bener yg mana bubur ayam apa bubur nasi
    .
    woow ternyata kita punya hobi makan yg sama
    suka makan yg pedes2 makan cabe makan merica
    yg pedes lebih gurih dan nikmat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang dibuat dari nasi, Bang Nik.

      Yang bener itu bubur-ayam-enaknya-kita-lempar-rame-rame-ke mukanya-Bang-Niki. Hmm lezatos.

      Nah iya setuju nih. Nikmat banget makan yang pedes-pedes. Eh tapi bukannya Bang Nik sukanya cabe-cabean? Hobi kita nggak jadi sama dong, Bang.

      Hapus
    2. Niki nih pengamat bubur ayam kayaknya

      Hapus
  7. CA, BUAT GUE NGONTROL IMAJINASI LUMAYAN SUSAH LOH :(

    Tapi kalau ngomongin makanan, gue juga suka bubur ayam
    Bubur ayam pake irisan tomat ? gue baru tau ca, walaupun ada pasti gak pake yang betiuan haha
    dan pedagang bubur ayam yang lu maksud itu angel Victoria’s Secret bukan ? kebayang kalau iya :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah.. imajinasi macam apa, Di? IMAJINASI LIAR? :D

      Iya pake irisan tomat. Haha. Lah disini bubur ayamnya gitu. Enak, Di. Bikin seger bubur ayamnya. Ummm~

      Kalau pegadag bubur ayamnya angel Victoria's Secret, mungkin dia jualannya nggak pake gerobak, Di. Tapi jualannya digelar di catwalk. Trus dia lenggak-lenggok disitu sambil bawa-bawa mangkok bubur ayam :D

      Hapus
  8. Hahaha, gue senyum-senyum sendiri pas nginget kata-kata sabu-nya versi Alam. Memorable :))

    Kalo emang standar buat jadi angel harus 179 cm, berarti gue tinggal 9 cm lagi. Huahahaha, ayo semangat buat jadi angel!

    Tipe-tipe orang kayak gini yang kasian. Sering makan tapi nggak gemuk-gemuk. Kayak gue juga gitu. Makan mah sering, nyemil apalagi, tapi gak gemuk juga. Jadi tai doang :((

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Haha. Liriknya catchy.

      Bahahaha. Kamu mau jadi angel juga, Rob? Duh. Sainganku berat juga ternyata.

      Wah, kamu tipe badannya tipe ectomorph juga ya? Iya kasihan. Gemukinnya susah, kurusinnya mudah. Iya jadi tai doang. Sedih :(

      Hapus
  9. Kak, mau nanya rasanya di-blow job atau nge-blow job itu gimana?

    Dari Agus, di kosan pacarnya.


    Buahahaha. Emang iya apa itu kudu 179? Anjirrr. Gue aja cuma 169, kurang 10 cm. Huhuhu. Sedih, aku nggak bisa jadi model. :(
    Alhamdulillah sekarang gue udah sembuh, Cha. Udah gak perlu bubur lagi.

    Btw, semoga bubur tidak hanya jadi sinetron saja, tapi bisa go international. Muahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasanya sedap-sedap menantang. Kamu pernah meniup balon? Begitu rasanya.

      Dari Icha, baru bangun tidur siang di kosan pacarnya.

      Yang aku tau sih gitu, Yog. Tapi ada aja kok angel yang tinggi badannya kurang dari 179 cm. Cara Delevingne, 173 cm. Gigi Hadid, 178 cm. Yoga mau jadi model juga? Duuuuh. Saingan makin banyak aja :(

      Alhamdulillah deh, Yog. :))

      Aamiin. Jadi makanan pokok para supermodel dunia! Bahahahahaahaha.

      Hapus
  10. Ini latihan mendesah buat apaa??? Jelaskaaan toloong!!

    Gini loh, setau gue gen orang yang gak bisa gemuk itu berbeda dengan yang lain. Gen tersebut, punya imunitas yang kuat ketimbang yang lain. Tapi Kok lo enggak??!! Lemaaah!! Wanita lemah.

    Sini, abang kuatin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buat menjadi istri yang baik. Bisa melahirkan dengan lancar tanpa jalur sesar. Katanya sih, kalau desahan pas lagi proses melahirkan itu bagus dan teratur, melahirkannya jadi lancar, Hen. Nggak tau juga deh.

      Hahaha iyakah, aku baru tau. Huaaaa aku lemah ya.

      Sini dong kuatin adek, Bang.

      Hapus
  11. Saya juga suka bubur ayam, Cha. Apalagi bubur ayam cirebon. Makannya gak diaduk, pake sate ampela. Maknyus. Cocok buat sarapan. Kalau makan siang pake soto babat. Makan malem pake sop kambing. Basah seharian tenggorokan saya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahaha. Bubur ayam nggak diaduk memang maknyus ya. Apalagi itu pake sate ampela. Huaaaa laper :(

      Buset itu makanan berair semua seharian, Bang Har. Yakin yang basah cuma tenggorokan? Nggak yang lain gitu. Tengkuk misalnya. Bisa aja Bang Har keringetan gara-gara makanannya itu pedes trus kepedesan gitu.

      Hapus
    2. Hehehehe. Icha. Saya cuma bisa tersenyum.

      Hapus
    3. Bang, komen Bang Har yang ini kok serem ya :(

      Hapus
  12. wah, itu apaan kulum sama blow-blowan. jadi ngilu kan -___-
    bubur itu emang selalu jadi juara! apalagi, buat manusia-manusia yang baru pake kawat gigi. sahabat sejati tuh.
    cinta memang datang karena kebersamaan, jadi.. valentine lo tahun ini adalah seorang bubur? (tunggu dulu, bubur itu seorang atau sebuah yak?!)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang ngetik itu juga ngilu, Jev :|

      Nah iya. Bubur bisa terima orang apa adanya. Dalam kondisi apapun. Bubur itu romantis ya.

      Iya valentine-ku tahun ini bubur. Seorang tukang bubur lebih tepatnya. Eh :(

      Hapus
  13. Itumah bukan digeplak lagi, cha. Bisa dirajam kamu.

    Wah udah lama nggak mamam bubur ayam. Jadi pengin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahahaha dirajam. Lebih serem dari dikutuk jadi batu ya, Key.

      Ayo malam ini makan bubur. Siapa tau perasaan si dia kepadamu bisa selembut bubur. Yuhuuuuu. *ini apa dah*

      Hapus
  14. ca. tetep yaaa mesum nya ada. padahal lagi nyeritain pas lagi sakit. -_-
    Aku barusan sarapan bubur ayam. sebagai pemerhati bubur ayam, itu sejak kapan di bubur ayam ada irisan tomatnya sih?
    18 tahun gua makan bubur ayam, belum pernah ada yang pake irisan tomat. jangan ngaco deh ah.
    Ngomong-ngomong bubur ayam, gua tim bubur ayam kuahnya banyak dan gak di aduk. kalu ica?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha. Cuma bercanda aja, Dib. Aku bercanda bisanya cuma itu doang :'D

      Sejak aku makan bubur ayam di Samarinda. Beneran deh, Dib. Bubur disini pake irisan tomat. Kamu sama Erdi kayaknya harus ke Samarinda buat liat penampakannya :D

      Ya, kita satu tim. Aku suka banyak kuah dan nggak diaduk. Cukup perasaan kita aja yang diaduk-aduk, bubur kita jangan. Iya nggak, Dib?

      Hapus
    2. Ya Allah #RIPBECANDAANNYA ICA
      Aku jadi pengen coba buryam pake tomat deh :9

      Siip, cukup hubungan ini yang kau campur adukkan bang. :')

      Hapus
    3. Hahahaha. Sedih amat becandaanku dikubur :(

      Ayok ke Samarinda, ntar aku suapin. Pake sendok semen, biar makannya banyak.

      Iya. Bubur ayam yang nikmatnya tiada tara nggak usah :')

      Hapus
  15. untung gua cuma males ngerjain PR doang..... nggak males makan kayak kamuuuuuu :) :) :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahahaha. Berbanggalah, nak. Apalagi kalau PR-nya males dikerjain karena lebih milih buat dimakan :D

      Hapus
  16. Sabu ini dikenalnya makanan untuk orang yang sakit tapi semakin kesini banyak orang yang suka banget sarapan sama sabu aliasan sarapan bubur xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Wid. Penggemar sabu makin banyak aja. Karena sabu enak buat dimakan oleh semua umur dan di segala kondisi :D

      Hapus
  17. Nggak fokus bacanya. Hahahhaha.
    Apa itu latihan mendesah,kulum,blow job?

    Deskripsi bubur ayamnya maknyus,Cha.
    Gue jadi laper lagi.
    Dan karena tadi bahas minum juga, gue lupa isi ulang botol minum.:(
    Masa bawa botolnya doang gue.

    Gue jadi punya ide buat inovasi baru jualan bubur. Gue mau bikin bubur sapi.kira kira ada yang mau beli nggak ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahaha. Kamu kurang minum aja kali, Dar. Makanya nggak fokus.
      Itu....itu.... itu cuma bercanda kayak biasanya :D

      Makan lagi, Dar. Ketopraknya masih ready kan stocknya?

      Bahahahahaha. Jangan bilang kamu mau ngerampok minuman orang, Dar. Jadi kamu bawa botolnya aja.

      Bubur sapi. Ummm. Asal bukan sapi glonggongan, kayaknya ada yang mau beli kok, Dar.

      Hapus
  18. Hahaaa ini nih keuntungan cewek-cewek yang susah gemuk. Sampai kamu punya cita-cita pengen jd model Victoria Secret. Hahaa keren.

    Aku jadi ngiler sama buburnya Aaaaaaaaaaaaaaakkk

    Sekarang tenggorokan kamu sudah sembuh kan, Cha? Jangan males makan dong. :))
    Itu makan apa yg cuma dikulum di mulut? Blow job BHAHAAAAA YAWLOH

    Komo Ricky, kalo lagi sakit tenggorokan mungkin dia jg makan bubur ayam, Cha. Bakso sama pecel terlalu pedas buat orang yg lg sakit radang tenggorokan. Biar bisa ngomong dengan penuh otot dan emosi. Hahaaa

    Aku belum publish postingan tema makanan. Huhuu masih proses ngetik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaa iya, Lan. Keuntungan yang jadi kerugian juga sih. Udah makan banyak biar punya badan montok, eh nggak bisa. Huhu. Iya itu cita-cita sesatku dulu. Gara-gara lihat pacarnya (yang sekarang jadi istrinya) Adam Levine itu angel, aku tambah kepengen deh. Hahahaha.

      Ayok makan bubur ayam buat makan soreeeee :D

      Udah sembuh, Lan. Iya nih aku nggak males makan lagi. Tapi aku males buat makan hati, Lan. Aku mau belajar ikhlas. *ini apa dah*

      Blow itu pekerjaan meniup kan, Lan? Meniup kincir angin misalnya :D

      Iya kayaknya dia bela-belain buat ninggalin bakso sama pecel demi bisa ngomong penuh otot dan emosi ya, Lan. Bahahahaha.

      Iya nggak papa, Lan. Semangat ngetiknya ya! :*

      Hapus
  19. Kirain mau jadi angel karamoy cha....hahha, baru tau istilah angel setelah baca postingan awal paragrap
    Cha tinggimu 162,,,itu mah tinggi ih...na akuuhhh bantet kek kodok buntel

    Kok kmu bisa kompakan ama yoga sakitnya, jajangan jangan kalian jodoh #eh...

    Buryam bagiku enak sih palagi klo ada suiran kulit ayamnya #padahal ga sehat

    Hmmm

    Komo riki klo sakit tenggorokan bakal total ga ya ngehost in katakan putus wakakk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh iya, Mbak Nit. Kok nggak kepikiran ya mau masukin Angel Karamoy. Kan dia cantik tuh. Huhuhu.

      Huahaha tapi tetap nggak bisa jadi angel, Mbak Nit. :( Mbak Nit imut-imut dong berarti. Ihiy :D

      Sakitnya kayaknya lagi ngetrend, Mbak Nit. Atau kayaknya Yoga nularin ke aku. Huahahahaha. Eeeh.

      Iya aku juga suka kalau ada suwiran kulit ayam. Tapi di tempatku jarang pake kulit. Huhu.

      Hahahaha. Kayaknya dia bakal kalem, Mbak Nit. Jadi mendadak anggun dan santun gitu :D

      Hapus
  20. Hahahaha ngakak meledak pas bagian, "makan kumur-kumur, itu makan apa blow job?" hahaha ngakak sumpah cha! X)
    Kalo seputar badan tak bisa gendut itu masuknya kelebihan deh bukan kekurangan haha

    Dirutin setiap hari minum air putih 8 liter (eh liter apa gelas ya? >.<) ya intinya perbanyak minum air dan jangan lupakan sarapan.
    Mantan boleh dilupakan, kalo sarapan? Jangan! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahahahaha. Makasih udah ngakakin kalimat itu ya, Mas Fandhy.

      Iya kelebihan sih. Tapi jadi kekurangan kalau dituntut biar kalau pake baju nggak kebesaran. Huhuhu.

      Gelas, Bang. GELAAAAAAAS. GELAS-GELAS KACANYA NIA DANIATI. Eh iya bener kah itu lagunya Nia Daniati?

      Yap. Sarapan bisa menambah tenaga. Mantan cuma bisa menguras tenaga. Apalagi air mata.

      Hapus
  21. Jadi ngebayangin bubur ayam mang Karta. Jadi laperrr

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bubur ayam Mang Karta? Pasti enak banget ya, Mbak? Huaaaaaa aku juga jadi laper :(

      Hapus
  22. Mulia sekali cita-citamu, Nak :D

    Sama, Ca. Aku juga paling nggak pandai makan-makanan yang berkuah. Enggak tahu kenapa, ya emang nggak pandai aja gitu.
    Nggak bikin kenyang juga sih menurut aku. Hhahhaa.

    Itu kenapa jadi bahas si Komo, sih?
    Eh, yang episode kemaren, kamu nonton nggak? Yang cowoknya ada penyakit bengek pas ngelihat eweknya ketahuan selingkuh. Hahahaha. *ini apaan sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih ya, Om Didi.

      Nah iya. Nggak bikin kenyang. Malah bikin enek. Tapi setelah mengenal bubur ayam, aku langsung jatuh cinta. Dan nggak bisa berpisah dari dia, Di. Kamu cobain deh :D

      Bahahahaha. Nggak tau, tiba-tiba terlintas aja. Iya aku nonton. Cowoknya kalau nggak salah kumisan tipis unyu gitu kan? Rasain tuh si Komo. Jadi panik kan dia kliennya kumat bengeknya :D

      Hapus
  23. Aku makannya banyak tapi ngga gemuk-gemuk, cocok kali ya jadi model? Sarapan aja bisa ampe dua kali. HAHA
    Mba, jangan ngomongin Komo dong. Takut. Serius, sebagai jomblo jadi gak ada yang diputusin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahaha. Doyan makan sampe sarapan dua kali. Mantap. Ayo kita jadi model! :D

      Sebenarnya aku juga takut nulis soal Komo. Haha. Huhuhu jomblo nggak masalah kok. Putusin urat malu tapi masih bisa kan? *ini apa dah*

      Hapus
  24. gue dukung cita-citamu cha #EH

    mau nanya nya, latihan mendesah sampai lupa waktu itu ngapain yaks? asli gue ngakak aja baca nya. emang musim kayaknya radang tenggorokan. gue sempat kena dan yg gue salahkan adalah cuaca yg labil hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Makasih, Feb! Hidup angel! :D

      Itu buat persiapan jadi istri yang baik. Mendesah yang baik dan benar bisa memperlancar proses persalinan. Katanya. Kayaknya. Hahaha.

      Wah kena radang tenggorokan juga? Iya cuaca juga berpengaruh sih. Huhu :(

      Hapus
  25. Gue salah masuk blog kayaknya deh ini, terlalu dewasa banget -___-

    BalasHapus
    Balasan
    1. adit gak biasa baca yg ada blowjobnya ya wkwkwkwkw

      Hapus
    2. Bahahaha. Nggak papa, Dit. Daripada salah masuk kamar. Mau mandi trus berniat masuk kamar mandi, eh malah masuk kamar tidur :|

      Hapus
    3. Duh, Nggit. Aku jadi ngerasa bersalah :(

      Hapus
  26. Yaelah, blow job segala. Hahaha. Padahal temanya makanan lho bisa bisanya naymbung kesana. Emangggg. :D
    Merugilah kau baru jatuh cinta sama bubur ayam. Dulu kemana aja Cha? Hahaha. Makanan enak lahir batin gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahahaha. Maaf, Rih. Seperti biasa, itu cuma bercanda aja :D

      Iya nih. Rugi banget. Dulu masih sibuk makan janji-janji manis lelaki. Dan sekarang nyesal deh. Huhuhu. Iya enak banget. Kamu suka yang nggak diaduk kayak aku sama Dibah apa suka yang diaduk, Rih?

      Hapus
    2. Hahaha diabetes kamu Cha kebanyakan janji manis lelaki. Kurang-kurangin Chaa. :D
      Diaduk lah! Enaknya merata ke seluruh penjuru mangkok. Uuuhh. #teambuburdiaduk hahaha.

      Hapus
    3. Hahahaha iya, Rih. Ini udah dikurangin kok. Diganti sama makan kenangan pahit aja :|

      Wah, berarti kita nggak satu tim. Oke fine. Hahaha.

      Hapus
  27. Harusnya ini jadi Happy Ending. Kenapa SAD ENDING gini cha??? KOMO-KOMO... Hahaha, mungkin dia bakal makan cabe satu bakul, biar tetep bisa marah, meski sedang sakit ternggorokan. -_-

    Gue kok kurang suka sama Bubur ayam, ya Cha. GIni, pertama : Itu Nasi, dijadiin halus banget. Kayak kepastian (halah). Terus, kedua : itu bubur dikasi ayam dengan kombinasi bawang dan lain2. Aduh... gue gak ngerti ni Cha, nikmatinya di bagian mana. Apa karena bisa Blow Job gitu, makanya enak? XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. SAD ENDING :D

      Kayaknya gitu sih ya, Pangeran. Dia profesional, rela makan cabe sebakul demi bisa marah-marah. Hahaha.

      Dulu aku juga mikir gitu, Pange. Dan bingung nikmatnya dimana. Tapi setelah berobat di klinik, eh setelah berhari-hari makan itu, jadi nemuin kenikmatannya. Hahahahaha. Blow job pake bubur. Yo oloh :'D

      Hapus
  28. jadi kepengen makan bubur ayam XD,padahal adanya cuma sampe jam 8 pagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buset. Berarti harus bangun pagi ya buat makan bubur ayam. Bangun pagi biar bubur ayamnya nggak dipatok ayam :D

      Hapus
  29. sial ni orang bikin iri banget, nggak doyan makan, nggak bisa gendut, makan banyak pun larinya malah ke pipi hufffftttt. lha gue?? bangun tidr lgsg berasa laper, bosen dikit bawaanya pengen ngemil, alhasil badan jd makin lebar, dan tiap makan banyak larinya ke paha n' perut pppffffftttt. tapi kita punya kesamaan loh, tiap gue liat VS fashion show rasa2nya gue pengen kayak mereka, dengan posturnya menggoda, jalan di atas catwalk dengan sayap sayapnya yg segede alaihim gambreng, trus orang orang ngeliatin kayak yang "wahhhhhhh" banget *droolss*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahaha. Tapi nyiksa juga, Nggit. Badan kayak orang kurang gizi gini. Sedih :(

      Berarti pelipur laramu itu makanan ya, enak banget kayak gitu. Aku malah kepengen suka ngemil gitu loh :'D

      Huaaaaaaaa iya kita sama. Aku juga suka banget ngeliat mereka pake sayap yang gede-gede itu. Perutnya ya ampun bikin kagum. Kakinya jenjang gilaaaaa. Orang-orang yang ngeliatin pada takjub. Huhuhuhu pengeeeeeeen.

      Hapus
  30. haha. seru kita punya kesamaan yang sangat-sangat langka mbak. kita nggak bisa gemuk. jadi woles aja gitu mau makan apapun tanpa mikirin pantangan-pantangan demi diet dan apaplah itu namanya. Nice mbak. aku tunggu cerita-cerita terbarunya :)

    dan salam kenal ya. aku blogger dari Malang ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahaha. Ternyata ada juga ya cowok yang susah gemuk. Ayok kita jadi angel yok! :D

      Hehe. Makasih yaaa.

      Salam kenal juga, aku blogger dari Samarinda :))

      Hapus
  31. Bareng aku yuk jadi modelnya, dg tinggi badannya dikurangin haahaa aku bangettt buat naikin badan satu kilo butuh berbulan bulan, itupun kalau lg dikasih kesempatan ma Tuhan hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayok, Mbak. Tingginya dikurang jadi 150 cm aja ya :D

      Hahaha nah iya, Mbak Amri. Aku juga butuh waktu berbulan-bulan buat naikin badan satu kilo aja. Tapi kita syukuri aja ya, Mbak. Nggak papa gitu asal sehat :D

      Hapus
  32. Cita-cita lo termasuk unik juga ya Cha. Entah kenapa, gua kok ngebayanginnya lo berlenggak-lenggok di atas catwalk jadi angel-nya Victoria's Secret terus potongan rambut lo ngikutin gaya Skrillex gitu hehe. Huah, maafkan imajinasi gua ini Cha :p

    Gua juga susah gemuk, makan sebanyak apapun jarang yang terkonversi jadi lemak menggemukkan. Tapi it's okay, sepanjang gua masih sehat-sehat aja sampe sekarang alhamdulillah hehe, setidaknya ngga sampe kena penyakit yang berat-berat banget.

    Kalo lagi sakit, emang paling enak makan bubur. Tapi kalo gua, sukanya bubur kacang ijo untuk dikonsumsi lagi sakit, bukan bubur ayam *maaf nyerempet dikit, toh masih ada "bubur"nya hehe* Ngelihat foto bubur ayam yang lo pajang, gua seketika jadi pengen makan bubur ayam :p Alhamdulillah deh kalo makanan ini bisa nemenin lo selama sakit sampe akhirnya sembuh.

    Gua ga pernah nonton Katakan Putus Cha, ngga ngerti gimana tingkahnya si Komo yang lo maksud ini hehe. Ya allah, lo sampe googling makanan favoritnya? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha. Waaaah aku nggak ngebayangin sampe kesitu, Bay. Terserah rambutnya gimana yang penting bisa pake sayap gede-gede itu. Tapi keren sih kalau aku beneran jadi angel dengan potongan rambut ala Skrillex. Imajinasi kamu liar juga ya, Bay :D

      Wah senasib. Haha. Entah itu anugerah atau apa ya, Bay. Tapi iya bener, nggak papa susah gemuk yang penting sehat. Itu sih yang paling penting :))

      Aku juga suka makan bubur kacang ijo, Bay. Tadinya juga mau bahas bubur kacang ijo, tapi takut kepanjangan. Bubur kacang ijo memang maknyos. Suka kalau pake batu es. Hahaha.

      Besok sarapan bubur deh kalau pengen :D Haha iya Alhamdulillah, bubur nerima aku apa adanya selama sakit.

      Huaaaa jangan nonton, Bay. Jangan. Bersyukurlah kalau nggak pernah nonton. Bawaannya kalau nonton, udah kayak keliling lapangan tujuh kali. Capek sendiri. Ikutan emosi juga. Si Komo ini ngomongnya berapi-api. Dari ngejar target, ngomong sama klien, sampe ngucapin "Bye," pas acaranya habis aja masih pake emosi. Huhuhuhu. Iya aku googling. Soalnya penasaran banget, Bay :D

      Hapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com