Jumat, 02 Januari 2015

Resolushit

Karena blogger-blogger di dasborku pada asik bikin postingan tentang resolusi buat 2015, aku jadi kepengen juga buat postingan serupa. Ya walaupun harusnya bikinnya tuh pas sebelum tahun 2015, tapi gapapa ya? Ya walaupun dibilang ikut-ikutan gapapa ya? Eh gak ikut-ikutan sih, cuman terinspirasi, iya enggak? *ngeles*


Langsung aja ya, ini resolusi-resolusiku di tahun 2015. Urusan bakal tercapai apa enggak itu urusan belakangan, yang penting ditulis aja dulu haha.


1. Kuliah. Kuliah. KULIAHHHHHHHH

(Diulang tiga kali biar afdol)

Sumpah yek ini resolusi yang udah diresolusiin (?) dari tahun kemaren. Kembali jadi resolusi nomor satu tapi paling susah buat diwujudin. Janjinya sama diri sendiri sih bakal kuliah tahun kemaren, tapi gak kuliah juga. Padahal ada Nanda aja tuh, teman buat ngurus kuliah sana-sini. Bisa ngurus beasiswa juga kalau mau. Ada Zai juga yang walaupun cuek tapi pasti mau bantuin aku ngurus. Tapi kenapa ya tahun kemaren aku gak kuliah? Aku juga bingung, kayaknya sih gara-gara malas, malas, malas. Semangat naik turun. Kayaknya sih, aku juga lupa. Yang jelas aku ngerasa bodoh banget kenapa kemaren gak ngurus kuliah. Aku nyesel.



Makanya aku pasang lagi keinginan buat kuliah jadi resolusi pertamaku. Aku berencana buat resign dari NCC setelah kontrakku habis dan cari kerjaan yang mampu nunjang biaya kuliahku ntar. Kalau ngandalin gaji dari kerja di NCC sih kayaknya aku lambain tangan ke kamera aja deh. Nyerah. Gak mungkin bisa. Buat makan aja kadang masih minta sama Nyonyah akhir bulan. Aku juga gak mau nyusahin Nyonyah dengan keinginan kuliahku ini. Beliau aja udah cukup pusing sama kuliahnya Nanda.

Jadi kalau aku boleh merancang hidupku di 2015 ini sih, aku cari kerjaan yang lebih baik, ya seperti kata Yoga -salah satu blogger yang bikin postingan tentang resolusi 2015-, cari dan dapat kerjaan yang sesuai passion, yaitu nulis. Kalau dia pengen jadi penulis artikel atau copywriter atau penulis batu nisan, nah aku pengennya kerja di belakang layar (?). Maksudnya bukan kerja di depan kayak yang sekarang, aku jadi CS. Jujur sampe sekarang aku masih suka gugupan kalau ngadapin customer. Justru kalau customernya baik hati aku malah tambah gugup, gatau kenapa.

Makanya aku jadi pengen kerja jadi admin misalnya, ya pokoknya masih di lingkup kantor tapi bagian dalam. Walaupun aku ceroboh gini tapi gapapa ya ngarep jadi admin? Nah trus aku bisa kuliah malamnya. Yak Cha harus berusaha wujudin!!!!!!!


2. Gemukkin badan. 
Duuuuuuhh ini resolusi udah dari bahari kala, bahkan dari jaman belum tau istilah resolusi. Badanku emang suka naik turun, tapi sekarang ini sih statis di angka 42. Di-umur-20-tahun-dengan-berat-badan-42-kg. KURUS BANGET KAN???? Sedangkan Dita, di umurnya yang baru 18 tahun, berat badannya udah 52. Huaaaa mauuuuu!!!!

Di saat orang-orang pada pasang togel resolusi diet, termasuk Dita, aku malah pengen banget gemuk. Yaaaa gak gemuk-gemuk banget sih, 50 kg lah, biar kayak gitarnya orang-orang Spanyol lah, biar semok lah, biar kayak Pamela Anderson lah, biar si Zai gak ngolokin aku mulu lah...


3Rajin bangun pagi. 
Kayaknya ini jadi resolusi sejuta umat di seluruh dunia deh. Resolusinya anak-anak muda deh, yang gila sosmed sama gadget khususnya. Kalau aku ucapin resolusi ini di depan Nyonyah dengan lantang, pasti dengan gak kalah lantangnya Nyonyah nyahut,

"Prettttttt!!!!"

Aku setuju aja sih sama sahutan Nyonyah, soalnya aku memang susah buat bangun pagi. Alarm tuh percuma deh koar koar bangunin aku, gak bangun-bangun juga akunya. Bisa bangun itu pun gara-gara diteriakin atau lantai kamarku digedor pake sapu dari bawah sama Nyonyah. Kalau hari libur malah tambah susah lagi bangunnya *lagu Wake Up-nya Wiz Khalifa ngalun*

Kecuali kalau ada agenda jogging pagi, baru aku semangat buat bangun pagi. Mungkin karena saking semangatnya sampe Ani, Dita, dan Ikhsan ngasih kepercayaan sama aku buat ngebangunin mereka. Aku nelponin mereka satu satu kalau udah jamnya kami mau jogging. Tapi masa aku harus jogging tiap hari biar semangat bangun pagi?

Trus aku orangnya emang hobi molor, terbukti aku suka tidur di sembarang tempat dan di sembarang kondisi. Udah tidur siang lama eh besoknya masih susah bangun pagi juga. Faktor suka tidur juga faktor karena malamnya begadang karena dengerin lagu atau nulis di note sih. Kalau untuk urusan nulis di note itu salahkanlah inspirasi yang suka datang jam segitu. Serius, inspirasi nulis datangnya suka di larut malam, di tengah heningnya malam lagu mellow yang lagi mengalun di headset. Kalau udah gitu rasanya gak ikhlas banget buat mejamin mata. Dan akhirnya malah jadi susah bangun pagi.

Kayaknya bakal susah deh buat ngewujudin resolusi yang satu ini.


4. Gak borosin duit di baju lagi. 

Ini resolusi harus bikin aku ngucap selamat tinggal buat J.Rep, toko baju langgananku sama Dita. Aku gak pengen haus akan baju, lapar akan sweater, nafsu akan mas-mas kasir---- eeeh gak ding. Kalaupun beli baju yang seperlunya aja, yang bakal dipake sering. Aku mah seringnya beli baju yang malah dihujat habis-habisan sama Nyonyah, dan ujung-ujungnya sekali pakai habis itu gak kepake lagi.

Pokoknya aku mau nabung, atau enggak borosin duit di novel. Biar deh judulnya tetep boros tapi yang penting borosnya bukan ke baju. Udah banyak novel ngawang-ngawang di Gramedia minta dijemput soalnya. Novel Koala Kumal-nya Raditya Dika bulan ini bakal keluar, belum lagi beli novel serial Supernova-nya Ibu Suri alias Dee, buat nemenin Supernova KPBJ ku di rumah, trus novelnya You Are The Apple of My Eye-nya Giddens Ko, bukunya Ernest Prakasa, huaaaa banyakkkk!!!!

Resolusi ini kayaknya juga harus diwujudkan sama Dita, soalnya tuh anak lebih gila baju dua kali lipat daripada aku fufufufu.


5. Panjangan poni. 
Sumpahhh ini resolusi gak penting banget sebenarnya kalau dipikir-pikir, eeeh tapi kalau dipikir-pikir lagi penting juga sih. Yeaahhh, aku mau ngubah image kekanak-kanakkanku yang dulu, Icha yang dari jaman SD udah ponian gak pernah ganti model poni. Aku udah manjangin poni dari bulan Juni kemaren, dan sekarang panjang poni udah mencapai sedagu.

Yesssss HOOOOOOOOOO sebentar lagi rambutku bakal bisa diikat tinggi kayak Ariana Grandeeeeeee!!! *joget joget Problem* Yaa karena mau ketjeh kayak Ariana Grande sih makanya aku mau manjangin poni, sama giat manjangin rambut juga. Tapi masalahnya gara-gara poniku panjang aku jadi dipanggil Tante sama Dita dan Adhi. Nggg pengaruh rambutku yang kucoklatkan juga sih makanya aku dipanggil gitu.

Mana si Zai kalau ketemu aku selalu koar-koar nyuruh aku buat potong poni dan hitamin rambut. Tuh anak katanya rindu sama penampilanku dulu, yang katanya mirip sama model bokep Jepang huahahahaahaha huhuhuhuhuhu. Tapi walaupun gitu sih kayaknya aku tetep keukeh buat panjangin poni, ya sampe poni ini jadi sepanjang rambutku lah. Kan mau jadi Icha Grande, Icha Grendelan.


6. Mengurangi potensi jadi The Next Malin Kundang. 
Dari tahun-tahun kemaren sih pengennya jadi anak yang berbakti pada orangtua, terutama sama Nyonyah. Tapi aku ngerasa dari tahun ke tahun aku semakin profesional aja bikin Nyonyah gedek sama aku. Aku sering pulang telat, aku susah dibangunin pagi, suka ngulur-ngulur waktu shalat, jalan malam berturut-turut, ceroboh di dapur, gak pernah ngaji lagi, adu mulut sama Nanda, beli baju yang gak pernah disukain beliau, naroh barang sembarangan trus ujung-ujungnya ngerepotin beliau. Aku pengen intensitas Nyonyah bawelin aku itu jadi berkurang.

Ya caranya dengan ngurangin kebinalanku selama ini. Aku juga gak boleh melancarkan aksi bantah membantahku, kalau dimarahin aku harus diem aja, manut ngedengerin. Umur udah dua puluh woy, kelakuan jangan kayak anak esempe labil lagi. Semoga.


7. Gak ada draft-draft tinggal kenangan. 
Di tahun ini aku mau gencar nulis blog, gak ada tuh namanya draft blog dianggurin berhari-hari bahkan berbulan-bulan, eeh pas mau dilanjutin jadi postingan yang diterbitkan keburu males, akhirnya malah jadi draft tinggal kenangan. Banyak tuh draft-draft yang gak jadi postingan, Beberapa ada yang aku selesain, karena masih ingat jalan ceritanya, sisanya aku biarin aja ngambang, tetep jadi draft.

Lagian parah sih, draft dua tahun lalu mau jadi apa, aku mah udah lupa, jadi nimbulin penyesalan yang mendalam kannnnn. Kenapa gak aku selesain di saat itu juga, gak dari kemaren-kemaren... Sumpah nyesel. Padahal ceritanya udah cukup bagus, trus lumayan buat nambah-nambahin jumlah postingan. Nah sekarang aku bertekad buat gak ngebiarin draft lebih dari dua minggu. Supaya gak ada penyesalan kayak gitu lagi.


8.Bisa kuat LDR-an. 
Huaaaaaa nyesek ngetiknya. Seandainya obat kuat LDR itu ada yang jual, aku mau beli deh. Bentar lagi aku sama Zai bakal LDR. Aku gak tau ntar habis dari Salatiga dia bakal langsung go to Bulungan atau enggak, tapi yang jelas Sabtu malam ntar bisa aja jadi pertemuan terakhir kami sampe enam bulan kedepan. Itupun juga kalau enam bulan kedepan dia pulang, ya siapa tau ntar setahun kemudian kek dia baru pulang.... HIKS.

Aku juga gak bisa nganterin dia ke bandara kayak orang-orang. Kalau bandaranya di Samarinda aja sih bisa, lah ini di Balikpapan. Waktu malam tahun baru kemaren aku gak dibolehin jalan sama Nyonyah soalnya beliau pengajian (apa hubungannya coba Nyaahhhh), jadi aku di rumah aja sama Zai. Di sela-sela obrolan kami soal Sacha Baron Cohen, dia ngomong "Selamat tinggal, sampai ketemu tahun depan." Apa aku gak tenangis.

Dasar Zayi bajingan!!!!!!!! Aku tuh mau seneng-seneng malam itu eh dia malah ngungkit-ngungkit soal LDR. Trus kami ngomongin soal ragu-meragukan. Aku ngeraguin dia disana, dia malah lebih ngeraguin aku. Dia bilang gara-gara aku mudah suka sama orang.

Aku tanya,

"Oh, kamu ragu? Kok aku gak tau?"

Dia jawab,

"Emangnya harus diliatkan?"

Sumpahhhhhh dia ngomong kayak gitu aja udah bikin deg-deg an, hahaha aneh ya.

Dan tau gak, aku nulis ini sambil senyam senyum najong haha. Trus dia pake jaket yang aku kasih, dia bilang makasih juga. Huaaaa aku langsung buang muka pas dia ngomong gitu. Bukannya gak suka sih tapi karena aku malu kalau ketahuan lagi senyum-senyum. Ucapan makasih dari seorang cowok yang cuek itu sangat berarti sih menurutku. Tuh kan aku senyam-senyum lagi aaaaakkkk!!!!

Tapi kalau ingat ntar hari Senin dia bakal berangkat, pandanganku jadi nanar, lama-lama kabur karena air asin. Jujur aku gak kuat ntar kalau LDR, lagian siapa juga sih yang mampu lahir batin buat LDR? Iyasih pasangan LDR gak cuman aku sama Zai, ada banyakkkkk, salah satunya Mamaku sama Bapakku yang baru aku sadar ternyata mereka selama ini LDR-an. Mamaku atau Nyonyah di Samarinda, sedangkan Bapakku di Bengalon. Itu LDR kan? Tapi apa bisa aku sekuat mereka ntar?

Aku jadi inget PM-nya  Yogy tadi malam,  Di hubunganku ini aku mau ngandalin apa?

 

Tuhannya sudah pasti nanti enam bulan atau setahun lagi, nah malaikatnya, iya kalau dia rapopo kalau aku hubungin terus, iya kalau dia gak sibuk disana masih sempat dan mau ngubungin aku. Kalau enggak? Aku bakal cantik kayak Raisa, yang berandai-andai kalau jarak tiada berarti sang waktu dapat mengerti...


Itulah delapan resolusi yang aku buat, yang bakal menjelma jadi resolushit kalau gak diwujudin. Dan kayaknya bakal ada aja deh yang jadi resolushit, gak tau yang mana huhu. Yang jelas jangan kebanyakan beresolusi ria, yang penting lakukanlah.


Seperti katanya Preman Gank,

"Selamat Tahun Baru. Jangan kebanyakan planning. Bergeraklah."


Dahhh. Selamat hari Jumat pertama di 2015.

3 komentar:

  1. woiiiii itu kok gue dibawa-bawa? hahaha.. eh yang penulis batu nissan nggak usah dianggep seriussss :(
    gue juga mau gemuk, tapi nggak mau dijadiin resolusi, udah 2 tahun resolusi begitu, Allah tidak menghendaki gue gemuk, lagian kurus tetep ganteng ( kata nyokap berusaha membuat gue, agar tidak bersedih )
    itu yang tidur malem karena dapet inspirasi bener banget yaaa, kalo tidur, takut besoknya lupa :))
    sukses LDRnya :D
    selamat tahun baru Cha.
    btw sorry komen gue malah panjang hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iya gapapa ya yog ;) gak kok gak dianggap serius,tapi kalau serius gapapa juga sih haha
      ternyata ada aja yang mau gemuk, kirain semua orang pada mau kurus. iya deh kayaknya terima takdir aja jadi kurus, nyokap kamu baik sama care amat yog
      berarti rata rata penulis pada suka begadang yak :D
      iyooo makasih makasih :D
      selamat tahun baru juga Yoga
      iyaa gapapa malah keren kali kalau panjang haha

      Hapus
    2. haha, jadi job langka :))
      buat orang-orang kurus mah pengen gemuk. tapi ya sekarang bersyukur ajalah.
      iya nyokap baik pasti sama anaknya. :p haha
      yoo sama-sama.

      Hapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com