Jumat, 23 Januari 2015

Rukun Pacaran

Akhir-akhir ini aku sering mergokin muka Kak Ira yang lagi senyam-senyum gak jelas, paling sering pas dia mengalihkan pandangannya dari hape yang dia pegang. Begitu ditanya, dia langsung menyebutkan satu nama dan aku udah tau kenapa. Itu-orang-lagi-jatuh-cinta. Sama Jay.


Jay yang satu ini namanya Abdul Kadir Jaelani, bukan Jay yang biasanya aku ceritain di postingan berlabel cintrong alias pacar akoeh (ooh punya pacar Cha?). Jay ini teman SMP-nya Kak Ira. Dia ini lagi getol-getolnya ngedeketin Kak Ira. Berawal dari dia pesen gabin fla-nya Kak Ira, trus merembet ke jalan bareng, makan siang bareng. Ujung-ujungnya pacaran juga. 


Aku senang sih Kak Ira punya pacar, daripada dia galau mulu ngajakin mabuk susu di PanMilk. Dan aku juga senang dengar cerita tentang tingkah lakunya Jay dalam ngedeketin kakak sepupuku itu. Tingkah laku yang pada umumnya dilakuin seorang cowok kalau ngegebet cowok, yang pada umumnya juga sukses bikin si cewek klepek klepek tanpa harus digrepak grepek #eeehh. 



Dan pas mereka udah pacaran sekarang, mereka juga ngelakuin hal-hal yang umumnya juga dilakuin pasangan lain di luar sana, yang bikin aku mikir (oooohh, bisa mikir kah Cha??)  hal itu gak aku sama Zai lakuin. Kalau pacaran ada rukunnya, mungkin rukun-rukunnya itu kayak berikut ini:


1. Bilang "aku sayang kamu" 
Rukun pacaran yang wajib banget dilaksanakan, sebagai ungkapan rasa sayang. Biasanya diucapkan orang yang pacaran kalau lagi bareng-bareng, atau selesai nutup telpon. Biasanya cowok yang ngomong duluan, dan si cewek nyahut, "Aku sayang kamu juga."  Kak Ira sama Jay sering saling ngomong gitu. Any sama Galih, pacarnya yang sekarang, sering ngomong gitu di sosmed, apalagi secara langsung kali ya. Lelly sama Ridho, Owi sama Barra, Gita temannya Dita, sama Ray, Shela sama mantannya dulu, si Aan, ngg siapa lagi ya, pokoknya hampir semua pasangan di dunia ini ngucapin kalimat sakral itu. Ucapan yang awalnya diucapin malu-malu terbata-bata lama-kelamaan mahir.

Ucapan yang jarang aku ucapkan ke Zai, dan Zai juga gitu. Rasanya dia ngomong kayak gitu cuman dua kali, ngomong lewat sms pas awal-awal pacaran sama pas malam tahun baru, itupun juga aku yang nyuruh. Dia lebih suka ngomong, "I hate you" atau "Fuck you." setiap ketemu lengkap dengan jari tengah ngacung ke mukaku. atau pas nutup telepon.


Ngeselin sih emang. Bulan-bulan awal kami pacaran aku sampe mikir dia itu tuh gak sayang kah sama aku, ngomong sayang aja ogah banget. Tapi lama lama aku ngerasa kalau itu cara khas dia dalam nyampein sayang, duileh, sayangnya ke aku. Ucapan sayang sebanyak apapun itu gak ada artinya kalau perlakuan kita gak nunjukin rasa sayang kita. Eeeh ups.


2. Publikasin hubungan di sosmed.
Kayaknya hampir semua sejoli di dunia ini pada pajang nama pacarnya di status bbm. Nama lengkapnya, namanya panggilannya, singkatan nama pacarnya, atau tanggal jadian sama pacarnya. Menandakan kalau punya pacar, bikin keder para kontak yang hobi ngepang-ngeping gak jelas. Kak Ira pajang nama pacarnya, AKJ. Dan AKJ juga, pajang nama Kak Ira, IM. Nulis bio twitter pake nama pacar. Pasang status in relationship with di facebook. Sering check in or listening with sama sang pacar. Ngucapin morningggg di twitter. Foto bareng buat menuh-menuhin galeri atau dijadiin display picture BBM ava twitter foto profil Path.

Hal-hal itu jadi hal yang biasa di pacaran. Kalau gak dilaksanain kita seolah kayak gak punya pacar, Dan aku dikirain jomblo gara-gara gak ngelaksanin rukun pacaran yang kedua ini. Kak Maya dulu sampe bilang kalau Zai itu pacar khayalan, saking aku gak keliatan punya pacarnya huhu. Sebenarnya aku pengen sih kayak orang-orang pacaran pada umumnya, kayak yang biasa aku lakuin sama mantanku, tapi Zai ini gak mau.

Dia bilang gak perlu publish ke sosmed, gak perlu pamer hubungan ke orang. Emang orang harus tau nama pacar kita? Lagi-lagi, awalnya aku pikir dia malu pacaran sama aku, dia gak sayang sama aku. Tapi kalau dia malu, dia gak sayang, kenapa dia mau ajak aku ikut ngumpul sama teman-temannya dan ngenalin aku ke mereka? Kenapa dia kalau aku telpon trus ditanya teman atau orang rumahnya bilang kalau yang nelpon itu pacarnya?

Dan ya, sekarang aku biasa-biasa aja sih gak publish ke sosmed, kecuali di blog ini haha.


3. Perhatian. 
Udah jelas, untuk ukuran orang cuek kayak Zai bikin kami gak ngelaksanain rukun pacaran satu ini. Jarang banget nanyain aku udah makan atau belum, udah mandi atau belum, udah dapet atau belum. Nanyain aja nyaris gak pernah apalagi nyuruh-nyuruh macam, 

"Makan gih sana, nanti mati."

"Mandi dah yang, nanti dikirain eek kucing loh." 

Kalau aku lagi sakit, bukannya disemangatin dibaik-baikin, malah dibilangin ..

"Kapok, itu sih dibilangin gak usah pake softlens, salahmu sendiri."

Atau,

"Dasar penyakitan, pilek mulu." 

Sakit hati adek banggg.

Habis itu dia cekikikan sendiri, Kalau si cewek gak pulang-pulang, si cowok bakal nanyain lagi dimana, nyuruh cepat pulang, dan si cewek nurut. Perasaan aku gak pernah digituin sama Zai. Mungkin satu-satunya yang bisa dibilang bentuk perhatian dari dia yaitu pas Mama sama Bapakku masuk rumah sakit. Dia nanyain keadaan orangtuaku itu, dan nemenin aku jagain Bapakku. Cuman itu kayaknya.


4. Komunikasi tiada putusnya. 
Saling bertukar kabar, saling kangen-kangenan. Gak ada hari tanpa komunikasian kalau lagi gak ketemu. Smsan, bbman, line-an, whatsapp-an, telponan. Aku sama Zai gak ngelaksanain rukun ini. Smsan kalau lagi bener-bener kangen aja, atau enggak pas kami mau jalan, atau sekedar buat ngucapin selamat tidur. Biar gak bosan, kata Zai begitu aku tanya kenapa dia gak suka komunikasian tiap saat. 

Dia juga gak pernah marah kalau smsnya lambat dibalas, telponnya gak diangkat. Gak kayak cowok lain yang marah, memberondong ceweknya dengan pertanyaan-pertanyaan, 

"Heeiiii kamu kemana aja?" "

Kenapa gak dibalas?" 

"Kamu smsan sama cowok lain ya?" 

"Kamu gak mau smsan sama aku lagi?" 

Zai selalu terlihat gak masalah, atau gak peduli kalau aku kayak gitu. Pas aku tanya kenapa dia gak cemas, duh duh cemas, aku gak balas atau angkat telponnya, dengan entengnya dia jawab, 

"Mungkin kamu gak ada pulsa waktu itu, atau kamu udah tidur." 

Astaga. Aku dulu sempat benci sama gak terlaksanakannya rukun pacaran ini, sampe akhirnya kemaren aku mau putus dari dia karena faktor ini. Tapi semenjak LDR ini rasanya kami rutin telponan, meskipun dengan jam yang gak tentu karena dia gak selalu bisa pegang hape. Yap, LDR ada hikmahnya juga.


5. Saling mengekang. 

Ngecekin bbm, whatsapp, line, kotak masuk pesan pacarnya, mau tau banget si pacar komunikasian sama siapa aja. Si cewek kalau mau jalan harus ijin dulu sama cowoknya, begitu pun juga si cowok kalau mau jalan. Kalau si pacar gak ngasih ijin, pasti nurut. Bahkan ada ceweknya yang ijin sama pacarnya mau jalan sama keluarganya sendiri gak dibolehin sama pacarnya itu, dan (bodohnya) dia nurut. Adaaaaaaa. 

Minta ijin ke pacar itu hal yang biasa, tapi enggak buat Zai, Jadi dulu pas SMK, pas awal-awal pacaran sama dia, aku mau jalan sama teman-teman sekelasku mau ngerayain kelulusan kesahnya. Aku pun ijin ke dia, eeh dia ngejawab, 

"Lah terus?" 

Aku jawab lagi 

"Iya, aku mau jalan. Bolehkah?" 

Dia ngejawab, 

"Pake ijin ijin segala, emangnya aku Mamamu." 

What the fuck are you talking about dudeee???? 

Sumpah, gak ngerti sama jalan pikirannya cowok satu itu. Jadi kalau aku mau jalan ya jalan aja, paling aku cerita pas sesudah jalan. Trus biasanya cowok cemburu kalau ceweknya jalan sama cowok lain, nyeritain cowok lain. Lah si Zai gak pernah masalahin soal aku jalan sama Ikhsan, atau sama Bhakti kemaren. Dia gak pernah nunjukkin rasa cemburu kalau aku lagi cekikikan bbman sama Ikhsan. Dia gak pernah pasang tampang masam kalau aku cerita soal mantanku. 

Sampe si Ikhsan bilang, susah cari cowok yang kayak Zai itu. Duh duh lebay deh San. Justru aku tuh pengen banget kayak cewek-cewek lain yang 'dikekang', karena pengekangan bagiku itu wujud dari takut kehilangan. Tapi itu keinginan yang dulu sih, sekarang udah nyaman gak dikekang, karena berarti dia percaya sama aku. Dan aku sendiri jadinya gak ngekang dia juga.


6. Memuja memuji. 
Dibilang cantik atau ganteng sama pacar sendiri itu hal yang biasa bagi orang pacaran. Sekalipun harus bilang kalau pacarmu itu kurus walaupun dia gendut, itu hal yang biasa. Si cowok ngalah sama kemauan cewek, si cewek ngambek kalau misalnya si cowok gak sependapat sama si cewek. Si cewek marah mati-matian kalau si cowok bilang kalau Megan Fox lebih cantik daripada si cewek. 

Zai bisa dibilang bukan penggombal, penggombal dan pemuji yang ulung. Dia pengolok dan pengejek profesional. Dia gak pernah bilang aku cantik (padahal emang gak cantik sih), selalu bilang kalau Becky G jauh banget cantiknya daripada aku. Dia selalu ngolokin hidung pesekku mata minusku terutama badan tipisku yang kayak bihun ini. Dia gak pernah sependapat sama aku masalah film dan buku favorit. 

Waktu aku nyuruh dia belai kepalaku untuk kedua kalinya, dia langsung nyolot jawab, 

"Kamu ni senangnya diperlakukan kayak anjing." 

Huaaaaaaaa tapi aku ketawa aja sih. 

Dia doyan manggil aku dengan sebutan "Bitch" daripada "Baby" hahahaha huhuhuhuhu. Yang aku hitung sebagai pujian cuman ini kali ya, waktu dia bilang, 

"Kamu itu, jangan kegeeran ya, tapi aku gak tau bisa dapat kayak kamu atau enggak lagi nanti kalau kita putus." 


7. Akrab sama keluarga pacar. 

Si cewek main ke rumah cowok dua kali seminggu, si cowok main ke rumah si cewek tiap hari. Atau kebalikannya. Yaaa pokoknya main-main ke rumah pacarnya lah. Sering jalan sama keluarga pacarnya, bahkan udah dianggap jadi bagian keluarga si pacar. Pokoknya tinggal tunggu tanggal nikah gitu lah. 

Nahhh aku sama Zai ini, entahlah, aku juga bingung kami ini ngelaksanain rukun ketujuh ini apa enggak. Yang jelas aku ke rumah Zai itu cuman sekali, pas di acara nikahan kakaknya. Gara-gara itu kakak sama adeknya jadi tau kalau aku pacarnya. Sedangkan dia sering ke rumahku. Udah akrab sama keponakan-keponakanku. Aku sama kakaknya cuman ngobrol banyak di bbm. 

Sumpahhhh, awal-awal aku tuh pengen kayak orang-orang yang dibawa pacarnya main ke rumah, aku pengen. Aku ngerasa dia gak mau ngakuin aku di depan keluarganya, duh lebay banget yak. Tapi dia ngejelasin, bukan itu, bukan, dia bilang kira-kira gini, nanti saatnya aku bawa kamu kalau kita jodoh, Ak ak aaaaakkkkkkkkk.


Dan itulah tujuh rukun pacaran yang rata-rata pada dilaksanakan sejoli-sejoli abad 20 ini, yang rasanya aneh kalau gak dilaksanain, tapi anehnya gak aku sama Zai laksanain, yang anehnya lagi justru karena tidak taatnya kami, atau dia sendiri, aku ngerasa nyaman. Mungkin dengan cara itu dia membahagiakan aku, tsaaaaaahh.


Kayak yang Bang Dika bilang,

Pasangan yg bahagia adalah yg dalam diam mereka tahu bahwa mereka saling menyamankan satu sama lain..

Yaudah, itu aja. Kalau ada yang punya hubungan pacaran tanpa terlaksana rukun pacaran di atas kayak aku, bersyukurlah. Selama kamu nyaman, itu gak jadi masalah kok.

4 komentar:

  1. Azek. Di ending ada quote-nya. Keren. :D
    Kampret juga ya, gue baca postingan tentang pacaran. Nyengir-nyengir sendiri inget zaman SMK. Kekangannya keterlaluan banget. Sampe sang cewek minta akun socmed. Begonya gue kasih. XD
    Terus mantan yang terakhir juga masih sedikit ngekang. Soal mau pergi izin dulu. Halah. Gue pernah norak juga. :(
    Tapi lama-lama sadar juga, sih. Kalo hubungan itu nggak selalu dibawa-bawa ke socmed, nggak perlu setiap hal pasangan tau. Harus punya privasi, yang penting saling percaya. Hehe.
    Gue sekarang juga ngerasa sikap gue mirip Zay. Mencintai dengan cara yang berbeda. Ngasih kulit ayam kaepci sepertinya juga bentuk "aku sayang kamu." Iya nggak sih?
    Komen gue malah panjang. Huwahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha pas umur segitu emang getol-getolnya ngelaksanain rukun pacaran, kalau gak kayak gitu rasanya gak afdol, soalnya dulu mikir kalau gak dikekang pacar itu gak disayang haha
      Betul banget! Pacaran itu gak perlu drama dramaan yang diperluin percaya
      Asiiik, mencintai dengan cara yang berbeda. Hahaha iya bener bener. Lucu deh kalau tiba-tiba dikasih ayam keepci sama pacar trus dia ngasihnya sambil senyam senyum
      Gapapa, biar matching sama postingan ini yog sama-sama panjang :D

      Hapus
  2. akkkkkk kenapa ada aku nyaaaaa :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. supaya baik jalannya, supaya kakak gak malu sama kucing, meong meong meoinggg

      Hapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com