Selasa, 13 Januari 2015

Obat Terlarang

Minus mataku kayaknya semakin hari semakin parah. Tadi barusan aku ngerjain hape user, aku perlu ngedekatkan hape userku itu ke mataku buat ngeliat nomor seri hamdphone-nya, kalo hapenya ditaroh di meja aku gak liat jelas. Padahal biasanya gak perlu kayak gitu. 

Mau naik jadi berapa lagi? Masih belum puas sama minus 7,25 Chaaaaaa? 

Mana ini softlens yang sebelah kiri udah bikin mata merah dari hari Minggu kemaren. Apalagi pas di rumah Owi kemaren, mataku panas berat berair. Mau beli softlens baru (karena itu softlens udah tiga bulan pake, kayaknya gara-gara itu jadi bikin mata merah) tapi kantong bolong. Dapat insentif sih dapat insentif, tapi jumlahnya kayak sangu anak sd, sumpah deh mirissssss, pisau mana pisauuuuuuuuuuu buat bunuh Bu Iraaaaaa. Nah jadi hari ini tuh aku paksain buat pake softlens yang sumpah gak bikin nyaman ini, selain bikin mata merah juga bikin mata gatal. Rasa pengen aku congkel ini mata trus aku cuci dan aku masukkin lagi. What if...


Kalau sepasang softlens itu masuk dalam jajaran narkotika, mungkin aku pecandu nomor satu dari benda 'haram' itu. Aku pecandu yang sudah lama terjun di dunia hitam itu, berawal dari cuman nyicipin punya Kak Fitri trus suka trus nabung buat beli sendiri dan jadi penikmat setianya sampe sekarang. Dan seperti pecandu pada umumnya, kalau gak make, aku sakau. Aku pusing gelimpangan kejer kejer nginginkan benda itu dengan amat sangat.

Aku udah kecanduan pake softlens pas kelas tiga SMP. Awalnya berikrar buat pakenya dua kali seminggu aja, itupun pas hari nyantai kayak Sabtu sama Minggu. Tapi karena terlena sama pujian (atau hinaaan lebih tepatnya) teman-teman yang pada bilang kalau aku lebih cantik pake softlens daripada pake kacamata, aku putuskan buat pake softlens. Aku kembali berikrar buat pake sampe siang aja, pulang sekolah, eeeh lama-lama diingkarin lagi, jadi sampe sore. 

Dari yang awalnya cuman nebeng-nebeng softlens punya Kak Fitri, pas kelas dua SMK aku mampu buat beli sendiri itu benda. Aku dan softlens pun semakin gak terpisahkan. Banyak suka dan duka yang aku lewatin bareng dia. Kecerobohan yang aku buat juga sebagian besar karena dia, si softlens. Aku nunjukkin bakat jadi The Next Malin Kundang salah satunya karena kehadiran si dia itu. Yaaa banyak lah yang aku lewatin sama softlens, udah kayak jadi belahan hati.

Semakin tahun aku semakin binal pake softlens-nya. Semenjak kerja aku jadi suka pake softlens sampe malam, kalau mau tidur baru dilepas. Jadi pas mandi, tidur siang, dan wudhu ya dipake. Gak bileh sih sebenarnya, tapi mau gimana lagi? Aku males buat ngelepas pasangnya lagi hehe. 

Segitu addicted-nya aku sama softlens sampe bubuhannya ngira aku gak pernah kenal sama benda yang namanya kacamata minus. Kenal, kenal banget aku. Aku udah kenal dari kelas lima SD, dan kami ngejalin hubungan sampe aku naik kelas tiga SMP. Aku juga masih nyimpan kacamata-kacamata lamaku itu, yang aku udah gak pake lagi karena minusku nambah atau bingkai kacamatanya patah. Aku sebenarnya juga punya kacamata yang kalau aku mau aku bisa pake tiap saat, ngegantiin posisi softlens, kacamata bingkai hitam berminus 7,00. Tapi gimana ya, entahlah, aku udah bener-bener kecanduan sama yang namanya softlens. Alasannya sih karena minus di kacamat lebih rendah, bikin pusing, tapi sebenarnya kalau aku mau, aku bisa aja berusaha buat ganti kaca, atau ganti bingkainya sekalian, beli kacamata baru, daripada selalu berkutat dengan persoftlensan.

Tapi ya, sekali lagi, aku kecanduan. Mama sampe gedek banget sama aku kalau aku masih pake softlens pas mandi. Zai ngehujat aku kalau mataku lagi merah karena softlens, dan bilang kalau aku lebih bagus kalau pake kacamata. Seperti orang kecanduan narkoba pada umumnya, aku gak ngedengerin apa yang orang-orang bilang ke aku tentang bahaya softlens, dan betapa lebih baiknya pake kacamata aja. Mungkin pintu hatiku belum terketuk, mungkin aku perlu direhabiltasi, atau mungkin aku perlu kena batunya dulu baru aku sadar?

Iiiihhhhh jangan sampe. 

Yang jelas ada sedikit penyesalan aja sih, kenapa dulu aku kenal softlens. Kalau seandainya aku gak kenal softlens dan tetap setia sama kacamata, mungkin aku gak kecanduan kayak gini. Gak sakau kalau aku gak bisa beli softlens baru.

Nggg, buat yang matanya sehat, gak minus kayak aku, disehatkan terus ya. Cintai mata kalian, apalagi mata hati kalian.

Udah ya, daaaaaaaah. 

0 komentar:

Poskan Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com