Selasa, 25 Februari 2014

Kangen Bantal

Ada malam gatau malam apa, kalau gak salah malam Jumat kemaren aku jalan sama Dita nemani dia cari buku. Aku kira tu anak minta temani ke Gramedia, eh ternyata ke Karisma. Udah dapat bukunya lok tapi kami gak langsung pulang, kami jalan ngelilingin mall sampe enek trus berakhir dengan ngisi perut di KFC. 

Kalau jalan sama Dita ni memang sih suka keliling kemana-mana, masukin tempat yang belum pernah dimasukkin trus poto-poto disitu. Ya maklum lah kami bedua pemilik betis seksi dan urat malu putus aaaa apaan sih. Nah kami sempat masuk ke toko kaset di lantai 4 kah kalau gak salah. Tokonya sepi, cuma ada satu mbak-mbak yang lagi duduk sambil baca buku. 

"Liat-liat siapa tau ada kaset Eminem." kataku sambil celingak-celinguk ngeliatin deretan kaset yang terpampang.

"Iya, siapa tau ada kaset korea." kata Dita gak kalah riang, dan nyaring.

Sejauh mata memandang seteliti mata menelusuri, kami gak ada nemuin yang kami cari. Yang ada cuma kaset-kaset dari penyanyi yang gak kami kenal, rata-rata cowok bapak-bapak gitu, ada ceweknya gitu sih cuman gak ada yang anak mudanya, trus kami gak kenal sama sekali. Rihanna bukan, Beyonce bukan, Miley Cyrus bukan. Kaset Indonesia-nya juga gak ada perasaan. Trus aku ngeliat ada rak kaset yang ada tulisan "Doa Pemujaan" kalau gak salah gitu tulisannya. Aku mulai mencium gelagat gak beres. Tambah gak beres lagi pas ngedengerin lagu yang daritadi ngalun di toko kaset itu, kayak ada kata-kata Bapa Bapa nya gitu. Duh duh duh sumpah ini gak beres. Aku langsung narik tangan Dita dan geret dia keluar bareng aku perlahan.

"Dit Dit keluar yo!"

"Eh belum dapat nah kore--."

Aku tetap ngelanjutin langkahku. Pas sampe di luar, kami serempak ngeliat ke arah nama toko kasetnya. Pondok Pujian. Owalahhhhhh pantesan, ternyata ini toko kaset rohani. Kami pun serempak ngakak super ngakak haha bebungulan dah. Untung Dita gak pake jilbab ya hahaha. Eh tapi kira-kira Mbak nya dengar gak ya yang kami ngomong kaset Eminem sama Korea itu? Hanya Mbak-nya dan Tuhan yang tahu, tempenya juga boleh aaaa apasih.

Nah pindah ke topik lain, sesuai dengan judul di atas, akhir-akhir ini aku merindukan seseorang bernama bantal. Sorry ya Levine, untuk sementara ini kamu tersingkir dulu dari hatiku hehehe. Aku kangen jam tidur siangku yang dulu kuhabiskan hampir tiap hari. Aku mulai rajin tidur siang pas awal-awal kelas tiga, padahal sebelumnya aku gak suka tidur siang loh. Aku kangen malam-malam dimana aku nonton film di laptop sampe ketiduran. Akhir-akhir bawaannya ngantuk berat, pengennya selonjoran di lantai trus blek tidur aja,

Pas hari Sabtu pun aku sempat mau ketiduran di lampu merah. Trus aku ngerasa pipiku rada betirus, mataku jadi bepanda jadi berkantung gitu huhu. Sebenarnya aku jalan sama Dita juga gak senafsu biasanya, malam itu dihabiskan dengan curhatan Dita yang segunung dan tanggapanku yang sesendok teh, duh apa sih Cha. aaaaa pokoknya gitu dah. Pokoknya Dita sampe nyangkanya aku bosen dengar ceritanya, padahal enggak sama sekali, aku cuma ngantuk dan pengen tidur saat itu juga. Dia juga maksa aku buat curhat juga kayak dia, dan biarpun aku bilang lagi gak ada yang pengen aku ceritain, dia keukeh aja berpikiran kalau aku punya masalah yang dipendam, Duh Dit aku cuma ngantuk, ngantuk, ngantuk, gak liat ni mataku kayak mata panda gini~

Udah itu aja sih, intinya aku lagi pengen tidur. Dimanapun kapanpun.Ya kalau bisa sih.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com