Senin, 17 Februari 2014

The Beginning

Kadang aku iseng mikir, kok bisa Owi tahan ngumpul dalam satu komunitas yang ada mantan pacarnya, Senna. Mereka pacaran cukup lama, trus sempat putus nyambung juga. Trus Owi sekarang lagi jomblo, dan kayaknya si Senna juga lagi jomblo. Mereka gak celebek gitu kah? Mereka bisa aja gitu akrab tanpa bernostalgia ngenang masa pacaran dulu? 

Trus aku, lagi-lagi iseng, mikir lagi, gimana ya kalau misalnya aku ketemu mantanku di satu tempat dan ngobrol sama mantanku itu? Apa aku bakal keserang celebek?

Dan Tuhan pun ngebaca pikiranku lalu ngewujudinnya malam tadi. 


Jadi gini, tadi malam aku sama Dita ke acara pameran grafitti dan street art-nya bubuhan WKT yang bertajuk The Beginning di D'Java Cafe. WKT itu bubuhan grafitti dan street art-nya Owi. Sebenarnya aku kesananya sore cuman belum rame, jadi aku sama Dita plus Owi ngebolang dulu di sepanjangan jalan M. Yamin dan akhirnya naroh pantat kami di kedai kebab. Itu aja sebenarnya aku gak nyangka Owi bisa datang ke acara itu, jadi panitia pula, mengingat dia gak dibolehin jalan sampe malam. Katanya sih Mama sama Abahnya lagi ke Kota Bangun makanya dia bisa keluar. Untung aja sih ada Owi, kalau enggak aku sama Dita lela lelo gitu di acara itu.

Trus habis maghrib kami ke tempat acara, udah mulai rame. Dan aku ketemu Aldian. 

FYI, Aldian itu anggota WKT juga, dan sebenarnya aku tau acara itu dari dia. Kalau ada yang pernah baca postinganku yang Past Bernama Aldian pasti tau siapa itu Aldian. Ehh emang ada untungnya gitu kalau bisa tau itu nggg gak ada sih tapi intinya aku dekat lagi sama dia, berhubungan lewat sosial media aja sih. Tapi menurutku itu udah cukup buat bisa baikin hubunganku sama dia.

Eh bukan maksudnya aku mau balikan sama dia, sumpah deh bukan maksudnya gitu. Aku cuma pengen temenan sama dia, berhubung juga waktu itu aku putusannya gak baik-baik. Habis putus kami gak ada kontak sama sekali, dan akhir bulan kemaren tiba-tiba dia add aku di path. Orangnya tetap asik kayak dulu, dan aku senang kami bisa temenan lagi kayak dulu. Tadi malam waktu ketemu dia, dia negur aku,

"Ciee sombong lah."

"Eh kamu! Eh mana cewekmu? Yang di depan tadi tu kah?"


"Iya, yang pake baju black orchid."


Habis itu aku, Dita dan Owi duduk nikmatin acara. Nah udah beberapa lama duduk lok Owi tiba-tiba jejeritan sambil nyengkram tanganku,

"Cha, Cha! Mantanmu Cha mantanmu!"

"Hah? Mantanku siapa?"


"Ini Chaaaa ini! Nur!!" kata Owi sambil nunjuk cowok baju putih yang lagi jalan ngelewati tempat duduk kami.


Sumpah aku speechless, ngapain tu anak kesini? Anak grafitti bukan, anak hiphop bukan...

"Dia kan anak gaul Cha." Gak lama aku dengar Dita ngomong.

Iya, gaul gaul, dengusku dalam hati. 

Gak lama lagi Owi sok-sok mau manggil Nur lagi hhh untungnya aku sukses ngebekep mulutnya. Lagian ngapain juga gitu, Wi Wi -_- 

Gaya berpakaiannya Nur masih sama aja kayak dulu, kaos sama celana van. Tapi perasaanku waktu ngeliat dia gak kayak dulu, yang kesenangan trus campur nangis haru trus nangis jejeritan. Tadi malam aku kaget sih kaget tapi biasa aja, gak ada dorongan buat nangis atau senang. Cuman gini nih, MASIH BELUM CUKUP APA AKU KETEMU ALDIAN TRUS PAKE KETEMU MANTAN YANG LAIN GITU? Gitu aja sih.

Ngg soal acaranya, acaranya seru sih, ada anak-anak grafitti lagi asik ngegambarin tembok, ada dance yang bikin bubuhan cowoknya pada rela becungkung bejongkok, ada bubuhan hip-hop Samarendah juga. Otomatis aku ketemu Hamzah, Zai, dan teman-temannya yang lain yang aku gatau namanya huhu. Aku udah janjian sih sama Zai mau langsung ketemu aja disana. Sekitar jam delapan dia baru datang bareng temennya. 

Aku sempat bete gara-gara dia datang trus ngelewatin aja gitu tempat dudukku tanpa datangin aku dulu. Untung aja sebelum beteku tambah parah, Zai datangin aku. Dia bilang kalau dia ada negur aku, akunya aja yang gak dengar pfffttt. Habis itu aku langsung cerita tentang Nur ada disana. Dia cuma ketawa. Ketawa yang bikin aku ketawa juga, ketawa yang bikin aku ngerasa nyaman, ketawa yang bikin bingung sebenarnya gapapa kah aku cerita gitu sama dia?

Oke, sesuai dengan acara yang aku datangi tadi malam, kayaknya itu bakal jadi the beginning aku benar-benar bisa lepas dari yang namanya mantan. Aku ketemu sama dua mantan, dan aku gak ngerasain apa-apa. Gak ada nostalgia, gak ada celebek. Aku udah bahagia sama someone yang aku punya, dan mereka juga gitu, bahagia dengan someone mereka masing-masing. 

Mungkin itu yang dirasain Owi ke Senna. Sekarang aku udah tau. 

0 komentar:

Poskan Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com