Kamis, 20 Februari 2014

Ingat Pesan Kaik!

Masih ingat sama postinganku yang Kamu Bisa Bantu Apa? 
Ngg gapapa sih kalau gak ingat, atau gak baca huhu, tapi kalau yang baca dan yang kangen (emang ada Cha?) sama sosok Kaik-Kaik di postingaku itu, tenangggggg, aku bakal hadirin lagi di postingan kali ini. 

Userku yang sebenarnya dibilang rempong enggak dibilang enak juga enggak itu datang lagi ke NCC minggu kemaren. Aku lupa tepatnya hari apa, yang jelas waktu dia datang aku udah keringat dingin. Ini Kaik ngapain datang lagi? Mau beliin NCP ku lagi kah?


Ternyata gak cuma aku yang sadar akan kehadiran si Kaik. Kak Indra juga nyadar, dan dia ngasih tau aku sambil senyum-senyum. Kebetulan kami waktu itu lagi ada user juga, trus dalam hati aku berdoa semoga user yang lagi sama aku ini lama-lama aja duduknya di tempatku. Eeehhh ternyata doaku gak dikabulkan huhu. Kak Indra cekikikan pas ngeliat si Kaik yang dengan anteng mengambil posisi di hadapanku trus ngacungin tangannya minta sesuatu gitu.

"Saya minta kertas! Kertas!" 

"Kalau boleh tau buat apa Pak?" Dengan begonya aku nanya gitu.

"Supaya lancar."


Cepat-cepat aku ambil kertas kosong trus langsung ku kasihkan ke Bapaknya sama pulpen,  walaupun dalam hati bertanya-tanya apa yang dimaksud dengan supaya lancar itu. Bapaknya dengan sigap nulis di kertas yang aku kasihkan tadi. Aku kira Bapaknya mau nyalin nomor di kontaknya kah atau apakah, eh ternyata----- Berikut kertas yang ditulisin Bapaknya, sampe ku scan taulah supaya benar-benar kelihatan Bapaknya nulis apa huhu.



*Oh iya, yang nulis Ingat Pesan Kai itu Kak Indra, dan yang nulis Kompas.com seterusnya itu aku.

Maish kurang jelas? Sini sini saya ketikkan, 

Bapaknya nulis:


Keluhan:
-          Sesudah dibawa kesini tempo hari, maka data td ada lagi.
-          Daftar yg bisa didowload juga hilang
-          Jadi hp ini kurang bermanfaat.
-          Tolong perbaiki!
                                                                                           
                                                                                                  Saleh Nafsi
                                                                                                        12/2/14

Sumpah aku cengo pas baca kertas itu. Ternyata Bapaknya minta kertas buat nyampaikan keluhan. Kalau waktu itu aku mau (dan boleh) nulis di kertas juga, mungkin aku bakal nulis kayak gini kali ya,


Jawaban Keluhan:
-          Sesudah dibawa kesini tempo hari, data memang harus hilang. Kan sudah diberi tahu dari awal kalau datanya bakal hilang. Dan Bapak juga setuju kan sama prosedur itu?
-          Untuk daftar download-an itu personal dari Bapak sendiri, sesuai kebutuhan Bapak mau download apa.
-          Sebenarnya bermanfaat Pak, bisa dipakai buat nelpon dan sms.
-          Dan sebenarnya gak ada yang rusak dari handphonenya.
                                                                                           
                                                                                             Icha Hairunnisa
                                                                                                        12/2/14

Nah terus ku jelasin ke Bapaknya kalau hapenya itu gak rusak, cuman data-datanya itu yang hilang. Bapak, eh Kaiknya itu bilang kalau data-data kayak kontak sama sms itu gak masalah kalau hilang, tapi kalau aplikasi internet (bener kah ini?) kayak Kompas.com, Kapanlagi.com, Detik.com, Al-Qur'an Digital, nah itu dah yang dipermasalahin sama Kaiknya. Owalahhh, jadinya aku bikinin windows live id-nya, mau pake punya Kaiknya dia lupa id sama passwordnya.

"Pak ini saya bikinin windows live id nya dulu ya supaya bisa download."

"Ya ya ya ya ya ya bikinin aja, kalau ditinggal seminggu kah dua minggu kah gapapa juga, daripada hapenya gak bisa dipake. Saya gatau dunia luar"

Ya ya ya ya Pak saya downloadkan semuaaaa supaya Bapak bisa tau dunia luar sama dunia lain sekalian.

Habis itu aku ke atas buat downloadin yang dimaui Kaiknya itu, soalnya di bawah lelet banget wi-fi nya. Sambil nunggu download-an aku mikir, emang di rumah gak ada anak-cucunya gitu yang bisa disuruh buat download? Kasian juga sih kesini cuma buat download itu. Trus juga kenapa gitunah setiap kali kesini dia selalu sendiri, padahal udah tua kayak gitu harusnya ditemenin takutnya ada kenapa-kenapa gitunah. 

Gak lama aku mikir lagi, kenapa aku perhatian banget sama Kaiknya itu? Apa aku jatuh cinta sama dia, eh beliau? Aaaa.

Udah pada selesai downloadan, aku turun ke bawah nemuin Kaiknya itu trus ngasihkan ke dia. 

"Ini Pak sudah didownload-kan."

"Ohhhh iya makasih ya De nah kalau kayak gini jadi bermanfaat hapenya hahaha." kata si Kaik sambil ngulurin tangannya ke aku. Refleks aku nyambut uluran tangan si Kaik. 

Dan si Kaik pun pulang. Bubuhannya dari dalam langsung keluar trus ketawa berjamaah. Hahahaha emang lucu sih, yang bikin lucu tu Bapaknya pake nulis di kertas segala, sama tiba-tiba dia ngejabat tanganku gitu ngucap makasih, lucu aja gitu hahah. .User emang banyak bentuk dan macamnya.

Udah itu aja sih. Semoga gak ketemu si Kaik. Eh tapi kalau memang harus ketemu yaudah sih gapapa huhu. 

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com