Selasa, 04 Februari 2014

Delapan Belas Sembilan Belas Dua Puluh

Namanya juga dadakan, apa-apa jadi serba kelabakan. Trus gak sesuai sama yang dipikirkan. Tapi bukan berarti gak berjalan menyenangkan. Kemaren Owi ulang tahun ke-18, dan malamnya kami yang terdiri dari aku, Ikhsan, dan---- oh oke cuma kami berdua, ke rumah Owi ngasih kejutan gitu. Tapi tanpa telor yang mau diceplokkin ke kepalanya, tepung, kopi, dan ramuan aneh lainnnya yang biasa dipake dalam ritual ngerjain si empunya ulang tahun kayak biasanya. Yang ada cuma kue dan senyuman lebar kami.

Awalnya sih mau rame-rame mau ke rumah Owinya, kusuruh bubuhannya ngumpulan di rumahku dulu baru bareng-bareng kesana. Tapi satu per satu tumbang dengan alasan masing-masing. Yaudah akhirnya aku sama Ikhsan doang yang kesana, sebenarnya udah kuduga dari awal yang fix kesana pasti bedua. Sebelum ke rumah Owi kami kelilang keliling cari kue. Berhubung Owi orangnya unik gitu kami jadi sempat bingung mau beliin kue apa buat dia. Tapi akhirnya karena kendala waktu dan bensin Ikhsan yang sakaratul maut kami pun beliin kue yang atasnya coklat semua huhu di tempat persinggahan kami yang terakhir. Padahal kalau bisa kami mau keliling dulu, cuman Ikhsannya gak mau dia ngojekkin aku kelilang keliling, maka udah jam delapan lewat lagi waktu itu. Yah gitu deh balik lagi ke awal, namanya juga dadakan jadi apa-apa jadi serba kelabakan.

Di jalan menuju rumah Owi, aku dan Ikhsan cekikikan beceritaan soal jaman sekolah dulu. Sampe di tempat tujuan, kami nyiapin lilin trus Ikhsan sms Owi buat keluar rumah, Ikhsan alasan mau ngambil gelang. Sumpah heh aku sama Ikhsan tu sama-sama bebungulan soal kue, aku jadi keingatan sama Denada kalau urusan kue gini soalnya dia emaknya ngurus-ngurus ngasih kue kalau salah satu dari kami ada yang ulang tahun, paling bisa deh dia dibikin repot haha. Nah jadi kami bedua tu bebungulan narohin lilinnya, tadi aja pas beli kue kami betunjul-tunjulan milih kuenya.Nah terus pas Owi keluar rumah kami gelabakan.

"Cangggg (panggilan buat Ikhsan,.dia biasa dipanggil Icang gitu) gelangnya belum kubelikan! Eh Cha kamu ngapain?"

Aku sama Ikhsan cengo Gak liat gitu aku megang kue????!!


"Ohhhh uma heh  berapa duit beli gini aaaaa!!!!"

Huuffh, akhirnya loadingnya jalan juga, gumamku sambil senyum-senyum. Owi masiiiiih aja polos kayak dulu. Trus habis itu dia ngebahas kue itu mulu, tu anak gak enakkan gitunah udah dikasih kue, ya ampun Wi Wi kamu ini masih kayak dulu sumpah deh -___-

Kuenya hancur eh gara-gara kelelehan lilin magic, trus tambahnya lagi dipake buat mahakarya face painting Owi huhu gayanya ay face painting nggg ini di bawah ini penampakan kuenyaaaaa~



Oh iya, ini ada beberapa penampakan kami tadi malam






Sayang Ikhsan gak ikut poto, dia lebih milih buat jadi sukarelawan motoin kegilaan kami. Ehh sebenarnya dia ada poto sih sama Owi tapi di hapenya Owi lupa aku minta huhu. Nggg awalnya aku gak mau mukaku dicoretin gitu, tapi Owi ngomel trus dia bilang, "Hhhh Cha awas kamu sampe jadi cewe higienis!" Lalu aku pun takluk, dan akhirnya malah have fun hahaha.

Udah  mau jam sepuluh akhirmya aku sama Ikhsan pulang. Ya ampun heh padahal masih mau beceritaan sama Owi. Lagian momen tiga melankolis sempurna ini ngumpul tu udah jarang-jarang terjadi. FYI, Ikhsan itu melankolis juga, sama kayak aku, Owi, dan Dita. Pokoknya gak ikhlas banget mau pulang, masih kangen Owi :(

Sebelum pulang kami ngucapin selamat ulang tahun ke Owi. Dan baru nyadar ternyata ini ulang tahun Owi yang kedelapan belas tahun. Owi masih delapan belas tahun, Ikhsan sembilan belas tahun tanggal 15 Desember nanti. Dan aku dua puluh tahun di 7 Oktober nanti. Dua puluh tahun huhu. Nah pas sebelum pulang itu juga kami ngebahas soal umur kami yang beda-beda itu, dan ngebahas umurku yang tua itu huhuhuhuhuhuhuhuhu banyak huhuhuhuhu.

Udahan ya postingannya mau ngebersihin muka dulu. Oh iya, selamat tua buat Owi, jangan berubah jadi cewe jaim ya. Jangan pernah. 

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com