Minggu, 02 Maret 2014

Geser

Kakiku rasanya mau kujadikan mainan bongkar pasang hari ini. Sumpah, rasanya sakit di bagian lutut sampe ke bawah, rasa mau ku lepas terus kalau sakitnya agak mendingan baru ku pasang lagi. Pegel nyeri mau patah semuanya nyampur jadi satu. 

Semua karena acara geser yang berjalan hari ini dari pagi sampe sore. Geser, kepanjangan dari gak sesuai rencana, tauk deh itu singkatannya nyambung apa kagak. Yang jelas hari ini sukses membuat persendian kakiku geser dari tempatnya berada. Aaaa ngomong apasih aku ini, kalau salah maklum deh bukan anak ipa soalnya. 

Yak, mari aku ceritakan dari awal, apa aja yang aku lakuin seharian. 

Pagiku dimulai dengan bangun jam 6 dan nelponin bubuhan Jogging Ceria, yang terdiri dari Ikhsan, Any, Dita, dan aku sendiri.
Kami rencananya mau jogging bareng kayak biasanya. Eh gak kayak biasanya sih, soalnya kali ini aku sama Ikhsan mau sepedaan hahahahaha akhirnya setelah sekian lama merencanakan akhirnya terealisasikan juga wuahahahahahaha *ketawa setan*. Nahhhhh tapi Ikhsan gak diangkat-diangkat, biasanya maka dia yang bangun duluan trus sms aku Cha bangun Cha. Nyebelin lagi padahal dia yang tadi malam koar-koar sepedaan dari rumah jam enam huhu. Si Any lagi pake ikut-ikutan gak ngangkat telpon, tu anak sih aku udah gak heran, palingan dia masih berkebo ria. Selanjutnya aku nelpon Dita. Di nada sambung ketiga, dia angkat.

"Dit, ikut jogging kah?"

"Haaaa enggak Cha."

"Oh ya udah oke dadah maaf ganggu bye!"

Asemmmmmmmmmmmmm jadi endingnya aku ke Sempaja sendirian nih?

Karena udah terlanjur ganti baju, aku putusin buat tetap ke Sempaja. Tapi aku ke rumah Kak Dayah dulu di Wiraguna buat ambil sepedanya. Minjem booo, padahal mau kubeliin tu sepeda tapi kenapa ya gak tebeli beli, uangnya kepake mulu buat hal-hal yang sebenarnya gak penting. Yaudah jadi untuk sementara (mudahan memang untuk sementara) aku pinjem dulu. 

Jadi aku naroh motorku di rumah Kak Dayah dan naik sepeda menuju GOR Sempaja. Sumpah yaaaaaa bingung mau lewat mana, rata-rata daerah disitu pada gunung, mau lewat daerah Tepian jauh banget pengkor abis. Kepaksa aku menempuh gunung Jalan Baru. Awalnya kukayuh aja tu sepeda tapi lama kelamaan gak kuat, akhirnya ku tuntun. Capek. Trus refleks deh belok ke tembusan Juanda 2. udah gak dituntun lagi sih itu udah dinaikkin. Eeehh keterusan sampe Juanda 8 dan nyampe di depan rumah Ikhsan. 

Aku langsung telpon Ikhsan ngasih tau kalau aku udah di depan rumahnya. Kalau dia masih tidur jam segitu hhh awas aja, tapi untungnya diangkatnya, didengar dari suaranya sih kayaknya baru bangun. Ternyata bener, dia keluar rumah ngegeret sepedanya dengan ekspresi muka tengantuk-ngantuk.

"Katanya jam enam udah go!" sungutku sambil mukul sepedanya.

"Ketiduran aku Cha habis begadang di Rawasari tempat temanku hahaha. Eh kok kamu tau rumahku persis?"

"Tau dongggg, kucariin yang ada motormu eh sekalinya ketemu."

Habis itu kami langsung cusssss menuju GOR Sempaja. Fix cuman kami bedua, gak ada Any dan Dita. Kami lewat A. W. Syahranie, kata Ikhsan sih lebih jauh daripada lewat Pembangunan, tapi gunungnya cuman dan gak terlalu tinggi. Aku langsung optimis pasti gak ada adegan tuntun sepeda lagi. Pas di tengah perjalanan, lagi asik-asiknya ngayuh, Ikhsan minta stop depan mushala. Yaudah stop deh. Dia langsung cepat-cepat masuk mushala.

Kukira dia mau kencing kah gitu, tapi lama eh lumayan, lima belasan menit lebih ada. Dalam pikiranku ngawang-ngawang apa yang lagi Ikhsan lakuin di dalam sana.

Jangan-jangan dia sekalian mandi? 

Atau ketiduran? 

Atau lagi shalat dhuha?

Sebelum pikiranku tambah ngelantur, Ikhsan akhinya keluar dari mushala sambil ngelus-ngelus perutnya.

"Lama kah Cha? Sorry yo, sakit betul perutku."

Aku ketawa aja.

Kami pun melanjutkan perjalanan. Menuju gunung, Ikhsan tiba-tiba ngedahuluin aku. Dia semangat banget ngayuh sepedanya. Aku tetap pada kayuhan santaiku. Sampe akhirnya di bibir (?) gunung, aku mulai kesusahan ngayuh. Ikhsan yang udah di puncak sontak noleh ke arahku sambil ketawa ngolok. 

Gak tinggi sih gak tinggi... tapi tetap aja susah ngayuh!

Terpaksa aku turun dari sepeda dan nuntunin tu sepeda. Ikhsan nungguin aku, pas aku nyampe di puncak dia ngetawain aku puas-puas. 

"Makanya ancang-ancang sudah dari jauh. Tadi aku ninggalkan kamu tu aku ancang-ancang hahahaha huuuuuuuu payah hahaha." 

Ohhh jadi itu maksudnya nungguin aku sampe naik, mau ngolokkin aku gitu huhu.

Pas turun dari gunungnya enak, aku suka. Tapi dulu waktu jaman-jaman aku rajin banget main sepeda, kelas dua SMK, aku takut turun dari gunung. Kalau mau turun kutuntun sepedanya. Tapi sekarang aku senang hahahaha enak aja gitu aneh ya.

Alhamdulillah gak ada gunung berikutnya, yang ada jalanan rata dengan hembusan angin segar ketika kami ngelewatinnya. Pas dekat-dekat GOR Sempaja rada macet eh untungnya bisa kami laluin hoho. Pas masuk dan duduk di pinggiran dekat orang-orang lagi senam, tiba-tiba Dita sms nanyain aku dimana trus dia katanya mau nyusul. Yaudah jadi kami nungguin dia. Sempat ketemu Kak Ira sama teman-temannya lagi jogging huhu. Setelah penantian kurang lebih setengah akhirnya Dita datang, kami kelilang keliling kayak anak ilang, dan poto-poto dengan senyum mengembang hahahaa. Yak kayaknya yang mengembang cuman aku sama Dita, Ikhsan geleng-geleng kepala sepanjang kami berdua poto-potoan dan sepanjang kami ngerengek minta dipotoin. 

Oh iya, tambahan, sepanjang Dita mainin sepeda Ikhsan dengan membabi buta.
















Jam setengah sepuluh kami mutusin buat pulang, kembali ngelewatin jalan waktu berangkat tadi, dannnnn aku kembali kesusahan ngayuh pas mau naik gunung. Untung ada Dita, jadi aku tukeran, dia bawa sepedaku aku bawa motornya sampe turunan gunung haha. 

Di Juanda aku dan Dita berpisah sama Ikhsan., trus di Jalan Baru aku berpisah sama Dita. Aku ke rumahku buat ambil motor dan pulanggg. 

Nah pulang-pulang tu aku langsung mandi, siap-siap buat ke acara tasmiyahan anaknya Jannah, namanya Neza Jandy Pratama. Tu anak akhirnya kesampaian juga pake nama Jandy buat anaknya, bukan buat akun Facebook atau Twitter nya aja. Janjian jam sebelas sih, aaaa aku udah pesimis bakal sempet datang kesana. Tapi akhirnya sempat juga, bubuhannya kesana duluan sih tapi untungnya aku gak nyasar. Aku bareng Dita kesananya. Ada Dea, Denada, Chintya, Widya, Wahyu, Nia, Puji, Yuni, dan Anggi. 

Sayang gak ada Dina, padahal aku pengennnnn banget ketemu dia. Maka akhir-akhir ini dia susah ditelpon, tu anak beneran menghayati banget ya jadi mahasiswi sibuk, atau memang gak mau ngangkat telponku lagi? Tauk deh.

Habis dari tempat Jannah kami berdua langsung ngacir ke tempat Zai. Tadi malam dia ada ngasih tau kalau ada acara nikahan Kakaknya hari Minggu. Sebenarnya aku udah tau dari Kamis kemaren dari Kak Maya, dan aku kesal banget sama Zai waktu itu kenapa dia gak ngasih tau aku. Tapi tadi malam sebelum aku protes soal itu dia udah ngomong duluan. 


"Sorry yo, waktu itu aku lupa." 


Katanya sambil cengengesan, seolah-olah udah tau aku bakal protes soal itu. Tu anak ngasih tau kalau dia PKL tanggal 3 ingat, kalau ngasih tau itu maka lupa huh. Oh iya, tanggal 3 itu besok ya, huaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa.

Nah aku dan Dita udah nyampe di rumah Zai. Awalnya sih aku malu sampe mau pulang aja. Tapi untungnya dia keluar dan ngehampirin kami. Tumben peka. 


Di sepanjang acara kami pasang tampang polos sambil ngelahap makanan kami. Zai sibuk (atau lebih tepatnya asik) ngobrol sama teman-temannya. Oke, dicuekkin, seperti biasa. Aku juga males buat datangin dia atau nyuruh dia duduk di sampingku. Sampe akhirnya aku keingat pesan Mamaku yang berbunyi, "Cha, nanti fotokan pengantinnya ya!", dan mau gak mau gak mau aku manggil dia. Mamaku juga pang aneh betul minta kayak gitu, saking gak percaya kah kalau aku ke nikahannya kakaknya Zai -___-


"Eh, mana Kakakmu? Fotokan nah ya, disuruh Mamaku."


"Iya ntar masih ganti baju dia." jawabnya datar terus ngelanjutin acara begosipan sama teman-temannya. 


Pas Kakaknya udah selesai ganti baju, aku langsung nyodorin hapeku ke dia. 


"Sana sudah."


"Loh, aku minta fotokan sama kamu kok."


"Gak sama kamu kah fotonya? Kufotokan nah."


"Engggaakkkkk, orang kakakmu aja kok. Cepatin sudah!." 


Dia pun nyeret langkahnya menuju ke pelaminan Kakaknya. Trus udah dipotokannya, jauh gak kelihatan muka Kakaknya, ihhhh bete aku, nah kusuruh potoin lagi dia gak mau. Yaudah ay akhirnya aku sama Dita mutusin buat pulang, kami juga rencananya habis itu mau ke Pusda, itu pang Dita mau mengabdi pada tugas kuliahnya. Tapi sebelum kami pulang....


" Saliman dulu sana sama yang disitu." 


Zai nunjuk ke arah pelaminan, dimana ada Kakaknya Zai, suami Kakaknya, dan kedua orang tua mempelai lagi bertengger. 

"Hah? Gak eh malu. Mau langsung pulang aja."


"Alah kayak apa aja malu! Kesana nah kutemani." Tiba-tiba dia bangkit dari tempat duduk dan jalan ngiringin kami. Aku dan Dita cuma bisa bertatapan. 


Sumpah malu banget, tu anak ngapain nyuruh aku saliman sama Mama Bapaknya, padahal dia pernah bilang dia pacaran sama aku tu backstreet dari orang tuanya, sebenarnya dia tu gak dibolehin pacaran katanya habis kuliah baru pacaran. Jleb.  Trus kalaupun gak kayak gitu, dia juga bukan tipe orang yang terbuka sama orang rumahnya tentang pacarnya. Nah aku tu bingung tu anak nyuruh aku kayak gitu, maka aku tu lagi rembes. 


Alhasil aku sama Dita saliman sama yang di pelaminan. Gatau deh Mamanya yang mana, kalo gak di sebelah kanan, aaaaa tauk deh pokoknya semuanya kusalimin trus kukasih senyum termanisku. Pas mau pulang----


"Foto dulu sana." kata Zai lempeng. 


 Tu anak lagi kemasukkan setan apa ya nyuruh gitu. Maka kakaknya ngajak aku berdiri di sebelahnya. Yaudah akhirnya aku sama Dita bepoto sama kedua mempelai, trus saliman lagi sama Kakaknya. Kakaknya baik eh, oh iya namanya siapa ya aku lupa, Ika kah kalau gak salah yo oloh Cha pelupamu itu~ Huhuhuhu gatau dah kayakmana hasil potonya entar, mudahan keluarga Zai pada gak ilfeel ya ngeliatnya.


Kalo cowok lain mungkin biasa aja, tapi buat cowok model kayak dia yang cuek yang  anti gitu cerita soal pacar ke orangtua atau orang rumah, anehhh banget.Dia mau ngundang aku aja udah syukur, lah ini--- Pas mau pulang tu dia ngantarin sampe depan, padahal pengennnn banget poto sama dia haha ngalay, tapi takut ditolak mentah-mentah sama dia kayak biasa. yaudah jadi aku sama Dita pulang deh dari situ.


Perjalanan kami selanjutnya (dan terakhir) yaitu ke Perpustakaan Daerah. Disitu Dita ngerjakan tugas kuliahnya dengan semangat, sementara aku tidur puas dengan gak kalah semangatnya. Sumpahhh ngantuk banget, antara kecapekan sama kekenyangan kayaknya. Sebenarnya banyak banget yang mau kubaca, udah ngambil banyak buku juga, eh ujung-ujungnya malah tekapar. 


Jam 5 sore akhirnya kami putuskan buat mengakhiri perjalanan kami. Pulang-pulang aku langsung mandi dan ngamar. 


Dan seperti yang aku tulis di paragraf awal, kakiku pengen banget kulepas, pegal beneh. Pengaruh karena aku habis dari sepedaan trus gak istirahat langsung dibawa jalan lagi kali ya. 

Tapi jujur aku senang sih sama hari ini, khususnya senang karena Zai tadi. Gatau deh tu anak, aku gak nyangka aja dia kayak gitu tadi. Gimana ya, aku jadi ngerasa akhirnya aku dianggap haha mirisnya. Eh tapi emang gitu sih aku dulu mikirnya, aku mikir kalau dia itu malu pacaran sama aku. Soalnya kami udah pacaran lumayan lama tapi orang tuanya masih belum tau gitunah, beda sama teman-temanku lain yang baru dua bulan pacaran udah dikenalin sama orangtua masing-masing. Aku pikir di acara nikahan Kakaknya aku bakal dicuekkin kayak biasa, dianggap kayak temannya aja. Haha pemikiran naif. 

Dan hari ini pemikiranku itu dipatahkan sama kejadian tadi. Simple sih, tapi berkesan banget buat aku. Bikin aku senyam-senyum kijil, dengan keadaan kaki yang pegel ini. 

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com