Senin, 03 Maret 2014

Magabut

Hari Rabu kemaren NCC mati lampu, dan kami masih dicuekkin sama orang pusat yang gak mau belikan kami genset. Otomatis kami males buat kerja, dan user-user sepertinya memahami kemalesan kami. Yang servis hape sedikit aja, banyakan yang ngambil. Dan bubuhan CS sangattttt senang karena gak perlu repot nulis-nulis MO.
Sumpah deh kami aktif kerja cuman satu jam, dari jam sembilan sampe jam sepuluh pagi. Sisanya dihabisin dengan beceritaan, istirahat keluar main di Timezone, dan tidur di ruangan Kak Maya.

Bener-bener magabut, makan gaji buta, seperti yang dibilang Kak Ira. Kerja tapi gak kayak kerja, seperti yang dibilang Kak Fajar. Aku gak habis pikir kok bisa sepi user gitu haha tau aja dia kalau mati lampu. Nah besoknya, hari Kamis, kami dapat kabar gak enak dari pusat, kabar kalau gajian diundur, jadi gajiannya tanggal 1 Maret bukan tanggal 28 Februari. Aaaaaaaaa sumpah deh nyiksa banget! Walaupun beda sehari tapi tetap aja nyiksa. Gara-gara kami berpikiran kalau bulan Februari itu singkat, trus mentang-mentang singkat kami jadi semena-mena ngabisin uang, dan akhirnyaaaaaa bokek. Dari hari Rabu kemaren kami udah pada bokek, merintih merindukan gajian. Pada makan pop mie seberataan, pada bedompet kurus seberataan.

Ada satu momen dimana aku dan Kak Indra masang tampang serius trus habis itu ketawa, momen yang terjadi pas hari Kamis. Kami berdua menggebu-gebu ngomongin soal masa-masa kaum dhuafa yang kami alami dalam setiap bulan.

"Cha, kita jadi dhuafa itu di tiga periode. Di atas tanggal 5 dibawah tanggal 10 itu udah jadi dhuafa,  uang udah habis, menantikan uang insentif. Di atas tanggal 15 dibawah tanggal 20 habis lagi menantikan uang KD. Dannnn di atas tanggal 25 dibawah tanggal 31 uang habis banget, menantikan gajian."

"Banget Kak banget! Kalau akhir bulan tu kita SD, Sangat Dhuafa."

Habis itu kami ngakak sambil saling pukul-pukulan.

Obrolan kami pun berlanjut ke bekikihan hand and body lotion, krim muka, deodorant, sampe pasta gigi. Kalau barang-barang itu udah habis trus kami lagi gak ada duit, kami akali dengan memotong kemasannya trus dcongkel-congkel isinya. Aku sering sih kayak gitu, kalau hand and body ku habis aku usahain buat buka tutup botolnya, kalau gak bisa ku pencet-pencetin sampe penyek.
Trus kalau krim muka kupotongin kemasannya trus dicongkelin deh sampe bener-bener bersih huhu. Kalau Kak Indra kehabisan deodorant, dia biasanya beli deodorant yang sachet-an trus diolesin ke tempat deodorant nya.
Kehabisan sabun mandi cair? Tinggal dituangin air ke botolnya trus dikocok-kocok, bebusa deh, jadi sabun cair deh hahaha. Aku sama Kak Indra ketawa miris nyeritain itu. Lebih mirisnya lagi pas kami serentak nyadar kalau kami lebih makmur di jaman sekolah daripada di jaman udah kerja kayak gini. Gatau ya, rasanya beda aja. Duluuuu gak sampe seboros ini, gak sampe sebokek ini, ada aja gitunah uang buat beli baju. Perasaan juga kalau di jaman sekolah lebih tau diri kalau pake uang, gak kayak sekarang yang suka nyesel belakangan. Kadang aku berpikiran mau balik ke masa sekolah dulu, dimana aku bisa hemat trus gak pernah kepikiran dan pusing ngatur uang. Kalau jaman sekolah menurutku sih enak, kalau uang di hari itu habis, besok ada uang lagi gitu, walaupun gak banyak.

Bener sih kata Kak Indra, semakin banyak uang yang kita punya semakin banyak kebutuhan yang harus kita penuhin, dari yang penting sampe gak penting.  Huh, manusia emang gak ada puasnya.


0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com