Rabu, 19 Maret 2014

Kamu Adalah Buah Favorit di Mataku

"Ya kayak gitu tu bagus, realistis. Gak kayak yang lain tu pasti sama-sama terakhirannya, huuu!"

Waktu itu, aku kesal dan protes habis-habisan sama Zai tentang ending film yang aku tonton. Sebagai tukang promosiin itu film, aku rasa dia harus tanggung jawab atas ending yang sukses bikin aku mencak-mencak sambil becucuran air asin. Dan dia nanggapinnya dengan enteng kayak gitu, bahkan ngolokkin aku.

Aku kesal tapi bukan berarti aku nyesal udah nonton itu film. Justru aku senang puas kagum sampe mimpiin pemeran utama cowoknya selama dua hari. Cuman endingnya itu nah kenapa harus kayak gitu sih kenapaaaaa, itu sudah yang bikin aku kesal. 


Film apa sih? Kalian pasti mau nanya gitu, eeh tapi kalau gak nanya gitu juga gapapa sih, bakal tetap kukasih tau film apa. Karena memang di postingan ini aku mau ngebahas itu film, sebenarnya udah dari dulu-dulu sih aku mau posting dari bulan Desember kah kalau gak salah, pokoknya pas aku baru-baru potong rambut. Kalau gak salah sempat kusebut di postingan Binal SMD48


Oke, judul filmnya You Are The Apple Of My Eye. Ada pernah kubaca di blog orang kalau judul lain dari film itu  A Girl That We Chased Together All Those Years. Huffh, sama-sama panjang. Film keluaran Taiwan ini aku kenal pas kelas tiga, dari Owi. Dia semangat banget nyuruh aku buat nonton ini film.


"Cha nonton Cha! Yang main tu mukanya mirip Nur!" 


Kira-kira kayak gitu kata-kata promosi Owi. Aku cuma bisa mendengus waktu itu, sebenarnya gak minat sih karena kenapa harus disamakan sama Nur, tapi pas ngeliat judul filmnya yang unik akhirnya minatku timbul. Akhirnya aku minta film itu sama Owi. Pas malamnya semangat banget mau nonton ehhh ternyata gak ada subtitlenya. Asemmmm. Maka lambat banget loadingnya kalau mau di-skip. Otomatis jadi gak asik nontonnya. Trus tokoh utamanya itu gak mirip deh sama Nur, kebagusan deh kalau dibandingin sama Nur aaaa Owi~

Aku gak ada nonton lagi dah habis itu. Filmnya kubiarin mengendap aja di laptopku. Sampe akhirnya Zai cerita kalau dia habis nonton film itu bareng temen-temennya, bahkan seingatku katanya ada temannya yang nangis nonton itu. Minatku kembali timbul. Dan untungnya dia punya filmnya, ada subtitle-nya. Oke, hantam babut nonton coy. 





Filmnya nyeritain tentang seorang cowok SMA bernama Ko Ching-Teng yang nakal, pemalas, bandel, slengean (jujur, tipe cowok idaman banget sumpahhh) yang jatuh cinta sama cewek teman sekelasnya bernama Shen Cia-Yi.

Ching-Teng punya teman-teman yang sama gilanya kayak dia, dan sama-sama juga suka sama Shen Cia-Yi, cewek terpintar di kelas mereka, anak teladan gitu. Teman-teman Ching-Teng yang terdiri dari Bochun, A Ho, Lao Tsao, Liao Ying Hung pada berusaha buat ngerebut perhatian dari Cia-Yi, kecuali si Ching-Teng. Awalnya dia cuek-cuek bebek gitu sama Cia-Yi, sampe akhirnya di jam pelajaran Bahasa Inggris yang gurunya galak dan bakal ngehukum siapa aja yang gak bawa buku pelajaran Bahasa Inggris, Ko Ching-Teng dengan entengnya ngasihkan bukunya ke Cia-Yi. Otomatis, dia dihukum disuruh bolak-balik depan kelas sambil jongkok dan memanggul satu kursi. Sejak saat itu Cia-Yi jadi suka sama Ching-Teng. Dannnn sejak saat itu juga mereka dekat dannnnn saling suka. 






Sama-sama saling suka bukan berarti mereka bisa jadian. Yang ada mereka gak jadian-jadian, malah endingnya mereka gak bersatu, walaupun si Ching-Teng udah ngejar-ngejar sampe bangku kuliah, sampe bertahun-tahun lamanya. Dan lagi, endingnya itu lohhhh, gak disangka-sangka banget, saking kekanakkannnya si Ching-Teng tu pang sampe endingnya kayak gitu. Itu sudah yang bikin aku kesal aaaaaaaa!!!!!

Sekilas filmnya kelihatan biasa aja, tapi coba nonton deh, dijamin ketagihan, dan dijamin bakal jatuh cinta sama tokoh utama cowoknya, Ko Ching-Teng. Aku suka banget sama dia, selain cakep dia itu juga konyol, slengean, trus kehidupannya tu unik banget, kebiasannya, kesukaannya, pokoknya bikin ngakak habis itu senyam-senyum najong. Orangnya gak ngebosenin pokoknya, ada aja gitunah kelakuannya yang bikin geleng-geleng kepala sama ngakak. Trus teman-temannya juga gokil, gokilnya sih beda-beda beragam gitu tapi jadi kesatuan yang unik dan weird kalau digabungin sama kegokilannya Ching-Teng. Dia itu yaaaa kekanakkan-kanakkan, kontras sama Cia-Yi yang pintar, dewasa, dan pemalu. Nah karena sifat Ching-Teng yang kayak gitu makanya si Cia-Yi. bisa suka kali ya. Aku sih kalau jadi Cia-Yi juga bakal suka sama Ching-Teng aaaaa. Nah terus aku juga suka kebersamaan Ching-Teng sama teman-temannya, ya walaupun rada gak senonoh gitu cabul-cabul gitu kelakuan mereka, misalnya kayak mereka masturbasi di kelas sama kebiasaan Ching-Teng di rumah yang ehmmmm gitu deh nonton aja filmnya, sumpah bikin ngakak. 

Awalnya sih pas nonton film aku rada ilfeel, astagaaa ini film apaaan ya gila banget pemain-pemainnya. Tapi semakin ditonton semakin menarik hoho dan ternyataaa gilanya lagi film ini berdasarkan kisah nyata dari sutradaranya, Giddens Ko kah kalau gak salah namanya. Gilaaaaa keren banget!!!!!! Itu deh yang bikin film ini istimewa hoho. Udah nonton berulang-ulang tetap aja tenangis pas endingnya, tetap aja gak bosan.

Aku sampe kegilaan sama soundtracknya, apalagi yang judulnya Those Years sama One In A Million. Walaupun ga ngerti bahasanya tapi sedih pas dengerin lagunya itu tuh. Jadi kebayang sama bagian-bagian yang sedih-sedihnya.

Kata Nanda, film ini tu film kemerawaan, awal-awal nonton filmnya ngakak terus eh pas terakhirannya nangis tanjal. Iya bener sih yang dia bilang, buktiiin sendiri deh. Kalau menurut Zai, film ini realistis, aku kurang tau sih yang dia maksud realistis itu kayak mana, mungkin gini ya, realistisnya itu gak semua usaha itu membuahkan hasil, kadang di kehidupan nyata banyak kan yang kayak gitu trus kebersamaan Ko Ching-Teng sama terman-temannya hampir kayak kehidupan Zai waktu SMA. Nah kalau kataku sih, film ini bikin kecanduan. 

Aku suka banget sama Ko Ching-Teng, waktu Zai nanya aku tipe cowok idamanku (aku sebenarnya juga bingung kenapa Zai tumben nanya gituan) itu kayak mana, dengan lantang aku jawab kayak Ko Ching Teng. Pokoknya Ching-Teng itu paket lengkap deh. Walaupun dia slengean, suka nonton film porno, childish, cengengesan, gak romantis, tapi aku sukaa aaaa idaman sekaleh! Aku sampe mikir kalau Ko Chen-Tung, pemerannya si Ching-Teng, itu aslinya kira-kira gak beda jauh gak ya sama dia yang di film? 

Trus aku mikir lagi sih, kira-kira kenapa ya film ini dikasih judul You Are The Apple of My Eye? Ada sih waktu di filmnya, ada kata-kata itu, tapi di subtitlenya itu, 

"Kamu adalah yang terindah di mataku." 

Padahal gak kayak gitu kan artinya, apple masa artinya terindah Apa itu idiom? Atau si Giddens Ko nya suka apel nah terus dia ngibaratin si cewe itu kayak apel kah? Gatau deh. Yang jelas dari pertama nuntasin itu film sampe sekarang aku masih penasaran sama arti judulnya. 

Tapi kalau boleh ngartiin, aku ngartiinnya judulnya itu sih yaitu "Kamu Adalah Buah Favorit di Mataku".

Alasannya? 

Ketika kita jatuh cinta sama seseorang, kita bakal suka sama apapun yang apa pada diri orang itu, mau yang baik kek mau yang jeleknya kek. Orang itu bakal kita favoritkan, sefavoritnya kita sama artis favorit atau benda-benda favorit kita. Sebisa mungkin kita kejar dan kita dapatkan sehingga kita gak cuma mengagumi, tapi memiliki dan menjaganya. Kalaupun kita gak berhasil buat dapatinnya, seseorang itu tetap akan jadi favorit kita. Sama aja kayak gini nih, kalo aku liat apel tu bawaannya pengen kuembat aja. Trus sebisa mungkin punya sendiri bukan nyantap dari punya orang. Dan walaupun aku ga  bisa punya sendiri, gak sanggup beli apelnya, tapi aku tetap suka sama apel, aku tetap jadikan apel itu buah favoritku, bukannya malah benci sama buah apelnya. 

Haha mungkin gitu kali ya.

Udahan ya, mau nonton filmnya lagi nih. Mau ikut nonton? 

2 komentar:

  1. Ini nih, review film. Ga kayak gue kemarin, haha.

    Judulnya kan You Are the Apple of My Eye. Mungkin ada adegan lempar apel ke mata kali ya.. ada nggak sih? Haha.. ngasal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh yang postingan Fast & Forious 7 itu ya? Haha itu kayak cerita misteri dimana tiket satunya berada, Nggo :D
      Gak ada sih, adanya adegan si Ching-Tengnya makan apel. Nonton aja, Nggo. Bagus kok. Endingnya itu lohhhhhh.

      Hapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com