Minggu, 09 Maret 2014

Tiga Tahun

Setelah sekian lama gak ketemu, yaitu seminggu (huuu LAMA KAH ITU CHA??? ), akhirnya aku ketemu Zai juga Sabtu malam kemaren. Aaaa tapi bentar aja, gak sampe satu jam perasaan, maka ketemunya itu gak di rumahku tapi di rumah kakakku, karena kebetulan Sabtu malam itu aku nginap di rumah kakakku. Oh iya, aku belum ada posting ya kalau Kak Fitri udah pindah rumah, dia gak tinggal di Teluk Lerong lagi tapi tinggal di Cendana Gg 8, dekat rumahku, jaraknya dua rumah dari rumahku.

Lanjut, nah tujuannya Zai ke rumah juga sebenarnya buat minta film. Pas dia mau pulang, refleks aku pegang erat tangannya itu trus temewek. Awalnya cuma begayaan sih cuma pura-pura aja mainin suara mewek-mewek gitu aja gak nangis betulan. Aku senang aja ngerjain dia kayak gitu, berharap dia nanggapin dengan manis, ehhh tapi dia malah bilang...


"Alalalala kamu ni, kayak gak ketemu tiga tahun aja lagi!" 

Tediam. Raungan pura-puraanku itu nyetop. Giliran air asin jatuh ngebasahin pipi. 

"Ntar aja nah pulangnyaaaaaa."

Duh duh kenapa aku ngalay? Nangis betulan?

"Ditunggui temanku nah sudah disana. Gak enak juga sama kakakmu udah jam berapa ini." 

Dia pun pergi. Aku langsung ngeraih katalog produk kecantikan yang kebetulan nangkring di dekatku, trus kupake buat nutupin muka. Tenangis deh tenangis, bungulnya heh. Gatau deh dia ngeh apa kagak aku nangis. Lagian kayaknya itu pertama kali aku tenangis depan dia. Sumpah, ngeliat dia pulang tu kayak gak bakal ketemu lagi gitunah. Gatau deh kenapa aku ngalay lebay kayak gitu. Ditinggal PKL aja serasa kayak ditinggal perang ke Vietnam atau Palestina. 

Sampe dia pulang pun aku mau tidur juga gak bisa tidur, aku malah nonton film yang direkomendasiinnya, yaitu film Flipped dan Wall-E. Aku dipaksanya buat nonton Wall-E padahal dia tau aja kalau aku gak minat sama film animasi. Habis nonton Flipped aku nonton Wall-E trus tenangis, bukan karena ceritanya sedih seperti yang dia gembar-gemborkan, tapi karena keingatan dia. Dan aku milih buat tidur meskipun filmnya belum selesai aku tonton, daripada aku tambah tenangis lagi.

Astagaf aku alay banget, nangis buat alasan yang kayak gituan. Aku yakin kalian yang baca pasti bakal nyangka gitu, makanya aku ngaku duluan huhu.

 Gatau ya, dia PKL itu bikin kami makin jarang ketemu makin jarang smsan makin kayak tiga tahun. Sedih sih, tapi kalau dipikir-pikir lagi kalau sering smsan pun palingan bingung juga apa yang diomongin. Aku sama dia tu sama-sama gak suka sama pertanyaan basi kayak udah makan kah? tadi seharian ngapain aja? Bisa dibilang obrolan kami itu ya seputar aib kami, aib teman-teman kami, ngomongin orang, ngomongin film sama lagu baru. Nah enak ngobrol langsung gitunah daripada ngobrolin gitu lewat sms atau nelpon. Tapi gimana ya, kalau gak smsan atau telponan juga aneh, kayak bukan pacaran. Liat aja deh rata-rata orang pacaran pasti saling kasih kabar tiap hari, sms gak dibalas pasti marah, komunikasinya jalan terus. Lah kami--- 

Sebenarnya aku udah gak permasalahin itu sih, gak kayak dulu yang stressss banget trus mikir-mikir macam kenapa dia gak sms aku, kenapa dia gak nelpon aku. Aku udah paham dia kayak gimana orangnya, dan cuma aku yang mikir kalau kami pacaran itu gak kayak orang-orang pacaran pada umumnya. Tapi ternyata dia juga nyadar. dia ada bilang sama aku kadang dia mikir kayak gitu. Ternyata aku gak sendirian. tapi pas di babak aku-pengen-kamu-romantis-kayak-orang-orang-senggg, dia milih buat gak jadi teman sependapatku, dan finally aku sendirian. Aku jadi ingat pas telponan kami sebelum Sabtu malam. Dia bilang, atau lebih tepatnya nyuruh aku buat koreksi pandanganku tentang pandangan romantis itu. 

"Coba kamu tanyain teman-temanmu yang kamu bilang romantis itu, mereka sering kelahi gak?"

"Sering deh kayaknya, gatau juga sih."

"Ada lebih dari dua kali an lah?"

"Ada deh ada."

"Nah! Kalau kita? Sekali aja kan?"

"Hihihi iya sih.."

"Nih ku kasih tau ya, ku kasih pilihan, kamu pilih yang so sweet-so sweet tapi sering kelahi atau yang kayak kita gini tapi jarang kelahi?"

Udah pasti aku pilih yang kedua. 

Mungkin gak salah hubungan yang dijalin dengan komunikasi yang jarang-jarang, Asal bisa saling percaya, dan jaga kepercayaan itu. 

Huuufhh, mudahan aku gak ngalay lagi deh. Tenangis nya cukup kemaren aja. 

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com