Sabtu, 25 Januari 2014

Sooo Much Better

"Semoga menjadi jum'at berkahhhhhhhh." kata Kak Indra riang. 

"Iyaaa walaupun belum gajian." jawabku gak kalah riang. 

Percakapan kemaren pagi jadi semacam doa, tapi doa yang pengabulannya gak berlaku buat aku. Mungkin aku kualat sama Ibu Ira Hartono, eh gatau juga, yang jelas kemaren Jum’at-ku tidak berkah.

Gak, gak ada user rempong kok. Hidupku sebagai CS kemaren lancar-lancar aja. Digangguin Kak Maya sampe kami bedua tengakak masih bisa dibilang sebagai kehidupan yang lancar. Huufffh, meskipun aku harus rela kaitan behaku dilepas Kak Maya dengan membabi buta. Aku rela asal dia bahagia uuu~

Kemaren aku gak ada makan seharian selain minum ultra milk yang kubeli di sebelah NCC. Sebenarnya mau titip sama buannya titip makan tapi pas mau titip tu  mendadak aku ga lapar lagi.Yaudah ay gak jadi nitip, lagian waktu itu udah jam setengah tigaan nanggung mau makan siang sekalian pas pulangan aja makan. Sekalinya pas mau pulang tu aku laper, dan spaghetti n cheese KFC langsung terlintas di pikiran. Oke, pulangan wajib ke KFC! 

Nah terus Kak Muti ni mau nebeng pulang sama-sama, dia mau ikut sampe ke Juanda. Yaudah ay aku rencananya ke KFC nya habis dari Juanda aja. Udah habis dari Juanda, aku mikir lagi, beneran mau ke KFC kah ni? Ragu, ku putusin buat pulang aja. Mau lewat MT. Haryono eh sekalinya lampu merah, yaudah deh aku belok ke Antasari, padahal dalam hati ni males banget lewat Antasari gatau kenapa. Spaghetti n Cheese ternyata masih ngawang-ngawang di kepala, sumpah ganggu banget. Aku tetap ngegeber motor menyusuri jalan trus ada ngeliat mobil pickup mau belok. Perasaanku masih jauh itu mobil, eh ternyata udah di depanku, aku langsung ngerem mendadak, eh aku malah jatoh karena nabrak burit mobil itu. Motorku jatoh ke arah kiri, mengenai badanku sebelah kiri, sumpah sakit banget kakiku ketindih motorku sendiri, tega ye lu motor! Habis itu aku diangkat sama beberapa bapak-bapak, gak ngitung aku, trus aku refleks ngeliat ke tanah, ada pecahan-pecahan kaca gitu. Jangan-jangan itu pecahan dari mobil pickup itu? Ya Tuhan ambil nyawaku... langsung lemes gelap pandanganku huhu.

Aku di pinggir jalan bareng sama bapak-bapak yang nolongin aku, sama dua bapak-bapak yang setelah beberapa percakapan baru ku tau kalau mereka itu pemilik mobil pickup itu. Aku semakin gemeteran.

"Gapapa kah De? Badannya ada yang luka?" tanya salah satu pemilik mobil itu.

Aneh, aku kira dia bakal marah-marah. Seterusnya dia ngejelasin sama bapak-bapak yang nolongin aku kalau masalah badan sakit dia mau tanggung jawab, tapi kalau masalah motorku dia gak mau tanggung jawab. Spontan aku ngeliat ke arah motorku, kaca depan penutup lampunya pecah. Tebayang  Mama di rumah dengan amarahnya plus tanduk merah di kepalanya dannn tensi tekanannya yang mendadak meroket tinggi.

Aaaaaaa!!!!!!!

"Cha? Kamu kenapa?" Tiba-tiba datang Kak Muti bareng suaminya. Kak Muti cerita kalau dia ngeliat ada rame-rame eh diliatin lagi ternyata ada aku. Aku lega ada Kak Muti dan suaminya, minimal gak bikin aku bego-bego amat di kerumunan bapak-bapak ini. Orang yang lalu lalang pada ngeliatin juga lagi huhuhuhu.

Para bapak-bapak yang nolongin aku ngomong sama pemilik pickup. Aku juga ikut ngomong, ngejelasin, meskipun bisa dibilang gak jelas karena aku ngomong, "Saya yang salah, saya yang salah, gapapa," setiap bapak-bapak penolong itu nanyain soal keadaanku dan nanyain aku mau minta ganti rugi apa sama pemilik pickup.  Memang aku yang salah kok, tapi sumpah aku gak mau lah sengaja nabrak, maulah aku sengaja. Aku nanya sama salah satu bapak-bapak penolong soal kaca depan motorku kalau ganti berapa harganya, dia bilang mahal. Aku tambah gemeteran. Mau jadi devil macam apa lagi si Nyonyah Besar di rumah tu aaaaaa!!!

Si Bapak pemilik pickup ninggalin nomor telponnnya, tapi gak kucatat. Waktu si Bapak ngebacain nomornya, aku melamun aja disitu, ibaratnya masih gak percaya gitunah ini beneran apa cuma mimpi tidur siangku. Si Bapak pickup bilang kalau ada apa-apa sama badanku tinggal sms aja dia. Aku cuma ngangguk-ngangguk. Para bapak-bapak penolong masih getol nanyain aku gapapa kah, trus si Bapak pickup pergi. Aku ngeliat ke sekujur badanku, gak ada yang lecet, tapi aku ngerasain sakit yang lumayan di bagian paha kiriku.

Aku pulang digonceng Kak Muti, pake motorku, sementara suaminya ngiringin dari belakang. Kata Kak Muti mobilnya gak kenapa-napa, dia ada nanya sama bapak-bapaknya tapi dia ada ngeliat mobilnya lecet, mungkin bapaknya ngerasa lecetnya gak parah-parah banget kali ya.

"Kak, harap maklum yah nanti kalau Mamaku marah-marah."

"Kalau ada orang lain tetap marah-marah Mamamu?"

"Nggg bisa jadi."

Eh sekalinya sampe rumah Mamaku gak ada, beliau lagi masak-masak di rumah tetangga. Kak Muti langsung kusuruh pulang aja. Huuuuffffh aku bersyukur banget ada Kak Muti dan suaminya tadi. Oh iya, ternyata suaminya Kak Muti sempat nyatat nomor hape si Bapak pickup.

Dan ternyata Mamaku gak semarah yang aku kira. Marah sih marah tapi gak sampe malam, gak awet kayak biasanya, biasanya maka sampe dibahas-bahas ke tetangga diungkit-ungkit terus. Mama malah nyuruh aku cepat makan, dan pagi tadi Mama nyiapin bekal buat aku.

Aneh banget, sumpah aneh banget. Habis minum obat penenang macam apa Mamaku itu? Nanda sampe nanya "Orang itu kenapa sih gak marah?" berkali-berkali ke aku sambil nunjuk ke arah Mama.

Tapi Mama nyuruh-nyuruh aku terus buat smsin si Bapak pickup. Aku sebenarnya males, tapi kata Mama, orang itu udah janjiin aku dan aku harus tagih janji itu. Kedengarannya rada aneh sih pas Mama ngomong gitu, seolah-olah si Bapak itu janji mau belikan aku tanah atau janji bakal ngelamar aku. Deuuu jauhkan bala! Yaudah deh demi kedamaian ibu dan anak, aku smsin si Bapak itu, bilang kalau badanku sakit semua.  gak sakit semua sih sebenarnya, di paha kiriku memar memanjang sama bagian badan sebelah kananku sakit kalau dipake nulis sama dipegang. Bapak itu awalnya bilang dia mau nganterin aku urut. What the f---- Aku bilang ke Kak Muti lok, Kak Muti bilang itu aneh. Kalau si Bapak itu memang mau niat tanggung jawab niat ngewujudin janjinya, tanpa basa-basi dia pasti langsung ngasih uang pada hari itu juga. Emang bener sih. Eh tapi aku juga gak ngarep-ngarep, secara aku juga yang salah. Si Bapak itu gak marah-marah aja udah syukur. Kalau aja aku nabrak angkot trus sopirnya itu orang bugis, pasti sekarang aku udah di balik jeruji besi. Seenggaknya itu yang dibilang Kak Dayah waktu aku ngeliatkan memar di paha kiriku.

Jadi aku bilang ketemu di kantor aja, lagi-lagi atas suruhan Mama aku bilang gitu, asli sebenarnya malessssss banget. Trus dia bilang kalau sempat dia bakal samperin. Tapi sampe sekarang gak keliatan tu batang hidungnya. Yaudah sih bagus, soooo much better.

Nggg ngomong-ngomong soal so much better, aku lagi gila sama lagu Eminem judulnya So Much Better. Lagu dari album terbarunya yaitu MMLP2 itu keren bangetttt!!!! Kalau menurutku ya lagu itu tentang kebencian Eminem sama seorang cewek yang udah mainin dia, dan ternyata gak cuma dia, teman-teman dekatnya juga ikut dipermainkan sama cewek itu. Yang aku suka dari lagu ini adalah amarah Eminem yang ya ampun bukannya bikin merinding tapi bikin Eminem keliatan keren banget. Aku suka liriknya yang, "My life will be so much better if you dropped dead." Trus juga pas bagian Eminem nyanyiin lirik, "I la la la la lesbian ahhhh!!!" Sumpah aku langsung tengakak gak tau kenapa, kok nyambung ke lesbian gitu nah. Trus menurutku lagi, lagu ini pas banget didengerin kalau kita lagi kesel sama orang, lagi benci sama orang, habis dengerinnya pasti langsung ngerasa sooooo much better. Ngg kayaknya sih.

Tapi aku lagi gak benci siapa-siapa sih, cuman lagi seneng aja sama ini lagu. Lagian gak harus senasib sama lagu yang kita dengerin kan supaya kita suka?

Aaaa, semoga kaca depan motor gak mahal-mahal amat. Dadah pembaca.

0 komentar:

Poskan Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com