Senin, 27 Januari 2014

Pemandangan di Luar Jendela

Ada satu hal yang aku lupa tulis di postinganku sebelumnya, postingan Soooo Much Better, yaitu aku naik angkot di hari itu. Atas kemauanku sendiri karena aku ya bisa dibilang masih takut buat nyentuh motorku. Di hari itu aja sih, Sabtu kemaren, hari ini udah rujuk sama Scoopy-ku, masih dengan kacanya yang pecah sebelah kanan huhu. Ada perubahan-perubahan setelah sekian lama aku gak naik angkot lagi, yaitu harga naik angkot sekarang empat ribu rupiah. Trus juga aku jadi rada parnoan sendiri, waktu pulang tu kan ada angkot kosong nah tapi aku lebih milih buat berdiri lama daripada langsung naik ke angkot itu. Gatau ya, kayak ngerasa horror aja, bawaannya pengen nunggu angkot itu sampe ada penumpang lain baru aku mau naik. Padahal dulu-dulu aku mah gak peduli gak parno gitu, kalau mau naik ya naik aja. 

Untungnya sebelum aku pengkor kelamaan berdiri, itu angkot akhirnya ada yang naikkin, bapak-bapak dua orang. Aku langsung ikutan naik sambil ngucap syukur kalau bisa aku sujud syukur sekalian, dan milih duduk di paling pojok sebelah kiri. Dan milih buat ngadap belakang daripada ngadap depan. Sama kayak dulu. Sama kayak waktu jaman-jaman kemana-mana aku naik angkot. Bareng Dea, bareng Dina, bareng Chintya, bareng Nia cs, bareng Nanda, sendirian. 

Duduk paling pojok sebelah kiri angkot nimbulin sensasi tersendiri buat aku. Aku jadi ingat dulu aku selalu duduk disitu dan Dea duduk di depanku, paling pojok sebelah kanan. Kami ngejadiin itu sebagai spot favorit kami kalau naik angkot. Kami berhadapan, beceritaan, kadang aku sampe tetidur saking enaknya nyandar di pojokkan, dan Dea dengan kejamnya gak ngebangunin aku sampe angkot menepi ke depan gang rumahnya. Aaaaaaa aku kok jadi kangen Dea ya hiksssss :(

Aku juga jadi ingat dulu ada yang nanyain aku tentang spot favoritku itu Aku gak ingat siapa yang nanya, yang jelas aku ingat aku jawab kayak gini, 

"Nggg soalnya enak, bisa nyandar, bisa tidur juga kalau mau, bisa ngeliatin cowok cakep."

Iyasih emang bener, selain bisa nyandar, juga bisa ngeliat yang cakep-cakep, anak-anak SMA naik motor misalnya. Tapi sebenarnya bukan itu sih alasan utamaku kenapa suka duduk di pojokkan angkot, suka ngadap ke belakang. Sebenarnya aku gak tau persis apa alasanku, pokoknya enak aja kalo kayak gitu. Sama aja kayak gini, aku suka ngeliat ke luar jendela kalau lagi di ruang teknisi, tanpa aku tau persis apa alasannya, tanpa aku tau sebenarnya apa sih yang aku liat. Ya nyaman aja pokoknya. 

Dan nggg, aku pengen banget nulis ini, gatau deh nyambung apa kagak sama postingan kali ini. Pokoknya pengen nulis aja, kalau enggak aku bakal kepikiran terus.

"Mereka itu cuma embun yang membasahi jendelaku, atau debu yang membuat jendelaku menjadi kotor. Mereka hanya mereka, mereka bukan kamu, bukan pemandangan yang harus aku liat ketika aku menyibakkan tirai jendelaku. Kamulah pemandangan di luar jendela yang harus aku liat."

Aaaaa Icha gaje ih, Udahan ya, dadah. 

0 komentar:

Poskan Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com