Kamis, 16 Januari 2014

Orang Pertama yang Stay Stay Stay

Segala yang berbau pertama memang berkesan. Hari pertama masuk sekolah, hari pertama masuk kerja, kuliah, pertama kali nonton di bioskop sendirian, pertama kali dikasih surprise,  pertama kali ditilang polisi, pertama kali nonton konser, pertama kali ketahuan nyontek,  pertama kali--- Mau ngeselin kek mau nyenengin kek intinya pengalaman pertama itu ninggalin kesan gak terlupakan, rasanya istimewa gitu.

Tapi sampe sekarang aku gak ngerti apa istimewanya cinta pertama, atau cinta pada pandangan pertama. Aku masih ingat dua atau tiga bulan lalu, dimana Adhi pernah bilang kalo cinta pertama itu istimewa, habis ngomong gitu dia langsung ketawa kecil. Aku juga masih ingat status path Kak Fajar, yg kalo ga salah isinya "Bingung mau ngomong apa, habisnya cinta pertama sih." 


Mungkin karena aku ga tau yang mana yang bisa disebut cinta pertama, apa orang yg pertama kali disukakah atau orang yg pertama kali dipacarinkah atau orang yg pertama kali bikin sakit hati kah aku gatau. Mungkin persepsi orang tentang cinta pertama itu beda-beda, tapi bagiku cinta pertama itu cuma sekedar cinta numpang lewat, atau kasarnya, cinta monyet. Di saat itu kita masih bego-begonya, masih nganggap cinta itu mainan atau nganggap berlebihan tentang cinta. Gak serius atau terlalu serius. Menurutku gitu sih.

Menurutku yang istimewa itu ga harus cinta pertama. Tapi orang yang ga bakal kita sangka kita bakal ketemu orang kayak dia, kita bakal sama dia. Orang yang berbeda, orang yang menawan hati kita dengan caranya sendiri, orang yg melakukan hal-hal yang seolah terjadi untuk pertama kalinya dalam hidup kita.

Orang itu ada, orang pertama yang gak pernah keberatan aku tidur di bahunya, dimanapun dan kapanpun aku diserang kantuk.

Orang pertama yang tau dan paham sama sifat Mamaku (selain keluargaku dan teman-temanku yaaa) yang kolot dan panikkan plus rempong.

Orang pertama yang ga pernah maksa atau nuntut aku untuk berubah. Orang pertama yang ngambil hati keponakan-keponakanku.

Orang pertama yang bikin aku kagum sekaligus ngakak kalo dia lagi main sama Khansa atau Tasya.

Orang pertama yang gak pernah jaim di depanku, dan ngejadiin aku ga pernah jaim di depannya.

Orang pertama yang bisa diajak kekanak-kanakkan, dipukul ditampar dijitak dijambak dan dia ngebalas sambil ketawa bukannya marah.

Orang pertama yang ngenalin aku lebih jauh sama Eminem, sama beatbox, sama musik hip-hop.

Orang pertama yang gak romantis, yang buat ngomong sayang aja kayaknya susah banget.

Orang pertama yang butuh waktu lumayan lama untuk sama-sama dia.

Orang pertama yang bikin aku tahan tumbuh dalam hubungan pacaran tapi jarang smsan.

Orang pertama yang bilang ngerasa gak biasa kalau aku gak ngomong "Bete bete bete taulah!".

Orang pertama yang stay walaupun udah kusuruh pulang karena aku lagi bete.

Orang pertama yang bikin aku gak awet sama sifat ngambekku, niatku mau ngambek sama dia selalu ga terlaksana sesempurna biasanya aku ngambek sama orang lain.

Orang pertama, dan satu-satunya yang terlintas dipikiranku waktu aku dengerin lagu True Love nya P!nk.

Orang pertama, bahkan satu-satunya, yang bikin aku betah sama lagunya Taylor Swift yang Stay Stay Stay, karena aku ngerasa lagu itu ngingatin aku sama dia.

Orang pertama yang bikin air asin becucuran cuma gara-gara dia cuek, satu sifatnya yang aku udah tau lama dan harusnya aku udah kebal. 

Mungkin aku gak akan pernah tau apa itu cinta pertama. Tapi aku tau aku punya someone yang ngelakuin hal-hal pertama kalinya dalam hidupku.

Kok jadi sok sweet ya haha, ngg aku mau nulis aja deh, apa yang dibilang Chantavit Dhanasevi di filmnya yang judulnya ATM. Film Thailand coy, waktu itu adegannya dia mau ngelamar pacarnya untuk kedua kalinya. Dia ngajakkin main batu-gunting-kertas. Gak sama persis sih, kira-kira gini dia bilangnya,

"Kalau aku menang, kamu boleh tolak lamaranku. Tapi kalau aku kalah, kamu harus menikah denganku. Asal kamu tau, kamu adalah wanita yang aku tidak keberatan untuk kalah." 

Padahal Chantavit disitu ceritanya keras kepala, gengsinya tinggi, gak mau ngalah, gak mudah menyerah juga, nah ceweknya juga gitu sifatnya. Tapi demi ceweknya dia rela buat jadi yang berbeda. Aaa langsung tediam trenyuh deh ngeliat adegan itu. Apalagi Chantavit nya ganteng, eh masih gantengan dia pas di Hello Stranger sih. Nah menurutku, si ceweknya -aku lupa namanya siapa- jadi orang pertama buat Chantavit. Orang pertama yang buat Chantavit mau ngalah.

Aaaa rasanya pengen jadi orang pertama buat orang yang aku anggap jadi orang pertama itu. Entah aku mau jadi yang pertama dalam hal apa. Orang pertama yang ga bikin dia ga cuek lagi mungkin?

Enggak, enggak. Tetap cuek ya Zai. Tetap stay kalau aku bete. Tetap anggap gampang setiap yang aku curhatin.  Karena aku gamau kamu berubah jadi orang lain. Jadi bukan dirimu sendiri.

0 komentar:

Poskan Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com