Minggu, 05 Januari 2014

Bleeddddd!!!!

Hari Minggu adalah hari yang tepat untuk dihabiskan bareng adekku, Nanda. Walaupun kami sering berantem gara-gara hal kecil kayak siapa-yang-harus-mandi-duluan, aku-telponan-trus-dia-merasa-aktifitas-nyanyi-lagu-Korea-nya-terganggu, bisa dibilang kami kakak adek yang cukup harmonis. Gak jarang kami suka curhat tentang berbagai topik, tentang sekolahnya, tentang kerjaanku, tentang Chandra yang masih aja ngehubungin dia, tentang Zai yang cueknya bikin gregetan, tentang film Thailand, pokoknya banyak yang bisa aku obrolin sama dia. Sebenarnya dulu waktu jaman sekolah aku gak seintim (?) itu sama Nanda, ceritaan sih ceritaan tapi gak sampe terbuka banget. Aku gak pernah cerita detail apa yang terjadi sama aku, begitupun juga dia. Dulu aku ngerasanya dia masih terlalu kecil untuk tau masalah orang dewasa (mau muntah? silahkan) kayak aku, bisa diliat dari tanggapan sekenanya dengan apa yang aku curhatin. Sekarang semenjak aku kerja, semenjak aku setiap hari kecuali hari Minggu pulang sore, aku mulai ngerasa dia teman curhat yang oke juga. Dia jadi peka sama apa yang aku curhatin, ada respon yang baik meskipun kedengarannya sok dewasa dan rada mojokkin aku, dan rasa simpatinya nimbul gitu. Entah dia yang udah berubah atau dianya emang kayak gitu trus aku baru nyadar, aku gatau juga.

Topik yang lagi hangat-hangatnya kami obrolin yaitu tentang lagunya Eminem, judulnya Kim. Lagu ini gak sengaja ditemukan Nanda pas dia mainin hapeku hari Minggu kemaren.

“Lagu apa ini Ndese?” katanya sambil ngeliatin aku dengan tatapan bingung.  Dia langsung nyetopin lagunya, nungguin jawabanku.


“Lagu tentang ceweknya. Saya liat di blog itu katanya lagu yang menghina artis lain, saya kira ngehina Kim Kadarshian. Eeeh sekalinya pas liat liriknya tu aneh, nah saya tanya sama Zai trus dia bilang itu lagu buat ceweknya Eminem,, namanya Kim.” Jawabku datar.

Nanda langsung mutar lagunya lagi. Keliatan dari mukanya kalau dia kaget dengar lagu itu. Aku sih senyum-senyum aja, soalnya aku pertama dengar juga kaget sih. Sumpah ya, lagunya itu keras banget, bukan musiknya walaupun sebenarnya musiknya juga tapi yang paling bikin ini lagu dibilang keras yaitu gaya Eminem nyanyikannya, marah-marah gitu. Tapi keren, sumpah keren. Lagu yang berjudul Kim itu ceritanya tentang Eminem yang marah karena Kim berselingkuh, trus selingkuhannya itu tinggal di rumah Kim dan Eminem huhu gila ya. Eminem marah besar sama Kim, dia nyumpahin Kim gitu, trus ending-nya dia ngebunuh Kim. Aku masih ingat banget waktu pertama kali aku dengerin lagu ini, waktu itu di ruang CS sendirian dengerinnya pake headset volume maksimal. Sumpah merinding, Eminem ngerap dengan luapan emosi, ada teriakan-teriakannya juga, ditambah lagi sama liriknya yang  penuh sumpahan banget, memaki-maki Kim abis.  Aku sampe ngira ini lagu berdasarkan kisah nyata, beneran terjadi sama Eminem, tapi ternyata cuma berdasarkan fantasi liarnya aja. Lagu ini pernah dibahas di buku yang pernah kuceritakan di postingan Gila Marshall, tapi di buku itu lagu ini judulnya bukan Kim tapi apaaaa gitu aku lupa pokoknya terdiri dari tiga kata. Di bukunya itu ditulis Kim sempat marah besar Eminem nulis lagu itu, trus ternyata beneran Kim saat itu punya selingkuhan yang sekarang jadi suaminya dan seorang putra. Ditulis lagi kalau Christina Aguilera sempat ngina habis-habisan lagu Eminem itu.

Jadi akhir-akhir ini aku sama Nanda suka dengerin Kim. Trus konyolnya kami jadi suka ngomong “Bleeeedddd!!!” sebagai kata penyumpah kalau lagi kesal atau sekedar ngolokkin Khansa dan Tasya. Misalnya pas mati lampu, atau pas Tasya atau Khansa  gamau dipeluk, aku dan Nanda serempak bilang “Bleeeeeddd!!!”, biasanya maka bilang “Binalnya ay.”

“Bleeeddd!!” adalah lirik terakhir di lagu Kim, kesahnya si Eminem ngebunuh Kim sambil ngomong gitu. Eeeh gak terakhir-terakhir banget sih, soalnya habis itu Eminemnnya masih nyanyi reff-nya.  Gatau kenapa kami jadi suka ngomong gitu, pokoknya suka aja trus habis ngomong gitu kami ketawaan haha.

Nanda ada bilang, lebih tepatnya nanya, “Pas lagi ngapain ya enaknya dengerin lagu Kim? Masa pas cuci piring, pada pecahan ay piringnya.”  Waktu itu aku jawab, “Pas sebelum tidur.”, tapi nyatanya pas aku dengerin sebelum tidur aku malah gak bisa tidur. Didengerin pas lagi beraktifitas kayak baca buku, main hape, di motor, nungguin sesuatu, kayaknya gak pas, Kalau lagi dengerin lagu ini, apalagi pake headset, kayak lagi nontonin dua orang lagi berkelahi.

Lantas aku mikir, mengulang pertanyaan Nanda, bertanya ke diriku sendiri.  Perasaan di semua suasana lagu Kim gak enak didengerin. Kecuali di suasana saat kita ngerasa di lagu Kim itu ngewakilin perasaan kita banget, yaitu saat kita diselingkuhin.  Lagu Kim pasti bermakna banget buat kita, lagu Kim pasti betah kita dengarin terus-terusan, lagu Kim bikin kita ikut teriak-teriak trus nangis, lagu Kim bikin kita tambah sadar kalau diselingkuhin itu rasanya sakit banget, dan orang yang nyelingkuhin kita pantas buat ngedapatin yang lebih sakit dari yang kita udah rasain.

Ya, diselingkuhin itu sakit. Banget. Cuma orang bodoh yang bilang rasanya tidak menyakitkan, atau orang yang sebenarnya gak sayang sama pasangannya. Tapi menurutku kalau orang yang sebenarnya gak sayang sama pasangannya trus diselingkuhin sama pasangannya, dia mungkin aja bisa sakit hati meskipun gak seberapa besar.
Sekali lagi, diselingkuhin itu rasanya sakit. BANGET. Rasa tidak dihargai, rasa kita seolah makhluk paling jelek sedunia, rasa diacuhkan, rasa dianggap main-main, rasa dianggap bodoh, rasa--- Semua rasa yang jelek nyampur jadi satu. Rasa percaya dan ---tentu aja—rasa sayang yang selama ini ada sejak lama langsung nguap gitu aja.

Mungkin setiap orang yang pernah diselingkuhin ngerasain hal yang sama kayak yang aku tulis di atas, tapi tindakannya setelah diselingkuhin itu berbeda-beda. Ada yang langsung mutusin pacarnya, gugat cerai istrinya, Ada juga yang maafin pasangannya, ngasih kesempatan kedua. Ada yang ikut selingkuh kayak pasangannya juga, ceritanya balas dendam, dan akhirnya mereka putus gara-gara alasan sama-sama selingkuh. Dan ada juga yang ngebiarin pasangannya selingkuh.

Aku yakin rata-rata orang langsung mutusin pacarnya begitu tau kalau pasangannya selingkuh.  Kebanyakan,  termasuk Zai. Dia pernah bilang dia bakal langsung mutusin aku kalau aku nyelingkuhin dia. Dia juga bilang kalau dulu pas ngeliat mantannya yang nyelingkuhin dia, bawaannya pengen mukul aja. Waktu aku dengar dia ngomong semua itu aku ngerasa Zai jahat banget. Gitu-gitu kan mantannya pernah jadi orang yang dia sayang, pikirku waktu itu. Tapi kalau dipikir-pikir, trus aku bayangkan kalau misalnya Zai selingkuh, aku bakal langsung mutusin sih, terus kalau ketemu dia bawaannya pasti sangkal pengen nendang atau bisa aja lebih dari itu, mungkin aja ngelakuin yang kayak Eminem lakuin di lagu Kim. Bisa jadi.

Karena orang yang patah hati selalu melakukan hal yang bodoh, seperti yang dibilang di film Hello Stranger. Seperti yang Eminem lakukan. Seperti yang akan aku lakukan kalau seandainya itu terjadi, yang aku harap gak bakal terjadi.

Dadahhh. Selamat dengerin lagu Kim.


0 komentar:

Poskan Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com