Jumat, 02 Agustus 2013

Patroli Alay Trus Ketemu Alam

Two Is Better Than One. Judul lagu lawas  Taylor Swift ft. Boys Like Girls, yang nyempil di playlist hapeku tapi gak pernah kudengerin itu. Lagu yang sebenarnya enak tapi entah kenapa mungkin karena Taylor Swift kebagian porsi sedikit daripada Boys Like Girls makanya aku gak begitu suka. Lagu yang keliatannya bertema cinta-cintaan, ah udah pasti cinta-cintaan sih.

Oke, untuk postingan kali ini aku gak bahas tentang lagu Taylor Swift itu, tapi si lagu itu ada kontribusinya buat postingan kali ini. Bener kata dia dan Boys Like Girls, dua lebih baik daripada satu. Lebih baik lagi dua daripada rame-rame. Gak bisa dipungkirin, aku ini orangnya suka temenan sama satu orang yang bener-bener sahabat banget gitu. Bukannya gak suka banyak teman ya, cuman gimana ya, rasanya lebih intens sahabatan sama satu orang. Kalau jalan juga gitu, aku suka jalan bedua. Ada saat dimana aku dan Dita jalan bedua dan akrabbbb banget, atau jalan sama Dea, atau jalan sama Owi. 

Nggg Owi, nah kemaren tu aku ketemu Owi. Pulang kerja tu aku langsung cusss ke rumahnya, gatau kenapa aku kangen betul pengen ceritaan sama dia.  Dan akhirnya kangenku kesalurkan. Seru banget ceritaan sama Owi, Owi yang calon mahasiswi Unmul, Owi yang punya pacar baru namanya Taufik, Owi yang masih polos-polos nyablak kayak dulu, Owi yang perhatiannya setengah mampus, Owi yang urat malunya terancam putus, Owi yang melankolisnya sebelas-duabelas sama aku.

Gak cukup sampe disitu  aku sama Owi mutusin buat tarawih bareng. Habis maghrib dia ke rumahku, naroh motornya, dan kami jalan kaki menuju Islamic. Awalnya ke rumah Dea dulu sih ngajakin dia tarawih bareng, tapi Deanya lagi gak ada di rumah lagi kerja. Yaudah jadi kami ke Islamic tanpa Dea. Kami nyusurin jalan dengan setelan ibu-ibu pengajian sambil ngedekap sajadah dan mukena. 

"Cha Cha, kok jauh ya, perasaan kalo dari rumahmu deket deh."

"Memang jauh Owi huhu eh yakin gak ni kita shalat?"

"Gak yakin aku Cha, tapi pikir positif aja haha."

Akhirnya kami nyampe di Islamic Centre. Suasananya tampak lengang, hal yang gak biasa banget. Biasanya banyak amor-amor yang datang menuhin area Islamic, atau anak-anak esempe labil yang mau ketemuan. Apa karena malam Jum'at ya makanya pada gak adaan? Yang ada malah cowok yang nanya-nanya kami dimana tempat wudhu. Kirain orang iseng eeeh ternyata dia gak tau betulan katanya sih bukan orang Samarinda. 

Kami berdua pun shalat. Shalat isya. Udah isya doang huhu. Trus mutusin buat ngelilingin Islamic luar dalam depan belakang sepanjangan.

"Serius kah ini sajadah ditinggal?" 

"Iya ditinggal aja, oramg kita bentar aja kan?"

 "Ngg eh titip aja sama anak-anak itu, berani kah Cha kamu ngomong?"

"Berani Wi. Aku ngomong ya---"

"Eh ini Kakak yang kemaren tu kan?"

Seekor (?) anak kecil cowo lewat di depan kami dan nyambar omonganku. Disusul dengan dua ekor lain yang kayaknya seumuran dengan anak yang tadi.

"Kakak kemaren shalat disini kah?"

Owi dan aku saling berpandangan.

"Gak kok baru kali ini." jawab Owi.

"Ah Kakak yang kemaren ini! Kakak tinggal dimana?" tanya anak yang satunya lagi.

"Kakak orang kampung De, jauh dari Samarinda."

"Ah bohong, dua ribu dulu Kak!"

"Iya beneran, Kakak tu tinggal di desa, ada sawahnya warna hijauu semua bagus pokoknya." 

Si bocah kricikan itu nganga dengerin aku cerita. Owi ngakak guling-guling.

"Hahahah gak kok enggak kami orang Samarinda kok De, tinggal di Cendana aku. Eh kalian gak kemana-mana kan? bisa titip sajadah kah?"

"Mau kemana?" 

"Mau beli es, hausssssssss. Titip ya titip ya." Owi ngelus-ngelus lehernya.

"Mau Kak mau!!!" kata si anak baju koko coklat.

"Gak punya duit. Jagakan ya jagakan ya."

Kami pun melenggang pergi. Aku apalagi Owi iseng-iseng pengen ngeliatin anak-anak labil bemojokkan di sudut-sudut masjid atau anak-anak labil yang grasak-grusuk mau ketemuan. Kami ada nemu beberapa orang yang lagi sibuk menggerayangi hape mereka, yang kami duga banget itu mereka mau ketemuan. Kami cekikikan pas ngeliat dua cewek sama cowok yang kayaknya anak esempe ngobrol di tangga. Hampir semua area Islamic kami jabanin buat dikelilingin. Trus kami kembali ke habibat, mastiin kalau sajadah kami baik-baik aja dan gak dijadikan dadar gulung sama tiga kricikan yang udah kami kasih amanat tadi.

"Eh Cha mana anak-anak tadi?'

"Gatau juga, eh liat tu sajadah kita!"

Sajadah kami berdua tergeletak lemas di sudut dinding, dilipat dengan rapi. Perasaan pas kami tinggalin tadi, sajadahnya itu terbentang gitu aja di lantai. Tiga kricikan itu kah yang ngelipat, baik banget mereka. Eeh gak lama salah satu dari tiga kricikan itu datang, si anak cowok baju koko coklat. Aku sama Owi ngobrol-ngobrol sama dia. Anaknya baik, umurnya 11 tahun jalan 12, namanya Alam. Si Alam manis trus asik anaknya, dia cerita-cerita gitu soal dia sering shalat di Islamic jalan kaki dari rumahnya di Pasar Kedondong, soal dia suka sama salah satu cewe di Islamic itu yang akhirnya kami tau namanya Dea, soal---

"Yang itu tadi adek kamu? Pantesan mirip.."

"Mana mirip Kak!"

"Mirip kok tapi gantengan kamu masih. Eh kamu berapa sodara?"

"Aku, trus Dicky, trus Ramadhan, tru adek kembar cewe." 

"Wahhh rame ya, kamu anak pertama?"

"Iya, Mamak ada Bapak sudah meninggal."

Nyesss. Owi ngeliatin aku, aku ngeliatin Owi. Dengan tatapan yang sama. Alam tegar banget. dia ngomong kayak gitu dengan muka lempeng. Jadi trenyuh.

"Eh ku panggilin Dea nya ya! Dea Deaaaa Alam nya mau ngomong!" teriak Owi. Alam mukulin Owi pake songkoknya bertubi-tubi.

Si Dicky sama si anak satunya lagi gatau namanya siapa, datang. Si anak satunya itu ternyata sepupunya Alam. Nah mereka betiga pun berhadapan ngobrol-ngobrol sama kami. Lucu aja gitu mereka ngomongnya aneh-aneh, mulai dari sekolah, tentang Dea, macam-macam, trus si Dicky itu yang paling kecil di antara mereka, pas Owi nyuruh buat mijitin kakinya eeh si Dicky mau-mau aja trus senyum-senyum lagi. Pas Owi godain, "Kamu suka sama aku yaaaa?" si Dicky senyum-senyum dikulum haha. Anak itu cakep beponi jabrik gitu, kalau kakaknya yaitu si Alam itu manis ada gingsulnya gitu kalo gak salah. Ada berapa kali gitu aku nyubit pipinya haha mulai deh keluar naluri tante-tante girangnya bzzzz~ Trus ternyata yang ngelipatin sajadahku itu si Alam, yang ngelipat sajadahnya Owi itu Dicky sama sepupunya ckckck rapi juga ya.

"Eh kalian ada nomor hape gak?" tanya Owi dengan gaya premannya

"Ada kok ada tapi hapenya di rumah." jawab Alam kalem

"Yahhh gak inget nomornya kah?"

"Hehehe enggak hehehe." Dicky cengengesan.

"Eh pulangan yok Wi jam berapa ini sudah aku juga mau ketemu si anu tu udah nungguin dia."

"Mau kemana mau kemana?" Alam nyamber.

"Mau pulang, dia mau ketemu pacarnya. Dadahhhhh nanti shalat disini lagi yaa!!!"

"Dua ribu dulu Kak dua ribu!!!" 

"Nih nih nih." Owi ngeluarin uang seribu lecek dari kantongnya.Tiga anak itu berebutan, tapi akhirnya yang dapat si sepupunya Alam.

"Ih malas pulang sebenarnya, ya kan Wi... Eh nanti kita ketemu lagi ya!!!" 

Owi tos-tosan sama tiga anak itu. Habis itu aku langsung peluk gemas Alam mhuahahaha nah yang lain itu malah salim sama aku. Turun dari tangga mau pulang, Dicky ngedadah-dadahin kami dengan tampang cengengesannya. Kami ngedadahin balik dengan gaya norak.

Aku sama Owi seneng banget udah ketemu mereka, seru aja gitu, apalagi sama Alam. Aku yang dari dulu pengen banget punya adek cowok, jadi pengen banget punya adek kayak Alam. Dia itu walaupun masih kecil tapi keliatan dewasa gitu, gimana ya, gak pecicilan gitu jadi anak, trus gak nakal juga, dan tegar aja gitu waktu nyeritain soal bapaknya yang udah wafat, trus manis juga lagi aaaa Alam rasa mau kubawa pulang.

Pulangnya aku gak sempat ngobrol-ngobrol lagi sama Owi soalnya ada Zai yang udah nunggu. Sebenarnya sempat aja sih tapi Owi ni langsung pulang gitu, dia udah ditelponin sama Abahnya. Tapi gapapa sih, yang penting aku udah bisa ngabisin waktu sama Owi, teman gila-gilaan teman galau-galauan. Dan kalau dipikir- pikir sih kalau tadi gak cuma ada aku sama Owi aja yang ke Islamic, rame-rame gitu, pasti gak bakal seseru tadi. Pasti bakal yang komen "Ih ngapain ngobrol sama anak kecil!", atau "Shalat dah yok!", atau "Pulang nah ayo pulang bosen nahhhh." atau "Eh aku mau ketemuan sama anu nah temaninnnn.", mengingat kalau gak semua teman-temanku itu mau diajak begajulan, gak semua kayak aku dan Owi. Gak semuanya mau sok-sok tarawih padahal gak tarawih haha.

Two is better than one, apalagi kalau bareng Owi.  Huuffhh, jadi kangen sekolahan.















0 komentar:

Poskan Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com