Jumat, 23 Agustus 2013

Belum Tentu Setia

Niatan muliaku buat tidur cepat tadi malam batal gara-gara satu telpon dari nomor gak dikenal nelpon ke nomor mamaku. Rencananya selesai aku telponan sama Zai, aku mau langsung tidur, aku gak mau aja ketiduran lagi di kerjaan dan ngigo dannn jadi bahan hujatan bubuhannya. Tapi sebelum aku merebahkan badan kurusku dan mejamin mata, aku turun ke bawah dulu buat ngambil buku pink lecek, mau ngelakuin ritual sebelum tidur yaitu nulis-nulis gak jelas. Nah Mamaku tu baru pulang dari yasinan, trus hapenya berdering tanda telpon masuk. Dengan suara soak ala ibu-ibu cerewetnya, Mamaku ngangkat telpon itu.

"Ini Mamanya, ini nomor Mamanya--- eh ini siapa?"

Aku langsung ngerebut hape dari Mama. 

"Ha-halo?"

"Iya, ini dengan Hairunnisa ya?"

"I-iya bener. Ini siapa ya?"


"Ini SIM sama STNK nya ketinggalan di ATM, ngerasa kehilangan SIM sama STNK kan?"

Refleks aku lari ke meja belajarku dan ngerogoh dompet dari dalam tas.

"Be-be-bener, hi-hiilang..."

"Saya antar ya, alamatnya di Cendana kan?"

"I-iya. Ini saya datangin kesitu aja ya?"

"Gak usah, ntar saya kabarin kalau sudah sampe di Cendana."

"Oh yaudah ma-makasih ya."

Shock. Teduduk. Gak habis pikir.

Kok bisa sih itu SIM sama KTP jatoh? Kok aku ceroboh banget? Kok aku gak ada ngecek pas mau keluar dari ATM? Kok giliran kakiku udah gak jatoh-jatoh lagi ini malah dua barang berharga itu yang jatoh? Kok orang itu baik sih mau ngembalikan SIM sama STNK ku?


"Bisanya tunah jatoh? Icha icha, kalau nya gak ada yang nemukan SIM sama STNK nya, kamu gak bakal sadar tu kalo itu hilang! Anak ni heh ada-ada aja, kalo ku sita motormu!!!!"

Mulai, MULAI! Ayat-ayat murka mulai mengalun dari bibir Mama. Aku yang dari tadi teduduk sontak nyandar ke lemari di belakangku. Diam terpaku. Menjadi pendengar yang baik buat omelan-omelan Mama.

"Kayak gituan kada beingat, pacaran maka nomor satu!"

What the-- isss aku paling kesel sudah kalau Mama ni nyambung-nyambungin ke pacaran aaaa!!!! Kesel pengen nyumpah pengen bantah pun mulai nimbul, tapi akhirnya aku milih buat mikir-mikir lagi sih, itu dia nelpon ke nomor Mamaku soalnya STNk ku itu atas nama Mama, pake nomor Mama, nah coba kalau atas namaku dan dia nelpon ke nomorku, mungkin Mama gak bakal tau soal ini huhu u,u

Sementara Mama dan Kak Fitri ngomel-ngomel, aku berulang kali nelponin ke nomor yang nemukan SIM sama STNK ku itu. Aku maunya aku aja yang datangin, gak enak gitu dia yang nemukan dia juga yang ngantar. Tapi gak diangkat-angkat, mungkin lagi di jalan.

Ehh gak lama itu nomor nelpon, dia nanya gang 8 itu dimana. Nah yaudah jadi kujelasin lok, trus kubilang tunggu depan gang aja. Mama marah pas aku mau ngambil kunci motor, dibilangnya jalan kaki aja kesananya. Ya ampun Mak huaaa. Mama bilang lagi, "Suruh dia masuk gang Cha!" Aku pun nurut hh bener-bener gak tau diri ya udah dikembalikan juga. Nah aku pun nunggu di depan langgar dekat rumahku. Tampak dua orang beboncengan bemotoran, mas-mas gitu kayaknya seumuran sama Kak Kris. Setelah dai ngasihkan dua barang binalku itu aku langsung ngucap terimakasih, dan mereka berdua langsung ngegeber motornya, kelihatan banget lagi buru-buru. Nggg atau lagi ketakutan gara-gara ngeliat aku yang rembes rambut berantakan eyeliner behamburan kali yaa.

Aku senyum-senyum kijil nenteng STNK sama SIM ku pulang ke rumah.

"Cha, kamu gak kasih uang kah orang tadi?"

"Enggak, tadi juga dia buru-buru banget gitu Mak..."

"Ih gak enak Cha. Tapi jar Kakak -panggilan buat Kak Fitri- nanti tersinggung kalau dikasih uang.. Eh Cha telponin orang atdi pang bilang makasih."

Aku ngasihkan hape Mama ke empunya. Gak lama dia ngobrol sama orang tadi, bilang kalau tadi gak smepat ngasih uang bensin. Huhu moga orang itu ikhlas ya uu baik banget deh tu orang :) Ya llah  gak lagi dah aku ceroboh sembrono kayak gitu ya allah ampunnnnnnnn.

Oke, udah ya tentang jatohnmya dua barangku. Sekarang aku cerita soal nggg soal Ani deh. Beberapa jam yang lalu dari peristiwa SIM dan STNK jatoh, tepatnya siang tadi. tepatnya pas cap tiga jari dan ngambil ijazah. Kelar desak-desakkan di raung rapat bareng anak-anak SMK 1 lain, aku dan Ani duduk di depan ruang TU. Ani dengan minuman teh bersodanya dan aku dengan teh kotak plus makoroniku. Kami ngobrol panjang, ngobrolin apa aja, sampe akhirnya dia cerita tentang hubungannya sama pacarnya, yang udah kandas. Aku hampir nyemburkan teh kotakku ke mukanya waktu dia cerita itu, cerita yang gak perlu di-share disini ya huhu. Intinya mereka udah putus. Ya, mereka. Pasangan romantis yang udah lama sama-sama. Yang tegar banget bertahan dengan jarak jauh, Ani di Samarinda sementara pacarnya di Malang dalam rangka kuliah, tapi sekarang pacarnya ehem mantannya itu udah balik ke Samarinda sih. Yang sukses sempat bikin aku iri kalau ngeliat foto-foto mereka dan denger cerita Ani tentang acara berdua mereka.

Sambil mosting ini, aku keingatan muka Ani yang nahan nangis tapi lebih mirip nahan pipis itu. Aku keingatan pemiikiran naifku beberapa bulan lalu.

Aku pikir yang romantis itu pasti setia. Aku pikir yang perhatiannya selangit itu pasti setia. Aku pikir kalau ketemu setiap hari, hubungan bisa bertahan. Aku pikir kalau  selalu cemburu itu tanda sayang. Aku pikir kalau cowok itu nangis, berarti dia gak mau banget kehilangan kita. Aku pikir----

Belum, belum tentu. Gak semua cowok dengan kriteria di atas, itu setia. Dan belum tentu juga, cowok yang punya sifat kebalikan dari yang di atas itu gak setia. Belum tentu.

Ani, dulu kamu yang sering ngomong ini ke aku, tapi sekarang giliranku ya.

"Yang tabah ya. Kamu pasti bisa move on. Pasti."

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com