Selasa, 20 Agustus 2013

Sebenarnya Bukan Kaki, Tapi Hati Ini

Tanpa basa-basi, langsung aja ya, aku jatoh lagi.

Yap, LAGI. Kali ini aku gak jatoh dari motor, tapi dari tangga loteng rumahku. Kejadian hari Kamis kemaren, pas pagi kan Mamaku teriak-teriak ngebangunin, nah setelah --kalau gak salah-- teriakan ketiga, aku akhirnya bangun. Dengan langkah terseok-seok aku keluar dari kamar trus turun ke bawah dannnnn jlebb aku gak sadar ngelangkahin tiga anak tangga sekaligus ehhh akhirnya jatoh deh. Sempat teputar-putar gitu beberapa saat, refleks kugunain kaki kananku jadi pijakan, eh tapi tetap jatoh sih. Nah kaki yang jadi pijakan itu jadi korbannya, jadi bengkak dan sakit banget. Tapi pas dibawa mandi sebelum berangkat kerja udah gak sakit lagi.



Pas siangnya, kakiku mulai nyut-nyutan, trus sepatu hak tinggi yang kupake kayak sesak gitu dipake, padahal di kaki sebelahnya enggak. Aku tetap paksain pake sepatu tinggi, kakiku tambah cenat-cenut, maka jalan pincang-pincang lagi asli eh egepe dah user-user pada ngeliatin trus nyangkanya aku baru pertama kali pada hak tinggi. Karena udah gak tahan lagi sama nyeri yang makin membinal, aku langsung lepas itu sepatu dan mutusin buat nyeker.

"Pake sepatu teplek aja Cha. Ada bawa sepatu kan?" saran Kak Maya.

Oh iya, bener juga. Sesuai saran Kak Maya atau lebih tepatnya perintah Kak Maya, aku pun pake sepatu teplek. Walaupun kakiku masih aja nyeri tapi mending lah daripada pake hak tinggi atau nyeker.

Semakian sore kakiku semakin bengkak. Mulai timbul kecemasan ini aku pulang gimana. Aku sempat minta tolong sama Zai buat jemput aku sama temannya jadi dia bawa motorku nah pulangnya dia sama temannya tapi dia gak bisa. Mau minta jemput orang rumah yang ada aku diomelin. Yaudah jadi aku pulang sendiri. Pas di lampu merahnya ituloh aku gak nurunkan kaki soalnya kakiku sakit banget pas pijak ke tanah. Nyampe rumah aku langsung turun dari motor dan tepincang-pincang masuk ke rumah huhu. Untungnya langsung diurut gitu deh sama Mamaku tercintrong yang tumben baik dan perhatian sama anaknya. Habis itu aku minum obat pereda nyeri. Besoknya, yaitu hari Jum'at, aku gak turun kerja. Kakiku makin binal aja bengkaknya hhhh.

Alhamdulillah sekarang udah sembuh sih, mulai senin kemaren aku udah masuk kerja lagi. Bubuhannya pada nanyain "Gimana kakimu Cha udah sembuh kah?" bertubi-tubi. Dan Max bertubi-tubi juga ngolokkin aku pas aku ceritain kronologi jatohnya aku dari tangga hhh kampret!!

Kayaknya kakiku harus diselamatin atau ditumpengin atau disesajenin eeh itu musyrik atau didoain kali ya. Aku berharapnya sih ini jatoh yang terakhir sumpah heh kalau dalam dekat-dekat ini aku jatoh lagi gatau lagi dah gimana nasib kakiku. Ini aja udah banyak bekas luka di sekitar lutut huhu nanti tekurang deh tarif mangkal gueh huaaaaaaaa.

Eh tapi yang paling penting sih aku berharapnya aku gak jatoh cinta lagi. Eh, jatuh cinta. Jatuh cinta lagi. Gatau kenapa, aku sendiri gak habis pikir kenapa aku bisa berharap gitu, berharap bukan cuma kaki ini yang gak jatoh lagi, tapi hati ini. Pokoknya aku berharap. Titik.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com