Jumat, 09 Agustus 2013

Kayaknya Harus Ke Tukang Urut

Akhir-akhir ini aku lagi kepincut sama Nate Ruess. Orang itu lagi bengal-bengalnya bikin aku kesengsem, senyum-senyum gigit bibir, sampe teriler-iler mimpiin dia.

Siapa tu Cha? Pacar baru?

Itulohhh, frontman-nya Fun, band dengan lagu We Are Young-nya. Lagu yang udah lama sih, lagu yang aku juga gak begitu suka, tapi aku suka sama Fun apalagi sama Nate Ruess gara-gara dengerin lagu Just Give Me A Reason, dimana dia featuring sama Pink. Iseng-iseng aku download lagu-lagunya Fun eh jadi keranjingan dengerinnya. Tampangnya sih biasa aja, tapi suaranya itu loh, kayak cuma dia aja yang punya suara kayak gitu. Adam Levine juga gitu, suaranya beda sendiri, iihhh pokoknya mereka berdua tu unik gitu suaranya. Gaya nyanyinya tunah juga gak kalah unik, betah aja aku melototin dia yang kalo nyanyi sampe tetunduk-tetunduk tebungkuk-tebungkuk. Lagunya keren-keren, apalagi yang Carry On sama yang Some Nights. Aaaaaa Fun aaaaa Nate Ruess!!!!


Eh ngomong-ngomong soal Fun, lebaran hari kedua ini bisa dibilang fun sih. Saking fun-nya sampe harus luka plus memar. Bingung? Gini ni ceritanya...

Hari ini tu aku, Ikhsan, Chintya, sama Wahyu ke rumah Owi. Ngumpul di rumahku dulu. Denada gak bisa ikut karena dia lagi ke tempat keluarganya. Dina diajakin gamau tanpa alasan. Dea udah masuk kerja. Oke gak masalah sih cuma berempat. Nah kami tu janjian jam sepuluh eehh jam sebelas baru mereka muncul.

"Lama di rumah Wahyu tadi dia pilih-pilih baju, mana banyak keluarganya lagi." Ikhsan membela diri.

Aku ngangguk-ngangguk maklum trus mempersilahkan mereka masuk. Kelar makan (baca: ngerampok isi toplesku) minum dan ngeghibah, kami bergegas menuju ke rumah Owi. Ikshan di depanku dan Wahyu Chintya di belakang. Seperti biasa kalo ada nemu kaca jendela rumah orang yang rada gedean, aku pasti gak bisa nahan hasrat buat ngaca, dan pas lewat rumah orang belum keluar gang tu aku ngaca gitu di jendelanya. Pas ngadap ke depan eeehhhh....

Brakkkk!!!! Brukkk!!!!

"Aduh tolong eh!!!!!"

Gak sengaja (yaiyalah gak sengaja!) aku nabrak tiang listrik di depanku, dan jatoh dengan posisi miring ke kanan tetindih motorku. Konyol abis deh konyol abis, mana banyak yang ngeliatin lagi tapi cuma ngeliatin aja gak ada yang nolongin. Dengan posisi masih ketindih motor, aku ngeliat Ikhsan yang turun dari motornya dan langsung ngehampirin aku buat bantu berdiri. Gak lama Wahyu bedirikan motorku sementara Chintya ngeliatin aku dengan tatapan ngeri atau lebih tepatnya tatapan ya-ampun-Icha-gak keren-banget-sih-nabrak-tiang-listrik.

"Hahahaha kok bisa Cha? Kamu ikut aku sudah Cha. Sini ku antar motormu."

Akau nyerahin kunci motorku ke Ikhsan.

"San masuk aja ke rumahku gak dikunci kok itu ada Nanda juga."

Sementara Ikhsan ngantar motor, Wahyu sama Chintya sibuk ngetawain aku. Aku sih biasa aja, cuman kakiku ini rasanya sakit banget trus sikutku bedarah dagingnya kayak tekoyaak, padahal aku pake baju lengan panjang. Trus aku juga takut kalau bakal kena omel Mama, mengingat kalau kemaren lusa pas hari Rabu aku juga jatoh.

Kalo itu sih ceritanya gini, kan aku mau berangkat kerja lok, hujan gitu jalanan pada banjir gitu. Pas di daerah seberangannya Pasar Segiri ngg jalan Soetomo kalo gak salah aduh gimana sih Chaaaa orang Samarinda gatau jalan Samarinda, aaaaa lanjut jadi pas disitu lumayan macet sih trus aku lewatin aja jalan yang ada banjirnya ku kira itu jalan mulus eh ternyata ada lobangnya dan brakkkkk aku jatoh dengan posisi ke kanan tetindih. Dan bungulnya aku nangis aja di tengah jalan aku jatoh itu, sampe ada dua cowok bekacamata nolongin. Ada polisi juga yang ikut nolongin, trus ngasih wejangan cara bermotor yang baik.

Aku sempat dikiranya ditabrak sama dua orang yang nolongin aku itu hahaha padahal jatoh sendiri malunya u,u Pas polisinya itu pergi, si dua orang itu gak ikut pergi, malah nanyain aku macam-macam, ngajak kenalan juga -_- Yaudah karena dia udah nolongin aku jadi ku jabanin aja, dia nanya aku mau dimana kujawab mau berangkat kerja, dia nanya kerja dimana aku jawab aja di NCC, eeeh salah satu dari mereka itu bilang mau servis hapenya. Trus parahnya minta nomerku segala, kau udah bekelit sih eeh tapi dia langsung kasih nomernya ke aku  suruh aku miscall. Yaudah ay aku nurut.

Yang nyuruh aku miscall itu namanya Agung satunya namanya Bayu. Nah udah kan akhirnya aku pergi deh menuju NCC. Gak luka parah sih cuma lecet di mata kaki sama lutut, nah motorku ini lecet-lecet di sebelah kanan, seolah melengkapi lecet di sebelah kiri karena aku jatoh pas mau ke Jessica Waterpark. Oke gapapa Cha gapapa aaa tapi itu orang yang si Agung itu sms aku nanya gimana keadaannya Cha yaudah kubales. Eeeh malah keterusan sampe malam dia sms aku terus -_-

"Cha, ini kuncinya. gak berani aku masuk nanti dikira maling." kata Ikhsan sambil ngos-ngos an. 

"Yeee orang gapapa aja tu! Eh muka memang udah kayak maling sih, maling hatiku hahaha."

"Hakhakakhak eh Cha stang kanan miring tu, miring dikit sih."

"Ohhh, udah kamu baikin?"

"Hahaha emang kayak stang sepeda bisa dibaikin sendiri!"

Mampus. Ngedenger Ikhsan sama Wahyu ketawa, duh makin mampus. Bakal ketahuan deh ini aku jatoh aaaa!!!!

"Isss gimana nih Chint kalau kuncinya kubawa nanti Mamaku curiga Chintttt aku takut nah kayak apa?"

"Bilang aja kebawa tetaroh di kantong celana gitu Cha." Chintya ngasih saran yang rada nenangin aku.

Jadi kami melanjutkan perjalanan. Aku ikut Ikhsan, aku dibonceng sambil megangin tangan kanan yang luka-luka. Kakiku juga sakit kayaknya lecet lagi. Sampe di rumah Owi, kami gak langsung masuk ke dalam rumahnya. Berhubung Owi masih ada tamu, jadi kami ke warung terdekat dulu buat beli hansaplast. Balik ke rumah Owi aku langsung dihujat gara-gara insiden nabrak tiang listrik itu huhu Owi pake laporan sama Mamanya lagi.

Sebelum aku ngehujat balik, tau-tau Owi langsung persilahin masuk dan nyajiin banyak makanan yang salah satunya itu ada es krim aaaaa niatan awalku akhirnya gak terlaksana huhu tau aja Owi ni aku gila es krim. Aku, Owi, Chintya. Ikhsan dan Wahyu ngobrol ngalor ngidul panjang beolokkan, seru banget deh udah lama gak kayak gitu. Nah habis buan cowoknya shalat Jum'at, kami rencananya mau melancong ke rumah Puji.

Sesuai rencana, habis Ikhsan sama Wahyu shalat jum'at, kami cuss eh tapi hujan. Sempat kepikiran bakal di rumah Owi sampe sore tapi alhamdulillah hujannya bereda. Sayangnya Chintya sama Wahyu gak ikut karena masih ada urusan, jadi aku Owi sama Ikhsan aja yang kesana. Ke rumah Puji dari jam satu sampe jam tiga. Pulang dari rumah Puji gak langsung pulang sih, kami ke SCP.

Awalnya mau foto di M Studio eh tapi tutup, yaudah terpaksa foto di Amazon. Ya ampunnnn antrinya leh, aku sama Owi sampe harus jaga di sisi kanan photobox-nya sementara Ikhsan berjaga di sebelah kiri. Lamaaaaa banget, maka banyak anak-anak esempe yang pake baju chiffon (bener gak ni  tulisannya?) gak belengan trus pake tas yang rantai-rantai gitu ditambah polesan make-up di wajah kayak tante-tante senang ikut ngantri. Setelah melewati cobaan-cobaan tersebut akhirnya kami foto dan voilaaaaa!!!!!!!!!!


Udah puas haha hihi di Amazon, kami ke Ramayana buat nyari Jannah yang katanya kerja disitu. Iseng-iseng foto-foto juga, gila juga eh Ikhsan tu mau aja diajak foto gajelas sama kami.

Kami bertiga muterin area pakaian wanita, berusaha nyariin Jannah. Jadi ngerasa kayak  aku ini Panda trus Ikhsan Mandala-nya trus Owi itu klien kami yang nyari ibunya yang dari kecil udah ninggalin dia bernama Mbok Jannah dan jadilah reality show Termeler-Meler. Eeh lama-kelamaan kami nyampe di area pakaian dalam, di beha-beha gitu, aku ngeliat muka Ikhsan jadi rada memerah. Kami ngeliat sosok cewek berbaju hijau tosca berjilbab lagi duduk nganuin beha-beha yang dibungkus dalam satu buntelan plastik.

"Kayak denger suara Jannah... Eh Cha coba liatkan itu Jannah kah bukan." perintah Ikhsan.

Sesuai perintah sang mantan ketua kelas, aku nyamperin cewek berjilbab itu. Sambil sok pilah-pilih beha, aku nyelidikin itu cewek, dan ternyataaaaaa----

"Wahhh Jannahhhh!!!!!!!"

"Eh Cha ngapain kamu? Sendirian aja kah?" sapanya, yang lebih mirip kayak hansip mergokin maling jemuran.

"Sama Owi sama Ikhsan. Ehhh buannyaaaa, sini sini iya Jannah beneran ini!!"

Owi dan Ikhsan lari-lari kesenangan. Trus kami ngobrol-ngobrol deh sama Jannah tapi bentar aja soalnya keliatannya dia lagi sibuk banget. lagian Ikhsan juga udah ngerengek-rengek minta hengkang, dia maLu jar udah cowok sendiri trus di tempat jualan beha pula haha alah padahal senang aja tu palingan.

Perjalanan selanjutnya yaitu datangin Yuni, yang juga kerja di Ramayana tapi beda lantai. Kami turun ke lantai dua, kembali nyari-nyari kayak ayam nyari induknya. Dan gak nyangka ternyata kami ketemu Yuni, dia teriak kegirangan gitu pas ngeliat Owi yaudah aku Owi sama Ikhsan ikut teriak kegirangan juga. Yuni gak berubah, masih bawel aja kayak dulu, tambah bawel malah. Kami ceritaan lama, lebih lama dari pas sama Jannah. Seru banget rasanya gak mau pulang tapi berhubung udah sore kami kepaksa hengkang deh dari situ.

Hari ini seru banget deh. Tambah seru soalnya Zai ke rumah mhuhahaha dia sok-sok an gitu tanpa disuruh datang-datang langsung mohon maaf lahir batinan sama Nanda. Gak lama pas Bapakku keluar eh dia langsung nyosor mohon maaf lahir batinan, sama Mamaku juga gitu.

Yang anehya, menurutku aneh sih, Nanda mau ngobrol sama dia, pas aku ke dalam, mereka berdua ngobrol soal memory card kah kalau gak salah. Pemandangan yang langka, mengingat Nanda itu gak pernah mau akrab sama anu-anuku dulu, jangankan ngobrol, nampang di depan rumah aja gak mau, di dalam aja maunya. Nanda juga ada bilang ke aku,

"Kau tu kayaknya bahagia sama si Zai ya Ndese." dengan muka lempeng. Tumbenan dia ngurusin kehidupan percintaanku.

Nah, sekali lagi, hari ini seru banget. Fun, kayak band kesukaanku sekarang. Sakin fun -nya sampe harus luka dan memar, ini memar di kaki biru-biru gitu huhu pas malamnya baru kerasa nyerinya, kalau kata orang Banjar sih keselahu.

Dan kayaknya aku harus ke tukang urut deh soalnya nyeri gila huaaaaa. Bukan cuma aku aja sih yang harus ke tukang urut, Mamaku juga tu harusnya, mulutnya harus diurut maksudnya haha. Mama marah besar pas tau atau lebih tepatnya pas aku ngaku kalo aku jatoh.

"Mak, Icha mau buat pengakuan."

"Pengakuan apa, kamu mau kawin kah?"

"Bukan Mak itunah--"

"Kamu hamil?"

"Bukan!!!!! Anu Mak Icha jatoh lagi."

"Ohhh."

"Setang kanannya miring Mak."

"Hah? LAH KAMU INI JATOH TERUS GIMANA SIH? JATOH LAGI JATOH LAGI GAK USAH BEMOTOR SEKALIAN!!!!!"

Yaudah ay aku ceritain aja kronologisnya kayak gimana. Giliran telingaku yang keselahu gara-gara diomelin sepanjangan malam. Sumpahh deh mau ku sembunyikan gak cerita ke Mama gak enak, beban banget soalnya stang ku gak bisa bohong tu, kalau stangnya gak berubah bentuk gitu palingan aku gak bakal ngaku.

Udahan ya, selamat lebaranan.

0 komentar:

Poskan Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com