Sabtu, 11 Mei 2013

Mogok Mikirin

-- Tell me, you never leave me. And I'm not crazy. And ths is really happening.--

Malam ini aku ngamar dengan lagu-lagu Taylor Swift. Jujur aku lebih suka lagu-lagunya di album Fearless ketimbang di album terbarunya, Red. White Horse sama Teardrops On My Guitar jadi favoritku, dan yang sekarang lagi kuputar berulang-ulang. Ditambah dengan satu lagu judulnya This Is Really Happening, gatau sih itu lagu dari album mana. Yang jelas ketiga lagu itu dengan setianya nemanin aku selimutan sambil mosting ini. Ketiga lagu itu gak mogok bersenandung memanjakan telinga, gak kayak motorku tadi siang.

Oke, aku mau cerita soal Scoop. Tadi pagi tadi siang malam ini dia berulah.
Pas pagi tadi aku berangkat sekolah bareng Nanda, aku mau ambil tiket seminar psikologi yang diadain di Auditorium Untag hari Minggu, ngambilnya sama Bu Erna. Baru aja nyium aspal luar gang, eehh tiba-tiba gak ada angin gak ada hujan tu motor mogok. Distarter gak mau jalan, gak mau nyala, gak mau idup, gak mau-- Aku sama Nanda selaku anak cewek yang buta masalah motor otomotif atau apalah jelas kelabakan. Untungnya ada Pakde Suprat, tetangga dekat rumah yang kebetulan lewat mau nolong kami. Beliau ngengkol terus-terusan, lumayan lama sih, bingung juga ini. Aku kasian sama Nanda aja pang telat dia pasti udah jam setengah delapan lewat, kalau aku sendiri mah nyantai aja. Sudah diengkol motornya mau nyala, aku pun ngucap terimakasih sambil nunggangin motornya, eeh langsung temati dia! Sialan!!!! Starternya oon ni!! Yaudah ay dstandar dua lagi trus diengkol lagi, kalut lagi. Motor pun kembali cetar membahenol pas digas. Aku senyam senyum najong naikin motornya. 

"Makasih ya Pakde."

Aku udah siap wal'afiat mau cus. Pas Pakde ngelepas tangannya dari starter dan taddaaaaaa si Scoop mati lagi!!! NICE!!!!

Pffftt back to engkol

Dalam hati nyumpah nyerapah deh. Nanda pasang tampang datar padahal aku tau aja dalam hatinya ketar ketir mikirin hukuman apa yang bakal dia dapat dari Pak Robin karena dia telat.
Akhirnya motornya beneran mau nyala, kata Pakde gara-gara gasnya kerendahan. Sempat kepikiran sih mau bawa motor ngebut-ngebut ala amor tapi sayang gak ada bakat hahaha.

Alhamdulillah aku sama Nanda nyampe ke sekolah dengan keadaan utuh. Cuman pas mau ke parkiran tiba-tiba si Scoop mogok lagi, asemmmm nanggung banget mogoknya, kepaksa deh bawanya digeret-geret uu

Aku janjian sama Owi mau ngambil tiketnya. Tapi Owi ni belum datang-datang. Pas mau smsin, eh ternyata aku inget hapenya tu sama Nanda, tadi pas di jalan aku minta tolong dia pegangkan hapeku sekalian balaskan sms Owi. Aku langsung bangkit dari dudukku trus masuk ke dalam area sekolah eeeh ada Pak Robin beserta sekutunya lagi manggang anak-anak yang telat, eeh karena cuacanya gerimis jadi bukan manggang tapi ngegerimisin anak-anak yang telat, termasuk Nanda. Pak guru yang setengah botak itu tiba-tiba ngeliat ke arahku yang lagi berdiri di depan gerbang mau masuk. Beliau ngelambai-lambaikan tangannya manggil-manggil aku.

"Saya kelas tiga Pak!" kataku sambil mengacungkan jari tengah, eeh ketiga jari.

Asemmmm kutu kupret macan tutul kuda laut gimana ini mau ambil hape, gak mungkin kan aku nyelonong masuk trus ambil hapeku dari Nanda yang lagi dihukum. Mana Owi ni belum muncul-muncul lagi batang hidung mancungnya. Jadilah aku  mondar-mandir depan gerbang celingak-celinguk. ada beberapa guru pada aku pada gak kenal mukanya, kayaknya guru-guru dari sekolah lain. Mereka ngeliatin aku dengan tatapan ini-anak-beneran-anak-sekolah-atau-satpam-sih.

Aku mutusuin buat berdiri di depan gerbang, jadi patung selamat datang, sukur-sukur ada adek kelas yang bisa dipalak trus uang sangunya melayang ke kantongku tersayang mhuahahaha. Eh yang ada aku malah didatangi Pak Robin. Dengan tongkat yang rada-rada mirip sama punyanya tokoh Allison Dubois di serial Medium di channel Syfy, Pak Robin berjalan ke arahku sambil menatap dengan seksama.

"Saya kelas tiga Pak!"

"Oh kelas tiga, ada urusan apa kesini?"

"Anu Pak, mau ambil tiket seminar sama Bu Erna."

"Ohhh gitu, kalau begitu mau gak bantu saya membimbing adek-adekmu yang terlambat itu, mengomandoi bersih-bersih?"

Hah? 

Apa? 

Mau gak jadi pacar Bapak? 

Eh mau gak bantuin ngehukum anak-anak unyu itu bersih-bersih sekolah yang udah bersih ini?

"Enggak Pak makasih, saya lagi nunggu teman saya ini."

"Oh yasudah kalau tidak mau."

Bapaknya pun melenggang pergi. Yeee ngambek ni yeeee~

Aku langsung ngacir ke parkiran, takutnya nanti giliran Bu Mur lagi yang datang nyuruh gantiin dia ngajar huhuhuhu.

Terlihat Bu Erna dan Bu Yayuk keluar dari ruang TU. Sempat ragu sih mau negur, ini beneran Bu Erna apa bukan ya, jujur deh rada lupa gitu mukanya Bu Erna huhuhu baru aja dua bulan gak sekolah aktif. Aku sontak nanya ke Bu Erna perihal tiket seminar, jawabnya ambil sama Pak Robin soalnya Ibunya mau ke SMAN 1. Dzeeegghhhh ketemu lagi sama Bapak Peduli Kebersihan itu~

Nungguin Owi sampe jam setengah sembilan.Ada Mira yang jadi teman ngobrol dan bikin aku jadi gak sempat membatu hoho. Trus Owi dateng, trus kami nongkrong di kantin, trus ambil tiket, trus pulang.

Nah ham pas mau pulangnya masih di parkiran sekolah, si Scoop pujungan lagi. Gak lama sih, tapi pas di daerah Pasundan hhh mogok lagi gak mau distarter sialannnn. Padahal cuma berhenti buat balas sms. Alhamdulillah Allah tu masih baik aja sama aku mhueheheh motornya mau nyala dan syukurlah aku bisa nyampe ke rumah Kak Fitri tanpa harus geret-geret motor. Tapi ini motor masih gak mau nyerah juga ngerjain aku, pas di lampu merah RE Martadinata tiba-tiba mogok lageeeeeee. Aseam jawa sambal terasi!!!! Sampe lampunya  berubah jadi hijau pun tetap gak mau nyala motornya. Untungnya aku gak ada diklaksonin orang atau diteriakin. Kak Fitri cukup sabar dan tahan malu aja turun dari motor sementara aku dengan sepenuh hati ngegeret motor menepi ke pinggir dan menstarter motornya. Di nyala lampu merah kedua alhamdulillah mau nyala. Aku bawa motor dengan hati-hati pelan gitu, kayak anak SMP baru belajar naik motor, sampe-sampe takut mau ngerem takut mogok lagi u,u

Sampe rumah Kak Fitri ceritain soal mogok-mogokkan tadi itu. Mama ngelarang aku buat datang ke seminar besok, kalau mau naik angkot aja. Isss Scoop T.T

Isss tapi gapapa dah. mudahan aja Senin bisa dipake soalnya aku mau berbrontosaurus, kasian nah belum ada nonton film yang udah tayang di bioskop tanggal 8 Mei kemaren. Kebetulan juga besok Bapak pulang ke Samarinda, dalam rangka ngehadirin acara hantaran Cindy-Cindy itu. Oh iya aku belum ada cerita ya kalau hantarannya tu dilaksanain besok di rumahku, kalo resepsinya di rumah Om Hadri, gak jadi di rumahku. Nah jadi tadi tu orang EO nya ngedekor ruangan buat hantaran, trus tetangga pada bingung ini siapa yang mau nikah, Elok datang-datang pulang pas sebelum masuk rumahnya dia ngeliat ke arah rumahku nganga gitu haha. Kata Mama orang-orang ngiraya yang mau nikah tu aku ckckck sembrakangan --"

Udahan ya tentang mogok-mogoknya. Aku mau mogokin lagu Taylor Swift ini nih, ganti sama lagunya Rihanna yang Stay. Doain ya mudahan besok Bapak gak sibuk trus sempat bawa motorku buat diservis. Aku sebenarnya mau sih bawa servis sendiri tapi Mama ini loh paranoidnya ampun dah stadium empat, antara gak percaya aku bisa sama takut aku mogok di jalan gak ada yang nolongin. Intinya aku gak mau si motor mogok. 

Eeeh tapi aku mau kok kalau mogok mikirin Zai, sehariiiii aja gak cemas gak kangen gak kepikiran gak bertanya-tanya dia lagi apa sekarang. Sehariiii aja gak mikir berlebihan. Sehariiii aja mogok berpegang pada kalimat "girls over think boys never think". Sehariiii aja mogok mikirin kamu Zai.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com