Jumat, 24 Mei 2013

Lulus Tanpa Pilox

Tradisi adalah kepercayaan dan ritual turun temurun dari nenek moyang dan dilaksanakan secara rutin tergantung dari masing-masing daerah tradisi tersebut berasal. Bersumber dari mitos legenda dsb, ada yang wajar ada yang engga. Contoh tradisi yang gak wajar yaitu tradisi menjatuhkan bayi dari menara setinggi 15 meter. Tradisi yang berasal dari India itu konon katanya dilaksanakan agar si bayi besarnya nanti bisa jadi anak yang kuat. Serem amat. Tapi kalau tradisi itu dihilangkan, bakalan jadi aneh. Seenggaknya itu yang aku tau tentang tradisi.

Begitu juga dengan corat-coret seragam sekolah pake pilox warna-warni, kegiatan yang udah jadi tradisi wajib dilakuin buat anak-anak SMA atau SMK yang kegirangan begitu dengar pengumuman kalau mereka lulus. Hari ini pengumuman kelulusan, dan tadi siang aku berharap aku dan bubuhannya ngelakuin tradisi itu. Ya, cuma berharap, gak dilakuin.

Eeeeh bukannya gak lulus, alhamdulillah SMKN 1 lulus 100% kok, dan itu artinya aku juga lulus yeaaahhhhh!! Sayangnya kabar bahagia itu gak disampein sama pihak sekolah secara langsung, melainkan lewat sms berantai. Awalnya bakal diumumin di sekolah jam lima sore tadi, eeh tapi gak jadi. Sekolah lain ternyata juga kayak gitu. Siswa-siswa kelas 3 dilarang datang ke sekolah, pengumumannya lewat sms aja. Sebelumnya emang ada kabar si Koran Sapos kalau SMKN 1 lulus 100%. Seneng sih isss tapi sumpah gak berasa deg-deg-annya, masih mending pas pengumuman kelulusan SMP, euforianya kerasa banget.

Di twitter pada rame ngucap syukur karena gak termasuk dalam 8.520 siswa yang gak lulus. Sekaligus ngucap keluh kesah sumpah serapah karena gak bisa corat-coret. Pihak sekolah gak ngebolehin, nah makanya itu pengumumannya lewat sms. Tapi hal itu gak bikin kami –anak yang baru lulus- menyerah sama keadaan. Anak-anak SMA sama SMK lain pada sibuk mau ke sekolah buat corat-coret, begitu juga dengan sekolahku. Ikhsan menggebu-gebu pasa ngajakin bubuhannya, Ani semangat ’45 ngerencanain agenda ngotori baju putih abu-abu itu. Aku juga semangat sih, tapi langsung down begitu tau kalau Dea, Dina, Chintya. Denada, dan Reny pada gak mau ikut. Di kelasku yang mau ikut itu Owi, Ikhsan, Putri, Jannah, Eri, dan Wahyu. Mirisnyaaaaa. Nah terus katanya corat-coretnya jam 5, janjian depan sekolah. Menjelang sore aku ragu mau ikut, lagian motorku juga mau dipake sama Kak Dayah buat jemputin Mama di Karang Paci. Mentang-mentang KPC lagi licak habis hujan trus gamau deh make motornya sendiri hhhhhh. Yaudah deh aku sms Jannah aku gak jadi ikut. Trus habis itu karena kelamaan ngelamun mikirin jadi apa engga aku ikut aku akhirnya ketiduran.
Eeeeh baru mau masuk alam mimpi indah, sayup-sayup kedengaran suara Kak Fitri ngebangunin aku. Ada Jannah yang lagi nunggu di depan. Tu anak. Dibilangin aku gak ikut juga masih ngotot ngajakin aku corat-coret. Eh tapi kasian juga sih dia udah jauh-jauh dateng, yaudah jadi aku keluar kucek-kucek mata sumpah masih ngantuk booo.

Jannah bilang aku ikut dia aja, ada Denada juga ikut. Aku sempat kaget sih Denada ikut soalnya dia rada-rada kontra sama corat-coret. Itu dilarang pemerintah Cha lagian kalau ketahuan temen rumahku bisa disiram air paret aku Cha, gitu katanya.

Ngomong-ngomong soal air paret, mari kita kembali ke Jannah yang mukanya kayak paret eeeehhhh damai Jan damaiiiiiii :)))) Nah karena aku gak enak sama Jannah lagian ada Denada juga ikut jadi aku mau aja ikut, tapi aku bilang ke Jannah aku nunggu Kak Dayah pulang trus aku nyusul, Jannah kusuruh duluan aja. Giliran aku yang maksa-maksa Jannah buat duluan aja soalnya aku belum mandi juga. Yaudah ay Jannah melenggang pergi sementara aku cepat-cepat mandi. Aku semangat dan antusias lagi mau corat-coret, pasti seru. Setalah ijin cukup berbelit-belit ke Mama dan dapat ancaman kalau pulang malam gak bakal dapat jatah nasi goreng Paklek Gedek, aku pun langsung melesat menuju depan halte depan kampus terbuka, tempat janjianku sama Jannah. Eeeh pas udah nyampe, gak lama sms Owi masuk, nanya aku lagi dimana trus nanya aku ngapain dia udah pulang. Sms Jannah masuk juga, dia bilang Denada di tempat Bu Tutik trus dia udah jalan. Hhhh maksudnya apa ini,  mana gak ada siapa-siapa lagi di depan halte, eh ada Lulu sama Suci kok, kaget aku eh campur dilema juga mau negur apa engga tapi gak ku tegur juga akhirnya. Buannya ni udah corat-coret kah isss ketinggalan, mana Jannah ni langsung pulang duluan lagi ndatau tau hhhh. Sebenarnya salahku juga sih kenapa tadi gak mau ikut dia ah tapi tetap aja kesel. Jadi aku langsung ngeloyor ke rumah Bu Tutik, ternyata ada Denada sama Ani lagi mendem di kosan Evi, Evinya nya juga, Bu Tutik selain guru juga jadi pemilik kos vi itu.

Ternyata gak cuma aku aja yang kesel tapi juga Denada. Dia udah dipaksa-paksa Ikhsan buat ikut eeh pas nyampe sekolah disuruh pulang sama Pak Idris. Ikhsannya ninggalin Denada gitu aja. Nasib nasibbbb. Sebelum kekesalan kami mencapai ubun-ubun, Owi sms aku bilang gak ada perayaan apa-apa tadi, oohhh jadi mereka gak corat-coret gitu ya hahahha eh tapi aku yakin banget kalau Ikhsan pasti corat-coret, gabung sama anak kelas mana gitu kek. Sebenarnya gak kesel sih sama Owi tapi sama Ikhsan tunah kok ninggalin Denada gitu aja gak mikir Denada nanti pulangnya sama siapa, sama Jannah juga tu tiba-tiba ninggalin pulang duluan hhhhh!!!!!

Kelar adzan maghrib aku mutusin buat pulang. Di jalan ngerenungin gatotnya acara corat-coret yang dimauin berat itu. Aaaaa ngorbanin tidur siangku sekalinya gak jadi juga sumpah miriss. Aku ngedumel sepanjangan jalan, sampe akhirnya aku ngeliat segerombolan cowok-cowok berpakaian putih abu-abu yang udah dicoret-coretin berjalan beriringan di pinggir jalan sambil mengepalkan tangan ke udara trus serentak teriak yeeee gitu. Sekilas kayak gerombolan pasukan berani mati yang mau numpas penjajah Belanda, kurang bambu runcing aja lagi. Aku ngeliat juga anak-anak SMK Erlangga memadati area sekolah mereka trus ada polisi-polisi berkeliaran. Spontan aku memperlambat laju motorku, ngeliat ke arah mereka, dan mengukir segaris senyum bahagia di wajahku. Pas aku ngeliat segerombolan cowok-cowok itu,  aku ngerasa terwakilkan.


Aku ngerasa kekanak-kanakkan banget kesel abis-abisan cuma gara-gara gak ikut corat-coret. Aku ngerasa naif karena sempat nganggap ini kelulusan yang menjengkelkan. Karena yang penting itu bukan acara corat-coret, tapi manjatin rasa syukur dan terimakasih kepada Tuhan.

Nggg udahan ya, mau sujud syukur dulu. Selamat ngerayain kelulusan bagi semua anak-anak kelas XII. Kita punya dunia baru kita sekarang. Bukan dunia bangku sekolah lagi. Dan Dina, eh selamat ulang tahun buat Dina yang ke 18 tanggal 23 kemaren. Moga aku dan bubuhannya bisa nyeplokkin dia, ngelaksanain tradisi kalau ada yang lagi ulang tahun.

0 komentar:

Poskan Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com