Jumat, 03 Mei 2013

Bedebah Tanggal 26

Pagi ini pas lagi bemainan sama Khansa binal di kamar atas, aku ngedengar gegap gempita suara orang di dapur.

“Kamu tu gak mikir aku apa-apa, kalo behantaran kada apa lah ini sampe ke resepsi-resepsi! Aku ni habis bebaiki rumah mau istirahat! Mau aku mati tekanan tinggi kah?!”

“Mati sudah baru hidup lagi kau! Kalau gak disini mau dimana lagi?”

Seterusnya aku gak denger karena Khansa mulai ngerengek-rengek minta digendong. Anak binal ini harusnya tidur tapi gara-gara ngedenger lagu One More Night nya Maroon 5 dia langsung tebangun, trus goyang-goyangin tangannya, goyang andalannya kalau dengar musik, sampe intro lagu Noah yang Separuh Aku yang piano itu dia begoyang ngelap kaca -_-

Oke, kembali ke topik utama.

Percakapan di dapur itu dilakoni Mama dan Bapak. Percakapan yang nimbulin rasa penasaranku perihal kejadian hari Rabu kemaren, yang aku sayangkan banget waktu hari Rabu itu aku gak ada di rumah seharian.  Nggg cocoknya disebut masalah sih, bukan kejadian.

Jadi kejadian Rabu tu, eeh masalah hari Rabu tu gini, anak Om Samsul bernama Cindy mau nikah terus mau pake rumahku buat behantaran sama resepsinya.
Om Samsul itu keluarga Bapak, keponakam Bapak. Waktu hari Rabu rombongan orang Bugis dan orang Handil, pihak dari calon suami anaknya Om Samsul, datang ke rumah buat ngerundingin soal mau make rumah. Bapak sebenarnya mau nolak, tapi gak enak sama Om Samsul. Mama dengar keputusan ini langsung shock, Mama gak habis pikir gimana jadinya kalau rumah dipake buat beacaraan, mana katanya mereka itu taunya cuma makan gak mau kerja di dapur, mau gak mau Mama sebagai tuan rumah ya harus repot. Bukannya pelit, gak mau nolong, tapi gimana ya, rumah ini kan masih dalam proses renovasi, yaa walaupun udah mau selesai sih, tapi Mama ni mau istirahat, aduh gimana ya aku susah ngejelasinnya, gini nah bayangin aja deh ada orang mau pake rumah kalian buat acara mereka, trus yang repot ini malah kalian, yang punya acara gak tau-tau. Mana Mama yang ngurusin kateringnya, walaupun katering tapi tetep aja kan repot. Tetap aja nanti ujung-ujungnya Mama jadi event organizernya hhh bangke.

Ngeselin kan? Enak banget nyuruh di rumahku, mana udah ditetapkan tanggalnya lagi, tanggal 26, itu aja sebenarnya masih syukur sih, malah awalnya resepsinya tu mau minggu depan, gila aja. Iya sih keluarga sendiri, walaupun keluarga jauh, aaaa tapi tetap aja ngeselin, kami aja gak pernah tau mana yang namanya Cindy, gak pernah kesini eh sekalinya kesini langsung ngerepotin orang.

Jadi pas bubuhan Ndese dan Mama dan Bapak ngumpul di dapur, aku ikutan nimbrung. Kami nyeritain Cindy-Cindy itu, kata Kak Iin si Cindy itu umurnya 22 tahun, cantik, narsis, pas disini kerjaannya ngaca terus.  Dia gatau di dapur, yaaa cewek-cewek metropolitan sombong gitu, Isss pasti dia gak mau bantu-bantu hhhhhh trus juga katanya sombong gitu. Cindy itu sebenarnya mau lama-lama pacaran sama calon suaminya yang orang Handil itu karena dia mau jadi PNS tapi calon suaminya itu takut calon istrinya diambil orang, Cindy nya sih yang bilang gitu.

“Cantik banget ya?” tanyaku ke Kak Iin.

“Iya Cha ay tapi pina sombong banar, masa dia bilang aku ni dilamar cepat-cepat takut dia aku diambil orang, sombong kalok.”

“Cantiknya kayak penyanyi dangdut aja tu.” Kak Dayah nimpalin.

Cindy di mata Kak Dayah dan Kak Iin itu cewe yang masih kekanak-kanakkan, trus mentang-mentang dia cantik dan masih muda dan calon suaminya kehandakan sama dia, dia semena-mena minta jujuran, eeh gatau sih siapa yang minta, yang jelas dia mintanya empat puluh tiga jeti. Anehnya lagi pihak keluarga Cindy itu mau hantaran dan resepsinya yang sederhana aja, make rumah orang lagi. Uang sebanyak empat puluh tiga jeti itu mau dibawa kemana coba, katanya sih gak semua uang jujuran itu dipake buat nikahan tapi mau dipake buat pulang ke Palu, katanya sih. Trus juga makanan hantaran tu maunya daging, tapi si Cindy itu bilang lima juta tu cukup lah buat konsumsi hantaran, ya ampun orang itu gak mikir kah, mendingan behantaran di KFC sana nah cukup tu muyak kam pembualan banar sok-sok’an, suaminya kaya aja tu kenapa pina medit gitu ngeluarkan biaya si Cindy itu pake rumah orang pula, RUMAHKU RUMAH KAMI hhhhhhh mbari muar. wajar aja kan kami ngerasa kayak gini.

“Kenapa sih gak di rumah cewenya itu?

“Dia ngekost Cha, mau nyewa gedung juga gak sempat, nikahannya bulan ini. Yang ditanyakan tu kenapa harus di rumah kita????”

Serumahan kesel sekaligus stress mikirin ini. Serba salah sih, mau nolak gak enak takut diomongi gak mau nolong lah pelit lah apa lah, kalau diterima juga kasian Mama, kasian kami, pasti tergusur oleh kehadiran mereka, oleh Cindy itu sendiri, kamar baru pasti ditempatin jadi kamar pengantin isss belum sempat nyantap tidur, serumahan sama tetangga-tetangga jadi repot, rumah jadi berantakan, kasian Mama sampe gak mood masak untungnya kami dibelikan nasi padang huhu syukur deh gak makan mie instan.

Rencananya sih mereka mau datang lagi mau ngomongin, tapi mana ini gak ada nongol-nongol, hhh padahal aku kan mau liat Cindy yang katanya cantik itu. Awas aja kalau dia disini kami bully baru tau!!!

Sumpah deh kesel kesel kesel, gatau dah musti curhat ke siapa lagi, mungkin numpahin di blog ini jadi bisa ngelegain hatiku, syukur-syukur ada yang mau baca, bagusnya lagi ada yang mau kasih solusi atau sekedar komentar trus nenangin emosi yang lagi begejolak ini.

Pokoknya kalau beneran tanggal 26 resepsinya diadain di rumahku, aku sama Nanda mau kabur ke rumah Kak Fitri atau ke rumah Kak Dayah. Ngajak Mama sama Bapak sekalian hhhh sialan bedebah!!!

Udahan deh ya postingan kali ini, mau minum es teh dulu, seret tenggorokan daritadi nyumpah nyerapah mulu.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com