Minggu, 26 Mei 2013

Mae Wilda Cewek Strong

Aku baru pulang dari rumah Wilda, dalam rangka menebus kesalahanku tadi malam. Sebelumnya aku dari undangan nikahannya Cindy di rumah Om Hadri, trus langsung ngeluncur ke rumah sahabatku dari SMP itu. Jadilah aku ke rumahnya dengan setelan dressd di atas lutut, muka be-make-up minimalis, stocking hitam dan flat shoes warna coklat. Sekilas kayak penyanyi dangdut. Mae -panggilan buat Wilda- malah ngiranya aku habis pulang dari latihan dance. Dancer apaan aku ni coba --"

Disana tadi aku pas ngobrol-ngobrol ketawaan sama Wilda. Hal yang udah biasa sih, cuman yang bikin beda kali ini suasananya. Mae lagi berkabung. Gak, kami lagi gak kena sial kayak biasa kok, enggaaaa. Kami gak salah bayar bon makan lagi kok enggaaa. Tapi lebih dari itu. Mamanya Mae berpulang ke rahmatullah, wafat di usia 53 tahun. *suara biola*

Dan aku ngerasa bersalah udah pulang di acara tiga harian Mamanya tadi malam.

Oke, postingan kali ini aku mau nyeritain tentang tadi malam ya. Lebih tepatnya tentang kemaren. Aaaa sama aja. Pas siang-siang tu Shela sms ngajakin ke rumah Mae, kukira cuma ngumpulan biasa gitu, jadi aku rada-rada malas, lagian aku juga lagi di rumah Kak Wiji itu pang ngojekkin Kak Fitri dan Tasya.

Tapi pas aku baca smsnya Shela yang isinya bilang kalau Mamanya meninggal, aku langsung shock. Lemesss rasanya. Trus gak lama, Mae nelpon dan sms aku ngasih tau hal yang sama, plus ngundang buat datang malamnya. Tebayang muka Mae yang biasanya datar yang tiba tiba tengakak sendiri trus gara-gara kejadian ini muka yang sukses bikin aku dan bubuhannya ikut ngakak itu jadi sendu, mendung, beduka. Hikssssss.

Pulang dari rumah Kak Wiji, sekitar jam 5 lewat, aku langsung cerita sama Mama perihal berita itu, dan langsung lari ke kamar mandi begitu udah dapat ijin. Pas lagi nyetrika jilbab, Nina sama Shela datang. Kami beceritaan tentang Mamanya Wilda. Nina aja sampe gak nyangka ke rumah Wilda dalam rangka behaulan, kirain bekumpulan biasa, makanya dia gak pake jilbab, eeh tapi gak ngaruh juga sih. Nah setelah shalat maghrib kami cuss ke rumah Lely dulu. Sebelum berangkat aku ada bilang sama Mama sama Nanda juga kalau Zai datang suruh tunggu aja. Seandainya hapenya gak hilang waktu Selasa kemaren, aku bakal sms dia datangnya agak telat aja. Huhuhu itu miris gila deh padahal waktu itu dia udah belikan komik Conan sama boneka eeeh hapenya hilang u,u jadi dia gak behape trus dari hari Selasa itu dia memang udah bilang kalau Sabtu mau ke rumah.

Pas ke rumah Lely, kami gak ada disambut sama Mbah-nya Lely, yang ada Lely sendiri yang nyambut kami. Tumben. Tapi alhamdulillah sih, soalnya dari SMP kami udah gaer keder gitu sama Mbah-nya Lely yang rada protektif gitu sama cucunya, mukanya sangar pula, curiga dulu masih mudanya jadi preman di Segiri atau kuli panggul, eeeehhhh engga deh engga sorry ya Lel =D Gak berlama-lama di rumah Lely, cuman nungguin Lely ganti baju sama Shela latihan ngomong-apa-ya-sama-Wilda-yang-lagi-sedih-itu, kami cepat-cepat ke rumah Wilda. Disana masih ada bapak-bapak kakak-kakak cowok-cowok yang habis bebacaan trus makan-makan. Kami berempat nunggu di luar, sambil ngobrol-ngobrol bernostalgilaan. Awalnya sekuat tenaga gak mau ketawa sih untuk ngehormatin Wilda yang lagi berkabung, tapi ya ampunnn susah deh. Ngomongin amor terus pacarnya Lely terus jomblo akutnya Nina terus ngapaki Shela yang mau ketemuan sama cowok haha gimana mau gak ketawa huhu. Tawaku yang lumayan (?) keras terhenti pas hapeku bordering.

“Halo? Iya kenapa Mak?”

“Ini nah Zai sudah datang, kapan kamu pulang?”

“HAH? Ngg iya bentar lagi ni bentarrr suruh tunggu aja ya Mak.”

Semoga Zai diberi ketabahan kesabaran dan kekuatan berlimpah dalam menungguku. Aminn. Doaku tulus sehabis nutup telpon dari Mama.

Mae akhirnya muncul. Raut mukanya gak semendung yang kami kira. Padahal Shela udah latihan ngomong “Wil, yang sabar ya” berulang kali di rumah Lely tadi.

Walaupun Mae senyum-senyum aja nyambut kami, tapi matanya gak bisa bohong, bengkak sembab gitu. Dia cerita ke kami kalau penyebab kematian Mamanya yaitu kanker rahim, trus ke ginjal juga. Sempat dirawat di RS Umum selama tiga minggu, sempat juga hapenya ketinggalan di rumah sakit, makanya baru bisa hubuingin kami. Mae sama sekali gak telihat tertekan sedih atau apa, dia ikut ketawa kalau kami ketawa, dan ngolok-ngolok juga kayak biasanya. Keadaan ini sama sekali gak berpengaruh sama jiwa penghapak (bener gak ni?) Mae.

Lagi asik-asiknya bekesahan, tiba-tiba Kak Fitri nelpon. Dia nagih toples susunya tasya yang tadi maghrib dia suruh aku buat antar ke rumahnya sebelum ke rumah Wilda tapi aku lupa. Akhirnya aku sama Lely ke rumah Kak Fitri. Lely baik banget udah ngajukan diri mau nemenin sekalian dia yang bawa motor. Acungin enam jempol deh buat Lely yang ngebut bawa motornya jadi cepat sampe. Pas mau kembali ke rumah Mae, Mama nelpon. LAGEEE.hhh.

“Cha? Masih lama kah?”

“Ini baru pulang dari tempat Kakak.”

“Lakasi sudah kasian Zai nya nungguin ni!”

“Iya iya tunggu Mak ni suruh tunggu ya bentar lagi kok ini.”

“Iya lakasi dah, ini Mama temanin dia.”

Hah? Temanin? Kayaknya malam minggu ini jadi milik mereka berdua deh, Mamaku sama Zai tu pang hahaha. Aku ngebayangin Mama sama Zai duduk beduaan wahhh mesranyah~

Lely kembali ngebut, gila eh bakat amornya makin teasah aja dari SMP. Kami ketawaan di jalan, jadi ingat masa-masa alay SMP. Nyampe di rumah Mae, aku pamit ke ke bubuhannya sama Mae juga tentunya. Muka Shela sama Nina mendadak horror.

“Bah ay Icha, kita tu nungguin kamu!” seru Shela.

“Iya Icha ni, makan dulu cha baru pulang!” Nina menimpali.

“Iya ayok makan dah ini aku makan. “ tanganku meraih sepotong bolu, lalu mengunyahnya dengan binal.

“Makan nasi! Icha ni, kita lengkap belima gini Cha jarang-jarang loh kapan lagi…”

Aku pun tunduk sama Shela. Ambil piring, nasi sama lauk dan makan dengan binal lagi. Gak sampe lima menit makanan berat itu habis tandas.

“Udah habis ni, aku pulang ya…”

“Icha gitu dia, makannya sama-sama Cha!” Suara gelegar Nina nahan kepergianku.

“Makan lagi Cha makan lagi.” Mae udah mau ngambilkan nasi.

“Iss udah nunggu nah dianya, gak enak aku daritadi dia nunggu. Nanti kapan-kapan lagi ya Mae maaf ya...”

“Icha lebih milih pacar daripada sahabat ih.” Kata-kata Nina bikin Lely ngikik.

“Wehhh persis kayak kejadianku dah, tapi aku milih kalian daripada dia.”

Aku nyengir aja dengar Shela ngomong gitu. Jadi teingat sama yang waktu itu, ada di postingan Shela Maafin Icha Yaa.

“Suruh kesini aja Cha, sekalian kenalin ke kita.”

“Gak usah, paling dia gak mau. Udah aku pulang ya iss jangan marah maaffff banget.”

“Kita marah kok kita marah.”

Sumpah galau banget deh, dilema kalau kata Cherrybelle. Milih sahabat atau pacar itu kayak disuruh milih dapat voucher belanja baju gratis atau dapat tiket nonton film sepuasnya di XXI. Kenapa juga momennya pas banget kayak gini? Di satu sisi aku gak pengen banget pulang, masih kangen sama bubuhannya, pengen banget ada di saat Mae lagi berduka cita gini, tapi di sisi satunya aku gak mau ngecewain Zai yang daritadi udah nunggu. Udah minggu kemaren aku ke rumah Dea ada acara haulan Kaiknya, jadi ketemu sama dianya bentar aja ini masa gak ketemu lagi u,u

Akhirnya aku pamit pulang lagi dan langsung melesat keluar area rumah Wilda. Dari kejauhan Shela teriak-teriak, “Musuhin Icha musuhin Ichaaa!”. Aaaa aku siap buat dilelerin upil karena lebih milih pacar daripada sahabat aaa aku siap uu

Di perjalanan pulang, aku ngebut sama nyalip-nyalip huhu hampir mau nabrak orang yang lagi mau nyebrang hikssss. Untungnya aku nyampe rumah dengan slamet riyadi. Terlihat Zai yang lagi duduk anteng di teras rumah sambil main hape. Owalahhh ternyata udah beli toh, dia gak hapal nomorku makanya dia gak ada ngabarin hhhh jahatnya gak hapal nomorkuuuuuuuuu!!!! Aku minta maaf sama dia dan alhamdulillah dia mau ngerti. Mungkin dalam hatinya dia sangkal kali ya huhu. Uuuh intinya aku jadi makin sayang hahaha dia sabar gitu, malah dia katanya ngerasa gak enak sama teman-temanku hohoho. Kalau cowok lain pasti marah deh.

Ngomong-ngomong soal marah, aku nelpon Nina buat mastiin dia dan yang lain beneran marah apa enggak. Awalnya pas ditelpon Nina kayak marah gitu sih, Shela juga, tapi suara ketawa mereka ditambah suara Lely dan Mae Wilda yang ngikik ricuh bikin aku jadi rada tenang. Mereka gak marah ternyata, trus Mae Wilda sempat ngomomg sama Zai di telepon, yang lain juga. 

Oh iya, Mae Wilda kaget pas tau kalau aku jadian sama Zai.

Kok kamu bisa sama itu Cha?” katanya dengan ekspresi bingung, gak habis pikir kalau aku bisa jadian sama orang yang dulu aku pernah bilang gak bakal mau kenal lagi gara-gara insiden Lapangan Pemuda. Tapi setelah aku cerita panjang lebar soal Zai dan hubungan kami, Mae Wilda senyum-senyum tanda setuju hohoho.

Dan senyum-senyum tanda setuju itu berlanjut di sore tadi. Aku ke rumah Mae Wilda, nebus malam yang gak bisa aku habiskan bareng Wilda. Dia keliatan ceria walaupun matanya masih rada sembab. Dia juga gak ada ngeluh ngerutuk keadaan yang jelas-jelas gak dia inginkan itu. Yang ada dia malah nanyain Zai ceritaan soal tadi malam, sama rencana mau ngapain setelah lulusan ini.

Mae Wilda memang keren. Berat rasanya ditinggal Mama tercinta. Mae tabah dan sabar. Sahabatku itu gak mau terlalu berlarut-larut dalam kesedihan. Rapi dalam nyimpan perasaan sedihnya, gak kayak aku yang sampe tumpeh tumpeh. Aku gak bisa ngebayangin kalau aku berada di posisi Mae, apa aku bisa sekuat itu? Setegar itu?

Mae Wilda, yang strong ya. Semoga amal baik Mamamu diterima di sisi-Nya. Semoga selalu diberi ketabahan dan kesabaran bagimu dan keluargamu Mae.

0 komentar:

Poskan Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com