Sabtu, 16 Januari 2016

Kehilangan Pekerjaan

“Kehilangan pekerjaan itu rasanya kayak kehilangan kehormatan ya, Mi. Kehormatan berupa keperjakaan atau keperawanan.“

Waktu aku lontarkan kalimat itu kemarin sore dengan muka datar, tanggapan yang aku dapat adalah,

“Nggak usah lebay deh, Cha. Tau apa kamu sama kehilangan kehormatan?”

Tanggapan dari Kak Fitri, kakak keduaku. Seorang wanita yang telah kehilangan kehormatannya oleh suaminya sendiri, sejak tujuh tahun yang lalu. Kehilangan dengan cara 'bertransaksi' di depan penghulu. Disaksikan oleh seluruh keluarga besar. Diakhiri dengan kata, "Sah," dengan lantang. Kehilangan yang indah.

Ya, kakakku benar. Tau apa aku sama kehilangan kehormatan? 

Tapi pada kenyataannya, aku ngeliat orang-orang yang kehilangan pekerjaannya, sama depresinya dengan orang-orang yang kehilangan kehormatannya. 

Orang yang kehilangan pekerjaannya bisa saja tenang, kalau memang dari awal ia yang menginginkan itu. Melepaskannya demi dirinya sendiri. Atau demi seseorang. Atau juga demi sesuatu.  Rasanya seperti kehilangan kehormatan karena pernikahan. Karena suami.

Berbeda dengan orang yang kehilangan pekerjaan secara tiba-tiba. Rasanya seperti kehilangan kehormatan karena dipaksa pacar sialan, terseret arus bebasnya pergaulan, atau diperkosa om-om asing di pinggir jalan. 

Lalu sibuk dengan pertanyaan, 

"Apa salahku?"

"Kenapa ini bisa terjadi padaku?" 

"Apa masih ada yang mau menerimaku?"

Orang yang kehilangan pekerjaannya, merasa cinta dan usaha yang telah ia berikan selama ini, ternyata sia-sia. Ternyata berujung nestapa.

Orang yang kehilangan pekerjaannya serasa menanggung malu, dan beban. Ia hanya bisa terdiam, lebih tepatnya menangis dalam diam. Baginya itu sebuah kejutan pahit, yang tak pernah diduga sebelumnya.

Orang yang kehilangan pekerjaannya bukan cuma memikirkan dirinya sendiri. Tapi juga memikirkan orangtua dan saudaranya. Memikirkan apa kata tetangganya, orang di sekitarnya. Rasanya seperti aib yang perlu ditutup rapat.

Orang yang kehilangan pekerjaannya, harus berpikir mau apa dia setelah ini, harus bagaimana dia supaya tetap hidup. Dan mau nggak mau dia harus dengar jawaban, “Nggak tau,” dari bibirnya sendiri.

Orang yang kehilangan pekerjaannya, serasa kehormatannya direnggut paksa. 

Tapi seiring dengan larutnya obrolanku dengan Kak Fitri, aku sadar. Kalau pekerjaan itu nggak bisa disamakan dengan kehormatan. Jelas-jelas berbeda. 

Kehormatan itu cuma satu, satu-satunya. Suci dan sakral. Sedangkan pekerjaan itu banyak, masih banyak. Semua jenis ada, dari yang terpuji sampai yang keji. Hilangnya kehormatan akan membuat diri terlihat hina di hadapan manusia, apalagi di hadapan Yang Maha Suci Allah. Tapi tidak dengan kehilangan pekerjaan. 

Kehilangan pekerjaan bisa saja jadi batu loncatan menuju diri yang lebih baik, dan lebih mulia.  

Mungkin, cobaan besar hanya mau datang pada orang-orang yang (Insyaa Allah) berjiwa besar, bukan berdada besar. 

Sekian. 

99 komentar:

  1. PERTAMAX! (≧o≦)/

    Btw, ini kenapa jadi nyambung2 ke kehormatan, berarti selama ini kehormatanku sudah hilang dunk

    ヽ`、ヽ`ヽ(* ̄o ̄*)>ヽ`、ヽ`シャワー♪

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Iya itu analogi aja. Padahal sebenarnya nggak nyambung sih.

      Loh, kamu kehilangan pekerjaan juga? :(

      Hapus
  2. cha, kok disamakan kayak kehilangan kehormatan.
    kalo kehilangan pekerjaan terus belum dapat pekerjaan lagi duhh mumet.
    bener tuh cha kehilangan pekerjaan bisa jadi buat batu loncatan untuk dapat yang lebih baik.
    apa hubunganya sama dada besar? yang jelas cobaan gak datang melebihi kemampuan. ahahh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Itu cuma di awal aja kok, Di. Habis itu aku sadar pekerjaan itu nggak sama dengan kehormatan.

      Iya. Mumet banget. Huhu.

      Semoga deh kayak gitu. Aamiin. :))

      HAHAHAHAHA. NGGAK ADA HUBUNGANNYA SIH. Ya, bener. Cobaan pasti sesuai kemampuan sama yang dikasih cobaan. :))

      Hapus
  3. kehilangan pekerjaan itu kayak pekerjaan yg hilang neng
    nah kao kehilangan kehormatan itu kayak kehrmatan yg hilang
    jadi beda itu g sama neng

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Bang Nik. Iyaaaaaaa. Pusing pala Emma Stone :(

      Hapus
  4. Siapayang hilang kehormatan'a Cha? Kamu?
    Masa bodo kehilangan pekerjaan, masih banyak pekerjaan lain yang menunggu Huahahah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini orang baca isi postingannya nggak sih. Huhuhu T_____T

      Haha iya. Bener. Semangats!

      Hapus
    2. Bacalah -_-
      itu maksud'a pertanyaan buat candaan Cha, kan di postingan gak disebutin siapa yang hilang keperawanan'a ekh pekerjaan'a

      Ekhtapi lebih enak wirausaha daripada kerja sama orang lain. #Asikk

      Hapus
    3. HAHAHHAHAHAHAHA KIRAIN KAMU NANYA BENERAN. AKU UDAH SIAP MAU MENGGAL KEPALAMU PADAHAL :D

      Ya sengaja nggak disebutin. Tapi pasti tau aja kok. Huehehehe.

      Bener banget, Chisanak yang bijak. Tapi aku kayaknya nggak bakat deh T___T

      Hapus
    4. Emang nanya beneran itu Cha -_-
      Soalnya penasaran siapa yang kehilangan di postingan ini

      Iya kamu gak ada bakat jadi pengusaha, bakat'a jadi Ibu rumah tangga aja #Asikk :D

      Hapus
    5. Haha iya, Chisanak. Nah sekarang udah tau kan :D
      Hmm. Nggak mau jadi ibu rumah tangga duluuuuuuuuuuuuuuu :(

      Hapus
    6. Masih belum Cha, emang siapa yang kehilangan pekerjaan?
      Mau'a jadi apa? jadi artis dadakan :D

      Hapus
    7. Aku, Chisanak. Akuuuuu~
      Jadi istri dadakan aja maunya :'D

      Hapus
  5. Kehilangan pekerjaan hampir sama dengan kehilangan seseorang yang paling berarti. Bedanya, kalau pekerjaan masih banyak pekerjaan lain diluar sana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, sama banget. Apalagi kalau udah lama kerjanya. Kelihatan setia banget. :))

      Hapus
  6. Kehilangan pekerjaan, semoga bisa menemukan pekerjaan yang lebih baik lagi. Dari segi gaji maupun yang lainnya.

    Jadi ujian tidak akan datang kepada orang yang berdada besar?! #salah fokus :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih ya, Rum. Aamiin :))
      Huahahahaha. Itu kalau misalnya, seandainya, mungkin aja. Aku asal ketik aja sih itu, Rum :D

      Hapus
  7. Tapi kayaknya lebih berat an kehilangan kehormatan deh cha .. pekerjaan bisa dicari atau bisa dibikin .. tapi kalo kehormatan susah ngembaliinya ..
    Soalnya adek gue ngrasain itu cha .. dia curhat ke gue kalo dia harus MBA (Married by Accident), dan curhat sambil nangis nyesel gitu.. ya gitu efek terlalu cinta ..
    Dan problemnya nggak berhenti disitu, adik gue ternyata juga LDR (Love Different Religionship) .. Adik gue kristen, cowoknya Islam .. Dan otomatis keluarga si cowok nggak bersedia buat menikahi adik gue, kasian .. Hmmm berat deh pokoknya .. sampe sekarang gue juga nggak bisa bayangin kalo cewek udah kehilangan kehormatan ..

    Maaf cha curhat di rumah lo lagi .. bwahahaha
    Untuk kehilangan pekerjaan gue blum pernah ngalamin sih .. mwehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Ka. Kayaknya lebih berat kehilangan kehormatan daripada pekerjaan. Mau ngembaliin kehormatan mah nggak bisa ya, kalau kerjaan bener tuh, bisa dicari lagi atau dibikin sendiri.

      Hah? Adek kamu Kristen? Loh, kamu Muslim kan, Ka?

      Wuiiih. Cengo denger curhatan kamu kali ini, Kan. Itu beneran kah. Huaaaaa.

      Haha. Iya. Mudahan nggak ngalamin itu ya. Kalau ngalamin mudahan nggak bikin sedih. :')

      Hapus
  8. Emma, ini lagi cerita apa bener ilang kerjaan ?
    aku gue ga baca 2 kali ga ngerti-ngerti coba T.T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Si Icha lagi kehilangan pekerjaannya gara2 ketahuan sama bosnya bahwa ia udah kehilangan kehormatannya .. Gitu
      iya kan cha ?? *toss*

      Hapus
    2. Bahahaha dipanggil Emma. Pertahankan terus ya, TLOP (The Lord of Poetry) :D

      Iya, ini beneran lagi kehilangan pekerjaan. Trus sok-sok depresi kayak orang kehilangan kehormatan. Tapi akhirnya mikir, mencoba optimis, kalau kehilangan pekerjaan nggak seburuk itu. The end. Nggak jelas banget yak, Di :D

      Hapus
    3. Azkaaaaaaampreeet. Imajinasimu ketinggian. :'D

      Tosss balik, toss buat yang kemaren mau dimangsa tante-tante. Bahahaha. *kabur naik buraq*

      Hapus
  9. Berantraksi depan penghulu? Kakak lo ngapain? Salto, makan beling, debus?!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nari ngelilingin api unggun sambil telanjang kaki, Heerrrr -___-

      Hapus
  10. Kehilangan pekerjaan... Hmm, itu berarti entar bakalan dikasih pekerjaan lain yg lebih baik, Cha. Aamiin. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangat terus ya, Cha! Banyakin isi blog aja dulu hehe

      Hapus
    2. Berharapnya sih kayak gitu, Bil. Semoga aja lah. Aamiin.

      Iya nih, kayaknya memang disuruh buat lebib produktif ngeblog. Makasih ya, Bil! :))

      Hapus
  11. Lagi kehilangan pekerjaan Cha?
    Btw kok gue nyambunginnya ke kehilangan kekasih ya? Kehilangan pekerjaan sama kayak kehilangan pacar. Kalo kita udah bosen ya fine-fine aja kita kehilangan. Tapi kalo udah cocok terus kehilangan. Nyesek. *eh *apaan ini gue nulis beginian

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, Rih. Haha.

      Sama kayak Mas Timur Matahari nih. Kereeeeen. Analoginya memang lebih nyambung yang kehilangan kekasih kayaknya. Huhu.

      Nah, aku termasuk di kategori yang kedua. Nulis komen begitu keren, Rih. Aku jadi mikir kok bisa ya aku nyambungin sama kehilangan kehormatan. Padahal kan nggak nyambung. :'D

      Hapus
  12. Gak papa atuh, Cha, kehilangan pekerjaan. Liat aja, bentar lagi pasti itu si pekerjaan bakalan nyesel karena kehilangan kamu. Eh.

    Semangat Ichaaaa!
    Udah saatnya mandiri. Bisnis aja, bisnis. 2016 loh ini, udah berlaku MEA :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Dar. Hohoho. Kamu nyemangatinnya udah kayak pekerjaan itu mantan sialan :'D

      Iya mungkin ya. Aku beneran disuruh buat mandiri, nggak kerja sama orang lagi. Makasih ya, Dar! :))

      Hapus
  13. Analaginya super banget Cha.. Kalau itu analoginya beneran berarti aku dengan sengaja ngilangin kehormatan aku karena mutusin buat keluar kerja.. Oh aku hina sekali :o


    Ya Tuhan, Ampunkan aku.. *lebay mode on
    Udah mulai bikin kerjaan sendiri ajah, butuh WPAP / Vector / Logo tinggal email aja ya ke turyonoari@gmail.com

    *ngelapak gratis.. haahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahaha. Super nggak nyambung kan ya? :'D
      Kalau Bang Ari mah kehilangannya kehormatannya dengan cara terhormat. Emang maunya sendiri. Kalau aku.... ah sudahlah.

      Ya Tuhan, ampunkan Bang Ari. *ikut-ikutan lebay*

      Ciyeeee ngelapak. Boleh-boleh :D

      Hapus
  14. Ngomong-ngomong soal pekerjaan, aku jadi teringat kata-kata ini, "Do what you love, love what you do." Btw semangat kak!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hoho. Keren. Aku suka sama kata-kata itu. Ya memang sih, kerjaanku juga nggak sesuai passion. Tapi udah terlanjur menikmati. Heleh kok jadi curhat. Makasih ya, Di! :))

      Hapus
  15. Gak papa cha itu namanya cobaan calon orang besar, bukan dada besar. jd Icha dadanya besar?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, makasih ya, Zis. Bahaha. Aku nulis itu karena dadaku nggak besar. Jadi motivasi gitu. Motivasi apa juga tauk deh :'D

      Hapus
    2. Nafsu makan apa nafsu belanja, Yog?

      Hapus
  16. bener cha, pekerjaan itu masih bisa di cari.. selama kita memantaskan diri untuk pekerjaan yang akan kita tuju^^
    tp kalo kehormatan.. ah sudahlah. no komen..
    ini sensitif sekali bahasannya hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, Li. Bisa dicari dan bisa dibikin, kalau kata Azka.
      Hahaha. Iya, sensitif banget. Aku nggak tau juga bisa nyambunginnya ke situ :D

      Hapus
  17. Teteh kehilangan pekerjaan, atau gimana ini teh? Aku bingung, tapi baper duluan karena baca judulnya doang ;(
    Aku belum tau kehilangan kehormatan kayak gimana. Kayak gimana sih, teh? ASTAGHFIRULLAH.
    Azeeek, kata-kata terakhirnya ntap vsun. Mm... Sekian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Iya, Ris. Kehilangan pekerjaan. :D
      Bahahaha. Aku juga belum tau, Ris. Mau aku tanyakan sama kakakku? ASTAGFIRULLAH. *ikut istigfar*
      Ntap vsun itu apa, Ris?
      Sekian juga deh. Mm... Sekian.

      Hapus
    2. Tenang, teteh. Pasti ada yang lebih baik :)
      Nggak ah, ntar kepikiran :(
      Itu, mantap pisan, mantap banget. :D

      Hapus
    3. Hohoho. Iya. Aamiin. :)
      Iya, jangan tau soal itu ya. Kamu masih lugu nan polos, Ris.
      Ohahahahaha. Leh uga bahasanya :D

      Hapus
  18. Hilang pekerjaan bisa jadi tanda lamaran akan datang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lamaran.... kerja? Atau lamaran yang kayak di acara Melamar? Aamiiin. Makasih ya, Wahab :))

      Hapus
  19. Hilang pekerjaan gak masalah. Yang berat ketika kehilangan semangat. :D Kalau orang kehilangan semangat, selesailah sudah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget. Bang Har. Kalau kehilangan semangat trus milih buat nyerah, huaaa ya sudah lah mati aja :'D

      Hapus
  20. Santai aja, Cha. Gue nganggur setahun masih woles dan tetap hidup. Rezeki mah udah diatur. Ehehe. Meskipun ngirit, yang penting masih bisa menjalani hidup. Asoy.

    Udah, kalo beneran di-cut, mending gadun aja. Emaap. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Yog. Harusnya aku berguru ke kamu, yang lebih berpengalaman soal ginian. Huehehe.

      Bahahahahaha. Sialan. Dasar Yogadun! :D

      Hapus
  21. Analogi yang menarik. Antara hilang pekerjaan dan kehilangan kehormatan. Sama-sama tidak mengenakan, sih. Semoga bisa dapat pekerjaan yang lebih dari pekerjaan sebelumnya, ya.

    Oh iya, salam kenal ya. *emot senyum*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget. Tapi lebih nggak mengenakkan kehilangan kehormatan sih kayaknya.
      Makasih ya, Har! :))

      Salam kenal juga. *emot senyum balik*

      Hapus
  22. kerjaan... selama ini udah pernah liat beberapa temen yg ilang kerjaan.. emang sih iya kayak ilang kehormatan, katanya.. dimana orang2 menganggapnya tendah, kembali. apalagi saat belum dapet kerjaan baru... sah!

    BalasHapus
    Balasan
    1. tendah = rendah maksudnya (typo) muehehe

      Hapus
    2. Hahahaa. Eh emang iya ya? Aku kira cuma aku :D Tapi sekarang udah ikhlas sih. Lebay juga kalau berlarut-larut ya :'D

      Hapus
  23. Kalem aja ca, rejeki mah ada jatahnya masing-masing, gabakal keliru deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Dibah. Bener banget. Makasih ya! :D

      Hapus
  24. Iya cha memang beda.

    Kehilangan pekerjaan bisa cari lagi

    kehormatan jelas enggak bisa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Karina. Itu kakakku sampe bilangin aku lebay karena mikir dua-duanya itu sama :D

      Hapus
  25. Ichaaa. Aku udah baca ini dari Sabtu, tapi nggak komen kemarin. Hehee..
    Iya bener apa kata kakak kamu, Cha. Kehormatan itu cuma satu, kalo udah hilang, ya nggak bakal ada lagi. Kalo pekerjaan, insyaallah masih banyak, Cha. Masih banyak kesempatan kerja buat kamu :))

    Cari gadun, misalnya. Kayak yang Yoga bilang. Ayo sama-sama cari gadun, Cha. Semangaaaaatt! Yeah!

    Duh, aku mau juga dong kehilangan kehormatan dgn ditransaksi di depan penghulu dan diakhiri dengan kata 'sah' di hadapan orang banyak. HAHAHAA

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha. Iya, nggak papa, Lan. Santai aja :D
      Yap, kakak memang selalu benar daripada adeknya ya. Huuufh. Apalah aku yang kehormatannya belum diambil-ambil juga sama si perantau. *ini apa dah*

      Ohahaha. Bener banget. Kayak yang Yogadun bilang. Ayoook. Kamu kesini, Lan. :D Aku pengen ada temennya. Bahahaa. Semangaaaat buat kitaaaa! YEAAAAH!

      Duh, kalimat yang ini aku screenshot trus kirim sama Aa ya, Lan. :D

      Hapus
  26. .Maaf ya,Cha bukan ikut-ikutan. Tapi aku juga baru kehilangan pekerjaan, dan sekarang belum dapat kerjaan baru.
    .Rasanya itu.... kayak ada pahit-pahitnya gitu. :'v

    .Yasudahlah,Cha. Ntar dapat kerjaan yang lebih baik lagi kok. Amiin. O:)

    .Bdw, Icha sombong yee, gak pernah gitu mampir ke gubuk aku. (T_T)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ohahahahaha. Kamu udah dari kapan kehilangannya?
      Iya, Dandy. Aamiin :))
      Huehehehe. Maaf. Iya aku mampir kok :D

      Hapus
    2. .Dari pertama kita kenal, sejak saat itu akuu,,, emmm akuu... #IniIklanJanganDibaca! :v

      ###

      .Adalah seminggu,Cha. huhu
      .Makasih dah mampir. :v

      Hapus
    3. Ohahaha. Semangat ya.
      Oke. Sama-sama~

      Hapus
  27. hhmmm jadi sekarang nganggur atau udah dapat?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nganggur, Muhae. Disuruh belajar jadi ibu rumah tangga kayaknya :'D

      Hapus
    2. ye sama aku juga haha, ya belajarlah menjadi ibu tangga yang baik,, butuh peeran seorang bapak?

      Hapus
    3. Hmmmm, gitu yah, sabar ya cha, pukpukkkk..teteup smangaad

      Hapus
    4. Muhae: Kamu nganggur juga? TOSSS!
      Bahahaha. Bapak rumah tangga :D

      Mbak Nita: Iya, Mbak Nit. Hohoho. Makasih yaaaa :*

      Hapus
  28. sabar aja nglamar lagi aja, seperti orang jualan 10 x melamar 1 bakal kepanggil optimis aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oke. Iya, harus optimis. Makasih, Mas Hendra :))

      Hapus
  29. itu mah gak kehilangan kehormatan, tapi kehormatannya nambah doble njagain kehormatan suami juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang bukan kehilangan kehormatan. Cuma analogi. Dan saya belum punya suami. :))

      Hapus
  30. Ya Allah, jadi nggak pengen cepet-cepet lulus kalo mertahanin kerja sama dengan mertahanin kehormatan. Kalo lemah dikit, hilang deh perkerjaan. Tapi, yang lebih nyesek adalah kehilangan kehormatan karena kerjaan. (APAAN INI??!!)

    Jangan putus asa, ya, Kak Icha. Kerjaan masih banyak di sana. Ibaratnya, "masih banyak lowongan di laut". Iya, jadi nelayan misalnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahahaaha. Kamu cerdas, Rob. Iya, lebih nyesek yang itu. Nanti kalau udah lulus, jangan kerja di rumah bordil ya. *ini apa dah*

      Hohoho. Iya, Rob. Makasih. Hhm. Nelayan. Menangkap perhatian dari pacar yang cuek aja masih nggak bisa, apalagi menangkap ikan di laut, Rob. :(

      Hapus
  31. Pengandaiannya itu lo cha bikin geleng geleng kepala
    Untung ka fitri bijak menanggapi wakaak, piss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahaha. Iya, Mbak Nit. Mbak Nit tau aja kan aku orangnya gimana.
      Iya, untung aja Kak Fitri sudah maklum sama adeknya yang aneh ini :D

      Hapus
  32. Ya beda lah, Cha. Lebih mirip diputusin pas lagi sayang2nya kalau baca ungkapan : "Apa salahku?"

    "Kenapa ini bisa terjadi padaku?"

    "Apa masih ada yang mau menerimaku?"

    Hehe

    FIGHTING!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah. Iya juga ya. Duuuh. Si Key curhat terselubung yak? :(
      Oke. Makasih :))

      Hapus
  33. Awalnya yang kamu sangkutin antara pekerjaan sama kehormatan itu mau aku sanggah, eh nggak taunya ada pembenaran di paragraf akhir. bener. kehormatan cuma satu. suci. kalau pekerjaan ada banyaaaaaaak :)) jangaaan nyerah atuh. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahahaha. Iya, Feb. Aku kacau banget ya nyama-nyamain dua itu.
      Oke, makasih ya, Feb :D

      Hapus
  34. Lho, Icha kehilangan kehormatan.. eh, pekerjaan? Yang sabar, ya.

    Aku malah baru aja dapet kerjaan.

    Kayaknya branding Icha emang blogger mesum, ye. Apa-apa dihubungin ke sana. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, Nggo. Eh jangan-jangan, kamu yang ngambil kerjaanku ya? *nangis di pojokan*

      Eeeh enggak-enggak. Bahaha. Selamat ya, Nggo. Pantes jarang nongol di dasbor.

      Duh. Entah harus senang apa prihatin dibilangin gitu :|

      Hapus
  35. Kalo kehilangan pekerjaan tinggal cari lagi, kehilangan kehormatan, nyarinya di mana. Setuju sama kalimat akhirnyaaa. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Di. Beda banget yak.
      Bahahaha. Makasih! :D

      Hapus
  36. Semangat ya kakak jangan sidih sidih huhuhu diluar sana masih banyak yang lain kok kak yang lebih pantas dn lebih baik dari yang lama. Move on kak move on*nahloh(?) Hihi:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Dea. Ini aku lagi mau move on kok dari yang lama. Makasih yaaaaa! *peluk mesra*

      Hapus
  37. Ikut ngeramein kolom comment boleh ya? :)

    Analoginya oke juga. Ada dua tipe kehilangan pekerjaan, sama kayak yang udah lo tulis di atas: dengan niat sendiri atau tiba-tiba (tidak dengan niat sendiri). Kalo dengan niat sendiri, itu persiapannya biasanya lebih matang (dan gua pernah dalam posisi ini hehe). Udah siap cari kerjaan baru, pamit sana-sini dll. Siap mental pula ngadepin pertanyaan macem-macem.

    Nah yang nyesek kan kalo yang kehilangan pekerjaan secara tiba-tiba, yang lo analogikan di atas dengan "Rasanya seperti kehilangan kehormatan karena dipaksa pacar sialan, terseret arus bebasnya pergaulan, atau diperkosa om-om asing di pinggir jalan" --> yang terakhir serem juga ya :p kalo udah begitu, well... IKHLAS adalah senjata utamanya. Mau nyalahin apa atau siapa juga ga akan berpengaruh banyak. Kita udah kehilangan pekerjaan. Titik. Yang harus dilakuin ya persiapin mental dan bangkit lagi cari jalan baru untuk nambah pundi duit, entah dengan cari kerjaan lain atau buka lapangan usaha (wirausaha). Sorry ya kalo commentnya jadi kayak ceramah hehe. Ayo semangat Cha, masih banyak pekerjaan di luar sana.

    "Kehilangan pekerjaan bisa saja jadi batu loncatan menuju diri yang lebih baik, dan lebih mulia" --> i love this statement :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh bangeeeeeet :))

      Pernah ngalamin yang dengan niat sendiri ya, Mas Bayu? Pasti rasanya lebih plong ya. Karena kehendak sendiri. Iya bener, persiapannya lebih matang. Pasti udah dipertimbangkan banget beneran mau resign apa enggak. Biasanya juga udah ada rencana habis resign mau ngapain.

      Huahaha. Serem. :'D Iya, nggak ada gunanya juga mau nyalahin apa dan siapa. Nggak ngubah keadaan. Harus ikhlas dan berusaha buat bangkit lagi ya. Hahaha. Nggak papa, Mas Bayu. Aku malah senang dan memang butuh dikasih wejangan macam begini.

      Hohoho. Makasih, Mas Bayu! :D

      Hapus
  38. FAAAKKKK!!! ENDINGNYA NABOK BANGET CHA! :D
    "Mungkin, cobaan besar hanya mau datang pada orang-orang yang (Insyaa Allah) berjiwa besar, bukan berdada besar."

    Mungkin emang sudah waktunya untuk pindah pekerjaan cha, santai saja... life is never flat *kemudian agnesmo jejogetan sambil makan chitato*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahaa nabok. Bisa aja. Eh tapi luka nggak, Bang Fandhy? Duuuuh :|

      Bener banget. Iya santai aja kayak di pantai.

      *ikut jejogetan sambil ngunyah chitato*

      Hapus
  39. Yang sabar kak, semoga mendapat yang lebih baik dari yang dulu, semangat move on dari kantor lama !! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oke. Makasih ya, Aji. Iya ini harus bisa move on dari yang lama. :D

      Hapus
  40. semoga kita semua segela dapat pekejaan yg lebih baik dan bepenghasilan lebih tinggi dali pekejaan sebelumnya...Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Aamiin. Makasih ya, Martabak Juned :'D

      Hapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com