Senin, 30 November 2015

Saat-Saat Menyebalkan Bareng Nanda

Setelah sekian lama gak nelpon dan pas ditelpon selalu gak diangkat, akhirnya lelaki LDR-ku nelpon juga kemaren sore. Si Bahri Abdullah tersayang. Bapakku.

Tapi bukannya nanya kabar, mau kasih tau kapan pulang, atau nanya kapan siap diwali nikahin, eh malah....

"Oli motor sudah kau ganti kah?"

Dengan gelagapan, aku ngejawab pertanyaan yang tidak diharapkan itu,

"Be-belum Pak."

"Hah! Kenapa belum kau ganti, Hairunnisa?! Tiga bulan lebih sudah itu."

"Anu, nanti pas gajian, Pak."

"Yasudah. Jangan lupa kau." 

"Iya, Pak. Pak, lagi ngapain? Sudah mak...."

Tut tut tut tut tut.

Kebiasaan banget si Bapak. Orang belum selesai ngomong, udah ditutup. Lebih kebiasaannya lagi, pasti nanya hal-hal yang jauh dari ekspetasi. Ini yang dikangenin bukannya anaknya, malah motor anaknya.

Seharusnya sih aku udah maklumin. Seharusnya aku jangan berharap banyak ke Bapak. Huhuhu. *kemudian suara biola*

Dan seharusnya sebagai kakak yang baik, aku harus maklumin apa yang dilakuin sama Nanda.

Entah karena faktor mau buang-buang tenaga aja, faktor belum gajian, atau faktor libidoku lagi naik, aku lagi pengen cerita soal saat-saat yang sebenarnya biasa aja, jadi nyebelin kalau dilakuinnya bareng Nanda. Adekku yang suka teriak-teriak kesurupan kalau nonton acara Music Bank K-Pop itu, nyebelin. Rasanya belum cukup dia nyebelin dengan fakta yang ia bawa, fakta bahwa hidungnya lebih mancung dari aku.

Dan saat-saat itu yaitu,


1. Saat antar-jemput dia. 
Mengantar pergi kuliah dan menjemput dia adalah salah satu tugas wajibku sebagai seorang kakak. Tugas yang sebenarnya gak berat, gak menyebalkan juga. Untuk ngantar dia kuliah, aku sekalian berangkat kerja. Jarak dari rumah ke kampusnya juga gak terlalu jauh sampe harus nginap di jalan. Mengingat dia gak bisa naik motor di usianya yang udah 19 tahun, aku kasian juga sih. 

Tapi tugas ringan ini jadi menyebalkan karena dia orangnya suka ngaret. Sekali dua-kali sih gapapa, tapi udah berkali-kali. Dia seolah melanggar peraturan, "Yang mau ikut, yang nunggu."

Seringkali pas mau ngantar dia pergi kuliah, aku harus nungguin dia yang lagi bolak-balik benerin jilbab. Dengan gelisah dia nanya ke aku, 

"Ndese, ini kalau pake jilbab warna abu-abu bagus kah?"

"Kalau warna hitam?"

"Jilbab yang kau pake tuh bagus ya, Ndes! Cocok sama baju saya! Saya pake jilbab kau nah..."

Alhasil, aku telat berangkat ke kantor. Untungnya, aku yang mirip Gwen Stacy di Amazing Spiderman ini jadi menyiasatinya dengan mampir ke kantor dulu buat absen fingerprint, baru ngantar dia ke kampus. Ide yang bagus kan? Itu loh, ide yang mirip-miripin diri sama Gwen Stacy.

Paling menyebalkannya kalau pas ngejemput Nanda. Hal ini gak cuma dirasain sama aku, tapi Kak Edy juga. Kakak iparku ini pernah mau ngejemput dia di kampus. Nanda bilang kalau dia selesai rapat organisasi pukul 21.30. Sebelum pukul 21.30, Kak Edy sudah berangkat ke kampusnya. Tapi ternyata, selesai rapatnya pukul 22.10.

Kasihan Kak Edy, sampe digerayangin nyamuk selama setengah jam nungguin dia di luar. Untung Kak Edy orangnya penyabar. Begitu dimarahin sama Mamaku, si Nanda cuma bilang,

"Iya, itu jam setengah sepuluh belum tentu, Ma. Belum tentu selesai." 

ASTAGAAA!!! Kalau gitu bilang dong dari awal, atau bilang kalau nanti nelpon pas udah selesai rapat.

Tapi, aku lebih milih disuruh jemput di kampusnya terus disuruh nunggu lama, daripada disuruh jemput di tempat temannya. Yang daerahnya aku gak pernah tau sebelumnya.

Udah berkali-kali. Pernah nyasar lah, pernah nungguin di depan gang sampe digodain mas-mas lah, ditawar om-om lah (yang ini bohong). Tapi yang bikin kesel banget, pas dua minggu yang lalu.

Waktu itu Nanda minta dijemput di tempat temannya, di Jl. Lai.

"Ada kan jalan kecil di sebelah SS (Samarinda Square)? Masuk aja, terus belok kiri. Nah saya di depan SD."

Pulang kerja, aku langsung meluncur kesana. Aku udah bilang sebelumnya, kalau aku gak mau nunggu dia lama-lama, begitu aku bilang lagi di jalan, dia harus siap-siap. Dia pun bilang kalau mau berangkat, chat aja.

Ternyata ban belakangku bocor. Ada sih tambal ban gak begitu jauh dari kantor. Tapi karena aku terbayang dia yang berdiri sendirian nunggu depan SD, aku urungkan niatku buat bawa motor ke bengkel. Ntaran aja.

Pas nyampe di depan SD, Nanda gak ada. Aku sampe ngira aku salah SD. Mau nelpon juga gak ada pulsa. Aku pun chat dia. Lama dibalas. Aku nampang di depan SD yang aku duga SD yang dimaksud, karena itu satu-satunya SD disitu. Lima menit... sepuluh menit... Gak ada juga si Nanda.

Lalu keluarlah seorang cewek dengan tinggi 155 cm dari rumah depan SD itu, dengan jilbab warna hijau muda, bersama temannya.

"Kau tuh! Saya kira kau sudah siap!" refleks aku ngebentak dia.

"Tadi saya ngobrol dulu sama tamunya teman saya, gak enak langsung ninggalin."

"Loh, kan kau bilang kalau udah otw, chat. Kirain pas saya chat tuh kau langsung siap-siap!"

"Nan, helmmu, Nan!"
Tiba-tiba temannya yang udah masuk rumah tadi, keluar lagi. Sambil nenteng helm,

SEMPAT-SEMPATNYA LUPA HELM. AAARRGHHH!!!

Habis ngambil helm, dia menuju ke arah motor. Aku kesel banget. Aku udah bela-belain naik motor goyang-goyang karena kasihan sama dia yang nunggu depan SD. Dia juga gak bilang kalau rumah temannya itu pas banget depan SD. Jadilah hari itu kami bermacet-macet ria dengan motor yang bergoyang itik, nyari bengkel yang masih buka jam segitu.

Dan tambah bikin keselnya lagi, kalau lagi diomelin soal antar jemput ini, dia selalu pasang tampang sok innocent. Muka polos, tak berdosa, masih perawan. Pernah aku bawa ngebut, berharap dia nangis kejer mohon ampun gak bakal bikin kesel lagi. Tapi dia malah diam aja. Pasang muka datar. Sialan.


2. Saat nonton film.
Bisa dibilang, aku dan Nanda itu sama-sama pecinta film. Suka nonton, walaupun jarang nonton bareng ke bioskop. Bedanya terletak di selera film yang kami tonton. Thriller adalah genre film favoritku, habis itu comedy, lalu romance. Science-fiction juga sih. Nah, si Nanda itu paling suka film horror. Kedua comedy, dan romance juga.

Tapi untuk romance, dia lebih suka cerita seputar percintaan anak remaja gitu, semacam kisah kasih di sekolah. Tokohnya pelajar atau mahasiswa. Sedangkan aku, lebih suka tentang romance yang diperankan tokoh yang udah berumur, atau tentang keluarga. Untuk comedy juga beda. Dia lebih suka tokoh yang memakai mimik wajah dan gerak sebagai modal melucu, sedangkan aku lebih suka dengan permainan diksi dan kata-kata. Makanya, kalau nonton filmnya Jim Carrey, yang lebih banyak ketawa itu Nanda. Pas nonton filmnya Adam Sandler, aku yang lebih banyak ketawa.

Perbedaan semacam itu juga berlaku pas nonton film jenis lain. Dan itu, menyebalkan.

Kalau nonton film horror, dia selalu ngomelin aku yang lagi teriak ketakutan. Kadang ngelempar remote ke aku supaya diam. Namanya juga ketakutan, pasti orang teriak-teriak manja lah. Dia memang nggak suka kalau nonton sama orang yang teriak-teriak, alasannya ntar dia latah dan ikut ketakutan juga. Alasan yang aneh.

Lain halnya dengan nonton film thriller. Apalagi thriller-psikologis. Waktu nonton Shutter Island, dia terus-terusan nyerocos nanyain alur ceritanya. Ya mana aku tau, orang sama-sama belum pernah nonton sebelumnya. Nonton Black Swan juga, nanya yang gak penting.

"Ndese, kenapa Mila Kunis kurus betul? Dia biasanya semok kan?"

"Iya lah, namanya juga dapat peran jadi ballerina. Ya harus kurusin badan."

Ngejawab pertanyaan di atas, aku masih sabar. Pas nonton Oldboy, aku jelasin ceritanya dulu ke dia di awal. Mengantisipasi pertanyaan-pertanyaan dia kemudian.

"Isss. Nanti seru nih, ini dia belum tau sih kalau Dae-Su nih Bapaknya. Mi-Do nya nih juga, langsung jatuh cinta aja sama orang. Bungul."

Pas mau menuju ending,

"Loh, Ndese! Kenapa dia? Loh, Dae-Su nih Bapaknya Si Mi-Do? Hah? HAH? YA ALLAH!!!"

Yo oloh, mau ngejedotin kepala ke tembok rasanya.

Trus kalau nonton film semi, juga nyebelin. Oke, kami berdua sama-sama suka nonton film semi. Tausiyahilah kami. Huhu.

Dan kalau setiap nonton film semi, pas adegan lagi seru-serunya, you know what I mean. dengan sigapnya dia ngomong,

"Ndese, ulangi pang. Ulangi sampe yang bagian tadi tuh nah."

"Ih, ih, ngapain dia tuh? Pause, pause!" 

Kan bete. Orang lagi tegang-tegangnya nonton, malah disuruh pause. Malah disuruh ulangin lagi. Lagian, yang ditonton dari film itu kan ceritanya, trus pesan moralnya diambil. Bukan adegan itu-itunya. Contohnya, film Jan Dara. Pesan moralnya, jangan memperlakukan anakmu seperti binatang, nanti kelakuannya kayak binatang juga. Gitu.


3. Saat nongkrong sama anak kecil. 
Aku udah pernah cerita di postingan sebelum-sebelumnya, entah di postingan mana, kalau aku nggak punya sifat keibuan. Dan celakalah bagi orang seperti aku, jika berkumpul sama anak kecil. Aku nggak tau harus kayak gimana kalau ada anak kecil yang ngajak main, nangis merengek, atau minta disusui.

Dan nyebelinnya, kalau aku di posisi itu bareng Nanda. Otomatis, ketidakberdayaanku dalam menangani anak kecil, semakin kelihatan.

Keponakan-keponakanku yang berjumlah lima ekor, semuanya lengket ke Nanda. Eh, kecuali Tasya sih. Nanda dan Tasya suka adu mulut. Kecuali Artha juga, dia suka minta pangku sama aku daripada Nanda. Tapi itu sih karena Nanda lebih kurus daripada aku. Jadi tetap aja, aku dikucilkan dari pergaulan antara Tante dan keponakan. Nanda ketawa-ketiwi bareng Rachel, Khansa, dan Yoanda. Sedangkan aku, cuma ngeliatin mereka. Mau nyium Rachel, si Khansa malah marah, mukulin mukaku dengan tangan kecilnya itu.

Giliran anak orang, juga gak bisa lengket. Malah si Nanda yang bisa mengambil hati si kembar Zayma dan Zayna, anaknya Kak Mita, temannya Kak Fitri. Aku ngajak ngobrol si kembar gak diheranin. Aku ngajak mereka main ayun-ayunan, eh malah si Nanda duduk di samping Zayna (atau Zayma ya?), dan nyuruh aku buat motoin mereka. Asem.



4. Saat cerita soal susah move on
Nanda adalah orang yang susah jatuh cinta, juga susah melupakan. Setelah dulu susah ngelupain mantannya waktu SMP, sekarang dia susah ngelupain mantannya yang dia pacari sebulan yang lalu, yang pacarannya juga sebulan. Singkat banget. Saking singkatnya, aku baru bener-bener ngeh Nanda punya pacar setelah mereka putus.

Sebagai kakak yang peduli pada kesehatan mental adiknya, aku ngeluangkan waktu buat dengerin semua curhatannya. Gimana mereka kenal, gimana mereka jadian, gimana mereka bisa putus. Aku memfungsikan diriku sebagai pendengar sekaligus pengkritik. Memasukkan kritik dan saran supaya dia bisa move on. Tapi yang ada malah, dia sibuk ngedumel,

"Tapi prosesnya Ndese, proses move on-nya ini nah. Menyiksa!"

"Jangan suruh saya move on dengan cara alami, Ndes."

"Susah, susahhhhhhh. Saya keingatan dia terussss!!!! Saya dipelet kah ini?"

Begitu juga pas nonton film yang ada adegan romantisnya. Gak cuma film, iklan acara Melamar di salah satu channel TV Indonesia juga bikin dia baper. Bikin ngedumel gak jelas. Pas nonton sinetron Anak Jalanan, dia juga baper.

"Reva nih, saya banget! Galauin si Boy yang gak pasti gitu!"

"Ndese, liat deh, Reva nangisnya kayak saya loh. HUAAAA!!!"

Kalau udah kayak gitu, aku cuma bisa mengiyakan dengan terpaksa. Orang yang lagi galau harus dimengerti. Apalagi kalau yang galau itu perempuan. Tapi kalau keseringan, juga nyebelin sih. Bingung maunya apa. Dikasih nasehat, malah dikatain. Pas dibiarin, dikira gak peduli. Hhhh.

Lebih gilanya lagi, dia mikir kalau cara move on paling ampuh yaitu dapat yang baru. Hah, cara yang primitif sekali.

Dan untuk mengatasi keprimitifannya dalam berpikir itu, aku memperdengarkan dia lagu Same Old Love-nya Selena Gomez. Tauk deh, makna lagunya nyambung apa enggak. Yang jelas, aku pengen dia lelah buat pacaran lagi, kalau susah move on kayak begitu terus. Mending langsung nikah. Eh tapi, jangan sampe ngelangkahin aku juga sih.


Cukup itu aja, yang menyebalkannya. Ini aja takut dikutuk sama yang baca sih, dikutuk karena jadi kakak yang tidak berperikemanusiaan dan berperikeadilan. Nyebar menyebalkannya adik sendiri.

Tapi, semenyebal-nyebalkan adek. Pasti ada saat dimana kita bakal kangen sama sosok adek yang nyebelin itu, Dan kita sebagai kakak, pasti pernah bertingkah menyebalkan juga. Karena manusia, gak ada yang sempurna.

Begitu juga cinta, nggak ada yang sempurna. Ada pasangan yang tinggal satu kota bukannya mesra malah berantem mulu, ada yang LDR trus mau mesra tapi gak bisa.

Eh, maaf. Malah curhat masalah lain. Udahan ya. Yang punya adek, bersyukurlah sudah dikasih adek sama Yang Maha Kuasa. Yang gak punya adek, jangan paksa orangtuamu bikinin adek buat kamu. Bikin sendiri aja. Oke?
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Selasa, 24 November 2015

Yang Gak Enak Pas Mau Move On

Waktu seorang hamba Allah bernama Darma nge-twit,


“Hmm. Ada yang punya rekomendasi lagu yang enak buat menemani perjalanan move on?”


Aku langsung bersemangat buat kasih rekomendasi. Gak cukup di mention, aku juga kerajinan buat kasih rekomendasi via Line. 


Entah, mungkin karena aku terinspirasi dari Dina. Teman sebangkuku jaman sekolah dulu itu selalu kasih rekomendasi lagu selesai aku curhat. Kalau Mamah Dedeh nyelipin sabda Rasulullah atau firman Allah pas ada jamaah yang curhat ke beliau, kalau Dina menyelipkan satu judul lagu, juga perintah untuk menghayati lagu itu. Yang sialannya, selalu pas banget sama masalah yang aku curhatin. Dan lagu-lagu itu, sampe sekarang jadi favoritku. Refleks, aku jadi kangen sama 'tempat sampahku' itu.


Selain tiba-tiba kangen Dina, twit Darma juga bikin aku kangen sama kebiasaanku dulu. Lebih tepatnya, janjiku. Dulu aku pernah janji sama blog ini, kalau setiap bulan aku bakal bikin postingan yang enak-enak. Isinya tentang rekomendasi lagu-lagu yang enak didengerin di suasana tertentu. Baru nulis tiga postingan aja udah kalah KO. HAHA. Dasar hamba Allah yang lemah. 


Sekarang, aku mau nyoba buat nulis soal rekomendasi lagu lagi, tapi kali ini yang gak enak. Pasti Chisanak langsung close tab. Soalnya gak ada JAV lagu Jepangnya. Tapi biarlah. Badai pasti berlalu.


Ehem. Setiap insan di dunia ini pasti pernah ngalamin kegagalan. Gagal dapat kerjaan, gagal diet, gagal mesum. Termasuk juga gagal move on. Cukup banyak yang ngalamin kegagalan keparat itu. Dan efek dari kegagalan itu, bisa merusak hidup orang yang udah mulai bener. Sampe Raditya Dika pernah bilang, “Karena hai setitik, rusak move on sebelanga.”


Ngeliat fenomena itu, aku kepikiran buat nulis rekomendasi lagu yang gak enak buat didengerin, pas kita lagi dalam upaya mau move on. Lagu-lagu berikut ini bukannya memotivasi supaya cepat-cepat lupain mantan, malah makin bikin kita bernafsu buat menghidupkan rasa yang pernah ada itu.


Jadi, bagi yang lagi dalam upaya move on trus gak sengaja baca postingan ini, segeralah....... lanjutkan bacanya.



1. Hello – Adelle
“Hello from the other side
I must’ve called a thousand times.
To tell I’m sorry for everything that I’ve done.”

Setelah lama gak keliatan, akhirnya Adele kembali hadir dan menyapa para penggemarnya yang kebanyakan dari kalangan sumo, susah move-on. Adele kayaknya pemerhati sumo banget, lagu-lagunya pasti bertema mantan. Dulu Someone Like You, I’ll Be Waiting, dan sekarang Hello.


Lagu ini bercerita tentang cewek yang mencoba menghubungi mantannya lagi setelah sekian lama. Dia nyoba buat minta maaf atas semua yang dia lakuin dulu. Adele membuktikan kalau lagu keren itu gak harus mengeksplor keindahan tubuh dan pantat digoyang-goyangin, tapi cukup suara dan ketulusan dalam menyanyinya. Cara Delevingne sampe bilang,

“Adele got me missing a man I dont have.”

Kalimat di atas lucu kalau terlontar dari seorang jomblo kayak Cara, yang biseksual. Suka cowok, suka cewek, suka-suka.

Tapi di balik indahnya lagu ini, Adele seolah memotivasi para sumo di luar sana, supaya segera menghubungi sang mantan. Memotivasi buat nyoba minta maaf, mengakui kesalahan, dan memperbaiki hubungan itu. Motivasi yang sangat mengerikan bagi para sumo. Masih mending sih nelpon mantan gak diangkat, kalau yang ngangkat ternyata cowok barunya mantan? Dari yang niatnya cuma mau bunuh diri pake nenggak Baygon, pas tau mantan udah punya pacar, niatnya jadi mau bunuh diri nenggak Baygon sama botolnya sekalian.


2. Like We Used To - A Rocket To The Moon
"Does he sing to all your music
While you dance to Purple Rain?
Does he do all these things 
Like I used to?

Yang cewek-cewek, bakal dibikin basah sama suara keren dari sang vokalis band ini, Nick Santino. ARTTM adalah band yang terkenal dengan produksi lagu-lagu galaunya, tapi bukan lagu galau lemah. Termasuk lagu ini.


Bercerita tentang cowok yang masih ingat aja sama mantannya, walaupun hubungan mereka udah lama berakhir. Si cowok 'membandingkan' dirinya waktu masih jadi pacar, dengan diri si pacar barunya mantan. Intinya, dia nanya, "Apa dia ngebahagiain kamu, kayak aku ngebahagian kamu dulu?

Lagu ini bikin eargasme, gak bosen didenger berkali-kali. Tapi bahaya sih, kalau didengerin sama kaum sumo. ARRTM seolah memotivasi buat ngerasa lebih baik dari si pacar baru mantan, buat tetap berusaha ngedapatin si mantan kembali. Apalagi kalau si kaum sumo itu ternyata psikopat. Mungkin si pacar baru bakal disodomi, dibunuh, dagingnya dimutilasi, trus dijual ke Bang Bokir buat dijadiin sate. 


3. Won't Go Home Without You - Maroon 5 

"It's not over tonight
Just give me one more chance to make it right
I may not make it through the night
I won't go home without you"


Aduuuuuuh, sebenarnya benci banget dah sama Adam Levine disini. Mau-maunya dia memohon sama cewek yang udah fix mengakhiri hubungan mereka. Banyak kaum hawa yang mau sama kamu, Bang Adam. Sekalipun sekarang hatimu udah ditaklukan sama Beha. Masih banyak. Termasuk akoeh. 


Alunan musiknya sih gak bikin sedih, tapi pas baca liriknya. Yo oloh, pengen banget rasanya bilang, "Iya, take me home, Adam. Ayo kita bikin anak~" 

Tapi, selain membangkitkan gairah buat bikin anak, lagu ini juga membangkitkan gairah buat membanting harga diri di depan mantan. Bagi para sumo, lagu ini seolah memotivasi mereka untuk mengemis-ngemis cinta dari mantan. Mereka bisa aja berpikir kalau cowok seganteng Adam Levine aja gak malu tuh mau minta balikan, apalagi mereka yang punya muka seadanya. 


4. If You're Not The One - Daniel Bedingfield
"If I don't need you, then why am I crying on my bed?
If I don't need you, then why does your name resound in my head?
If you're not for me, then why does this distance name my life?
If you're not for me, then why do I dream of you as my wife?"

Dan masih banyak pertanyaan lain, di lagu tergalau sepanjang masa ini. Pertama denger lagu ini pas (kalau gak salah) kelas 6 SD. Gak sengaja mergokin Kak Dayah yang lagi berurai air mata sambil ngedekap radio tua di kamar, yang mutar lagu ini. 


Bercerita tentang seorang cowok yang yakin banget, kalau si mantan adalah jodohnya, sekalipun mereka udah gak bersama lagi. Si cowok merasa kehilangan, sayang banget sama si mantan, dan sebenarnya gak ngerti kenapa dia segitu cintanya sama si mantan. 

Bodoh. Tapi begitulah, kalau kita udah terlanjur ngebuka hati kita buat orang lain. Tapi sebodoh-bodohnya Daniel Bedingfield, masih lebih bodoh para sumo yang habis denger lagu ini, jadi termotivasi buat menunggu mantannya kembali,. Si sumo ini jadi mikir, kalau memang gak jodoh, kenapa dulu sempat pacaran? Kenapa perasaan ini masih ada sampe sekarang? 

Yang bikin bodohnya, mantan yang ditungguin itu padahal udah nikah sama orang lain. Tapi masih aja ditungguin. 


5. Sorry - Justin Bieber 
"Is it too late now to say sorry?
Yeah I know that I let you down
Is it too late to say sorry now?"

Yang hater-nya JB pasti pada protes, "Yaelah Icha, lagu JB dibahas lagi." Tapi mau gimana, lagu ini terlanjur bikin aku eargasme. Di lagu ini, JB jor-joran minta maaf. Sampe nanya gitu. Kalau aku lagi dengerin ini, bawaannya pengen nanya, 

"Gak, gak telat. Aku maafin. Kalau telat dicabut, trus jadi telat dapet, baru aku gak maafin."


Dari judulnya aja udah ngasih tau, kalau ini tentang seorang cowok yang minta maaf sama si cewek, si mantan. Si cowok mengakui kesalahannya dulu, dan bilang kalau sebenarnya dia minta maaf ini gak bermaksud buat ngajak balikan. Syukur-syukur udah dimaafin. Kalau si mantan mau balikan, ya anggap aja bonus. Karena emang niatnya cuma mau bilang maaf, dan bilang kalau missing more than just your body. Buset, dasar JB mesum.

Lagu ini bakal bahaya didenger sama para sumo. Kalau si sumo jadi mengkhayal yang enggak-enggak. Maksudnya, mengkhayalkan si mantan bakal minta maaf. Bikin para sumo jadi mikir, 

"Seandainya aja si mantan minta maaf kayak JB, gak perlu nyanyi-nyanyi atau foto bugil dari belakang deh, pasti udah aku terima maafnya." 

Padahal, si mantan udah punya yang baru. Atau dijodohin orangtuanya. Hiks. 


6. Hotline Bling - Drake
"You used to call me on my cell phone
Late night when you need my love
And I know when that hotline bling
That can only mean one thing"

Susah payah buat nemuin lagu dari rapper tentang susah move-on, selain lagu What Kind of Love-nya Childish Gambino. Kebanyakan tentang mantan sialan gitu. Dan aku baru nyadar masih ada Drake.  Cowok kelahiran 24 Oktober 1986 ini memang sering nyanyiin lagu tentang ngerinduin mantan. Bahkan sampe ada yang bilang kalau Drake ini spesialis lagu rap yang galau-galau.

Huaaaa!!! Udah Bruno Mars, Drake, trus aku. Kayaknya orang-orang yang lahir di bulan Oktober, emang ditakdirkan buat galau deh. 


Makna lagu ini, celana dalam banget. Eh, dalam banget, Gak pake celana. Eh, telanjang dong?

Memang telanjang sih, cewek di lagu ini 'ditelanjangi' banget sama si cowok. Bercerita tentang cowok yang gak habis pikir sama pacarnya yang tiba-tiba berubah total. Pacarnya jadi gak pernah nelpon lagi, jadi cewek liar, jadi ninggalin dia. Dia menelanjangi habis perubahan si cewek di lagu ini. Cewek itu berubah semenjak si cowok pergi dari kota dimana mereka tinggal. Bisa dibilang, si cowok merantau. Dan bisa dibilang, si cewek berubah karena gak tahan LDR.

Walaupun banyak fans Drake yang ngerasa prihatin gara-gara dia joget-joget gak jelas di MV ini, tapi aku gak termasuk. Aku tetap ngefans sama dia. Aku masih tetap nganggap dia macho, semacho waktu di MV Forever dan Take Care.

Lagunya enak didenger, tapi bakalan gak enak didenger sama para sumo yang kangen hapenya berisik kayak dulu. Lagu ini bikin para sumo jadi kangen dan tersiksa akan kenangan bareng mantan. Kangen dering hape pertanda si mantan nelpon, kangen pulsanya habis cuma-cuma, kangen ber-phone sex sama mantan. Cedih.


Huufffh. Sebenarnya masih banyak lagu lain yang bikin gagal move on. Tapi seperti biasa, postinganku selalu kepanjangan. Mungkin ada hubungannya sama cewek suka yang panjang-panjang. Rambut panjang, misalnya.


Oh iya, sebenarnya lagi, gagal move on itu manusiawi sih. Memang, mungkin bisa mencoreng nama baikmu. Tapi selain menjadi alay, gagal move on juga termasuk dalam proses pendewasaan diri.


Dan apa salahnya balikan? Kalau hatimu tak bisa ke lain. Kalau dia pun sebenarnya, menunggumu kembali. Kalau.


Sekian.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 21 November 2015

Gregetannya Nonton Mockingjay - Part 2

Setahun yang lalu, tepat hari ini, film Mockingjay - Part 1 tayang. 

Dan setahun yang lalu juga, aku harus garuk-garuk dinding karena kesal gak bisa nonton filmnya tepat waktu. Waktu itu aku lagi dalam 'masa hukuman' Mama karena sudah jalan malam lima hari berturut-turut. Seolah gak ingat kalau masih punya rumah. Begitu mau nonton filmnya dua minggu kemudian (untungnya masih tayang), nafsu buat nontonnya udah gak membara lagi. Karena teman-temanku yang udah pada nonton dengan bajingannya membeberkan jalan cerita film itu ke aku. Arrrgh, they fucked me up

Lagian, bukan cuma karena itu aja sih. Si Peeta, yang diperankan sama my Josh Hutcherson, kebagian sedikit adegan. Momen kebersamaannya bareng Katniss (Jennifer Lawrence) jarang-jarang. Malahan mereka bermusuhan. Seringnya si Katniss itu bareng Gale (Liam Hermsworth), sahabat dari kecil yang hobi manggil si Katniss itu Catnip. Mukanya ayang Josh juga pucat, kurus, muram. Kayak habis diputusin sama aku. Padahal kan, gak mungkin banget aku mutusin dia. 

CHA, BANGUN NGAPA? UDAH SIANG JUGA!

Ya pokoknya gitu lah, jadi ada hikmahnya juga aku gak nonton Mockingjay - Part 1. 

Cuman aku gak mau ngulangin penyesalanku itu untuk kedua kalinya. Dan Kak Indra kayaknya tau niat muliaku itu. Pagi kemaren, dia nge-chat aku, 

"Cha, gak nonton film Burungnya Jay kah?"

Burungnya Jay? Perasaan itu orang gak pernah melihara burung. Kalaupun ada, emang ada filmnya? Emang dia siapa? Cuma pacar seorang baper blogger. 

Lantas, aku langsung keingat waktu bubuhan kantor suka mlesetin Mockingjay jadi Burungnya Jay. Dan mereka rata-rata pada manggilnya Jay, bukan Zai. Sebenarnya sama aja sih, tapi aku lebih suka manggil Zai aja. 

Sambil ngakak, aku ngebalas chat dari Kak Indra itu dengan ngirimin screenshot jam tayang film Mockingjay. 

"Aku cuss loh." balasnya.

"Isss gitu dia! Hari ini kah, Kak?"

"Iya."

Sialan, padahal kan sebelumnya kami udah janjian mau nonton film itu pas awal bulan bareng Kak Ira juga. Pas gajian. Biar sekalian bisa maraton nonton film, makan, belanjain berondong. Eh dia udah mau nonton itu duluan. Hari pertama lagi. Bang.... un datar!

Seterusnya aku chat sama dia dengan tema "Batalkan saja niatmu, Kakak!". Aku gak mau kalau sampe dia gembar-gembor jalan ceritanya ke aku. Itu pahit banget. Tapi segala bujuk rayuku gak berhasil. Dia bilang nanti bakal nonton dua kali, bareng aku dan Kak Ira. 

"Udah janji juga kan, Cha. Oh iya, aku nontonnya yang jam 17.45. Kamu kalau mau ikut, ikut aja. Ntar aku beli tiketnya siang pas istirahat. Aku sama temenku kok. Cewek. "

"Huaaaaa kok pas banget pas pulang kerja? Aku gak nonton deh, Kak. Nanti aja."

Dan aku harus ngerelain Kak Indra nonton duluan. Huuffh.

Sepanjangan ngerjain laporan sampe sore, aku typo mulu. Kayaknya emang bener-bener kepikiran sama Kak Indra yang nonton Mockingjay tepat waktu. Pas pulang kerja, tepatnya di parkiran, aku refleks ambil hape, 

"Ma, Icha pulang telat hari ini ya. Mau nonton. Wasalamu'alaikum."

Habis itu langsung melompat ke atas motor. Meluncur menyusuri jalan sambil teriak dalam hati, 

"HUAAAAA JOSH, I'M COMINGGGG!!!"

Bodo amat deh nonton sendirian lagi. Yang penting gak sakit hati ngeliat orang yang udah nonton filmnya. 

Untungnya kondisi lalu lintas lagi bersahabat. Aku nyampe di Cinema 21 tepat waktu. Sengaja pilih 21 daripada XXI, karena lebih murah. Huahaha. 

Pas baru masuk ke dalam SCP, aku ngeliat sosok cewek berjilbab merah lagi berdiri kayak nungguin mobil om-om perlente lewat. Kami saling bertatapan dan ternyata..... itu Kak Indra. 

Ya, bagi yang di awal nyangka kalau Kak Indra itu cowok, kalian salah. Dia ini berjenis kelamin kembar kayak aku, perempuan. Pernah aku tulis ini orang di postingan Nama yang Bikin Salah Paham.

Kami pun langsung sorak sorai dan menyebut nama satu sama lain. Senang banget, gak sengaja ketemu gini. Kayaknya Yang Maha Kuasa gak mau ngebiarin aku baper nonton sendirian.

Kak Indra berdiri anggun kayak gitu karena lagi nungguin temannya yang belum datang. Kira-kira sepuluh menit kemudian, temannya datang. Kami langsung ke tempat tujuan. Untungnya gak kehabisan tiket.

Tapi sayang banget, aku sama Kak Indra dan temannya Kak Indra itu (aku lupa nanya namanya siapa, kita sebut aja sebagai TKI ya, Temannya Kak Indra) tempat duduknya jauhan. Aku di barisan J, Kak Indra dan TKI di barisan F. Kalau gitu caranya tetap aja namanya nonton sendirian. 

Gak perlu waktu lama, kami pun masuk ke dalam teater. Ternyata aku sebelahan sama geng cewek-cewek kekinian. Jumlahnya ada lima orang. Pakaiannya mengikuti trend fashion. Pada nenteng hape berukuran gede-gede. Mukanya masih cute-cute ala anak SMA gitu. 

Sialan. Padahal kan aku sengaja milih tempat duduk disitu karena aku pikir, kumpulan om-om muda yang ngisi lima tempat duduk itu. Om-om berumur 25-30 yang memilih melepas penatnya habis kerja dengan nonton Mockingjay. Hitung-hitung bahunya bisa dipake buat sandaran. Aku pikir, kalau cowok kan biasanya kalau nonton, pasti maunya rame-rame. Dan pasti itu para om-om atau mas-mas. Bukan cewek-cewek itu!!!!!!!!

Huuffh, sabar, Cha. Sabar. Fokus aja ke Josh Hutcherson. Lelaki 12 Oktober-mu itu. 

Begitu filmnya mulai, aku langsung dibuat sesak nafas. Ada sesi 'latihan vokal' Katniss dengan seorang cewek berkulit hitam, dan Haymitch. Suara parau Katniss karena pita suaranya bengkak mengaung di seluruh ruangan. Sedih. 

Belum cukup dibikin sedih dengan itu, adegan selanjutnya yaitu Josh sayangku yang terkulai lemas di ranjang. Dia sakit, bukannya habis begituan. Berdialog dengan Prim (Willow Shields), Menghasilkan kalimat dari mulut Josh, 

"Dia monster. Dia anjing. DIA ANJING!!!"

Astagfirullah, baru juga nonton awalnya, udah disuguhin adegan Josh menyumpah. Sedih hati adek, Bang. Sekarang kamu kasar. 

Intinya, film Mockingjay - Part 2 merupakan kelanjutan dari Part 1 nya. 

YAIYALAH. BIAR GAK DIKASIH TAU JUGA UDAH TAU, CHAA!!

Eh, memang gitu sih, memang kelanjutan perjuangan seorang Katniss Everdeen dalam melawan kekuasaan Capitol. Katniss didaulat oleh Presiden Alma Coin (Julianne Moore, Mama keduaku) buat jadi Mockingjay, simbol pemberontakan. Katnis gak seorang diri, ada Gale, Finnick (Sam Claffin), Natalie Dormer (Cressida), Mahersala Ali (Boggs), Elden Henson (Pollux), dll. Beete (Jeffrey Wright), Plutarch Heavensbee (alm. Philip Seymour Hoffman) dan Haymitch (Woody Herrelson) juga turut membantu Katniss untuk meraih kemenangannya. 

Udah kayak personil Kuburan Band ya. Mukanya dicoret-coret.
Banyak adegan yang bikin mataku gak bisa lepas dari layar. Ketidakmampuan Peeta buat ngontrol dirinya sendiri hingga sempat ngebuat dia nyoba buat ngebunuh Katniss, kebohongan Katniss ke teman-temannya, orang-orang yang sayang sama Katniss ternyata harus mati. Katniss dan kawan-kawan juga sempat dikira sudah mati karena adanya 'lumpur lapindo' yang menyerang mereka. Belum lagi sama makhluk mirip kayak Gollum di film The Lord of The Rings, yang tiba-tiba nyerang mereka sampe ada yang tewas.

Dan yang paling bikin gak bisa berpaling, ada adegan Katniss tiba-tiba nyium Peeta, habis itu ngomong, 

"Stay with me." 

"Always." yang dicium ngejawab itu. 

HUAAAAAAAAA AKU JUGA MAU NYIUM ORANG KAYAK GITU!!!!!!!

Oh iya, ada satu adegan lagi. Pas Katniss dan para bubuhan Capitol kena serangan bom. Sekujur badan Katniss kena luka bakar. Tapi mukanya enggak. Masih mulus. Aku kagum. Luka bakar aja enggan singgah di muka Katniss, apalagi jerawat ya? WOW.

Tapi sebenarnya, aku gak selalu ngerasa wow sih. Menurutku, filmnya gak nendang. Banyak hal yang diharapkan bakal terjadi besar-besaran, eeh ternyata segitu aja. Kematian Presiden Snow gak dramatis. Kematian Prim juga gitu, gak dramatis.

Yang bikin dramatis, mungkin pas Katniss ngeliat kucing peliharaannya Prim nangkring di dapur. Disitu Katniss ngusir makhluk gak berdosa itu sambil teriak nangis kejer. Air mataku jadi menganak di kedua mata. Tapi itu semua jadi rusak gara-gara lima cewek di sebelahku yang ketawa sambil bergantian bilang, 

"Hahahaha. Kucingnya takut. Liat, muka kucingnya, ketakutan! HUAHAHAHA!"

"Uma heh nangis sampe terliur-liur! HUAHAHAAHAHA!"

"Totalitas, bah. Ikam nih, kada tau seni akting. Bungul! HAHAHAAHA."

Sialan, apanya yang lucu coba? Orang sedih gitu adegannya. 

Selain yang di atas itu, hal yang dipikir-dramatis-ternyata-biasa-aja, adalah kisah cinta segitiga antara Katniss, Peeta, dan Gale. Menurutku, gak nendang banget. Padahal udah ngebayangin betapa so sweet-nya Katniss milih salah satu dari dua cowok ganteng itu. Intensitas antara Katniss dan Peeta juga gak banyak. Belum lagi dialog, "You love me. Real or not real?" dari Peeta ke Katniss.

Kalau dari novelnya, kayaknya bakalan jor-joran romantisnya. Ternyata segitu aja. Padahal kan aku ngarepnya, film ini adegan romantisnya banyak. Seandainya itu bioskop milik sendiri, mungkin aku udah teriak-teriak, 

"Segitu aja? Perbanyak dong ciumannya. PERBANYAK CIUMANNYA! TAMBAHIN PAKE ADEGAN RANJANG! AAAAKKKKKKKKKK!!!"

Sialan. Giliran film horror, banyak ciumannya. Film ada romance-romance-nya gini, ciumannya pelit banget. Padahal aku ikhlas aja kok kalau Josh ciuman sama J-Law.

Tapi secara keseluruhan, aku suka sama film ini. Walaupun jauh lebih suka yang The Hunger Games dan Catching Fire sih. 

Pas keluar dari teater lalu bergabung sama Kak Indra dan TKI, kami ngebahas soal endingnya. TKI bilang kalau Peeta dan Katniss hebat, perang di ranjang semalam bisa ngehasilin dua anak. Aku sama Kak Indra langsung ngakak.

Dan pas di jalan menuju pulang, aku ngebahas soal nonton tadi. Ngebahas itu sama diriku sendiri. 

Nonton tadi bikin aku gregetan. Gregetan sama cewek-cewek di sebelahku yang ribut sepanjangan filmnya diputar. Gregetan sama filmnya yang gak nendang. Gregetan sama kenyataan, bahwa aku nontonnya gak bareng Zai. 

Aku ngerasa setiap yang aku alami pas nonton tadi, ngingatin aku sama dia. Kursiku di barisan J. Jay. Huahahahaha. 

Trus tadi aku sempat panik karena kunci motorku gak ada di tas tapi ternyata di dalam kantong celana. Jadi ingat waktu aku sama Zai nonton Thor: The Dark World, dan kunci motornya lupa dicabut dari motor. Tadi juga pas aku kecewa sama beberapa adegan yang gak sesuai ekspetasi, aku keingatan Zai. Keingatan Zai yang selalu suka nyumpah kalau ngalamin momen kayak gitu. Pas ngeliat tiket nonton di tangan, aku keingat janji kami dulu. Janji bakal nonton film ini sama-sama. Janji yang kami gak tepatin karena faktor keadaan. Faktor jarak sialan. 

Singkat kata, aku kangen dia. 

Dengan headset di kedua telinga yang memperdengarkan Come Away To The Water-nya Maroon 5, original soundtrack-nya The Hunger Games, aku natap ke arah langit. Sambil ngomong,

"Seng, nanti kita nonton bareng ya. Nonton hasil donlotannya di Ganool."

Sekian. Maaf kalau spoiler dan kepanjangan. 
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 19 November 2015

Cintai Dirimu, Jangan Aku

Untung aja Justin Bieber itu ganteng. Kalau gak ganteng, dari kemaren-kemaren udah aku unfollow akun Instagram-nya.

JB memang orang yang aktif main Instagram. Sekali upload, banyak banget. Udah kayak album di Facebook. Ganteng-ganteng ternyata alay. 

Tapi upload-nya bukan foto selfie kayak cewek-cewek kekinian, melainkan foto-foto yang berkaitan sama promo single atau album terbarunya. Waktu ngerilis Sorry, promo tracklist di album Purpose, sampai promo music video dari lagu-lagu di album teranyarnya itu. Dan gila, JB ngerilis 13 music video sekaligus. 13 track di album Purpose dibikinin music video-nya semua. Wow!

Dia bener-bener ngejar prestasi di musik kayaknya. Atau ngejar sensasi dengan prestasi. Entahlah. Yang jelas, aku dibuat nganga-nganga bloon gitu pas ngeliat 13 MV-nya di Youtube. Biasanya kalau penyanyi itu, dari satu album yang dibikinin MV-nya cuma satu atau dua lagu, lah ini semua lagu. Meminjam bitnya Yudha Keling, bisa dibilang, Justin Bieber adalah alay yang berkarya. 

Sambil ngeliatin MV demi MV yang dirilis Justin Bieber, hati kecilku menjerit,

"Tumben nih orang, MV-nya gak memancarkan aura mesum. Lagunya juga enak-enak."

"Kok kampret ya, cukup What Do You Mean aja yang bikin aku ngefans lagi sama dia. Cukup."

"HUAAAAA MAROON 5! EMINEM! TOLONG RILIS SINGLE TERBARU KALIAN SECEPATNYAAA! BENTAR LAGI AKU BAKAL POSITIF MENGIDAP BIEBER FEVER! AAAAKKKK!!!"

Sumpah, diri ini memang bener-bener kerasa terancam.

Nah, ngomongin soal lagunya. Bermacam-macam genre yang diusung, dengan berbagai instrumen. Dari 13 lagu, aku suka sama lagunya yang What Do You Mean, Sorry, dan Love Yourself. 

Pas dengerin Love Yourself, 'prasangka' yang muncul di awal jadi hilang seiring dengan lagunya yang mengalun. Aku kira lagunya tentang cintailah-dirimu-sendiri-jadilah-apa-adanya-jangan-peduli-apa-kata-orang-apalagi-peduli-sama-kata-mantanmu, pokoknya lagu-lagu bertema harus percaya diri macam Beautiful-nya Christina Aguilera atau Who Says-nya Selena Gomez. Ternyata, bukan. 

Di lagu ini, JB diceritakan punya mantan yang narsis. Mantan yang ngerasa kalau JB terpuruk banget pas putus sama dia. Mantan yang mengira kalau JB belum bisa move-on dari dia. Padahal, JB udah gak ada perasaan apa-apa lagi sama si mantan. 

Liriknya lugas dan agak nyelekit. Si mantan-mantan bener digambarkan sempurna sebagai orang yang Masya Allah, kepedean banget. 

Apalagi pas baca lirik ini, 

"My mama don't like you, she likes everyone."

Dan tentu aja, lirik di chorus-nya, 

"Cause if you like the way you look that much
Oh baby, you should go and love yourself.
And if you think that I'm still holdin' on to somethin'
Oh baby, you should go and love yourself."

Perasaan belum ada yang pernah nyanyiin lagu tentang mantan kepedean. Adanya lagu tentang mantan yang dirindukan. Musiknya gak hingar-bingar gitu lagi, padahal lagunya bisa dibilang tentang kebencian. Lagunya malah tenang plus teduh, ada alunan trumpetnya segala. Dan banyak yang bilang, kalau lagu ini adalah cara halus buat ngungkapin,

"You should go and fuck yourself." 

Wow. Keren. 

Lebih kerennya lagi, ternyata di lagu ini, JB kolaborasi bareng Ed Sheeran. Itu loh, penyanyi yang gak pernah sisheeran, makanya rambutnya kuwel-kuwel gitu. Ed turut serta dalam proses penulisan lagu ini. Dia juga mengisi backing vocal. Pantesan ada unsur-unsur akustik gitu, entah itu dari gitar atau ukulele. 

Ini dia MV-nya.Tenang, gak ada penampakan celana dalam merk Calvin Klein kok.


 

Gak nyangka, lagu santai beginian bisa dipake buat nge-dance. Terbukti di MV-nya. Dua sejoli menari di atas ranjang, dapur, ruang tamu, sama depan cermin. Nari yang gak sekedar nari. Tarian yang ngegambarin kalau si cowok ngejar-ngejar cinta si cewek. Si cowok selalu ngasih perhatian, berusaha menarik perhatian, tapi si cewek gak peduliin. Endingnya, si cowok pergi, seolah ngasih tau, 

"Kalau kamu gak bisa mencintai orang lain, cintai dirimu saja."

Tapi sebenarnya gak nyambung sih sama lagunya. Jadi bikin aku mikir, Love Yourself bermakna banyak. Salah satunya ya itu, yang kayak aku tangkap dari MV-nya. Makna yang paling aku suka. Makna yang bikin aku mengheningkan cipta.

Dalam satu hubungan pacaran, pasti salah satunya ada yang jadi pengalah. Atau terkalah. Ngerasain kekalahan dari pertengkaran karena beda pendapat, beda persepsi, beda kelamin (eh, yang terakhir itu udah pasti ya).

Mengalah buat kasih kabar duluan, nanya kabar duluan, datangin duluan. Mengalah dengan meluangkan waktu, sementara yang diluangkan waktunya, malah sok sibuk. Mengalah dengan menjaga perasaan pacar, sementara si pacar sendiri gak pernah mau ngejaga perasaan. Mengalah dengan diam aja, membiarkan diri pasrah dikatain macam-macam, dituduh macam-macam. Mengalah dengan menangisi masalah sendirian. Mengalah dengan berpikir yang baik-baik soal pacar, berusaha buat gak curiga. Mengalah dengan mengaku salah padahal benar, demi menjaga keutuhan berpacaran.

Pasti ada pengalah kayak gitu, di dalam hubungan berpacaran. Entah yang cowok, ataupun yang cewek. Dan biasanya, mereka yang pengalah ngerasa ikhlas ngejalaninnya. Ikhlas atas dasar sayang pacar apa adanya. 

Tapi sekuat-kuatnya si pengalah, dia juga manusia. Dia juga bisa lemah. Dia juga pengen dikejar. Dicari. Dibutuhkan. Dianggap. Diperjuangkan. Dipertahankan. Pengalah pengen ngelakuin kata kerja yang berimbuhan di-. walaupun hanya sesekali. Pengalah lelah selama ini selalu ngelakuin kata kerja berimbuhan me-. Pengalah capek karena selalu dia yang 'kerja'. 

Bukannya kalau berhubungan lebih dari sekedar teman, dua-duanya harus kerja sama? Saling menyayangi, saling berkorban, saling mengalah, saling........ Cuma caranya aja yang berbeda satu-sama lain.

Menurutku, lagu Love Yourself, juga cocok buat didengerin sama para pengalah dan pacarnya para pengalah, yang kelihatan kayak mikirin diri sendiri itu. Dan kalau kita lagi berada di posisi pengalah trus kita capek, mungkin jalan terbaik adalah ngelepasin orang yang kita sayang itu. Mungkin dia belum tau gimana caranya mencintai orang lain. Mungkin dia gak sepintar yang kita kira. 

Sekian. 
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 16 November 2015

Om-Om Hot Selain James Bond

Kayaknya kemampuan baca tulisku akhir-akhir ini patut diragukan, atau dipertanyakan. 


Soalnya, kalau lagi main-main di blog orang trus naruh komentar, ada aja salahnya. Mungkin sebenarnya udah dari dulu sih, tapi kayaknya akhir-akhir ini parah banget. Sering typo, hmm mungkin itu udah biasa ya. Nulis kalimat atau kata, suka ketinggalan. Harusnya komen di kolom komentar, malah di kolom reply. Yang punya blog aja belum nge-reply itu komen, udah aku reply aja, Gak nyambung lagi. Di blog sendiri juga salah. malah kebalik. Mau balas komen orang, eh malah nambahkan komentar. 


Mau mati aja rasanya. AAAAKKK!!!! *lompat ke jurang* *eh gak jadi ding, ke pelukan Adam Levine aja*


Penyebabnya karena aku gak fokus. Nah, yang menyebabkan aku gak fokus komen di blog orang itu, aku belum tau. Ada tiga kemungkinan sih, 


Satu, aku baca blognya sambil ngerjain laporan juga. Bolak-balik antara blog sama Microsoft Excel gitu.


Dua, aku baca blognya sambil ngebayangin minum Torabika Duo. Jadi lebih berani, buat komen sok asik. Bukannya minum Akua, biar fokus dan gak hilang konsentrasi.


Tiga, aku baca blognya sambil mikirin sesuatu yang mengganggu banget. Mikirin aku sebenarnya mau nonton Spectre apa enggak. 


Yap, film Spectre. film ke-24 dari seri James Bond. Tayang dari minggu kemaren. Banyak yang berbondong-bondong nonton film mahal itu, lalu mempostingnya di akun social media. Path, Twitter, Facebook, sampe blog. Pas baca blognya Distopiana dan Rorypnm, hasrat buat nonton jadi menggebu. Seolah-olah ada teriakan gaib (temennya bisikan gaib) yang nyuruh aku buat bergegas nonton.


Mau nonton sih, tapi aku ngerasa hina buat nontonnya. Karena buta banget sama James Bond. Aku gak pernah nonton satupun seri filmnya, karena kurang suka film bertema agen rahasia, kecuali Kingsman. Yang aku tau dari film James Bond itu cuma..... Adele pernah ngisi original soundtrack film Skyfall. Udah, itu aja. 


Aku ngerasa benar-benar tertinggal, sebagai makhluk yang katanya suka nonton film, selain suka mikirin masa depan sama pacar.


Termasuk gak tau kalau Daniel Craig adalah aktor resmi keenam yang jadi James Bond, dan udah main di empat seri filmnya. Pas dengar namanya, aku pikir dia ini penyanyi. Perpaduan antara Daniel Bedingfield sama Craig David. Tapi ternyata, aktor kawakan. Dan ganteng, walaupun udah berumur 47 tahun.

Dek, jalan sama Om yuk.

Sayangnya, ada kabar bermuntahan kalau Om Daniel Craig mau gantung tuksedo, alias mau berhenti jadi James Bond. Dan sayangnya lagi, teman-teman yang udah nonton Spectre pada bilang kalau om-om hot itu cuma Daniel Craig. Padahal masih banyak. Masih banyak. MASIH BANYAK. Seenggaknya, buat aku, yang entah kenapa suka sama pemain film yang udah om-om.


Inilah mereka, om-om hot menurutku, menurut orang yang gak pernah nonton film James Bond.


1. Richard Gere
Siapapun yang pernah dan suka nonton film Pretty Woman, pasti gak akan lupa sama ceritanya yang melegenda itu. Tentang kupu-kupu malam dan pria kaya raya. Awalnya mereka dipertemukan karena 'keperluan bisnis' eh akhirnya jadi saling jatuh cinta. Lebih gak lupa sama senyumnya Om satu ini, pemeran pria kaya di film itu. Manisnya berceceran!

Ngeliat muka beliau pas udah tua aja masih bikin cewek-cewek kena serangan asma mendadak, apalagi pas ngeliat muka beliau jaman masih muda~

Mau adek kancingin Bang? Kancingin hatinya biar gak disusup cewek lain

Yo oloh, sumpah deh sesak nafas plus kepanasan ngeliatnya. Hot~
 
Noh, masih ganteng kan? Btw umurnya kayak Bapakku.

Kiprah bermain film beliau udah kesohor kemana-mana. Pesona beliau yang bernama lengkap Richard Tiffany Gere inj sebagai om-om perlente baik hati nan romantis, udah melekat banget. Aku paling suka akting Om Richard pas di film Pretty Woman, Runaway Bride, sama Primal Fear. Selain karena filmnya bagus, juga karena cuma tiga film itu aja yang aku tonton dari sekian banyak film Om Richard. Huhuhu.

Umur Om Richard Gere udah 66 tahun, lahir tanggal 31 Agustus 1949. Wow, tiga tahun lagi mencapai usia yang angkanya jadi favorit laki-laki. Udah tua kan, tapi masih gagah berani. Kalau ngeliat beliau, bawaannya pengen ngomong, 

"Om, mau gak 69-an sama aku?"

EEEH bukan. Astagfirullah. Ralat. Bawaannya pengen ngomong,

"Om, udah 66 tahun, tapi kok macih ganteng bangetz cih ?" sambil pasang muka sok imut.

Om Daniel Craig kalah hot deh! HUUUUU! *kabur naik angkot*


2. Tim Robbins
HUAAAAAAAAAAAAAAA ini Om sumpah favoritku banget! Udah ganteng, pake punya lesung pipi juga lagi. Huaaaa!!!!

Duuuh lesungnya, dalem banget. Sedalam cintaku ke kamu~

Tapi itu cuma bonus aja, karena hal utama yang bikin dia hot, adalah aktingnya. Kalau aku jatuh cinta sama Om Richard karena wajahnya, nah sama Om Tim karena akting beliau yang keren di film The Shawsank Redemption. 

Film yang rilis tahun 1994, itu gak bosan-bosan ditonton. Peran beliau sebagai bankir muda yang gak bersalah tapi masuk penjara, bikin kita serasa pengen meluk. Bahkan masih jadi peringkat pertama di IMDb. Keren ya, film yang lahir pas di tahun kelahiran. Huahahaha.

Waktu masih muda. Gimana, udah ngerasa kalah ganteng?
Hal lain yang aku suka dari Om Tim, yaitu beliau berzodiak Libra. Zodiak gambar timbangan. Lahir tanggal 16 Oktober 1958. Huaaaaa sama kayak aku bulan kelahirannya, sama-sama Fucktober! Yeeaaah!

Walaupun udah gak muda lagi, yaitu udah berusia 57 tahun. tapi pria bernama lengkap Timothy Francis Robin ini masih nunjukkin kepiawaiannya berakting. Dengan main di film Life of Crime di tahun 2013, bareng Jennifer Aniston dan Isla Fisher. Disitu dia berperan sebagai suami yang berselingkuh dari istrinya. Walaupun mukanya udah keriputan, rambut memutih, perut bergelambir, tapi aku masih aja gigit-gigit bibir dengan centil ngeliatnya. 

Om Daniel Craig gak berzodiak Libra. Berarti masih kalah hot. Hidup orang-orang Libra!


3. Al Pacino
Siapa yang gak kenal sama Om satu ini? Yap, berkat peran beliau di film The Godfather, namanya jadi tersohor kemana-mana. Sorot matanya yang dingin, jadi bikin pengen minta dihangatin kalau tiap ngeliat beliau. Uuuuh~ 

Dingin-dingin minta dipeluk gitu kan tatapannya? Aaahh~

Tapi sebenarnya aku gak pernah nonton sih film The Godfather itu. Itu sih jadi film kesukaan Bapakku. Kayaknya aku gak kuat buat nonton keruwetan keluarga mafia. Nah, awal aku suka sama Om Al (bukan Al Ghazali) ini gara-gara nonton film You Don't Know Jack. 

Film tentang dokter yang berjuang melegalkan euthanasia, atau kematian yang baik. Filmnya memang agak ngebosenin sih, karena alurnya bisa dibilang lumayan lambat. Tapi percayalah, pas nonton filmnya kita bakal dibikin galau. Dr. Jack (perannya Al Pacino) sebenarnya melakukan tindakan medis atau tindakan kejahatan? Kalau aku pribadi sih gak cuma galau, tapi sedih. Soalnya salah satu pasiennya itu ada yang menderita penyakit Alzheimer. Karena gak tahan sama penyakitnya, dia memilih buat di-euthanasia-kan oleh Dr. Jack. Dan huaaaaaaa........... sedih banget!

Dengan tubuh renta, beliau berusaha melegalkan pekerjaannya sebagai Dr. Death.

Bernama lengkap Alfredo James Pacino, Om berusia 75 tahun ini gak cuma main di film yang serius-serius. Beliau juga pernah main di film komedi Jack & Jill. Ini bikin galau juga sih, soalnya bingung antara mau kagum atau ngerasa perannya itu konyol. Soalnya di film itu, Om Al ceritanya tergila-gila sama Jill yang diperankan sama Adam Sandler. Sebenarnya lucu sih, kita jadi bisa ngeliat sisi lain dari Om Al. Tapi ya gitu, geli...

Om Daniel Craig cuma menjiwai peran jadi agen rahasia tukang nidurin cewek-cewek cantik, dan peran-peran serius lainnya. Daniel Craig gak hot kayak Om Al. Fix.


4. Bill Murray
Kalau dari fisik, Om yang bernama lengkap William James Murray ini sebenarnya gak hot. Waktu masih muda aja gak ganteng-ganteng banget. 
Aku mau kamu. Iya, kamu. 
Dan sekarang, penampilannya udah renta. Tapi aura 'happy person'-nya itu yang masih lekat walaupun usianya udah 65 tahun. Ya, dibalik muka kusut beliau, ada kebahagiaan yang mau beliau bagikan. 

Beliau dilahirkan tanggal 21 September 1950. Bawaannya pengen nyengir kuda aja kalau nontonin beliau. Om Bill memang bener-bener kharismatik sebagai aktor dan komedian.

Yang ini fotonya kok agak serem ya..

Pertama liat Om Bill pas di film Zombieland. Bukan di film Ghostbusters yang membumi itu. Huhuhu. Terus mulai suka pas ngeliat akting beliau di film Lost In Translation, bareng mbak seksi, Scarlett Johansson. Chemistry di antara mereka berdua dapet banget, padahal beda usianya jauh. Dan gak nyangka juga, ternyata Scarlett pernah secantik itu. Sekarang cantik sih, tapi jauh lebih cantik di film itu. Om Bill juga pernah main di film The Grand Budapest Hotel, film komedi nyentrik favoritku. HUAAAAAA KEREN!!!!

Tambah jatuh cinta lagi pas nonton film St. Vincent, film komedi juga. Dan karena film itu juga, makanya aku jadi bilang kalau Om Bill ini termasuk om-om yang hot. Disitu dia berperan jadi veteran yang pemabuk dan penjudi, sosok tetangga yang nyebelin. Tapi di balik sikapnya itu, ternyata dia..... huaa nonton sendiri deh. 

Om Daniel Craig gak pernah semenyebalkan Om Bill aktingnya. Berarti, Om Daniel Craig gak hot. Orang menyebalkan itu hot. Apalagi orang cuek. 


5. Woody Harrelson
Yang ngefans berat sama film The Hunger Games, pasti kenal banget sama Om satu ini. Yap, Om bernama lengkap Woodrow Tracy Harrelson ini memerankan tokoh Haymitch Abernathy dengan semenyebalkannya. Bikin kita sebel sama sikap sinis dan rasionalnya. 

Tapi justru itu yang bikin beliau jadi hot, seenggaknya terlihat hot di mataku. Selain Josh Hutcherson, yang aku pelototin di film The Hunger Games ya si Om ini. Beliau memerankan Haymitch yang suka ngomong semaunya tapi sebenarnya baik hati. 

Waktu masih muda, masih polos-polos gitu,
Bukan cuma di The Hunger Games yang bikin aku betah buat melototin akting Om Woody yang tanggal 23 Juli kemaren genap berusia 54 tahun. Di film Zombieland juga. Sosoknya yang sombong, bertolak belakang banget sama peran yang dimainkan Jesse Eisenberg yang pendiam dan pemalu di film itu. Om Woody juga berperan 'sombong' di film Now You See Me dan Seven Psychopats. 

Kalau jambangan pasti tambah ganteng deh.

Gak cuma bisa sombong, beliau juga bisa ngondek. Aku ngakak pas ngeliat ngondeknya Om Woody di film Friends With Benefits dan Anger Management. Ya, namanya juga komedian. 

Om Daniel Craig gak bisa berakting ngondek. Berarti Om Daniel Craig kurang hot dibandingin Om Woody Harrelson. Hi hi hi hi~ *ketawa ngondek*


6. Johnny Depp 
YA RABB. Gak ada kata-kata lain yang bisa ngegambarin ini Om, selain kata, "Sempurna."

Mau udah tua, mau masih muda, tetap aja ganteng! Aktingnya juga gak pernah luntur kerennya. Semua peran dijabanin. Pria bertangan gunting, pengusaha pabrik cokelat, pria bajak laut, penjahat kelas kakap, ilmuwan, jurnalis, detektif, buronan, sampe penyihir. Masih banyak lagi perannya, dan semua itu diperankan dengan luar biasa bagusnya. 

Gimana? Udah meleleh, wahai para wanita?
Tapi kalau dari aku pribadi sih, Om yang lahir tanggal 9 Juni 1963 ini lebih cakepan yang dulu daripada yang sekarang. Yang sekarang masih tetap cakep sih, cuma lebih bikin meleleh pas masih muda. Begitu juga akting beliau. Aku paling suka akting beliau pas main di film Sleepy Hollow. Detektif yang nekat datang memecahkan kasus pembunuhan, eh ternyata pingsan kalau liat hantu. Huahahaha. Gemesin.

Yang begini sih udah om-om banget
Selain jadi aktor yang serba bisa, Om berusia 52 tahun ini juga suka menelurkan kutipan-kutipan bijak. Salah satu kutipan beliau yang jadi favoritku, 

"If you love two people at same time, choose the second. Because if you really love the first, you wouldn't have fallen for the second."

Dalem banget. Kutipannya Mario Teguh jadi kalah dalem kalau aku baca kutipan itu.

Om Daniel Craig gak seseksi Johnny Depp. Gak Mario-Teguh-able juga. Om Johnny lebih hot. Yeaaah! 


Sebenarnya masih banyak sih om-om hot selain enam om di atas. Ada Morgan Freeman (78 tahun), Tom Hanks (59 tahun), Liam Neeson (63 tahun), Pierce Brosnan (62 tahun), Brad Pitt (51 tahun), Tom Cruise (53 tahun), Ben Stiller (49 tahun), Eminem (43 tahun), dll. Tapi berhubung ini postingan udah panjang banget, jadi cuma enam Om aja. 


Pesan moral dari postingan ini adalah, masih banyak yang lebih hot daripada James Bond. Ingat itu. Ingat itu, wahai orang-orang yang suka manas-manasin aku buat nonton film James Bond....


Udahan ya. Salam, dari wanita yang suka nonton film tapi belum suka nonton film James Bond.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 12 November 2015

LDR-an Sama Bapak Di Hari Ayah


"Icha, translate-kan pang. Bapakku satu-satunya pahlawanku."

Chat dari Kak Fitri mengusik ketenanganku pas lagi nontonin MV Your Type-nya Carly Rae Jepsen. Bukan lagi nonton film Sex Tape-nya Cameron Diaz ya, catet. 

Ini orang kenapa dah, siang bolong bukannya chat,

"Cha, makan siang bebek sangan bareng yok. Saya yang bayarin." 

Malah minta terjemahin kalimat yang agak-agak melankolis gitu. Pasti buat PM di BBM.

"Kenapa gak pake quote orang aja, Mi? Lebih bagus." balasku. Ceritanya lagi kasih saran, padahal mengeles dari pekerjaan menerjemahkan. 

Spontan aku langsung berselancar di Google dengan kata kunci 'Quote tentang ayah.' Gak cuma dapat quote, tapi aku juga dapat pengetahuan baru, yaitu hari ini adalah Hari Ayah Nasional.

"Dad is someone who is his son's first hero. And his daughter's first love." 

Balasku lagi, begitu selesai melototin komputer yang nampilin hasil pencarian dari kata kunciku tadi. 

Gak lama Kak Fitri ngebalas,

"Dalem banget."

Aku gak tau malas balas apa. Mau balas, "Sedalam cinta Bapak ke kita, Mi," tapi kayaknya cukup aku gumamkan ke diriku sendiri aja. Atau, ke blog ini. 

Jujur, aku baru tau kalau hari ini adalah Hari Ayah Nasional. Dan baru tau juga kalau ternyata, Hari Ayah itu berbeda-beda di tiap negara. 

Di Serbia, Hari Ayah Nasional jatuh pada tanggal 6 Januari. Di Jerman, jatuh pada tanggal 13 Mei. Di Brazil, tanggal 8 Agustus. Selengkapnya bisa lihat di Wikipedia

Seperti harinya yang berbeda-beda di tiap negara, tipikal setiap Ayah juga berbeda-beda. Dari segi fisik, perawakan, kepribadian, latar belakang, pekerjaan, dan status (masih jadi suami orang, duda beranak tiga, duda-dudaan; ngaku duda padahal istrinya ada dua). 

Termasuk Ayahku, atau yang biasanya aku panggil Bapak. 

Gak beda-beda banget sama Ayah kebanyakan sih sebenarnya. Mungkin biasa, sangat biasa lebih tepatnya. 

Bapak bukan orang yang berpendidikan tinggi, sarjana ini sarjana itu. Bapak bukan manager, direktur, gubernur, atau penghambur, penghambur uang maksudnya, orang kaya. Bapak bukan orang yang masih berumur muda dan empunya badan tahan banting. Bapak gak punya sesuatu yang membuat beliau 'wow' di mata orang. Tapi Bapak udah membuat perbedaan tersendiri di mataku. Di mata anak-anaknya yang lain juga. Bapak terlihat istimewa. Btw, baca kata terakhir pake nada ala Cherrybelle ya.

Bapak, yang bernama Bahri Abdullah (dimana-mana orang gak nulis nama Bapaknya biar gak dikatain, eh ini malah ditulis) adalah sosok Bapak yang kehadirannya gak selalu ada buat anak-anaknya. 

Bukannya karena gak peduli, tapi karena beliau kerja di tempat jauh. Entah persisnya sejak kapan. Tapi yang jelas, sudah lama kerja di Bengalon. Sebuah kecamatan yang kayak desa di Kabupaten Kutai Timur. Mungkin sebenarnya gak jauh-jauh banget dari Samarinda, cuma sekitar 241 km dengan memakan waktu perjalanan 5 jam 33 menit. Lucu ya, dimana-mana orang ngerantau ke kota. Ini malah ke desa. 

Tapi itu udah ngebuat anak-anak dan istrinya jadi jarang ketemu beliau. Pulang ke Samarinda cuma dua kali dalam setahun. Lebaran dan Tahun Baru. Bisa pulang lebih sering kalau keluarga di Samarinda lagi ngadain acara, atau ada yang lagi sakit. 

Situasi kayak gitu mengharuskan Mama jadi pejuang LDR. Dan aku jadi ikut-ikutan juga, LDR-an sama Zai. Sedih banget, kemana-mana jalan sendiri dikira.... Eh, yang ini langsung kita skip aja ya. 

Sebenarnya aku juga bisa dibilang LDR-an sama Bapak sih, bukan cuma Mama aja. Aku jadi gak bisa ngelakuin yang anak-anak perempuan lain biasanya lakuin ke Bapaknya. Aku gak bisa ngadu di depan mata dan kepala Bapak pas ada anak cowok bandel ngejorokkin aku ke parit. Aku gak bisa minta diimamin Bapak pas shalat maghrib. Aku gak bisa bilang,

"Pak, suruh Zai lamar Icha, Pak. Nikahkan kami!" secara langsung.

Selain situasi gak-bisa-gak-bisa itu, aku juga ngalamin situasi oh-kirain. 

Pernah dikira punya Bapak kayak Bang Toyib waktu jaman sekolah. Tapi aku biasa aja sih. Karena aku tau mereka cuma bercanda. 

Kampretnya, ada yang ngirain kalau aku udah gak punya Bapak lagi. Mantan yang udah mengira se-sok-tau itu. Waktu masih pedekate, dia ada nanya-nanya gitu aku punya saudara berapa, anak keberapa, datang bulan tiap tanggal berapa, ya pertanyaan-pertanyaan standar kalau lagi pedekate. Aku jawab sesuai pertanyaan. Obrolan berlanjut nanya di rumah ada siapa aja, aku jawab sesuai juga, ada aku, Nanda, dan Mamaku. 

Pas udah pacaran, dia main ke rumah. Waktu itu juga Bapak lagi pulang ke Samarinda karena ada acara nikahan anak dari Kakak beliau, sepupuku. Lagi asik-asiknya ngobrol, Bapak lewat. Mereka bertukar senyum.

"Itu kah Om-mu yang anaknya nikah kemaren, Yang?"

"Hahahaha. Bukan. Itu Bapakku. Gak mirip ya sama aku?"

Muka si mantan langsung kaget. Padahal aku gak ada ngomong positif hamil, cuma ngejawab pertanyaannya dengan aura positif. Jujur dan ceria.

"Loh? Beneran? Aku kira Bapak kamu udah gak ada."

Yo oloh. Mentang-mentang gak ada nyeritain Bapakku, jadi dikira anak yatim. Mantan sialan! Untung udah putus. 

LDR dengan Bapak juga mengharuskanku buat kangen sama persamaan-persamaan di antara kami. Bagi yang udah khilaf baca postingan ini, tau kalau aku gak ada mirip-miripnya sama saudara-saudaraku. Tapi enggak dengan Bapak. Aku dan Bapak, menurutku punya banyak persamaan. 

Sama-sama punya mata sipit, walaupun sebenarnya jauh lebih sipitan mata Bapak. Bisa dilihat di foto berikut,


Eh, salah ding. Foto di atas mah fotonya Brenton Thwaites di film The Giver. Calon suami idaman selain Adam Levine. 

Nah, ini nih yang bener.


Golongan darah kami sama-sama AB. Menurut buku yang pernah kubaca, kalau golongan darah AB itu terkenal sebagai tukang tidur. Teori itu terbukti di aku dan Bapak. 

Beliau gak bisa ketemu bantal tergeletak. Pas lagi ada acara di rumah, bukannya ngumpul-ngumpul sama keluarga malah tidur di ruang tengah. Lagi nonton TV pun juga gitu. Lagi asik-asiknya ngobrolin soal tokoh utama film yang ditonton di channel Fox Movies, eh beliau malah tidur. Kalau ngeliat dari jauh, aku suka bingung. Bapak ini tidur apa enggak? Soalnya mata beliau ambigu gitu, dikirain pejam ternyata enggak.

Aku juga gitu, gak bisa ketemu benda yang bisa disandarin. Bawaaanya pengen tiduurrrrrrr aja. Eh udah ya, aib tidurku ntar kapan-kapan aku ceritain.

Kami sama-sama suka bertindak spontan. Bisa dibilang kami punya salah satu ciri orang kreatif, yaitu hate the rules. HOHOHO. Beda banget sama Mama dan saudara-saudaraku, yang kayaknya hidupnya tunduk banget sama peraturan. Eh tapi bukan berarti hidupku sama Bapak hancur banget ya. Bukan gitu maksudnya. 

Kami sama-sama suka nonton film. Semua genre film diembat. Dan yang sampe sekarang masih keingat, kami sama-sama cinta sama film A Walk To Remember. Film drama romantis. Film tentang seorang cowok nakal yang jatuh cinta sama anak pendeta, yang ternyata sakit leukimia. 

Kami juga sama-sama nangis nonton itu. Aku nangis kejer, Bapak gak ada suara tapi air asin dari matanya ngalir. OMAIGAT, HATI BAPAK SENSITIF JUGA. Aku ngakak tiap ingat itu. 

Oh, enggak. Aku nangis kalau ingat itu, Ingat itu saat nulis postingan ini. Aku kangen. 

Aku pengen banget di Hari Ayah ini, bikinin secangkir teh hangat buat Bapak. Minimal, kasih pelukan hangat. Kayak anak-anak perempuan lain. Tapi jarak memisahkan kami. 

Dan Bapak mulai ikut-ikutan Zai, susah dihubungi. Nomornya kadang gak aktif, dan kalau udah aktif selalu gak diangkat. Padahal biasanya, Bapak ada aja tuh nelponin kami. Kalau ditelponin trus gak diangkat, biasanya juga nelpon balik. Mama sedih kalau nelpon Bapak dapatnya kayak gitu, begitu pun aku. Tapi Mama selalu bilang, 

"Mungkin sibuk kali, Cha. Gapapa, yang penting Bapakmu sehat-sehat aja disana."

Ngedengar itu, aku jadi mikir kalau Mama adalah pejuang LDR yang strong. Di hadapan beliau, aku ngerasa kecil. Memang badan Mamaku lebih besar daripada aku sih. 

Ya, yang penting Bapak sehat. Dan yang pasti, kami selalu ngedoain yang terbaik buat Bapak.

"Selamat Hari Ayah, Pak. Lelaki pertama Icha, imam pertama Icha, guru belajar naik motor, teman nonton film. Terima kasih, karena sudah jadi pengambil resiko. Rela mengambil resiko kerja jauh demi anak-anak dan istri. Rela mengambil resiko masih banting tulang di umur, yang bisa dibilang sudah renta demi kami. Terima kasih."

Udahan ya, mau ngucapin itu secara langsung, eh lewat telpon maksudnya. Mudahan diangkat. 

Selamat Hari Ayah! Sayangi ayah yang raganya masih di dunia maupun yang udah enggak. Percayalah, apapun yang terjadi, ayah kita tetap dalam jiwa.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com