Rabu, 30 Januari 2013

Sandang, Pangan, Papan, Curhat

Dari tadi, dari awal aku berniat buat ngetik ini bahkan sampe tulisan ini selesai nantinya, hmm satu atau dua jam ke depan entahlah tergantung mood, aku ditemenin sama lagunya G-Dragon yang judulnya That XXX.

Agak mesum sih judulnya tapi intinya lagunya bagus. Eh eh aku masih gak suka boyband Korea kok, tapi kalau BigBang (bener gak ini tulisannya?) tu aku lumayan suka. soalnya lagunya keren-keren trus mereka cool gitu cowok banget uuuhh. Kalau gak ada Dita yang ngaku-ngaku istrinya G-Dragon dan Nanda yang maniak Korea itu mungkin aku gak bakal kenal BigBang. Virus suka BigBang ini ditularkan secara membabi buta sama Dita waktu kelas satu. Dita suka banget sama G-Dragon, leader-nya BigBang itu, dan lagu yang paling dia suka yaitu That XXX yang lagu aku dengerin ini. Walaupun bahasanya aku gak ngerti sih tapi menurutku lagunya tentang cinta-cintaan gitu. Dan menurutku lagi lagunya enak buat didengerin di suasana apa aja. Sedih, senang, galau, jatuh cinta, pengen mati...

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 24 Januari 2013

Belum Jatoh Belum Hebat

So tired so fun!!!
Hari ini capek tenan. Bukan, aku bukannya capek gara-gara seharian menekuni buku catatan bahasa indonesia, atau terpekur di hadapan soal-soal, matematika, bukannnn. Pokoknya aku hari ini gak ada belajar buat Try Out besok. Yang ada aku bareng orang rumah pada jalan ke Jessica Waterpark, diajakin Kak Kris kemaren. Dia katanya mau ngebayarin juga. Aku rada kaget sih Kak Kris kemasukan malaikat darimana tumben-tumbenan ngajakin berenang. Trus juga rada gak enak sama bubuhan AP soalnya rencananya hari ini tu mau ke ke rumah Reny rame-rame. Untung bubuhannya pada ngerti aja.

Dan ya, mudahan kalian ngerti aja kalau di postingan kali ini aku cerita panjang lebar tentang jalan-jalanku bareng keluarga tadi.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 20 Januari 2013

Marah Aja Bu, Daripada----

Dari Senin sampe Jum'at kemaren kayak neraka. Kelas tiga kayak neraka. Setelah kemaren-kemaren baru ngerasain hawa-hawa panasnya yang dihembuskan sama guru-guru produktif dengan wejangan mereka yang sukses bikin anak-anak kelas tiga depresi, sekarang kami diterjunkan passss ke nerakanya. Tugas, peer, guru-gurunya yang bergelagat aneh. Bukan cuma nakut-nakutin kayak Bu --uhuk uhuk tebatuk-- atau kayak Bu -hikhikhik mau ketawa nyebut namanya--, tapi juga melancarkan jurus andalan para melankolis sempurna , yaitu meraju.

Meraju.

Yeaaahhhhh, meraju.

Gak lain dan gak bukan adalah Bu Mul, guru matematika yang logat tegalnya medok sekali. Ibunya cantik, berjilbab, lembut, pokoknya beda banget deh sama pelajaran yang diajarkannya, si matematika yang butek binal sangar itu. Saking lembutnya si Ibu kali ya, para murid yang lemah di matematika, jadi gak merhatiin dia kalo lagi ngajar. Dari empat baris di kelas, baris tempat duduk gitu, satu baris di kanan yang gak pernah serius merhatiin Ibunya, dan sisanya yang merhatikan.  Aku dan Dina termasuk dalam satu baris itu. Satu baris itu pada cekikikan beceritaan main gunting tidur. Kartini merhatikan sambil nahan-nahan kantuk. kayaknya cuma Widya aja di barisan kami yang semangat belajar dan merhatiin Ibunya. Pokoknya kalo Ibunya udah ngasih tugas suruh ngerjakan soal gitu kami langsung kelabakan, langsung nanya-nanya bahkan ngemis-ngemis jawaban sama Dea atau Reny. Tau sendiri kan gimana segakbegitu minatnya aku sama matematika uu

Kamis kemaren tu kami kembali gak merhatiin Ibunya, sibuk sendiri. Memang murid durhaka, sumpahhh jangan ditiru deh yang beginian. Terus Ibunya ni ada ngomong-ngomong gitu, lengkap dengan logat tegalnya,

"Eeehhh jangan ribut yang gamau merhatikan, mending tidur aja daripada gangguin temannya yang mau merhatikan!"

Jlebbbb. Aku tediem. Dina mesem-mesem.

Jadi aku sama Dina milih buat diem. Gak tahan diem lama-lama, aku ngomong sama dia bisik-bisik. Ngeliat Dea yang asik ngobrol sama Reny, akhirnya pertahananku jebol juga, aku ngobrol panjang lebar gak bisik-bisik yang artinya ribut seperti biasa. Di tengah-tengah omongan panjang lebar antara aku sama Dina lagi berlangsung, Reny manggil-manggil aku,

"Cha, Cha,"

"Napa Ren?"

"Cha, Ibunya meraju taulah, Ibunya gak mau ngeliat kesini taulah. Tadi Ibunya nanya lok soal baru kami jawab, tapi gak diheranin, malah nunggui bubuhan sana yang jawab. Sampe dua kali taulah kami jawabnya, masih gak diheranin. Ngadapnya kesana terus manada ngadap kesini. Meraju Ibu nya tu."

"Hah? Apa? Coba ulang lagi Ren, ngomongmu cepet bener."

Gak ada jawaban. Reny kembali fokus ngadap ke depan.

Hehe enggak ding, aku denger kok omongan Reny. Aku langsung laporan sama Dina, dan Dina gak mesem-mesem atau cekikikan kayak tadi. Dia langsung nyuruh buat diem trus merhatiin Ibunya. Cari tau apa bener Ibunya meraju.

Reny bener, Ibunya meraju. Ibunya cuma ngadap ke dua barisan kiri, buan pintar dan patuh. Sesekali noleh ke barisan kami, itupun matanya ngeliat ke atas, settttt sekilas aja gitu. Seolah-olah kami dianggap gak ada di kelas itu. Mari kita mengheningkan cipta menyanyikan lagu kekasih tak dianggap-nya Pingkan Mambo...

Ngerasa bersalah sih, bersalahhhhh banget. Ibunya kayaknya udah di puncak ketidaksabarannya nih. Pas bel tanda pelajaran selesai bunyi, Ibunya langsung beres-beres mau keluar kelas. Ibunya pamit, trus kembali ngomong yang ngobrol-ngobrol itu bukan anak Ibu, gitu katanya. Jleb jleb jleb.

Ibunya wajar sih kayak gitu. Ibunya sudah munyak sama tingkah kami yang semakin hari semakin membinal, semakin sibuk sendiri. Aku cerita ke Kak Fitri, dan Kak Fitri bilang kalau dulu waktu dia sekolah juga ada guru yang meraju, malah langsung keluar kelas lagi. Motifnya juga sama, gara-gara dicuekkin muridnya yang ribut sendiri.

Emang semua guru gitu ya kalau muridnya gak merhatiin dia ngajar?

Ah, gak juga. Bu Tuti kalau gak diperhatiin bisa-bisa murka, bisa-bisa kita ketinggalan materinya yang bujubene ribet dan susahnya itu. Bu Martini bakal ngehadiahin pertanyaan dadakan kalau kita gak merhatikan ibunya ngajar. Bu Evi akan ceramah panjang, lebih tepatnya ngomel panjang. Bu Dina mukul-mukul meja pake penggaris buat muridnya kaget trus ngedengerin, seringnya naikin volume suaranya. Oho, bukannya mau ngebanding-bandingin sih, cuman gimana ya, aku bingung aja kenapa Ibunya harus meraju? Kenapa gak marahin kami aja sekalian?

Meraju adalah salah satu cara ngeekspresiin kekesalan yang paling bisa bikin puas hati. Bisa lebih unggul dari marah-marah sih.

Sebenarnya kita juga kayak gitu kan? Kita, cewe-cewe, apalagi yang melankolis, milih buat meraju aja daripada marah. Bikin capek mulut kalo marah-marah tu. Kalo meraju cuma modal diem, muka merangut, kalau ditanya ada apa jawabnya gapapa padahal ada apa-apa. Mungkin Ibunya mikir gitu kali ya makanya Ibunya lebih milih buat meraju daripada marahin kami, atau nyuruh kami maju ke depan buat ngerjakan soal, atau ngusir kami keluar dari kelas. Rela deh relaaaa kalau aku dikeluarkan dari kelas gara-gara ribut, asal jangan gak dianggap kayak gitu huhu. yang ngenaaaa sekaleh. Aku harus pake kacamataku, ngadap ke depan, dan merhatiin Ibunya. Aaaahhh artinya harus nyoba buat cinta sama matematika U,U

Menurut pengalamanku sebagai orang yang suka meraju, dulunya sih, (semoga) sekarang engga lagi, meraju itu hanya butuh waktu gak terlalu lama. Dibeliin batagor semangkok juga langsung jinak. Mudahan itu juga berlaku buat Bu Mul. Amen.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Malam Minggu

Aku gak bakal sadar kalau malam ini malam minggu kalau Dita gak komen tentang betapa sepinya SCP malam ini.

Yap, Dita, cewe sipit sahabatku dulu, eh, sampe sekarang sih. Dia anak SMA 3, dulunya sih anak SMK 1, tapi pas kelas 1 tu dia pindah, mau masuk kedokteran kalau kuliah nanti makanya dia pindah. Nah, setelah lama gak ketemu tatap muka langsung, hari ini akhirnya aku ketemu dia. Pertamanya dia sms gitu minta ditemenin ke Plaza Mulya buat cari baju. Yaudah daripada dia nangis trus matanya makin sipit sampe orang-orang gak bisa bedain yang mana yang alis yang mana yang mata, jadi kuiyakan aja.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 13 Januari 2013

Kamu Siapa? Siapaku?

Badanku hari  ini rasanya gak enak, anget-anget gimana gitu. Aku juga mulai pilek lagi, padahal kemaren baru  aja sembuh. Dan kemaren juga aku terbebas dari batuk yang bikin suaraku jadi hilang. Hilang, beneran hilang. Mau ngomong susah banget,sakit di tenggokkan, suaraku  sengau-sengau parau gitu. Dari hari selasa sampe jum’at tu aku kesiksa.  Suaraku mendadak berubah warna, dari suara sopran (maunya sih) alias cempreng jadi suara mirip Cakra Khan. Cakhra Khan kejepit pintu lebih tepatnya. Maka hari-hariku kemaren dilewatin dengan suara serak sampe disangkain bapak-bapak. Dina ngetawain suaraku ini, dia bilang kalau aku nelfon pasti dia gak nyadar kalau yang nelfon itu aku. Teman-teman lain juga ngolok, sampe paklek tela-tela depan sekolah juga. Jadi waktu itu aku mau beli tela-tela gitu, aku ngomong sama pakleknya gak diheranin, mana suaraku sengau-sengau mau habis gini, jadi yaudah aku tulis di buku gitu baru aku tunjukkin ke pakleknya. Doi langsung ketawa gitu sambil ngolok-ngolok pake bahasa orang gagu. Huhu untungnya sekarang suaraku kembali normal, tinggal pileknya ni datang lagi dia.

Jadi saat ini aku lagi mosting ini sambil teduduk lesu, kepala ditegakkin paksa, ingus naik turun. Kepala rasanya peningggg banget. Padahal tadi Owi sama Ani mau ke rumah, mau ngerjakan tugas Bu Dina sama Bu Evi (baca: mau ngerecokin kamarku) eh tapi gak jadi. Sayang banget, coba kalau ada mereka aku mau bagi-bagiin pilekku ini ke mereka. Baik kan akuhhhh?? Sayangnya, niatan mulia itu gak bisa terlaksana.
Kalau dipikir-pikir, aku  pilek lagi kenapa ya, rasanya kemaren udah sembuh total. Hmmm mungkin gara-gara…

Aku nangisin potongan rambut gagalku tadi malam. Potongnya sih Jumat kemaren, Aku niiiiiii pasti gak pernah puas kalau habis potong rambut, nyesel terus. Rambutku perasaan tambah tipis habis potong ni, makanya gak sesuai sama yang kuharapkan. Niat aku mau potong rambut ni datang dari rasa bosan sama rambut panjang lepek tanpa model ku ini. Trus aku browsing gitu, cari potongan rambut yg pas buat muka bulat kayak aku, tadaaa ketemu satu foto deh. Aku betekad buat potong kayak di foto itu. Eeeh hasilnya jelek deh, maunya layer eh malah layer gagal gitu. Mungkin sebenernya bagus tapi salah rambutku udah tipis dari awal, manabisa kayak di foto yang rambutnya tebal itu huhu. Mama (tumben) ngehibur aku dengan bilang “Bagus aja kok Cha. Tapi gak mirip di foto, ya jelas gak mirip lah, orang yang di  foto ini cantik. Kalau kamu---” Oh tunggu, itu bukan hiburan. Hiburan itu mungkin gini, tiap liat cewe di tipi, pasti rambutnya dibilang mirip aku. Pasti dah andalannya bilang gini, 

“Cha, Cha liat Cha rambutnya mirip kayak kamu kan, bagus tu lagi musim rambutmu!” 

Alah manada mirip, rambutnya panjang sepinggang potongan rata gitu kok, jauh banget beneran. Perasaan siapa aja gitu yang nongol di tipi pasti dah Mama bilang gitu, maksa banget Ma mujinya huhu. Aaahh itu juga bukan hiburan.

Oke fokus ke pilek, jadi gara-gara nangisin rambut baru itu kah aku pilek? Ah kayaknya enggak, orang aku nangisnya bentar juga, oh atau gara-gara aku begadang tadi malam? Dina pernah bilang kalau begadang itu bikin pilek. Dia suka begadang dan besoknya pilek gitu. Aku tadi malam tu begadang nonton film The Girl Next Door, film yang direkomendasiin habis-habisan sama Owi. Ceritanya tentang anak cowok kelas tiga namanya Matthew yang pintar, punya dua sahabat namanya Eli yang maniak film porno sama Klitzy si cowok berkacamata rada culun. Si Matthew ni mati-matian belajar, latihan pidato buat dapat beasiswa kuliah di Georgetown University. Ada tetangga baru, cewe cantik, nah si Matthew love at the first sight sama cewe itu. Rumah mereka besebelahan, dari jendela kamar Matthew bisa ngeliat cewe itu. Gak sengaja Matthew ngeliat cewe itu ganti baju, kayaknya cewe itu gak terima terus cewe itu ke rumah Matthew, ngenalin diri ke keluarga Matthew dan bilang minta ditemenin bekeliling kompleks. Sejak saat itu deh mereka dekat. Lama-kelamaan Matthew tau kalau Danielle, si cewe itu, adalah bintang porno gitu, dia dikasih tau sama Eli. Seterusnya Matthew ngadapin hari-hari ngebuktiin ke Danielle kalau dia sayang sama Danielle apa adanya dan hari-hari dimana citra dirinya sebagai anak pintar bermoral hancur, masa depannya pun ikut terenggut. Eh tapi endingnya keren loh, sumpah, happy ending gitu. Pokoknya nonton aja deh.

Yak, saking keasikan nonton film itu aku jadi begadang, jam satu baru tidur. Sepanjangan nonton aku mikir, seandainya Matthew gak kenal Danielle, pasti hidupnya gak bakal serumit itu, pasti beasiswa itu bisa dia dapatkan. Film The Girl Next Door seolah bilang sama aku, saat kita jatuh cinta sama orang, kita harus berjuang mati-matian buat orang itu, kalau perlu sampe ngorbanin masa depan dan nyawa kita. Kalau kita belum siap buat ngorbanin semua itu, jangan coba-coba jatuh cinta. Jangan.

Dan aku termasuk orang yang belum siap.

Aku gatau apa aku udah siap atau engga. Aku gatau apa yang aku rasain ke Zaini itu cin----heem uhuk keselek-----cinta atau bukan. Akhir-akhir aku smsan sama dia lagi, dengan perasaan aneh itu lagi, perasaan yang udah lama kukubur dengan niatanku mau taaruf aja. Heh serius, jangan ketawa nah. Aku serius mau taaruf. Eehhmm mungkin gini, aku gak mau pacaran sebelum nemuin orang yang benar-benar-benar-benar tepat. Aku capek putus lagi, nangis lagi, capek-capek move on lagi. Dan orang yang tepat itu aku rasa bakal aku temuin  nanti kalau aku udah besar nanti, udah kepala dua. Bukan sekarang.

Aku juga gatau apa sebenarnya yang Zaini rasain ke aku. Dia itu abu-abu, bukan hitam bukan putih. Semua perbuatan baiknya, semua perhatian konyolnya, semua kata-kata ngoloknya, semua nasehat sok taunya kalau aku lagi ada masalah, semua raut muka cengengesannya, bikin aku ngerasa dia juga ngerasain yang aku rasain. Ah, aku cuma kegeeran. Dia bilang say---uhuk keselek lagi ya allah---sayang itu juga paling becanda juga.  Dia itu phlegmatis, dan phlegmatis itu terkenal baik ke semua orang. Kalaupun dia suka sama aku, kenapa dia gak bilang gitu. Dia selalu bilang kalau dia gak pernah berani bilang langsung. Aku tau dia phlegmatis, susahhhh buat ngungkapin perasaan. Tapi, apa aku bisa terima itu?  Aku takut kalau aku yang kegeeran, akunya yang ngarep, dianya nganggap aku biasa aja, dia sebenarnya gak serius waktu bilang suka. Iya pernah bilang suka, berkali-kali. Tapi gak pernah serius, mungkin dia cuma begayaan aja kali ya ngomong gitu.

Jadi sekarang aku males balas smsnya. Aku juga gak mau ketemu dia. Aku gak tau harus ngomong apa kalau ketemu dia, dan kalau smsan atau telponan mau bahas tentang apa sama dia. Karena selama ini kalau kami telponan atau smsan, kami tu seolah-olah kayak udah pacaran. Huuhuhu bodohnya gueh. Aku nganggap dia suka sama aku padahal siapa tau disana dia cekikan ngetawain aku huhu Zai.  Aku bukan mau ngejauhin apalagi musuhin, aku cuma mau aku gak usah jatuh cinta sekarang. Aku gak usah punya perasaan lebih sama orang lain. Aku bingung sama Zai, daripada aku patah hati krek krek nantinya begitu tau kalau dia gak pernah suka sama aku selama ini. Aku serasa digantungin, ceilah digantungin, pokoknya kayak dikasih ketidakpastian gitu deh. Aku gatau mau sampe kapan aku gak behubungan sama dia kayak gini, mungkin sampe selamanya lok. Oh, mungkin sampe dia datang ke rumah dan bilang langsung dengan lantang bilang sayang. Bukan bilang sayang sms dengan emot ketawa kayak yang selama ini dia lakuin. Ngebuat aku ngerasa kegeeran, ngerasa bodoh, ngerasa murahan, ngerasa--- ah stop Cha stop.

Huufffh, haruskah ku pendam rasa ini saja, ataukah ku teruskan saja?

Zai, kamu siapa? Temanku? Sahabatku? Tetanggaku? Guru ngajiku? Pacar-----

Zai, kamu  siapa? Siapaku?

Oke, mungkin gak dibolehin buat jatuh cinta sekarang. Belajar Chaaa belajar, biar pintar kayak Matthew, udah kelas tiga juga! 
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Selasa, 08 Januari 2013

Bisanya Cuma Nangis


Ketika mau mulai buat ngetik postingan ini, aku ngebayangin kalau aku berada di satu kelas, entah di sekolah mana, sd smp atau sma kah aku gatau, alamatnya dimana, kepala sekolahnya siapa, pokoknya aku berada di satu kelas yang dihuni sekitar tiga puluh siswi gitu. Mata pelajarannya mengenai ilmu psikologi, materi yang dibahas pada hari itu adalah…

“Baik anak-anak, buka halaman 82. Hari ini kita membahas tentang materi ‘ Lari Dari Masalah’. Sebelum Ibu memulai bahasan materi ini, Ibu mau bertanya, menurut kalian, apa yang bisa membuat kalian sejenak melupakan masalah tanpa menyelesaikannya? Apa ada yang mau menyampaikan opininya?”

Oh, oke, itu aku. Aku jadi guru mata pelajaran psikologi di khayalanku ini. Bagussss. Kenapa gak Bu Martini aja coba?

“Yak kamu, bagaimana menurutmu, Sanguinis?”

Seorang anak perempuan bernama Sanguinis Popular mengangkat tangannya tinggi-tinggi. Dia berdiri, tersenyum lebar, cengengesan, trus pake dadah-dadahan sama anak-anak lain lagi.

“Waaah teman-teman, aku disini aku disini hehehehe dadah dadah!!! Emak, babe, Sanguinis masuk tipi nih! Hihihihihihi.”

“Sanguinis Popular, cukup teaternya ya, sekarang jawab deh pertanyaan Ibu tadi.” Kataku gak sabar. Sanguinis menghentikan adegan cengengesannya yang selebar pantatnya itu trus pasang tampang sok serius.
“Hehehe santai Bu, santai. Hehe jadi gini Bu, menurut saya sih dibawa hepi aja, berbahagia gitu, shopping gitu misalnya atau ngumpul sama bubuhan gokil, nyalain kembang api.. Banyak deh Bu, dibikin seneng aja, pasti lupa deh masalahnya!”

“Jawaban yang cukup bagus, Sanguinis. Ada yang mau menambahkan?”

Aku ngeliat satu jari lagi teracung di udara. Oh, jarinya Koleris.

“Heem heem. Assalamualaikum wr.wb. Selamat pagi dan salam sejahtera  bagi kita semua. Perkenalkan, nama saya Koleris Kuat. Disini saya akan menjawab pertanyaan dari Ibu Icha.”

Si Koleris menghela nafas sejenak. Dia mejamin mata sebentar, lalu ngebuka matanya kembali dengan tatapan teguh dan yakin. Ekspresinya tegas dan percaya diri.

“Ketika saya ingin melupakan masalah tanpa ingin menyelesaikannya, saya akan menyibukkan diri dengan belajar lebih giat, melakukan aktifitas positif yang bisa bermanfaat bagi saya. Bisa disimpulkan kalau saya menyibukkan diri jika saya punya masalah.  Itu saja dari saya, Bu. Terimakasih.”

Memang dasar orang pinter, biar ada masalah tetap aja rajin belajar. Gak sadar aku sampe tepuk tangan sehabis Koleris nyampein pendapatnya.

“Bagus, ya bagusss. Oh iya, bagaimana dengan kamu, Phlegmatis Damai? Daritadi Ibu liat kamu mau ngacung jari tapi gak jadi terus. Ayo, kamu mau menambahkan?”

“Nggg gapapa kok Bu, gak jadi deh, nanti aja...”

“Loh kenapa nanti, ayoo gapapa, Ibu mau dengar pendapatmu.”

“Iya deh. Kalau saya sendiri sih sebenarnya gak punya cara khusus buat lari dari masalah, buat lupa sama masalah. Palingan saya nyoba buat sabar aja dan selalu berpikir positif, cenderung nyantai sih.  Saya juga suka pura-pura seolah-olah saya gak punya masalah, padahal dalam hati ini saya kepikiran banget sama masalah itu. Satu-satunya jalan buat lari dari masalah, saya berusaha ngejauh dari orang yang ada masalah sama saya itu, gak mau ketemu dia.”

Gak panjang kok, gak panjanggggg. Phlegmatis pun duduk lalu tersenyum manis, seolah puas sekaligus lega sama pendapat yang dia lontarkan barusan.  Cewe berpembawaan tenang itu kalau dipancing dulu baru mau keluar cerewetnya.

“Baik, Ibu rasa cukup pendapat dari teman-teman kalian tadi. Sekarang Ibu jelaskan mate---“

“Bu, saya mau jawab pertanyaan Ibu tadi, boleh kah?”

Sesosok cewe bertampang muram  lagi berdiri dari kursinya. Melankolis Sempurna. Biasanya di setiap aku ngajar, dia selalu jadi orang pertama yang ngejawab pertanyaan yang aku kasih.  Gatau kenapa dia baru mau ngejawab sekarang.

“Iya boleh, Melankolis. Bagaimana pendapatmu?”

“Huuffhhh, menurut pendapat saya, untuk ngelupain sejenak masalah, sebaiknya nangis aja. Nangis sampe puas-puas. Ngurung diri di kamar, bicara sendiri, sambil tetap nangis. Kalau perlu sampe ketiduran.”

“Hahahaha, cengeng ih kamu Mel! Hepi kayak aku dong, bareng aku juga! Masalah pasti pang selesai” 

Sanguinis ngeledek. Aku melotot ke arahnya, trus ngeliat ke arah Melankolis. Aku agak shock.

“Iya aku memang cengeng! Trus kenapa? Masalah buat loe?”

“Ih nyantai aja Melankolis, orang cuma becanda aja tu..”

“Becanda kok nyakitin gitu, Sang?!!”

 “Hehhhhhh sudah-sudah, ini bukan sesi debat!!!" Sanguinis, udah, cukup. Melankolis, Ibu tertarik dengan pendapat kamu barusan. Kenapa kamu memilih menangis sebagai cara untuk ngelupain masalah sejenak?”

“Well, nangis itu bikin saya lega, Bu. Pas saya lagi punya masalah, saya nangis gitu sampe puas. Saya juga suka curhat sama sahabat saya tentang masalah saya. Itu cara saya lari dari masalah Bu. Saya selalu nangis tanpa tau cara nyelesain masalahnya gimana."

Aku tediam. Kata-kata melankolis tadi kayak gak asing sama aku. Melankolis Sempurna itu kayak aku, lebih tepatnya dia itu aku. 

Oke, kita balik ke dunia nyata. Khayalanku di atas ngegambarin betapa bedanya cara lari dari masalah satu kepribadian dengan kepribadian lain. Sanguinis gak mungkin tahan berdiam di kamar saat punya masalah, gak kayak Melankolis betah banget ngamar kalau masalah lagi ngehampirinnya. Koleris lebih suka menghabiskan banyak waktu untuk belajar supaya bisa lupa masalahnya, hal yang kayaknya gak mungkin dilakuin sama Phlegmatis. 

 Nangis adalah salah satu cara, ehmm mungkin jadi satu-satunya cara buat ngelupain masalah. Setelah nangis dengan ngasilin yaaa kira-kira dua tiga ember trus kantung mata jadi begendut alias bengkak, aku jadi ngerasa lupa sama masalahku. Mungkin itu yang dibilang nangis gak bisa nyelesain masalah, bisanya ngeamnesiain  otak sejenak dari masalah. Pas aku nangis trus ketiduran, pasti aku temimpi tentang masalahku. Selalu. Ga pernah engga. Pas aku bangun, aku selalu berharap aku bisa jauh pergi dari masalah. Tapi nyatanya, aku harus ngadapin itu. Aku harus selesain. Seharusnya.

Aku pernah nyoba buat ngelupain masalah dengan metode ala sanguinis. Aku jalan ngabisin waktu, ngemol, foto-foto,nonton film komedi, godain om-om lewat. Tapi gak mempan, malahan tambah kepikiran. Semua kegiatan seolah dilakuin tanpa hati. Dibawa sibuk ala koleris malah tambah nyut nyut kepala. Mencoba tenang sabar kayak Phlegmatis yang seolah gak punya masalah, aaaaah aku masih gak nahan buat gak nangis, aku gak bisa nganggap kalo lagi gak ada masalah sekarang. Melankolis ya melankolis, kayaknya udah kodratnya deh.

Jadi bisa disimpulin kalau melankolis paling lemah kalau ngindarin masalah, kalau lari dari masalah.   Gak semua orang yang punya sifat melankolis sih, mungkin cuma aku melankolis terparah terlemah deuuuu.  Ibaratnya kalau ada lomba lari dari masalah, melankolis pasti urutan paling buncit dari ketiga kepribadian lain. Melankolis kehabisan nafas, kecapekan, dan nangis. Ya, bisanya cuma nangis.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 06 Januari 2013

Copycat, Plagiat, Copas, dan Sembarang Tambahin Apa Kah Situ

Aku baru nyadar kalau kemaren harusnya aku potong tumpeng.

Blog acak kadut ini genap berusia dua tahun pas kemaren tu. Yeaaaahh happy birthday to you happy birthday to youuuuuuu~

Aku tau ini pas iseng-iseng bacain postingan lama, trus aku liat postingan yang pertama kali aku bikin, judulnya apa yah aku lupa pokoknya tentang perkenalan diriku dan keluargaku ya biasa lahhh pemanasan dulu gitu. Aku bikin blog ini  waktu kelas satu SMK, bareng-bareng Nina, di warnet langganan kami dan anggota Shecom lain (Wilda, Shela, Lhely) namanya warnet Smile. Awalnya sih Nina yang getol banget mostingnya, rajin amat tu anak kalo udah mosting gak berhenti-henti itu jari nari-nari di keyboard. Sayang banget sekarang dia udah gak aktif lagi ngeblog padahal aku suka bacain blognya yang kalau habis dibaca bakal nimbuin reaksi "Apa sih Nin?". Silahkan buka aja ini nih www.ninarahmadani.blogspot.com .Gokil deh gokil beneran blognya Nina tu, beda sama blogku yang yo oloh bahasanya itu loh sok baku banget, kebangetan baku deh. Nina sempat ngolokin aku kok gak kaku gitu ya pake bahasa baku dalam ngeblog, olokkan yang dulunya kuanggap pujian. Wahaha sekarang pas ngebacanya buset dah pegel gueh bacanya, kayak buku PKN gitu. Kalau postingan sekarang kalau kalian ngerasanya ini masih baku, masih mending loh daripada postinganku yang jaman baheula itu.

Bukan cuma tau tentang lahirnya blog ini yang baru aku sadarin, dengan ngoprek-ngoprek postingan lama aku juga nyadar kalo aku dulu keinspirasi banget sama Raditya Dika, bahkan sampe sekarang sih. Nah jadi kiblat blogku tuh ngarah banget sama gaya nulis bang Dika. Pokoknya novel-novelnya sama blognya tu jadi kayak buku panduanku dalam meniti karier, ceileh karier, di dunia pembongkaran aib di blog. Gak stuck sama satu jenis bacaan, aku keranjingan novel Djenar Maesa Ayu yang bahasanya rada-rada nakal gitu, tema yang diangkat juga 18+, kelewat jujur tu orang kalo nulis. Gak heran kalo aku jadi tau apa itu dildo huhuhu. Serial Supernova-nya Dewi Lestari juga ikut memikat hatiku. Mungkin itu kali ya penyebab gaya nulis ku yang kaku baku, karena terinspirasi dari  gaya nulisnya Mbak Dee yang rata-rata ngusung ilmu fisika itu trus bahasanya rapiiii banget tapi ngegelitik orang yang baca. Trus aku juga ngefans sama gaya cueknya Nuril Basri di novel Halo, Aku Dalam Novel. Sumpah tu orang aku kagum abis, bahasanya rada kasar gitu, cowok banget, tapi beradab, hmm ngejerumusin aku buat masuk ke tulisannya. Habis nuntasin novelnya tu aku jadi betekad buat bikin cerita sekeren dia, seslengean dia.

Memang gak bisa dipungkirin sih kalo kita ngidolain seseorang otomatis kita jadi pengen seperti orang yang kita idolain. Kita suka, kagum, iri, lalu mati-matian berusaha niru supaya bisa sehebat dia. Artis memang jadi panutan. Penulis juga. Pokoknya publik figur gitu. Udah gak asing lagi kalau banyak yang mau jadi seperti mereka.

Nggg gimana kalau misalnya kita kagum dan setengah mati niru orang yang bukan publik figur? Gini gini, misalnya aja kita niru temen kita. Yep, temen kita sendiri gak usah jauh-jauh. Kita ngikutin model rambutnya, merek dan model hapenya, motornya, style berpakaiannya, cara jalannya, ngikutin kebiasaannya yang rada nyeleneh, sampe ngikutin cara bicaranya. 

Eh, emang ada gitu orang yang kayak gitu, Cha? 

Adaaaa, aku yakin pasti ada.

Aku pernah ngalamin, eh eh bukannya mau ngerasa sok ngartis tapi beneran kok aku pernah ngalamin. Dan bukan aku aja sih yang ngalamin, temen-temenku juga pernah. Intinya ini kejadian sehari-hari, yang dipenuhin sama copycat. Hmm mulai darimana ya, oh iya, jadi ada orang yang apa-apa nanya gitu kalo aku beli dimana, aku ya jawab aja disana, disitu, blablablablabla. Dalem hati bilang "Elu ngapain beli baju rombeng kayak gue?". Awalnya biasa aja sampe akhirnya aku ngerasa gak nyaman juga, hampir semua bajuku tu miripan sama dia,padahal iuh sumpah aku paling kagok kalo jalan terus ketemu orang bajunya kembar kayak bajuku, kecuali kalau memang niatnya mau kembaran. Aku ngerasanya aku ni kok serakah gitu jahat, masa gak ngebolehin orang  punya baju ini, punya baju itu. Nah orang-itu juga niru hape punya temanku, kesian temanku jejeritan gamau hapenya disamain. Orang-itu ikut-ikutan suka sama idolaku, idolanya temanku, idolanya kita semua. Lama-lama makin menjalar gitu ke-copycat-annya, dia suka niruin kata-kata andalan dan gaya bicara temanku. Mungkin gak terlalu parah tapi cukup ngeganggu. Mungkin ada yang pernah ngalamin yang lebih parah dari ini? Share aja disini. Kita pecahkan kepala si copycat itu bersama-sama!

Kak Fitri sempat gak habis pikir kenapa sebegitu aku dan temanku gak sukanya kalo ada yang ngikutin. Kalo ada yang ngikutin tandanya itu dia ngefans sama kita, gitu katanya. Ada benernya juga sih, harusnya bangga gitu ya ada yang suka sama kita, trus mau jadi kayak kita. Berarti kita hebat dong!

Tapiiiiii, nyaman gak sih kalo ada orang yang samaan kayak kita, bukan lagi masalah baju hape apalah pokoknya benda-benda gitu, melainkan personality kita? Dia ngikutin cara jalan kita rada bungkuk, misalnya? Atau ngikutin gaya kita yang jumplaitan teriak histeris kalau lagi nonton film horror, padahal aslinya dia gak penakut, cuman supaya diperhatiin aja makanya dia ngikutin kita, misalnya? Ngikutin cara ketawa yang khas banget, dan seolah dilabelin, misalnya? Ngikutin hobi kita yang malingin jemuran tetangga, misalnya? Kita ngerasa nyaman gak sih? Enggaaa, enggaaa nyaman, siapa bilang nyaman?? Kita jadi gak punya jati diri tauk! Nggg contohnya ada yang nyariin kita gitu lok, biasanya bilang,

"Tau gak yang namanya Dina, yang putih kayak habis dicelupin bayclean, aa masa gak tau? Yang suka masukkin tangannya di saku itu, yang kayak mafia gayanya!"

Yang ini juga,

"Owi, Owi, Robiatul Nur Adawiyah, yang mukanya kayak orang baru bangun tidur itu, iya, iya yang kalo ketawa bahunya naik-naik trus ingusnya tekeluaran..."

Yang biasanya kita ngerasa punya identitas tersendiri, punya citra diri yang walaupun gak baik-baik amat, bisa malu-maluin malah. Ketika kita ngerasa nyaman dengan kebiasaan nyeleneh kita, orang-orang di sekeliling kita suka dan nyaman, lalu ada orang yang ngikutin gaya kita itu, kebiasaan kita itu. Aku tanya lagi ya, NYAMAN GAK SIH?

Orang yang berjiwa copycat itu menurutku gak pede sama dirinya sendiri. Kasarnya, dia gak mencintai dirinya sendiri. Dia ngerasa minder. Dia berharap, dengan ngikutin kita, dia akan jadi seasik kita, sehappy kita, seunik kita. Uuuuhhh setiap manusia itu diciptain beda, udah punya ciri khas sendiri-sendiri. Saudara kembar aja bisa beda 180 derajat. Setiap manusia udah dirancang sedemikian rupa, jadi jangan deh dikacauin dengan capek-capek ngikutin orang lain. 
Eh tapi bukan berarti kita jadi gak suka sama orang yang sifatnya mirip sama kita ya, asal gak disengaja aja sifatnya itu. 

Bukan cuma soal kepribadian sih yang bisa di-copycat-in. Karya juga bisa, contohnya kayak lagu-lagu gitu, banyak lok musisi Indonesia sempat dituding jadi plagiat musisi-musisi barat. Dari musiknya, videoklipnya, style-nya. Boyband dan girlband Indonesia yang lagi menjamur sekarang juga bisa dibilang copycat dari boyband dan girlband Korea, K-Pop gitu kah nama aliran musiknya. Gaya bermusik mereka, nyanyi mereka, gaya berpakaian mereka, gaya rambut, asli copas banget. Awalnya cuma satu dua boyband girlband yang bermunculan, tapi lama-kelamaan makin banyak, makin mirippp aja sama yang di negeri ginseng. Makin mirip aja sama banci salon Lembuswana. Jadi gak menarik lagi, jadi ngebosenin. Semua terlihat samaaaa aja dipandang. Lama-lama orang enek deh. 

Aku jadi ingat film The Victim , film horror Thailand. Aku belum nonton sih, tapi Dea udah cukup lengkap nyeritain tentang filmnya, jadi ada penari gitu kah kalo gak salah, nah dia tu ngefans gitu sama artis cantik banget, trus dia berusaha buat jadi kayak artis itu, dia operasi macam-macam sampe akhirnya dia mati deh. Udah, tamat deh. Eeeh gak ding, terusannya si penari yang udah mati itu jadi hantu trus gentayangin si artis itu, dia masih mau jadi si artis itu, serem abis jar ceritanya. Nah seterusnya aku gak tau lagi deh, gak kuat aku dengernya habis pasti banyak adegan-adegan seremnya. Film ini rada nyambung kan sama postingan ini.

Jadi, inti dari postingan ini, banggalah sama diri kita sendiri. Gak usah ngehabisin waktu buat jadi seseorang, tapi habiskan waktu kita buat jadi sesuatu. Boleh sih kagum dan ngidolain seseorang, tapi jangan berpikiran deh kita bener-bener mau kayak dia, seolah kayak titisannya gitu. Yang baik-baiknya diambil yang buruk-buruknya dibuang dari orang itu. Kita bakal nemuin jati diri kita sebenarnya kalo kita mau ngembangin potensi kita. Salam super!

Oh iya, walaupun postingan ultah blog ini telat sehari tapi aku masih bisa nerima kado kok. Ada yang mau kasih kado?
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 05 Januari 2013

Lepas Dari Kerangkeng

Kalau ditanya, “Di dunia ini, apa yang lebih nyeremin dari Mamamu, Cha?” aku bakal mantap jawab, “Film horror Thailand!”. Film horror barat perasaan biasa aja sih, takut sih takut tapiiii gak kayak film Thailand yang bikin aku keder lama-lama di ruangan gelap sendirian. Sebenarnya aku gak takut gelap sih tapi semenjak berobat di Thong Fang eh semenjak ngonsumsi film-film  horror Thailand aku jadi anti banget sama kegelapan kesunyian kejombloan. Oke yang terakhir itu ngasal. Dulu aku senang tidur matiin lampu trus sendirian. Lah sekarang kalau kayak gitu pasti aku kebayang adegan di film Thailand itu. Kemaren malam juga waktu aku tidur di kamar bawah, kamarnya Kak Dayah dulu, kan ada fotonya Kak Kris lok disitu digantung, nah sepanjangan tu aku gak bisa tidur gara-gara teliat terus fotonya Kak Kris, fotonya tu gaya KTP muka datar badan tegap pake jas item trus mukanya putihhhhh banget sekelilingnya gradasi warna ijo item gitu, kayaknya foto pas wisuda deh. Jadilah aku nutupin muka pake boneka, mutar lagu di playlist enak buat tidur dan mencoba buat tidur pules kayak biasanya. Sebetulnya rada-rada gak tenang gitu  takutnya fotonya berubah jadi bedarah-bedarah trus hidup gitu matanya melotot huaaaaaaaaa. Aku juga gak habis pikir sih imajinasiku kok bisanya jauh nyampe kesana. Waktu liat trailer film Ladda Land juga, padahal baru trailernya tapi aku udah takut duluan, gak berani ke kamar mandi sendirian. Nanda geleng-geleng kepala sambil bilang ‘Hantunya tu apa sih cuma kain putih terbang doang.”

Udah segitu aja ya, ntar deh kapan-kapan aku mosting tentang ketakutan sama film horror Thailand. Sekarang sih aku mau mosting tentang yang lebih horror lagi, yaitu susahnya-Mama-bilang-boleh. Nyambung dari postingan Ratu Pingit (30/12/2012), malam tahun baruan aku beneran gak jalan, padahal udah modus nyabutin uban cuci piring lebih awal. Padahal aku udah bilang kalau jalannya juga ke rumah Chintya, gak kemana-kemana lagi. Diajakin Wilda ke rumah Shela juga Mama gak ngebolehin, padahal Mama udah kenal banget sama anak kalem dari luar absurd dari dalam bernama Wilda Setiana itu, biasanya Mama kalo udah kenal gitu pasti percaya aja trus ngebolehin jalan. Zaini mau ke rumah juga gak bisa, ngeliat Ryan yang datang ke rumah trus dikasak-kusukkin sama Mama dan Kakak-Kakak binalku ngebuat aku jadi ngerasa Zai gak bisa ke rumah, kesian dia nanti ditanyain macem-macem sama Mama. Sumpahhh susah banget ngubah pandangan Mama kalo cowo yang datang ke rumah itu belum tentu pacarku, cuma teman biasa sahabat atau apa yang jelas bukan pacar. Mungkin sekarang dia udah muyak sama aku yang diajakin jalan gak bisa, didatangin ke rumah pun juga gak bisa. Lebih ngenesnya aku gak ada makan satu jagung bakar pun di malam tahun baru, yang ada malah nonton film The Billionaire sambil ngunyah guling.

Sindrom susahnya-bilang-boleh Mama gak berhenti sampe disitu. Selasa kemaren rencananya aku, Kak Fitri dan Tasya, Kak Dayah dan Khansa, dan Nanda mau jalan ke Plaza Mulia. Alih alih udah ngerencanain sedemikian rupa, pas udah ijin ke Mama jawabannya gak boleh. Yo oloh padahal kan jalan sama keluarga aja tuh, alasannya Jum’at minggu kemaren udah jalan, trus  keharatan makan di luar terus, muyak Icha tu kesenangan ay bawa motor, di rumah aja aman. Kami bersaudara langsung manyun serempak. Tapi kami gak nyerah, kami berdayakan Yoanda buat minta ijin sama Mama. Yang ada malah Yoanda kena semprot. Bapak cuma bilang biaraja sudah gak usah jalan. Aku ingat kata-kata Top Ittipat, tokoh utama di film The Billionaire, "Jangan pernah kehilangan semangat dalam berusaha. Sekali menyerah, habislah kita!" Jadilah kami memberdayakan Tasya buat minta ijin, kami gak mau nyerah gitu aja! Siapa tau dengan keimutan sang cucu Mama bisa luluh.

"Nek nek, Nenek."

"Iya kenapa sayang?"

"Chaca mau ke mol, boyeh kah?"

"Siapa ke mol? Hah siapa yang mau ke mol? Mamamu mau ke mol? GAK BOLEH KE MOL-MOL!!! HANTU MOL! SANA TINGGAL DI MOL SEKALIAN!!"

Sepertinya teorinya Top gak berlaku buat kasus ini. Yang ada malah semakin gak nyerah semakin habislah imunitas gendang telinga kita, ngedenger Mama teriak ngomel terus.

Aku jadi ngerasa kayak makhluk primitif, gak tau dunia luar, mengerak di rumah. Liburan yang seminggu serasa sewindu uwowowowo. Sampe akhirnya Denada ngajakin aku jalan, bareng sama Owi juga, kamis kemaren. Rasanya berat banget buat nolak, lagian aku udah pengen banget jalan menghirup udara segar. Ngerasa pesimis sih, pasti gak dibolehin Mama. Aku curhat sama Kak Fitri dan dengan baiknya dia yang ngomong ke Mama. Sementara dia ngomong ke Mama, aku ngelancarin aksi modusku dengan cuci piring tanpa nunggu siang, biasanya pas siang gitu atau malem baru aku cuci piring. Sengaja lama-lama cuci piringnya biar Mama sempat liat trus bangga sama anaknya yang rajin ini. Kalo perlu piring-piring tetangga juga kucuci deh. Dan akhirnya Mama ngebolehin juga. Entah malaikat mana yang ngerasukkin Mama, yang jelas waktu itu Mama enteng bilang boleh dan pastinya aku langsung teriak kegirangan. Lalu teriakan girangku itu berhenti saat Denada bilang gak jadi jalan, ditambah Owi nomornya gak aktif. Krek krek rasanya hati ini patah jadi dua..
Untungnya Owi ngajakin jalan, kayaknya tu anak ngerasa bersalah fufufufu. Aku ijin lagi ke Mama, berharap ijin jalan kemarennya itu masih berlaku. Butuh bawa-bawa nama Owi biar dibolehin jalan, dan ternyata cara itu ampuh juga. Mama akhirnya bilang boleh, bilang boleh! Aku ngerasa kayak orang utan yang lepas dari kerangkengnya, bebassssssssssssssssssssssss banget. Lebay sih tapi emang kayak gitu sih yang aku rasain.

Akhirnya kami jalan, ada Denada sama Dita anak SMK 7, teman Denada waktu psg di kantor DPR. Kami menggila di SCP, foto-foto gaya anak imbisil. Aku mutarin mall bareng Owi kayak babi lepas. Oh iya ini foto-foto kami. Siap-siap muntah...



















Kelar foto-foto, si makhluk baru lepas dari kerangkeng, Owi Denada dan Dita maem di KFC. Semoga satu cup cream soup dan sundae yang kubeli itu bisa disebut sebagai maem, amennnn. Nah kami ngeliat ada keluarga bule gitu, cakep banget jambangnya si Bapaknya, istrinya nyantai pake tanktop sama legging, kayaknya baru bangun tidur deh, anaknya masih kecil seumuran Tasya kira-kira, cowok, masih kalah sih sama Bapaknya. Duh duh jambang Bapaknya gak nahan sumpah, mirip-mirip Adam Levine. Aku sama Owi berapa kali kah gitu ngeliat ke arah mereka terus. Lagu Neng Neng Nong Neng-nya Ahmad Dhani jadi soundtrack pertemuanku sama si bule mirip Adam itu. Lama-kelamaan karena mungkin dia udah ngerasa ada anak pribumi yang mau makan dia, dia langsung pindah tempat duduk, tukeran sama istrinya huhuhu. Gak lama datang tiga anak gahol , dilihat dari style-nya sih, ah tapi mereka pake  masker rumah sakit gitu, bareng-bareng, masuk KFC pake masker, maksudnya apa coba? Apa flu burung ngehits lagi di 2013? Hanya mereka dan Tuhan yang tau.

Kami pulang jam empat-an gitu. Karena belum mau pulang ke rumah, maka aku dan Owi ngeluncur ke rumah Dea. Ngobrol-ngobrol banyak sih trus pulangnya jam setengah enaman. Itu aja musti ditelpon Mama dulu. Owi juga gitu, dia ditelpon Abahnya cepat pulang. Beda-beda tipis aja kami ni huhuhu. Jadi kayaknya bukan cuma aku aja si  makhluk baru lepas dari kerangkeng.

Yaaa jadi gitu deh ceritanya aku akhirnya bisa jalan. Oh iya bentar lagi turun sekolah, siap-siap deh ngadepin  mata pelajaran yang nyita banyak waktu dan pikiran. Siap-siap deh ngegalakkin diri sendiri buat belajar giat demi UN. Huufffhh, UN, kerangkeng sesungguhnya tuh.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com