Sabtu, 19 Mei 2012

Kangen Dipanggil Sayang

Libur kali ini gak jauh dari kata suram. 


Yap, empat hari ini, dari hari kamis sampai minggu, aku libur sekolah. Kamis hari kenaikan Yesus Kristus, jum’atnya cuti bersama, hari sabtunya libur karena acara perpisahan kelas tiga, dan hari minggu ya memang libur. 

Sebenarnya hari ini, hari sabtu, kelas dua dan kelas satu diwajibkan datang ke acara perpisahan kelas tiga. Tapi aku gak bisa datang karena jauh, lagian juga bubuhannya banyak yang gak datang. Dress code-nya batik, wajib batik. Banyak yang pada males. Oh iya, kemaren ulang tahun Audya, atau yang biasa aku dan teman-teman panggil Abang. Aku diundang ke acara ulang tahunnya jam 7 malam kemaren. 

Tapi aku gak datang, gak bisa datang.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Selasa, 15 Mei 2012

Akhirnya Kentut Juga


Yaaa, aku akui sih postingan kali ini rada jorki, dari judulnya aja iuuuuuhh jijay bajaj. Gatau ya, aku pengen aja gitu ngasih judul gitu, dan paragraf-paragraf seterusnya bakal seputar hal yang berkaitan sama ini judul. Padahal topik utama di postingan kali ini beda jauh sama judul di atas, yeaah (lagi-lagi) posting tentang PKN. Bosen ya yang baca? Bosan pasti aku yakin. Tapi  kali ini happy loh sumpah, bukan miris kayak biasanya aku posting.
Oke langsung aja deh, terserah deh yang gak mau baca gara-gara udah keburu ilfeel gara-gara liat judulnya.  

→Kena remidi PKN itu kayak keserang diare
Diare bikin kita jadi kepengen bolak balik ke toilet, nah hampir sama kayak remidi PKN. Musti diurus ke toilet segera, musti diurus ke guru yang bersangkutan. Kalau ditahan mulesnya di perutnya makin ngeradang. Sama aja kayak kalau remidi gak dituntasin, nilai di rapor kita meradang. Sayangnya, toilet yang mau kita tongkrongi itu bermasalah, gak aman, serem pulak. Ada rasa takut dan pengen menghindar, tapi rasa pengen segera menyudahi juga gak kalah besarnya. Remidi PKN, yang menurutku sama kayak diare, kutahan-tahan sampe satu bulan. Aku sih janjinya habis PSG pas tanggal 5 April kemaren aku bakal langsung temuin Bu Isnanya buat minta remed. Tapi nyatanya, aku gak punya nyali. Bepapasan sama Ibunya aja aku udah keder, apalagi ngomong empat mata soal remed ulang karena kesalahanku yang nerpe itu. Belum lagi kalau ada guru-guru lain yang nyimak aku sama Bu Isna nanti, aku pasti malu banget. Hairunnisa tukang nerpe Hairunnisa tukang nerpe aaaaaaaaaa. Aku pun milih buat nunggu Dina aja yang duluan minta remed, atau nunggu Bu Isna berpulang ke rahmatullah sebelum ulangan semester. Owalah ngomong apasih aku.

Ngejar Bu Isna trus gak dapet-dapet itu kayak sakit sembelit
Sudahnya aku ada tekad buat remed, Ibunya yang malah susah dicari. Setiap mau ketemu Ibunya ada aja halangannya. Giliran ketemu pas di kelas pas mata pelajarannya, akunya yang masih gaer. Ngumpulin keberanian tau-tau Ibunya udah pulang, Bapak Logam yang masih stay. Mentang-mentang ada guru PPL, Bu Isna jadi jarang masuk. Dina lain lagi, dia udah nemuin Ibunya tapi Ibunya sibuk, mau makan dulu lah. Kalau dipikir-pikir ini jadi kayak sembelit. Perut mules pengen nuntasin hajat tapi malah gak mau tekeluar, malah ngendap di perut jadinya tambah mules. Pengen nuntasin remed tapi Ibunya lagi yang susah.

Begitu udah ditentuin kapan remed itu kayak ngedapat obat diare diapet dari langit
Aku speechless pas Dea kemaren bilang kalau  kemaren itu kesempatan terakhir aku, Dina, dan korban-korban PKN lainnya buat remed. Dea ngeliat dari status bm nya Bu Isna, yang kira-kira kayak gini nih, “Hari ini terakhir. Seterusnya terserah kalian.” Buset, line voting benar-benar ditutup. Aku langsung ngacir ke dewan guru, ditemani Reni. Ternyata disana sudah ada Dina sama Eka. Sama anak-anak dari jurusan lain juga sih. Bukan cuma PKN aja sekalinya yang terakhir, mata pelajaran lain juga. Kelar Dina ngomong dan dia balik ke kelas, aku langsung ngomong sama Ibunya.

“Bu, saya minta remedi..”

“Kamu sudah belajar?”

“Belum Bu, tapi yang bab 1 saya su--”

“Yaudah, pelajari bab 1 sampe bab 3. Besok pagi temui Ibu.”

“Ini semester… satu?”

“Iya. Kamu bermasalahnya di semester satu kan?”

“I-iya Bu, makasih. Oh iya Bu, remedinya dimana?”

Ya disini. Besok pagi ya! Jangan khilaf lagi ya!”

Glek. Rada jleb moment pas Ibunya itu bilang jangan-khilaf-lagi-ya. Ibunya sambil senyum ala-ala Raya Kohandi gitu, tau aja kan gimana senyumnya. Lantas aku ninggalin ruang dewan guru sambil pasang tampang innocent.

Pulang sekolah aku keburu tidur buat bekal begadang. Malamnya aku malah tidur jam 9. Sebelumnya aku emang udah belajar, bongkar lemari buat nemuin LKS semester satu juga. Tiga bab bayangkan, aku gak habis pikir gimana caranya aku bisa hapal sejubung catatan ini ditambah sama LKS plus buku paket. Pelajarin dua bab ngebuat aku cepat ngantuk. Besoknya, tadi pagi, aku bangun jam 4. Megangin buku PKN mulu. Pas lagi sarapan, lagi di angkot, lagi di kelas. Aku jadi ingat motto hidupku waktu aku masih esde, yang aku tulis di buku diary pink kucelku. Hidup Untuk Menjadi Yang Terbaik, gitu mottonya. Kalau sekarang mungkin motto hidupku bukan gitu lagi, tapi Hidup Untuk Remedi PKN. Aaahh kenapa aku bisa sampe mikir kesitu –‘

Dina tumbenan datang ke sekolah rada pagi, biasanya pas bel masukkan dia baru datang. Beneran takut itu anak, aku jadi salut mhuahahhahaa.

Pas bel masukan kelas berdentang, Reni nyuruh aku buat cepat-cepat ke dewan guru nemuin Bu Isna. Sebenarnya aku rada gak ikhlas, kenapa coba pas ada pelajaran Bahasa Inggris, berarti aku harus ijin sama Pak Dio gak ikut jam pelajaran hari ini, dan itu what the f banget. Aaarrgggh cobanya pas pelajaran matematika aja, atau steno, ikhlas dunia akhirat deh.

“Cha, dengerin aku, kamu pilih baiki nilai rapormu  atau tetap setia sama pelajaran bahasa inggris?”

“Pilih.. pilih… raporku.”

“Yaudah, sana dah ijin, bilang saya dipanggil Bu Isna Pak,gitu.”
“Ta-tapi Ren..”

“CEPAT!!!!”

Sesuai perintah Reni yang udah mirip banget sama Mamaku kalau lagi esmosi, aku beneran ijin ke Pak Dio. Baiknya Pak Dio, beliau ngebolehin aku buat hengkang dari kelas. Bubuhannya pada sibuk nanyain aku mau kemana, sampe Yuni mau ikutan hengkang juga. Aneh-aneh.

Sampe di dewan guru, sepiiiiiii banget. Guru pertama yang datang yaitu Bu Ida, lalu nyusul guru-guru lainnya. Aku sempat ngobrol sama Bu Endang juga sih.

Uda satu jam aku nunggu Bu Isna gak juga muncul-muncul di dewan guru. Mata pelajaran bahasa inggris juga udah abis, dan selanjutnya adalah pelajaran mail handling. Karena gak berani ijin gak masuk sama Bu Martini demi remed PKN, aku langsung lari ke kelas. Rencananya sih pas istirahat aku remednya. Ternyata, pas aku udah masuk  kelas, aku ngeliat Bapak Logam. Gak lama aku ngeliat Bu Isna nongol. Bujug! Sudahnya aku nunggu sejam suntuk gak datang-datang, sudahnya aku anteng di kelas malah datang dia. Keselllllll, sayang banget ngelewati jam bahasa inggris demi bebungulan nunggu di dewan guru diliatin guru-guru killer pulak aarrggghh.

Istirahat pertama, aku udah mau datengin Ibunya ternyata Ibunya lagi asik benongkrongan sama istrinya Pak Anda, pake foto-foto lagi. Agak lama kemudian aku nemuin Ibunya yang udah gak nongkrong di piket tapi udah di ruang TU. Aku disuruh nyari Bapak Logam buat minta map biru yang isinya soal buat remed. Nyari-nyari Bapak Logam akhirnya ketemu juga, lagi asik makan bakso di kantin. Map nya ada di kelas MK, untung ada teman Reni disitu jadi ya gak segan gitu lah ngambilnya. Pas mau ngasihkan map itu, ada Dina yang udah berdiri dekat Ibunya siap remed. Langsung deh naik ke atas. Ternyata bukan cuma kami berdua yang remed, ada anak UJP satu orang, trus ada Iqbal anak AK, ada Oji juga.

Ngedapat kesempatan ini, ngeliat soal remed, itu kayak… ngedapat obat setelah sekian lama ngederita sakit diare wasir sembelit apalah segala macam. Ini keajaiban, keajaiban!

→PKN kelar itu kayak kentut yang bikin perut lega
Alhamdullilah aku bisa jawab semua soal remed itu. Ya walaupun gak sempurna sih, misalnya kalau ada soal yang nyuruh sebutkan lima aku cuma nyebutkan empat. Ya 80% lah aku bisa ngerjakan dengan baik. Dina juga kayak gitu, dia bisa jawab semua soal. Soalku sama soal Dina beda, Alhamdulillah banget apa yang aku pelajari pada keluar semua di soal. Sujud syukur buat hari ini, akhirnya aku bisa nuntasin remed PKN ku ke Bu Isna. Huaaaa senangnya berlipat lipat, emotion smile menuhin benakku dari tadi. Hari Minggu nanti aku mau puasa nazar, sebagai rasa terimakasihku karena doa yang kupanjatin tiap malam, ceilah tiap malam, akhirnya terkabul juga. Doain ya moga mami besar gak beli nasi pecel ijabah pas hari minggu tuh, itu godaan terbesar sih.

Lega banget udah nuntasin remed PKN, momok terbesar yang bikin aku pesimis buat naik kelas. Ya ibaratnya kayak udah lepas dari penyakit diare dan sembelit, trus minum diapet, baru deh langsung, maaf, teboker, penutupannya baru kentut. Rasanya kayak udah bertahun-tahun nahan kentut trus akhirnya tekentut juga dan syahduuuuuuu banget. Hahahaha iya kami bedua yang kentut (baca:lega), tapi yang lainnya langsung pingsan. Eh itu sih kentut beneran, ini mah cuma kiasan aja.Aaahhh pokoknya intinya gitu deh.
Bu Isna ternyata baik, baik banget. Dia ngasih soal yang gak ribet, yang sama kayak remedi tahun kemaren, trus juga masih mau ngasih aku dan Dina kesempatan. Kalau aku jadi Bu Isna, mungkin aku udah gak mau peduli sama anak tukang nerpe, mau naik kelas kek, mau nggak kek. Dan juga aku masih ingat waktu Ibunya bilang jangan khilaf lagi ya, awalnya aku sempat ketohok, tapi lama-lama aku mikir, untung aja Ibunya gak bilang jangan nerpe lagi ya, wah parah malu banget pasti aku. Padahal Ibunya bisa aja ngomong gitu, enak lagi kanan kiri ada guru, jadi enak dia mau mempermalukan aku kalau dia beneran sangkal sama aku. Tapi dia gak kayak gitu. Aku jadi ngerasa bersalah udah nge-judge Ibunya yang nggak-nggak selama ini.

Sekarang, tugasku yaitu belajar giat buat ulangan kenaikan kelas tanggal 30 nanti. Jangan sampe remidi ribet kayak gini lagi. Jangan sampe diare dan sembelit lagi. Mudahan di setiap pelajaran, ummm kalau pelajaran matematika aku gak yakin sih, aku bakalan kentut terus. Dalam artian lega oh, bukan artian yang sebenarnya.

Thanks PKN, Thanks Bu Isna.

Kalian ngebikin aku giat buat gak diare lagi.


Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Jumat, 11 Mei 2012

KWH Kayak Aqua


Hari ini aku senang level 10.

Eh, gak selebay itu sih, intinya aku senang lah, dan aku mau posting disini.

Pertama tama tentang ulangan PKN dulu deh, yang kurang hepinya.

Kamis kemaren kelas sebelah ulangan PKN. Mereka juga dapat kemudahan dari Bapak Logam, bahkan lebih mudah dari kelasku. Sistemnya sama persis kayak kelasku, dibagi jadi dua kloter, pas terakhiran kloter pertama disuruh ngebaikin jawaban mereka yang kurang sempurna, tapi mereka dikasih perpanjangan waktu, maksudnya tu gak kayak kami kemaren yang diburu sama Bapaknya gara-gara Bapaknya udah mau ngumpulkan ke Bu Isna. Mereka ditinggal Bapak Logam dan batas ngumpulnya sampe selesai istirahat. Rada kesel sih, ngerasa Bapak Logam pilih kasih. Tapi setelah Dea jelasin kalau mereka kayak gitu gara-gara udah gak ada Bu Isna dan Bu Isna nya lagi ada urusan sehingga Bapak Logam bisa aja nyetorkan hasil ulangan itu besok-besok makanya mereka kayak gitu, aku jadi nepis prasangka burukku itu ke Bapak Logam. Faktor keadaan juga sih, Bapak Logam biar gitu-gitu juga takut sama Bu Isna. Ibaratnya ya dia nolong kami itu secara illegal, tanpa izin.

Oh iya, Dina udah nyoba ngomong sama Bu Isna lagi tadi. Bu Isna nya bilang urusan itu nanti dulu. Aku sama Dina ngerasa kayak dipermainkan sama Ibunya deh. Alasan Ibunya itu mau makan lah, mau pergi lah, mau apa lah, kalau setiap salah satu dari kami datengin. Apa jangan-jangan Ibunya ini takut sama kami bedua? Hahaha gak mungkin itu mah. Ini mungkin cobaan buat kami supaya lebih keras lagi berusaha minta remed sama Bu Isna. Ah, deadline nya tanggal 23 lagi, tujuh hari sebelum ulangan kenaikan kelas.

Nahhhhhhh, ini senangnya, di kelas tadi nilai agama islam ku paling tinggi, 86. Itu total nilai dari Bab 1, 2, dan UTS. Tapi aku ngerasanya pasti di kelas sebelah masih ada yang lebih tinggi dari aku. Senangnya sih sebenarnya bukan karena nilaiku tinggi, tapi karena aku bebas dari tugas hapalan. Aku gak mau masa-masa semester satuku yang kena hapalan terus karena nilai agama islamku dibawah KKM 75 keulang lagi. Trus, tadi tuh ulangan lisan Kewirausahaan lok, trus nilaiku sama nilai Reny termasuk delapan ke atas. Yang delapan ke atas itu Anis Alfiah alias Anis, Hairunnisa alias aku, Nur Rahimah alias Nuri, Putri Dini Islamica alias Putri, Reny Puspita Sulistyaningrum alias Reny, Robiatul Nur Adawiyah alias Owie, dan Selvia Maschlatul Jannah alias Selvi.  Dari 32 siswa di kelasku, cuma 7 orang yang nilainya delapan ke atas. Gimana ya, bangga campur takabur dikit sih. Aku ngerasa aku kembali lagi jadi Icha tiga tahun laku, Icha yang pintar dan rajin. Ya walaupun menurut yang lain ini biasa aja, tapi bagiku ini luar biasa buat aku. Luar biasanya itu, aku bisa ngebaikin citra diriku di depan Bu Tuti gitunah mhuahhaauaha. Gak sia-sia aku sama Reni belajar dua minggu, tiap hari nenteng LKS KWH buat belajar. Tiap malam ngerapalin hapalan KWH. Aku senang banget, belajar nyicil itu lebih efektif. Orang-orang yang selama ini nilainya lebih tinggi dari aku, ya gak perlu disebutin lah, mereka pada gak masuk delapan ke atas.  Mereka sombong duluan sih awalnya, nganggap remeh ulangan ini dengan gak belajar dan baca-baca sekelebat aja. Natap kegugupanku dengan tatapan aneh, seolah-olah aku orang kamseupay yang gak pernah ulangan lisan. Dalam hati aku ketawa sendiri, ngerasa puas aja gitu.

Eh, aku gak boleh cepat puas, gak boleh! Masih banyak nilai yang harus ku kejar. Aku harus ngerjakan LKS Agama Islam lagi untuk bab selanjutnya, belajar KWH lagi buat ulangan semester nanti, belajar bahasa inggris buat dapet nilai 9, belajar matematika umm kayaknya enggak deh, dan tentu aja, belajar PKN. Pokoknya hampir semua mata pelajaran deh kecuali matematika dan steno. Please, aku nyerah kalau dua pelajaran itu tolong aja pang.

Ulangan lisan KWH tadi jadi ngerangsang semangat belajarku buat lebih giat lagi belajar. Post-its ku jadi penuh ketempel di dinding, penuh dengan schedule ulangan dan tugas. KWH jadi awal buat ningkatin nilai-nilaiku, ngebuktiin kalau aku bakal berubah gak slengean lagi dalam soal pelajaran.

Moga KWH kayak Aqua, awal yang baik untuk hidup sehat J

Selamat belajar.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Rabu, 09 Mei 2012

Andai Aku Guru PKN


Kalau dinilai enam dari sepuluh, hari ini nilainya empat. 

Yaa, kabar buruk buat haters Bu Isna dimanapun kalian berada, hari ini ulangan PKN tentang Bab Hubungan Internasional. Oh iya, mengenai soal aku mau minta remed, kemaren aku udah datangin Ibunya. Kebetulan pas aku lagi turun dari lantai dua kelas X AP, aku ngeliat Ibunya lagi nangkring di depan ruang BK. Ikhsan, Wahyu, dan Eri yang turun bareng aku langsung nyalimin Ibunya, otomatis aku teikut nyalimin juga. Disitulah aku ngomong sama Ibunya. 

"Bu,maaf, saya mau remed, waktu itu ketunda gara-gara Ibu udah pulang."

"Oh, iya bentar ya nanti Ibu liat, kamu posisinya dimana salahnya nomor berapa,"

"Bu, Bu, sa-saya yang waktu itu loh yang remed di kelas MK , yang ketahuan nyon..tek."

*senyap*
"HAHAHAHHAHAH YANG NYONTEK ITU HAHAHAHA"

*diem kalem*

*dalam hati nyumpah*

"Bu Bu Bu! Saya mau remed lagi, bisa?"
"Yasudah nanti istirahat temui Ibu."

Nyatanya, aku gada datengin Ibunya pas istirahat. Aku sibuk belajar Kearsipan dan gangguin Reni, pokoknya pas istitahat kemaren tu aku sibuk sendiri, jadi lupa buat datangin Ibunya. Alalala dasar emang sebenarnya males buat berurusan sama Bu Isna aku ni. Dan itu ngebuat aku jadi lemes hari ini. Tadi pertamanya Dina yang lemes, gara-gara pas kelasnya belajaran Penggandaan Dokumen by Bu Tuti, dia diwanti-wanti sama Bu Tuti supaya segera minta nilai sama Bu Isna kalau mau naik kelas. Kosong satu nilai aja bisa mempengaruhi naik atau nggak nya kita. Dina keliatan galau b g t pas ceritain itu, dan aku masih bisa ketawa. 
Nah ham, pas giliran Bu Tuti kowar-kowar di kelasku ngomong tentang nilai kosong, aku langsung gemeteran, kalut, bingung, lemes, dan seperti biasa, mau nangis. Eneh neh yang dirasain Dina tadi! Gimana ya kalau misalnya aku ga naik kelas gara-gara nilai PKN kosong? Takut aseli, bodok betul jadi manusia. Aku pesimis campur optimis sih. Dea bilang nilai Yuni XI AP 1 juga kosong, tapi udah gak kosong lagi, dia enak remedinya tinggal ngumpulkan buku catatan, buku paket, sama LKS, trus dapat nilai deh. Ihhh enaknya... Aku jadi optimis minta nilai karena ngedenger itu, tapi di sisi lain aku pesimis broh. Yuni kan gak bermasalah kayak aku dan Dina, makanya dia semudah itu prosedur remednya. Kami gimana? Aaarrrrgghhh besok deh coba ngomong lagi, ya allah tolong u,u 

Nah sekarang tentang ulangan PKN hari ini, tepatnya tadi siang. Buku paket, LKS, dan catatan dikumpul. Gak lupa juga hape. Trus dibagi menjadi dua kloter, kloter nomor absen genap dan kloter nomor absen ganjil. Kloter genap masuk kelas pertama kali, aku, Reni, sama Kartini kloter genap. Tata kloter kedua alias kloter ganjil. Bu Isna jaga di belakang, duduk di belakang Yuni sambil main hape. Yang bacain soal dan yang ngawasin kami Bapak Logam. Ada lima soal, yang... ya ampun nyesel aku gak belajar yang itu, aku malah belajar yang di LKS, padahal itu sama sekali gak keluar, rata-rata yg keluar itu yg di catatan. Bancat! Capek-capek bangun jam empat pagi buta, kenapa gerang aku ni kalau belajar PKN pasti gak mujur, pelajarin yang gak pernah keluar di ulangan, dari semester satu loh, apa kada bungul. Otomatis kepaksa deh aku ngandalin teman. Eh tadi Bapak Logam sempat ngasih tau jawabannya loh, sama Nuri, Selvi, Imut, Pia, tapi tanpa sepengetahuan Bu Isna. Menurut Reni, Bapaknya ni pilih-pilih kalau mau ngasih jawaban. Yang cantik-cantik yang dikasih tau. Kampreto, toway aku jelek kamseupay rakyat jelata. Aaaah forget it, makin kesel sama Bapaknya kan >,<

Sayangnya waktu untuk kloter pertama udah abis, padahal punyaku masih banyak yg bolong jawabannya. Pas kloter kedua, Bu Isna-nya keluar kelas baru pergi. Aseli, gak terima broh, enak betul yang kloter kedua udah dikasih tau Bapak Logam, bisa liat buku pulak. Kami yang teriak-teriak protes di luar ngebuat Bapak Logam buka tutup pintu kelas,marah-marahin kami. Makin lancar deh bubuhan kloter kedua benyontekkan. 
Untungnya, pas ulangan selesai, kami semua disuruh masuk dan disuruh ngebaikin jawaban kami. Langsung ae cepat-cepat nyalin jawaban dari catatan. Tapi gak semua nomor sih, itupang Bapak Logam sok buru-buru. Jadilah aku ngumpul paling terakhir. Kayaknya Bapaknya tuh rada sangkal sama aku, aku terus yang daritadi dimarahin, gak dikasih jawaban pas ulangan tadi, trus masa tadi Bapaknya nyuruh aku pegangkan tasnya sementara dia narohin kertas-kertas ulangan itu di tasnya, habis itu langsung natap aku dengan muka kesal slengean. Sabar Icha sabarrr.

Tau deh gimana nasib nilai PKN ku nanti. Yang jelas aku kapok nyontek pas ulangan Bu Isna tuh, kapok tenan. Bu Isna dangerous sih, siapa coba di SMK 1 yang lepas dari jerat Ibunya tuh. Sistem ulangannya penuh intrik, soalnya susah-susah, galak pula. Aku jadi ingat waktu itu aku ngumpulan sama bubuhannya trus ngomongin soal suara apa yang ditakutin, aku bilang aku takut suara kucing, Dina bilang dia takut suara Bu Isna. Hahahaha segitunya, aku juga gitu sih sebenarnya. Ibunya tuh kalau ngomong kadang lucu, tapi sering ngoloknya sih. Ibunya tu fashionable sekaleh, pakaiannya modis, bawaannya mobil, hapenya BB. Tipe-tipe wanita metropolitan gitu lah. Baik sih sebenarnya Ibunya tuh, tinggal gimana kita ngikutin permainannya. Aku masih bisa bersyukur sih untuk masalah nyontek itu gak sampe bawa-bawa orangtua. Pernah waktu itu siapa ya Eri kah Ikhsan, aku lupa juga, pokoknya pernah gitu nah salah satu dari mereka orangtuanya dipanggil ke sekolah gara-gara gak ngumpul LKS. Padahal masalahnya mendingan kan daripada masalahku ini. 

Oke, ngomong-ngomong soal masalah, ada masalah baru nah tolong. Aku udah bilang Tata kalau aku dan Reni mau keluar dari kelompok Seni Budaya itu, Tata sih terima aja tapi dia mau tau alasan kami apa. Ya aku bilang aja karena lagi pengen ada suara cowok. Akhirnya kami berdua gabung sama bubuhan Ikhsan, Eri,Wahyu, Nurul, dan Raysa. Mereka baik sih, asik juga. Apalagi Ikhsan, enak aja gitu diajak sharing soal apapun. TAPI, kebentur soal lagu modern nih. Lagu wajibnya Satu Nusa Satu Bangsa, ya gapapa lah agak bikin ngantuk dikit, lagu daerahnya Joramu, naaaaaaahh lagu modern ini bikin galau. Maunya bubuhan cowonya sih lagunya Naif yang Posesif, ituloh yang videoklipnya bencong lari-lari di jalan. Tapi Nurul gamau, lagian lucu juga ah nadanya rendah gitu nyanyinya lemes jadinya. Kami pun ngeganti dengan lagu masih dari Naif, yang judulnya Karena Kamu Cuma Satu. Jleb jleb rada rada, lagu itu ada kenangannya sih. Aaaaaahh lupakan. Nah tapi, kami sama sekali gak ada latihan, dan aku belum juga ngomong sama Pak Falah perihal ini. Ngomong sama Abang kalau aku sama Reni keluar aja belum, takut aku denger responnya. Jadi envy aku sama bubuhannya yang lain di kelas tu, mereka tekun banget latihannya, bandingin aja sama kami yang lagunya aja belum tau. Kacau kacau kacau.Mana besok lagi harus tampilnya aarrggghhh!

Mungkin kami nyanyiin lagu Andai Aku Gayus Tambunan aja gin ya buat praktek seni budaya besok, keren kayaknya. Eh, kalau liriknya diganti mungkin lebih keren, pasti lebih keren. Keingetan tadi di sekolah bubuhan Teteh pada nyanyiin lagu Andai Aku Gayus Tambunan diganti jadi Andai Aku Bu Isnawati, aku juga jadi pengen nyanyi itu juga tapi pake lirik versiku.

♫ Andai aku guru pkn
Yang bisa nyiksa murid pake remedi 
Semua murid di SMK 1 tercinta
Dibikin keki depresi mau bunuh diri 


Udahan ya, mau latihan vokal di kamar mandi dulu buat praktek seni budaya besok dan.... buat ngomong sama Bu Isna lagi. 

Gdnite.









Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 03 Mei 2012

Mendingan Solo

Sesuai rencanaku kemaren, aku gak turun hari ini dalam rangka mau bikin KTP. Memang keliatannya rada lucu sih, mau bikin KTP aja sampe bela-belain gak turun sekolah. Tapi mau gimana lagi, kalau nunggu hari lain keburu Bapak udah pulang. Mau sama siapa lagi aku selain sama Bapak? Yaa begini deh nasib orang gak bisa naik motor, eh bukan, gak diijinin naik motor sendiri maksudnya. Itupang si Nyonyah Besar, siapa lagi. Reni aja ketawa pas dengar alasan aku gak turun sekolah hari ini. Aku nyuruh Bapak buat nulis di surat ijin itu alasannya aku sakit, bukan mau bikin KTP. Tapi Bapak nolak mentah-mentah, gak mau bohong katanya. Astaga Bapak ini pina agamis banar, tapi aku salut sih. Akhirnya surat ijinku tetap isinya ijin mau bikin KTP.

Ah tapi aku ngerasanya percuma juga gak turun hari ini. Tadi aku udah ke kelurahan ke kecamatan, eh sekalinya gak jadi bikin KTP juga karena blangko apa lah itu lagi kosong dan masih nunggu dari Jakarta. Jadi  tadi kantor kecamatan hanya ngelayanin pembuatan KTP elektrik, untuk sementara belum bisa ngelayanin orang-orang yang mau bikin KTP siak atau nasional.Mudahan besok Bapak belum balik ke Bengalon, rencananya sih besok pulang sekolah aku mau ke kantor kecamatan lagi. Please nah blangko, aku ni kebelet sudah mau ngehias dompetku pake KTP..

Dan aku ngerasa percumanya aku gak turun hari ini bukan karena itu aja, aku lagi kesal nah sama Tata. Gara-gara aku gak turun dia langsung ngubah nama grup nyanyi kami. Gini nah ceritanya, Pak Falah tuh semester dua ini ngajar seni musik, trus kami dikasih tugas praktek nyanyi. Bentuk satu kelompok beranggotakan lima sampe enam orang, bawain tiga lagu yang terdiri dari lagu wajib, lagu daerah, sama lagu modern. Kami (aku, Tata, Reni, Kartini, Abang, dan uhay Lidya) udah sepakat lagunya yaitu Halo-Halo Bnadung, Ampar-Ampar Pisang, sama Ceria- J Rocks.Sebenarnya aku pengen lagu mancanegara sih tapinya ya kasian bubuhannnya musti ngapalin lagi, aku gak boleh mentingin ego sendiri karena ini tugas kelompok. Eh sekalinya dengan entengnya Tata ngubah lagunya jadi lagu Bendera dar Cokelat, dengan alasan lagu Ceria terlalu ngerock. Aku sih walaupun udah rada sangkal dikit tapi masih bisa terima aja. Nah yang bikin kesal itu, nama grup juga ikut diubahnya. Aku sama Reni udah senang sama nama Suara Gita, nama grup kami yang gak terlalu narsis dan gak terlalu norak. Ya sedikit ngarep lah punya suara sopran mirip Gita Gutawa. Etapi dia ngubah, jadi The Queen~She. What the f??  Apa coba maksud dari The Queen~She, artinya apa? Narsis banget namanya, adududu malu aku pas memperkenalkan dirinya nanti pas tampil. Mana aku lagi  yang jadi ketuanya! Ogah ah ogah! Dea aja nama kelompoknya Selaras, bagus aja sih dibandingin nama sebelumnya yaitu Sunrise. Kesal nah!!!!!!!


Reni juga ikut kesal sama Tata. Aku sama Reni tu sering banget sehatinya. Aduh nah kalau gini caranya aku sama Reni mau murtad aja dari kelompok itu. Lagian ada si Lidya juga, si cina gila. Eh bukan cuma aku yang bilang gituloh, hampir sekelasan bilang gitu juga. Korean addict betul itu anak, senang banget ngedance gak jelas di kelas, trus bawa-bawa barang aneh ke sekolah. Kalau Abang sih aku biasa aja, enak aja ada dia buat teman gila-gilaan.
Iya aku tau sikapku ini kekanak-kanakkan keliatannya, aku ini singkatnya ngambek. Tapi mau gimana lagi nah, kecewa betul aku, udah klop semuanya malah direcokkin. Lagian aku kan ketuanya, masa dia yang ngatur-ngatur??!! Yang dari awal ngerancang ini itu siapa? Yang excited sama tugas ini siapa? Aku sama Reni! Kemana dia selama ini? Aduh, kok aku jadi nyalahin anak orang sih. Sabar ichaaaa, tarik nafas, keluarkan, tarik nafas, tahan, keluarkan...... Brott.

Besok aku tekad banget buat nemuin Pak Fallah, aku mau ngomong kalau aku mau murtad kelompok. Eeh gak ding, aku mau ngomong dulu  sama Tata nya, eh tapi kayaknya gak mungkin deh dia mau. Ah udah ah, toh nanti pas praktek aku biasa aja gak bakal semangat nyanyinya. Gatau ya, udah ada feeling nanti bakalan jelek gak perfect. Coba kayak kelompoknya Nina, kompak mereka, lagunya Price Tag kah kalau gak salah.

Aku kayak anak kecil ya? Ah tapi gapapa kan itu memang sifat alamiahnnya melankolis. Melankolis orangnya perfeksionis ceilah perfeksionis, itu nah maksudnya suka segala hal yang terencana dan kalau ada yang ngerecokkin, dia bakal kecewa banget banget banget. Dan ini yang aku rasakan. Bandingin sama waktu  kelas satupas ambil nilai seni teater, aku ngerasa puas ya walau gak puas-puas banget karena ngerasa masih banyak yang harus diperbaiki, tapi masih mending lah daripada sekarang belum tempur aja udah tepar duluan artian males, males banget kalau kayak gini caranya.Sekalian aja namanya The Kamseupay.

Nyatuin pendapat dalam kelompok itu memang susah, susah banget. Aku jadi salut sama boyband girlband yang makin menjamur aja di industri musik indonesia. Jumlahnya banyak, beragam, dan pasti lebih dari satu. Dengan jumlah segitu mereka nyanyi bareng, ngedance bareng, interview bareng, semuanya serba bareng. Aku jadi mikir, mereka pernah gak ya saling cekcok? Eh ada kok girlband yang saling cekcok, itu nah Cherrybelle. Dua personilnya ngundurin diri, eh lebih tepatnya dikeluarkan dari formasi Chibi dengan alasan udah expayed mukanya. Gitu kali ya, aku juga gatau spesifiknya, aku kan bukan emaknya Chibi. 

Dan itu juga yang ngebuat aku mikir kalau mentalku masih kalah jauh dibanding sama personil boyband girlband itu. Tapi aku mikir lagi, mereka mah enak teman-teman mereka satu grup pada sehati, lah ini? 

Kalau bisa solo, aku mau solo aja ah ambil nilai seni budaya nanti. Nyanyiin lagu Someone Like You-nya Adele pake suara sopran kejepit pintuku. Solo juga nama kota di Jawa, aku pengen kayak kota Solo di pengambilan nilai nanti. Tenang, teratur, terencana, mengagumkan, penuh adat istiadat. Mhuahahaha muha.

Udah ya, aku baru ingat besok ada ulangan lisan Kewirausahaan, mau belajar dulu nih. Moga LKS KWH bisa ngurangin kadar beteku dikit. 

Gdnite.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Rabu, 02 Mei 2012

Pehape

Tadi pagi upacara hardiknas. Lagi-lagi aku gak sebaris sama Dina, habis Dina sih datangnya telat mulu. Tapi tetap asik kok, soalnya aku bareng sama Reni barisnya. Yaaa walaupun Abang marahin aku mulu sepanjangan upacara karena aku keseringan ngadap belakang dan ngobrol mulu sama Reni. Gatau ya kenapa kah kalau aku ngeliat apa kah gitu yang menarik, kalau gak langsung diomongin dibahas tu rasanya aneh. Dan Reni biasanya jadi teman yang asik buat ngebahas hal-hal yang sebenarnya gak penting itu.

Aku gak ada ketemu Bu Isna tadi, padahal ada pelajarannya. Jadi PKN tadi dibawakan sama Bapak Logam. Bapaknya tuh sebenarnya asik sih, lucu juga, cuma ya gayanya tu nah rada songong. Kadar kegaksukaanku rada berkurang dikit sih ke Bapaknya sekarang. Oh iya, besok kayaknya aku gak turun deh, aku mau ke kecamatan mau bikin KTP nah udah hampir delapan belas tahun gini belum punya KTP, mumpung Bapak lagi ada di Samarinda nih jadi enak bolak balik mau ngurus KTP-nya. Eh anu tadi masa Mama ngadu ke Bapak tentang masalah aku lebih sayang sama Bapak itu. Bapak malah ketawa aja dengarnya, trus ngolok-ngolokin Mama bilangi Mama pengambilan hati betul. Hahhaa.
Lanjut, Dina kemaren juga gak turun gara-gara ngurus tugas Bu Martini yang tentang ngelampirin surat masuk dan surat keluar dari tempat PSG. Adudu ngomong-ngomong soal PSG, aku belum ada minta tanda tangan guru pembimbing nah. Kemaren ada sih bubuhannya pada ngajakin minta tanda tangan sama Pak Haris, tapi aku rasanya males banget, mudahan aja deh hari Jumat nanti bisa minta tanda tangannya, deadline-nya hari Sabtu soalnya -____-

Oke, udah segitu aja ya posting tentang rutinitas sekolahnya. Sekarang aku lagi pengen banget ngebahas tentang PHP. Tau PHP kan? Itu loh, pemberi harapan palsu atau pemberi hati palsu. Istilah PHP lumayan booming di kalangan anak remaja sekarang selain kata toway. Di sekitarku banyak orang yang hobi PHP, bahkan mungkin aku sendiri juga pernah PHP-in orang.

PHP sendiri adalah suatu tindakan atau aktivitas memberi harapan kepada seseorang. Ada tiga tipe pelaku PHP menurut riset ku, yaitu:
  1. Tipe si takut akan komitmen. Hobinya tebar pesona, tebar perhatian, ngebuat seseorang jadi kegeeran, nunjukin sikap seolah-olah dia suka sama kita sehingga bikin kita jadi kelepek-kelepek. Kita yang awalnya biasa aja sama dia jadi fallin love gara-gara segenap perhatian yang dia berikan harihari. Eh gataunya dia malah jadian sama orang lain bahkan udah punya pacar sebelum kenal kita, dan dia cuma nganggap kita teman aja gak lebih. Biasanya tipe kayak begini adalah cowok-cowok playboy yang takut komitmen, senengnya TTM-an atau HTS-an aja. 
  2. Tipe gak enakkan. Rasa gak enak buat nolak orang yang gak kita suka juga termasuk PHP. Kadang ada kan, ada orang yang suka sama kita trus nembak, tapi kita gak suka sama dia. Tapi kita gak enak buat nolaknya. Cewek memang punya rasa gak enak yang tinggi daripada cowok, dan itu yang ngebuat cewek berpotensi besar jadi pelaku PHP. Seharusnya kita ngejauhin atau bahkan bilang langsung kalau kita gak suka sama cowok itu. Tapi karena rasa gak enak itu, kita jadi malah dekat sama cowok itu, cowok itu pun jadi kegeeran dan mikirnya kita juga ada rasa sama dia, padahal kan nggak. Jadi salah paham deh.
  3. Tipe parasit. Agak mirip sama tipe nomor dua. Pelaku PHP dengan tipe ini gak enak buat nolak oran yang suka sama dia, tapi tetap dekat sama orang itu bahkan memanfaatkan kebaikan orang itu.. Orang yang suka sama pelaku PHP tipe ini menganggap dirinya sangat berguna, dan menganggap si pelaku PHP mau menerima cintanya dengan kebaikannya dan mau jadi pacarnya, padahal si pelaku hanya manfaatin aja. 
Para pelaku PHP biasanya ada gak nyadar kalau mereka itu PHP-in orang. Niat awal para pelaku PHP dalam modus di atas sebenarnya baik, mau ngejalin silahturahim, tapi lama-kelamaan jadi terkesan jahat. Ya aku gak bisa nyalahkan mereka sih, toh mereka ngelakuin itu karena masih ada rasa manusiawinya, karena mereka gak pengen musuhan sama orang. Sebenarnya bukan musuhan, tapi cuma jaga jarak. Sebelum kita tau kalau dia suka sama kita boleh aja dekat, tapi kalau udah tau dan kita nolak, kita harus ngejauh, ngelonggarin diri dari dia biar dia lambat laun bisa ngilangin rasa sukanya ke kita. Kalaupun pengen tetap dekat, sebaiknya jadi sahabat, itupun kalau dia mau. 

Tapi ada juga modus lain, pelaku PHP senang kalau ada yang naksir, trus pelaku PHP itu ngebikin geer orang yang naksir dia itu, untuk dipamerkan ke teman-teman, pamer kalau si pelaku PHP ini banyak fans-nya. Aku kesel kalau udah dengar orang yang PHP-in orang dengan modus kayak gitu. Sok kecakepan banget mainin perasaan orang, kasian kan orang itu udah ngarep lebih.

Di-PHP in itu rasanya nyesek. Korban PHP ngerasa kayak diterbangkan ke langit tujuh trus pas udah tau kenyataan langsung jatoh nyungsep. Udah berandai-andai bakal jadian, eh ternyata cuma bisa temenan. Udah pedekate berkorban waktu materi perasaan, akhirnya dapat hasil nihil. Aku pernah di-PHP-in orang, dan aku juga pernah PHP-in orang. Modusnya yang kayak di atas yang tipe gak enakkan, aku ngerasa gak enak kalau nolak, aku pengen sahabatan aja tapi si cowok malah nganggap lain. Malah tambah ribet urusannya. Korban PHP lebih memilih sakit hati di awal daripada sakit hati belakangan. Mending ditolak dan dijauhi daripada digantung tetap dekat tapi akhirnya patah hati gak bisa pacaran juga. Dan itu yang aku rasain ketika aku di-PHP-in orang, ya gak perlu disebutkan lah namanya nyesek nah.

Aku harap fenomena PHP bakal ngeredam. Timeline gak bakal behibakan tentang PHP lagi. Intinya para pelaku PHP harus dimusnahkan, dikasih hukum karma. Udah capek nunggu jawaban, udah senang-senangnya bisa dekat, sekalinya just friend. 

Salam jari tengah dari korban PHP.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com