Sabtu, 26 November 2011

Jadi Hantu Atau Ditinggal Pacar?

Sepulang dari nonton pentas tunggalnya Teater Gesang SMK 5 bareng Denada dan Suci di taman budaya, aku dan Suci  pergi ke Muso Salim  buat ngambil tas Domo pesanannya Suci. Pas nyampe disana, gak ada tanda-tanda kehidupan. Berulangkali kami ketok pintu rumah orang yang ngejual tas Domo via online itu, tapi gak dibukakan pintunya. Jangan jangan....

"Kamu ditipunya lok Ci?"

"Gak Cha, Anggi  sering beli disini kok. Dia ni temannya Anggi."

"......."

Setelah setengah jam kami bercukung di muka rumah tanpa kepastian, kami putuskan buat jalan-jalan dulu, habis maghrib baru kesitu lagi.

Bingung juga mau kemana. Suci mutar-mutar motor gak jelas menyusuri jalanan. Ngelewatin jalan Bhayangkara, Suci ngajakin ke Rumah Wisata Hantu yang kebetulan berkawasan di situ.Wisata Hantu memang lagi heboh diperbincangin di sekolah. Banyak yang udah kesana. Aku pernah ngajakin bubuhannya. Dina mau, tapi yang lainnya enggak. Apalagi Reni, yang notabene phobia akut sama pocong.

Langsung aja aku  iyakan pas Suci ngajak.

Tapi kata ibu-ibu jual es di depan RWH, kru-kru (?) nya lagi makan. Jadi habis maghrib baru buka. Suci dan aku pun nungguin sampe habis maghrib. Sekalian istirahat dari kegiatan mutar-mutar tadi.

Di sela-sela menunggu, Suci curhat tentang kegalauannya. Tentang masalah sama pacarnya, namanya Yoga. Sama ehm ehm tiiiitttt *sensor juga sih. Bimbang mau putus apa enggak. Suci gak mau kalau hubungannya gantung, apalagi sampai putus. Jujur, aku suka gelagapan kalau nanganin curhatan orang tentang galau. Bingung mau ngomong apa komentar apa saran apa. Soalnya takut dibilang sok tau. Aku aja masih jatuh bangun soal cinta-cintaan. Salah banget kalau minta saran sama aku. Pantas aja muka Suci rada aneh kalau lagi curhat sama aku.

Jadi pas Suci curhat itu, aku cuma manggut-manggut tanda paham, saran sebisanya. Aku sukanya nanya, trus dia ngejawab panjang lebar. Mendingan kayak gitu daripada aku nanya terus dijawab pake tangisan panjang lebar. Jadi ingat seseorang (Jannah).

Waktu maghrib telah usai. Aku lagi dapet jatah bulanan, jadi aku gak shalat (beneran kok beneran, bukan alibi kok bukannnn). Gatau tuh kalau Suci. Bapak penjaga tiket sudah nampang di depan. Suci ternyata mau ngebatalin, dia gak jadi masuk ke RWH. Disuruhnya aku masuk sendirian. Dasar ababil, padahal tadi dia yang semangat ngajakin. Aku berusaha bujukin dia dibantu bapak penjaga tiket, sampe kubilang pocong itu lollipop Ci, darah-darahnya itu lelehannya aja (sok tau banget ya).

Akhirnya Suci mau (#nowplaying We Are The Champion yeeeeeeeeee) Pas masuk, ruangannya gelap banget. Suci sampe megangin pergelangan tangan Bapak Tiket erat-erat. Aku yang gak kebagian pergelangan tangan cuma bisa geleng-geleng ngeliat ketakutan Suci itu. Dalam kepalaku yang terpikirkan yaitu rencana-rencana besar buat bisa megang pergelangan tangannya om pocong (entah kenapa aku yakin banget kalau yang jadi pocong itu laki-laki, dan berumur 30 tahun), kalau perlu meluk sekalian. Heh, emangnya kamu aja Ci, yang bisa pegang-pegangan disini.

Tapi aku baru ingat peraturan yang terpampang di pintu masuk, "Dilarang memegang hantu, apalagi menciumnya". Yah, sayang sekali. Strategi membuat pocong jatuh cinta sama aku gagal sebelum dijalankan.

Bapak Tiket menanyakan kesiapan para kru hantu sebelum kami diajak berkeliling ruangan. Habis itu dia ngasih aba-aba. Oh iya, ada satu lagi Bapak, Bapak baju hitam. Rambutnya ala Giring Nidji lebih kajung dikit, terus kalau dalam kegelapan ruangan cuma matanya aja yang keliatan. Bulu kudukku langsung berdiri serempak.

Dan I, 2, 3.....
Si Bapak Tiket membuka tirai. Jalan pertama, ada kayak pohon beringin gitu. Trus belok. Di belokan ini kedengaran suara menggema gitu. Huaaaa Huaa gitu. Aku terkekeh-kekeh dengernya.Ooh gak takut, gak takut. Ketemu sama hantu cewek rambut panjang bercahaya merah, Ku liatin baik-baik, ternyata cuma boneka.

Di belokan kedua, aku mulai takut, dan Suci udah dari tadi. Ada kuntilanak gitu, aku liatnya cuma sekilas sih. Dia teriak-teriak Ibu aku disini Bu, aku disini Ibu Ibu.. Trus ada genderuwo nampang. Jalan terus, suara-suara lain yang gak kalah seremnya. Pas disini aku gak berani liat apa-apa. Suci (hampir) tenangis, aku teriak-teriak. Bukan berusaha mau nyaingin bubuhan hantunya sih, tapi ini aku ketakutan banget aku. Pas ngadap ke atas, ada kuntilanak di atap yang tiba- tiba bolong. Selesai dengan keterkejutan itu, muncul lagi keterkejutan yang baru. Ketemu ranjang kayak ranjang di rumah sakit. Aku takut banget kalau sampe ada hantunya. Eh sekalinya hantunya di depanku. Aku langsung narik tangan Suci,  lari ngikutin belokan. Sempat kesandung juga, gatau kesandung apa (jangan bilang kesandung suster ngesot, jangannnnn). Kami dikejar pocong lagi. Asli aku takut banget. Jadi malu aku, aku tadi sok-sok berani, padahal takut juga.

Hantu baju hitam muncul tiba-tiba. Trus kuntilanak sambil bawa bayi gitu juga ada. Aku sama Suci lari gatau deh. Sampe ke pintu keluar, kami masih aja lari. Konyol banget. Ibu jual es sampe ketawa ngeliat kami. Kami  keringetan. Sambil ngelap keringat masing-masing, kami muji Rumah Wisata Hantu. Hantunya jelek sih, tapi keren Asli beneran mengacu adrenalin.Kalau Reni dan Dea ikut pasti langsung siup.

Aku dan Suci sempat ngobrol bareng Bapak Tiket. Dia berasal dari Jakarta.
Rumah Wisata Hantu ini katanya untuk menyalurkan kreatifitas sekaligus untuk menguji sejauh mana masyarakat Indonesia memaknai hantu itu apa. Sebelum di Samarinda, RWH udah pernah diadakan di Lampung dan Padang. Antusiasme di Samarinda   rasanya masih kurang. Beda banget sama waktu di Padang, yang tiap harinya bisa mencapai 10.000 pengunjung. Kalau di Samarinda susah,sepi (malu aku jadi orang Samarinda, hiks). Mungkin bukan rezekinya disini kali ya. Sebagai calon jurnalis, aku menyerang Bapak Tiket dengan berbagai pertanyaan. Lumayan, bisa nyalurin hobi. Kata Bapak Tiket atas pertanyaanku, sejauh ini masih belum ada yang berani jalan sendirian di dalam RWH. Paling rame-rame, minimal dua orang. Bahkan cowok sekalipun. Ada juga yang pertamanya sok-sok berani,sekalinya takut (nyindir banget ya). Ada 12 hantu-hantuan yang terpajang di dalam. Untuk mengecoh pengunjung, dipasang boneka yang menyerupai hantu. Para hantu gak stuck di situ-situ aja. Mereka saling bertukar posisi. Lagi-lagi tujuannya untuk mengecoh pengunjung. Kadang ada kan orang yang udah pernah, nah dia cerita ke orang yang belum pernah.

Misalnya...

"Eh eh teman-teman. Kalau kalian kesana ingati lah pocong yang paling serem tuh ada di deketnya ranjang"

Atau..

"Di belokan pertama ada kuntilanak, pokoknya hati-hati aja lah. Tangkap aja kuntilanaknya.."

Atau ini,

"Jembatan Tenggarong runtuh, kesanaan yooookk"


Maka diberlakukanlah pengecohan itu. Sebagai variasi juga sih.

Kami pun pamit pulang. Senyum ke Bapak Tiket, lalu menggeber motor pergi.

Balik lagi ke Muso Salim. Ambil tas Domo-nya Suci, trus pulang.

Di jalanan, sepasang muda-mudi asik nyendok. Baru nyadar kalau malam ini malam minggu. Aku tersenyum miris. Malam minggu gini malah bergumul sama hantu-hantu. Suci melanjutkan curhatan galaunya sampe aku tiba di  rumah. Aku rada kasihan sama Suci. Ada genangan air di matanya.

Ngik ngik ngik ngik...
(ceritanya bunyi jangkrik, tapi lebih mirip julak sebelah lagi bengek kayaknya)

Di sini, di kamar ini, aku mikir.

Apa gak takut ya mereka jadi hantu di tempat gelap kayak gitu???

Sebenarnya tadi aku mau nanya sama Bapak Tiket, tapi pasti aku bakalan diketawain.
Oke deh, aku jawab sendiri. Mungkin aja mereka mereka takut, tapi karena udah terbiasa, makanya gak takut lagi. Semua memang butuh proses.

Ah, jawaban yang kurang meyakinkan.

Tapi..... kalau seandainya aku jadi mereka, dan ditanyai begitu, aku bakal jawab....

"Ya takut lah, aku lebih takut jadi hantu daripada ditinggal pacar.... "

Mudahan Suci juga berpikiran kayak gitu ya.

Happy satnite.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com