So Sweet 20

Dulu aku sempat kepikiran mau bikin daftar film 'tak biasa' yang bikin sayang keluarga. 

Terdiri dari Captain Fantastic, Little Miss Sunshine, We're The Millers, Mustang, dan The Brothers Grimsby. Di Captain Fantastic, kita bisa nemuin keluarga yang hangat dan harmonis walaupun sempat ada masalah menerpa. Little Miss Sunshine, hampir sama sih. Keluarga disfungsional yang ternyata menjunjung tinggi rasa kekeluargaan dengan melewati suka duka bersama. Mustang, bikin sayang sama saudara-saudara kita dan mau yang terbaik buat mereka. We’re The Millers, ngebuat kita ngerasa ‘malu’ karena keluarga pura-pura macam The Millers aja bisa saling menyayangi, apalagi keluarga beneran kayak yang kita punya.

Terakhir ada The Brothers Grimsby, filmnya Sacha Baron Cohen. Biarpun komedi vulgar brutal begitu (adegan di vagina gajah itu memorable banget njir), tapi film itu menurutku mengandung pesan moral, 

“Keluarga adalah segalanya.” 

Nah, alasanku mau bikin daftar begitu karena: 

1. Emang tertarik sama film drama keluarga 
2. Mau ngasih tau kalau film keluarga itu nggak harus melankolis mendayu-dayu 
3. Terinspirasi dari postingan Tommy yang INI

Tapi niatanku itu aku urungkan karena.... I'm busy enjoying my life, darling. 

Eh enggak. Karena aku ngerasa Tommy sih yang lebih jago bikin daftar film begituan. 

Kalau seandainya niatanku itu diwujudkan, mungkin daftarnya bakal nambah. Ditambah sama film Sweet 20. Film Indonesia adaptasi dari film Korea berjudul Miss Granny. Film yang sempet bikin aku pengen ganti judulnya jadi Sepet 20, karena aku kira filmnya bakal anyep. Film yang awalnya bikin aku suudzon sama cewek secantik Tatjana Saphira.

Aku nonton film ini nggak direncanain jauh-jauh hari kayak biasanya aku mau nonton. Aku mau balas dendam, karena hari Lebaran pertama aku di rumah aja. Lagian Lebaranku juga nggak rasa Lebaran, karena kerjaan kantor tetap datang lewat e-mail dan grup kantor. Aku enek di rumah. Jadi pas jalan ntar ngapain aja aku nggak mikirin.

YANG PENTING ANGKAT KAKI DARI RUMAH AAARRRGH!!!!!!!.

Terus Dita ngerengek-rengek pengen nonton di XXI Big Mall. Ditambah Kak Hendra bilang kami halal bihalalnya bareng Kak Ira dengan nonton aja.

Seperti biasa, Dita ngajak nonton tapi nggak tau mau nonton apa.

“Sweet 20 kah, Tan? Surat Kecil Untuk Tuhan? Atau Jailangkung?” 

Hah? Hah? Hah? 

Anjir. Nggak ada yang menarique. Sweet 20 itu meragukan, takutnya ntar jadi kayak film adaptasi Thailand yang itu tuh, si Chelsea Islan sama Hamish Daud pemainnya. Males nyebutin judulnya. SKUT menye-menye. Jailangkung dihujat di mana-mana. 

“Aha! Transformers aja! Transformers!”

IDIH. KAGAAAK. NGGAK NGIKUTIN SERINYA. AKU JUGA NGGAK MAU NONTONIN ROBOT GEDE NGAMUK-NGAMUK DI HARI LEBARAN NAN FITRI. 

APALAGI NGALAMIN BEGINI:



Akhirnya kami sepakat nonton Sweet 20. Dengan nggak berekspektasi apa-apa. Kak Hendra dan Kak Ira pun semangat mau nonton itu juga.

Okelah.

Karena sekali lagi,

YANG PENTING ANGKAT KAKI DARI RUMAH AAARRRGGH!!!!!

Dan ternyata.....

Sweet 20 mantap Sholihin! 

Aku jadi ngerasa bersalah sama Tatjana Saphira, karena sempat suudzon sama dia. Aku udah ngeraguin kapasitas beraktingnya. Sumpah, dulu aku sensi sama dia yang menurutku sok-sokan di serial Stereo. Ternyata dia nggak sekedar cantik di Sweet 20. Ibarat kucing yang katanya punya sembilan nyawa, Tatjana itu salah satu nyawa yang mampu menghidupkan Sweet 20. 

Huaaaaa maafin aku ya, Tatjanaaaaaaaaaaa! 

Oke, jadi Sweet 20 ini ceritanya tentang Nenek Fatma (Niniek L Karim), seorang nenek umur 70 tahun yang bawel, cerewet, rempong, dan sedikit sangar. Tinggal bersama anak satu-satunya bernama Adit (Lukman Sardi). Si Adit yang udah mapan ini juga udah berkeluarga, beristri satu bernama Salma (Cut Mini). Hasil kolaborasi pasutri itu menghasilkan dua anak yaitu Luna (Alexa Key), fresh graduate yang kerjaannya bangun siang mulu bukannya cari kerja, dan Juna (Kevin Julio) si lanang yang terjun ke dunia musik walaupun tanpa restu dari kedua orangtuanya, kecuali dari si Nenek. 

Kehadiran Nenek Fatma di rumah Adit, nyatanya nggak bikin nyaman. Nenek Fatma adalah nenek yang terlihat pilih kasih, karena lebih perhatian sama Juna daripada sama Luna. Nenek Fatma adalah orang yang kritis dan selalu mau ikut campur urusan rumah tangga anaknya. Apa yang dilakukan Salma selalu salah di mata Nenek Fatma. Tipikal mertua yang bikin menantu pengen mengakhiri hidup dengan overdosis pil KB.

Karena satu insiden (bukan overdosis pil KB btw), Nenek Fatma direncanakan buat dimutasi ke panti jompo. Nenek Fatma sedih dan mutusin buat keluar rumah di malam hari kayak Hannah Baker-nya 13 Reasons Why pas dia sedih karena telah menghilangkan uang orangtuanya. Kalau Hannah Baker nemuin rumah Bryce di jalan-jalan malam itu, Nenek Fatma nemuin studio foto misterius. Beliau bersemangat untuk berfoto di situ layaknya anak 17 tahun yang semangat mau foto KTP. 

Dan studio foto itu membuat beliau terlihat lebih muda 50 tahun. Bukan terlihat lagi sih. Tapi memang berubah jadi lebih muda 50 tahun. 70 going on 20. 20 again. 

Dianugerahi keajaiban itu, Nenek Fatma mengubah nama jadi Mieke Wijaya, sesuai dengan nama artis favorit beliau. Lalu punya pemikiran untuk mengejar cita-citanya yang nggak kesampaian saat masih muda dulu, yaitu menjadi penyanyi. Keajaiban lain pun berdatangan, yaitu ditaksir oleh dua batangan sekaligus. Terdiri dari Alan (Morgan Oey aaaaak mata sipitnyaaaa!!!), sang produser musik ganteng. Dan Juna, cucunya sendiri.

Oh iya, ada Kakek Hamzah (Slamet Rahardjo), sahabat Nenek Fatma yang udah naksir dari dulu. Terus... 

Cha, udah, Cha. Nanti spoiler

Yak, memang mirip banget sama Miss Granny. Meskipun belum nonton versi aslinya alias Miss Granny itu, tapi aku bilang mirip karena ada fakta memang sengaja alurnya dibikin mirip. Namanya juga film adaptasi dan hasil kerjasama PH Indonesia dan PH Korea Selatan. Jadi kalau ada yang bilang kalau film ini niru film Korea, diiiih aku kesel banget. 

Kayak gini: 



Untungnya cuma itu yang bikin kesel. Karena Sweet 20 ini bikin senang. Bakat terlalu ekspresifku (baca: suka heboh sendiri) diasah sama film ini. Aku ngakak, nggak lama aku nangis. Habis itu ngakak lagi, terus senyam-senyum. Ngakak lagi, nangis, terus ngakak keras sambil teriak “Bangsat!” sambil mukulin lengan bangku teater. Sweet 20 bener-bener so sweet. Bukan so sweet yang melankolis romantis, tapi.... so sweet yang bikin ngakak-ngakak seneng kayak lagi sama cowok humoris yang manis. 

Seperti yang udah aku bilang di awal, aku sempat suudzon sama Tatjana. Ternyata oh ternyata aktingnya keren banget. Bener-bener bisa meranin nenek-nenek. Dia juga nggak kelihatan berusaha melucu. Ngalir aja gitu. Komedinya nggak maksa.

Ngingatin sama Amelie neh. 

Yang bikin lucu itu karena bahasa tubuhnya, kalimat yang dipake ngomong, sampai intonasi suaranya mirip kayak yang dilakuin Niniek L. Karim. Dari minum teh, cara jalan, cara ngomong, nunjuk-nunjuk muka orang, meluk orang... Nenek-nenek banget. Kalimat yang kurang lebih isinya, “Di sini tidak boleh menggoyangkan pinggul berlebihan,” jadi salah satu dari sekian banyak kalimat yang bikin aku ngerasa kalau Tatjana dan Niniek L Karim adalah orang yang sama. 

Buang muka.

Setelah nontonin trailer adaptasi Miss Granny yang versi Vietnam, China, dan Thailand, aku ngerasa Tatjana itu kayak campuran antara tokoh utama yang versi Thailand dan yang versi Vietnam. Tingkahnya ceria cenderung atraktif, senyumnya manis, dan badannya tinggi montok. Ngiri abiiiis.

Chemistry-nya dengan para pemain lain juga bikin ngiri. Dalam artian, aku kagum sama dia yang bisa berbaur sama para pemain yang beda-beda umurnya. Aku paling suka chemistry-nya sama Om Slamet Rahardjo, yang melahirkan adegan bajingak bikin ngakak satu ruangan. Scene yang relate sama kehidupan warga Indonesia khususnya kaum manula yang hobinya nonton sinetron kejar tayang tak berkesudahan. Bangke bener itu sih. Kalau ingat itu aku masih ngakak-ngakak nggak jelas. Dan otomatis aku jadi nantiin di mana Kakek Hamzah (atau Om Hamzah?) dan Mieke dalam satu adegan. Mereka lucuuuuu! 

Yang aku kagumin juga, yaitu chemistry antara Kevin Julio dan Alexa Key sebagai kakak-adek. Aku ngelihat mereka kayak kakak-adek beneran yang jarang akur. Berantem mulu. 

Hmmmm.... Jadi pengen punya adek cowok. 

Terus.... terus... aku juga suka chemistry antara Tatjana dan Morgan. Lebih condong ke Morgan-nya sih kalau ini. Aaaaak taek ah. Morgan emang gitu, ya. Mata sipitnya itu jadi kekuatannya buat menggetarkan area sensitif kaum hawa. Dia nggak terkesan romantis sih, tapi...... Kalimat yang muncrat dari mulutnya, jadi terdengar kayak kata-kata mutiara berkat matanya yang seolah berbicara itu. 

Dia ngomong, “Kamu yakin?” aja, di telingaku jadi kedengeran ada kelanjutannya kayak gini, 

“Kamu yakin? Hanya karena pernah terluka, tak berarti kamu harus takut mencinta. Ada seseorang yang tepat untukmu di luar sana.”

AAAAAAAK BIKIN SENYAM-SENYUM ALAAAAAY. SWEEET ALAAAAAN!!!


Morgan di sini kurusan. Ih gemes!

Bikin senyam-senyum juga karena ternyata Sweet 20 ini bercita rasa Indonesia. Kita seolah jadi lupa kalau Sweet 20 diadaptasi dari film Korea. Menurut beberapa review, film ini mengandung banyak kearifan lokal di dalamnya. Ada kearifan lokal macam Lebaran, dangdut, pengamen, sinetron yang nggak habis-habis episodenya dan sok-sok menegangkan, acara musik alay. Karakter Alan sebagai produser musik idealis yang nggak ngutamain sensasi tapi kualitas seorang penyanyi, menurutku adalah sindiran bagi para pelaku acara musik di Indonesia yang hanya mementingkan rating semata. 

Ngomong-ngomong soal musik, Sweet 20 bener-bener cinta musik Indonesia. Nggak pake lagu buat soundtrack dari penyanyi hits kekinian yang liriknya ada bahasa Inggrisnya. Malah pake lagu-lagu jaman dulu yang udah akrab di telinga tapi bagi kita yang masih muda ini cuma tau liriknya nggak tau judulnya. Payung Fantasi jadi lagu yang bikin engas senyam-senyum mulu. Dan Selayang Pandang adalah lagu daerah asal Riau yang asik banget dinyanyiin Gugun Blues Shelter. Jadi eargasm dengernya! 

Untuk komedinya, semuanya berhasil. Nggak ada yang sok lucu. China dan negara lain yang mengadaptasi kayaknya lebih banyak pake dirty jokes. Kalau Sweet 20 versi Indonesia ini mungkin karena jadi film Lebaran, jadi dirty jokes-nya nyaris nggak ada. Ya, komedinya lebih ke kehidupan sehari-hari sih. Jadi gampang buat ngetawainnya. 

Dan paling gampang ngetawainnya itu pas di ending. Taeeeeeek. Aku dan Kak Hendra ngakak keras sambil bersumpah serapah. Sedangkan Kak Ira dan Dita nggak bisa berkata apa-apa selain ngakak bertubi-tubi. Nggak nyangka anjir ending-nya setaik itu. Callback bangke!

Kalau bicara soal adegan yang bikin nangisnya, aku sempat nangis terisak di beberapa adegan. Nenek Fatma udah kebiasaan mandiri, makanya suka ngatur-ngatur. Beliau ngerasa karena pengalaman pedihnya di masa lalu ngebuat dia jadi orang yang paling tau cara mendidik anak. 

Hal itu ngingatin aku sama Mama yang dari kecil nggak punya Ibu. Terus beliau harus ngurusin dua adik tirinya. Mama juga termasuk mertua yang ya, ‘ngeganggu’. Suka ambil bagian dalam kehidupan rumah tangga anak-anaknya karena ngerasa udah berpengalaman sama hal gituan. Dan nggak mau kalau anak-anaknya sampai kekurangan kasih sayang serta tuntunan kayak yang beliau alamin. Ternyata ada alasan memilukan di balik kerempongan mereka.

Hiks. Waktu itu aku nangis sambil punggungku diusapin sama Kak Ira, yang juga nangis. 

KAMI MEMANG CIWIK-CIWIK GAMPANGAN. GAMPANG NANGIS HUHUHUHUHU.

Mungkin kalau nonton yang versi Korea, nangisku bakal lebih parah kali, ya. Soalnya banyak yang bilang kalau versi Indonesia ini dramatisnya kurang. Lebih dramatis dan mengharukan yang versi Korea. Nggak heran sih, karena Korea memang jagonya ayam. Eh maksudnya jagonya soal dramatis begitu. 

Sweet 20 jadi film Lebaran bertaburan tawa dan makna yang di luar dugaan. Film drama keluarga komedi fantasi ini menurutku sama kayak 17 Again. Yaitu tentang kesempatan yang didapatkan untuk jadi muda lagi. Untuk memperbaiki masa lalu. Untuk menikmati organ tubuh yang masih segar. 

Tapi Sweet 20 lebih sweet. Cita rasa Indonesianya bikin kita jadi makin cinta Indonesia, dan makna di dalamnya bikin kita sayang sama keluarga. Aku pengen ganti judulnya jadi So Sweet 20. Film ini nggak sepet, dan beneran sweet bahkan so sweet

Hmmm... so sweet nggak harus selalu yang dramatis kan? 


You Might Also Like

15 komentar

  1. adik udah ada, tapi cewek. maunya cowok. operasi aja itu Nandanya, Cha~

    walo jumlah penontonnya masih kalah jauh ama jailangkung (namanya juga gatau isinya kek apa, jadi asal nebak mau nontonnya) tapi secara komentar setelah menonton, rata-rata kesel ama jailangkung dan salut ama Sweet 20. di kampungku kagak ada ini bioskop, entar kalo udah ke kota nyoba nontonnya. Justru kalo nggak terlalu drama yang bikin makin tertarik.

    BalasHapus
  2. Mainnya bioskop mulu qaqa, aku mau dong diusapin ju.. maksudnya liat versi koreanya.. sambil diusapin

    BalasHapus
  3. Itu orang kenapa nggak bisa bedain mana adaptasi dan plagiat, ya? Segitunya amat. :( Oldboy versi luar sama Korea masih tetep bisa dinikmatin tuh. Ya, meskipun yang Korea buatku tak tergantikan. Ehe.

    Itu maksud lu film Chelsea yang adaptasi "I'm Fine Thank You Love You", yak? Hmm.

    Duh, jadi pengin nonton Sweet 20, kan. Mumpung masih di bioskop. Tapi masih nunggu invoice cair biar gak ngorek tabungan lagi. Ehe. Baguslah kalau musiknya pakai yang lokal-lokal. :D

    Btw, Tatjana itu masih di bawah gue bukan, sih, umurnya? Masih sama Junot juga kan, ya? :| (ini malah nggak ngomentarin filmnya wqwq, soalnya mau nonton juga biar nggak kebayang review Kak Icha :v)

    BalasHapus
  4. Selang dua hari habis nonton Sweet 20, masih terasa bahagianya. Satu-satunya film Indonesia yang kutonton di bioskop dan tanpa keinginan menjambak salah satu aktornya setelah kelar nonton. Jajaran cast-nya berakting bagus semua. Sampai yang awalnya mengundang skeptis kayak Kevin Julio aja bisa natural dan bagus banget di film ini.

    Menurutku cuma satu sih yang agak mengganjal di Sweet 20. Waktu Nenek Fatma berubah jadi Mieke, cara ngomongnya kok ujug-ujug ikut jadi muda, padahal di situ cara jalannya aja masih belajar. Entah gitu juga nggak di Miss Granny, kalaupun tokohnya ngomong bahasa slang juga nggak bakal ketahuan soalnya.

    BalasHapus
  5. Baca reviewan kaicha agak bahaya nihh.. Bahaya spoiler :( Aku gak baca ampe abs, tinggal bbrp paragraf lg. Ntr aja ngelarin bacanya klo aku udh nnton yak. Hahaha.

    Sempet males jg sih dgr jdul film sweet 20 ini, udh sempet suudzon, "Ah, inimah pilem apaan paling" tp brhubung bnyak yg mmberi kesan positif abs nnton ini, dan mulai populer jg, rasanya gak sayang buat nnton ini. Apalagi abs baca postingan kaicha yg menggebu2 ini. Jd smngat gak sabar pgn nontonn aaaaakk!

    Aku mlah gak suka sih sbnernya kalo morgan akting, suka kaku gtu ekspresinya. Itu trkhir nnton yg Morgan sm nikita tuh, sinetron indo adaptasi dramkor jg, ancur abis, sedih nntonnya... wkwk :')
    Tatjana dari main stereo aku udh demen, cantik sihh. Trs cocok jg dipasangin sm dikta. Pasangan serasiii~~ Pas dia gak main lg d stereo jd sepi gmn gtuu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yesss udh nntn dong! Udh baca postingan kaicha ampe abs! :D endingnya bangke emg yaakk... Rasanya ingin memaki2. Wkwkw. Emgbagus kok film ini. Ga nyesel nntnnya. Malah mau nntn lg:( huhuu

      Hapus
  6. bacanya setengah dulu ya, soalnya belum nonton, gatau nih aku curigaan orangnya, tskut spoiler.. soalnya... I'm busy enjoying my life, darling.

    BalasHapus
  7. 'I'm busy enjoying my life, darling' Membaca kalimat ini kok saya merasa kesal ya~ hahahaaaa. Amrazing Amrazing~

    MANTAP SHOLIHIN APA LAGI ELAAAAAH WKWKKW

    BANYAK KATA-KATA YANG BIKIN ILANG FOKUS AH!

    Hmm... ena ya dirimu bisa berbalas dendam nonton film setelah lebaran di rumah aja :') aku loh, masi still di rumah :') hiks wkwkwk


    Wkwkwk itu yang ngomen plagiat kok lucuk ya wkwkw padahal di iklannya gitu aku pernah liat kalau disebutin film sweet 20 itu diadopsi dari film miss granny. Ah yaudalah ya, namanya juga komentar yak kan.


    Mmm... btw ini aku komentar juga ya?

    EH APAAN SEH AH

    BalasHapus
  8. Kesel juga sih sama yang bilang ini plagiat. Pada nggak cross-check!

    Pengen nonton tapi... cuma bisa nunggu bajakan. Aff.. Gini amat hidup di desa.

    BalasHapus
  9. Cha karena aku dah nonton duluan miss granny, jd aku lebih suka akting shim eun kyung timbang tatjana....ya remake sih emang...tapi selera sik hahaaaa, aku ga terlalu suka pemain cewe nya tatjana, bocaaaaand soalnya ekkkk...

    BalasHapus
  10. Di awal pembukaan review ini, kamu udah nyebutin banyak film dan aku jadi download semuanya. Padahal gak tau nontonnya kapan.

    Tapi yasudah, beneran de tiap main kesini kosa film ku mangin banyak.


    Ah bagus ya.. masih ada gak sih ini di bioskop?
    Soalnya kalau nonton film indonesia itu susaaah dapet bajakannya hahaha.

    *bajakan detected.

    aku juga baru tau kalau ini film kerjasama. Bukan plagiat.
    Kan jadinya inget film drama korea yang hampir di mainin di indonesia itu, nah kalau yang itu plagiat. *well semoga ica ngerti ini drama korea apa yang aku maksud hahaha

    BalasHapus
  11. Ayuk Buruan Daftar Diri Anda di http://www.armanipoker.com/register.php
    Kami Juga Menyediakan Berbagai Macam game Dalam 1 ID:
    - Live Poker
    - Poker
    - Capsa
    - Domino
    - Ceme
    - Ceme Keliling
    HOT PROMO ArmaniPoker TERBARU..!!!
    - BONUS DEPOSIT NEW MEMBER
    - BONUS DEPOSIT SETIAP HARI
    - BONUS TURN OVER 0,3%
    - BONUS REFERRAL 20%
    - BONUS EVENT LUCKY DRAW MINGGUAN...!!!
    - PROGESSIVE JACKPOT : 875,084,902
    Info Lebih Lengkap Cek Disini bos..
    Banyak Juga Jackpot Yang Akan Menanti Anda
    Kami Juga Akan Memberikan Bonus Seperti :
    - Bonus Turnover 0,3%
    - Bonus Refferal 20% Seumur Hidup
    - Bonus Deposit New Member IDR 10.000
    - Bonus Deposit Setiap Hari IDR 5.000
    - Bonus Event Lucky Draw Mingguan IDR 300.000
    Anda Juga Bisa Hubungi Cs kami :
    - BBM : 2B43FC7D
    - Line : Armanipoker
    - Skype : Armanipoker
    - WeChat : Armanipoker
    - Webz : http://armanipoker.com/register.php
    Salam Dari Admin Armanipoker

    Poker
    Agen Poker
    Agen Poker Online

    BalasHapus