Jumat, 07 Juli 2017

Nge-BF Bareng Dara Agusti M.: The Autopsy of "Perawan" Kalimantan

Sudah lama aku pengen nulis soal The Autopsy of Jane Doe. Film keluaran tahun 2016 yang bikin aku baper setelah The Conjuring 2. Film yang mengubah pemikiran negatifku akan film horor jadi positif, layaknya garis di testpack saat masa-masa subur. 

Tapi, bapernya The Autopsy of Jane Doe ini bukan bernuasa romantis kayak The Conjuring 2. Film ini bukan tentang pasangan suami istri yang satu profesi, melainkan tentang Ayah dan anak yang satu profesi. 

Sikap lilin, kalau kata Yogaece.
Pas kemarin-kemarin mau nulis soal fim ini, aku nemuin kendala. Nonton film ini udah kayak ngeliat dua tukang otopsi yang lagi nge-vlog, soalnya ada adegan yang nunjukin kamera ditaroh entah di atas lemari atau di mana, lalu mereka bercuap-cuap ngasih tau mereka lagi ngapain. Bikin aku rada bingung. Udah kayak lagi nonton vlog yang isinya unboxing paket skin care

SERUM ITU APAAAA? 

ESSENCE ITU APAAA? 

MICELLAR WATER ITU APAAAAAAAH?

KAMU TUH CEWEK APA BUKAN SIH, CHAAAAA?

Jadi ya, pas nonton The Autopsy of Jane Done, aku mikir....

INI FILM BANYAK HAL-HAL YANG KALAU AKU BAHAS DI BLOG, AKU JADI KELIHATAN BEGONYA NJIR. Aku nggak paham istilah-istilah forensik, biologi anatomi, dan unsur supranatural. Huhuhuhuhu. Saya bukan penikmat tiga hal itu. Bisa baca bio saya siapa? 

Untungnya ada Dara Agusti Maulidya, blogger perawan asal Kalimantan Barat yang suka nulis soal pengalamannya sebagai anak Fakultas Kedokteran di blognya, My Micro World 2.0. Aku kenal Dara waktu awal-awal tau apa-itu-blogwalking, sekitar tahun 2015. 

Dara ini sosok perempuan lemah lembut yang menjaga prinsipnya untuk nggak pacaran sampai halalan thayyiban. Salut! Udah gitu so sweet lagi. Dari semua postingannya di label mencoba sastra, aku paling suka yang INI. Dara kelihatan sebagai cewek yang romantis dengan nulis itu.

Aaaah Dara..... The Virgin....

Dara yang bukan vlogger aja butuh kamera.
Apalagi vlogger beneran. Bukan butuh motivasi doang.

Nah, beberapa waktu lalu aku berkesempatan buat ngebaperin The Autopsy of Jane Doe sama Dara. Dan aku nggak salah langkah. Di tengah obrolan kami soal BDSM, aku nembak Dara buat jadi teman nge-BF-ku kali ini. 

Oh iya, The Autopsy of Jane Doe bercerita tentang Ayah dan anak yang kedatangan tamu berupa sesosok mayat perempuan-nampaknya-masih-perawan yang diberi sebutan Jane Doe (Olwen Cattherine Kelly). Mereka berdua menjalankan ‘bisnis keluarga’ sebagai tukang otopsi mayat, btw. Sang anak, Austin (Emile Hirsch)  pun sekali lagi membatalkan rencana jalan-jalannya bareng pacar demi membantu sang Ayah dalam menangani mayat tersebut. Sang pacar, Emma Stole (Ophelia Lovibond), sekali lagi gagal ena-ena sama Austin. Dan Ayahnya (Brian Cox), sekali lagi harus merasakan ‘kehilangan’ tapi kehilangan yang ngebuat dia jadi....

Jadi apa prok prok prok! Tonton sendiri filmnya, ya.

Nah sebelum nonton, bisa disimak nge-BF-ku sama Dara di bawah ini. Mungkin ada spoiler-nya. Kalau ada, jangan kesel, please. Eh tapi nggak papa sih kalau kesel. Karena makin ke sini, orang yang menyebar spoiler makin dihujat seperti penista agama. Disalahkan mati-matian, kalau perlu sampe kehilangan pertemanan. Susah sekali manusia hidup damai.


Icha: Udah nonton Autopsy of Jane Doe kah? Aku pengen bahas itu sama kamu, Dar. 

Dara: Udah kok, Cha. Boleh lah, mumpung aku lagi kosong perpindahan stase koass. Hehe.

Icha: Waaaah mantap betul! Kesempatan bagus nih pas-pasan kamunya lagi kosong.

Dara: Untungnya kamu minta Autopsy of Jane Doe ya, Cha. Bukan Fifty Shades of Grey. Itu sih aku nggak mau nonton wkwk.

Icha: Wkakakaka. Iya soale pas aja gitu ngebahas film itu sama dokter muda. Fifty Shades of Grey soal BDSM sih yak. Untung Jane Doe enggak. 

Dara: Jane Doe sih bugil-bugil aja dia mah. Nggak ngapa-ngapain wkwk.

Icha: Hahaha. Filmnya malah tentang keluarga. Hubungan antara Ayah-anak. Iya nggak sih, Dar?

Dara: Iya, lumayan juga kekeluargaannya.

Nuansa kekeluargaan yang hangat. Belah mayat bareng.

Icha: Kamu nonton itu awalnya kenapa, Dar?

Dara: Diceritain sama teman, sih. Katanya dosen forensik kami kan share trailer film ini di akun Facebook-nya. Jadi sebagai mahasiswa yang baik, kami menonton film tersebut. Hakhakhak.

Icha: Terus gimana menurut kamu? 

Dara: Bagus dia mah. Dari segi eksekusi jalan ceritanya, efek, dsb kelihatan natural banget gitu kan ya, Cha. Natural horornya. Nggak dibuat buat. Wajar sih takut. Even orang yang udah sering ketemu mayat juga pasti masih bisa takut. Eh aku kan jarang nonton film ya, Cha. Jadi bagus atau nggak bagus tuh berdasarkan pengetahuanku yang minim aja lah, ya. Haha.

Icha: Ohahaha. Iya, Dar. Terus kamu tipe orang yang suka nonton film horor nggak, Dar?

Dara: Aku lumayan suka horor, Cha. Soalnya dari kecil dicekokin film boneka Chuckie.

Icha: Pantesan bilang Jane Doe itu natural horornya. Dari kecil aja tontonannya boneka serem. Tapi awalnya aku nggak nyangka kalau Jane Doe ada horor-nya, Dar. Malah nyangkanya itu film misteri doang. Makanya kaget pas di tengah film sama ending-nya.

Dara: Aku malah nggak tau Jane Doe itu genrenya apa, Cha. Taunya cuma itu film tentang Ayah-anak. Ayahnya dokter forensik, anaknya residen forensik. Taunya gitu doang wkwk.

Icha: Residen forensik itu apa, Dar? Sejenis asisten dokter forensik gitu kah?

Dara: Residen tuh yang masih pendidikan spesialisasi forensik, Cha.

Icha: Aku malah nyebutnya tukang otopsi. Wkakaka. Jelata banget.

Dara: Iya mah tukang otopsi juga itu. Eh iya. Udah tau lah ya kalau mayat perempuan tanpa identitas tuh Jane Doe. Kalau mayat laki, John Doe. 

Icha: Ooooh. Iya udah tau. Tapi itu juga berlaku buat di Indonesia, ya? Jane Doe-John Doe.

Dara: Di Indonesia biasanya pake Mr. X gitu sih, Cha.

Icha: Lebih kerenan Jane-John yak. Kalau pake Mr. X, kayak nama samaran penjahat.

Dara: Wkwkwkwk.

Icha: Terus apakah kamu ngerasa relate sama film ini, Dar? Relate karena kamu anak kedokteran atau apa gitu? Atau pernah mau jalan nonton ke bioskop tapi malah nggak jadi, kayak yang dialamin Austin sama pacarnya?

Dara: Pertama sih karena kegiatan otopsi itu. Jelas lah ya kalau anak Fakultas Kedokteran pasti nggak asing lagi sama kegiatan kayak gitu.

Icha: Woowww berarti kamu pernah belah-belah kadafer? 

Dara: Kalau otopsi itu pernah ikutan jadi observer, Cha. Soalnya yang ngelakuin kan dokter forensiknya. Jadi ya ngeliat lah gimana ngebelah badannya, ngeluarin organ, dll gitu. Kalau koass di stase forensik, sering tuh ikutan dokternya otopsi. 

Icha: *melongo kagum*

Dara: Btw, otopsi yang paling aneh tuh kalau otopsi mayat transgender. Tampak luarnya perempuan kan. Eh pas dibelah, isi dalemnya organ reproduksi laki. Lah.

Icha: Anjir hakhakhakahak! Aku ngebayangin kalian pada cengo pas liat itu mayat.

Dara: Eh iya, kalau yang mayatnya transgender itu punya kelompok seniorku, Cha. Jadi aku cuma dapat cerita dan fotonya aja sih. Jadi tuh ceritanya itu banci salon. Dibunuh sama pacarnya. Which is, pacarnya itu.... Lelaki (suami orang) dan udah punya anak. What the... Dunia...

Icha: Itu dibunuh karena banci salonnya minta buat dinikahin?

Dara: Dia mah motif ngebunuhnya gara-gara harta, Cha. Itu banci salon kan kaya banget tuh. Pokoknya sebelum itu mereka ada cekcok. Intinya ya harta. 

*lah malah ngomongin orang*

*khilaf*

*istighfar*

Icha: WAAAAAAAAAAAAAAAAH HAHAHAHAAHAHA. Ternyata karena harta. Ternyata bukan cuma om-om yang bisa dimatrein, tapi banci salon juga.

*malah lanjut ngegosip*

*ikutan istigfar*

Dara: Hahaha iya, Cha. Terus kalau batalin kegiatan sama teman atau pacar gitu kayaknya anak FK (Fakultas Kedokteran) sering ngalamin juga, Cha. Haha. Batalin sih misalnya tiba-tiba ada pasien gawat yang nggak bisa ditinggalin (walaupun jadwal jaga kita sebenarnya udah selesai). Tapi tuh kayak setiap ngeliat yang dibelah gitu...

Icha: *nungguin kelanjutan dengan menegang*

Dara: Kan awal-awalnya pasti ngerasa ngeri ngeri gimana gitu, ya. Kayak kita pasti ada rasa bersalah gitu. Ini seandainya mayatnya tuh keluarga kita. Apakah sebagai keluarga, kita rela ngebiarin keluarga kita itu mayatnya dibelah-belah gitu kan. Pasti ada moral kita yang bertentangan gitu. Nah parahnya, semakin lama, moral value yang aku bilang tadi tuh makin menipis. Jadi kayak udah makin biasa gitu kan, ya. 

Icha: Hmmmm.... kalau aku sih nggak rela, Dar. Sebelum dibelah aja digrepe-grepe gitu kan. Ngeliatnya aja udah gimanaaaaaaa gitu. Kan ada ya adegan di Jane Doe, sebelum dibelah, Jane Doe ditelisik dari kepala sampe kaki. Digrepe-grepe. 

Dara: Wkwk itu namanya pemeriksaan luar, Cha. Bukan grepe-grepe jugaaaaaa. 

Icha: HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAK. MAAF YA, DAR. ASAL NYEPLOS AJA.

Dara: Wkwk. Santai santai. Kalau di kasus asli, pemeriksaan luar itu biasanya kita nyari tanda-tanda pasti kematian, sama ngelaporin misalnya pakaian mayatnya, aksesoris, dll gitu yang diperlukan lah. Pemeriksaan luar jenazah atau pemeriksaan eksternal itu pokoknya itu pemeriksaannya nggak boleh sampai merusak keutuhan jaringan jenazahnya. Makanya cuma boleh digrepe-grepe aja.

Icha: Bahahahaha OK noted. Terus ada kan pas adegan Bapaknya pertama kali ngebelah Jane Doe. Itu darahnya muncrat segar. Dianya kaget. Katanya, "Biasanya ini hanya berlaku buat mayat segar. Setelah satu atau dua jam kematian." Kira-kira gitu. Nah kalau mayat yang kayak Jane Doe yang udah berjam-jam lebih dari satu dua jam itu, harusnya darahnya kayak gimana, Dar? YA ALLAH PERTANYAANKU BEGO BANGET.

Dara: Nah yang darah segar... Jadi tuh kan salah satu tanda pasti kematian tuh namanya lebam mayat. Kita biasanya nyebutnya livor mortis. Kalau kematiannya belum lebih dari 8-12 jam, itu lebam mayat masih bisa pindah gitu, Cha. Misalnya awalnya lebam di punggung. Trus posisinya kita telungkupin gitu kan. Bisa pindah ke bagian perut tuh lebamnya.

Untung nggak pindah ke bagian mata. Hah apa sih, Cha...

Setelah mati, sel darah merah kita kan perlahan-lahan berhenti ngalir tuh karena jantung udah nggak mompain darah lagi kan. Nah makin lama, harusnya sel darah merah kita itu ngendap, ngikutin gravitasi, jadi nanti membentuk bercak lebam gitu kan di bagian paling terbawah tubuh. Misalnya posisi mayatnya baring, itu pasti nanti muncul lebam di bagian punggungnya, karena itu bagian yang langsung nempel ke tanah kan. Eh aku rada lupa. Mayat Jane Doe dibolak balik nggak ya yang bagian punggungnya?

Icha: Kayaknya nggak dibolak-balik deh. Dibiarin aja telentang gitu si Jane Doe. Yang aku ingat, Austin menelusuri pinggangnya Jane Doe kayak tukang jahit mau ngukur kain kebaya.

Dara: Lebam mayat itu mulai nampak 20-30 menit pasca kematian. Nah kalau udah 8-12 jam, dia bakal menetap tuh. Darah mayat masih tetap cair emang, kadang bisa sampai lebih dari 24 jam. Tapi ya karena jantung nggak mompa, nggak mungkin muncrat kayak yang di Jane Doe. Kalau muncrat kayak gitu ya pasti mayatnya beneran fresh. Bener bener baru harusnya... Makanya kaget si Bapaknya mah.

Icha: Wow. Apalagi pas kepalanya dibongkar. Otaknya diambil. Tambah kaget dia, ya. 

Dara: Nah itu salah satu yang nggak masuk akal, Cha. 

Icha: Iya, Dar. Dan padahal dari luar, Jane Doe putih mulus dan seksi. Rambutnya pun indah bagai putri. Mirip iklan di tivi.

Dara: ST 12. Hakhakhak.

Icha: SATU JUTA RUPIAAAAAH!!!!!!!

Dara: Wkwkwkwkwk.

Icha: Oh iya. Soal kuku. Bapaknya bilang kalau kukunya Jane Doe nggak rusak. Emang semua mayat itu (terutama mayat pembunuhan) kukunya biasanya pasti rusak kah?

Dara: Setauku bukan rusak sih, Cha. Kadang kuku kebiruan (sianosis) tuh nunjukin kalau dia mati kekurangan oksigen. Biasanya korban pembekapan. Nah kadang kuku tuh nunjukin perlawanan dia sebelum dibunuh. Bisanya ada bekas nyakar nyakar gitu. Kalau si Jane Doe malah ada tanah gitu kan ya di kukunya.

Icha: Hooooo..... Iya ada tanah gitu. Gambut apa gitu ya namanya. Padahal di TKP nggak ada tanah begituan.

Dara: Gambut malah banyak di Pontianak. Jangan jangan... Jreng jreng jreng....

Icha: Pontianak jadi serem gitu. Udah yang soal makan daging manusia. Terus gambut Jane Doe.

Dara: Ya ampun, Cha, itu tahun berapa dah gosip makan daging manusia. 

Icha: Ku juga tau gosip itu gara-gara baca tulisannya Haw, Dar. Dulunya nggak tau soal itu. 

Dara: Wkwk. Bang Haw nih sebar sebar gosip. Ckckck.

Icha: Hahahaha. Btw sama-sama Pontianak kan, Dar. Sudah pernah kopdar sama Haw kah?

Dara: Aku beberapa kali ikut kopdar blogger Pontianak, nggak pernah ketemu Bang Haw, Cha. Kayaknya Bang Haw beda grup deh.

Icha: Lah? Sama anak Jakarta dia malah udah ketemu. Marahin aja dia, Dar. Marahin!

*malah ngehasut orang*

*istigfar lagi*

Dara: Auk ah Bang Haw. Yekali ntar aku ajakin kopdar. Tapi cuma berdua. Hahaha.

Icha: Ciyaaaaa kopdar berdua ciyaaaaaaaaaaaaaaa.

Dara: Soalnya kalo komunitas blogger Pontianak tuh rata-rata mereka bukan tipe personal blogger kayak kita, Cha. Banyak yang blogger SEO gitu. Jadi hanya aku yang tak berpenghasilan dari blog saat kopdar. 

Icha: Kok pedih ya.....

Dara: Lah malah bahas Bang Haw. Malah bahas kopdar. Malah bahas SEO.

Icha: Iya nggak papa. Buat selingan.

Dara: Wkwkwk. Eh banyak juga ya ini yang mau dibahas dari Jane Doe. 

Icha: Iya. Hahaha. Bahas organ luarnya apa lagi, ya? Itu aja sih kayaknya yang bikin aku bingung pas nontonnya. Kuku sama darah muncrat.

Dara: Lanjut lah bahas daleman.

Icha: ((DALEMAN))

Oke. Soal paru-paru hitamnya Jane Doe deh, Dar. Itu selain karena misalnya dia perokok, ada penyebab lain nggak kalau dalam ilmu kedokteran, Dar? Coba jelaskan padaku. Isi hatimu. Seberapa besar kau yakin padaku.

Dara: Seventeen?

Icha: DUA JUTA RUPIAAAAAH!!!

Dara: Wkwkwkwk. Paru-paru bisa juga hitam gara-gara terpapar debu tambang batubara, Cha. Nama penyakitnya pneumokoniosis. Khas pada pekerja tambang batubara. Apa Jane Doe sebenarnya seorang buruh tambang? Hmmmm...

Icha: Tambang batubara itu setauku banyak di Kalimantan. Aku kok jadi mikir kalau Jane Doe itu orang Kalimantan, ya. Karena gambut, terus soal takhayul, sama tambang itu.

Dara: Wah harusnya kita emang bikin hipotesis sendiri, Cha. Trus bunga itu juga, ya. Siapa tau ada di hutan Kalimantan.

Icha: Nah, yang bunga itu sebenarnya apa, ya? Itu bagian dari supranatural itu kah?

Dara: Bunga itu mungkin bagian itu juga, Cha. Dan itu termasuk salah satu spesies yang bisa bikin paralisis (lumpuh) kalau aku nggak salah sih, ya. Dan itu kan endemik, ya, cuma ada di tempat yang dulu ada legenda mistisnya yak.

Icha: Waw. Jadi... Jane Doe, si perawan yang sebenarnya nggak perawan. Tampak luar masih perawan, padahal organ dalemnya rusak. Gitu yak.

Dara: Wkwkwkwk. Iya. Oh iya teknik belah-belah. Jadi untuk bedah mayatnya itu ada dua teknik. Teknik I sama teknik Y. Coba tebak, itu Bapaknya Austin pake teknik yang mana?

Icha: Pake teknik Y bukan? Soalnya ngebelahnya nggak lurus.

Dara: Yeee satu jutaaa rupiah! Bapaknya pake teknik Y. Itu lebih susah sebenarnya, perlu pengalaman buat bisa belah pake teknik Y.

Icha: WKAKAKA SATU JUTA RUPIAH.

Dara: Wkwkwkwk. Tapi keuntungannya ya nanti pas mayat mau dikremasi, kan dipakein baju lagi kan, nah di bagian lehernya nggak nampak tuh kalau pernah dibelah. Beda halnya kalau pake teknik I. Mayatnya jadi nggak bagus lagi.

Icha: Hooooo iya bener. Makanya pas belahan sayatan apalah itunya ditutup nggak disingkap dibuka lebar, aku ngeliatnya kayak masih bagus. Terus... Ada yang kamu baperin nggak, Dar? Sempat ngerasa melankolis sesaat atau gimana gitu pas nontonnya? Karena gimana, ya. Aku mikirnya film ini tentang rasa bersalah juga sih. Aku kasihan sama Bapaknya. Kayaknya rasa bersalahnya gede banget. Ngerasa bersalah sama istri, anak, sama calon mantunya.

Dara: Si Bapak kayaknya emang punya rasa bersalah ke Austin dari awal. Kelihatan pas dia nyuruh Austin jalan sama pacarnya aja, biar Bapaknya yang otopsi sendiri pas Jane Doe datang. Ya nggak sih? Terus Austin ngerasa bersalah ke pacarnya gara-gara batalin janji terus.

Icha: Nah Austin berjiwa anak FK banget. Maksudnya kayak yang kamu ceritain tadi, Dar. Suka batal janji karena tiba-tiba ada pasien gawat padahal jadwal jaga udah selesai. Austin menurutku nggak tega sama Bapaknya kalau sendirian dan nganggap kalau Jane Doe adalah pasien gawat yang harus ditangani berdua. Bukan sendirian.

Dara: Benar. Dan aku juga walaupun masih kuliah gini udah mulai ngerasa bersalah juga, terutama ke orang tua karena sering merasakan "ketidakhadiran" seorang anak di rumah haha.

Icha: Sediiiiiiiiiih. Lebih banyak ada di luar rumah gitu ya, Dar. 

Dara: Aku sekarang di tahap kepaniteraan klinik, Cha. Banyakan di rumah sakit wkwk.

Icha: Ohaha. Kamu berapa bersaudara, Dar?

Dara: Anak kedua dari tiga bersaudara.

Icha: Wuidih. Ternyata kamu punya adek. Hmm.. Adegan favorit kamu di Jane Doe itu yang mana, Dar?

Dara: Adegan favorit aku ada beberapa, Cha. Pertama yang Austin batalin kencan sama pacarnya karena mau bantuin Bapaknya buat otopsi Jane Doe. Padahal kan Bapaknya ngizinin dia buat pergi, tapi dia kekeuh mau bantuin Bapaknya. Nah itu tuh. Si Austin anak saleh deh emang. Hahaha.


Terus pacarnya itu kan masih pengertian gitu ya sama Austin, walaupun udah sering di-cancel janji janji mereka. Nah inilah yang perlu dipahami oleh anak muda yang nantinya bakal punya pasangan yang sibuk demi kemaslahatan umat wkwk (bukan cuma dokter aja). Yang harus dipahami adalah bahwa pasanganmu itu bukan milikmu sendiri aja. Mungkin ada banyak orang lainnya yang membutuhkan kehadiran pasanganmu itu. Jadi ya pengertian lah, ya. Jangan posesif amat.

Icha: WOOOOOOW... NOTED!!!!

Dara: Terus adegan selanjutnya adalah saat Austin dan Bapaknya ngelakuin otopsi Jane Doe. Mulai dari teknik, penjelasan, efek yang dipake, trus Jane Doe-nya yang akting bagus banget, pokoknya aku suka semua bagian itu. Sepaket itu aku suka!

Terus yang terakhir, pas Bapaknya bisikin sesuatu Jane Doe. Nah di bagian itu tuh, aku suka juga. Betapa Ayah tuh cinta sama anaknya. Kan seringnya yang ditampilkan di film-film tuh biasanya cinta Ibu ke anak. Nah kalau ini keren menurutku, cinta ayah ke anaknya yang ditonjolkan. Ntap lah pokoknya.

Icha: Terus punya tokoh favorit nggak?

Dara: Tokoh favorit aku jelas si Austin! Karena dia dari awal tuh mau ngebantuin Bapaknya setiap ada otopsi, nggak mentingin diri sendiri. Walaupun kan dia nggak yakin juga mau jadi coroner (tukang otopsi) sampe tua atau nggak. Terus sama Bapaknya juga kagum sih. Karena kalau Bapaknya tuh selalu punya alasan di setiap keanehan yang ditemukan di Jane Doe ini. Terus suka sama Austin lagi lah karena yg mecahin teka teki kain yang ada simbol-simbol itu kan dia wkwk. Udah, Cha. Panjang banget ya? Wkwk.

Austin. Bujang kesayangan Dara.
Icha: WHOAAAA PANJANG AKU SENAAAAANG HAHAHAHAHA KARENA ITU YANG AKU SUKA.

Dara: Gue tampol lu. Jangan sok iye deh.

Icha: Salsa wannabe! Mantap ya. Jane Doe ini banyak pesan moralnya. Austin anak saleh, berbakti sama orangtua, nggak cinta buta sama pacarnya alias nggak menomorsatukan pacar. Salut! Dan... Iya ya. Jarang gitu sih ada film tentang hubungan Ayah-anak. Apalagi anaknya cowok. Kalaupun ada, setauku sih kebanyakan Ayah-anak itu anaknya cewek. Nah terus, Dar. Kamu pernah bilang kalau ending-nya agak aneh, kurang logis kalau kita ngomongnya sains. Itu gimana, Dar?

Dara: Kalau menurutku, mulai muncul keanehan kan dari awal ya sebenernya. Pas mayat Jane Doe ditemukan. Ingat gak, sheriff-nya bilang di TKP itu nggak ada tanda masuk secara paksa, malah kayaknya ada percobaan buat keluar dari TKP. Nah ini udah aneh ya. Gimana caranya Jane Doe itu bisa ada di situ.

Terus pas otopsinya kan. Mulai dari darah segar, tampak luar yang nggak sesuai sama kondisi organ dalemnya, dsb. Trus mulai tuh hal-hal nggak bisa dinalar dengan logika bermunculan. Yang darahnya tumpah dan banyak banget, padahal kan Austin cuma ngambil dikit tuh sampel darahnya Jane Doe, tapi pas di kulkas, banyak banget yang tumpah. Dan keganjilan keganjilan lain lah ya aku udah agak lupa-lupa wkwk.

Hingga... Keanehan paling haqiqi menurutku adalah... Jreng jreng...

Icha: *nahan nafas*

Dara: Saat sampel otaknya yang diperiksa Austin itu. Nah pokoknya disitu lah anehnya Jane Doe. Gak saintifik lah menurutku. Jadi kesan mistisnya yang kuat kan disitu. Trus sampai-sampai tubuhnya yang udah diotopsi itu balik utuh lagi kan. What? Ini kayak gak masuk akal gitu loh, Cha. 

Icha: Hmmm.... Filmnya ternyata nggak tentang kedokteran banget, ya. Ada unsur yang nggak bisa dinalar dengan logikanya juga. 

Dara: Kayak film Doctor Strange juga tuh. Taunya nggak bisa dinalar dengan logika juga. Kan jadi aneh wkwk.

Icha: Nah iya Doctor Strange. Ilmu pasti dicampur sama ilmu yang nggak bisa dinalar logika gitu. 

Dara: Wkwkwk iya. Cha, btw giliran nanya dong. Kamu pertama kali tau film Jane Doe gara-gara apa, Cha?

Icha: Gara-gara baca review-nya Movienthusiast. Terus yang jadi Austin itu aku suka. Dia pernah main film remaja erotis gitu judulnya The Girl Next Door. Film tahun 2004. Yaudah. Nonton deh.

Emile yang di kanan. Ada Paul Dano di tengah, btw. Aaaak!!

Dara: Oh. Karena Austin yang aku suka. Hooo berarti kamu mengharap Austin dapat peran erotis lagi di film ini?

Icha: Hahaha. Nggak juga sih. Soalnya aku mikir ini filmnya bakal berat gitu, Dar. Nggak bakal ceritanya jadi drama komedi. Atau nggak bakal si Austin itu necrophilia yang menyetubuhi Jane Doe terus trisam sama Bapaknya.

Dara: (((trisam sama Bapaknya))) That quote. Wah ntapz nih, Cha. Kamu emang suka banget nonton film, ya? 

Icha: Hehehe iya. Sesat nih. Malah lebih suka nonton film daripada baca buku. Tapi nggak semua film juga sih, Dar. Film animasi sama fantasi aku kurang suka. Soalnya aku suka film yang dekat sama kehidupan sehari-hari. Minimal ada hal di film itu yang bisa bikin baper. Kayak Autopsy of Jane Doe ini. Soal hubungan Ayah-anak. Bikin ngerasa relate gitu sih. 

Dara: Trus film ini kalau menurutmu, dapat rating berapa?

Icha: Berapa ya? 4/5 untuk segi ceritanya. 4/5 untuk akting. 5/5 untuk Austin!!!! Yeaaaah!!!!!!

Dara: Wiiih, berarti tinggi banget lah ya penilaianmu untuk Jane Doe ini ya, Cha. Btw, itu yang meranin Jane Doe kan emang cantik, ya. Dan bugil. Tapi jadi mayat. Yang laki-laki ngeliatnya gimana, ya? Takut, atau malah mikirin aneh-aneh? Wahaha.


Ayo silakan dijawab pertanyaan Dara di atas sambil lihat foto ini..

Icha: WKAKAKAKAKAKAKAKA. PERTANYAAN BAGUS! Kalau kamu sebagai cewek, ngeliat Jane Doe-nya gimana, Dar?

Dara: Aku sih karena cewek ya biasa aja. Dan ngeliat mayat cowok bugil pun sebenarnya biasa aja. Wkwkwk. Btw sejauh ini sih yang paling awkward aku alamin tuh pas ngelakuin RT (colok dubur) ke kakek-kakek sama pasang selang kencingnya. 

Kan ada dokter penanggungjawabnya gitu kan sama perawatnya ngeliatin. Bener atau nggak. Dan setelah aku selesai masang... Aku diketawain mereka (itu laki semua). Karena katanya aku kelihatan banget baru masang pertama kali. Cara megang "anu-"nya aja aku beda sama yang udah sering. Gitu, Cha, katanya.

Kan aku... Jadi... Gimana... Gitu...

Icha: HAHAHAHAHAHAHAHA. HAHAHAHAHAHAHA. MEGANG ANUNYA. HAHAHAHAHAA NGAKAK ANJIR. Aku ngebayanginnya kamu canggung, malu, muka polos masih bersemayam. 

Dara: Wkwkwk ya gitu, Cha. Megang anu orang untuk pertama kalinya. Aku langsung dibilangin, "Tangan Dara nggak perawan lagi." Tapi aku pake handscoon (sarung tangan latex) dua lapis waktu itu. 

Icha: ((TANGAN DARA NGGAK PERAWAN LAGI)) 

Hahahaha. Aneh-aneh aja, Dar. Btw. Terima kasih sudah meluangkan waktunya ya! Oh iya, semoga lancar ya ngejalanin koass-nya ya. Ini tepat banget aku ngebahas film Jane Doe sama kamu. Ahihihihi.

Dara: Wkwkwk. Aamiin makasih, Cha. Semangat juga lah, Cha.

Icha: Oh iya, Dar. Satu pertanyaan lagi deh. Menurut kamu, apakah orang yang nggak suka nonton film yang ada nuansa horornya, bisa menikmati The Autopsy of Jane Doe? 

Dara: Bisa. Kayaknya sih nggak terlalu gimana, ya. Nonton mah nonton aja wkwk. Soalnya kan horor Jane Doe ini natural, nggak gimana banget dibuat-buatnya supaya nakutin penonton gitu.

Icha: Iya juga sih. Dan... Banyak kok yang doyan film romance jadi doyan horor setelah ketemu horor yang "bener."


Yak. Terakhirnya kerasukan Jenny Jusuf gitu. Nggak papa deh. Daripada kerasukan Jane Doe. Ngebaperin film The Autopsy of Jane Doe-nya bareng perawan religius kayak Dara sih. 

34 komentar:

  1. Woooiii... ini kan mestinya mengautopsi filmnya.. kenapa saya kena jugaaa.. tapi bener itu kata Dara, dulu ketika andre masih di Pontianak, ada ajakan dari bang Dwi Wahyudi (melalui andre) buat kopdar, tapi ngeliat bloggernya semua fokus ke adsense, saya minder lah. palagi kalo ditanya pageviewnya berapa... makanya nggak pernah ikutan kopdar blogger, lebih milih ikut memperhatikan rangorang di taman kota tepi kapuas...

    Memang, demi kemaslahatan ummat, harus berbesar hati dan sabar ditinggal ama pasangan. itulah kenapa saya jadi tukang pengacau di status meme orang2 yang bilang "Nikah itu ama dokter/perawat, org lain aja dirawat, apalagi kamu" di bawahnya saya balas "Beneran mau? padahal dia selalu ngerawat orang lain, nggak cuma kamu" Peace, Dar... skrg udah nggak lagi, kok.

    jadi megang anu laki2 itu bikin tangan jadi nggak perawan ya? Yah, aku udah megang anuku sendiri sedari kecil ketika kencing sambil air kencing dibuat huruf di tanah. aku laki2. berarti tanganku sudah nggak perawan sedari kecil. yang ngambil perawannya si anu. apa tangan ini mesti dinikahkand engan si anu?

    Aku belom pernah nonton film itu sih. belom pernah nonton film yang sejenis juga, terakhir yg tentang dokter, itu yg bapaknya dokter ngebalesdendam karena anaknya dianiaya, terus penjahatnya dibuat lumpuh dan dimulailah penyiksaan. Nggak tentang dokter2 amat. tapi film ini kayaknya boleh jadi pertimbangan. buat pen tau, ngeliat mayat wanita bugil itu rasanya kek mana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komen yang panjang dan bikin speechless, Haw...

      Karena kamu yang telah membawa legenda menyeramkan itu di ranah blog! Makanya kamu harus tanggung jawab dengan cara diautopsi oleh Dara dan aku~

      Wkakakaka. Aku kalau jadi kamu juga minder sih, Haw. Serasa beda dunia. Hah dasar kamu pengamat, Haw. Sukanya nongkrong mengamati orang-orang lalu lalang. Baik di dunia nyata maupun di temlen Twitter.

      KAMPET EMANG! Mematikan hasrat orang-orang yang pengen punya pasangan dokter! Eh waktu itu kamu pernah begitu juga kan di Twitter, Haw. Bukan dokter. Tapi apa ya. Pokoknya mirip-mirip. Hadeh. Kamu nggak bakal berhenti kayaknya mengacau gitu. Hahahaha.

      Waduh, pertanyaan menjebak!

      Hoooo.... Itu judulnya apa? Film barat? Bukan FTV?

      Okelah. Kalau dah nonton, tolong kasih tau jawaban dari pertanyaan Dara di atas itu ya, Haw! Hahahahaha.

      Hapus
    2. Dara: MARAHIN AJA ITU HAW, DAR. MARAHIN!

      Hapus
  2. Ini kenapa banyak sesi kuis Berpacu dalam Melodi-nya. :))

    Walaupun nggak ngerti filmnya, lumayanlah dapat kuliah umum di sini. Muahaha. Sebagai calon mahasiswa, bisa tau sedikit kehidupan anak FK. Uhuy, gak perlu ribet-ribet lagi. Kak Dara anak FK yang gaul. Yang lain kerjaannya belajar mulu. *lalu ditampol anak FK sedunia*

    INI PENGALAMANNYA KAK DARA SERU-SERU AMAT YAK! Sayangnya jadi guru nggak boleh pegang-pegang ituan muridnya. Kotak makannya. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkakakaka. Nggak tau juga, Rob. Terjadi begitu saja. Mungkin karena aku ngebaperin film ini bareng vokalis The Virgin. Dara.

      ((KULIAH UMUM))

      Uhuy banget kan Dara~ Dara mah nggak usah belajar juga udah pinter. Huahahahaa. *ditampol anak FK sedunia juga*

      HEH! JANGAN PERNAH BERCITA-CITA JADI GURU MESUM KAMU YA!

      Hapus
  3. Wah keren. Hamba terkejoed. Dara pinter banget ya. Anak FK memang hebat. Juara.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah. Hamba juga terkejoed. Tumben Bang Haris komennya lebih dari satu kata. Juara.

      Hapus
  4. Wuih, analisis Mbak Dara soal dunia forensik sangat menarik dan seru, terutama soal topik keperawanan tangan. Kayaknya ini sesi BF paling favoritku deh, Cha.

    Jadi film ini nih sempat tayang di XXI bulan Mei lalu, tapi kabarnya banyak bagian yang disensor. Yakali kita yang nonton bakal nafsu sama mayat telenji. Untung aku udah nonton duluan. Huh~

    Selain di film ini, istilah Jane Doe juga dibahas di film The Body, tapi baca tulisan ini aku jadi makin paham. Ternyata ada juga istilah John Doe. Gokil, mayat aja bisa couple-an.

    Kalau kamu suka sama Emile Hirsch, kamu mesti nonton Into the Wild (2007), Cha. Di situ aktingnya bagus banget. Salah satu film favoritku! Apalagi filmnya masih ada unsur keluarga, aku yakin kamu pasti suka.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ((TOPIK KEPERAWANAN TANGAN))

      Analisis Dara soal dunia forensik memang tak terbantahkan. Dan... makasih ya udah favoritin sesi BF ini! Yuhuuuu~

      Iyaps. Untungnya udah nonton duluan. Dan ternyata sesuai dugaan yak. Emang banyak bagian yang disensor. Hah jadi tidak seru nontonnya. Bugilnya Jane Done kan buat keperluan cerita juga. Bukan buat menarik penonton kaum adam. Huhuhuhu.

      BANGKE LAH MAYAT AJA BISA COUPLE-AN. HAHAHAHAHAHAK.

      Okesip. Kemarin rencananya mau nonton itu, tapi tergoda buat nonton Prisoners. Huhuhuhuhu. Aku udah liat trailernya dan jadi ngerasa itu kayak sekuelnya The Girl Next Door. Pas bagian dia lulus kuliah aja sih. Yang jelas beda jauh ya sama film mesum itu. Kang Rido kan nggak mungkin favoritin film mesum.

      Kecuali LOVE-nya Gaspar Noe. BAHAHAHAHAHAHAHAHA.

      Hapus
    2. LOVE... aku suka kok. Sering ditonton ulang untuk keperluan riset.

      The Girl Next Door suka juga. Diam-diam aja.

      Hapus
    3. ((KEPERLUAN RISET))

      Okesip. Rahasia negara, itu...

      Hapus
  5. SAYA AGAK TERSINGGUNG SAMA DARA. KOK BISA SEORANG MAHASISWA KEDOKTERAN NGGK SUKA SAMA FILM FIFTY SHADES OF GREY. SAYA MR. gREY, SEMANGATKU PENGEN JADI PAHLAWAN KEPERAWANAN. KARNA ITU YANG AKU SUKA!!!

    Oke, pertama2 Dara ini jadi ngingetin aku sama Frediva Hamzah, dia juga pernah nulis dibukunya yang pas temennya masukin "anuan" itu ke anus kakek2. Bhahahak. Jadi mhasiswa kedokteran itu memang tidak bisa dipungkiri dekat dari hal2 yg awkward. Salah satunya yg pernah saya baca mereka juga meneliti ampas manusia (e'ek), entahlah saya sndiri nggk mngerti tujuannya apa. Kayaknya meneliti e'ek sama kurang kerjaan beda2 tipis ya, BHAHAHAHAKK.

    Salut nih sama Darma kusuma. Eh Dara agusti. Wawasannya tentang dunia forensik lumayan luas, menurutku film ini pas dibaperin sama dia. Coba kalo dibaperin sama Pange, Jane Doe pasti dikira salah satu teknik SEO buat mendulang recehan.

    Jadi, kesimpulan dari tulisan ini berisi 1. Gosip tewasnya seorang banci, 2. Bang Haw yang gk pernah kopdar sama Dara dan 3. Seorang Icha yang pengen ikutan audisi Biskuat?

    Udah bener nggak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. REY BAJINGAAAAAAK.... KENAPA KOMENNYA SELALU BIKIN AKU NUTUPIN MULUT PAKE JILBAB SIK AAAAAAK!!!! Tapi berhubung ini udah jam pulang, aku jadi bebas buat ngakak. Kamu agak tersinggung gitu pun jadinya lucu, Rey. Dan Mr. gRey memang passion-nya selain berbisnis, juga ingin menjadi pahlawan keperawanan, ya. Aku bangga padamu!

      Aku tadi bacanya Fredeva. Hahahaha. Hooo Frediva. Belum pernah baca. Tapi dari sinopsis yang udah Rey tuliskan itu, aku jadi ngerasa anak FK memang dikarunain pengalaman yang aneh-aneh ya. Dan itu meneliti eek, aku masih menghela nafas lega. Seenggaknya masih lebih bermutu daripada sukatoro :')

      ITU KENAPA BAWA-BAWA DARMA KUSUMAH..... HADEEEH....

      Iya nih. Seluas wawasan kamu seputar film Swiss Army Man, Rey. BANGKE LAH ITU KENAPA BAWA-BAWA YANG MULIA PANGE SIH....... HAHAHAHAHAAH.

      Anak pinter! Yang ketiga itu bener banget. Sayangnya aku cuma lolos di tahap semifinal. Kalah sama finalis bernama Ihsan yang diplomatis dengan kalimat andalannya yaitu "Wa iwa... wa iwa.."

      Hapus
  6. Lucu juga ya mahasiswa kedokteran, pengalamannya aneh-aneh. Dulu gue juga pengen banget kuliah jurusan kedokteran, tapi kalau dipertimbangkan lagi, yang lain aja deh. Hehehe...

    Film ini jadi pengen gue nonton deh. Penasaran sama

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Pengalamannya aneh-aneh, lucu-lucu, dan seru-seru. Hooo... terus jadinya kuliah jurusan apa?

      Silakan ditonton. Tuntaskan rasa penasaranmu! :D

      Hapus
  7. Aku gak tega nontonnya, Cha. Jadi baper. Gimana kalok aku yang jadi mayat trus tubuhku yang sekel ini dijamah sama kakek-kakek tua berperut buncit? Menyedihkan sekali kan :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. ((TUBUHKU YANG SEKEL INI))

      YA AMPUN ITU BAHASA MANA SEKEL SEKEEEEEL, BEB. HAHAAHHAHAHAK AKU NGAKAK HAHAHAHAHAHK.

      Nontonnya sama Ayang dong ah. Biar ntar ditenangin pas liat kakek-kakek tua berperut buncit itu beraksi~

      Hapus
  8. Gue nggak tau lirik-lirik lagu yang disebutin itu. Tau-tau ST12 sama Seventeen aja. Parah nih pengetahuan musik gue. :(

    Ya, Allah. Salsa dibawa-bawa, kan jadi pengin promosi: *insert link proyek BDSM*.

    Bgst tangannya udah gak perawan. Gue kok jadi ngebayangin Dara megang anuan kakek-kakek dengan gemeteran. Terus kakeknya ngaceng pula. Eh, si Dara kaget sampai pingsan. Ya, Allah. Imajinasi apa ini. Maaf ya, Dar. XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. HADEEEEEEH...... Sang vokalis band hardcore ala-ala moso ngga tau lirik-lirik lagu di atas dah. Parah nih, Bg Yogs :(

      #SelaluAdaCelah #CelahBisaDiciptakan

      Sama. Aku juga ngebayangin Dara megangnya gemeteran gitu. Hahahahahahahahaha taek lah segala ngebayangin anu kakeknya ngaceng. Kalau Daranya megang diiringi dengan tisu magic sih iya kayaknya itu bakal terjadi.

      YA ALLAH AKU MALAH NGELANJUTIN IMAJINASI LIARNYA YOGAAAAAAAAA.

      Hapus
  9. Jadi penasaran sama filmnya.

    Asa jadi banyak ilmu yang didapet

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuks ditonton Jane Doe-nya, Ris! :D

      Iya nih. Kuliah umum kalau kata Robby. :D

      Hapus
  10. saya kira malah ini film trhiller yang tetiba pak dokter sama anaknya ikutan kepotong2..
    Tapi setelah dilihat setuju banget kalau ini tu filmnya tentang kedekatan bapak-anak yang sungguh jarang sekali kita lihat.

    Akhirnya semua mati juga ya sepacar pacar nya si masnya?

    Kasian nggak bersalah, ingin melakukan kebaikan, bapaknya berkorban biar doi aja yang mati anaknya nggak, akhirnya semuaya tewas, si jane di bawa lagi ke autopter (gak tau sebutannya hehe) lain, eh kakinya si jane gerak gerak.

    Eh spoiler banget ya? hmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. Imajinasimu akan film ini sungguh liar, anak muda...

      Yaps. Filmnya lebih dari sekedar film misteri horor. Ada bikin bapernya soal Bapak-anak.

      PERINGATAN SPOILER. JANGAN DIBACA KOMEN DI ATAS BAGI YANG BELUM NONTON. HAHAHAHA.

      Iya itu spoiler. Tapi keren kamu udah nonton filmnya! Yuhuuu~

      Hapus
  11. Jadi pengen nonton, se-seru itukah film dengan rating 4/5 versi ka icha, ehm...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Filmnya seru. Dari segi cerita, akting pemainnya, dan tampang pemainnya bikin betah. Yuhuuu silakan ditontoooon.

      Hapus
  12. Whaaaa kusuka film-film bedah mayat gitu, Chaa. Btw, belah pake teknik I, teknik Y itu gimana sih? Aku sampe gugling masak, tapi ga ketemu hahahaha

    Mba Dara kece banget yawlaaaa. Mantap euy!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masa sih ga ketemu, Lan? Searching nya pake keyword "belah duren" kali nih wkwkwk

      Hapus
    2. Gilak Wulan suka yang bedah-bedah mayat. Kalau acara bedah rumah suka juga nggak, Lan?

      Bahahahaha. Bener tuh kata Dara. Belah duren kali yang kamu ketik. Yaudin kalau penasaran bet sama dua teknik itu, tonton aja filmnya, Lan~

      Yoi. Dara mahasiswi kedokteran yang kece badai!

      Hapus
  13. Waaaah alhamdulillah selesai juga sesi nge-BF bareng Icha. Semoga berkah dan bermanfaat yaw :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, Dar. Butuh beberapa malam bermesraan denganmu untuk melahirkan BF ini~

      Aamiin. Makasih ya, Dar! Senang bisa bekerjasama denganmu! :*

      Hapus
  14. artikel yang sangat bermanfaat.. saya senang berkunjung ke blog anda… terimakasih teruslah memberikan informasi yang bermanfaat…;)

    Poker Terpercaya
    Agen Domino
    Agen Domino Terpercaya

    BalasHapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com