Ini Bukan Threesome

Nggak semua buka bersama, atau yang biasa disebut bukber, berjalan sesuai yang diinginkan. Ada bukber yang pada nggak bisa datang semua orangnya. Ada bukber yang ngecewain karena makanan di tempat bukbernya nggak enak tapi harganya mahal. Dan ada bukber yang canggung. Bukan seru-seruan, malah diem-dieman. 

Misalnya pas bukber sama teman sekelas, eh ada teman sekelas yang udah nikah dan ternyata nikah sama mantan kita. Jadinya awkward geleng-geleng kepala. Udah kayak pas ngeliat fotonya Awkarin di IG. Di fotonya itu, dikasih tulisan “Life is harder than my nipples.”

HIDUP ITU LEBIH KERAS DARIPADA PUTINGKU. Holyshit. Baru lulus SMA (atau SMP ya? atau TK?), si Awkarin sok-sok ngomongin kerasnya kehidupan. Yang cewek-cewek, ngerasa awkward geleng-geleng kepala kan bacanya? 

Lanjut. Nah, jadi aku nggak terlalu bersemangat sama rencana bukber bareng teman sekelas waktu SMK tahun ini. Dua tahun lalu, bukbernya anyep. Pada ngebentuk kelompok dan obrolan masing-masing gitu. Salah satu dari kelompok itu pake bayar sendiri segala, trus melenggang pulang dengan muka masam. Entah kenapa. Trus setahun yang lalu, aku nggak ikut bukber karena sakit. Sedih. Ditambah lagi, Darma cerita kalau dia gagal bukber. Ngenes. Aku makin pesimis aja. 

Sebagai manusia berkepribadian melankolis sempurna, hal yang aku lakukan pada suatu rencana biasanya adalah mikirin hal terburuk yang bakal terjadi sama rencana itu. Ya, pesimis duluan gitu. Jadi pas diajak bukber, aku ngikut aja. Sambil mikir, ah palingan bakalan hancur kayak diserang puting. Puting beliung maksudnya. Angin.

Tapi ternyata, bukber tanggal 21 Juni kemaren itu nggak hancur kok. Apalagi pas bareng Dita dan Ikhsan. Umm. Memuaskan!


Btw, sesuai judulnya, ya. Ini bukan threesome. Memuaskannya aku bareng Dita dan Ikhsan bukannya karena kami lagi jima’ bareng. Walaupun jima’ alias bersetubuh nggak batalin puasa kalau dilakuin malam hari, nggak kayak pas di siang hari (yaiyalah, orang udah buka), tapi kami nggak lagi jima’. 

Selain karena itu dosa, bukan muhrim, tapi juga karena kami jamak, alias bareng teman-teman (maksa nggak sih ini? huhuhu) lain. Nggak cuma bertiga, tapi masih ada tujuh orang lagi yang ikut bukber. Yaitu Dea, Dina, Chintya, Wahyu, Selvi, Nuri, dan Eka. 



Cuma sepuluh orang aja sih, nggak semua penghuni kelas XII Administrasi Perkantoran 2 hadir. Tapi seru. Nostalgia tentang kenangan dulu dan tentang kabar masing-masing diomongin rame-rame. Kami juga ngomongin perubahan masing-masing dari kami. Yang paling berubah itu menurutku Selvi. Dulu dia nggak berhijab, sekarang berhijab dan berbusana baju terusan. Anggun dan makin cantik. Dia udah kayak Atikah Suhaime di film My Stupid Boss versi tembem. Trus dia sering kepergok ikut pengajian di dekat rumahku. Ya ampun, Selvi calon istri idaman banget. 

Trus kami foto-foto, sesuatu yang lumrah terjadi di bukber. Tapi mukaku yang kepampang di foto di bawah ini kayaknya nggak lumrah sih. 

Yang pake jilbab merah itu Selvi.
Yang matanya ambigu mau pejam apa enggak itu aku. Huhu.
Kelar bukber, kami meluncur ke Samarinda Central Plaza (SCP) buat nge-eskrim di McD. Kapan lagi bisa keluyuran sama banyak orang. Selama ini aku keluyurunnya kalau nggak sama Dita, sama Dina. Atau paling seringnya sih sendiri. Kami bersembilan, Selvi nggak ikut karena mau sholat tarawih (kami pada berdecak kagum pas dia bilang gitu, sekaligus malu karena kami nggak tarawih huhuhu).

Kembaran Emma Stone, Dita calon istri G-Dragon, Dea pipinya kayak balon

Udah muka paling gede, paling depan lagi. 

Para perawan lucah tanpa Shela. Paling kiri itu Nuri.
Btw Dina lagi senyumin uang receh di lantai kayaknya

Sayangnya, Ikhsan keburu pulang karena katanya ada janji. Entah sama siapa. Apa janji sama teman-teman kampusnya yang gaulnya minta ampun itu, atau sama pacarnya, Kiki. Yang jelas, aku dan Dita udah senang bisa ketemu sama Ikhsan lagi. Ketemu sama sahabat yang biasa kami sebut mucikari. 

Ikhsan adalah teman sekelasku selama sekolah di SMK Negeri 1. Tapi kenal baiknya baru pas kelas dua. Akrabnya pas kelas tiga, dan bener-bener ngerasa dia itu mucikari, pas udah lulus. Dia adalah sahabat cowok yang kalau soal jalan atau ngumpul, rempongnya mirip kayak cewek. Aku, Dita, Ani, dan Owi adalah 'anak-anak'nya. 

Ikhsan mau aja jalan bareng sama cewek-cewek. Ikhsan mau aja dengerin cerita kami. Ikhsan mau aja disuruh fotoin kami berkali-kali. Ikhsan mau aja jadi ojekku kalau aku nggak dibolehin bawa motor buat jalan malam. Ikhsan sering nenangin Dita yang suka ngedumel nggak jelas. Ikhsan paling semangat kalau udah ngebully Ani yang buntal dan hiperaktif. Ikhsan dan Owi sama-sama hobi ngegambar. 

Keberadaan Ikhsan udah kayak Mamet di geng Cinta AADC. Bedanya, Ikhsan nggak bully-able sih. Tapi gadun-able. Ngemong kami berempat gitu.

Tapi ketemu kami jadi jarang. Awalnya dari Ani yang mutusin buat kuliah di Malang. Trus Owi yang jadi susah diajak jalan. Sisa bertiga, yaitu aku, Dita, dan Ikhsan. Kami bertiga pun sering jogging bareng. Kami ngerasa makin akrab aja gitu, karena Ikhsan juga berkepribadian melankolis sempurna, sama kayak aku dan Dita. 

Sampe akhirnya, Ikhsan nggak ada kabarnya. Semenjak dia punya pacar, dia udah nggak pernah ngajak jalan lagi. Diajak jalan pun juga ogah-ogahan. Kami berdua jadi kangen dan kecewa, seperti yang aku pernah tulis di SINI

Dan syukurlah, kangen kami ketuntaskan. Sebenarnya aku juga udah ketemu Ikhsan pas di acara di rumahnya Dea, ketemunya juga bentaran karena aku datangnya telat. Nggak ada Dita juga. Jadi feel-nya kayak kurang gitu. 

Pas bukber kemaren, aku, Dita, dan Ikhsan gila-gilaan. Foto-foto, ngerecokin makanan Ikhsan yang lebih enak daripada makananku, saling ngatain. Aku dan Dita ngatain dia yang sombong-susah-diajak-jalan-mentang-mentang-udah-punya-pacar. Dia nge-bully aku yang jomblo dan jobless, dengan sok-sok ngasih motivasi. Dia juga nge-bully Dita dengan pertanyaan andalannya, 

“Masih nggak punya pacar kah, Dit? HAHAHAHAHAHA.”

Walaupun gitu, tetap nyenengin sih. Bukber yang nyenengin. Lebih nyenengin daripada threesome. Kayaknya. Belum pernah threesome sih. Yang jelas, ini bukber asoy. Sialan. Sialan. Sialan.

Eh tapi, sialan di atas itu maksudnya diucapin sebagai bentuk kebahagiaan gitu. Yang sialan beneran, postingan ini sih. Aku nggak bisa nulis post tentang kejadian sehari-hari. Jadinya sialan-apaan-sih-begini. Hiks. 

Jadi, kapan kita bukber? Buka berdua?

You Might Also Like

53 komentar

  1. Sebagai orang yang berkomentar pertama, seperti biasa gue akan memprediksi komentar-komentar di bawah gue. Akan ada yang bilang, "Ayok, bukber. Kapan? Di mana? Berdua aja kan? Berapa jam? Sampe subuh kuat gak?"

    Buset. Nggak sopan.

    Hohoho, Awkarin ya. Udah pernah liat ketengilannya. Yang paling diinget mah pas megangin pacarnya yang lagi sit up terus pas cowoknya bangun, ciuman. Begitu terus, berulang-ulang. Bikin iri.

    Ternyata kalo udah gak sekolah tetep ada bukber kelasan. Gue aja gak sanggup kalo harus ikutin semua ajakan. Duit abis, lebaran cuma nangis. Kalo di pergaulan gue di SMP, Ikhsan pasti bakal dibilang "Banci! Mainnya sama cewek mulu."

    Btw, blog ini dibahas saat bukber nggak? bagaimana ketakjuban teman-teman Anda? Dan, komen ini udah kepanjangan. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Robby! Terima kasih karena entah-udah-keberapa-kali jadi orang yang komen pertama. Dan terima kasih udah memprediksi komentar berikutnya. Hmm.... kamu sialan sekali, anak muda. Kayaknya kamu berbakat jadi cenayang deh. Cenayang komentar mesum. Ahahahaha.

      Ya ampun, itu di mana? Di vlog kah, Rob? Aku belum lihat. Tapi udah kuduga pasti aku juga iri kayak kamu. Btw dia itu masih sekolah kan? Eh iya nggak sih? Aku cuma nonton satu vlognya aja trus diskip-skip gitu. Huhuhu.

      Iya tetap ada, Rob. Jadi kayak reunian gitu. Sama, aku juga nih. Kelihatannya sok sibuk, padahal mah karena nggak mau duit habis cuma buat iyain semua ajakan bukber.

      Hahaha. Iya sih. Mungkin dia juga dibilang gitu. Makanya pas udah kuliah, dia kurang-kurangin main sama aku dan Dita. Hahaha. Resiko masuk Adm Perkantoran. Jadinya temenan sama banyak cewek deh dia.:D

      AHAHAHAHA. Si Ikhsan cuma bilang kalau semenjak aku nganggur, aku bisa makin leluasa nulis di blog. Kayaknya udah deh sampe situ aja. Huhuhu. Mereka nggak takjub sepertinya, karena mereka tau vulgarku cuma demi menaikkan rating. *ini apa sih*

      Ini tumben juga kamu komen kepanjangan gini, Rob. Ahahahaha.

      Hapus
    2. Itu di ask.fm videonya. Kampret aja ada yang nge-like videonya terus muncul di timelineku. Tapi, makasih banyak sama orang itu, akhirnya bisa nonton yang ulala. Hahaha. Kalo vlognya nggak sempet nonton. Mending nonton vlog Radit deh. :))

      Hapus
    3. ((MAKASIH BANYAK SAMA ORANG ITU AKHIRNYA BISA NONTON YANG ULALA))

      What the hell. Jadi penasaran sama yang ulala :D

      Ciyeee nonton vlognya Radit. Kuota kamu banyak, Rob. Bisa nonton vlog. Nggak kayak aku T___T

      Hapus
  2. Buseeeeyyyyy..

    Setelah kesekian kalinya ke Blog ini, saya baru sadar, ternyata isinya selalu 18 stuff.

    Haruskah stiker bernuansa agamis di laptopku ini dilepas saja?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahahahahahahaha. Ampuuuuun, Gi! Ampuuuuun :(

      Kevulgaran di blog ini cuma bercanda aja kok. Serius. Beneran. Percayalah. Trust me, it works.

      Nggak, nggak usah. Kasihan stikernya :(

      Hapus
    2. Hahahaha dasar aya-aya wae...

      Hapus
  3. Untung KPI gak punya cabang, misalnya Komisi Perbloggan Indonesia gitu, bisa-bisa kata-kata striptis kamu kena blur nih.
    Aku buka IG nya, cha. liat caption itu tadinya aku ngira banya foto yang toplesnya, untung gak ada
    21 juli ? ngetiknya sambil ngopi bu, biar enjoy haha.
    Si ikhsan harus putus, biar kalian betiga bisa thre.. maen bareng-bareng lagi, cha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahahaha. Buka cabang. Kayak Indomaret gitu ya, Di. Huhuhu. Bukan vulgar lagi ya, tapi udah striptis. :'D

      Eh ternyata udah nggak digembok lagi ya. Terakhir aku buka, digembok gitu. Dan foto life-is-harder-than-my-nipples udah nggak ada. Iya nggak ada sih foto topless. Masih aman berarti ya. Hahaha. Btw kalau kamu penasaran sama foto yang ada tulisannya itu, bisa ke ask.fm-nya, Di. Gara-gara itu juga aku jadi tau kalau dia ternyata baru lulus SMA, umurnya 18 tahun jalan 19. :D

      BTW KOK AKU JADI KAYAK TAU TENTANG DIA GITU SIIIIIIIH.

      AHAHAHHAHAHAHA IYA AKU TYPO. Nggak ngopi sih :( Btw makasih udah dikoreksi ya. Yuhuuu~

      Sialan. Hahaha. Oke. Doakan aja semoha Ikhsan dan pacarnya segera putus...... di pelaminan. Nikah maksudnya. :D

      Hapus
    2. masih umuran segitu tahun ini ca ? mukanya meni dewasa kayak mahmud paket 1 -_-
      tadinya aku harap ada poto itu ca, kayak sarah ardelia lah bahaha.
      eh udah bener bulannya hahahaha :v

      Hapus
    3. Bahahaha. Mahmud paket 1. Habisnya dia montok sih, ya. :D

      Heiiii dasar. Kirain bulan puasa, puasa juga mengharap poto begitu, Di :D

      Iya udah aku edit. Hahahaha.

      Hapus
  4. Kosa katamu tentang per-begitu-an banyak sekali ya ca? Berjima'? Serius gue baru pertama kali ketemu kata itu.
    Ikhsan ini bukan Ikhsan Ayam Sakit kan? Soalnya dia kayak mucikari juga. Mhueheue...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahahaha. Itu aku ketemu kata jima' di buku kegiatan Ramadan ponakanku. Ada tulisan tentang hal-hal yang membatalkan puasa, salah satunya itu berjima' di siang hari. Trus aku gugling jima' itu apa. Aku juga baru pertama kali tau, Us :'D

      Eh, Ichsan Ayam Sakit itu anak SMK Negeri 1 Samarinda juga lho. Jangan-jangan dia memang satu perguruan sama Ikhsan temenku, Us. Huahahahahahaha.

      Hapus
  5. Hua. Bukber goals ini, ya. Seru seru asoy ini. Lihat fotonya aja bikin ngiri.

    ((melankolis sempurna))
    hahahahaha. Sejenis film digimon yang berevolusi sempurna gitu kah?

    Jadi itu yang bikin Awkarin digosipin. Hahahaha. Captionnya boom kali.
    Hmm. Menarik. Puting yang keras. Maksdunya putaran angin puting beliungnya kan yang keras. Hahahahaha.

    Trio melankolis sempurna kalau ngumpul kaya apa, ya? Hahahhaha

    Hampir sama, ya, dengan kawula muda di jakarta. Sehabis temu kangen dengan teman lama yang harusnya acaranya selesai masih tetap kumpul lagi, dan kumpul sesi duanya di tempat sejenis toko ayam gitu. Ngeskrim ngeskrim manja.

    Hmm. Karena itu kumpulnya lebih dari tiga orang mungkin tepatnya pakai istilah Orgy. Hahahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukber goals. Hahahaha. Makasih. Ah cuman kurang asoy sih sebenarnya, Dar. Yang ikut kurang banyak. Ah tetap aja sih asoy. Nggak bagoy. Bweeeekk :p *ceritanya ngeledekin Darma*

      Iya namanya memang begitu, ndul. Jadi ada empat kepribadian. Ada sebutan lengkapnya gitu. Sanguinis popular, koleris kuat, plegmatis damai, sama melankolis sempurna. Itu sempurna maksudnya orang melankolis itu suka berencana dan suka mikir panjang biar sempurna, karena dia pengen semuanya sempurna makanya jadinya sering pesimis. Kalau plegmatis damai kayak kamu, itu karena plegmatis suka kedamaian dan cenderung menghindari konflik. Eh ini kok aku jadi sok-sokan nulis lengkap gini sih. Gara-gara kamu nih! -___-

      Iya. BOOM. Hahaha. Seneng kan kamu bacanya? Hah? Hah?!

      IYA. PUTARAN PUTING BELIUNGNYA YANG KERAS. KENCANG.

      Ahahahaha. Kalau lagi ngumpul... biasanya saling membully dan curhat sih. Hoho. Mau ikutan?

      Oh iya ya, Dar. Hampir sama. Bisa nih kami kolab sama kawula muda Jakarta. :D

      Orgy! Hahaha. Eh itu apa? Pernah denger sih tapi.... *langsung gugling*

      Hapus
  6. eh gue gagal fokus, dita cakep yak.. sama si selvi imut imut kayak badannya bossman di msb gitu, sintal banget pipinya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Dita cakep. Cantik dengan mata sipit dan behelnya. Minat? Hari Senin harga naik.

      Iya. Dia imut dan sintal. Mau taarufin? Hari Senin harga naik.

      Hapus
    2. saya jual kamu.. *tampang garang*

      Hapus
  7. Kamu, Cha. Bulan puasa ngomongin orang aja.
    Dengan menemukan kata jima', kosa kata 'begituan'mu semakin banyak aja nih, Cha. Hem.
    Gue fokus ke mana ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Astagfirullah. Iya, Mif. Habisan Awkarin kayak memancing buat diperbincangkan gitu sih. Eh, ini maksudnya memang si Awkarin kan? :D

      Ahahaha. Entah harus senang atau sedih dibilang gitu :|

      Fokus on me! Fo-fo-focus on me! Woooo! Itu, fokus ke lagunya Ariana Grande maksudnya. Judul lagunya Focus.

      Hapus
  8. kosa katamu banyak ya cha ternyata, mendingan sekali kali bikin postingan kumpulan kosa kata cha kayak kamus gitu. hehee.
    hasyeek buka bersama gak sampe sahur sekalian cha.
    selvi aih cantik ternyata. ikut pengajian, taraweh gak ikut jalan jalan, keren lah.
    hahaaa ema stone, happy banget kau ya cha foto paling depan takut gak kebagian ya cha. hahaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini orang ngomongin kosakata juga. Nyuruh bikin post kumpulan kosakata pula. :D

      Maunya sih sampe sahur, Di. Mau sampe Lebaran juga sekalian. Tapi ya gitu, aku nggak boleh keluyuran keluar rumah kelamaan :(

      Iya dongs. Aku aja takjub sama Selvi. Mau taarufin? Hari Senin harga naik.

      AHAHAHAHAHA VERY HAPPY! HAPPY MEAL! MCD! Tau aja sih kamu kalau aku takut nggak kebagian, Di :D

      Hapus
  9. Yaarabb Teteh... Threesome :(((
    Iya bener teh, suka ngerasa asdfghjkl kalo ngajak bukber ternyata temen lagi gawe. Apalagi udah nikah :(
    Berapa per berapa tuh yang ngumpul dari semua murid, cuma 10 orang? Huhuhu tapi dikit juga bikin nostalgia. gimana kalo banyak. Gimana mantan ikut reuni juga heuheu
    Kak Ikhsan gadun-able HAHAHA sedih. tapi setia ya orangnya. Berarti temenan sama teteh sama Kak Dita-nya nggak sia-sia, itung-itung latihan mengenal cewe biar pas pacaran nggak awkward. Naon sih :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf ya, Ris :(((((

      Nah iya kan. Bete sih. Tapi mau gimana kalau dianya memang nggak bisa. Huhuhu.

      Kalau nggak salah dulu ada 35 murid dalam satu kelas. Hahahaha. Parah ya cuma 10 murid yang datang. Kalau mantan ikut reuni, ntar jadinya terjebak nostalgia lagi :D

      Iya, Ris. Ikhsan orangnya setia. Ahahahaha. Iya juga, ya. Pantesan dia sama Kiki masih pacaran sampe sekarang. Temenan sama aku dan Dita ternyata ada manfaatnya juga :D

      Hapus
  10. Hahahahaha. Versi saya, bukber adalah momen ketemu sama ibu-ibu beranak satu.

    Si Ikhsan sekarang jadi mucikari toh. Kirain masih jadi ayam sakit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ohahaha. Trus Bang Har kapan jadi bapak-bapak beranak satunya? :D

      BAAAAAAANG. Hahaha. Kasihan Ichsan si ayam sakit diomongin mulu daritadi. Keselek ayam, tambah sakit ntar dia. :(

      Hapus
  11. ululululu
    seru syekaliii
    Aku juga ada rencana bukber nih sama ceman-ceman SMA, semoga saja sukses seperti bukbermu cha.
    emang udah deh kalo ngumpul yaa, gak bisa satu tempat, pasti mampir ke tempat lain, dan ya itu suka luput tarawehnya. :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ululululu maacih, Dibah~

      Aamin. Pasti sukses bukber kamu mah. Anggota bukbernya ada yang semarak kayak kamu, gimana mau nggak sukses dan seru :D

      Iya bener. Nggak puas satu tempat aja. Huhuhu tarawihnya jadi korban :')

      Hapus
  12. Alhamdulillah sampai saat ini belum ada ajakan bukber dari para alumni sd, smp dan smk kecuali bukber sama pacar mah udah hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah udah bukber sama pacar. Buka berdua gitu ya, Wid :D

      Hapus
  13. *langsung stalking awkarin*

    *langsung ngebayangin yang enggak-enggak*

    Btw, saya belum bukber, Cha, waktu tanggal 24 ada yang ngajak tapi lagi sakit. Masya Allah, penyakit datang di saat saya akan menjadi anak gaul, iya makin banyak bukber makin gaul. Saya kuper, dong. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. *siap-siap kabur naik buraq kalau Fauzy batal puasanya*

      Ya ampun. Tahun kemaren aku juga nggak bisa ikut bukber karena sakit. Tahun ini kamu. Kita kupernya gantian ya :(

      Hapus
  14. Lihat postingan kamu ini muncul di dasbor, aku langsung kepengen bukber bareng temen aaaaaakkkkk :(

    “Life is harder than my nipples.” WHOAAAA DETS RIGHT. Tapi sotoy gitu hahahaaa.
    Umurnya baru mau masuk 18 tahun aja, udah ngomongin kerasnya kehidupan. Sekeras apa sih. Hahahahaaa. Awkarin lagi hangat diperbincangkan skrg ya, Cha. Seleb medsos banget wkwkwk

    Kenapa Ikhsan so handsome gitu, Cha? uwuwuwww. Ngeliatnya jd bikin aku pengen buka puasa setengah hari aja. Manis banget soalnya. Hahahaaa

    Bukber kamu seru, Cha. Pake jalan jalan SCP bersembilan orang lagi. Asyik banget. Ichaaa, jakin aku bukber doonggg :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lihat komen kamu ini, aku jadi pengen bukber sama kamu aaaaaaaaak :(((

      Hard-nya yang bener, tapi nipples-nya yang sotoy, ya, Lan. Nah itu dia, aku juga bertanya-tanya dalam hati. SEKERAS APA SIH. Iya, Lan. Lagi hangat memperbincangkan cewek 'panas' bernama Awkarin :D

      Huahahahaha. Dia pake pemanis buatan, Lan. :D Jangan dongs, nanti nggak dapet THR dari Om. Om maksudnya saudara Ayah kamu gitu :D

      Hehehe. Makasih. Iya sini-sini, aku ajakin mabuk eskrim pas habis kita bukber :*

      Hapus
  15. Beda halnya sama Wulan di atas, kalau Wulan ngeliat postinganmu di dasbor jadi ngebet bukber bareng temen.
    Aku malah mikirnya gini, duh ini si Icha mau buat skandal postingan apa lagi nih di bulan begini :(
    Eh, ternyata benar, ini postingan rada biru namun berkedok syariah wkwkwk.

    Ah! Harus ku akui jadi semakin gak sabar untuk bukber bareng temen sd lusaaaaa. Kalau kamu kan teman SMK ya, Cha.
    Temen SMK aja banyak perubahan-perubahannya gitu, apalagi ini yang cuma temen SD/ SD tjoy SD hahaha.
    Ohiya, asal usul kenapa nama threesome, eh gengs kalian mucikari apa, Cha? Kenapa gak yang lain gitu? Trio kwek kwek misalnya? Hehe.

    Hahaha i think bukan masalah kok cha hal beginian dipost. Menjadi masalah ketika kita hanya bisa memendamnya saja. Jangan, gak enak.
    Duh, kok ending komentarnya jadi baper gini sih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaaaaaaaaa Awaldiiiiii! :( Maaf maaf, ini judulnya rada gimana gitu, ya. Habisnya aku nggak ada kepikiran judul lain selain judul yang ini. Huahahaha. Huhuhuhu.

      ((BERKEDOK SYARIAH))

      Wah, seru tuh kalau bukber SD. Aku juga ada bukber SD tapi nggak bisa ikut. Sedih banget. Iya, kalau SD pasti lebih banyak perubahan. Dan lebih banyak cerita yang bisa dibagikan. Eh ini kamu udah bukber kan? Ditunggu ceritanya di blog yaaaaa :D

      Hahahaha. Itu sebutan asal aja sih buat Ikhsan. Mucikari. Soalnya dia kayak ngemong kami gitu. Kalau nama gengnya sih nggak ada. Boleh juga tuh pake Trio Kwek-Kwek. Trio Ubur-Ubur juga sekalian :D

      Bener. Banget. Yang. Kamu. Bilang. Perasaan yang dipendam itu nggak enak. Lebih baik diungkapin aja, dia punya rasa apa enggak sama kita, itu urusan belakangan. Duh, aku jadi ikutan baper, Di. Sialan :(

      Hapus
  16. makin tua biasanya makin anyep sih bukber, apalagi kalo bukber sama temen yang lamaaaaaa banget gak ketemu. temen satu janin misalnya. tapi selama bukbernya masih sama temen SMA sih jaminan gak bakal anyep soalnya banyak kegoblokan jaman SMA yang bisa diflashback dan gak bakal bosen xD

    uhhh SCP, tiap ke samarinda gue selalu ke sana, stay 2 jam di mekdi. Sial keplesbek :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Temen satu janin! Ya ampun Yogaaaaaaa! :D

      Iya, bener banget, Yog. Lagian kata orang, masa SMA itu masa-masa yang paling indah. Kalau kamu tambahin mungkin jadi masa yang paling indah dan paling goblok kali, ya :D

      What the hell. Kok sama siiik? Aku juga kalau ke SCP selalu ke McD, stay dua jam. Bedanya kamu sama temen-temen atau mantan kali, ya. Jadinya keplesbek. Lah aku seringnya sendirian :(

      Hapus
  17. Hidup Nggak Sekeras Putingmu ya? Emang, sekeras-kerasnya puting, sekeras apa sih puting itu ._. *polos~

    Duuuh, yang berjilbab-berjilbab itu, mau deh kenalin satuk :' wkwkwk

    Aku kalau Bukber entah kenapa, rasanya sedikit agak datar-datar aja ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahahahaha. Pertanyaanmu, Feb! Polos banget. Sekeras... sekeras apa ya? Sekeras baja, maybe?

      Sini sini ke Samarinda. Aku kenalin ke Ukhti Selvi :D

      Yaaaaaah :( Mudahan tahun ini bukber kamu nggak agak datar-datar ya, Feb :'D

      Hapus
  18. Subhanallah, kirain apaan :)

    BalasHapus
  19. aseek bukber coy. haha..

    seru cha kalo bisa bukber bareng temen2 yang pernah gila bareng kita. seiring berjalannya waktu, entah mereka atau diri kita sendiri, pasti akan bertemu org baru dan pertemanan yang lalu makin memudar. kemudian pas bisa ngumpul lagi, gilanya hidup lagi hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe. Iya nih, Thur. Bukber wan kawalan memang seru :D

      Iya bener yang kamu bilang. Nggak peduli udah umur berapa, kalau ketemu ya jadi gila kayak waktu masih sekolah :D

      Hapus
  20. Aduh saya akan ngalaminnya juga gak ya mbak soalnya hari ini rencananya saya mau bukber juga sama teman smp, dan yang bikin saya penasaran sama wajahnya pasti sudah berubah deh kayanya, karenakan waktu smp masih kecil kecil gituh dan siapa tahu pas sudah kuliahan sekarang mah sudah rada gede gituh wajahnya bukan ukuran tapi mukanya berubahn yang tadinya mirip anak anak menjadi orang dewasa.

    Dan masih penasaran juga ada yang sudah nikah atau belum, dan saya memprediksi pasti sudah karena sudah kelihatan waktu smp saja pacaran tuh wadaw sangat sangat muantappp aduhai sekali deh pokoknya bikin saya pengen lari sprint terus menerus saja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah Kang Iman bukber sama temen SMP. Eh udah kan bukbernya? Aku malah nggak ada sama sekali bukber sama temen SMP :(((

      Hahahahaha. Lari sprint terus-menerus :D Iya mungkin udah banyak yang nikah kali ya, Kang :D

      Hapus
  21. Waaahh asik banget sama temen2nya kak !! Aku follower ke 100, dapet apa nih ?? :P
    Salam kenal kak Icha!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah komen kamu juga asik banget. Makasih ya!

      Dapet.... dapet pahala kali ya. Hahaha. Salam kenal juga, Febby! :D


      Hapus
  22. anjayyyy!!! liat dari judulnya aku pikir ini tulisan tentang cerita dewasa. Eh nyatanya cerita kisah buka bersama -_-

    "Life is harder than my nipples" anjiirrr itu kata-kata kok menjorok sekali ya.
    Duh awkarin mah sukanya gitu ya cha, untung aja cantik dan body-nya bagus. Jadi maklum deh *kemudian follow IG dia*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mas Fan. Sebenarnya memang cerita dewasa. Cerita orang dewasa yang buka puasa bersama maksudnya. Dewasa karena bukan anak sekolah lagi. Hahahahaha.

      Tauk tuh si Awkarin. Masih kecil udah vulgar aja. Nggggg huaaaa cowok-cowok pada follow IG-nya dia semua mah. Aku apa dah :(((

      Hapus
  23. anjir ngakak Cha pas foto caption "Btw Dina lagi senyumin uang receh di lantai kayaknya" + didukung ekspresi temenmu yang emang kayak lagi liatin receh. Hahahaha.

    Temen deket kalo udah punya pacar emang bawaannya beda gitu ya btw

    BalasHapus
    Balasan
    1. FARIIIIH. KOK KAMU RAJIN BANGET SIIIK KOMENIN POST-KU YANG INI JUGAAAA. DUH TERHARU. MUAAAH! :*

      Iya tuh mukanya Dina muka duitan gitu. Muka duitan, temennya mata duitan. Hahaha.

      Bener banget. Beda. Mungkin buat ngejaga perasaan pacarnya kali ya :'D

      Hapus