Rabu, 15 Juni 2016

Can't Help Falling In Baper With The Conjuring 2

I can’t help kasih judul sepanjang itu. Soalnya film The Conjuring 2: The Enfield Poltergeist udah ngasih aku kepuasan yang beda sama kepuasan cinta satu malam. Ngebuat aku lebih dari melayang. Akan kukenang lebih dari selama-lamanya. Entah lebih dari apa itu namanya nggak tau deh.

Sumber: Movfreak

Padahal awalnya aku nggak bergairah buat nonton The Conjuring 2. 

Satu, karena film ini pake formula yang sama kayak film pertamanya, yaitu tentang rumah berhantu. Rada ngebosenin. Dua, karena ngebaca review dari Rorypnm. Di situ ditulis kalau The Conjuring nggak punya adegan jump scare yang memorable, trus banyak scene yang melelahkan buat ditonton. Review positif dari Movfreak, aku baca cuma sekilas karena otakku keburu dicuci sama Rorypnm. Tiga, karena aku takut nonton film horror sendirian. Pas mau nonton sama keponakanku, Yoanda, nggak dibolehin sama Mamaku. Dengan alasan.... 

“Puasa-puasa nggak boleh nonton film kafir!”

Hiks. 

Tapi akhirnya aku nonton juga. Gara-gara Dina si pecinta film horror. Tiba-tiba dia ngajakin nonton, dan momennya pas aku lagi datang bulan. Aku jadi nggak ngerasa bersalah nonton film kafir. Huahahaha. Terima kasih, datang bulan!

Dan terima kasih buat Dina, karena akhirnya mau sehati sama aku soal film. Soal The Conjuring 2. Beda pas soal film-film lain. Kayak Deadpool, My Stupid Boss, apalagi Dogtooth. Huhuhu.

Banyak pendapat kami yang sama. Bikin kami mutusin buat nggak langsung pulang pas selesai nonton. Trus betah duduk ngebahas film ini di bangku depan SOGO sampe sore.

Kami sama-sama suka The Conjuring 2. Film ini punya kelebihan yang mengagumkan, tapi juga punya kekurangan cuman masih bisa dimaklumi. Selain nyajiin horror, juga nyajiin drama keluarga yang menyentuh. Apalagi film ini berdasarkan kisah nyata. 

Akting para pemainnya turut ambil bagian dalam bikin kagum. Vera Farmiga yang berperan sebagai Lorraine Warren, dan Patrick Wilson berperan sebagai Ed Warren, lagi-lagi sukses membawakan peran mereka dengan keren. Madison Wolfe sebagai Janet Hodgson, juga nggak kalah kerennya. Mimik muka ketakutannya dan pas lagi kesurupan itu bikin aku bernafsu pengen bisa akting kayak gitu. Dan rambutnya, aaaak pengen! Aku baru tau ternyata dia pake wig, jadi itu bukan rambut aslinya. 

Sumber: Google Image

Dan aku terpuaskan dengan adegan-adegannya. Ngagetin. Dina bilang kalau aku ada teriak sampe tujuh kali. 

“Dan yang paling bangkenya, pas kamu teriak sambil narik tanganku. Chaaaa, itu aku udah kayak Ed yang ditarik sama Lorraine! Huh!” 

Aku cuma bisa cengengesan pas dia bilang gitu. Ya, itu pas lagi nonton adegan yang bikin jantung serasa dipermainkan. Bener kata Rorypnm. Melelahkan. Tapi melelahkan yang bikin puas.

Trus ada adegan Janet Hodgson yang bikin aku capek deg-deg-an ngeliatnya. Ranjang Janet bergoyang hebat. Untung aja itu bergoyangnya karena serangan hantu, bukannya karena Janet lagi gituan sama cowok pake gaya misionaris. Ntar jadinya bergoyang panas, trus yang ngeliatnya jadi deg-degan mupeng.

Ada juga adegan-sepele-yang-dari-hal-sepele, yang bikin aku teriak ketakutan. Adegan itu cuma bermodalkan mainan. Tapi serem kampret. Langsung kebayang gimana kalau sampe terjadi di kehidupan sehari-hari. 

Sebenarnya banyak yang bikin kebayang kalau sampe terjadi di kehidupan sehari-hari. Rumah keluarga Hodgson, rumahnya yang dihantui, sederhana dan biasa aja. Beda sama rumah di The Conjuring 1 yang megah dan besar. Rumah di The Conjuring 2, bikin aku ngerasa kalau rumah itu kayak rumah sendiri. Kamar, tangga, sofa, dan sudut-sudut gelap rumah bikin ngerasa ngeri. Aku ngerasa relate sama rumah itu. 

Karena ngerasa relate itu, jadi aku ngerasa seram. Dan karena peranan scoring dari Joseph Bishara juga sih. Bener-bener bangke itu komposer! Bisa aja nakut-nakutin pake musik. Sialan. Aku nggak bisa ngebayangin kalau scoring dari Joseph Bishara dipake pas prosesi ijab kabul. Kayaknya bakal tambah menegangkan, dan jadi menyeramkan buat kedua calon mempelai. Huhuhu. Eh tapi ngapain juga ijab kabul pake ada scoring segala.

Ya, menurutku cuma dua hal itu yang bikin aku ngerasa serem. Kalau soal hantunya, nggak menyeramkan. Malah bikin ketawa. Nggak usah tanya Dina. Aku yang penakut ini aja malah ngetawain hantunya, apalagi Dina yang suka horny sama film horror. Entahlah karena memang sengaja nggak dibikin serem daripada yang The Conjuring 1, atau karena imanku tebal (muntah aja nggak papa gaes) di bulan puasa ini, yang bikin aku nggak takut sama kehadiran setan, hantu, iblis, whatever apa lah itu.

Seperti yang Dina bilang, 

“Kemunculan hantunya nggak jadi suprise. Nggak kayak The Conjuring 1 yang sedikit-sedikit muncul eh pas muncul di puncak, total kelihatan dan bikin takut.” 

Dina pun nambahin dengan bilang kalau nggak ada adegan nakutin yang memorable kayak di The Conjuring 1. Adegan ‘tepuk tangan’ itu. Lagi-lagi aku setuju. Trus jadi keingat sama review dari Movfreak. Adegan ‘bayangan plus lukisan’ mungkin jadi pengganti adegan ‘tepuk tangan’, menurut blog movie review itu. Tapi tetap aja masih kalah seram. Mungkin karena hantunya cupu.

Nama hantunya juga apaan. Beda sama The Conjuring 1 yang punya hantu namanya Bathsheba. Misterius dan elegan gitu kan. Lah ini.... 

Seandainya namanya diganti. Misalnya diganti jadi Emily Ratajkowski gitu kek. Serem kan, ngebayangin cowok-cowok yang ngeliat Emily Ratajkowski. Cowok-cowok pasti nggak peduli lagi sama cewek di samping mereka. Badannya Emily itu lho, seksi bohay. Huhuhuhu. Emily Ratajkowski adalah mimpi buruk semua wanita. Aaaaaak!

Dan kalau kata Dina, mimpi apa dia semalam. Lagu-lagu jadul di playlist-nya jadi ost The Conjuring 2. Yaitu lagu I Started A Joke-nya Bee Gees dan Can’t Help Falling In Love-nya Elvis Presley. Dua lagu yang bikin aku malu karena baru tau sekarang. Ah, Dina memang masternya lagu-lagu jadul. Aku udah nggak heran lagi sih. 

Yang bikin aku heran, The Conjuring 2 bisa-bisanya bikin aku baper parah. 

Untungnya, aku punya teman seperheranan dalam hal ini. Pas pulang, aku langsung bacain kembali review dari Movfreak. Dan aku jadi setuju sama semua yang ditulis di situ. Aku pikir karena aku orangnya baperan makanya bisa nganggap film horror itu ada nuansa romantisnya. Ternyata memang beneran ada. 

Karena lagu Can’t Help Falling In Love-nya Elvis Presley, yang Ed nyanyikan buat Lorraine di salah satu adegan. Karena tatapan mata Lorraine yang begitu dalam buat Ed trus Ed natap balik. Tatapan mata yang bikin siapa pun percaya, kalau Lorraine sayang banget sama Ed. Lagu dan tatapan mata itu, bikin aku seolah tenggelam dalam lautan keromantisan mereka. 

Hubungan Ed dan Lorraine sebagai sepasang suami istri yang saling cinta, menurutku mereka pamerkan dengan kurang ajar di The Conjuring 2. Dari pertengahan film sampai ending. Perasaan waktu di The Conjuring 1, mereka biasa aja. Nggak romantis. Nggak menyentuh. Nggak saling takut kehilangan. 

Lorraine dan Ed sebelum cipokan.Tapi bohong.
Sumber: Rorypnm

Sumpah, lagu Can’t Help Falling In Love dan adegan Ed-Lorraine bikin imej film ini langsung berubah. Dari serem jadi romantis. Sepanjangan nonton adegan yang bikin baper, aku senyam-senyum binal sendiri. Mikirin betapa indahnya tiba-tiba percaya kalau yang dirasain itu adalah cinta. Mikirin kalau padahal lagi nggak pengen jatuh cinta karena takut, tapi kenapa akhirnya malah jatuh cinta lagi. Mikirin kalau manusia nggak bisa menghindar dari yang namanya jatuh cinta. Nggak bisa ngelak. 

WHAT THE HELL! THE CONJURING 2 SIALAN! FILM HORROR KOK BIKIN BAPER! UDAH CUKUP PUNYA ADEGAN JUMP SCARE GILA, NGGAK USAH PAKE NUANSA ROMANTIS GILA JUGA! MAKSUDNYA APA COBA? JAMES WAN BANGKE!

Ngg..... Atau mungkin memang maksudnya James Wan nyutradarain dengan cerita gitu, buat nyampein kalau jatuh cinta itu ibaratnya kayak nonton The Conjuring 2. Awalnya kita ragu mau jatuh cinta itu apa enggak. Tapi mendadak jatuh cinta, lalu dihadapkan sama orang yang kita jatuh cintai. Orang yang bikin kita ngerasain jump scare. Bikin kita deg-degan, ketakutan, terlonjak kaget. Dan akhirnya jadi baper dan senyam-senyum. 

Mungkin kali ya. Mungkin aja deh.

33 komentar:

  1. Hahaha.
    Aku sudah menolak beberapa orang yang mengajakku nonton film ini, dulu yang the conjuring pertama aku nonton bareng temen-temen usai praktek berenang, pegel-pegel, rambut masi basah terpaksa dikucir karena harus pake kerudung, sukses bikin aku nonton sambil gantuk-ngantuk. saat temen2 yg lain teriak ketakutan aku malah nguap kengantukan.
    Dan sama sekali gak ada rasa apa-apa saat keluar bioskop. Aku jadi enggan deh nonton yang kedua ini. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buset. Kasihan yang kamu tolakin itu, Dib :( Aku jadi takut ngajak kamu nonton. Huhuhu. Huahaha. Enggak kok. Aku bakal semangat ajak kamu nonton. Nonton Jan Dara! Yeaaaah! :D

      Hahahaha. Kamu strong banget ya, Dib. Pemberani. The Conjuring nggak mempan sama kamu. Lah aku pas nonton yang pertama itu menggelepar ketakutan. Yang kedua malah baper :'D

      Hapus
  2. Wajar sih bikin baper, Can’t Help Falling In Love-nya Elvis emang baperin. Kalau aku malah tertarik sama kisah nyata-nya. Terus, kemaren nemu foto asli si Janet terbang, gitu. Serem.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul! Ih lagunya ngeselin, Her. Ngeselin dalam artian aku suka. Aku jadi eargasme sama lagu itu. Huhuhu.

      Nah iya. Serem. Itu si Janet yang asli sama yang diperanin Wolfe, mirip. Dari rambut, pakaian, dan pas terbang di film ternyata mirip banget sama yang asli. Bikin merinding. Nonton gih :D

      Hapus
  3. ah film horror ga asik ..
    ceritanya ga beda jauh sama film horror kebanyakan ..
    aku jadi malas nonton film horrror ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya memang nggak beda jauh kalau dari segi ceritanya dan adegan nakutinnya. Hohoho. Tapi di sini aku tulis kalau film ini bikin baper. Jadi menurutku ada bedanya sama film horror kebanyakan :D

      Hapus
  4. Kemarin baru nonton film ini juga, langsung maraton now you see mee 2 pula. Conjuring ini emang kurang dalam horror nya, gue yg jarang ntn horror aja biasa. Tapi adegan paling bikin kaget itu ya pas di ruangan tempat nyuci, waktu si bill tiba2 muncul di air, kampret,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah. Nonton di mana, San? XXI Big Mall kah?

      Iya bener. Setannya perasaan nggak seseram yang film pertama. Lebih ngandelin adegan ngagetin gitu kan. Trus nggak ada dijelasin latar belakang kenapa Valak gunain Bill dan The Crooked Man buat jadi pion. Entah udah dijelasin trus akunya nggak tau atau apa. Huhu. Nah iya, San. Aku juga kaget pas adegan itu. Tapi lucu deh, itu giginya si Bill sampe lepas kan :'D

      Hapus
  5. Enggak rame ini mah. Kurang serem..

    Kalo film Horror, Sampe sekarang belum ada yang bisa ngalahin The Shinning. The scariest movie ever made. Coba.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Kalau dibandingin sama The Shining sih jauh banget, ya, Gi :'D

      Belum pernah nonton The Shining, cuman udah sering baca review dan lihat potongan adegannya di yutub. Serem banget yak. Apalagi pas adegan, "Here's Johnny!" Mukanya Om Jack Nicholson nyebelin! :(

      Hapus
  6. ITU ALASAN APA YANG YANG DIPAKE MAMAK KAU UNTUK MELARANG ANAKNYA NONTON FILM CHA ??
    Kok bisa-bisanya bulan puasa nggak boleh nonton film Kafir. Njirlah. Emang kenapa kalo nonton film kafir di bulan Puasa ?? Bakal di grebek satpol PP ya ??
    Beri aku hidayah chaaaaa ??

    Aku juga bukan penikmat film horror cha, yang aku tau dari film Conjuring 2 ini, setannya malah dibikin meme sama netizen. Valak, tau siapa itu.
    Hmmm dan aku baca review-review di twitter katanya emang conjuring nggak ngandelin jump scare, tapi lebih ke bikin penasaran. Entahlah, belum lihat juga. Masih pengen nonton Now you See Me 2 dulu lah.
    Conjuring ntar aja kalo udah ada bajakannya di internet.
    Kan malu kalo nonton di bioskop terus teriak-teriak sambil ngrangkul orang sebelah, yang gak kenal itu siapa.

    Duh kamu nonton film Horror kok malah baper. Hmmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. ((BERI AKU HIDAYAH))

      AZKAMPRET! BAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA. DUH SAKIT PERUT BACA KOMEN KAMU INI. BAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA!

      Nggak tau juga, Ka. Mamaku gitu, suka nyebut film-film barat itu film kafir. :(((

      Jangan sampe deh. Maunya sih kalau nontonnya sambil mesum baru deh digrebek satpol PP, Ka :(

      Tosss! Film horror tuh nyebelin sih sebenarnya. Dan untungnya aja orang Indonesia pada bikin meme tentang setannya itu, si Valak. The Conjuring 2 jadinya kayak film horror-romance-comedy :D

      Iya bener. Nggak ada adegan jump scare andalan dan jenius gitu (halah, bahasamu, Chaaaa) di The Conjuring 2. Ini Now You See Me 2 masih tayang nih kayaknya. Kuy nonton!

      Hahahaha. Ngerangkul orang sebelah. Sengsara membawa nikmat itu namanya, Ka. Kalau yang dirangkul itu cewek cantik.

      Iya nih. Aku lemah, Ka. Help :(

      Hapus
  7. saya belum nonton conjuring 2, soalnya kalo nonton sekarang nanti gak tahu ceritanya, yang pertama pun belum nonton, jadi nonton pertama dulu baru kedua, gitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huehehe. Sebenarnya kalau belum nonton yang pertama, nggak masalah sih. Karena yang kedua ini bukan kelanjutan cerita yang pertama. Cuma kasus lain yang pernah ditangani Ed-Lorraine. Kayak satu film untuk satu kasus. Gitu sih. Tapi memang lebih afdol nonton yang pertama dulu sih, ya :D

      Hapus
  8. melelahkan tapi puas. Ini kayak abis futsalan lalu nyetak gol 15 kali ya. *Yoga berusaha berpikir positif*

    Heuu gue gak suka horor, jadi pas baca ini gue scroll ke bawah dulu siapa tau ada gambar seremnya, kalo ada pasti isi komen ini cuma, "nice story, gan." untungnya gak ada, yha.

    terakhir nonton horor itu insidious 3, itupun diajak pacar, mau gamau ya ikutin daripada diputusin. berhubung sekarang lagi sendiri jadinya males nonton konjuring, apalagi sendiri :')

    banyak yg bilang lebih seremn yang pertama. iya gak sih? ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Begitu, Yog. Trus yang digolin 15 kali itu aku. Hahahaha. Soalnya aku kipernya. Kiper cupu nggak becus jaga gawang. Gitu. *mau ngerusakin pikiran positif Yoga tapi nggak jadi*

      Hahahahaha. Sama, aku juga nggak suka film horror. Seandainya kalau The Con 2 ini serem, aku nggak bakal nulis reviewnya. Untungnya nggak terlalu serem, tapi bikin baper. :(

      Hahahaha. Soalnya mungkin diputusin lebih horror daripada Insidous 3 sih, ya. Jadinya nonton aja deh waktu itu kamunya :D

      Iya! Bener! Lebih serem yang pertama! Batsheba serem! Valak cupu! Bill giginya tinggal dua!

      Hapus
  9. Masa baru tau lagu Can’t Help Falling In Love-nya Elvis Presley? Itu lagu pernah ada di film Lilo and Stitch, sama pernah di cover F4 juga. Masa kecil kamu terlewati tanpa stitch yg sok imut dan F4 yang berponi. Hebat, Saluut

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya baru tau. Hahahahaha. Masa kecilku suram, nggak pernah nonton Lilo and Stitch. Dan yang diingat dari F4 cuma imutnya Vic Chou doang :D

      Hapus
  10. Huauahahahahaa aku gabisa bayangin jadi Dina, Cha. Duduk di samping kamu yang teriak histeris nontonnya. Hahahaha
    Itu Dina sampe ngitung kamu teriaknya 7 kali gitu ya. HAHAHAHAAAA

    Aku baru nonton conjuring 1, Cha. Dan itu sukses bikin aku ketakutan sendiri di kamar :(
    Gaya misionaris. BHAHAHAHAAAA aku dapet ilmu baru lagi nih dari kamu :D

    Iya, bener yg kamu bilang, Cha. Di conjuring 1, mereka nggak terlalu romantis sebagai pasangan. Aku jadi penasaran dengan adegan tatapan romantis Ed dan Lorraine.

    BalasHapus
  11. Btw, pemeran anak kecilnya cantik juga ya. Tungguin gedenya ah.

    Film yang pertama nyeritain rumah berhantu. Yang kedua pun demikian. Soalnya kalau nyeritain kantor berhantu, itu cerita Keluarga yang Kusut Muka.

    BalasHapus
  12. Boleh hujat aku dengan sebutan "si anak cupu yang gak pernah tau film barat"? Asli. Cuma sering denger namanya doang, nontonnya gak pernah. Conjuring 1 pun gak pernah. Tapi, Alhamdulillah, AADC 1 & 2 udah dong. :))

    Gak sempet (dan gak akan mau) nonton film ini. Selain duit udah abis duluan buat bayar bukber sana-sini, aku nggak suka nonton setan-setanan. Nonton Dunia Lain aja merinding.

    BalasHapus
  13. “Puasa-puasa nggak boleh nonton film kafir!”

    Hahahaha.duh. Ini jangan jangan Mama-nya anggota FPI kah?
    Orangtua memang suka gitu, ya.

    Sip. Jangan nonton film horor bareng Icha. Rusuh anaknya. Dina bisa aja ya betah nonton bareng sampai selesai. Untung nggak ditinggal pergi. Hahahaha.
    Btw, Itu nyempil aja curhatannya. Hahahaha.

    Mereka enak, ya, pasutri profesinya sama. Jadi bisa colongan buat adegan tatap tatapan manja.

    BalasHapus
  14. Ini filmnya percintaan atau masalah remaja yanh gan!

    BalasHapus
  15. *gak mau baca gak mau baca, skip komen aja deh*

    kayaknya sih seru film ini. Batal nonton -_- cuma karena banyak meme yang ngebahas si salak, jadi males nontonnya hhu
    btw soundtracknya ini keren2 gila. :D mana ntar nonton ama pacar orang lagi -_- baper pula etdah

    BalasHapus
  16. cha di teasernya aku pernah liat ada adegan yang suster serem itu...suster yang model biarawati..hhuhu
    itu hantunyakah??
    kampret mama icha bikin ngakak aja bilang kalo itu film kafir ahahhah
    cha harusnya nyanyi terima kasih datang bulannya pake lirik lagu M kapsul wkwkwk

    BalasHapus
  17. Mamamu alesannya aduhai hahaha

    Ini film baru ya, ca ? ini bukan ? http://layarkaca21.tv/conjuring-2-2016/
    mau aku liat buat mastiin, tapi lagi males kagetan :(

    engga-engga, aku kira liat film setan atau conjuring 2 sama kayak liat mantan yang usaha buat deketin kita lagi, ca, bukan jatuh cinta haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahahaha. Anaknya juga nggak kalah aduhai kok, Di. * lalu ditampol*

      Iya. Film baru. Eh itu link download? Waaah. Kemaren aku juga ada download film Mustang di web itu :D

      Filmnya nggak serem-serem banget kok, Di. Aku yang penakut aja malah banyak ngakak sama bapernya nonton ini. Hahahaha.

      Hmm.... itu The Conjuring 1 sepertinya, Di. Atau itu memang The Conjuring 2 versi orang yang hidupnya masih ada serba serbi mantan kayak kamu. Hahahahaha.

      Hapus
  18. Hantunya malah dijadiin becandaan di internet, kayaknya nonton pun juga malah ngakak jadinya.... tapi denger-denger rumornya si Valak mau dijadiin film sendiri. Mungkin filmnya bukan horror, tapi horror comedy.. kalau disingkat hor-com. Btw, yang serem emang si Emily itu, beuh, ngagetin deh pokoknya. Pas ngeliat pertama kali pun aku langsung melotot. Gak ngedip tujuh abad saking gak mau kena limbahnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahahahahaha. Iya, Fauzy. Valaknya dijadiin bahan candaan. Sampe dijadiin lagu dangdut juga. Paraaaaah :D

      Iya. Judulnya sih katanya The Nun. Bangke! Hor-com! Boleh ditambah hor-com-rom nggak? Ditambah romance gitu. Hahaha.

      Nah iya serem kan. Kalau cowok nggak ngedip, kalau cewek pengennya pejem aja. Ini limbahnya ini maksudnya apa, Zy? Dadanya gitu kah? :D

      Hapus
  19. Gue bahkan yang pertama aja belum nonton. Ga suka sama film-film horor. Tapi berarti story-nya bagus ya? horor-horor romantis gitu. Kayak lagi pacaran terus digerebek hansip. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, Di. Aku juga nggak suka sama film-film horror. Iya, yang ini story-nya menurutku lebih bagus daripada yang pertama. Hahahahaha. Pacaran digerebek orangtua juga nggak kalah serem kayaknya :(((

      Hapus
  20. Hahaha ini film serem serem kocak gimana gitu sih ya cha.
    Gimana gak kocak, lagi serem-seremnya, eh ada selipan kalau ada sesi romantisnya. Lagunya elvis presley lagi hahaha.
    Btw, aku mau juga buat review nya ah!

    BalasHapus
    Balasan
    1. ((SEREM-SEREM KOCAK))

      Hahahaha. Iya juga sih, Di. Masa ada adegan giginya Bill lepas gitu pas habis gigit tangannya si Peggy. Aku ngakak banget. Trus yang itu, iya kocak. Bisa banget ada sesi romantis suami istri :'D

      Aku udah baca, Di. Keren review-nya. Lengkap gitu :D

      Hapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com