Seperti The Hunger Games, The Hunger Month Juga Ada Sekuelnya

Kalau disuruh milih nonton Rudy Habibie, prekuelnya Habibie & Ainun. Atau nonton Deadpool 2, sekuelnya Deadpool, aku milih pilihan kedua. 

Iya iya, aku nggak berjiwa nasionalis dan selera filmku brutal. Tapi nggak bisa dipungkiri, aku pengen banget nonton Deadpool 2. Pengennya udah dari sekarang, padahal syuting filmnya mulainya awal 2017 nanti. Masih belum tau tayangnya kapan. Tapi nggak papa, ku tetap menanti. 

Pas baca soal itu di Movienthusiast, aku kegirangan sambil bertanya-tanya dalam hati.

Apa musuhnya Deadpool, yaitu si Cable, namanya bakal jadi olok-olokan Deadpool lagi? 

Apa nanti bakal ada kisah Dopinder (si supir taksi langganan Deadpool) dan Gita lebih lanjut? 

Bakal kena sensor lagi nggak ya, adegan seksnya Vannesa dan Wade Wilson alias Deadpool?

Dan masih banyak pertanyaan lainnya. 

Pokoknya, aku yakin kalau Deadpool 2 bakal sebagus sekuelnya The Hunger Games, yaitu Catching Fire. Banyak kelebihan Catching Fire daripada The Hunger Games. Salah satunya adalah Katniss dan Peeta bisa leluasa berciuman. Nggak kayak di The Hunger Games, yang kalau kata Bang Haris, nunggu sepi dulu baru ciuman. 

Tapi mau sebagus atau sejelek apapun sekuelnya Deadpool nanti, aku pengen nontonnya nggak dalam keadaan batuk pilek kayak sekarang. Supaya aku bisa mandangin Deadpool sambil khusyuk membasahi diri. Bukan hidung yang basah karena ingus, tapi..... 

EH NGGAK DING. Supaya khusyuk nontonnya maksudnya. Batuk pilek ini nggak enak banget. Ingus naik turun, valak pening, tenggorokan kadang sakit kadang nggak, kayak shift-shift-an gitu. Sedihnya, bulan puasa udah mau berakhir, lebih sedihnya lagi diakhiri dengan sakit ngeselin begini. Kalau ditambah tahun ini, ini tahun ketiga bulan puasaku nggak jauh-jauh dari kata “sakit.” 

Kata “sakit” dan sekuel ada kaitannya sama bulan puasa, menurut orang yang suka ngait-ngaitin film sama kehidupannya kayak aku. Entah itu karena aku kurang kerjaan atau kejiwaanku terganggu akibat suka nonton film tapi nggak bisa akting, aku nganggap kalau kehidupan seseorang itu kayak film. Dan setiap orang punya film sekuel bulan Ramadannya masing-masing. 

Sekuel yaitu sebuah film kelanjutan dari cerita yang udah dihadirkan di film sebelumnya. Setiap orang punya ‘film’ Ramadan pertamanya. Yang bikin itu jadi film Ramadan pertamanya bisa karena itu dia pertama kali berpuasa, pertama kali berburu takjil, atau pertama kali bukber bareng pacar trus diputusin. Bebas. Pokoknya bulan puasa yang ‘berkesan’. Trus sekuelnya adalah yang meneruskan kesannya itu. 

Kalau bulan Ramadan, atau kalau boleh aku sebut sebagai The Hunger Month, diibaratin sama film The Hunger Games, berarti ada sekuelnya. 

Sumber: akun Twitter @RonsImawan

Dan The Hunger Month-ku bergenre drama keluarga. Temanya tentang sakit. Filmnya ‘tayang’ di bulan puasa tahun 2014. 

Di bulan puasa itu, Bapak masuk rumah sakit untuk kesekian kalinya. Beliau sakit liver. Aku pernah tulis soal itu di SINI dan di SINI Sebenarnya udah pernah beberapa kali masuk rumah sakit sebelumnya, tapi di tahun itu beliau sampe nggak sadarkan diri selama dua hari. Momennya pas bulan puasa, jadinya makin ngerasa miris aja gitu. 

Aku dan para anggota keluarga bergantian nginap ngejagain Bapak di rumah sakit. Buka puasa di sana, sahur di sana. Syukurnya pas di malam takbiran, Bapak udah boleh pulang. Padahal beberapa hari sebelumnya, Mama ada nyuruh anak-anaknya,

“Habis sholat Ied nanti, kita langsung ke rumah sakit. Bemaafan wan Bapak. Lebaranan di sana haja kita. Bawain toples-toples kue kah ke sana sekalian.”

Drama abis. 

Dan entah perintah Mama itu doa atau apa, pas di Lebaran ketiga atau kedua ya, aku lupa, giliran Mama yang masuk rumah sakit. Sifat panikan dan overthinking Mama bikin kondisi beliau jadi drop. Aku dan anak-anak beliau kembali jadi anak RS. Bolak-balik ke rumah sakit-rumah lagi. Kondisi rumah jadi acak kadut. Kami makannya nggak teratur karena tukang nyuruh makannya, alias Mama, nggak ngurusin kami selama sakit. Tapi Mama cukup strong, cuma empat hari aja dirawat di rumah sakit. Padahal kan, bisa lebih lama lagi. Biar aku bisa bebas jalan tanpa ada yang ngelarang. 

Astagfirullah, enggak ding. Nggak mau lebih lama lagi kok.

Bulan puasa tahun 2014 jadi bulan puasa yang suram sekaligus berkesan buatku. Bulan puasa yang bermakna. Aku ngerasa nangisku di tahun itu adalah nangis buat hal yang pantas ditangisin. Aku nangisin kedua orangtuaku. Bukan nangis kayak biasanya, nangisin ukuran dadaku yang entah kapan bisa jadi 34B.

Dan selayaknya film yang berkesan, biasanya bakal dibikinin sekuelnya demi memuaskan para pecinta filmnya itu, hal itu juga berlaku di bulan puasaku di tahun berikutnya. Tahun 2015, yang Maha Kuasa ngebikinin sekuel Ramadanku. Sekuel The Hunger Month. Dengan cerita yang menurutku memenuhi ekspetasi orang-orang yang nungguin sekuel suatu film, pengen sekuelnya lebih dahsyat daripada film pertamanya. Sedahsyat Catching Fire-nya The Hunger Games. Yaitu dengan cerita giliran aku yang sakit. Itu dahsyat kan, karena senang ngeliat aku yang menderita. Huhuhu. 

Di tahun itu, tepatnya tahun kemarin, sakit maagku membinal. Seminggu sebelum Lebaran, aku nggak puasa karena makan susah banget. Dibawa makan, muntah. Jadinya aku nggak turun kerja, kerjanya ganti di rumah, yaitu kerjaannya tiduran mulu. Pas Lebaran ketiga, aku masuk rumah sakit selama seminggu. Aku pernah ceritain dengan panjang lebar di SINI.

Sekuel The Hunger Month-ku ini menurutku genrenya bukan cuma drama keluarga lagi, tapi ada romance-nya. Kalau diibaratkan film horror, sekuelku ini kayak film The Conjuring 2. Cukup nyeremin sakit sampe dirawat inap, tapi bikin baper. Karena aku sakit, aku jadi ngerasain dijagain sama Zai. Ditungguin sampe tidur, dicemasin. Aku senyam-senyum ngeliat muka kelelahannya yang semalaman nggak tidur karena aku gelisah susah tidur. Biasanya mah dia kelelahannya cuma habis download bergiga-giga film semi.

Tapi ternyata nggak selamanya sekuelku sebaper The Conjuring 2. Atau seromantis AADC 2. Atau sevulgar Jan Dara 2. Karena setelah putus sama dia, aku ngerasa sekuel The Hunger Month-ku kayak film Human Centipede II. Bikin sakit hati pas awal-awal ditonton, tapi lama-lama heran sama kegilaannya. Dan akhirnya mikir lebih baik dilupain aja demi ketenangan batin. 

Dan tahun ini, kayaknya The Hunger Month-ku masih dibikinin sekuel. Aku sakit lagi walaupun sakitnya cemen, nggak kayak tahun kemaren. Tapi Ramadan tahun ini bener-bener beda sama Ramadan dua tahun kemarin. Nggak pernah aku bayangkan sebelumnya. 

Aku udah nggak pacaran sama Zai lagi. Aku udah nggak kerja di tempat dulu. Dan aku punya banyak teman baru yang didapatin dari blog. Bikin The Hunger Month-ku nggak cuma bergenre drama keluarga, tapi juga romance-comedy. Salah satu genre film kesayangan yang disematin di sekuel The Hunger Month-ku sama teman baru kesayangan. Genre yang bikin filmnya nggak pernah bosan ditonton. Bikin aku ngerasa jadi orang yang nggak membosankan lagi.

Tapi mau gimanapun Ramadannya, mau seneng kek mau sedih kek, setiap bulan Ramadan itu pasti berkesan. Pasti dan memang paling berkesan daripada bulan yang lain. Kalaupun ada ngenes dan mirisnya, menurutku anggap aja kayak film. Bakal ngebosenin kalau nggak ada konfliknya. Dan kalaupun ada cerita berbeda di tiap bulan Ramadan, misalnya bulan puasa kemaren punya pacar, sekarang jones, atau dulu kerja, sekarang jobless, anggap aja itu supaya nggak terlihat datar. Nggak sedatar dan segaring sekuelnya SAW, Final Destination, atau American Pie, yang formulanya itu-itu mulu tiap sekuel. 

Mau gimanapun Ramadannya, tetap harus disyukuri. Bersyukur karena bisa ketemu lagi sama bulan Ramadan. Bulan penuh ampunan. Bulan paling mulia.

Sial, kayaknya aku nggak cocok ya, sok bijak gitu. Huhuhu.  

Yaudah, aku pinjam aja kata-kata Effie di film The Hunger Games, trus diubah dikit. Buat jadi kalimat penutup. 

"Happy Hunger Month! And may the odds be ever your favor."

You Might Also Like

25 komentar

  1. Untuk Ramadhan tahun ini, versi aku adalah: Bulan Penyadaran. Iya... tahun depan UN. Biasanya ngabuburit main-main, sekarang mah mantengin buku-buku kelas 10 & 11. Sadaaaap.

    Bolehlah ini kisah-kisah tiap Ramadhannya diangkat film. Bakal rame pasti. Penonton bakal bertanya-tanya buat tahun depan. Apa yang terjadi selanjutnya? Apakah bisa balikan dengan Zai? Ramadhan selalu asyik buat dinanti. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asik. Bulan penyadaran. Sadar kalau saatnya belajar giat gitu ya, Rob. Bagus deh. Eh tapi mantengin buku-bukunya nggak sambil mantengin Youtube buka videonya Young Lex kan? :p

      Hahahahahaha. Leh uga. Yang jadi penontonnya palingan cuma sedikit, Rob. Kamu doang mungkin. :'D Huahahaha. Balikan jadi temen lagi kayak dulu sih iya, Rob. Bener, Ramadan selalu asyik buat dinanti. Semoga kita semua bisa ketemu Ramadan tahun depan dan seterusnya ya :)

      Hapus
  2. Sekuel bulan ramadan. Ini ada aja yang ngasih istilah beginian.
    Ah sekuel saya mah kaya Final Destination. Gitu-gitu doang... Pada akhirnya mati satu persatu.

    Btw, minta foto Zai dong... Lagi pengen di-print nih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada dongs. Hehe. Kurang kerjaan sih orang yang ngasih istilah itu. Huhuhuhu.

      Gitu-gitu doang tapi rada nyeremin juga ya, Gi. Mati satu persatu apanya nih? Mati rasa ke sang mantan maksudnya?

      Huahahahaha. Kamu kolektor foto para mantannya temen kamu apa gimana, Gi? :D

      Hapus
  3. Anjrottt banget kak cha, kalo gak puas liat adegan ciumannya di deadpol, liat fifty shade of grey aja.. wkwk dijamin kancut abiss..

    Nah mumpung lagi bulan pengampunan, segera tobat dah!! dosa udah numpuk!! udah segede gunung fuji, ehm.. dosanya bukan itunya..

    Oiya, btw gws ya kak cha, cepet sembuh dan terus nyerocos disini..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahahahahaha. Makasih atas sarannya ya, Rul. Tempe bener. Iya, aku udah nonton yang Fifty Shades of Grey. Christian Grey-nya hot. Yang Deadpool pas nonton di bioskop, ada scene yang dipotong. Pas di donlotan baru nggak dipotong deh :D

      Oke.... dosanya ya. Bukan itunya maksudnya pahalanya kan? *positive thinking*

      Huehehe. Makasih lagi ya, Khairul. Ini udah sembuh kok :')

      Hapus
  4. Hmmm... Setiap bulan Ramadhan selalu ada cerita-cerita yang berbeda ya :' tapi tetep selalu berkesan :) Di Ramadhan tahun lalu, nggak punya pacar. Di Ramadhan tahun ini, tetep nggak panya pacar. HOREEE AKU KONSISTEN !

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, Feb. Selalu ada cerita yang berbeda-beda dan Alhamdulillah berkesan :)

      HAHAHAHAHAHAHA. KONSISTEN! Moga Ramadan tahun depan atau tahun berikutnya nggak konsisten lagi ya. Udah jadi suami orang maksudnya. Aamiin. :D

      Hapus
  5. buset mau deadpool atau hunger game yang ditunggu adegan gituannya ya, Cha. ckkckck...
    ena juga si~

    gue ernah pas hari H gue sendiri yang masuk rumah sakit gara-gara mutah tiada henti. kalau inget itu jadi ga enak sama ortu
    ihiir ditungguin. eh itu kok keleleahan setelah nonton film semi. sambil ngapain?
    yah maaf ngungkit masa lalu

    BalasHapus
  6. Ini mah nungguin Deadpool 2 karena condong penasaraannya ke scene plus-plusnya, kan?
    extra scene-nya gitu maksudnya. hahahahaha. *ada gitu yang nonton cuma mau lihat extra scene.

    "Dan akhirnya mikir lebih baik dilupain aja demi ketenangan batin."
    Hmm. jadi melupakan itu ketenangan batin? hahahahaha

    "Bikin The Hunger Month-ku nggak cuma bergenre drama keluarga, tapi juga romance-comedy. Salah satu genre film kesayangan yang disematin di sekuel The Hunger Month-ku sama teman baru kesayangan."

    ((Romance-comedy)) Hmm... *kepala naik-turun
    ((teman baru kesayangan)) tambah hmm, lagi nich. Hmm... hmm... hmm...
    hahahahaha
    Ini dibaca sama teman kesayangannya akan dikomen apa, ya? hahahhhah.

    Setelah baca postingan ini jadi flashback ke Ramadan tahun tahun sebelumnya.
    Mungkin bisa dibilang temanya "Quality Time" yang menurun tingkat.
    Waktu tahun tahun 2014, Ramadan di isi dengan quality time sama Tuhan masih belum kepikiran akan tugas akhir kuliah jadi kerjaannya finding lailatul qadr.
    Tahun 2015, berbeda dengan tahun sebelumnya, akhirnya kumpul bareng lagi sama keluarga. Lebaran dikampung.
    Dan di tahun ini, Ramadan-nya di isi dengan quality time sama diri sendiri, menghibur diri sendiri yang lagi.... Eh. tapi kan memang biasa sendiri.

    Lalu faktanya, Ramadan selalu datang setiap tahun. Masalahnya, saya khilaf dan lalai saat Ramadan tiba. Dan solusinya, tahun depan harus bisa lebih baik lagi memanfaatkan Ramadan, biar dapat ketenangan batin. hahahhaha.

    BalasHapus
  7. WADUH... Aku malah belum nonton deadpool. Karena kbanyakan film hero nongol-nongol beberapa tahun ini, aku kekurangan gairah buat nonton nih cha.
    tapi itu beneran ada adegan vlus vlus gitu? hahahahahahhahahah.

    duh.. entahlah..
    tiap baca postinganmu aku kayak lihat diri sendiri juga,
    apalagi keadaan kita sama, tahun lalu masih ada pasangan... tahun ini zomblo abiz..
    aku setuju dengan pernyataan kamu yang bilang "Dan akhirnya mikir lebih baik dilupain aja demi ketenangan batin.",
    karena aku sendiri tipe yang pemikir dan gampang stress. ya... putus dari mantan bikin aku pernah depresi 2x hahhaha.
    jadi lebih baik 'TIDAK MENGENANG DAN BERTEMU', berhubung melupakan itu sulit.

    kayaknya beberapa squel lebaranmu banyak anggota keluarga ya sakit ya cha?
    tahun ini ga kan? ya... ga ada ya masuk rumah sakit kan?
    jangan lupa konsumsi vitamin C cha.
    terus kalau kamu punya maag, pas kumat bisa konsumsi obat herbal merk 'Fermino atau Vermint", itu membantu banget. soalnya aku pun maag kronis. obatnya berfungsi banyak untuk beberapa penyakit, salah satunya maag dan demam.

    sehat terus ya!
    cepet move on dan kuat :)

    BalasHapus
  8. Wah baru tau bakal ada Deadpool 2. Ini mah gua harus nonton! tapi sayangnya masih lama..

    Syukurlah kalo setiap tahun selalu terasa berkesan, tapi kalo bisa juga jadi lebih baik dari tahun ke tahun. Dan yang terpenting, jadi lebih besar. Apanya? Ya itu tadi yang ada kominasi antara angka dan huruf.

    BalasHapus
  9. Kok aku lebih pilih Rudy Habibie ya daripada deadpool2? ._.v
    Yaarabb Teh Cha. Emang ya sakit pas lebaran tuh kayak kemenangan kurang dapat sepenuhnya (?)
    Iya bener, Ramadan tiap tahun pasti berkesan. Mau suka dukanya, pasti ada maknanya tersendiri sih.
    Teteh mah nggak ada habisnya ngomongin seks teh. :((((((
    Btw gws ya Teh Cha! Cepat dihempas oleh penyakitnyaa aamiin

    BalasHapus
  10. Hunger games? Aku seneng nonton itu. film khayalan. eehh...

    Kisah hidupmu kayak drama Ramadhan ya? Kejadiannya waktu Ramadhan aja.. flu emang penyakit ringan tapi ngeselin. -_-
    Moga cepat sembuh! :)

    Eh, sempet sempatnya bahas mantan. :D

    BalasHapus
  11. Tos dulu lah. Gue hampir sebulanan ini sakit gak sembuh-sembuh. Mendadak produktif menghasilkan ingus dan sakit di tenggorokan tak kunjung hilang. Hiks.

    BalasHapus
  12. kalo di komik gak salah si cable itu malah partnernya si deadpool di x-force. Jadi cable itu pendiam, deadpool banyak bacot. cocok xD

    duh bahas cium2annya peeta sama katniss di hunger games kok gue malah sebel ya. ketemu peeta cipok, ketemu gale, cipok juga. Hhhhh -__-

    oh, jadi puasa taun lalu ada pacar, puasa taun ini jones gitu? RASAKAN! HUAHAHAHASAMAHUAHAHA

    BalasHapus
  13. Aku juga penasaran sama Deadpool 2. Kayaknya bakal mengangkat kisah cinta segitiga Dopinder, Gita & Bandu. :(

    Ngomongin sakit, ayah gue jg sakit Cha. Makanya tahun ini gak mudik.

    BalasHapus
  14. Hoho, nunggu deadpool 2 ya? Aku jd inget pas yg trakhir2nya, si deadpool ngmong, "Ngapain lu masih di sini? Kan filmnya udh abis. Udh sana pulang. Nungguin teaser deadpool 2 ya? Gausa ngarep. Kita jg blm ada duit buat bkin sequelnya." Gendeng bgt emg si deadpool yak :'D
    Emg pas bgian seks vannesa sm deadpool disensor di bioskop itu bener? Tp kalo di bajakannya gak kok #halah. Mdah2an sekuelnya deadpool gak semengecewakan conjuring 2 yah :')

    Brrti itu selama 3x lebaran di rumah sakit mulu dong? Gak bosen apa...? ...Rumah sakitnya? :/
    Yahh, kaicha jgn sakit dongg.. Smga cepet sembuh kaichaa!! :D

    Tiap ramadhan psti kita pnya sekuel trsendiri. kalo diitung2 sekuel ramadhanku udh yg ke 19 nih. tersanjung kalan, kan?:')
    Slalu ada crta menarik dan berbeda di ramadhan tiap tahunnya :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Btw, minal aidin walfaidzin, kaichaa! :D
      Smga InsyaAllah Lebaran tahun depan gak ada yg sakit lg. dan lebih berwarna. Hehe
      Smga amal ibadah kita diterima oleh Allah SWT. Aamiinnn..

      Hapus
  15. Lho, baru tau kalo akan ada Deadpool 2. Tapi masih lama sih ya..
    Btw sakit kita sama nih, maag. Akhir-akhir ini juga sering kumat..

    BalasHapus
  16. deadpool 2 emang kapam rilisnya cha?

    Duh itu maagmu kenapa sering banget membinal sih cha? jarang sarapan pagi? atau gak ada yang mengingatkan untuk segera makan? duh kasihan.

    hahaha aku setuju sama komennya darma nih, kamu nunggu deadpool 2 itu pasti nunggu adegan-adegan plus-plusnya kan cha ? hahaha

    BalasHapus
  17. Waah... genre film kamu the hunter month-nya. Untuk soal sakit, semoga Ayah cepat sembuh dan tidak kambuh2 lagi.
    Selalu jaga orang tua ya.

    :)
    Sabar ya nunggu deadpool 2-nya. Yang semangat!!
    Menunggu itu menyenangkan kalau dilakukan dengan ikhlas atau senang hati.

    Jika berkenan, main-main ke blogku juga ya.
    Terima kasih.

    BalasHapus
  18. buset.. penuh dengan judul film ya, dari deadpool ke hunger game ke counjuring 2 terus AADC. itu yakin dijagain sama zai? jangan-jangan dijagainnya sama ed dan lorraine warren lagi. untung ya, nggak bawa-bawa 500dos. nanti jadinya malah lo jadi summer, terus joseph gordon levit lo php-in

    BalasHapus
  19. Hunger Games yang ini pemenangnya nggak dibatasin cuma satu orang. Atau sepasang dari distrik yang sama. Tapi bisa semua orang jadi pemenang! Hore! Semoga kita digolongkan sebagai peserta yang menang melawan hawa nafsu.

    BalasHapus
  20. Yah Cha, putus kenapa? Populasi jomblo bertambah dong ya hahaha.

    Gak paham, gak tertarik, dan gak pernah nonton film Hunger Games. Emang itu film bagus Cha?

    Soal sekuel film, aku agak gak suka kalo film bioskop kebanyakan sekuel. Apalagi yg bersambung gitu. Jatohnya kayak sinetron kan. Hmmm

    BalasHapus