Sabtu Bersama Anak Bapak

“Aku tak tau harus mulai dari mana.
Aku tak tau harus menulis apa.
Di tanganku duka. Di tanganku suka.”

Penggalan lirik Lagu Cinta-nya Iwan Fals membawaku ke sini. Lagu yang jadi original soundtrack (OST) Sabtu Bersama Bapak, film yang diadaptasi dari novel bestseller dengan judul yang sama. Lagu yang mengiringi scene romantis di film itu, yang bukannya bikin aku senyam-senyum, tapi malah bikin aku nangis dengan bahu terguncang. Bikin Dita, temen nontonku waktu itu, nyikut lenganku. Aku noleh ke dia, trus dia geleng-gelengin kepala tanda heran. 

Ya, aku memang bikin heran sih. Alay. Gitu aja nangis. Tapi mau gimana, aku baper sama scene itu. Mungkin karena juga baper sama lagunya. Lagu Cinta keren. Lebih keren daripada lagu Iwan Fals yang lain. Misalnya Bento, Aku Bukan Pilihan, atau Lonteku. 

Tapi filmnya memang efektif bikin nangis sih. Bagi yang udah baca novelnya, pasti udah nggak heran lagi kalau film ini bakal memakan banyak korban mata. Bikin nangis, minimal berkaca-kaca. 

Sumber: Movie.co.id

Aku yang emang dari sononya mudah tersentuh hatinya (baca: cengeng), jadi basah gitu. Matanya yang basah. Aku sering basah karena film. Kalau Agung Hapsah punya outro dan tagline andalan di tiap vlog-nya yaitu, “Until next time, stay classy,” mungkin aku juga punya. Yaitu, “Until next time, stay wet.”

Yeaah, stay wet. Wet dreams. Mimpi basah. 

Eeeh. Enggak! Astagfirullah. Huhuhu. 

Ngomong-ngomong soal mimpi basah, eh mimpi aja, aku sempat punya mimpi pengen punya novel Sabtu Bersama Bapak. Cetek amat ya, mimpinya. Tapi beneran, dulu sempat ada niatan gitu buat beli, gara-gara Yoga dan Darma ngerekomendasiin dengan menggebu-gebu. Tapi entah karena apa aku nggak jadi mulu beli novelnya. Dan sekarang jadi nyesel deh. Huuaaaa.

Tapi untungnya rasa sesalku nggak berlanjut sampe ke film. Karena filmnya bagus. Bukan cuma soal Bapak, tapi soal cinta-cintaannya juga. Sebagai orang yang belum baca novelnya, aku pikir aku bakal dibikin baper soal keluarga aja sama filmnya. Ternyata lebih dari itu. Dan yang seperti ditulis di Storibriti, Monty Tiwa selaku sutradara, piawai membolak-balikan perasaan. Ngebuat emosi jadi naik turun, sedih, ketawa, tegang, terharu. Emosinya para penonton bapak-bapak, ibu-ibu, semuanya. 

Khusus buat penonton kayak aku, aku ngerasa nonton Sabtu Bersama Bapak ini nggak terduga. Aku nonton Sabtu Bersama Bapak di hari Sabtu kemaren sama Dita. Padahal rencananya mau nonton hari sebelumnya, yaitu Jum’at. Nggak terduga juga dia ngakak keras pas nontonnya, pas scene Saka yang diperanin Deva Mahenra sibuk bergugup ria. Tumbenan. Pas nonton show stand up comedy-nya Ernest Prakasa aja si Dita mukanya datar. Padahal aku sama Kak Ira waktu itu ngakak sambil saling pukul-pukulan badan. 

Padahal, motif aku ngajakin dia nonton Sabtu Bersama Bapak di hari Sabtu bersamaku itu pengen liat dia nangis. Sesekali gitu giliran aku yang ngatain dia cengeng. Huahahaha. Lagian dia itu anak Bapak banget. Manja dan dimanjain Bapaknya. Aku ngarepnya dia ngerasa relate, trus nangis tersedu-sedu ingat sama Bapaknya di rumah yang telah membesarkan dia sampe sesemok itu seorang diri. Eh yang terjadi malah......

“Tante, aku pengen punya suami kayak Saka. Aaaak Sakaaaaa! Saka ganteng, lucu lagi! CARIKAN COWOK KAYAK SAKA, TAN! CARIKAN!”

Anjrot. Mission failed. 

Untungnya, akting para pemainnya pada nggak gagal. Bagus semua!

Aktingnya Deva Mahenra keren. Lebih keren daripada waktu dia main di serial Tetangga Masa Gitu. Tapi aku nggak sampe favoritin sih. Nggak kayak Dita. Kalau ada scene yang nampilin Saka, yang diperanin si Deva, badannya langsung condong ke depan. Aku yang biasanya ngakaknya lebih keras dari dia kalau ada yang lucu, mendadak jadi lebih kalem. Jelas kelihatan kan, siapa yang lebih pengen dimakan Saka siang-siang. Atau lebih pengen dikasih makan siang yang besar-besar punyanya Saka. Iya kali ya, Dita gitu.

Nih, si Saka yang bikin Dita horny.
Sumber: Google Image
Trus Dita juga suka sama aktingnya Acha Septriasa. Dengan lantangnya dia bilang kalau Acha itu cocok meranin apa aja. Bikin aku ngangguk-ngangguk sambil nyuruh dia memelankan suaranya. Tapi memang bener sih apa yang dibilang Dita. Aktingnya Acha mencuri perhatian. 

Bang, kita kapan punya dua anak laki-laki gini, Bang? Bang Adam Levine~
Sumber: Bintang.com 

Dia jadi Risa, wanita tangguh beranak dua yang selalu berusaha buat nyenengin suami. Muka bahagianya pas ngeliat Satya (Arifin Putra) yang baru pulang, bikin aku ngerasa dejavu. Muka-muka yang nantiin seseorang pulang trus pas orangnya pulang, seneng banget. Trus pas Satya bilang soal masakan Risa yang keasinan, bikin aku ingat sama nasi goreng naas buatanku yang keasinan. Bikin aku refleks ngomong, 

“Ih, RISA NIH AKU BANGET!” 

Giliran Dita yang nyuruh aku melanin suara. Nyuruh diem lebih tepatnya. Takut yang denger pada muntah kali, ya. Huhuhu. 

Kalau aktingnya Arifin Putra, nggak usah diragukan lagi sih. Selalu keren. Saking kerennya, Dita sampe ngirain kalau Satya itu psikopat. Soalnya marah-marahnya serem gitu. Terlalu kaku juga dalam membimbing keluarga kecilnya. Tapi yang paling keren pas dia lagi berdialog sama Pak Gunawan, Bapaknya, yang diperanin Abimana Aryasatya. Emosional banget. Menguras air mata. Jadi kepala keluarga itu keras. Bukan harus ‘keras’ biar bisa bahagiain istri dan punya anak, tapi memang keras. Nggak mudah. 

Tapi kayaknya kalau buat bawain perannya Ayu, itu mudah sih. Soalnya tinggal jadi wanita kalem adem ayem yang selalu siaga pasang senyum ngebosenin aja. Kira-kira gitu yang dibilang Dita. Dia kayaknya gedek gitu sama karakter Ayu yang diperanin sama Sheila Dara Aisha. Entah karena menurut dia aktingnya Sheila Dara itu jelek, atau karena dia cemburu aja si Sheila bisa deket-deket sama Deva. Tauk deh. Yang jelas, aku rada setuju sih sama Dita. Karakternya Ayu itu rada ngebosenin. Dan dibawain seadanya aja sama Sheila Dara. He he. He. He. 

Padahal akunya juga nggak bisa akting. 

Akting kayak Sheila Dara aja nggak bisa, apalagi akting kayak Ira Wibowo. Akting beliau bikin pertahanan air mataku jebol. Aura keibuannya bener-bener terpancar. Karakter Ibu Itje diperankan dengan kurang ajar kerennya. Chemistry yang ia bangun bareng Abimana, itu dapet banget. Aku tetap bisa baper walaupun Dita di sebelahku koar-koar nanya kenapa-Abimana-mau-peluk-pelukan-sama-Ira-Wibowo-yang-umurnya-jauh-lebih-tua.

I don’t give a fck, kalau kata Dovi. Ira Wibowo memang cocok meranin karakter seorang Ibu yang sayang anak. Aku lupa sih beliau main di film apa aja sebagai seorang Ibu. Yang paling aku ingat itu pas beliau berperan jadi Ibunya Rachel Amanda di film I Love You Om. Di film itu, ada scene di mana Ira Wibowo marah-marah sama Restu Sinaga, nangis, trus bukain satu persatu kancing bajunya yang menerawang itu sambil bilang, 

“Kalau ini yang kamu mau, saya rela! Tapi jangan ganggu anak saya! Dion baru 12 tahun. Jangan rusak masa depan anak saya!”

Sedih. Sayang anak banget kan.

Tapi di Sabtu Bersama Bapak, Ira Wibowo nggak perlu nangis-sambil-buka-kancing-baju buat bikin penonton ikut nangis. Karakter Ibu Itje yang sayang sama anak-anaknya, rindu sama suaminya yang udah tiada, ditunjukkan lewat perlakuan dan mimik wajah. 

Dialognya nggak terlalu panjang tapi ngena gitu. Beliau juga bisa membangu chemistry sama Arifin Putra dan Deva Mahenra. Terutama sama Deva. Bener-bener keliatan sama anak kandung sendiri menurutku. 

Dan Sabtu Bersama Bapak, keliatannya bener-bener bikin aku mikir aneh lagi. Seperti biasa kalau habis nonton film yang bikin baper. Aku mikir kalau bagi laki-laki, mungkin film ini mengajarkan gimana menjadi kepala keluarga yang bertanggung jawab. Imam yang baik bagi istri. Mencari teman hidup yang kuat karena suatu hubungan membutuhkan dua orang yang sama-sama kuat. 

Tapi mungkin bagi perempuan, anak perempuan macam aku, Sabtu Bersama Bapak bikin aku tambah bangga jadi anak dari Bapakku. Bapak yang jarang pulang karena kerja jauh kayak Satya yang kerja jauh jadinya LDR-an sama Risa. Bapak yang suka mendadak tanya aneh-aneh di telpon, misalnya bukannya tanya kabar malah tanya oli motor udah diganti apa belum, atau pas lagi di Samarinda, tiba-tiba ngajakin jalan-jalan sore. Kayak Saka yang bertingkah aneh pas ngajakin makan siang dan pas dinner nanyain pertanyaan nggak jelas. 

Bapak mungkin nggak sebijak Bapaknya Satya dan Saka dalam berkata-kata, tapi Bapak bikin aku selalu ngerasa jadi anak perempuannya yang manis. Bapak orangnya tenang, penyabar, dan penyayang. Bapak ngertiin sifat Mama yang rada keras dan overprotective. Bapak selalu percaya sama apa yang aku lakukan. Sama yang anak-anaknya lakukan. 

Aku bangga jadi anak Bapak. Bukan cuma di hari Sabtu kemaren pas nonton film Sabtu Bersama Bapak, tapi di hari-hari lain. Hari Bapak pulang ke Samarinda, Bapak lagi di Samarinda, Bapak balik kerja ke sana. Hari apapun. Tapi aku masih belum becus jadi anak Bapak. Belum. Dalam hal apapun. Jadi anak Bapak yang baik. Jadi anak Mama juga. 

Duh, mau nangis. 

Yaelah, lemah amat, ya. Mau beli obat kuat dulu deh. 

You Might Also Like

56 komentar

  1. Makanya aku menghindar dr film ini. Masa badan segede ini mewek di bioskop? Nonton film 3 idiots aja banjir pas adegan bapak-anak, apalagi ini haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha, Nggak papa itu, Ham. Kamu juga manusia, punya air punya mata~ Jadi nggak papa mewek di bioskop :D

      Iya tuh. Pas adegan bapak-anak itu sedih ya. Eh itu yang si Farhan sama Bapaknya kan maksudnya?

      Hapus
  2. Stay wet! Wahahaha. Basah itu lebih classy.

    Saya ngebayangin kalau yang jadi Bapak itu Bopak. Mungkin jadinya malah Sabtu Bersama Bro and Bray.

    BalasHapus
    Balasan
    1. BAHAHAHA. Lebih classy! Berarti nggak papa kah kalau aku stay wet until the world ends? Yuhuuuu~

      Hahahahaha. Bang Har udah sering kan ngebayanginnya? Dan ciyeeee. Bang Har promosi terselubung :D

      Hapus
  3. Wah udah nonton film ini aja ya, Cha. Da aku koala kumal aja belum. Kayaknya pekan ini mau movie marathon nih.
    Eh tapi, sama siapa ya? *lalu kemudian merenung* Toh, kamu enak ditemani Dita itu.
    Wah roman roman dari tulisan kamu ini ya cha, diprediksikan sih aku juga bakal keluarin air mata. Wong Rudy Habibie aja aku nangis. Untung gelap hahaha
    Yeah, stay wet!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, Di. Koala Kumal aku juga belum nonton. Dan nggak bakal nonton kayaknya. Teman-teman udah pada nonton sih. Trus nyeritain gitu. Jadi nggak semangat deh mau nontonnya :D

      Asik mau movie marathon. Ditunggu review-nya di blog kamu ya!

      Hahaha. Itu juga tumbenan si Dita mau diajak nonton. Biasanya juga aku nonton sendirian. Udah, nonton sendirian aja...... Biar bisa godain mbak-mbak penyobek tiket, Di. Hahaha.

      Iya, filmnya kayaknya bakal bikin kamu keluar. Keluarin air mata. Hahaha. Untung gelap. Jadi nggak malu gitu ya :D

      YEAH! STAY WET!

      Hapus
  4. kemarin kepengen nonton ini tapi takut kecewa.
    jadi aku memutuskan nonton film luar aja.
    pas baca ini aku jadi penasaran kan ?
    nanti ta' tungguin link gratisan aja kayaknya muehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Takut kecewa ya. Hal itu juga aku rasain pas mau nonton Koala Kumal. Tapi lebih takut patah hati lagi sih. Eh maaf, malah curhat :'D

      Alhamdulillah kalau penasaran. Hahahaha. Oke sip. Selamat nungguin kalau gitu :D

      Hapus
  5. Jadi makin penasaran. Oh iya, jangan lupa minum obat kuatnya ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah kalau jadi makin penasaran. :D
      Oke. Makasih ya udah perhatian, Fahira. Hahaha.

      Hapus
  6. Icha,jangan nangis dulu. Obat kuatnya diminum dulu, biar awet stay wet.

    BalasHapus
    Balasan
    1. AWET STAY WET! Duh, bahasamu lucah, Jus. Aku padamu kan jadinya. Hahahaha.

      Hapus
  7. Icha,jangan nangis dulu. Obat kuatnya diminum dulu, biar awet stay wet.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini komennya boleh dibales kan? Hahahah.

      Iya, Jus. Makasih ya udah perhatian sama aku. Ini kenapa deh yang perhatian sama aku, cewek semua. Nggak ada yang cowok. Huhuhuhu. :(

      Hapus
  8. Kemaren banget pengen nonton ini, tapi saat antre tiket Tata mengubah palning dan minta nonton koala kumal aja heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh gitu ya, Vir. Hohoho. Padahal niat awalnya mau nonton SBB ya. Malah nonton Koala Kumal. Kalau kamu misalnya nggak kesampean nonton film ini, trus kamu penasaran, trus kamu nggak bisa tidur, trus kamu sakit karena kurang tidur, berarti Tata yang salah. Minta tanggung jawab sama Tata. Cowok selalu salah. Hahahaha. *ini apa dah*

      Hapus
  9. Yhaa.... ngomongin orang tua emang selalu bikin aku melow. Kebiasaan LDR sama orang tua sih..

    Bukunya pasti lebih bagus dari pada filmnya, lebih ngena. Pastinya juga bisa lebih menghayati dengan imajinasi sendiri..

    Iya, Alhamdulillah.. bapakku juga orangnya percayaan sama aku, dan gitu, sering ngomongin hal yang g penting. Mungkin juga bingung nyari topik pembicaraan kalinya... he hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Puk puk Arum. Ternyata kamu juga basah ya kalau ngomongin orangtua. Eh, mellow maksudnya. Tapi Lebaran tahun ini kamu nggak LDR kan sama orangtua? Alhamdulillah :)

      Iya. Denger-denger sih gitu. Aku juga belum pernah baca. Huhuhu. Biasanya memang gitu kan, buku lebih bagus daripada filmnya.

      Bapak kita satu perguruan. Hahahaha. Iya bener juga ya. Mungkin karena bingung nyari topik pembicaraan. Jadi apa aja diomongin. Hehehe.

      Hapus
  10. Jadi kamu gampang basah ya.. hmmmm...

    Dih apaan ngaku2 karakternya risa itu lo banget. Kalo di novelnya gue bayangin risanya cakep, biar punya 3 anak bodynya tetep cihuy. Pas tau yg meranin acha langsung excited, tapi gue belom nonton gara2 filmnya tayang pas lebaran. Tiket bioskop muahal :((

    BalasHapus
    Balasan
    1. YOGA! Hahahahaha. Iya. Aku gampangan banget. Kalau soal basah. Basah matanya lho ya, bukannya.....

      Bahahaha. Duh, diprotes sama pembaca novelnya nih. Ku sedih :((( Eh tiga anak ya? Kalau di novel memang tiga anak ya, Yog? Di filmnya cuma ada dua aja masa. Huhuhu. Nah ini udah weekdays. Cusss nonton. Nontonnya di XXI Bigmall aja. Naik speedboat sama Ichsan. Huahahahahaha.

      Hapus
  11. gue bingung, dari sekian banyak lagunya iwan fals yg keren'', kenapa elu lebih milih 'lonteku' msum lau.
    stay wet. tahe lah lu, ca. hahaha

    gue udah baca novelnya, dan emang seru sih. berasa ga pengen ditinggal novelnya. tapi sekarang gue malah penasaran sama filmnya, karena yg memperankan si abimana. wah, gue sih masih kagum sama aktingnya, makanya penasaran pgen nnton. tapi ya gitu, bakalan lama inih gue nntonnya .__.
    elu nnton ginian nangis, ca? yaelah.
    beli obat kuat gih yg banyak ya, biar kuat, ca!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAI FAUZIII! MAHASANTRI! Datang-datang langsung bingung aja sama pemilihan laguku :'D Iya soalnya Lonteku itu memang keren sih. Sumpah, makna lagunya menurutku lebih dalem daripada Kupu-Kupu Malam. Ngg... sama karena aku mesum sih. Eh, sok mesum maksudnya.

      BAHAHAHAHAHA. STAY WET!

      Aaaak tambah sakit hati aja deh aku karena nggak beli novelnya pas kamu bilang gitu. Huhuhuhuhuhu. Oh iya kamu lagi nggak di tanah air ya ini, Zi? Nanti aja deh nontonnya pas tayang Lebaran tahun depan :D

      Iya. Nangis, Zi. Qu memang lemah. Sedih bikin baper gitu soalnya. Ingat orangtua, ingat cinta-cintaan. Mungkin bakal tambah nangis pas baca novelnya kali ya :'D

      Beliin dong, Zi! BELIIN!

      Hapus
  12. Penasaran sama filmnya atuhlah :D aku sih udah baca bukunya beberapa kali ya Chak :D dan emang kereeen. Cuma tinggal nonton filmnya. Tapi berasa aneh waktu cuma liat trailernya ._. Apalagi Deva Mahenra itu udah aku cap sebagai cowok kocak yang main di tetangga masa gitu, eh jadi main film sedih kayak SAbtu Bersama Bapak ._.
    Tapi overall, tetep penasaran sih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buruan tuntasin rasa penasaran itu dengan nonton, Feb! Ajak Nova aja! Putusin urat malunya! Hahahahaha.

      Waaaah enak banget kamu udah baca bukunya. Aku beluuuuuum. Huhuhuhuhu. Nah di film ini, menurutku juga dia nggak kalah kocak kalau dibandingin sama pas di TMT. Ibaratnya dia itu jadi pelipur kesedihan scene-nya gitu.

      Oke sip. Alhamdulillah kalau penasaran. Alhamdulillah lagi kalau bisa nonton. Biar banyak yang nonton film sebagus ini :D

      Hapus
  13. Tau film ini pas libur2 sebelum lebaran kemarin, ada temen yg buat pm "sabtu bersama bapak", aku kira temenku itu mau malming bareng bapaknya mumpung libur lebaran. Tp habis itu banyak yg buat pm sama, bingung lah mendadak pada mau malming sama bapak, ealaah ternyata judul film toh.

    Baca testimonimu aku jd pingin nonton, mbak. Tp kok males ke bioskop ya, nunggu gratisannya enak kayanya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahahaha. Mendadak malming sama Bapak. Pemikiran kamu soal PM temen-temen kamu itu so sweet gitu ya :D

      Cussss ditonton. Hehehe. Gratisannya dari tivi atau ganool? Atau hasil ngebajak orang buat ntraktir nonton? :D

      Hapus
  14. Ahi hi hi kalau saya mah kuat deh kalau nonton acara seperti ini mah, ahi hi hi kalau film komedian mah saya suka sampai keluar air mata (Saking lucunya).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah kalau kuat, nggak basah kayak aku, Kang :D

      Iya aku juga gitu kalau nonton film komedi. Tapi kayaknya sekarang udah jarang film komedi yang bikin ketawa ngakak sampe keluar air mata. :|

      Hapus
  15. Beuh, seru nih filmnya apalagi yang meranin risa itu acha, hahaha.. tapi belum bisa nonton. btw, kok gak ada bintang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Acha itu artis yang lagi ngehits sekarang ini. Laris manis. Peran apa aja sukses diperanin sama dia :D

      Ini Bintang siapa? Belum baca novelnya, jadi aku nggak tau :'D

      Hapus
  16. film ini emang katanya sih keren abis, bukan cuma bisa bikin nangis tapi juga bisa mengundang tawa. kalau filmnya keren, biasanya bukunya lebih keren lagi. HAHAHA, ITU KOK DIA HORNY?? AWAS! kalau horny, nanti filmnya berubah judul jadi... "SABTU BERSAMA BISPAK". atau kalau dia suka counjuring, "sabtu bersama valak".

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Jev. Filmnya memang selain bikin nangis, juga ada bikin ketawanya juga. Gara-gara si Saka yang diperanin Deva Mahenra itu tuh :D

      Bahahaha. SABTU BERSAMA BISPAK! VALAK! Ngakak ya ampun. Hahaha. Kalau dia nontonnya sama gebetan, mungkin judulnya bisa jadi "Sabtu Bersama Baper."

      Hapus
  17. Pas baca review Icha ini, ditambah dengan review dari Blogger lain, saya jadi makin pengen baca bukunya, deh

    Stay strong, girl. Bapak dan Mamah akan selalu menyayangi Icha, apapun konsekuensinya. Mereka sayang Icha dengan sukarela, tanpa pamrih. Beda ama pacar, yang menyayangi karena ada maunya :)

    *Serius amat ini komen

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komennya anti mainstream. Di saat orang pengen nonton filmnya kalau pas habis baca review, lah kamu malah pengen baca bukunya. Sama sih, habis nonton film ini juga aku makin pengen baca bukunya :(((

      Thanks a lot, boy. Bro. Bray. Pacar mah gitu. Makanya aku mau cari suami aja, Gi. Nggak mau cari pacar. Huhuhuhu.

      *Lah balasan komennya malah curhat gini. Huhu

      Hapus
  18. aaaa penasaran filmnya kayak apaaa...
    ku udah baca bukunya dong yeyeye weeek... dan baca bukunya aja sukses nangis, untung sendirian di kamar. lha ini yang rada bikin ragu, kan nga lucu ntar aku keluar teater dengan mata sembab.

    tapi pengin nonton, apalagi ada yayang Sheila dara luvchu beet uwuwuw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaaa kamu cuss deh nonton, Tom. Nonton.....

      Bahahaha. Sialan. Bikin ngiri aja deh ini orang :(

      Nggak papa, Tom. Siapa tau pas di pintu Exit, dikasih dekapan sama mbak-mbak bioskopnya :D

      ((YAYANG SHEILA DARA))

      Udah ijin sama Vidi Aldiano nggak? Buat manggil si Sheila itu yayang? Huahahahaha.

      Hapus
    2. mbak-mbak bioskop rasa pramugari...aih dekapannya pasti ena

      emang Vidi siapa? nga coco' cocoknya vidi itu sama yayang ruhiang. Yha~

      Hapus
    3. Dasar! Sukanya yang ena ena! :D

      Vidi Aldiano itu pacarnya Sheila Dara, Tom~ Nah sekarang giliran aku yang nanya. Yayang Ruhiang itu siapa?

      Hapus
  19. Dosa nggak nih kalo belum nonton Sabtu Bersama Bapak? Lagi pengen nyari yang bikin ketawa-kewata dulu, baru deh nonton yang bikin nangis menjelang masuk sekolah. Biar berasa dengerin motivator Istighosah menjelang UN. Buahaha.

    Film belum, bukunya belum. Rela deh duit lebaran nggak nyisa demi dapetin keduanya. Pengen banget!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan sekarang belum nonton, Rob? Nggak dosa kok. Cuman.... nggak bisa jadi penggantinya Gaga aja. Hahahaha.

      Eh ini kamu udah masuk sekolah kan? Ciyeee~ jadi naq kelas tiga~

      Yoi. Borong aja semuanya~ Bagus dua-duanya kok, Rob :'D

      Hapus
  20. Kayaknya nih film banyak banget yang bilang keren, sebagai cowok rasanya juga mau nonton tapi masa cowok nonton film yang bertitik pusat di cowok juga, entahlah bagi yang lain gimana tapi saya sendiri masih belum bisa. Oke karena review bilang bagus, minggu depan saya deklarasikan nonton film ini kayak gimana, biar afdol nanti nontonya sendirian aja.

    BalasHapus
  21. aaaak
    kayanya film ini emang keren banget ya.
    nonton ah. (read: nunggu ada yang ngajak, nunggu tayang di tv)
    sebelumnya Selamat lebaran cha, Minal aidzin walfaidzin, maafkan segala luput yang pernah tanpa sengaja saya lakukan.
    Barakallah semoga segala amalan selama Ramadhan diterima Allah.
    btw, baca review kamu soal film ini, aku jadi terharu.
    Aku yang lebih deket sama ayah jadi ngerasa perlu banget nonton film ini. Ayahku yang suka gajelas, suka gila, dan gabisa marah, yang bener-bener peduli banget sama keluaga kecilnya. :'3

    BalasHapus
  22. aku kemaren abis nonton ini cha, gak nyesel uyy.. tak kirain bakal mewek gitu, ternyata enggak, emosi aku jadi nge mix gitu jadinya.. overall patut banget buat ditonton dah..

    BalasHapus
  23. huwaaaalaah..
    baca post kamu yang ini malah bikin aku yakin buat masukin film ini ke list buat ditonton secepatnya nih!!!
    kukira filmnya ga akan sebagus itu lho.
    apalagi bikin WET alias basah.
    aku pun tipe yang gampang banget ngeluarin air mata kalau nonton, tahu tahu udah basah dan beringus hahahahahahhaha.

    penasaran sama actingnya Deva di film ini, karena cuma lihat actingnya dia di tetangga masa gitu aja hmmm.
    apalagi kok.... dia semakin tampan dan sexy gitu ya. pantesan temenmu Dita horny *eh

    duh pemain di film ini semuanya udah jago semua, makin yakin buat nonton.
    tinggal cari partner yang mau diajak nonton nih hmmmmm.

    kalau judulnya "sabtu bersama bapak" jadi inget jaman sekolah, bapakku cuma bisa ditemuin tiap weekend karena cuma pulang sabtu aja dan minggu.. jarang banget nelepon, apalagi ngajak shopping dan jajan hahahahhahahah *anakmacemapaini*
    tapi sangat care pas anaknya diputusin :')
    duh jadi pengen ngajakin bapakku makan bareng nih...

    BalasHapus
  24. Wah belum nonton film sabtu bersama bapak...tapi udah baca novelnya...
    penasaran pingin nonton :)

    BalasHapus
  25. Belum nonton ini cha, belum ada ajakan dan belum ada yang ngajakin untuk nonton :l
    Tapi setuju juga sama komentar pertama, masih menghindari dan menunggu downloadannya di indowebster aja.
    Takut kalo nonton di bioskop yg ada malah nangis, malu sama badan segede gini :')

    BalasHapus
  26. Gue belum nonton dan baca novel sabtu bersama bapak, tapi kalau boleh nebak ini film mirip kayak video klip musik yg cewek, siapa itu ya namanya gue lupa. Idepe atau siapa yaa? Yang video klip nya itu cerita akhirnya ternyata semua yg dia tonton cuman rekaman video, bukan video call asli.

    BalasHapus
  27. Chaaa cha hahaha ada aja yang nyerempet ke basah-basah.

    Aku udah baca novelnya sih, walopun pinjem. Novelnya keren. Tapi belum sempet nonton filmnya, males ngantri. Tapi baca blogmu kayaknya filmnya gak kaalah keren dari novelnya deh.

    Btw, emang aktingnya Sheila Dara jelek ya? penasaran jadinya sama aktingnya Acha. huhu.

    BalasHapus
  28. Udh bca novelnya, tinggal ntn filmnya nih.. Jd penasaran cha. Ih icha lemah gtu blm apa2 udh basah aj wkwk.. Tp ak jg pernag ntn dibioskop nangis, terus gk berani tengak tengok.

    BalasHapus
  29. Udh bca novelnya, tinggal ntn filmnya nih.. Jd penasaran cha. Ih icha lemah gtu blm apa2 udh basah aj wkwk.. Tp ak jg pernag ntn dibioskop nangis, terus gk berani tengak tengok.

    BalasHapus
  30. aku kemarin mimpi basah dong, udah lama padahala aku gak pernah mimpi basah, dan itu gak enak banget. ya wlaupun enak sih. aduh aku komen apa ini.

    aku adalah cowok melo, makannnya aku agak takut untuk menonton film ini, mungkin lebih baik baca buknya dulu ya, biar kalau nangis gak ada yang tahu, aku belum baca bukunya.
    tapi dari reviewmu dan melihat euforianya di mana-mana film ini memang wajib di tonton deh kayaknya.

    BalasHapus
  31. Syudah nonton dan baca novelnya jugaa. Dua duanya sama-sama baguuus. Hohoho. Walaupun jadi dua cerita, tetep berimbang dan oke. Hohoho.

    BalasHapus
  32. Syit.. Icha kalo review asoy banget. Jago nyambung-nyambungin karakter film sama kehidupan personalnya. Jadi pengen dibasahin deh.. *apaannih!

    Gua udah 2 kali nonton film setelah baca bukunya, dan ternyata rasanya gak enak. Kita udah tau jalan dan detil ceritanya, tapi pas di film dipotong atau diubah-ubah. Gak seru aja gitu. Apalagi kita udh tau apa yg bakal terjadi selanjutnya.
    Tapi yg di luar ekspetasi gua di film ini adalah komedinya yg pecah bgt dibanding sama yang ada di buku. Paling puas di situnya sih.
    Oiya satu lagi, Sheila Dara cantik bgt menurut gua. Hahaha...

    BalasHapus
  33. Cha..... Maaf ya, baru sempet mampir lagi, ni. Gue lagi amburadul banget akhir-akhir ini. Begitu banyak hal yang di luar kendali. Jadinya, waktu BW tersia-siakan begitu saja. :'(

    Mengenai Film ini, gue pikir teknik Visual sama Buku pasti cara padangnya beda banget. Itulah kenapa para creator film dituntut membuat film itu gak boleh bener2 sama dari segi sudut pandang. Soalnya kalo dibuat sama, jatuhnya filmnya gak aja sekeren bukunya.

    Kalo ngebaca reviewmu cha (yg selalu keren), gue jadi inget peran gue nanti, ya. Akan seperti apa ketika gue jadi Bapak nanti. Kalimat keras gak harus 'keras' itu jadi hal sederhana yang akan gue selalu inget.

    Semoga gue sempet buat nonton film ini, deh.. Penasaran juga.

    BalasHapus
  34. Mantab banget reviewnya. Gua suka sama Adhitya Mulya semenjak dia nulis novel Jomblo, dan semenjak itu gua selalu ngikutin novel2nya dia. Dari semua novelnya, bisa dibilang Sabtu Bersama Bapak ini adalah masterpiecenya. Satu dari segelintir novel yg bikin gua ga bisa berenti bacanya. Dan pas novelnya dijadiin film...astaga, ternyata hasilnya bagus banget. Walaupun jalan ceritanya sedikit berbeda, tapi pesan moral yg terkandung di dalamnya tetap sehebat yg terkandung di dalam novelnya. Sebagai seorang cowo, gua belajar banyak dari novel ini. Dan ya, aktingnya Saka memang yg paling top. Gua nonton Warkop DKI mukanya hanya ekspresi datar gitu, tapi nonton adegan si Saka ngedeketin Retna di film ini, gua salto sampe ke gurun Gobi...

    BalasHapus