Tipe-Tipe Teman Curhat Menurut Tukang Curhat

Sebagai pribumi yang menjunjung tinggi budaya timur, aku lebih milih diajak curhat daripada belum-akad-udah-diajak-muncrat.

Aku suka curhat. Sampe pernah berpikiran kalau kebutuhan primer manusia itu harusnya ada empat, yaitu sandang, pangan, papan, dan curhat. Menurutku, curhat itu penting demi menjaga kesehatan psikologis manusia.

Tapi curhat nggak selalu harus dengan ketemu dan bertatap muka. Juga bisa lewat telpon atau sms. Curhat selain bisa sama orang, juga bisa sama social media, kayak Facebook, Twitter, BBM, Line. Blog juga bisa. Di Youtube pun juga. Kayak vlog, atau video ‘iseng’  Prilly Latuconsina, yang isinya tentang Prilly ngatain keluarga Aliando itu kayak anj... anjungan kayaknya. Aku belum nonton sih.

Semangat banget curhatnya, Pril! Sumber: okezone.com

Sekarang curhat juga nggak pandang bulu. Kayak Hengky Kurniawan, curhat soal film Black Honeymoon-nya yang nggak laku, ke DPR. Mungkin dia mikir, para wakil rakyat pasti bersedia dengerin curhatannya tentang film yang ada Nikita Mirzani-nya itu. Sang wanita yang suka bikin celana cowok jadi ketat. Tapi sekarang persaingan perfilman Indonesia yang ketat. Orang Indonesia kini cermat dalam nentuin tontonan yang tepat.

Walaupun curhat bisa dimana aja dan pada siapa aja, kita tetap butuh yang namanya teman curhat dalam bentuk teman dekat. Tapi teman curhat nggak cuma selalu berarti orang yang dengerin-cerita-kita-sampe-selesai-trus-kasih-kita-solusi-dan-ngehibur-kita-sepenuh-hati sih. Berdasarkan kegemaranku akan curhat-mencurhat, ada beberapa tipe teman curhat selain itu.


1. Teman curhat lah-dia-yang-malah-curhat
Niatnya kita yang mau curhat, udah mulai cerita eh di tengah-tengah cerita dia main motong. 

“Kamu mah masih mending. Lah aku dulu pernah trus bla bla bla. Ih parah kan bla bla bla.”

Seterusnya dia ‘ngedongengin’ masalahnya yang kalau dari cara ngomongnya, lebih wow daripada masalah kita. Ujung-ujungnya malah dia yang cerita sampe habis. Dia yang nangis. Dia yang minta dikasih solusi. 

Bitch, please....

Kalau udah gitu, kita bisanya cengengesan, padahal diam-diam gemeretakin gigi karena kesel. 

Aku pernah jadi teman curhat model begini sih. Dan kayaknya semua orang juga pernah. Cuma mungkin beda-beda kerutinannya jadi teman curhat begitu. Nah kalau yang ngelakuin sering, bahkan selalu, nyebelin banget. Tapi kayaknya dipikir positif aja. Mungkin itu upaya dia buat ngehibur kita. Mungkin dia mikir kalau dia ceritain masalahnya, kita jadi ngerasa masalah kita nggak ada apa-apanya, atau bahkan kita bisa lupa sama masalah sendiri karena mabuk denger ceritanya. Mungkin.


2. Teman curhat asal nyela
Hampir sama kayak di atas. Bedanya, nyelanya bukan dengan cerita, tapi dengan pertanyaan. Dan aku termasuk tipe teman curhat yang begini. Aku sadar begitu baca novel An Abundance of Katherines. Colin, tokoh utama di novel itu, suka nyela curhatannya Lindsey. Trus Lindsey bilang kalau Colin telah ngelanggar peraturan pertama dalam dengerin curhatan, yaitu nyela. 

Trus aku ingat kejadian beberapa bulan lalu. Waktu itu aku, Kak Ira, dan Kak Yulita lagi ngedengerin curhatan Max soal dia putus sama pacarnya. Kami bertiga nanggapin curhatan Max dengan cara masing-masing. 

Kak Ira natap Max dengan tatapan nanar, ikut sedih. Sesekali kepalanya ngegeleng-geleng sebagai ekspresi nggak percaya kalau Sesil, mantannya Max, bisa sejahat itu. Sedangkan Kak Yulita ikut dengerin dengan khidmat, tapi sambil gerayangin hape buat buka Instagram dan nyeletuk, 

“Max, jilbab cewek ini nah, kayak punya Sesil!”

Bikin Max makin galau. 

Aku juga dengerin dengan khidmat dan takzim, tapi mulutku seolah nggak bisa diam. 

“Hah? Kok dia kayak gitu?”

“Tunggu tunggu, masih cinta dia bilang? Masih cinta kok sama cowok lain?”

“Ya ampun, ini tuh kayak lagu I’m Not The Only One-nya Sam Smith! Kamu jadi cewek di MV-nya yang nangis itu, Max. Mau lihat nggak?”

Max jadi kesel, trus ngeremas rambutnya yang nggak seberapa banyak itu.

Ya, aku memang teman curhat ngeselin. Tapi mau gimana, aku nggak bisa nunggu orang nyelesain curhatannya dulu baru memberondongnya dengan banyak pertanyaan. Aku sempat bikin Dita marah gara-gara kebiasaanku ini. Dan karena dia tau aku susah buat berubah, dia tetap terus cerita walaupun aku nanya bertubi-tubi. Aku dikacangin gitu. Jadi kalau misalnya ada yang mau curhat sama aku, kayak Dita gitu aja ya. He he. He he.


3. Teman curhat apa-apa nggak tau
Kalau yang satu ini, adalah pendengar yang baik. Nyimak cerita kita sampe habis, nggak ada main ikutan curhat juga, dan nggak ada nyela barang satu kata pun. Tapi dia bukan pemberi solusi yang baik. 

Nanda adalah contohnya. Sebagai kakak-adek yang beda selera, dia suka berondong dan aku suka yang berumur, kami ngusahain nggak beda dalam hal lainnya. Berusaha buat kompak curhat satu sama lain. Tapi setiap aku curhat ke dia, misalnya,

“Jadi gimana, Sal? Kalau kau jadi saya, kau bakal kayak gimana?”

Dia pasti ngeluarin kalimat pamungkasnya, 

“Nggak tau. Saya nggak pernah ngalamin, Ndese.”

Aku masih maklum. Toh bener juga, dengan umurnya yang belia, pengalaman hidupnya masih minim. Tapi pas ditanya, 

“Trus saya salah kah udah kayak gitu ke dia? Menurut kau dia itu kayak gimana setelah digitukan?”

“Nggak tau, Ndeseee! Kan kau yang ngelakukan. Dia ya dia. Saya bukan dia.”

Entahlah itu jawaban kelewat jujur, polos, atau apa. Bikin kesel. 

Aku kan minta pendapat dari sudut pandangnya. Masa kalau ngasih pendapat aja nggak bisa? Atau dia memang nggak mau, buat mengimajinasikan dirinya andaikan ada di posisi pecurhat?

Kalau ada yang pernah punya teman curhat kayak Nanda bedebah, kayaknya lebih baik ingat tujuan curhat sebenarnya. Curhat itu sebenarnya cuma pengen didengerin. Cuma pengen ngeluarin keluh kesah. Dapat solusi dari teman curhat, anggap itu bonus. Anggap aja gitu. Huhuhuhu.


4. Teman curhat hiper
Bukan, ini bukan tipe teman curhat yang hiperseks. Teman curhat yang pas kita mau curhat hiks hiks, dia malah mau ohok-ohok. Serem. 

Teman curhat hiper maksudnya teman curhat yang nanggapin curhatan kita dengan berlebih dan rada drama. 

Misalnya Ani dan Owi. Kalau aku curhat ke Ani, biasanya dia melukin aku dengan heboh dan brutal. Menenggelamkan kepalaku di dadanya sambil bilang, 

“Sabar ya, Ichaaaaa! Jangan nangiiiiiiis! Hapus airmatamu itu, Icha sayaaaaang! Aku di sini untukmuuuu!”

Padahal aku nggak nangis, cuma sesak nafas dibekep sama pelukan eratnya. Dan dia di sana untukku, bikin aku bisa mati muda karena kehabisan nafas.

Berbeda dengan Ani, Owi lebih suka mengeluarkan aksi trenyuhnya kalau aku curhat. Tiap aku mau nangis, dia yang nangis duluan. Sambil nepuk-nepuk punggung tanganku, dia nyempetin buat nitikin air mata. Jadi nggak tega lihatnya. Dibalik penampilannya yang boyish suka pake kemeja kakak cowoknya, hatinya terlalu lembut.

Kak Fitri ternyata punya tipe teman curhat hiper, bernama Kak Wiji. Waktu Kak Fitri nulis PM yang berbau masalah rumah tangga, Kak Wiji chat

“Kenapa, Fit? Eddy kah? Mau aku kasih racun tikus kah makanannya Eddy?”

Semakin Kak Fitri bilang nggak ada apa-apa, semakin Kak Wiji chat berbau tawaran melakukan tindak kejahatan ke suami sahabatnya itu. Kelihatan kalau Kak Wiji begitu mengkhawatirkan Kak Fitri. Pas Kak Fitri bilang kalau itu bukan soal rumah tangganya dia dan suami, melainkan cuma penggalan dialog di acara Curahan Hati Perempuan Trans TV, baru deh Kak Wiji kalem. 

Lucu juga kalau punya teman curhat hiper. Mereka hiper karena perhatian sama kita. Menurutku hiper-nya teman kita bisa meminimalisir ‘unsur’ drama di curhatan kita. Misalnya yang tadinya kita mau nangis kejer, pas ngelihat kehiperan (ini bener nggak sih?) teman, kita malah jadinya senyum tegar aja. Yang tadinya mau ngeluarin kekesalan sampe mau banting kulkas, jadinya malah banting badan karena capek ngelihat teman yang heboh nanggapin curhatan.


5. Teman-curhat-soal-macem-macem-eh-jadi-kesengsem
Nah, kalau ini teman curhat yang menghasilkan perasaan yang kuat. Bikin jatuh cinta dan pengen menjadikan dia lebih dari sekedar teman curhat, yaitu jadi teman silat. Silat di ranjang. Pasangan berumah tangga kelak maksudnya. 

Biasanya terjadi kalau curhat sama lawan jenis. Dan mirisnya kalau cuma bisa jadi teman curhat selamanya. Atau kejebak di friendzone. Sedih ya. Mungkin Azka sang Duta Friendzone Kawula Muda bisa menjelaskan soal friendzone lebih lanjut.

Kalau teman curhat nggak berakhir miris, malah berbuah manis, kita bisa lihat contoh nyatanya pada Wulan dan Darma. Berawal dari curhat-curhatan, akhirnya mereka jadi berhubungan erat. So sweet. Kita doakan semoga mereka bisa segera ngadain pertandingan pencak silat di ranjang ya. 


Well, kita nggak bisa nuntut teman curhat kita jadi sempurna. Buat jadi orang yang selalu dengerin kita sesuai keinginan, maksa dia buat kasih solusi, atau berharap status sebagai teman curhat yang kita sematkan ke dia berubah jadi teman hidup. Kita bisa menyalurkan hasrat curhat yang menggebu-gebu, dan dia nggak sebarin curhatan kita ke sembarang orang, itu udah syukur. 

Mamah Dedeh yang tiap hari kerjaannya ngeladenin curhatan orang aja, juga bukan teman curhat yang sempurna. Bisa marah-marah, nggak pengen orang curhat lama-lama dan bertele-tele, karena durasi. 

Teman curhat yang sempurna adalah Yang Maha Esa. Kita bisa bebas curhat apa aja dan kapanpun pada-Nya. Dan Insya Allah, Insya Allah. Insya Allah ada solusinyaaaaa~

You Might Also Like

71 komentar

  1. saya nyanyi di paragraf akhir...
    cara dramatis untuk nutup tulisan. Ntap!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahaha. Penonton setia Mamah dan Aa Curhat Dong pasti nyanyi ya :'D

      Yuhuuu. Makasih! :*

      Hapus
  2. Seringnya ketemu tipe yang nomor satu cha..
    Nyesek niatnya curhat malah kita yang kudu jadi kuping dan ibu perinya hahhahahah
    Terus walhasil kitanya jadi ga mood klo mau curhat ulang, akhire pendem sendiri deuh

    Dulu di sekolah sering nemu yang tipenya gini

    Trus itu maksud dari awal paragraf apa wahai hairunisaaaa......??
    Hahhahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, Mbak Nit. Nyesek. Niatnya mau ngurangin beban malah nambah bebannya. Huhuhu. Kalau sesekali sih nggak papa. Lah kalau setiap kita curhat dia kumat begitu, kesel banget.

      Nah iya, sering banget tuh pas jaman sekolah. Mungkin karena pola pikirnya belum dewasa kali ya, makanya jadi nggak ngerti perasaan orang gitu :'D

      HAHAHAHAHAHA. Ampun, Mbak Nit. Ampuuuuuuuun :'D

      Hapus
  3. Wahahaha. Silat di ranjang. Padahal silat lidah juga udah heboh. Maknanya french kiss.

    Kalau temennya Prilly itu masuk tipe mana ya? Mancing temen curhat, divideoin, eh, pas Prilly bilang anjungan sama tali sepatu, dianya merengut. Wahahaha. Saya udah nonton videonya.

    Btw, itu temen curhat yang bikin kesengsem, kalau curhatnya abis putus, bisa cepat dapat pengganti ya, Cha. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahaha. Bang Har nakal. French kiss itu maksudnya ciuman sambil manjat-manjat menara Eiffel di Perancis kan, Bang? Iya, udah heboh banget ya. Sampe manjat-manjat gitu. Huhuhu.

      Huahaha. Tali sepatu. Ngg.... kayaknya temennya Prilly itu awalnya mau jadi teman curhat hiper, tapi karena dia sadar Prilly itu dikejar-kejar sama tiga-cowok-tapi-kayaknya-bakal-kaget-lihat-harga-tas-Prilly, jadinya dia mau kalem karena minder. Nah karena nggak bisa kalem jadinya merengut. Kayaknya gitu deh, Bang :D

      Hahahaha iya. Momennya pas gitu ya, Bang. Habis curhat terbitlah silat. Silat di ranjang.

      Hapus
  4. Kalimat pembukanya itu loh :(

    Lama gak ke sini. Gimana Cha nganggurnya? Udah mendingan?

    Eh, itu yang terakhir beneran? Darma & Wulan silat di ranjang?
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    Waw!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang, silat di ranjang. Aku jadi wasitnya.

      Hapus
    2. Huahahaha. Maafkan aku, Nggo. Kamu tau aku kan :'D

      Iya. Kamu kemana aja, Vino? Sibuk main film?

      Masih nganggur tapi agak mendingan. Kondisi psikologis yang mendingan. Lagi semangat-semangatnya cari kerja nih, nggak loyo kayak kemaren-kemaren. Hoho.

      Hahaha. Mau gabung, Nggo? Jadinya bertiga gitu :D

      Hapus
  5. "Sempurna..... Jreng!!!" *Nyanyi sambil ngejreng* XD

    Pange pasrah cha. Soal curhat gini emang banget tipe. Ada juga Curhat, tapi malah nyalahin kitanya. Dia yg curhat, kita yg kenal salahnya. "Kamu ngerasain gak, sih!!! AKu udah kek gini. Ih, kamu gak asih."

    "........." Belum sempet jawab, udah disalahin

    THE END.

    Kalo soal Curhat jadi Cinta. Gue udah sering banget ketemu cha. Ya... gitulah, awalnya hanya sekedar ngobrol bahas kegiatan sehari-hari. Eh, lama-lama setiap hari udah tau, jadi ngerasa nyaman. Timbul cinta, main di ranjang... Mainn Smartphone mksdnya cha... :D

    Tapi, buat cerita PRili ngevlog itu, gue gak tau sih. Malesan aja kalo ada mereka. Gak tau kenapa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyanyiin lagu Sempurna-nya Andra & The Backbone kah, Pangeran? Yaudah aku lanjutin ya. Oh sayangku kau begituuuu sempurnaaa~ sempurna~ jreng- jreng~

      Huahahahaa. Iya itu aku juga pernah punya teman curhat yang kayak gitu. Jadi kayak gitu juga pernah. Biasanya cewek kan ya yang kayak gitu xD

      Ciyeee berarti Pangeran sering jadi tempat curhat macem-macem lama-lama jadi kesengsem? Atau gimana? Bahahah. Main di ranjang, ternyata mainin smartphone. Pencet-pencet tekan-tekan gitu ya cara mainnya :'D

      Hahahaha. Pangeran udah keburu ilfil sama Prilly yak :'D

      Hapus
  6. hahaha kalo aku jarang curhat lebih sering jadi tempat curhat. Sebagai tempat curhat aku tipe yang gimana? ya gimana tergantung orang yang curhat,ada yang curhat cuma butuh kuping doang, ada yang butuh solusi, ada yang butuh teman diskusi, ada yang tiap cerita dikit minta ditanggapin, ada yang cerita banyaaaak dulu baru minta tanggapan, ada yang cerita banyak terus tau-tau arah pembicaraan dibelokkan, ada yang tadinya curhat eh malah sayang-sayangan. eh gimana tadi?

    Yah, perihal curhat memang suka ada yang hiper sampe nangis-nangis gitu, jujur agak bingung juga kalo si pencurhat sampe nangis, apalagi kalo makin kejer. :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Whoaaa keren, Dib. Jadi orang kepercayaannya teman-teman buat ngeluarin uneg-uneg dan ngasih solusi. Dan mungkin karena keseringan jadi tempat curhat di dunia nyata makanya di blog curhat gitu ya. Eh iya nggak sih. Aaak akunya sotoy kayaknya xD

      Banyak juga jenisnya. Huahahaha itu yang jadi sayang, kalau dia curhat sedih soal pacarnya, kitanya langsung seneng gitu ya, Dib :'D

      HAHAHAHAHA. Aku gitu tuh biasanya kalau curhat. Tapi biasanya dibikin ketawa gitu sih. Eh malah ketawanya yang kejer. Ngakak parah. Kalau yang nangisnya makin kejer, kayaknya kamu nanggapinnya dengan ikutan saja nangisnya, biar ramai :'D

      Hapus
  7. Tipe curhat yang nomor 3 bikin kepala pengen jedotin ke tembok duh Cha hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha iya bener, Wid. Bawaanya jadi kesel sendiri kan :'D

      Hapus
  8. Kalimat pembukaan kalo di tv kena sensor cha :p

    yang kelima itu bahaya, apalagi kalo pacar lagi ngambek terus curhat sama orang, terus mereka jadian, terus. Ah kenapa gini sih :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahahaha. Untung ini nggak tayang di tv. Kalau tayang di Youtube, disensor juga nggak sih, Win? *pertanyaan macam apa dah*

      Bahahahaha. Iya bahaya banget, Win. Itu bisa ngebuat pacar jadi main serong a a a a a a kayak lagu The Changcuters :(

      Hapus
  9. Aku kayanya nomer 1 deh hahahaha

    btw belum-akad-udah-diajak-muncrat ini kok bikin linu yaa :((

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ampun, Jov. You're bitch! Huahahahaha. Eh enggak-enggak. Bercanda. Aku juga nomer 1 kok :D

      Huahahahaha. Maaf maaf :'D Linu? Oleskan saja kalpanax.

      Hapus
  10. Gue kepo maksimal ternyata beneran keluarganya di bilang anjing. Kalo gue Nemu cewek gini, secantik apapun kalo udah ngatain anjing #Lepasinaja.

    Kalu gue tipe teman curhat nggak tau apa apa sama kayak Nanda. Gue kadang takut kasih saran, jadi mending bilang gak tau sambil geleng geleng.

    Teman curhat hiper. Ngakak gue ini. Emang beneran sebegitunya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamu udah lihat videonya, Her? Huahahahaha. Serem yak cewek kayak gitu. :(

      Ya ampun, ternyata ada aja bedebah lain selain Nanda. Hahaha. Eh tapi kamu karena takut salah kasih saran ya. Nggak papa sih, daripada sotoy kasih saran gitu kan.

      Hahahaha. Biasanya cewek yang jadi teman curhat hiper. Nggak bisa ngebayangin kalau cowok juga xD

      Hapus
  11. Hahahahaaa sama kayak bang Renggo. Aku selalu terkesima dengan kalimat pembukanya kamu, Cha. Hahhaahahahaaaa bisa bisanya yawlaaaa.

    Kamu udah lihat vlognya Prilly itu, Cha? Aku cuma tau dr berita, belum pernah nonton vlognya. Wkwkw

    Untuk yg nomer satu, temen aku banyak banget yg kayak gitu. HAHAHAHAAAA ngeselin parah. Kayak misalnya aku pengen curhat, minta solusi, pendapat, lah malah dia yg curhat. Ujung-ujungnya malah aku yg ngasi solusi ke dia :(
    Itu Max kasian bener ya hahahaaaa. Semakin dia curhat, dia malah jadi frustasi. Hahahhaaa :'D

    Nanda gemesin ya ampuuuun Chaaa. '' Dia ya dia, saya bukan dia. ''
    Yawlaaaa. Itu Nanda kalo jadi ibu-ibu ruamhtangga, pasti nanti bakal jd ibu ibu yg baik dan tidak tukang gosip kayak aku :( Hhahahaa :'D

    Bhahahhaaaaaa yg nomer lima yawlaaa. Temen silat, silat di ranjang. HAHAHHAHAAAAAA

    BalasHapus
    Balasan
    1. ((TERKESIMA)) Ya ampun Wulan sama kalimat vulgar itu aja sampe terkesima. Apalagi sama cowok yang gantengnya menggelegar :'D

      Ohahaha. Sama aku juga lihatnya di berita infotaiment aja. Trus habis posting ini aku lihat videonya itu, Lan. Menurutku dia songong gitu. Masa dia bilang ada tiga cowok yang ngejar-ngejar dia. Tapi nggak ada yang dia suka soalnya takut kalau mereka kaget lihat harga tasnya dia. The hell. Kayak matre gitu :(

      Hahahahahaha. Ngenes banget ya ampun kalau udah gitu. Banyak lagi. Paraaaah. Udah kasih solusi trus kitanya malah lupa sama masalah kita sendiri, malah mikirin masalahnya temen itu. Udah diterapin nggak ya sarannya, udah nggak ya? Gitu enggak sih, Lan. Hahaha. Btw kalau kamu curhat sama aku, aku nggak gitu kan, Lan? :(((

      Iya bener. Dia pusing jadinya. Siapa suruh curhat sama banyak orang. Jadi bikin frustasi gitu kan. Hahahaha.

      Hahahahah. Gemesinnya nyebelin gitu, Lan. Nah iya deh, dia kayaknya bakal jadi ibu-ibu yang nggak suka gosip kayak kamu dan aku juga, kayak kita berdua. Sukanya nonton Anak Jalanan. Huhuhu.

      HAHAHAHAHA. CEPETAN KAMU SAMA AA SILAT DI RANJANGNYA, LAN. CEPEEEEEEEEET! Hahahahahaahahaha.

      Hapus
  12. openingnya, duh, lemes~

    kalau yang nomor satu itu 'kayaknya' terjadi sama tiap orang yang curhat deh ca, mungkin juga dengan (misalnya saya) saya curhat ke si A dan si A itu punya kesempatan buat ikut curhat tentang apa aja yang pengen dia keluarin mumpung ada kesempatan, kesempatan itu emang harus dipergunakaan semaksimal mungkin, contohnya nyolong curhat disela-sela temen yang lagi curha, walaupun itu kampret buat kita yang pengen curhat hahaha. ini cuma misalnya saya yang curhat ya~

    makin sekarang wadah buat curhat emang udah macem-macemnya, dari batang yang idup sampe ke media sosial, ya asalkan jangan curhat ke tembok aja, nulisin isi curhatan kita itu, ca.


    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahahahahaha. :'D

      Iya bener, Di. Jadi nggak usah kaget dan heran gitu ya kalau dapat teman curhat model begitu. Bahahaha. Nyolong curhat. Iya juga ya. Curhat bukan hanya terjadi karena ada niat pelaku, tapi juga karena ada kesempatan. Waspadalah. Waspadalah.

      ((BATANG IDUP))

      Hahahaha. Curhat ke tembok malah ngotor-ngotorin aja gitu ya, Di. Mendingan tulis nomor handphone aja di tembok. Siapa tau bisa di-booking buat short time. Eh :(

      Hapus
  13. Balasan
    1. Hehehe. Academic Indonesia berarti suka yang vulgar-vulgar ya. Tosss!

      Hapus
  14. Kalimat pembuka yang ciamik. Andai ini di TV, gue pasti lagi liat-liatan sama mama gue setelah bacanya. :'D

    Kalo gue, sih, lebih suka curhat di blog. Ya, karena jarang ada yang mau denger dan ngerti aja sama curhatan gue. Akhirnya lari ke blog. Huhuhu. Yang tipe curhat bisa jdi kesengsem itu bahaya banget. Nanti kalo dibilang, "Lu itu cuma jadi temen curhatnya aja. Nggak lebih. Jangan terlalu berhaarap," pasti dibales, "Biarin. Yang penting gue sayang." Hahaha, kasihan nih orang begini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahaha. Jadinya awkward moment gitu ya, Rob :'D

      Oh iya iya. Rasanya kamu juga pernah ada nulis soal lebih suka curhat di blog deh. Ngg.. mungkin belum ketemu aja kali temen curhat yang pas. Puk puk puk Robby :')

      Hahaha. Iya kasihan ya. Bertepuk sebelah tangan tapi nggak mau tau gitu. Atau dia sayang sama orang itu terlalu tulus :'D

      Hapus
  15. point 5 kayak nya cocok sama gue :v

    ngalamin nih, yah awalnya sih manis dapetny :v tapi malah yah sudahlah, tapi perasaan si dia masih kejaga sih kayak cinta habibie dan ainun, bikin baper 7 keliling -_-.

    mungkin rada baper gara-gara anime gintama aku-nya, kunbal kalo mau ke-blog sederhana tapi baper-nya si penulis bikin orang tergila-gila (ngayal jadi artist terus). mungkin ini yang nama-nya g*la.

    from : kotabaru, kalsel :v (SKSD)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ciyeeee~

      Yaaaah. Kalau cuma awalnya aja yang manis berarti nggak berakhir dengan silat dong ya. Puk puk puk :')

      From: Samarinda, Kaltim.

      Hapus
  16. Ya mbak, kadang kalo curhat ke temen tapi malah balik dicurhatin itu ngeselin.

    Si max nya kasian, bukannya solusi malah tambah uring-uringan.

    soal point ke-5 itu...jarang banget alhamdulillah.
    Bukan curhat pribadi sih. Paling cuma tanya tugas atau tentang sekolah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya kan. Ngeselin. Apalagi kalau keseringan. Huhuhuhu.

      Hahahaha. Iya dia jadi uring-uringan. Bukannya ngerasa tenang malah pusing sendiri. :'D

      Alhamdulillah ya. Berarti kamu orangnya nggak gampang baper gitu ya, Ma :D

      Hapus
  17. point satu, empat dan lima sering banget gue temui. Kalau gue sih suka ikut bapeeeer, maklum yang curhat udah punya pacar ehhh yang dengerin jomblo. Udah deh, akur. Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahaahaha. Berarti memang banyak ya tipe curhat nomor satu, empat sama lima gitu xD

      Ohahaha. Akur perasaanya maksudnya? Atau akur nggak bakal jadi teman silat di ranjang?

      Hapus
  18. saya nomer 3.
    tiap ditanya, "kalo lo jadi gue, gue harus gimana"
    saya pasti jawab : ya terserah kamu, wong yang nglakuin itu kamu. bwahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaaaak Jus, kamu Nanda banget dah. Kalian cocok berkolaborasi buat bikin aku jedotin kepalaku sendiri ke tembok. Huhuhu.

      Tapi beralasan ya kamu jawabnya begitu. Karena bingung kasih saran, atau karena percaya kalau pecurhat bisa nyelesain masalahnya sendiri. Gitu nggak sih, Jus? :D

      Hapus
  19. Curhat itu penting menurut saya, supaya kagak depresi. Orang-orang banyak yang depresi itu gegara gak mau curhat. Jadi kalau teman-teman kamu banyak yang curhat itu tandanya mereka gak depresi.... :)

    Baru aja kalimat pembuka udah ngajak aku mikir kemana-mana, itu mungkin maksud muncrat itu beli bubur ayam terus tumpah gitu, kan? Terus yang nomor 5.. silat di ranjang itu maksudnya biar aman, kan? Safety gitu. Insya Allah otak ini bakalan berlatih mikir positif sejak jadi pembaca setia blog ini. Insya Allah, Chaaa...

    Tambahin Huhuhuhu biar rada baper. Huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget. Mendam masalah sendirian itu nggak enak. Jadi bersyukur gitu ya punya banyak teman yang suka curhat maupun punya teman yang jadi tempat curhat :)

      Hahahahaha. Nah iya. Kuahnya biasanya bisa muncrat kemana-mana. Silat di ranjang supaya aman dari tindak kejahatan. Ya Allah, aku ikut-ikutan berpikir positif pas baca komen ini~

      HUHUHUHU. HIDUP HUHUHUHU! HIDUP BAPER TAPI JANGAN BAPERAN! HUHUHUHUHU.

      Hapus
  20. Kalo abang sih tipe nomor 3 neng
    Type engga tw
    Maklumlah neng abang cuma manuisa biasa yg engga tw apa2
    Tapi kalo duit sama makan tw neng
    Cewek juga tw
    Rumah juga tw
    Hape, motor, mobil, jalanan, pohon dll jug tw loh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Bang Nik. Kumengerti kalau Bang Nik manusia biasa. Biasanya ngeselin. Huahahaha.

      Tau banget gitu ya, Bang Nik. Hebat hebaaaat :D

      Hapus
  21. sifat saya kaya nomor 3 yang tidak tau apa apa :) gppkan yh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ohahaha. Nggak papa kok. Nggak ada yang ngelarang juga. Namanya juga sifat manusia beda-beda kan :D

      Hapus
  22. Curhat??? saya jarang curhat ke teman sih prefer curhat ke yang maha kuasa sambari solat malam #tsah #mendadaktobat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya. Bagusnya curhat ke yang Maha Kuasa sih. Insya Allah, Insya Allah ada solusinya~

      Hapus
  23. hahaa.. kreatif juga kau cha buat postingan, paling ngeselin kalo yang motong terus malah dia yang curhat.
    aku mah jarang curhat, seringnya jadi tempat curhat kampretnya pas baca yang no 3 gak tau apa apa bangkee itu mah aku kek gitu.*payah
    semoga darma sama wulang ndang silat ya cha, terus kamunya kapan cha? silat sama siapa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe. Makasih, Di. Iya, ngeselin yak. Belum selesai kita curhat, eh dia main nyelonong curhat aja :'D

      Asiiik. Sama kayak Dibah, jadi tempat curhat. Huahahaha. Kayaknya cowok rata-rata pada gitu ya. Herdian, terus kamu.

      Iya semoga. Aamiin. Aku? Kapan kapaaaaan~ Sama siapa aja~ Hahahaha.

      Hapus
  24. WKwkwk kamu pengamat temen curhat banget ya wkwkw sering banget tuh aku nemu temen yang malah curhat waktu aku curhatin wkwkw :D jadinya malah kebalikan -_-

    Aku kalau ndengerin temen curhat itu kadang cuma bisa diem dan nenangin aja -_- nggak tau mesti ngerespon. Orang curhat kan kadang cuma pengen didengerin aja ._.

    Uwuwuwu Darma sama Wulan cepetan pencak silat diranjang yaaa~ uuwuwuwu halalin dulu tapi yaaa~ rekam kirim via email juga boleh deh~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahaha. Karena sering dan suka curhat, trus suka dengerin orang curhat juga. Jadinya sotoy nulis tentang tipe-tipe teman curhat begini :D

      Nah itu tipe teman curhat paling umum ya, Feb. Banyak yang nemuin, termasuk kamu. Trus paling ngeselin juga. Huhuhu.

      Hahahaha. Aku juga sering gitu. Sering bingung mau gimana ngerespon. Iya bener. Didengerin aja mereka udah seneng kan :D

      HAHAHAHAHAHAHAHA. Nggak mau sekalian nonton siaran langsungnya, Feb? :D

      Hapus
  25. belum akad udah di ajak muncrat :||||||

    #salahfokus

    BalasHapus
  26. Banyak banget jenisnya. Gue pribadi malah kagak punya temen curhat.*sedih* tapi jadi pendengar sih sering, tapi gaada opsinya di sini. kalo temen gue curhat sambil nangis, biasanya dia bakal ketawa seabis curhat. dan kalo lagi ketawa pas curhatnya, biasanya berujung marah. kayak gitu termasuk temen curhat yang mana, Cha?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Puk puk Haw. Siniiii curhat sama aku aja :D

      Curhat awalnya sambil nangisnya ujung-ujungnya ketawa, itu kok aku banget ya. Hahahaha. Itu curhat sedih trus dihibur gitu ya? Nah terus yang ketawa di awal marah di akhir itu gara-gara ngomongin orang trus dinasehatin itu nggak boleh akhirnya dia marah. Gitu ya, Haw? Ngg nggak ada di sini sih. Kita sebut aja mereka tipe teman curhat yang kepengaruh sama lawan bicaranya kali ya :D

      Hapus
  27. Cha, daku baru tau kalau ternyata temen curhat bisa sebanyak iniiiii~

    Aku belum pernah nemuin yg aneh aneh sih, Cha. Jarang curhat ke temen soalnya :D
    *mending curhat ke Mamah Dedeh*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahahahaha. Itu karena aku keseringan curhat, Dar. Makanya jadi sotoy mengklasifikasikan teman curhat kayak gini :'D

      Hahaha. Iya kelihatan kamu jarang curhat ke temen, Dar. Seringnya dicurhatin. Termasuk dicurhatin sama aku. Hahaha.

      Curhat sama Mamah Dedeh enak, bisa masuk TV :D

      Hapus
  28. bentar, "belum-akad-udah-diajak-muncrat." maksudnya apa? :(
    aku juga suka curhat sih, cuman kalo ngomong langsung kadang suka nggak dimengerti omongannya. terus bertele-tele :( huhuhu
    aku sih lebih tipe ke 1 eh lebih condong ke yang 2 deng. alasan yang tipe 1, yaaa itu, yang teteh bilang. biar dia berpikir ada yang lebih parah dari dia. tapi kalo yang ke-2, aku kurang bisa denger panjangnya curhat sekaligus terus kasih pertanyaan dengan bejibun banyaknya. jadi harus nanya disela-sela dia cerita.
    so, kita samaan, Teteh! :D
    btw yang ke-3 nyeselin ya. aku sih kalo tau dia bakal kayak gitu, aku nggak akan curhat lagi ke dia :( serius, Teh :(
    kalo 4, kayaknya jarang aku begini. aku kayak gini kalo lagi seneng banget. kan aku kalo seneng mood-nya hampir ngajak orang jadi gila .-.
    tipe 5, kayak aku sama doi banget. dulu aku sama dia cerita belum move on, eh akhirnya jadi... ehm.
    HAHAHAHAHAHA SILAT DI RANJANG. di ranjang main silat. iya sih maksudnya berumah tangga. tapi kok aku mikirnya main silat di ranjang beneran ya wkwkwk
    AKU JADI IKUT NYANYI TETEH. INSYA ALLAH, ALLAH BERI JALAN~~~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maksudnya, maksudnya.. coba gugling kata 'muncrat' Ris. Aku takut jelasinnya :'D

      Nah iya aku juga gitu kok. Biasanya sama orang yang baru-baru dicurhatin. Kalau udah sering dicurhatin, ngomongnya ya langsunh to the point. Mungkin karena kitanya malu gitu ya makanya jadi bertele-tele. Eh iya nggak sih gitu.

      Iya bener. Nanti keburu lupa kita mau nanya apa, kalau nggak segera ditanyakan. Iya kita samaan! Toooos! :D

      Hahahah. Iya ngeselin ya. Tapi mereka bagus loh udah mau dengerin cerita kita dengan khidmat. Kita ngerasa dihargai banget pas curhat. Menurutku nggak papa, tetap curhat aja sama tipe nomor 3, Ris. Selama dia kelihatan peduli sama kamu walaupun nggak kasih saran, ya nggak papa. Gitu sih. Tapi kalau kapok, ya nggak papa juga :D

      Hahahaha. Iya juga ya. Kalau lagi seneng bawaannya pengen teriak-teriak, jingkrak-jingkrak. Menyemarakkan suasanya gitu jadinya. :D

      Ciyeeeee~ Semoga cepet tanding silat sama si dia, Ris. Aamiin. Eh tapi sekolah dulu kuliah dulu. Hehe.

      Hahaha. Kamu polos bener, Ris. :D

      Ayo kita nyanyi bareng sama Kharisma juga :D

      Hapus
  29. " aku lebih milih diajak curhat daripada belum-akad-udah-diajak-muncrat."Tabokan pertama yang mantap, baru juga sesi pembukaan udah muncrat duluan, ya ampun -__-
    Haha emang kesel juga sih, niatnya curhat eh malah dikasih curhat duluan, i know what you feel cha...

    Jadi makanya sampai sekarang lebih baik jadi pendengar saja cha, bukannya kita dikasih dua telinga itu sebagai tugas dari semesta, bahwa kita harus bisa lebih banyak mendengar dibanding berbicara :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahaha. Ampuuun, Mas Fan. Kalimat soal muncrat jadi bikin Mas Fan ketabok deh :(

      Nah iya kan. Ngeselin gitu. Buyar deh apa yang mau kita curhatin. Huhuhu.

      Oh iya bener banget. Kalau nggak salah Mamah Dedeh juga pernah bilang kayak gitu :D

      Hapus
  30. Weittsss, pembukaannya ngeri banget, Cha. :D

    Gue sering jadi pendengar temen-temen gue yang mau curhat. Dan masalahnya pun selalu sama, walaupun dari orang yang beda. Yaitu, cinta. Entah emang udah takdir, tapi setiap temen yang curhat pasti tentang cinta mulu.

    Kadang bingung juga mau jawab apa cuma dengerin aja. Dan emang bener, lebih baik curhat kepadaNya, dari pada ciptaanNya. Ya walaupun tergantung orangnya juga sih. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Weeeitsss. Ngeri karena muncrat gitu yak :D

      Bahahaha. Cinta memang nggak ada habisnya ya buat jadi topik curhatan :D

      Sama, aku juga suka bingung gitu. Iya. Mungkin curhat ke dua-duanya aja biar ngerasa lebih baik kali ya :D

      Hapus
  31. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Han, aku balas komen yang ini yak. Biar jumlah komentarnya ngepas di angka 69 :'D

      Hapus
  32. Weheeee pembukaanya dari ekstrim langsung ke hot issue prili..
    itu curhat prili dari ngomongin macem dia di-PHPin.. ngatain anj--- dan t--, ngaku sabar.. ujungnya bilang banyak lelaki yang lagi deket dan ngomongin tasnya yang mahal berjutjut. *eh salah pokus*

    Baca artikel ini langsung berkaca ke diri sendiri. Aku tipe introvert, bisa curhat pun cuma ke sahabat dan teman paling dekat. Tapi sekalinya curhaaatt...... membrondong kayak kereta api. keke.
    aku sendiri merasa jadi tipe 1,2, dan 4....
    suka tanpa sadar melakukaaan.. kalau 2 sih kadang sadar karena selalu gampang penasaran dan nyela buat nanya, kalau 4 sih... karena aku orangnya ekspresif banget hahahahahaha...

    sampai akhirnya ngerasain langsung ga enaknya pas curhat eh ditanggepnnya kayak sepele/ga penting karena ujungnya dia malah yang curhat balik dan ga nanggepin curhatanku -_-
    akhirnya semacam sadar.. kalau kayak gitu ga enakin banget, beranjak umur yang semakin naik pesat, mulai berubah juga biar ga menyebalkan kayak gitu dan lebih ditahan akhirnya udah mulai kebiasaan (walaupun kadang kecolongan dan gagal hahaha).

    sekarang kalau melakukan tipe 2 lebih mulai banyak nunggu, tapi kalau ga kuat mau nyelanya kadang nyempilin kata "maaf kalau bla bla" biar nyelanya dimaafin dan dimaklumin LOL.
    no.4... susah banget buat diubah, hahha. tipe yang kalau diajak curhat ujungnya gemes duluan dan akhirnya melakukan drama winter sonata dan endless love *eh

    kalau sekarang malah jaang curhat.. karena udah susah ketemu sahabat dan sebagian udah nikah *eh malah curcol*
    akhirnya milih buat ngegalau dipenghujung shalat sebari minta diturunkan jodoh *hahahha



    SALAM KENAL ICHAAAAA!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya. Itu yang soal Prilly juga ekstrim :D

      Omongannya kasar. Trus tinggi ya, padahal badannya kan.... Astagfirullah, nggak boleh ngatain artis, Cha! :(

      Wuiih. Kamu introvert yang ekspresif sama orang terdekat ya. Iya memang gitu ya, kalau udah curhat sama orang terdekat, nggak mau berhenti nyerocos. Hahaha. Aku juga gitu sih.

      Yang nomor 4 suka bikin kita ngedrama ya, Han (ini aku panggil Han aja boleh?). Kalau kamu dramanya drama Korea, kalau aku drama India kayaknya. Kadang bikin nari-nari, kadang bikin nangis sesenggukan :'D

      Yaaah, jangan ngegalau dongs, Han. Ngegalau sendirian maksudnya. Sini ngegalau bareng aku. Sama-sama minta diturunkan jodoh. Huahaha.

      Salam kenal juga, Han Fauziyah :)

      Hapus
  33. Oke, gua berasumsi kalimat pembukanya bisa diinterpretasikan macam-macam haha. :D

    Bener Cha, setuju sama lo, curhat itu penting untuk menjaga kesehatan psikologis manusia. Kalo punya masalah dan dipendem aja, malah jadi bermasalah di sisi emosi, ujung-ujungnya ngelakuin tindakan berbahaya, cuma gara-gara kesehatan psikologisnya ngga diobatin. Meski gua bukan tipe yang mudah curhat ke orang lain, menurut gua nemuin seseorang yang pas untuk dijadiin tempat curhat itu penting banget, dan alhamdulillah-nya gua punya beberapa orang yang udah gua percaya jadi temen curhat. Alhamdulillah-nya lagi, mereka ngga ada yang kayak tipe satu sampe empat di atas. Kalo yang nomer lima, gua udah pernah ngalamin, tapi ngga usah dibahas lebih lanjut disini hehe.

    Karakter tiap orang beda-beda sih ya Cha hehe. Gua pernah nemu yang tipe nomer satu. Biasanya gua yang akhirnya diem dan milih jadi pendengar yang baik aja hehe. Toh mungkin dia emang pengen nunjukkin kalo masalah dia masih lebih berat. Tipe nomer dua juga unik, dan gua biasanya malah berakhir dengan ngebahas topik lain hehe. Kalo yang tipe nomer tiga, cocoknya dijadiin tempat untuk bahas curhatan aja Cha. Kita bersyukur dia udah mau dengerin curhatan, dan kadang kan justru kita butuh didenger, ngeluarin keluh kesah kayak yang lo bilang. Yang nomer empat gua jarang nemu haha, mungkin kalo yang curhat itu sesama wanita akan nemu yang tipe hiper :p

    "Kita bisa menyalurkan hasrat curhat yang menggebu-gebu, dan dia nggak sebarin curhatan kita ke sembarang orang, itu udah syukur" --> ini bener banget Cha, dan kayak yang lo tulis, kita pun ngga bisa nuntut teman curhat kita untuk jadi sempurna. Mereka pun juga manusia, yang sama-sama butuh untuk didengar. Jadi yang terbaik adalah yang saling mengerti satu sama lain, tahu porsi dan reaksi yang pas saat kita curhat. Begitulah. Ah, apalah omongan gua ini haha. Gua bukan expert dalam hal curhat Cha, tapi yang gua rasain ya begitu. :p

    Kalimat penutupnya luar biasa. Tempat curhat yang paling sempurna adalah Allah SWT. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahahaha. Kamu berpikiran positif banget ya, Bay :D

      Iya, Bay. Bahaya kalau ngerusak kesehatan psikoligis. Orang yang berniat bunuh diri itu mungkin karena nggak curhat sama siapa-siapa tentang masalahnya kali ya. :(

      Kamu tipe orang yang introvert ya, Bay? Alhamdulillah deh punya 'orang kepercayaan' buat dengerin curhatan kamu. Dan Alhamdulillah mereka bisa jadi teman curhat yang baik. Jadi kamunya bisa makin membuka diri. :)

      Yang tipe nomor empat memang jarang ya kalau cowok. Kebanyakan cool gitu kan. Trus yang nomor lima.... CIYEEEEEE! Bahas, Bay. Bahaaaaaas. Di blog kamu aja. Huahahahahaha.

      Sama, aku juga gitu. Milih buat beralih jadi pecurhat ke pendengar kalau udah dihadapkan sama tipe nomor satu. Nah yang tipe nomor dua, iya bener banget. Biasanya kalau si pecurhat nggak nahan sama aku sebagai teman curhat tipe dua, bukannya lanjutin curhat, malah bahas topik lain. Hahahaa. Yang tipe nomor empat memang jarang ya kalau cowok. Kebanyakan cool gitu kan.

      Iya bener. Kita nggak bisa samain semua temen kita kalau lagi curhat. Samain semuanya harus bisa dengerin kita sesuai keinginan. Omongan kamu banyak benernya kok, Bay. Aku selalu manggut-manggut semangat setuju kalau baca komen kamu. Termasuk komen kali ini :D

      Yuhuuuu~ Makasih. :)

      Hapus
  34. Hmm sepertinya saya pernah deh mbak dengerin tipe tipe curhat yang mbak tulis, emang sih ngebosenin kalau terus mendengar curhatannya, tapi kalau dibiarkan kan kasihan dia juga pengen meringankan bebannya, iya mending kalau cuma sekali eh dia malah terus curhat sama saya, gak bosen gimana itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ohahahaha. Tipe yang nomor satu ya, Kang? Nggg iya sih. Tapi kalau masalahnya seru, aku fine-fine aja sih. Puk puk Kang Nurul, sabar yaaaa biar nggak bosen :D

      Hapus
  35. Akibat kalimat pertamamu, setiap kali baca curhat otakku salah baca jadi muncrat. Aduh :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahahaha. Maafkan aku, Us. Bikin otak kamu jadi muncrat gitu. Salah baca jadi muncrat padahal curhat maksudnya :'D

      Hapus