Hal-Hal Tidak Keibuan yang Sebenarnya Keibuan

“Mi, kenapa anak kecil kalau lari-lari itu ketawa? Emang lari-lari itu lucu?”

“Mereka itu bukan lagi ketawa, Cha. Mereka itu lagi gembira. Kamu nggak keibuan banget sih!”


Obrolan (atau lebih tepatnya tanya-jawab) antara aku sama Fitri di suatu sore, bikin aku mikir keras soal apa itu keibuan. Banyak yang bilang kalau sifat keibuan itu adalah bakat dari lahir. Ada juga yang bilang kalau setiap perempuan bakal jadi keibuan seiring dengan waktunya, karena sudah jadi kodratnya. Pas masih gadis, wajar kalau belum punya sifat keibuan. Tapi kalau udah nikah, pasti punya. 

Aku tambah bingung. Jadi, keibuan itu bakat atau kodrat? 

Pengen rasanya membunuh kebingunganku, dengan bikin anak secepatnya. Demi tau kalau aku memang nggak berbakat berkeibuan ria, atau memang belum saatnya punya sifat keibuan. 

Untungnya niatanku itu nggak terwujud, karena aku dianugerahi lima orang keponakan. Yaitu Yoanda (13 tahun), Artha (7 tahun), Tasya (6 tahun), Khansa (3 tahun), dan Rachel (2 tahun).

Tante bareng tiga keponakan girangnya pas habis main kartu
Hidup bersama mereka setiap hari seolah jadi latihan sebelum punya anak sendiri dari sesuatu-yang nggak-dibuang-di-luar-tapi-dibuang-di-dalam. 

Tapi itu nggak ngebuat aku jadi perempuan yang keibuan, apaagi kalau dibandingin sama Nanda, adekku yang dari kecil suka anak-anak. Dari sekian cita-citanya, dia pengen jadi guru TK. 

Selain karena suka anak-anak, alasan pengen jadi guru TK bukan jadi guru SMA, kayaknya karena dia takut dilecehkan kayak di film Gang Rape. Film Jepang tentang guru magang di SMA yang dilecehkan para muridnya. Akhirnya si guru di-gangbang di kelas. Ending yang tragis. 

Eh, sorry. Jadi spoiler. 

Walaupun aku nggak sekeibuan Nanda, tapi perlakuanku selama ini ke para keponakan menyiratkan kalau hal-hal yang nggak keibuan, kalau dilihat-lihat lagi, ternyata keibuan kok. Sini aku jelasin satu-satu. 


1. Ngeladenin kekepoan anak kecil
Kata Kak Fitri, ciri-ciri anak cerdas adalah anak yang banyak bertanya. Entah itu memang bener atau itu sekedar buat ngebanggain anaknya. Yang jelas, karena pernyataan itu aku berusaha nggak kesel sama pertanyaan bertubi-tubi yang sering diajuin sama Tasya, anak dari Kak Fitri. 

Tasya, atau yang biasanya dipanggil Chaca, adalah keponakan yang suka ngintilin aku kemanapun aku pergi. Kalau aku pergi ke kamar, dia ngikut. Aku ke dapur, dia ngikut. Dia juga suka nanya hal-hal nggak penting. Nanya iklan yang ada di TV sama aku, nanya lagi chat sama siapa, nanya gambar di dinding kamarku kenapa mukanya nggak ada hidungnya (ngegambar hidung manusia itu buat aku susah huhuhu).

Dia pernah kepoin pas aku nulis postingan. 

“Tante Icha ngapain?”

“Ngetik.”

“Ngetik apa, Tante Icha?”

Karena kata yang lagi aku ketik itu kata dildo, maka aku jawab, 

“Dildo.”

“Dildo itu apa?”

Sontak aku natap Tasya dalam-dalam. 

“Mainan.”

“Chaca mau, Tante Icha. CHACA MAU DILDO!”

Hening.

Aku langsung ngerasa bersalah. Secara nggak langsung telah memperkenalkan Tasya dengan alat bantu seks. Huhuhuhu.

Tapi nggak papa kan, seenggaknya aku jujur. Itu memang ‘mainan’. Ibu yang baik adalah ibu yang jujur. Iya kan? Iyain aja ya. 


2. Woles sama kelakuan brutal keponakan
Khansa adalah keponakanku yang mukanya minim ekspresi, kayak muka Zayn Malik di MV Pillowtalk. Datar, kayak nggak punya semangat hidup. Jarang senyum, apalagi ketawa ngakak. 

Dia juga suka mukulin para tantenya. Dan aku yang sering dipukulin sama dia, dengan tangan kecilnya itu. Baru nyapa dia sekali, udah dipukul. Kata Kak Dayah, Bundanya, Khansa nggak suka sama orang yang heboh. Bawaanya pengen mukul aja kalau ngelihat orang yang teriak-teriak manggil dia, atau nyiumin dengan membabi buta.

Kalau udah kayak gitu, biasanya aku ngediamin, ngebiarin dia mukulin aku. Tetap ngelanjutin aktivitasku kayak main hape, atau kalau udah kesel, milih berlalu pergi dengan ngacungin jari tengah. Untungnya dia masih nggak ngerti apa makna jari tengah itu. Jangan ditiru ya. 

Beda sama Nanda, yang kalau dipukul bertubi-tubi langsung menjerit memohon belas kasihan, 

“Khansa, jangan pukul-pukul Tante Nanda. Tante Nanda tambah kurus kalau dipukul. Khansa, Khansa, sakit! Aaaaaak!” 

Nanda memang lemah.

Habis itu dia langsung ngelapor ke Kak Dayah sambil megangin tangannya yang habis dibaku hantamin sama Khansa. Kak Dayah pun ngomelin Khansa, trus Khansa minta maaf. Nanda dan Khansa berpelukan.

Besoknya kayak gitu lagi. Huh. Bikin capek aja kan. Mending pake jurus diam sambil ngacungin jari tengah aja deh.


3. Nggak nonton Uttaran
Suka nonton sinetron kayaknya udah melekat pada diri ibu-ibu Indonesia. Nggak cuma sinetron dari negara sendiri, tapi juga dari negara-negara lain. Dulu sempat ada demam drama Turki. Yang paling terkenal itu Elif. Sekarang drama India. Setelah dulu sempat ada Mahabarata, kini ada Uttaran. 

Ini bukan threesome. Sumber: di sini
Sebenarnya itu nggak papa sih, toh namanya juga ibu-ibu, memang horny-nya sama tontonan penuh intrik dan drama. 

Apalagi Uttaran menawarkan cerita yang bikin gemes sendiri. Seperti yang ditulis di Dizaz.me, kok Tapasya jahat banget sama Ichcha tapi nggak dapat hukuman dan ganjaran akan perbuatan buruknya? Kok Ichcha cuma bahagia sebentar-sebentar aja? Kok Veer yang sayang banget sama Ichcha, nggak bisa sedikit tegas memaksa Ichcha buat berhenti mikirin kebahagiaan orang lain? KOK MEREKA GITUUUUUUU?

Huuffh. Hanya Dewa yang tau. Dewa 19 maksudnya. Ahmad Dhani. Dia pintar, sampe mencalonkan diri jadi gubernur Jakarta kan. 

Cuman yang bikin gemes sampe kesel banget, Uttaran tayangnya nggak nanggung-nanggung. Selama 3,5 jam. Elif aja kayaknya nggak selama itu tayangnya. Belum lagi alurnya jauh lebih lambat dari drama lain. Commercial break-nya juga rada sebentar. Bikin nggak sempat buat sekedar pipis ke toilet dengan tenang. Daaaaaaaan, musik yang ngiringin tiap adegannya itu loh, dum daradum daradum. Bikin mata ibu-ibu makin nggak bisa lepas dari TV saking Uttaran itu menegangkannya.

Hal itu ngebuat produktivitas ibu-ibu sebagai ibu rumah tangga jadi berkurang.

Sumber: Brilio.net

Sumber: Brilio.net

Ya, nggak semua anak-anak dan suami-suami yang beristrikan wanita-pecinta-Uttaran sih yang bakal ngalamin gitu. Tapi aku dengan songongnya ngerasa, kalau nggak tahannya aku buat nonton Ichcha dkk, adalah hal yang bisa diunggulkan kalau aku jadi Ibu nanti. HAHAHAHAHA!

Mengingat kalau Uttaran tayang di India selama kurang lebih 7 tahun, yaitu dari 1 Desember 2008 sampe 16 Januari 2015, rasanya Uttaran masih akan terus tayang dengan durasi berjam-jam di Indonesia mungkin sampe dua tahun ke depan. Saat itu umurku udah 24 tahun. Dan itu adalah umur impianku buat nikah. Jadi, pas udah nikah dan punya anak nanti, aku tetap nggak nonton Uttaran. Aku nggak bakal nelantarin anak dan suamiku. Yeaaaah!

Eh  tapi, memangnya aku udah laku di umur segitu? Siapa tau belum laku di umur 24 tahun, gara-gara disumpahi sama ibu-ibu fans garis keras Uttaran, karena udah ngejelek-jelekin drama favorit mereka. HIKS. 


Entah di atas itu namanya pembelaanku atau enggak. Habisnya menyesatkan semua. Tapi yang jelas, aku tetap ngerasa kalau semua perempuan bakal jadi Ibu yang baik buat anaknya. Sheila Marcia yang penampilannya penuh tato dan piercing aja, ternyata adalah sosok ibu yang baik. Ibu yang rela bekerja keras membanting tulang demi ketiga anaknya. Aku terharu. Walaupun sempat kaget pas tau Sheila Marcia itu ternyata ngasih ASI eksklusif sama anaknya. Padahal dadanya nggak besar sih kalau dilihat-lihat.

Bikin aku jadi mikir, menjadi keibuan itu relatif. Nggak harus berpenampilan anggun, ngomongnya lemah lembut, dan dadanya besar. Mungkin bisa diibaratin sama pacar, yang nggak harus jadi romantis. Yang terpenting, pengertian. 

Walaupun Ibu adalah malaikat bagi anak-anaknya, dan surga ada di telapak kakinya, tapi Ibu juga manusia. Punya rasa punya hati. Harus dimengerti. Bukannya anak-anaknya yang selalu dingertiin.

You Might Also Like

97 komentar

  1. Sikap keibuan.. hmmm.. pengen komentar tapi bingung. :(

    Tapi poin 3 itu terpenting. Bukan 2 tahun, gue pernah denger sih katanya bakalan tayang 5 tahun kedepan. Bayangkan, 5 tahun kedepan, ada berapa anak dan suami yang terlantar akibat uttaran. Buat yang ibu ibu yang gasuka nilai plus banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin karena kamu punyanya sifat kebapakan, Her. Makanya bingung mau komen apa :(

      Yuhuuu. Terpenting. Bakal jadal nilai plus banget. Yuhuuuu~ Bakalan tayang 5 tahun? What the hell. Makin prihatin banget sama anak dan suami ibu-ibu itu ya :(

      Hapus
  2. Wkwkwk aku kayaknya keibuan juga deh? aku suka sama anak kecil loh, lebih suka main sama mereka kalau pas ada acara di kampung gitu :D wkwkwk kalau misal main ke tempat baru dan ketemu anak-anak kecil, aku sukanya juga ngobrol dan main sama mereka :D seruuuu soalnya :D

    Jadi? aku ini keibuan kan ya? *potong titit*

    Eng... Uttaran itu apaan sih -_- kok kayaknya ngehits banget -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaaah. Febri punya naluri keibuan. Kamu jadi ngingatin sama seseorang, Feb. Dia kalau ketemu sama anak kecil juga suka ngajak ngobrol dan main. Pedekate kalian ke anak kecil selalu berhasil gitu ya. Nggak kayak aku :'D

      Yak. Selamat. Kamu dinyatakan positif keibuan! *sodorin gunting rumput*

      Anu itu, Feb. Drama India kesukaan para ibu-ibu. Tayangnya tiap sore :D

      Hapus
  3. Banyak juga ponakanmu Cha.. Aku juga.. malah ada 9.. para ponakan emang pembelajaran jadi keibuan yang praktis, tanpa sakit melahirkan udah serasa ikut jadi ibu.. semuanya aku sudah pernah ngerasain nyebokin, mandiin, suapin, gendong beberapa jam kalo rewel sakit kecuali menyusui #eeh curhat

    Baru dengar nama dildo

    Iya seorang ibu yang punya jiwa keibuan pasti akan berusaha jadi ibu yang baik. :)

    Entah kenapa aku malah gak suka ya sama drama, drama apapun, korea, india, turki atau apalah.. Gak suka dibikin penasaran yang berkepanjangan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih banyakan kamu ya, Rum. Hahaha iya bener. Praktis. Nggak perlu capek bikin anak cuma demi belajar jadi keibuan. Sama, aku juga ngelakuin itu kecuali menyusui. Cuman kayaknya kamu lebih telaten ya, Rum :'D

      Hehe iya. Semua ibu pasti berusaha jadi ibu yang baik buat anaknya ya.

      Samaaaaaa. Aku juga nggak suka sama drama. Pas temenku gila Boys Before Flower, aku nggak ikutan gila. Begitu juga sama yang lain. Tapi serial Hormones dari Thailand aku suka sih. Huehehe.

      Iya, nggak suka digantungin sama drama gitu ya ;(

      Hapus
  4. Cha aku kalo udah lulus nanti gelarku S.Pd loh, dan otomatis jadi guru buat anak2 SMK/SMA. Baca postinganmu kok aku jadi mikir lagi ya buat nerusin perjalananku jadi guru. Jangan2 aku nanti di Gangbang di kelas kayak film Gang Rape. Kalo ngajar di SMA sih enak masih ada ceweknya, nah kalo STM .. Ampuni hamba !!

    Kalo sifat eibuan tumbuh dengan sering nonton Uttaran, mending aku cari istri anak Pondok Pesantren dah ah, yang suka keluar pake pakaian rapet kayak ninja2 gitu.
    Masih mending itung2annya dengan pecinta Uttaran.

    Yap, kayaknya kamu harus cepet punya anak dulu deh, biar bisa numbuhin sifat keibuan kamu. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ciyeeee. Bakal samaan kayak Darma berarti ya. Darma juga S.Pd tuh dia. Bakal jadi guru yang hobi stand up di kelas kayaknya kamu, Ka :D

      Huahahaha. Anak STM yang di postingan terbaru itu bukan? Kalau itu beneran terjadi, nikmati aja, Ka. Anggap aja itu jihad. (Jihad palalu, Chaaa!)

      Yak, kayaknya kamu sama perempuan ninja-ninjaan aja ya, daripada sama pecinta Uttaran. Aku nggak tega lihat kamu dikacangin :')

      AZKAAAA SARANNYA BEGITU AMAAAAAAT :'D

      Hapus
    2. Kampreddd azka mikirinnya gsng rape hahaah..

      Hapus
    3. Hahaha iya, Mbak Nit. Azka fokus pertama kali ke Gang Rape dan langsung ketakutan bernasib sama kayaknya :'D

      Hapus
  5. aku sama kayak uben pingin komentar tapi bingung, sifat keibuan gitu.
    banyak juga ya cha ponakanmu.
    eehh uttaran itu kok ngehits banget yak,
    kalo pas kecil dulu adanya ultramen apa sekarang udah ganti?? dulu yang suka anak anak sekarang emak emak. *ini kok malah komentar gini.
    itu ponakanmu cerdas brilian sampe nanya sedetail itu kemana nama ngikut kayak penyidik aja cha.
    ponakan udah banyak, pasti udah belajar jadi keibuan kan cha? buruan nikah terus punya anak biar bener jadi ibu, merasakan sifat keibuan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahaha. Lah ini udah komentar, Di. :D

      Iya lumayan. Nambah enam lagi bisa jadi kesebelasan sepakbola.

      Bahahahahah. Ultramen. Bisa bisa. Ngakak dah. Dunia udah serba kebalik mungkin ya, Di :D

      Mungkin cita-citanya beneran jadi penyidik kali ya, atau dia pengen jadi agen FBI, atau jadi wanita penggoda James Bond. Eh Astagfirullah, jangan sampe deh binal kayak gitu. Aaaaaak.

      Hahaha. Kamu aja yang duluan nikah, Di. Aku masih polos :D

      Hapus
  6. aku sama kayak uben pingin komentar tapi bingung, sifat keibuan gitu.
    banyak juga ya cha ponakanmu.
    eehh uttaran itu kok ngehits banget yak,
    kalo pas kecil dulu adanya ultramen apa sekarang udah ganti?? dulu yang suka anak anak sekarang emak emak. *ini kok malah komentar gini.
    itu ponakanmu cerdas brilian sampe nanya sedetail itu kemana nama ngikut kayak penyidik aja cha.
    ponakan udah banyak, pasti udah belajar jadi keibuan kan cha? buruan nikah terus punya anak biar bener jadi ibu, merasakan sifat keibuan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komennya udah aku balas di atas ya, Di. :)

      Hapus
  7. Anak yg cerdas itu anak yg suka nanya y?
    Siapa sih neng produsernya uttaran? Trus siapa juga sutradanya? Kok bisa y bikin cerita selama 7 tahun? Apa sutradanya itu punya sifat keibuan yg ngerti tentang kesukaan para ibu2 yg suka sama drama?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cari di Wikipedia aja, Bang Nik. Atau langsung terbang aja ke Indianya. Tanya si Ichcha atau Tapasya. Jangan dua-duanya. Cinta itu harus pada satu hati.

      Bahahaha. Nah iya juga ya. Mungkin sutradaranya punya sifat keibuan, Bang Nik. Uuuh keren yak~

      Hapus
  8. Apakah Ichcha akan menikah di umur 24 tahun? Hanya Dewa yang tau. Dewa Bujana, maksudnya. Jadi pengen nyanyi lagu Teamlo:

    "Mengaku Bujana kepada Armand Maulana, ternyata, oh Arman Depari"

    Kamu udah cukup keibuan kok. Udah bisa ngajarin sex education sejak dini. Mantap. Ibu idaman.

    Tapi gara-gara ini saya pengen nonton Gang Rape.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahahahahaha. Bisa tuh, Bang Har. Dijadiin postingan. Tapasya sama Ichcha pengen dibahas juga kayak Boy anak jalanan :'D

      Yuhuuu terima kasih. Kuterharu, Bang. Untung aku cuma ngajarin yang tentang mainannya. Kalau 'permainan'nya sih nggak. Jangan. Huhu.

      Huahahaha. Selamat nonton ya, Bang. Katanya Nanda, Gang Rape itu lebih tragis daripada Jan Dara. Siapin tisu ya.

      Hapus
  9. HANJERR NGETIK DILDO LAGI NGETIK DI WEB APAAN TUH??
    ternyata punya keponakan itu nggak enak-enak amat yak. entah apa jadinya kalau tiba-tiba si keponakan lapor ke emaknya minta dibeliin mainan yang bernama dildo. oh ya, uttaran itu banyak memakan korban ya. kasihan sama bapak2 yang istrinya dibuat gila karena film itu. uhuk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahahaha. Itu pas lagi nulis postingan, Jev. Kebetulan pas banget nulis kalimat yang ada dildonya. :D

      Iya, ada dukanya juga selain suka. Huaaa untungnya dia nggak ngelapor sama emaknya. Kalau enggak aku bisa dipenggal, udah kasih tau hal yang tabu gitu. Huhu.

      #SaveSuamidanAnaknyaPecintaUttaran

      Hapus
  10. Cha, Sebagai Pangeran yang masih mencari putri, Pangeran percaya 3 hal itu bisa membuktikan Keibuan Seorang Ichacha. XD

    Pangeran juga yakin, jika diusia ini, icha akan segera dipertemukan dengan sang kekasih. Entah itu jauh dan butuh waktu, jelas ini akan segera datang.

    Eh, kok tumben komentar gue sok bijak gitu. Hahahah.

    Pangeran percaya kok cha, dari caramu menatap mereka (anak-anak) gitu, keibuanmu sudah terlihat. Kapan ni, jadi ibu dari anak-anaknya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahaha. Makasih udah percaya ya, Pangeran. Kayaknya cuma Pangeran yang percaya tiga poin di atas itu bukti kalau aku keibuan. Semoga cepat ketemu sang putri yak! :D

      Hoho. Okesip. Ini serasa lagi dikasih wejangan sama Om-ku deh, yang biasanya suka kasih nasehat soal jodoh. Hmm. Jadi ini alasan Didi manggil Pangeran itu Om? Huahaha.

      Maunya sih pas umur 24. Tapi nggak tau sih, siapa tau aja dikabulin yang 24 itu. Tapi 24 tahun lagi. Aaaaaaaak T___T

      Hapus
    2. Btw baru ngeh pmain utaran namanya hampir sama kek icha

      Hapus
    3. Iya mirip, Mbak Nit. Mukanya juga mirip kok. *digampar*

      Hapus
  11. parah nih icha ngajarin anak kecil mainan dildo hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahahaha. Ampuni aku ya, Jus :'D

      Hapus
  12. Sepertinya icha emang gak cocok punya sifat keibuan deh, cocoknya jadi baby sister.

    ehm kembaliagi, saya setuju sama poin diatas, dan juga setuju icha bkaljadi ibu yang baik kalau jodohan sama lelaki yang baik, dan saya setuju kalau bisa anaknya jangan banyak-banyak.

    Ahh lu icha, saya aja punya ponakan udah kayak kesebelasan bola, kalau ngumpul malahbisa jadi 2 tim tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baby sitter? Baby sitter? What the heeeeeellll Bimooooo :(

      Iya deh, naluriku lebih ke baby sitter kayaknya, bukan ke seorang Ibu. Kamu cerdas, Bim.

      Nah iya bener. Anaknya jangan banyak-banyak sampe sekodi gitu ya :D

      Wah ada berapa keponakan kamu, Bim? Pasti kamu kebapakan banget ya :D

      Hapus
  13. Balasan
    1. Lebih menarik Channel Academic Indonesia kayaknya :D

      Hapus
  14. Jangan jujur-jujur amatlah, Cha, kalo ngomongin "dildo". Kasihan dia masih kecil udah terkontaminasi hal kayak gitu. Kuping anak kecil itu sensitif. Padahal gue juga pernah ngasih virus kimochi ke salah satu ponakan lu itu. Ampuni hamba ya, Allah. :(

    Sampe sekarang gue gak mau tau itu Uttaran film apaan. Tapi itu nama tokohnya kok mirip lu, Cha? Yakin nggak mau nonton? Kan seru kalo nama lu jadi nama tokoh di sebuah film. *menghasut biar Icha jadi ibu yang tidak baik*

    Kayaknya sifat keibuan itu emang bakalan tumbuh sendiri, kok. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahahaha. Iya, Yog. Mana anak kecil itu pengingat yang baik lagi. Daya tangkapnya juga kuat. Eh yang kimochi itu juga ke Tasya loh, Yog. Dia memang suka gerayangin hapeku soalnya. Ampuni hamba ini juga, ya Allah :(

      Iya jangan sampe mau tau. Nggak ada faedahnya. Hahaha. Udah pernah nyoba nonton. Gemes sendiri karena alurnya lambat banget. Ku tak bisa jadi ibu-ibu kekinian :(

      Yap. Seiring dengan waktu gitu ya, Yog~

      Hapus
  15. cha, bentar serius deh, aku belum tau dildo itu apa?
    aku mau search google tapi takut mengotori history browserku. :((

    nng, aku termasuk yang suka main sama ank kecil, gak butuh waktu lama deh buat deket sama anak kecil baru, kayannya aku cocok alih profesi jadi penculik anak berkedok wanita baik-baik.
    eh enggak maksudnya, aku malah ngerasa aku ini ke kakak an bukan keibuan.
    tapi masyarakat lebih setuju kalo aku sebenernya kebapakan. aku ragu dengan diriku sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dildo itu mainan, Dib. Serius. Nggak usah gugling, nanti kamu terkejut lalu memaki diriku :'D

      Nah cocok kalau kamu punya banyak anak. Kamu anak pertama jadinya punya anak dulu baru punya ponakan kan. Bahahaha. Nggak papa, asal anak yang diculiknya dididik kayak Anja ngedidik Hope ya. *nggak bisa move on dari postingan Azka*

      Iya kamu kekakakan. Aku nulis postingan ini juga karena habis baca postinganmu soal Royyan itu. Kamu kekakakan banget :')

      Ku setuju dirimu kekakakan, Dib! Kekakakan yang kebapakan. Hahahahaha.

      *kabur naik buraq*

      Hapus
  16. Anak kecil banyak bertanya lucu sih tapi kalau lama-kelamaan juga suka bingung sih jawabnya apalagi nanya sampe berkali-kali aduh ampun deh Cha ponakan aku begitu :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya lucu tapi kalau lama-lama kita kebingungan sendiri ya.

      Ponakan kamu kayak Tasya gitu, Wid? Kita jual aja yok! Eh :(

      Hapus
  17. Perlu bantuan ga ca? Bantuan untuk segera membuat anak? Bhuahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Perlu banget, Us. Bantuan untuk segera punya anak yang keibuan ya. Biar anaknya yang urus Ibunya. Bahahaha. Mau enaknya aja nih. :D

      Hapus
    2. Wajaaar. Namanya juga manusia, pingin enaknya ajah. Disuruh bayar gak mau. Disuruh tanggung jawab, bilangnya mau fokus ujian. Cih! (Ini gue ngomong apa sih?)

      Hapus
    3. Bahahahaha. Tanggung jawab atas jabang bayi? Daus kelihatan curhat terselubung yak. Pernah di-fokus-ujian-in kayaknya :D

      Hapus
  18. Keponakan-keponakanmu bakal dewasa dini deh Cha. Belum nyicipin pacaran aja udah tau dildo. Hahaha. Tante yang baik. :D

    Kamu dari mana tau film-film Jepang yang endinya gangbang itu Cha? Pengetahuanmu sungguh luas. Les di bimbel mana cha? Hahaha.

    Oke. Gue makin penasaran sama sinetron Uttaran. Sama sekali blm pernah nonton dan udah melejit aja namanya. Kebanyakan sensasi sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahaha. Sialaaaan. Itu namanya sex education, Rih. Supaya mereka nggak salah pilih dalam memilih mainan. Ada kan mainan yang sempat heboh, yang bentuknya kayak kondom itu. Nah aku mau mereka bisa membedakan mana mainan yang bisa dimainin, mana mainan yang bisa dipake buat menunjang permainan. *ini aku ngomong apasih*

      Tau dari gugling, Rih. Bahahaha. Aku home schooling aja. Sini sini kalau mau belajar bareng sama aku :D

      Jangan ditonton, Rih. Kasihan adek kamu. Iya bener banyak sensasinya aja :(

      Hapus
  19. Penasaran sama film uttaran deh, tapi kayaknya emak gue sering nonton, yang di antepe itu bukan sih?
    Hmm.

    Dildo search di google, yang muncul aneh-aneh.
    Icha emang udah keibuan. beneran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya yang di antepe, Win. Coba ingat-ingat lagi, mungkin kamu pernah nobar kali sama Mama kamu nonton Uttaran :D

      BAHAHAHA YA AMPUUUN KAMU GUGLING DILDO :'D Ku mau ngakak sambil nangis hahahahaha. Makasih. Kamu juga kebapakan kok karena udah tau dildo, Win.

      Hapus
  20. Keibuan yaahh.. Hmm.. Aku jg gatau nih pnya sifat keibuan apa enggak, tp klo sama anak kecil sih suka2 aja, trutama yg msh bayi atau batita. Lg lucu2nya tuh :3

    Itu kak Icha tiap hari ktmu sama 5 ponakannya? Waduu.. Klo aku jd kak icha sih gakuat tuh, ya cape bgt lah diintilin mulu kmana2, paling ksel aku klo ada anak kecil cewek trs ngemeng mulu, nanya2 mulu lg ngapain. Jd ga pnya wktu buat mnyendiri:( Ngetik, maen laptop, ato maen hp gtu mah mendingan pas sepi deh drpda dikepoin mulu._. Risih.

    MasyaAllah, dildo.... Jgn2 ntr kak icha klo pnya anak cewe dikasih maenannya bkan barbie sm boneka lg kali yak? Dildo! Wahaha :'D bsa2 mateng sblum wktunya nnti tuh anak wkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Lu. Aku kalau bayi juga suka. Lucu dan masih polos gitu ya. Anak kecil yang umurnya udah tahunan sih polos juga, cuman kalau dicium berlebihan biasanya udah pinter ngelawan. Kalau yg masih bayi diam aja gitu biasanya gitu kan ya :D

      Hehe iya. Nggg nggak setiap hari juga sih. Kalau sama Yoanda, Artha, dan Rachel, ketemu tiap hari karena rumahnya di sebelah rumahku. Kalau Tasya ketemu karena dia dititipin di rumahku sementara orangtua kerja. Kalau Khansa tiga kali seminggu aja sih. Tapi kalau udah ngumpul ya gitu, rusuh :D Hahah iya bener, risih gitu ya. Kalau ditanyain mulu juga bingung mau jawabnya :'D

      HAHAHAHAHA LULUUUUUUUU :D Aku bakal kasih boneka Barbie kok, Lu. Bakalan. Yakin. Soalnya kayaknya dildo itu harganya mahal :(

      Hapus
  21. HAHAHAHAAHAHAA PEMBUKAANNYA BIKIN AKU NGAKAK CHAAA. LARI LARI ITU BAHAGIA CHAAA IYA. HAHAAAHA
    Pertanyaan kamu nggak nahan yawlaah.

    Hastagaah. Tasya sampe minta dildo. Bhahaahaa. Aku nggak bisa bayangin kalo Tasya minta mainan itu ke mamanya. Minta dildo. Hahaaaaha. Habis baca ini, aku juga ikut bingung dan punya pertanyaan yg sama kayak kamu.
    Keibuan itu bakat atau kodrat ya.

    Kalo aku sendiri sih, memang suka main bareng anak kecil. Lucu, Cha. Hahaahaa. Tapi kalo untuk nyusuin anak, aku masih ragu. Dada aku rata :(
    Kamu enak banget udah punya keponakan. 5 orang. Hhuhuuuu bagi sini satu, Cha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ampun Wulan curhatnya polos banget yaa hahaha

      Hapus
    2. HAHAHAHAH IYA, LAN. ANAK KECIL LARINYA BEDA SAMA KITA, YA. KALAU KITA LARI BIASANYA KARENA TERGESA-GESA, PANIK, ATAU SEDIH GITU. LARI DARI KENYATAAN YANG SEDIH. HIKS :(

      Iya aku takut kalau Mamanya dimintain beliin dia dildo gitu. Untungnya enggak. Huuuuffh. Keibuan itu kayaknya kita yang ciptain sendiri, bukan orang lain. Kayak kebahagiaanmu sama Aa. Kebahagiaan kalian ciptain sendiri, bukan dari orang lain yang nentuin. Eaaaak~ eaaaaak~ Yuhuuu :D

      Iya lucu gemesin gitu ya, Lan. Apalagi yang ngomongnya masih cadel gitu. Lucuuuuu. :D

      Huhuhu Wulan. Dadaku juga rata kok. Nanti seiring dengan waktu bakal membentuk gundukan. Yakin deh. Semangat! Fighting! Jayalah Indonesia!

      Sini jodohin aja Adam sama Khansa, Lan. Saudara iparan deh kita :'D

      Hapus
    3. Farih: Hahaha. Wulan memang polos, Rih. Pikirannya masih amat sangat belia. :D

      Hapus
  22. Hmm hebat juga tuh sibapanya keren jadi pengen deh punya bapak seperti bapak itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bapaknya calon Master Chef Indonesia tuh :D

      Hapus
  23. Masya Allah, itu anak kecil udah nanya-nanya tentang dildo. Takutnya penasaran sampe dewasa. Kalo lapor ke Kak Seto gimana?

    Ngomong-ngomong soal Uttaran, gue samasekali nggak pernah nonton acara itu. Mama gue juga (yang lebih suka nonton Ninja Warrior). Buktinya, keluarga kami damai-damai aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha. Jangan sampe deh, Rob. Semoga dia taunya pas udah nikah aja, nggak tau dari Kak Seto :'D

      Wah Mama kamu! Keren! Kusuka! Aku juga suka nonton Ninja Warrior tuh. Seru soalnya. Btw masih suka nonton Katakan Putus kan?

      Semoga Mama kamu tetap bertahan dengan tontonan serunya ya. Ninja Warrior dan Katakan Putus.

      Hapus
  24. sepertinya bentar lagi berniat menikah, trus punya anak, dan jadi ibu2 deh... hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huehehe. Masih lama, Mas. Masih kekanakan banget nih pola pikir maupun perilakuku :D

      Hapus
  25. Dildo, horny, gangbang, dada besar..
    Ini gua yang baru nyadar tulisan lu begini, apa emang lagi tumben aja ya Cha? Hmm...

    Untung ibu gua gak nonton Uttaran, piring di rumah selalu ada yang nyuci, yang masak sayurnya juga dia. Beruntngnya diriku~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Si icha memang ciri khasnya ini kali ta
      Hahaa
      Kabur naik buraqnya icha

      Hapus
    2. Tuh udah dijawab dengan bijak sama Mbak Nita, Ta. :D

      Alhamdulillah. Wasyukurillah. Bersyukur padamu, Ya Allah~ Jadilah anak berbakti dengan nggak cerita tentang Uttaran ya, Ta. Takutnya aja Ibu kamu tertarik trus malah ketagihan nonton :'D

      Hapus
  26. Yaampun itu kecil-kecil mau alat bantu. Duh belum saatnya, dek. :D

    Yang Uttaran bener banget tuh. Pas gue pulang sekolah aja, Uttaran udah kayak hal wajib yang harus diliat. Dan yang bikin gimana gitunya itu, jam tayangnya yang gak sedikit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya belum saatnya. Mending bantuin Tantenya ini buat beneran nikah di umur idaman :'D

      Bahahaha. Hal wajib. Jam tayangnya merampok segenap perhatian dari Ibu yang harusnya diberikan kepada anaknya :(

      Hapus
  27. Berat cha postinganmu beraaaat. hahaha. setau aku yang biasanya punya jiwa keibuan itu perempuan yang mandiri. karena sebagian hidupnya sudah dia jalani, dan pasti sudah mengerti sedikit banyaknya tentang hidup. beda banget sama perempuan-perempuan yang apa-apa mamah. itu menurut aku aja sih.. hehe

    GOOD Cha!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentarmu berat juga, Thur. Beraaaaat. Bijak gini. Hahaha.

      Iya bener juga. Perempuan mandiri udah bisa ngurus dirinya sendiri kan. Keibuan identik sama ngurusin gitu kan ya :D

      Thanks, Thur!

      Hapus
  28. "Bikin anak secepatnya?" Duuh Cha Semua akan keibuan pada masanya kok ξ\(ˇ▽ˇ)/ξ hehehe
    Jangan cepet-cepet juga, mau bikin sama siapa emangnya? kucing?(⌣́_⌣̀٥)
    ya anggap aja sekarang lagi training jadi agak keibuan dengan ngasuh keponakan-keponakan kamu yang kepo kuadrat itu muahahhah
    jadi nanti kalo udah punya anak sendiri enggak kena baby blues deh heheh baby blues loh yah bukan film blue <(‾^‾‾)>

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok aku ngakak ya baca komennya vira ahhahahahhahahahhahahah

      Hapus
    2. Huahahaha. Iya itu pemikiran iseng dan aneh, Vir. :D

      LAGI TRAINING :D Hahahahaha aku ngakak bacanya, Vir. Bisa aja kamu kepikiran training. Iya ini masa trainingnya sampe punya anak sendiri. Lebih dari tiga bulan.

      Baby blues itu yang ibu hamil mual pagi-pagi itu bukan? Aku taunya film blue. Hiks. Fix aku nggak keibuan :(

      Hapus
  29. Hahhahha bapak bapak pada jurhat cha di lingkunngan komplek, masa ibu ama bininya pada mentingin utaran..trus tu tipi didoain rusak, eh beneran rusak....
    Tapi masalah ga berhenti di situ aja, justru malah pengen dibeliin sekalian baru...aku ngakak

    Jujur aku malah ga tau ni serial india cha, kupikir tadinya gilm anak anak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha ya ampuuuuun. Doa bapak-bapaknya dikabulin ya, Mbak Nit. Uttaran kayaknya jadi keresahan hampir semua bapak-bapak.

      Iya sama aku ngakak juga, Mbak Nit. Bukannya nyelesain masalah malah bikin masalah baru mau TV baru :D

      Alhamdulillah. Jangan coba ditonton, Mbak Nit. Mbak Nita yang biasanya nonton film thriller Korea, pasti bakalan gemes sama alurnya Uttaran. Lambat banget :(

      Hapus
  30. Yang keibu-ibuan gini yang selalu dicari :D
    soalnya udab berfikir dewasa dan lebih mengedepankan kekeluargaan..
    #plaaakkk...
    ngomong apa sih ..
    Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mas. Perempuan dengan naluri keibuan itu memang idaman ya. Cuman aku nggak punya naluri itu, Mas :(

      *nangis di pojokan*

      Hapus
  31. Ngakak yaampun anak kecil mau dildo! Hahahahahahahahaha








    Btw dildo itu apaan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha. Dildo itu mainan/alat bantu buat wanita, Lu. Buat menunjang dalam merancap :D

      Hapus
    2. Paham banget Cha. Tapi aslinya much better than DILDO, HAHAHAHAHA hadeeh

      Hapus
    3. Hahahahaha. Aaaaaak ampuni aku, Mas Hen :'D

      Hapus
  32. Satu pertanyaan yang masih jadi misteri, kenapa ya kalo anak-anak itu seringnya lari, bukannya jalan biasa aja. KENAPA??? KENAPA ICHA...

    Ooh, jadi bikin anak itu bisa membunuh kebingungan ya Cha.

    Demi SAUS TARTAR!!! Harap jelasin apa maksud kalimat ini : "dari sesuatu-yang nggak-dibuang-di-luar-tapi-dibuang-di-dalam"!!

    Itu si khansa yang berdarah dingin ya Cha..?!

    Gangbang itu sebelah mananya Gang Kelinci yaa?!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu dia! Kenapa ya, Mas? Mas Hen kan udah punya anak. Coba tanya anaknya, Mas. Ntar suruh anaknya Mas Hen balas komen aku ini. Hohoho.

      Kayaknya sih. Belum pernah nyoba sih, Mas. Belum cukup umur :(

      HAHAHAHAHAHA. Maksudnya.... maksudnya..... maksudnya... *siap siap naik buraq*

      Iya bener, Mas. Muka bengisnya masih kelihatan ya walaupun dia udah senyum gitu?

      Sebelah kiri dan kanan, Mas. Karena malaikat Raqib dan Atid ada di sebelah kanan dan kiri kita. *ini apa dah*

      Hapus
    2. Anaknya malah kebingungan pas ditanya kenapa harus lari, bukannya jalan biasa aja, hahaha

      Hapus
  33. bener, bisa belajar numbuhin sikap keibuan kamu itu, ngurus 5 ponakan sekaligus. tuh kan, liat potonya aja udah kayak ibu muda yang ditinggal cerai suaminya haha eh.

    si tasya dikasi tau engga apa itu fungsi dildo ca, makin kemana-mana ini -_-
    emang ya, sinetron luar yang masuk ke indo udah makin menjadi, elif lah, utaran lah, eh, itu utaran beresnya 2 taun, ca ? udah bisa ngoceh kayaknya kalau umur segitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahaha. Awalnya mah bagus ya komen ini, enak dibaca gitu. Lah pas bagian ibu muda yang ditinggal cerai :(((((

      Alhamdulillah aku nggak kasih tau, Di. Dia juga nggak nanya. Keburu excited kayaknya. Hahaha.

      Nah kurang tau deh. Kata Uben malah lima tahun. Serem ya. Jaga Ibu kamu baik-baik ya, Di. Jangan sampe termakan tipu daya Uttaran. Huhuhu.

      Hapus
  34. Ehm. Calon ibu.

    E tapi cha, kalimat terakhirnya itu maksudnya apa? rada bingung ngartiinnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ehm. Calon ayah.

      Yang paling terakhir? Maksudnya anak juga harus ngertiin Ibunya, kalau Ibunya itu nggak sempurna. Anak harusnya nggak boleh egois, atau kesal sama kekurangan yang ada pada Ibu. Kayak Sheila Marcia. Tatonya mungkin dianggap orang sebagai kekurangan. Tapi buat anaknya, itu nggak penting. Anaknya ngertiin Ibunya. Nerima apa adanya. Bukan cuma selalu Ibu yang ngertiin anak dan nerima anak apa adanya. Gitu sih. Hoho. Maaf ya kalimatnya kayak sok menggurui gitu ya :'D

      Hapus
  35. Wah parah kamu cha, masa ponakan sendiri diajari buat mainan dildo. Wah parah kamu cha, jangan jangan nanti dia rebutan mainan dildo sama emaknya. Wah parah...

    Dia pergi dengan mengacungkan jari tengah, ya ampun anak kecil udah tahu jari tengah, jangan jangan dia diajari mad dog X)
    Untung di rumahku gak ada yang doyan nonton uttaran, selamat selamat`

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha. Ampuni aku, Mas. Belum sampe tahap ngajarin sih. Baru memperkenalkan. Ntar ngajarin pas dia udah SMA aja. Eh :(

      Si Khansa memang mukanya datar. Dikasih jari apapun tetap aja nggak berekspresi. Cocok aja sih kalau jadi kayak Mad Dog. Main di The Raid 69. Hahahaha.

      Selamat, Mas. TV-nya dalam lindungan Allah :'D

      Hapus
  36. Anak kecil memang lucu. Kalo ketawa kayak malaikat, tapi kalo nangis kayak kerasukan syaitan. T_T
    Hahaha.

    Bikin anak secepatnya, sih, aku juga mau.

    Chaaaa, anak kecil dikasih tau dildo. Yawlaaaah. Icha keibuan banget! Semoga Icha masuk syurga. :'))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahaha. Iya ya, Rim. Kalau nangis kayak kerasukan gitu. Serem. Bawaannya pengen bacain ayat kursi aja. :(

      Ayuk kita bikin! Maksudnya, bikin sama pasangan masing-masing. Tapi barengan waktunya. Eh. Hahahaha.

      HUAHAHAHA. Cuma kamu yang bilangin aku keibuan sampe doain masuk syurga, Rim. Makasih ya, bidadari surga. Kuterharu :')

      Hapus
  37. Alhamdulillah, aku belum punya keponakan mwehehe tapi aku punya adik 3. Semuanya masih seumuran kayak keponakan Teteh.
    Kalo menurutku sih, sifat keibuan itu udah kodratnya kok. Ya kan ditakdirkan sebagai perempuan yang akan menjadi ibu. Kecuali yang melawan takdir. Cuma tergantung mereka bertindaknya gimana sih. Kan ada tuh yang menyembunyikan sikap itu. Jadi, sifat keibuan itu relatif. Setuju! :)
    Eh Teteh, digangbang teh diapain, sih? .-. Kalo dildo aku tau. Iya, mainan sex. Kan Teteh yang bilang :v
    Anak kecil tuh emang banyak nanya. Harus banyak sabar. Eh tapi sebel! Aduh, Teh, bisi Tasya minta beliin itu. Ih. Ntar Teh Icha dipelototin loh. Hih, serem. :(
    HAHAHAHAHA FILM UTTARAN. ALHAMDULILLAH, AKU KURANG SREK SAMA TUH FILM. Nggak tau kenapa. Yeeeaaah, aku calon ibu yang punya sifat keibuan! :3 temenku sama keluarganya ada yang kompak coba stay fil itu. Semua anggota keluarganya! Heu.
    Ebusettttttt! Lama banget. Aku baru tau lho, 3,5 jam perhari? Heu. Betah vsun...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huehehe. Jadi kurang lebih kita ada samanya ya, Ris. Kamu anak pertama ya?

      Yaaaaap. Sifat keibuan berarti relatif. Yeaaah ada yang setuju :D

      Anu, Ris. Satu cewek dipolosin rame-rame. Serem dah. Udah tau dildo kan? Aiih aku sedih gini jadinya. Jangan main dildo ya, Ris :(

      Iya hahaha harus sabar. Alhamdulillah dia cuma nanya aja. Aku selamat dari pelototan :'D

      Iya nggak seru kan Uttaran itu. Mana lama lagi jam tayangnya. Tapi kalau yang suka sih betah-betah aja ya. Parah dah, itu keluarga kompak banget. Saluuut :D

      Hapus
  38. kalo ibu aku pas ditanya, "Bu, suka nonton Uttaran?"

    Ibuku jawab, "Uttaran itu apa?"

    hahaha ngakak dildo gilaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selamat! Ibu kamu imannya kuat. Nggak terjerat (bahkan nggak kenal) sama Uttaran. Keren :D

      Hahaha iya dildonya gila. Dildonya yang gila ya, bukan yang kasih tau soal dildo yang gila.

      Hapus
  39. Gua ketawa-tawa pas baca percakapan di pembukaannya: "Emang lari-lari itu lucu?" :D
    Iya ya Cha, perasaan kalo anak kecil ketemu sama tempat yang luas dikit aja, bawaannya pengen lari-larian, gegulingan, dll, dan mereka girangnya bukan maen. Atau ngga maen kejar-kejaran sama temennya, sampe heboh tereak-tereak :D suka takjub sendiri lihat kelakuan mereka. Keponakan lo banyak ya Cha, namanya pun keren-keren.

    Menurut gua, sifat keibuan seorang perempuan itu tumbuh seiring waktu kok. Memang sih ada yang ngga begitu, tapi gua punya bukti nyata kakak perempuan gua sendiri. Dia dulu ngga suka anak kecil dan ngga ngerti tentang berumah tangga, mengurus anak, dll, pokoknya tipe wanita karir mandiri. Begitu dia menikah dan punya anak, berubah banget. Dia langsung ngedalemin semua ilmu tentang mengurus anak, dan sekarang jadi fasih tentang itu, karena dia merasa punya bertanggung jawab sebagai seorang ibu. Meski tidak seratus persen keibuan, dia adalah contoh nyata "wanita menjadi keibuan seiring waktu". Akan ada masanya. Itu menurut gua, Cha, hehe. Kalo ada yang ngga begitu, ya mungkin faktor lingkungan dan persepsi. *ini kenapa jadi bahas dalem banget*

    Adek gua juga suka banget anak-anak, dan alhamdulillah-nya dia kesampean beneran jadi guru TK, jadilah dia bekerja sesuai dengan passion. Setiap hari bisa ketemu anak-anak, seneng banget, begitu katanya :D
    Itu si Chaca nanya gambar di dinding kamar lo kenapa mukanya nggak ada hidungnya, emang gambar muka siapa Cha? Hehe. Pertanyaan cerdas haha. Ya Allah Cha, kenapa pas banget dia nanya lo ngetik apa dan lo lagi ngetik "Dildo"? Haha :D untung pas lo lagi ngga ngetik "merancap", apa jawaban lo untuk pertanyaan itu kira-kira? :p

    Iya Cha, ekspresinya Zayn Malik di MV Pillowtalk itu datar banget haha, mungkin dia lelah. Ya allah, semoga keponakan lo ngga nanya apa makna "jari tengah" yang diacungin hehe.

    Hmh, gua sama sekali ngga tahu Uttaran itu apa. Drama India laku juga ya disini, mungkin dramanya yang bikin semua penonton pada tersihir. Panjang juga durasi penayangannya di India sana, kalo di Indonesia sepanjang itu, apa ngga capek ngikutinnya? :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahaha. Nah iya kan, Bay. Itu pertanyaan yang umum kan sebenarnya. Bukan cuma jadi pertanyaan orang yang nggak keibuan aja. Kamu juga mempertanyakan hal yang sama. Iya, anak kecil nggak bisa ketemu tempat yang luas, lapang, dsb. Bawaannya langsung heboh :D Ketawa kenceng banget. Udah kayak ada komika terkenal yang lagi perform. Ya itu udah jadi 'ciri khas' anak kecil ya. Nggak bisa dipungkiri rata-rata anak kecil tingkahnya begitu. Malah aneh kayaknya kalau anak kecil tapi anteng aja gitu stay cool. :D

      Huehe. Lumayan. Nambah satu lagi jadinya setengah lusin nih. Yeaaa dibilang namanya keren-keren. Makasih, Bay! :D

      Whoaaa. Faktor keadaan dan faktor tanggung jawab ya, yang ngubah Kakak kamu dari nggak keibuan jadi keibuan. Mungkin aku yang nggak keibuan ini bakal kayak Kakak kamu. Menjadi keibuan seiring dengan waktu :)

      Iya haha nggak papa dibahas dalam-dalam. Seru. Ini apalagi bahasnya sama cowok yang kerennya punya contoh nyata soal keibuan.

      Nah kalau adek kamu itu Nanda banget. Dia kayaknya bakal begitu juga. Girang pas beneran jadi guru TK. Adek kamu nikmatin pekerjaannya banget ya, passion-nya di dunia mengajar dan anak-anak. Hohoho.

      HAHAHAHAHAHA. Bukan gambar siapa-siapa, Bay. Gambar iseng aja. Wajah cewek. Tauk deh siapa. Iya memang nggak aku gambar hidungnya. Soalnya susah ngegambar hidung. Jadinya cuma punya mata, alis, sama bibir di wajahnya. Huaaaa aku maluuuuu :'D

      Iya ya. Entah kayak gimana kalau pas aku ngetik merancap. Mungkin aku bakal jawab, "Kegiatan." Atau "Rutinitas anak laki-laki." Huaaaaaaa ampuuun, Bay xD

      Haha. Ada yang sadar juga ekspresinya Zayn itu datar-datar aneh. Hahahaha iya mungkin dia lelah. Atau gara-gara lagunya Pillowtalk, dia jadi ngantuk pengen tidur makanya mukanya begitu? :(

      Alhamdulillah. Nggak ada faedahnya kalau tau itu, Bay. Apalagi nonton. Iya mungkin karena pemeran antagonisnya bener-bener jahat, dan protagonisnya kelewat baik jadinya laku keras. Hahaha. Mungkin bakal kayak Tersanjung atau Cinta Fitri kali ya :D

      Hapus
    2. Komen terpanjang yang pernah ada, whoaaaaa

      Hapus
  40. “Khansa, jangan pukul-pukul Tante Nanda. Tante Nanda tambah kurus kalau dipukul. Khansa, Khansa, sakit! Aaaaaak!”

    yawloh... Nanda ngegemisin banget di kalimat itu. seenggaknya di kepalaku pas ngebayanginnya. O_o
    Keibuan itu nggak harus dimiliki tiap perempuan, kalo udah sifatnya nggak bisa, yaudah, jadi kebapakan aja. biar bapaknya yang keibuan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahahaha. Haw. Imajinasimu tinggi bener :D

      Nah iya bener. Jadi bisa dibilang punya sifat keibuan itu nggak harus, kalau jadi ibu itu harus ya. Hahaha. Yaudah, aku mau cari calon bapak dari anak-anakku yang keibuan aja. Makasih tipsnya, Kakak Haw.

      Hapus