Ada Apa Dengan Bimbang 2?

Kemunculan film Ada Apa Dengan Cinta 2 di ranah perfilman Indonesia, ngebrojolin pertanyaan beranak pinak yang lahir dari rahim penasaran tingkat tinggi. Macam,

“Apa AADC2 bakal bisa ngalahin, minimal nyamain kesuksesan yang AADC pertama? 

“Apa para pemain bakal bisa nampilin chemistry sekuat dulu?” 

“Apa Rangga punya alasan logis yang bisa diterima penonton, kenapa bikin Cinta nunggu selama 14 tahun? Saat di era digital gini? Ada Line, BBM, Whatsapp. Semua kebutuhan manusia sekarang lewat online. Belanja, mau naik ojek, booking hotel sama tiket pesawat. Bahkan booking PSK juga bisa lewat online. Kasihan PSK pinggir jalan.”

Jadi, daripada mikirin PSK pinggir jalan, aku memilih nonton AADC2, dengan berusaha nggak nebak-nebak bakal kayak gimana ceritanya. 

Hidungnya Dian lancip ya. sumber: papasemar.com

Lagian kata para blogger review film, AADC2 adalah sekuel yang sebenarnya nggak perlu dibuat. AADC1 udah bagus banget. 

Itu ngebuat aku hari Kamis kemaren, jadi nonton dengan perasaan lurus. Dan bagus, karena bisa nonton di hari pertama. Huahaha.

Tapi nontonnya sendirian. Huhuhuhu. 

Tapi, ada satu pertanyaan yang ngeganggu selama di perjalanan menuju 21, 

“Di AADC 2 ini, apa bakal ada lagu yang sebaper Bimbang?"

Bimbang. Lagu dari Melly Goeslaw itu dari pertama denger waktu SD sampe sekarang, masih terekam jelas. Alunan gitar akustiknya yang ding-ding-ding-ding itu memorable banget. 

Menurutku, lagu Bimbang jauh lebih kuat daripada lagu-lagu lain yang jadi ost AADC juga. Udah kayak My Heart Will Go On-nya Celine Dion ost Titanic, Na Xie Nian-nya Hu Xia ost You Are The Apple of My Eye, atau Jablay-nya Titi Kamal ost Mendadak Dangdut.

Dan begitu selesai nontonnya, empat pertanyaan di atas kejawab dengan sempurna, walaupun ending-nya menurutku kurang nendang. Tapi kalau boleh nyiptain istilah, aku ngerasain heartgasme. Hati ini terpuaskan. Beda sama Jan Dara 2 yang bikin aku pusing karena cewek seksi 'main' sama cewek nggak kalah seksi.   

Penyakit baperku tiap nonton film kambuh parah. Ditambah aku juga ngerasain kebimbangan. Kayak gini, 


1. Bimbang mau ketawa apa enggak
Menurutku, AADC2 sejenis film pemuas. Film ini diturunkan ke bioskop bukan buat mengemban tugas ngejawab apa yang belum selesai di AADC1, tapi lebih ke memuaskan dan memanjakan para fans setianya. Nostalgianya ada, romantisnya nggak ketinggalan, dan lucunya menggelikan. 

Kepolosan Milly (Sissy Priscillia) bikin ngakak. Maura (Titi Kamal) juga. Belum lagi sama sifat Cinta (Dian Sastro) yang rada gengsian, masih nggak berubah.

Pas adegan Cinta ngomong, “Rangga, yang kamu lakukan ke saya itu, jahat!” satu teater serempak ngakak. Dan ada dialog antara Rangga-Cinta yang bikin aku ngerasa Mira Lesmana dan Prima Rusdi selaku penulis naskah, kayak nyindir gitu soal... ah nonton aja.

Tapi ada beberapa adegan di AADC2 yang bikin aku berada di satu persimpangan jalan yang sulit kupilih, antara pengen ketawa atau diem aja.

Waktu Karmen (Adinia Wirasti) dipanggil sama para anggota Geng Cinta yang lain, aku bawaannya mau ketawa terus. Nggak lucu sih sebenarnya, tapi sukses bikin aku ngebayangin kalau Cinta cs adalah sekumpulan cowok-cowok hip-hop. Habis manggilnya, “Men! Sini Men!” 

Ditambah lagi lengan mereka yang dulunya langsing, sekarang jadi segede singkong. Eh, itu lengannya Milly aja sih. 

Trus, ada bait di salah satu puisi Rangga (Nicholas Saputra) yang,

“Meriang. Aku meriang.”

Bikin aku jadi keingat sama lagunya Cita-Citata yang judulnya Meriang. Denger bait itu jadinya bimbang, antara mau ngerasa trenyuh, atau pengen ngedangdut. 


2. Bimbang sama jodoh
Sebelum masuk teater, aku dikejutkan sama Wilda, atau yang biasanya dipanggil Mae. Sontak aku melukin dia dengan beringas. Udah lama nggak ketemu sama sahabat masa SMP-ku itu, walaupun dia kerja di 21 dan aku lumayan sering ke sana. 

“Nanti pas udah selesai, kamu temuin aku di depan ruang karyawan ya. Banyak cerita yang harus kita bagi nih, Cha.” Pesannya sebelum aku melenggang masuk ke teater.

Trus pas aku lagi asik nonton end credit sementara penonton lain udah pada angkat pantat, ada cewek bertubuh jangkung lewat di depan kursiku. Ternyata itu Nina, sahabat SMP-ku juga. Dia juga nonton sendirian. Kami berdua memang perempuan mandiri.

Aku jadi ingat sama geng Shecom, gengku waktu SMP yang beranggotakan lima orang. Aku, Nina, Mae, Shela, dan Lelly. Kami semua masih berhubungan baik, tapi udah jarang kumpul bareng. Palingan sama Shela. Mungkin itu karena nama geng kami yang rada alay kali. 

Ketemunya aku sama Mae dan Nina, udah kayak reuni AADC. Sama kayak anggota Geng Cinta yang kepribadiannya nggak berubah, Mae dan Nina juga nggak berubah. Mae tetap keibuan dan legowo. Sementara Nina masih aja ngeledekkin aku kekanak-kanakan. 

Nina, Mae Wilda, Emma Stone mukanya lecek habis baperin AADC2

Karmen, Milly, dan Maura ngebawa cerita baru di AADC2 ini, begitu juga Mae dan Nina. 

“Aku putus sama Edit, Cha.” 

Cerita dimulai dari Nina, pas kami bertiga udah ada di ruang karyawan tempat Mae bersemayam. Mae dan aku kaget. Kami pikir Nina dan Edit bakal melangkah ke pelaminan. Menurut kami, Edit itu kayak artis kesukaan Nina banget. Mirip Keenan Pearce. Brewoknya nggak nahan. 

Tapi untungnya Nina sudah punya pacar lagi. Dan brewokan juga. Alhamdulillah.

Mae meneruskan sesi berbagi cerita dengan ngacungin jari manisnya, yang berhiaskan cincin emas. 

“Aku tunangan lho.”

Sekarang Nina yang jadi partner kagetku, bukan Mae lagi. Seorang-Mae-Wilda-yang-nggak-pernah-pacaran-sama-sekali-akhirnya-tunangan-dan-bakal-nikah-Lebaran-tahun-ini? HOLYSHIT.

Kami bertiga senang banget. Sekaligus ngiri. Mae cerita kalau dia ketemu sama calon suaminya itu, jalan bareng beberapa kali, trus ditanya, 

“Kamu mau nggak nikah sama aku? Tapi kita tunangan dulu ya.”

Di saat cowok-cowok pada nawarin kita-pacaran-dulu-ya, lah ini nawarin tunangan. 

“Aku tadi nangis nontonnya.” Kataku mengambil giliran bercerita.

“Pasti kamu mengkhayal gimana kalau jadi Cinta kan? Aku tau kamu, Cha. Hahaha.” 

“Iya, Nin. Aku pengen kayak Cinta. Pengen Zai kayak Rangga. Balik ke sini buat jelasin semuanya.”

“Kenapa deh, Cha?” Nina langsung pasang tampang serius. 

Seterusnya aku nyeritain panjang lebar. Tentang perubahan Zai yang entah kenapa. Tentang aku yang minta penjelasan kenapa dia berubah, tapi dia nggak kasih penjelasan. Malah bertubi-tubi minta maaf. Tentang aku yang refleks terisak pas denger puisi Rangga yang, 

“Lihat tanda tanya itu
Jurang antara kebodohan dan keinginanku
Memilikimu sekali lagi”

Tentang pas Cinta senyum diam-diam waktu diajak ngobrol Rangga. Aku ingat kalau itu kebiasaanku ketika ngadepin mulut sinis Zai yang mau ngomong manis aja harus gengsi.

Tentang dialog Cinta yang, 

“Kamu kebanyakan minta maaf,” bikin aku terisak lagi. Alay. 

Tentang aku yang lepas dari yang kalau kata Rons Onyol, hubungan beracun. Ya, beracun. Dipertahanin bikin hancur tiap hari. Dilepasin bikin hancur seketika. 

“Trus kamu nyesel? Kamu masih aja ya, mutusin segala sesuatu pake emosi. Sadar, Cha. Kamu udah tua.” 

“Dan kita bukan anak SMA lagi.” Mae menyambung ucapan Nina, niruin dialog AADC2. 

Kita damai aja lah, Aku nggak mau kalah niruin. 

Kami langsung ngakak bareng. Sebagian karena dialog kami yang nggak ada lucu-lucunya itu, sebagian karena ngerasa jodoh itu ajaib. Orang yang kami sangka jodoh, ternyata bukan. Dan ada orang yang nggak terduga, bakal dapat jodoh secepat ini.


3. Bimbang sama Bimbang
AADC2 nyuguhin ost yang nggak kalah keren dari film terdahulunya. Dari kemaren telingaku betah dijejelin Ratusan Purnama-nya Melly Goeslaw dan Marthino Lio dan Bimbang-nya Goodbye Felicia & Stephanie Poetri. Ratusan Purnama bikin perasaanku terkoyak-koyak, apalagi pas liriknya, 

“Diam dan dinginmu, mengapa?”

Bimbang bikin aku jingkrak-jingkrak. Ini Bimbang-nya Melly Goeslaw, tapi diaransemen jadi versi berbeda. Lebih ceria, lebih muda, dan lebih ‘ngedukung’ buat bimbang.

Kalau featuring gini maknanya udah kayak ninggalin Felicia buat Stephanie deh. 
Sumber: zmfradio.com

Bimbang 1 alias Bimbang versi Melly Goeslaw, jadi ost rasa sukaku sama cowok waktu SMP. Dia udah punya pacar. Tiap Bimbang diputar di radio, aku keingat dia. Terutama pas Melly Goeslaw nyanyiin,

“Kata orang rindu itu indah. Namun bagiku ini menyiksa.”

Bikin aku ngangguk-ngangguk setuju. Ya, rindu itu menyiksa. Apalagi rindu sama pacar orang. Mending sama duda. Udah punya anak juga nggak masalah. Siapa tau bisa trisam.

Sekarang, aku ngerasa Bimbang-nya GF ft SP atau aku sebut dengan Bimbang 2, jadi ost perasaanku lagi, dengan lawan main berbeda. Yaitu Zai. Bimbang 1 membelengguku buat terus-terusan terisak. Trus segera lupain cinta masa sekolahku itu supaya aku bisa sekolah dengan tenang. Cukup remedial Matematika aja yang aku pikirin.

Sedangkan Bimbang 2, seolah ngedukung aku buat bimbang-kayak-gimana-terserah-yang-penting-aku-puas. Bimbang antara ini salah Zai, atau salahku. Dengan ngutuk diriku sendiri kek,jingkrak-jingkrak sambil mikir kalau seandainya Zai punya alasan tertentu kenapa berubah kek. 

Mungkin sekarang aku nganggap perasaanku ini perasaan yang nggak pernah lekang selama ratusan purnama. Mungkin sekarang aku nganggap kami bisa bersama lagi. Tapi mungkin suatu saat aku bakal sadar, kalau sekarang aku cuma lagi dalam tahap susah move on. 

Karena aku harus lihat kenyataannya. Zai bukan Rangga. Dan aku bukan Cinta. Aku bimbang.

You Might Also Like

64 komentar

  1. Saya suka sama sontrek Apple of My Eyes itu. Walaupun gak ngerti, tapi enak didenger.

    Sempet mikir yang sama pas bagian Karmen dipanggil "Yo, Men." Kenapa gak dipanggil "Kar" aja?

    Hehehehe. Goodbye Felicia ini personilnya Anak Lelaki dan Pria Bernama Hoed. Lucu ya? Anaknya Titi DJ ini suaranya unik. Pertama denger udah langsung suka.

    Bagian trisem sama duda dan anaknya itu kriminal banget. Hahahaha. Jadinya malah incest nggak sih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Samaaaa. Aku juga, Bang. Musiknya enak ya. Bawaannya jadi sesendu Ko-Teng kalau dengerin lagu itu :'D

      Nah iya. Kenapa nggak dipanggil "Kar" aja. Padahal perasaan anggota Geng Cinta nggak ada yang cadel deh nggak bisa ngomong huruf R.

      Hahaha. Iya lucu, Bang. Mungkin Bang Har ntar kalau punya anak trus anaknya cewek, dikasih nama Anak Perawan Firmansyah. Hahaha. :D

      Ooh Stephanie ini anaknya Titi DJ ya. Pantesan aja suaranya bagus. Unik pula. Anaknya penyanyi ternyata xD

      BAHAHAHA. KRIMINAAAAAL. Iya juga ya. Aku nggak kepikiran kalau itu incest, Bang. Padahal aku takut sama adegan di film A Serbian Film yang newborn :(

      Hapus
    2. Berarti anak lelaki dan pria bernama hoed ini anak melly kan yak

      Hapus
    3. Iya, Mbak Nit. Anaknya Melly :D

      Hapus
  2. Aaak kamu dapet tiket nontonnya cha??
    (~>__<~) pas hari kamis aku juga ke bioskop sama Uni ada acara nobar, ada niat mau lanjut nonton Aadc tp liat antriannya duuuh udah mirip kaya peserta lempar jumroh hhehhe


    Seneng pasti ya Cha bisa ketemu temen-temen secara gak sengaja heheh
    Pas banget sama tema Filmnya yg lagi reunian sama temen segeng

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah dapat, Vir. Iya bener kayak peserta lempar jumroh. Hahaha. Antriannya rame banget. Itu aja temenku si Nina katanya sampe telat 10 menit nontonnya, gara-gara ngantri lama beli tiketnya. Untung nggak telat 3 bulan. *ini apa dah*

      Iyaaa seneng banget :D Udah lama nggak ketemu mereka berdua soalnya. Kalau ketemu pun yang bener-bener direncanakan biasanya pas bukber dan Lebaran. Huhuhu.

      Iya, Vir. Aku langsung ngerasa kegeeran sama filmnya. Pas banget soalnya :D

      Hapus
  3. Waduuuh, banyak banget yang bahas AADC. Sedangkan gue belum pernah nonton yang pertama. :(( Pokoknya harus nonton yang kedua. Semoga. *ngecek dompet*

    Ini review AADC yang gue baca kali pertama. Tetep bikin penasaran. Huaaaaah, tekanan batin banget nggak pernah nonton. :"(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang AADC pertama kayaknya ada ditayangin di SCTV beberapa hari yang lalu, Rob. Kamu nggak sempet nonton? Semoga deh bisa nonton yang kedua. Seru loh :D

      Asiik. Kujadi tersipu-sipu bahagia nih. Hahaha.

      Puk puk puk Robby. Kalau mau nonton pas weekday aja. Ataj mungkin bisa kali ya kopdar bareng para bloggernya dengan nonton. *ini enak banget aku ngomongnya*

      Hapus
  4. berduakah kau disana...
    Sendirikah kau disana...

    #itu lirik lagu bimbang lho...... persi ndangndut.... mbuehehe...

    Ah, kangen dengan puisi yg ada gelas dipecahin-nya...

    Moga bisa nonton yg kedua ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ohahahaha. Itu Bimbang-nya Elvy Sukaesih ya, Mas? :D

      Iya itu puisi yang ngangenin ya. Tapi di AADC 2 ini ada banyak puisi yang bikin kangen juga :D

      Semoga. Aamiin :)

      Hapus
  5. aku belum nonton film AADC pertama dan AADC yang kedua cha, jadi ya maap maap saja kalo komentarnya agak melenceng dari cerita..

    Emang antara dirimu dan zai udah putus cha?

    haha kalo lagu bimbangnya melly goeslaw tahu haha
    kalo soal puisinya rangga sih paham X)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ohahaha iya nggak papa. Laah Mas Fan belum pernah nonton yang pertama? Semoga bisa nonton yang kedua ya :D

      Hehe. Iya gitu deh, Mas Fan.

      Lagunya Melly Goeslaw bagus kan. Puisinya Rangga jugaaa :D

      Hapus
  6. kalo soal lagunya terutama Bu Melly termasuk suka aku, tapi kalo soal filmnya aku gak tau yang pertama aja gak tau ceritanya, nonton aja belum.
    asyik banget ketemu temen se geng gitu. eh itu malah yang gak pacaran udah mau nikah duluan ya cha? terus kamu gimana cha?
    kalo dia ngajakin tunangan bukan pacaran kayak cowo pada umumnya, kalo aku mah ngajak nikah langsung. *apan lagi ini, malah abstrak.
    alhamdulillah ya cha temenmu yang satu udah mau nikah, yang satunya putus tapi udah dapet penggantinya lagi, lha terus yang emma stone gimana itu cha?
    hahaaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yesss ada yang suka lagu Bimbang juga. Coba tonton, Di. Yang pertama bagus, yang kedua juga bagus. Sama-sama juaraaaa! :D

      Bahahaha. Aku mah maunya nikah umur 24 tahun. Tapi kalau nggak disumpahin jadi perawan tua tak lagi lincah sama ibu-ibu penggemar Uttaran. :')

      CIYEEEEE NGAJAKIN NIKAH. Asik asik jos!

      He he. He he. Emma Stone-nya sibuk syuting. Huahahahaha.

      Hapus
  7. Aku malah belum sempen tontonin film AADC 2 ini mau nonton di malem minggu males pasti mall juga penuh sama orang dan macet duh :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaaah. Nunggu mall-ya sepi deh, Wid. Atau nunggu tayang di tipi :D

      Hapus
  8. Bakal bersama lagi? Alasan tertentu berubah? Kalian kenapa, Cha? *beneran nggak tau*

    Aku ngerasa kudet banget lah, Udahlah AADC belom pernah nonton sampe abis (nonton setengah), ini lanjutannya keluar juga belom nonton, ditambah OST-nya juga kagak pernah denger. sebagai anak 90-an, aku merasa gagal.

    Aku nanyain hal lain ah. Nanda nggak diajak kah, Cha, waktu nonton? xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jawabannya udah ada di blog sebelah ya, Haw. :D Btw lagu Littlest Thing yang pernah aku mention ke kamu, itu kan lagunya tentang putus cinta. Eh sekalinya sekarang kejadian putus cinta beneran. Huahaha~

      Yah, nggak nonton sampe habis? Berarti nggak lihat adegan ciuman di bandaranya dong, Haw? :(

      Bahahahaha. Dasar! Nggak. Dia nggak suka film romance. Sukanya film horror :(

      Hapus
  9. Aadc yg pertama blom nonton
    Yg aadc 2 juga blom nonton
    Kira2 aadc 3 ada g ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huhuhu. Kenapa belum nonton, Bang Nik?
      Ada kayaknya. Tapi Bang Nik yang ngegarap AADC 3 itu ya. :p

      Hapus
  10. Waduh AADC, belum pernah nonton, mesti nonton dulu yang pertama, biar dapat baper dengan akan ceritanya dari film ini, yang gimana juga, saya lumayan suka nonton yang jenis film dalam begini, cerita romantis, tapi mungkin bila ada kesempatan, kalau ada tayang di televisi lagi, boleh ditonton buat hiburan diri.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener. Nonton yang pertama dulu biar asoy. :D

      Hapus
  11. Aku nonton AADC 1 aja baru kelar kemaren. eeeuuww aku katro. Dian katro.

    Sejenak ku fikirkan untuk ku benci saja dirimu
    Namun sulit ku membenci~~~
    Kalo aku lebih suka bimbang versi melly goeslaw si, walaupun ikut dengerin yang Goodbye Felicia & Stephanie Poetri. versi melly goeslaw lebih bikin pengen garuk-garuk tembok.

    Dan aku komen disini pas banget lagi dengerin Ratusan purnama, greget as fak. hahah :D
    Wah, pas banget abis liat gengs cinta reunian, eh geng icha juga reunian. :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak papa, Dib. Keren akhirnya udah nongton Kamu kan masih imut banget waktu AADC 1 pertama tayang ya. Eh tahun 2002 kamu umur berapa?

      Huahaha. Iya ya. Bikin pengen garuk-garuk tanah juga :'D

      ((GREGET AS FAK))

      HAHAHA. GENG ICHA. Gengnya kayak geng Nero :D

      Hapus
  12. Cha, maaf ya. Gara-gara baca postinganmu Pangeran jadi Bimbing. XD

    Bimbang hati terlalu lama sendiri... Ya mungkin kalo dua lagu itu digabungan bagus.. XD

    Oke, serius. Nah, ini review ke-entah-berapa-kali yang Pangeran baca. Sejatinya, FIlm AADC 2 ini punya lokasi yang menurut Pangeran bagus. Karena selain pemilihan lokasinya bagus, ternyata di film ini juga mengangkat adat juga.. Gue sih, yakin aja cha. Ini keren... :)

    Semoga bisa nonton. Masih nunggu yg mau diajak. :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bimbing? Bimbing Slank ya, Pangeran? XD

      Iya bagus. Mungkin Pangeran bisa nyanyi lagu itu buat podcast. Huahahahaha.

      Iya bener. Lokasi wisatanya yang belum terjamah media gitu. Nggak mainstream. Memang keren banget, Pangeran :)

      Aamiin. Moga bisa nonton ya. Sama Didi :D

      Hapus
  13. kemarin mau nonton penuh semua, adanya jam malam, lah gue datangnya siang masak iya ampe segitunya niat nungguin jam malam :}

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahaha. Puk puk Erwin. Kacian. Kemaren waktu nonton Civil War aku nungguin sampe dua jam aja udah ngomel, apalagi kalau nungguin sampe malam :'D

      Hapus
  14. Film yang pertama aja bagus, katanya. Apalagi yang kedua.

    Tapi, di sisi lain, sebenernya pengen banget nonton AADC2, ketimbang Civil War. Tapi karena gak tau, alur cerita yang pertamanya gimana. Jadinya gue pilih Civil War buat nonton kemarin, hari Minggu.

    Pengen sih, nonton AADC2. Tapi, masa iya nonton sendiri. Dan ngeliat yang ngantri pun gak sedikit. Pft..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Yu. Memang bagus yang pertama. Yang kedua juga bagus. :)

      Ciyeeee udah nonton Civil War. Trus engen nonton AADC2 tapi nggak jadi? YAAAAAH :(

      Hapus
  15. Bahas Ada Apa Dengan Cinta mulu membuat saya jadi sedih karena jangankan yang kedua, yang pertama aja saya blm sempet nonton :(( kata orang sih tayang di SCTV klo yg pertama

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaaaah. Di Youtube ada kok, Mas. AADC yang pertama :D

      Hapus
  16. Saya baru nonton Deadpool nih. Gak nyambung banget sama konteks akhir-akhir ini, ya. Da aku mah apa atuh.

    Eh, itu heartgasme kayak hati terus dibakar pakai gas dan meledak, deh. Malah kebayangnya kayak gitu. Ya ampun, tangannya gede banget ya segede singkong, eh singkong itu relatif keleus. Ada yang kecil ada yang besar. Itu singkong mau dipakai buat gituan gak, Cha? Hmm.. perempuan-perempuan mandiri. Kartini bangga sama kalian. Sekaligus lelah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuhuuuu nonton Deadpool! Film favoritku tuh. Suka sama Ryan Reynolds-nya :D

      Bahahaha. Jadi kayak kompor meleduk gitu juga yak.

      ((BISA DIPAKE BUAT GITUAN))

      Gituan apa, Zy? Nabok muka orang maksudnya? Bisa kayaknya. Huahaha.

      HAHAHAA. Ngakak. Bangga sekaligus lelah, karena kami lincah dan lucah gitu yak :D

      Hapus
  17. Anjir kamu bahas ginian makin penasaran. AADC pertama aja belom nonton :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahaa. Rasakan kau anak muda!
      Tonton gih, ada kok di Youtube :D

      Hapus
  18. Aku baca ini kemarin, Cha. Hahahahahaaaa maaf baru komen sekarang. :( Kemarin habis baca ini, aku malah langsung donlot lagu bimbang. HAHAHAHAAAA
    Gara-gara tulisan ini nih. :D Dan pas aku denger lagunya, yawlaaah terenyuh parah :')

    Kemarin aku diceritain Darma tentang AADC2 dari awal sampe habis, Cha. Bhahahaa spoiler banget ya. Aku yang minta sih, wkwkw. Tambah baca ini lagi, bikin aku pengen nonton langsung AADC2. Huwaaaaaaaa

    Itu Mae bahagia banget pasti ya. Nggak pernah sama sekali pacaran, tiba tiba langsung ketemu cowok yang niatnya baik dan pengen serius langsung sama dia.
    Uwuwuww masih ada ya cowok kayak gitu. Aaaaaakkk aku juga mau punya digituin. :'D

    Chaaa, aku sedih baca paragraf terakhirnya :( Aku percaya kok, kalo kamu sekarang ini memang sedang dalam tahap susah move on :))
    Harus bisa move on, Chaaa :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahaha. Iya nggak papa, Lan. Santai aja :D

      Nah, aku senang nih kalau ada yang download lagu kesukaanku trus jadi suka juga :D

      Iya. Lagunya keren yak. Ngena bangeeeeeet :')

      Bahahahahahaa. Wulan suka spoiler. Suka dispoilerin maksudnya. Iya Darma udah nonton tuh dia. :D

      IYAAAA DIA BAHAGIA BANGET DAN AKU JUGA BAHAGIA TAPI NGIRI HUAAAAA WULAAAAAAAAN :((( Iya aku juga mau nasibnya kayak dia. Mujur gitu.

      Wulan jangan sedih :((( Iya. Makasih ya atas kepercayaannya. Aku bisa. Apalagi kalau didukung dan disemangatin gini sama kamu :')

      Hapus
  19. Hebat chaa nonton AADC sendiri. hiks emang perempuan mandiri

    lucu ya habis nonton AADC2 langsung reunian mendadak sama teman SMP hehe. Syukur banget tuh nina dapat cowo brewokan lagi.

    aku sudah repeat beberapa kali lagu bimbang recyle itu hhe. goodbye felicia cantik bangetttt

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahaha. Makasiiih. Mandiri karena faktor keadaan juga, Feb :'D

      Iya. Nggak nyangka bisa ketemu mereka. Walaupun kurang dua personil. Huahaha. Personil. Emangnya girlband.

      Iya. Nina mah kayaknya seleranya udah mentok di cowok brewok :D

      Asiiik. Ada yang dengerin Bimbang 2. Iya cantik banget ya. Kayak kakak kamu, Taylor Swift :D

      Hapus
  20. Deuhhhh baca ini aku jadi kebawa suasana suwer cha
    Suasana curhatannya,,bukan aadcnya malah huhuhu

    Pukpuk iicha

    Nah kan klo nemu temen yang jaraaang banget pacaran trus pas ketemu uda mau merried aja rasanya dunia serasa kayak mauk runtuh ya cha ahahhaha

    Berarti selera temenmu itu yang brewokan gitu ya

    Hmmm...ngomongin soal aadc, aku malah berangan angan..andai aku sutradaranya..aku bakal bikin sekuelnya pas mereka belum nyampe usia 30an, jadi rentangnya masih deketan sama tahun 2000 gitu
    Edun bisa ga ya...kan kalo sama sama masi mudanya agak masih masuk di akal kalo rangga ngepehapein cinta ga selama belasan tahun

    Wahahhaha panggilan men men men itu mang macho abiz, si karmen ini sekarang malah yang palinh laris maen film ya ketimbang mereka ber4

    Ding ding ding dingnya bimbang emang kuat banget nyangkut ke perasaan
    Kayak suasana subuh hujan rintik rintik atau malem hari di bawah pohon gede yang embunnya masih menetes...elah kok aku malah berpuitis ya, hihi

    Moga keadaan bimbang icha berakhir dengan happy ending yakk

    BalasHapus
    Balasan
    1. MBAK NITAAAAAAAAA AAAAAAAAAAAAAAK! NGERTI AJA SAMA SUASANA HATIKUUUUUUUU.

      *peluk kegembulan Mbak Nita dengan erat*

      Bahaha. Iya bener banget, Mbak. Rasanya langit kayak mau runtuh. Rada kaget sama nggak terima gitu, kenapa dia bisa semudah itu dapat jodoh. Huhuhu. Tapi aku bahagia Wilda bisa langsung dapat cinta sejatinya tanpa perlu berpatah-patah hati kayak aku sama Nina :')

      Iya. Dia memang suka yang brewokan gitu. Aku juga sih sebenarnya, Mbak Nit. Tapi nggak ada cowok brewokan yang mau sama aku :(

      Berandai-berandainya bagus, Mbak Nit :aD Nah iya. Aku juga mikirnya gitu. Rada nggak masuk akal udah matang banget umurnya tapi masih pehapein dan dipehapein gitu. Cuman setelah nonton filmnya, pemikiran itu langsung musnah sih. Mungkin Mbak Nita juga gitu pas nonton filmnya :'D

      Oh iya ya. Si Karmen malah banyak filmnya. Huahaha. Baru nyadar aku. Gara-gara Mbak Nita :D

      Asik. Suasana Subuh. Iya bener. Kayak pagi yang masih berembun gitu ya :D

      Aamiin. Makasih banyak, Mbak Nita. Kuterharu nih :')

      Hapus
  21. Stephani itu anak titi dj, dulu dijadiin judul lagu : namaku stephani
    Sekarang jadi cantik gitu
    Iyalah turunan suaminya yang bule, tapi anaknya titi yang kembar dari bucek deep juga cuanettt loh

    Wah berarti ada unsur skalian promo anak anak penyanyi aslinya ya di film ini keren

    Ehhh coba kalo film jadul yang bintange anak anak sekarang pada dibikin sekuel dewasanya kek gimana, jadi kan ga perlu peran pengganti, misal film petualangan sherina, hahhaha
    #jadi ngayal jadi sutradara deuh akuhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh iya ya? Huaaa aku nggak update. Baru tau soal ini. Huhuhu.

      Perasaan suaminya Titi DJ itu banyak juga ya, Mbak Nit. Anaknya juga banyak deh kalau gitu. Nah Mbak Nita sampe hapal gitu sama salah satu suami dan muka anaknya :D

      Iya. Promo gitu. Mereka udah kayak band Potret yang terlahir kembali ya. Eh iya nggak sih :D

      Huaaaa Petualangan Sherina. Keren kalau dibikin sekuelnya. Sama, aku juga langsung ngayal gimana kalau jadi sutradaranya. Huahaha.

      Hapus
  22. Mendadak dangdut.... Itu film lama banget kan. Bahaha.
    Tapi emang ngetren abis itu lagu "Jablay". Wakaka.
    Gamau komen soal AADC. Biarin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Yog. Waktu SD apa SMP gitu. Bahahahaha.

      Yoga dulu nyanyiin Jablay ya? Trus suka godain cewek-cewek depan gang juga nggak? Bilang "Neng, ikut Abang dangdutan yuk?" Gitu? :D

      Huuuu. Yoga, yang kamu lakukan ke saya itu, ja.... jalan di tempat, grak! *ini apa dah*

      Hapus
  23. Waktu ngebahas lagu-lagu yang jadi ost, tiba-tiba dirusak sama lagu jablay :( kenapa bisa kepikiran sampai situ sih wahai manusia beranakpanak -_-

    Eng... aku nggak ngikutin AADC -_- nggak ngerti AADC wkwkw seriusan :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahahaha. Iya itu soalnya jadi salah satu ost favoritku, Feb. Lagunya enak banget kaaaan. Kamu pasti hapal luar dalam sama lagunya :D

      Hahahaha. Nggak papa. Yang penting kamu selalu ikutin apa kata hati kamu aja, Feb :D

      Hapus
  24. Wahaha Emma stone yang ditinggal putus setelah 3 th pacaran ya cha. *btw gue habis baca post bang haris ngobrol ngondek sama kamu*
    Aku juga pernah putus dari 4 th pacaran dan rasanya memang hancur haha, butuh 2 th kemudian untuk move on. Percayalah jodoh akan datang melamarmu *mau pake ayat juga tapi belum baca alqur'an cha'

    Btw. Trisam itu makanan apa cha ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahaha Lailiiiii. :$

      Iya, Li. Kenalin, aku kembarannya Emma Stone. Hidup seperti Easy A. *cium tangan*

      Ya ampun. Empat tahun? Puk puk Laili. Alhamdulillah sekarang udah move on ya :')

      Hahaha. Nggak papa. Kata-kata kamu udah bikin semangats koks :*

      Bahaha. Trisam itu sambel terasi, Li. Ngg... enggak enggak. Nggak boleh bohong. Trisam itu main bertiga, Li. Permainan basah dan lucah.

      Hapus
  25. Banyak banget yang bahas AADC ya?
    Sakitnya itu dari AADC1 dan AADC2 gue belum pernah nonton. Menyedihkan sekali ya.. hmm -__-

    Gue baru pertama berkunjung di blog lo nih. Next time pasti bakalan sering mampir sini.. :))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh iya ya? Huahaha. Banyak yang kena demam AADC :D

      Puk puk. Di Youtube ada kok dua-duanya. AADC1 full. AADC2 trailer :D

      Makasih ya, Nyol. Udah berkunjung kesini. Semoga betaaaaaah! :)

      Hapus
  26. Bener Cha, AADC1 itu sendiri udah bagus banget, jadi penyelemat perfilman lokal saat itu malah. Sampe saat ini gua belom nonton AADC2, mungkin nunggu sampe antriannya bakal menyusut haha. Gua salut sama lo Cha, bisa nonton di hari pertama dan nontonnya sendirian. Gua beri apresiasi atas keberanian lo nonton AADC2 sendirian, karena biasanya cewek-cewek laen akan ngajak temen-temennya untuk nobar AADC2. Salut. Dan siapa sangka ternyata lo malah ketemu sama temen-temen SMP, kan? Jadi reunian mendadak, dan reuni mendadak sensasi bahagianya berbeda dengan reuni terjadwal, ya ngga? :)

    Ya, lagu "Bimbang" (atau Bimbang 1, sesuai istilah lo) emang memorable. "My Heart Will Go On"-nya Celine Dion pun juara banget dah untuk jadi soundtrack yang memorable. Kekuatan vokalnya luar biasa. Yang soundtrack You Are The Apple of My Eye belom pernah denger hehe, sementara "Jablay" juga jadi memorable soundtrack tuh haha.

    Bener Cha, AADC2 itu semacam film yang memuaskan para fans setianya. Mereka udah apal jalan cerita AADC1, jadi begitu ngelihat kemunculan geng Cinta lagi di layar lebar dengan segala keunikan mereka, plus jalinan kisah Rangga-Cinta, wah... dijamin sukses ngerebut banyak penonton deh, karena fans loyal akan setia ngikutin ceritanya. Gua senyum-senyum sendiri tahu ada puisi Rangga yang baitnya "Meriang. Aku meriang." Haha. Ah, lo emang lagi kebetulan nonton end credit bergulir atau emang suka nonton end credit sampe abis? Kalo gua suka nonton sampe abis Cha, soalnya berasa nyawa film ada sampe detik terakhir *halah*

    Namanya perubahan pasti terjadi ya, kayak temen lo si Nina itu yang udah putus sama Edit (padahal kalian nyangkanya mereka bakal langgeng), atau si Mae yang ternyata udah tunangan. Pasti ngga disangka-sangka banget, ya? Perihal jodoh emang ajaib Cha. Everybody have their own story, dan lo pun pasti akan punya story tersendiri nantinya yang akan ngebuat lo yakin bahwa seorang Icha bisa move on. Just believe in God, and believe in yourself :)

    Gua belom dengerin satu pun soundtrack AADC2, tapi dari review lo, kelihatannya oke nih untuk dinikmatin, apalagi Bimbang 2 (mengikuti istilah lo) yang ngebuat "bimbang-kayak-gimana-terserah-yang-penting-aku-puas" :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, Bay. Penyelamat perfilman nasional. Film Indonesia yang bagus banget. Ayo ditonton, film AADC2 nggak mengecewakan kok. Beneran. (ini aku kayak maksa gitu ya hahaha) Hehehe. Makasih banyak, Bay. Diapresiasi segala. Kuterharu. Itu karena akunya aja yang rada egois. Maunya nonton hari pertama, sementara kalau mau nobar, temen-temen maunya pada ntaran aja nontonnya :'D

      Yap! Sensasinya beda banget. Asliiii. Seru banget. Walaupun cuma sebentar tapi ninggalin kesan yang mendalam. Kamu tau aja sih, Bay :D

      Huehehe. Banyak yang setuju kalau Bimbang 1 itu memorable. :D Iya, yang Jablay itu memorable juga. Sukaaa sama liriknya. Binal. Hahahahaha.

      Iya. Terbukti kesuksesannya nih. Katanya AADC2 udah ngerebut (minjam istilah kamu hehe) tiga juta penonton. Keren yaaa? :)

      Hahaa. Kirain aku doang yang senyam-senyum karena bait itu. Sama, aku juga suka nonton end credit sampe habis. Tapi kalau nonton sendirian aja sih. Kalau nonton sama orang, tergantung orangnya. Dan biasanya orangnya males gitu, maunya langsung pulang aja. Iya bener. Rasanya itu film masih 'hidup' kalau nggak ditonton sampe end credit. Masih harus kita bikin mati dengan nontonin sampe bener-bener habis. Whoaaaa. Senangnya ketemu orang yang punya kebiasaan sama. :D

      Iyaaaa. Nggak disangka-sangka banget. Setelah lama nggak ketemu, ada cerita baru begitu. Habisnya juga mereka juga kurang suka umbar cerita pribadi di socmed. Jadinya nggak tau deh cerita baru mereka itu.

      Makasih ya, Bay. Iya. Aku percaya aku bisa move on :)

      Asiiik. Ada yang tertarik sama Bimbang 2. Didengerin deh :D

      Hapus
  27. Hmmm kalau ngebahas lagi jadi pengen nonton lagi nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ciyee. Udah nonton ya, Kang? Nonton aja lagi :'D

      Hapus
  28. miskin banget, kayaknya ditinggal 14 tahun gak pernah makek bbm hehehe.. bbm naek turun harganya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe. Itu bukan karena nggak pernah pake BBM. Tapi karena... nonton aja deh filmnya, Mas :D

      Hapus
  29. Wah baru bw ternyata udah direview wkwkwk.

    Kasih tips dong Cha, biar enjoy nonton sendirian. Apalagi AADC. Pasti banyak yg nonton bareng pacar. Bisa gitu ya nonton sendirian ditengah sekumpulan pasangan-pasangan.

    Ada apa Icha dengan Zai? jeng jeng

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Iya nih, Rih :D

      Kasih tips :'D Aku ada nulis soal alasan kenapa aku nonton sendirian, Rih. Mudahan itu bida dibilang tips :F

      Nggak ada apa-apa. Nggak ada apa-apa lagi :'D

      Hapus
  30. njir apa-apaan tu pesen psk lewat online, jadi ngakak bacanya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Memang ada kan. Pesen PSK lewat online gitu :'D

      Hapus
  31. Ka icha? Emang bang iza ga pernah baca blog kaka?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu pernah sih. Cuman sekarang nggak pernah lagi. Hahaha. :'D

      Hapus