Rabu, 20 April 2016

Hassan dan Dina Adalah Pakaian Dalam, Bukan Lingerie

“Pernahkah terpikir olehmu, dasar orang tidak tau terima kasih, bahwa setiap kali setelah kau dicampakkan, setiap kali aku mendengarkan rengekan tiada habisnya dan keluhan tentang gadis sompral yang mempersulitmu hari itu, tidak terpikirkah bahwa aku melakukan itu untukmu dan bukan karena aku pengin mendengar musibah apa lagi yang sedang kau alami? Tapi pernahkah kau mendengarku mengeluh, otak udang?”

Dialog di atas diucapkan Hassan, tokoh favoritku di novel An Abundance of Katherines karangan John Green. Novel yang sempat aku ceritain di sini. Sekitar bulan September tahun lalu aku memerawani novel ini, tapi baru sekarang bikin aku mikir patah hati di novel ini ternyata relate sama kehidupan sehari-sehari.

Leceknya kelihatan nggak? Sering digerayangi lho.

Dulu waktu pertama baca novel –kita sebut aja AAOK-, aku mikir,

“Kok bisa ada cowok cupu tapi mantannya bisa sampe 19, dan namanya Katherine semua?”

“Keren banget, Colin, si cowok cupu itu, bisa bikin teori matematika berupa grafik, kurva, dan rumus-rumus Matematika sialan jadi teori yang bisa prediksiin hubungan percintaan di masa depan!”

“Bahahaha. Selera humornya Om John mesum juga. Ada analogi orgasme segala. Uuuuh~”

Tapi sekarang aku ngerasa novel AAOK ditulis buat aku banget, pas di kedua kalinya kubaca. 

Colin kelihatan frustasi kalau lagi patah hati. Colin panikan dan galauan. Colin pengen Katherine-Katherine-nya selalu bilang “Aku cinta kamu,” supaya dia ngerasa jadi orang yang berarti. Colin suka nyela curhatan orang dengan pertanyaan. Colin rabun jauh jadi harus pake kacamata. Colin selalu ngeluh sama Hassan, sahabatnya. Dengan penggambaran tentang Colin di atas, ditambah kalau Colin itu seandainya bukan makhluk penghasil sperma, bukan setengah Yahudi, bukan anak jenius, dan rambutnya nggak mengembang Jewfro, udah mirip banget sama aku. 

Aku. Kepedean. Banget. 

Lebih kepedeannya lagi, aku ngerasa persahabatan antara Colin-Hassan, itu mirip sama persahabatan yang aku jalin sama Dina. Hassan ngingatin aku sama Dina, sahabatku dari jaman SMK selain Dita. Kelakuan Hassan dan Dina yang kelihatannya ngebenci Colin dan aku, itu mirip banget. 

Bisa dibilang Dina adalah sahabat yang nyebelin. Tapi aku masih aja bertahan sahabatan sama dia. Padahal dari dulu sampe sekarang, dia selalu nolak kalau diajak foto berdua. Maunya rame kayak begini, 

Kembaran Emma Stone, Shela, Dina, dan Dita


Kembaran-Emma-Stone-yang-bibirnya-minta-dicapit, Dina, dan Dea Imoet

Dina juga jarang muji orang, mulutnya sarkas, tapi juga bisa blak-blakan dengan lebih ngeselin, dan ngatain aku ‘Bitch’. Sama kayak Hassan yang ngatain Colin dengan sebutan ‘Orang Sesat’. 

Candaan Colin dan Hassan yang seolah saling merendahkan tapi bikin ngakak, bikin aku ingat sama candaan Dina ke aku. Atau lebih tepatnya, hinaan Dina ke aku. Dia pernah ngatain aku ‘the sex best friend’ pas aku bilang dia itu ‘the sarcastic best friend’. Pas aku nanya dia nonton London Has Fallen kenapa nggak ngajak-ngajak, dengan antengnya dia bilang, aku nggak mungkin suka humor yang cerdas karena sukanya humor yang vulgar. Padahal itu film tentang terorisme bukan sih. Dan beberapa waktu yang lalu, pas aku lagi di rumah Shela dan ngajak dia buat nyusul, dia sms,

“Sampe kapan disana?”

“Sampe ajal menjemput,” balasku ngasal. 

“Oh, berarti sebentar lagi ya. Nanti aku kesana.”

SIALAN. 

Nggak jarang, waktu jaman sekolah dulu dan duduk sebangku, kami sering diem-dieman karena ngambek. Akunya aja sih yang ngambek, dianya enggak. Habisnya dia suka ngetawain aku yang lagi nggak sengaja berlaku ceroboh. Atau ogah-ogahan cerita tentang masalahnya padahal aku sering cerita sama dia. Atau malah suka nggak nyahut pas dipanggil kalau di jam-jam menjelang istirahat. Dia memang suka emosional kalau lagi lapar, tapi harusnya nggak sampe segitunya juga ngomong, 

“Sudah-sudah pang, Cha. Aku lagi lapar. Mual lihat mukamu tuh!”

Huhuhuhuhuhu. 

Tapi lucu juga sih kalau ingat-ingat jaman dulu. 

Lucu juga kalau aku kembali ngebaca cerita yang ada di novel AAOK. Colin dan Hassan punya banyak perbedaan, salah satunya yaitu perbedaan keyakinan. Colin (setengah) Yahudi, sedangkan Hassan itu Muslim. Hassan digambarkan suka ‘maksain’ Colin buat pindah keyakinan, dengan cara yang bikin ngakak. 

Ya, seorang Muslim beserta sholat, penggunaan bahasa Arab, larangan makan babi, zakat, ada di novel John Green. Kece kan. 

Dan itu tambah bikin aku ngerasa, Dina dan Hassan itu mirip. Mereka berdua selalu nggak pernah mau ketinggalan sholat dimanapun mereka berada. Mereka juga nggak pernah mau pacaran. 

Mereka, juga sama-sama berjiwa peduli. Sama kayak Hassan ke Colin, di balik tingkah menyebalkannya, Dina adalah sahabat yang peduli sama aku. 

Dengan antusias dia dengerin setiap ceritaku soal blog. Dengan semangat dia berinisiatif ngajak makan siang bareng pas aku lagi sedih soal pekerjaan. Dengan sigap dia ke rumahku begitu aku bilang pengen curhat jor-joran. Dengan jujur dia bilang aku ini bodoh udah nangisin orang yang belum tentu jodoh. 

Hassan juga sejujur Dina. Nggak pernah nggak blak-blakan sama Colin. 

Hassan bakal bilang kalau dia nggak suka sama apa yang diomongin sama Colin, langsung nyela omongan Colin dengan bilang, “Nggak tertarik.” Sama kayak Dina, yang bisa dengan terang-terangan bilang ke aku betapa jeleknya film, lagu, atau buku yang aku rekomendasiin. Itu yang aku suka dari Dina. Dia nggak pernah berpura-pura tertarik. Jadi, aku bisa tau kalau nggak semua orang suka sama apa yang aku rekomendasiin atau omongin. Setiap orang punya seleranya masing-masing. 

Ada yang bilang kalau sahabat adalah orang yang tertawanya paling keras saat kita terjatuh, tapi jadi orang pertama yang ngebantu kita buat bangkit. Kalau aku boleh nambahin, sahabat itu kayak pakaian dalam, bukan kayak lingerie. 

Dikutip dari CNN Indonesia, lingerie dan pakaian dalam sama-sama digunain di dalam pakaian, dan bisa digunain buat ngejaga pakaian luar kita bersih dari keringat dan minyak, serta ngejaga organ intim. Tapi bedanya, pakaian dalam langsung berbatasan dengan kulit. Sedangkan lingerie, nggak langsung berbatasan dengan kulit. 

Desainnya lingerie memang lebih mewah dan bikin bergairah, serta harganya wah, tapi lingerie nggak senyaman pakaian dalam biasa. Lingerie juga nggak bisa dipake setiap saat, biasanya sih dipake para wanita buat menegangkan si ular kasur. Bukan dipake tiap hari kayak pakaian dalam. 

Dan sahabat, menurutku adalah orang yang sesederhana dan senyaman itu.

Setiap orang, punya ‘pakaian dalam’ alias sahabatnya masing-masing. Mungkin orang lebih suka tipe sahabat yang sweet, yang muji terus, yang selalu setuju seiya sekata. Tapi bagiku, punya sahabat kayak Dina dengan mulutnya yang kejam itu, bikin aku bahagia. 

HUAAAAA JADI KANGEN SEBANGKU SAMA DINA TRUS KAMI NGOMONGIN ENRIQUE IGLESIAS YANG KATANYA PUNYA KELAINAN SUKA MAMERIN OTONGNYA DI KERAMAIAN AAAAAAAAAK.

67 komentar:

  1. itu termasuk novel romance ya cha?

    Oke, jadi ngerti apa itu lingerie
    Dikutip dari CNN Indonesia, lingerie dan pakaian dalam sama-sama digunain di dalam pakaian, dan bisa digunain buat ngejaga pakaian luar kita bersih dari keringat dan minyak, serta ngejaga organ intim.

    Makasih loh Cha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya termasuk. Cuman menurutku persahabatannya yang lebih mendominasi sih, Win. Dan seru :D

      Hahahahaha. Sialan. Iya sama-sama. Semoga bermanfaat ya.

      Hapus
  2. Hahahahahahaha
    Sama kaya komentar di atas.
    Jadi tau deh apa itu lingerie.

    Inti dari postingan ini adalah perbedaan pakaian dalam dengan lingerie.
    Hahhaahahaa.. Nice inpo, Cha.

    Foto pakaian dalam dan lingerie lu nggak ada, Cha? Bahahahahaha

    Seru ya sahabat sahabat SMK-nya.
    Leh uga jokenya Dina yang balas sms itu.

    Sekarang pada ke mana,Cha?

    Sial. Jadi mau ke zaman SMK lagi. Saling tukar cerita atau tidur bareng di kelas. Padahal duduk di paling depan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huhuhuhuhu. Seharusnya kamu nggak perlu tau soal lingerie, Dar. Kamu tau siklus datang bulan yang lancar itu kayak gimana aja udah lebih dari cukup. Hahahaha.

      Nggak ada. Nggak punya lingerie. Kapok pake G-string. Nggak nyaman. Tapi kalau mau beliin pas main ke Samarinda boleh banget. Kembaran sama Wulan. Huahahaha.

      Iya seru. Mereka lucu-lucu nyebelin. Dan aku kangen mereka.

      Dina mah kayaknya sama kayak kamu. Suka pake joke ngeselin :p

      Masih ada, Dar. Masih sempetin ketemu juga. Cuman kalau sama Dina, Dea, sama Shela jarang-jarang. Kalau Dita sih sering.

      Hahahaha. Ciye kangen tidur bareng~ Eh kita berempat lulusan SMK semua kan ya. Ini kalau Yoga sama Wulan kangen sama temen SMK-nya juga, fix kita balik lagi aja ke SMK *ini apa dah*

      Hapus
  3. Balasan
    1. Dina sang sahabat yang nyamannya kayak pakaian dalam kan maksudnya? :D

      Hapus
  4. Ini Novel Terjemahan kan Cha ?? Kalo iya keren banget, kebiasaan umat muslim bisa dibahas di novel itu.
    Dan kalo isi AAOK ini diangkat dari kehidupan nyata, bener2 amaze banget. Persahabatan antar lintas Agama gitu. Yah walopun Hassan selalu menuntut Colin buat meluk agamanya sih.

    Kamu sama Dina difoto yang pertama terlihat mirip Cha. Mungkin itu alasan Dina nggak pernah mau buat foto berdua sama kamu. Maunya rame-rame. Mungkin takut gak bisa ngebedakeun. :D
    Enak ya punya sahabat kek Dina, gk mungkin nusuk dari belakang. Lebih banyak nusuk dari Depan, tapi buat kebaikan kamu juga. Tapi gitu yang namanya Sahabat, kalo nusuk dari Depan, kalo nusuk dari Belakang itu namanya Munafuck!! Yawloh malah comment gue yang emosi gini. Maap :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Ka. Novel terjemahan. Keren kan. Aku sampe senyam-senyum bacanya. Padahal bahasnya cuma sedikit-sedikit doang.

      Nah yang kerennya lagi, pemikiran kamu bener, Ka. Di bagian ucapan terimakasih, Om John ada ngucapin terimakasih di daftar orang-orang yang diucapin terimakasih , "Sahabatku di Emirat Arab, Hassan al-Rawwas, yang menyediakan terjemahan bahasa Arab dan pertemanannya selama bertahun-tahun." Ternyata Om John punya temen namanya Hassan. Jadi kayak diangkat dari kisah nyata gitu kan. Atau lebih tepatnya terinspirasi kali ya. Aaaak keren, Ka :D

      Hahaha oh ya? Pasti dia sewot kalau dibilang mirip aku :D Itu sama-sama senyum jadinya mirip. Atau memang karena aku nyamain mukanya makanya dia jadi kelihatan benci sama aku. Hmm.

      Alhamdulillah. Kamu juga pasti punya temen yang enak. Apalagi kamu cowok, rata-rata pada blak-blakan gitu kan.

      Hahahaha sabar, Ka. Memang munafuck kok. Aku setuju. Kalau nusuknya dari belakang juga namanya bukan sahabat tapi doggy style! Eeeh aku minta maap juga deh :(

      Hapus
  5. Ah, saya pengen baca novel John Green yang itu. Baru nonton Paper Town dan TFOS doang, tapi saya dibikin penasaran sama bukunya yang lain.

    Paper Town bikin saya baper, tong. Saya merasa sama seperti Quentin yang terlalu menilai sempurna seorang Margo, padahal kenyataannya Margo gak sesempurna yang dikira Quentin. Quentin cuma menyukai apa yang dibayangkannya tentang Margo. Margo Sm*sh.

    Kayaknya saya nyimpen foto Dina pegang buku saya. Hahaha. Saya pikir anaknya pendiem, ternyata sadis juga ya. Cocoklah mengimbangi Icha yang mirip Emma Stone Cold.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah novel AAOK ini bisa menuntaskan rasa penasaran Bang Har. Novelnya bagus, selain tentang patah hati dan persahabatan sejati, juga tentang pencarian jati diri :D

      Bahahaha. Morgan, Baaaaaaang :D Iya Paper Town bikin baper ya. Quentin itu cocok banget mewakili para pria yang kata Bang Har, pria ringkih. Pas di menjelang ending, aku mikirnya Margo itu kejam, kurang lebih kayak Summer. Cuma lebih kejam Summer sih.

      Iya, Bang. Dia yang di sebelah kiri di foto itu. Emma Stone Cold Steve Austin maksudnya, Bang? Pegulat dong :(

      Hapus
  6. Aku pernah mau beli buku ini, udah di pegang mau dibawa ke kasir, eh liat yang lain aku geletakin.
    Kayanya aku harus menjemputnya lagi hingga ke kasir. :D

    Kalo liat gaya bicaranya Dina kayanya aku mirip sama dia. Aku terlalu blak-blakan kalo ngomong sampe kadang suka bikin orang lain sedih bahkan nangis. tapi aku sedang mencoba mengendalikan diri sih, bo'ong dikit gak papalah, daripada orang cakit ati. ;( Aku muna banget ya.

    Postingan ini kesimpulannya ya itu si, celana dalam dan lingeri. ye gak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah sayang sekali, Dib. Sana jemput lagi! Huahahahahaha.

      Nah iya. Aku dulu sering nangis tauk gara-gara Dina ngomongnya nyakitin gitu. Pernah musuhan juga tiga hari apa berapa hari gitu ya. Diem-dieman. Tapi akhirnya malah aku yang minta maaf. Hahaha. Kamu nggak muna, boongnya kan demi kebaikan. *ini sok tau banget aku*

      Btw kamu rada tomboy gitu nggak sih, Dib? Kalau iya kamu tambah mirip sama Dina. Dia tomboy. Apalagi kalau goldarmu juga B kayak dia. Mirip banget dah :D

      Hmmm. Iya deh, Dib. Iya kesimpulannya gitu aja. Huhu. Gini deh kalau nggak bisa review novel :((((

      Hapus
  7. Ya alloh Cha candaan temenmu bikin sakit hati kalau ada orang yang di becandaain kek gitu mah langsung mewek haha. Ada acara lapar suka mual liat muka orang duh :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya, Wid. Dulu sakit hati gitu. Cuman sekarang udah biasa aja sih. Malah ngerasa horror kalau dia misalnya muji aku atau ngomong manis ala cewek-cewek pada umumnya gitu :D

      Hapus
  8. Dina gokil juga, ya, gak mau difoto berdua tapi maunya tawuran sama geng warrior. Terus, kalo becanda mendekati serius. Kayaknya bukan becanda, deh. Atau, sebenarnya dia lagi serius. Ah pusing pala ocon..

    Wah penulisnya bonek kayaknya nih, namanya John Green. Mungkin nama lengkap (plus alaynya) John Green si bajul ijo arek-arek Suroboyo celalu dukung Persebaya Surabaya. Ciea.. Kayaknya novel ini menyusul buat dijadikan film, beuh... dan ternyata filosofi pakaian dalam gak sebercanda itu, ya, huhuhuhu :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tawuran sama geng warrior. Hahaha. Sadis campur beringas gitu ya. Iya kayaknya dia memang nggak bercanda. Dia serius. Huhuhu. Ah, sedih Emma Stone....

      Bisa banget Fauzy nyambungin Om John ke bonek :D

      Aamiin. Semoga aja sih. Itu impianku, novel ini dijadiin film.

      Hahaha. Pakaian dalam banyak maknanya loh. Jangan dianggap enteng, anak muda.

      Hapus
  9. Hahahahahaaa aku salah sangka, Cha. Pas baca judulnya di dasbor, aku pikir Hassan itu pacarnya Dina. Bingung juga kenapa ada 'celana dalam'.
    Ternyata Hassan sahabatnya Colin di novel AAOK ya. Hehehee

    Dina kayanya udah ngerti dan tau segala tentang sifat kamu banget ya Cha. Jadi nggak segan-segan ngomong nyablak. Enak punya sahabat kayak gitu. Nggak pura-pura manis mulut, bermuka dua. HALAH :'D
    Aku juga suka banget dengan orang yang kalo ngomong blak-blakan. Seru. Kadang dari omongannya yang nyablak itu, bikin kita jadi sadar kalo selama ini apa yg kita lakukan salah.
    Tapi walaupun aku suka sama orang yg nyablak, aku sendiri ga berani ngomong nyablak sama orang. :') takut orangnya tersinggung. Hahahahaa

    Kocak banget Cha isi balasan sms dari Dina. Hahahahahaaa aku ngakak.

    Tuh kan. Aku tiap ke sini dapat kata-kata baru terus deh. Hahhaahaa. Meracap, viagra, blowjob, sekarang aku tau apa itu lingerie.
    Hahahaaaa. Tengkiyu Ichaaaa. Uwuwuww~ :D :*

    WHOAAAAA AKU MAU LIHAT ANUNYA ENRIQUE IGLESIAS.


    ANU VIDEO SONGSNYA.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahaha. Judulnya bikin berprasangka aneh dan ngebingungin ya, Lan. Maaf maaf :D

      Nah iya, Lan. Kayaknya dia know me better than myself. Halah. Pokoknya dia kayaknya udah ngerti aku. Dan memang suka kayaknya bikin orang kesel. Huhuhu.

      Iya bener. Omongan sahabat yang nyablak itu nyadarin kita. Walaupun kelihatannya dia asal ngomong aja pas kita curhat, tapi apa yang dia omongin kalau dipikir-pikir lagi ya bener juga. Aku juga pengen jadi orang nyablak, Lan. Pengen banget. Seru kan kalau ceplas-ceplos. Tapi ya itu kayak kamu juga, takut orangnya tersinggung. Ditambah juga aku punya kebiasaan aneh. suka minta maaf bertubi-tubi. Itu kalau digabungin sama nyablak nggak cocok banget. Huhuhu. Jadi ya nggak papa lah, seenggaknya kita jadi teman or sahabat yang apa adanya :) Duh, sok bijak Ichaaaaa.

      Hahahah. Itu Dina sialan memang. Balas sms aja masih nyebelin :'D

      WULAAAAAAAAN. Nanti pas kamu nikah hadiah pernikahannya lingerie aja yaaaaaaa. Yang aku bilang mau beliin dildo itu nggak usah aja, ntar Darma yang beliin. HHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA.

      Yuks lihat anunya sama-sama, Lan :D

      Hapus
  10. Ternyata itu yang namanya Dina cha. Leh uga.. XD Salam buat temen-temennya ya cha. Keknya kalian begitu kompak deh. Ya, meskipun ada yang satu gini, ada yang satu suka ngambek. Yang penting tetep bersama. Jangan biarkan ada yang memisahkan kalian.

    Btw, ngomongin buku, keknya jalan ceritanya seru cha. Itu seriusan nama 19 cewek yang udah dipacarin sama? Gile-gile. Ini fiksi atau real sih, cha? Keknya kalo real agak susah juga nemuin sebanyak itu. Ada yg sama lagi. Kecuali beda-beda dikit, kek misalnya Inem, Ijem, Tukinem, Tukijem. Kan beda2 dikit. Lah, ini malah sama.. -_-

    Ngomongin pakaian dalam, keknya makna pakaian dalam di sini keren cha. "Kompor Angus deh!!"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huehehe. Makasih salamnya ya. Salam balik buat Pangeran :D

      Iya Alhamdulillah walaupun sifat kami beda tapi kami bisa sahabatan dengan kompak. Iya mudahan sahabatan di dunia dan di akhirat :D

      Iya ceritanya seru. Nggak ngebosenin. Banyak hal-hal dodol yang dialamin sama Collin-Hassan. Mereka konyol gitu. Yang nama, itu fiksi, Pange. Colin ceritanya disitu terobsesi banget sama cewek yang namanya Katherine, gara-gara waktu kecil dia ditembak sama cewek yang namanya Katherine. Hahahaha. Satu lagi, Pangeran. Saritem!

      Alhamdulillah dibilang keren. Huehehe. Makasih, Om Indro. Eeeh.

      Hapus
  11. setuju ca, sahabat kayak daleman, dia yang paling keras ngetawain kita, tapi tetep bantu sepenuhnya buat kita bangkit lagi.

    jadi gitu kenapa dina gak pernah mau poto berdua ? kalian mirip hahahha. Kembar beda ibu ? apa papamu... eh engga :(
    setelah baca dua kali jadi ngerasa buku itu nyeritain kamu ya, tapi kayaknya iya, si hassan yang jadi dina, kamu colinnya.

    enak juga punya temen kayak gitu, apa adanya, tapi bagus kamunya ca ngeti sifat dia yang kayak gitu.
    coba misalnya gini, sifat dina yang blak-blakan ke kamu itu gak bisa kamu terima. kan gak enak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuhuuuuuu ada yang setuju sama analogi aneh itu. Tos, Di. Toooos! :D

      Huahahahaha. Beneran mirip ya? Ini Dina kalau baca komen ini, dia langsung ngatain aku kayaknya. Ogah mirip Icha lah apa lah :'D Kembar beda orangtua, Di. Hahaha.

      Iya bener. Aku kepedean banget pas baca di kedua kalinya. Soalnya sifatnya Hassan mirip sana Dina. Sifatnya Colin mirip sama aku. Apalagi yang Colin rabun jauh itu. Aku juga rabun jauh :D

      Huahahaha. Temen kamu yang namanya Daru apa siapa gitu, pasti juga apa adanya sama kamu kan. Cowok biasanya lebih apa adanya kan. Enak banget makin akrab makin apa adanya :D

      Aku pernah nggak terima blak-blakannya gitu, Di. Hasilnya ya sakit hati sendiri. Musuhin dia lah. Ujung-ujungnya aku juga yang minta maaf trus ngajak baikan. Dodol pokoknya. :'D

      Hapus
  12. INI KENAPA ENDING2 NYA NGEBAHAS PERBEDAAN ANTARA PAKAIAN DALAM YAAAAA -_________-
    awal-aalnya gue kira review nove si om john, tapi makin menuju ending kesannya jadi makin bergairah. tapiii, sepertinya si doi emang keren. dapet 19 pacar dengan nama yang sama? pake teori matematika? padahall doi termasuk ke golongan cemen? astaga. gue rasa gue harus meresap ilmu2 yang doi punya. jadi, mari kita ibaratkan kawan2 kita sebagai kancut.

    BalasHapus
    Balasan
    1. HUAHAHAHAHAHAHA AMPUUUUUUUN JEV AMPUUUUUN :'D

      Iya awalnya juga mau review novel Om John, cuman aku sadar aku nggak bisa review dan tadaaaaa jadinya kayak gini. Penuh dengan curhatan dan analogi ngawur. Hahaha. Iya ada teori matematik gitu. Bikin enek sih bacanya. Aku ngelewatkan setiap halaman yang nampilin grafik dan kurvanya itu.

      Huahahaha. Yak, mari kita berpikiran nggak bisa hidup tanpa kawan-kawan kita yang baik seperti kita nggak bisa hidup tanpa pake kancut.

      Hapus
  13. sahabat adalah orang yang tertawanya paling keras saat kita terjatuh, tapi jadi orang pertama yang ngebantu kita buat bangkit.
    sahabat adalah orang yang paling 'kejam' ketika memang harus memperbaiki kesalahan kita. Tapi dibalik itu semua merekalah yang perlahan-lahan akan mendorong kita untuk lebih berani menghadapi kerasnya hidup.
    1000 sahabat terlalu sedikit, sedangkan 1 musuh terlalu banyak.

    Sahabat emang sehebat itu yaa :)

    Oh iya, salam kenal mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, Mbak Halimah. Kita nggak pernah puas walaupun punya banyak sahabat. Kalau punya musuh satu aja udah pusing sendiri. Huhuhu.

      Iya hebat. Sahabat sayangnya nggak sekelebat :)

      Salam kenal juga ;)

      Hapus
  14. Ampun Ichaaa.... analoginya bisa ke situ-situ. Hahaha...
    Oke, mulai sekarang gua paham ciri khas blog ini. Sip. Thanks!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahahaha. Ampun, Ta. Ampuuuuun. Cuma itu yang bisa aku analogikan buat postingan ini :'D

      Yuhuuu sama-sama. Jangan kapok ya main kesini. Hahaha.

      Hapus
  15. Intinya Dina sama Kamu suka yang vulgar-vulgarkan Cha :D
    Itu maksud'a "AI Ular Kasur" itu apaan Cha? *pura-pura polos

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahaha. Iya bener, Chisanak. Kami berdua suka yang vulgar-vulgar. Maksudnya Dina suka ngatain aku vulgar, aku suka humor vulgar. Gituuuu :D

      Huuu masa nggak tau. Padahal punya loh :p

      Hapus
    2. Nah kalau Laili yang nanya, baru aku mau jawab. Huahahaha.

      Hapus
  16. Gini nih enaknya main ke blog icha. Dapet banyak rekomendasi. Film lah lagu lah sampe buku gini. Ahahahaha
    Aaaaaaakkkkkk seruuuu bgt ya punya sahabat kaya gitu. Seru ih kalian. Emang sahabatan itu ngga harus selalu sama, sepemikiran atau apa. Yang bagus sih menurutku emang yg bisa kasih tau kita apa yg salah, ada perbedaannya sama kita biar saling melengkapi gituuuh (?), bisa bertukar pendapat. Salam ya buat Dinaaa. Kece euy bisa sigap selalu jadi pendengar kamu, selalu ada. :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaaa, Bil, kuterharu kamu bilang begitu. Enaknya bukan enak-enak yang tabu ya. Tapi film, lagu, sama buku yang aku review baperin dibilang enak. Huaaaa makasih ya, Sabil. You made my day! :*

      Iya Alhamdulillah seru. Aku nggak bisa bayangin kalau dia jadi sahabat yang selalu ngomongnya nggak ngeselin, kayaknya hidupku bakal flat. Kalau dia misalnya selalu seiya sekata sama aku, pasti aku selalu ngerasa benar. Huhu.

      Iya bener, Bil. Biar saling melengkapi gitu. Bisa tukar pendapat. Bosen juga kan sahabatan sama orang yang sifatnya samaaaaaa banget kayak kita. Malah kayak gitu biasanya yang sering berantem. Sama-sama nggak mau ngerti.

      Makasih ya, Bil. Salam balik buat kamu yang nggak kalah kece ;)

      Hapus
  17. Sahabatmu bener ya punya panggilan kayak gitu ke kamu, wkwk. Btw ular kasur itu yang seperti apa cha?

    aku kira, kamu bakalan review novel ini.. ternyata ngebandingin novel ini sama kehidupanmu. Jadi penasaran, itu novel indonesia apa terjemahan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Li. Hahaha. Kalau diingat-ingat lagi bukan cuma dia yang manggil gitu. Teman kerjaku, Ka Muti, dulu juga manggil. Ya Allah kusedih :(((((

      Ular kasur itu sebutan buat alat kelamin laki-laki, Li. Aku ada baca di malesbanget.com . Hahaha.

      Hehe iya maunya sih review tapi aku nggak bisa review. Jadinya malah curhat deh. Ini novel terjemahan. Recommended. Ceritanya seru dan berbobot :D

      Hapus
  18. Masya Allah, analogi macam apa ini? Kasian dong kalo sahabat itu kayak celana dalam. Aduh, gokil parah analoginya. :'D

    Ini novel menarik amat, yak. Segera nyari di tobuk online lah. masukin ke daftar keinginan. Belinya mah kapan-kapan aja. Huehehe.

    Itu keren abis. Cupu tapi punya mantan. 19 biji. Namanya sama. Busyet. Ngawur atau gimana ini, tapi cukup menggelitik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. HUAHAHAHAHAAHAHA ampun, Rob. Habisnya aku nggak bisa hidup tanpa celana dalam. Sama kayak aku nggak bisa hidup tanpa sahabat :'D

      Alhamdulillah dibilang menarik. Iya, Rob. Belinya bisa kapan-kapan :D

      Iya mantannya banyak banget. Imajinasinya Om John kelewat tinggi sampe nyiptain karakter cupu dengan punya mantan yang namanya pada sama. Tambah menggelitik lagi kalau baca teori matematikanya. Nggak habis pikir :D

      Hapus
  19. Novelnya keren abis nih kayaknya. Wkwkwk

    Btw, endingnya kok gitu? Yaampun.. otong oh otong :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya keren kok. Novel yang nggak cuma cinta-cintaan doang :D

      Hahahahaha. Aku memang nggak pandai bikin ending, Yu :(

      Hapus
  20. Semenjak kuliah gak pernah lagi nemu lingerie, karna lingerie aku udah sibuk sama kegiatannya sendiri karna beda kota juga.

    Btw mau dong jadi the sex best friendnya icha =D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heiiiiii.... ini lingerie apa Kimberly? Kamu ngomong gitu kayak lingerie itu orang, Jov :D

      Huahahaha. Ayok sini daftar dulu. :D

      Hapus
    2. Lingerie yg dimaksud adalah sahabat cha -_-

      Hapus
    3. Lingerie yg dimaksud adalah sahabat cha -_-

      Hapus
    4. Ohahahaha. Sori sori. Soalnya aku ngibaratin disini sahabat itu pakaian dalam. Makany aku nggak ngeh :'D

      Hapus
  21. Eh, aku belom punya buku ini, boleh juga masuk ke daftar buku yang harus dibeli. Wkwk. Coba kita deket ya Ca, aku tiap sore bisa mampir ke rumahmu buat tukeran buku. Wkwk. *anggap saja ini cerita fantasi*


    Oh, lingerie tuh yang ciri2nya begitu ya Ca, kayaknya adem ya pake lingerie.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asiiik bukunya menarik hati Lulu. Yuhuuu~ Hahaha.

      Iya bener. Nonton film bareng juga bisa. Tenang, aku nggak ajakin nonton thriller kok. Mentok-mentok di film drama keluarga aja :D

      Huehehe iya. Lumayan adem, Lu. Cuman ribet. G-string termasuk lingerie tuh. Dan rasanya pas pake itu nggak enak :(

      Hapus
  22. Kirain novel AHOK, eh ternyata AAOK, salah fokus mentang2 mau pilkada DKI, xixixi...

    BTW, lingerie apa ya?? *masih polos

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahahaha. Mas Hen warga negara yang baik deh ya. Kebayang Ahok mulu :'D

      Aaah Mas Hen pura-pura nggak tau. Tanya anaknya gih. Eh maksudnya, tanya istrinya gih :D

      Hapus
  23. Ada kalimat yang bikin aku ilang fokus se ilang-ilangnya : Ular Kasur -_- sumpah, jadi ngebayangin gimana cewek pake lingerie menegangkan ular kasur.

    Ichak. parah. Parah. PARAAAAH

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahahahahahah. Aku juga hilang fokus baca ini, Feb. Hilang fokus karena ngakak. Kamu tau kan ular kasur itu apa? :D

      Febri sampe jadi ngebayangin. Febri lebih parah. Parah. Parah. PARAAAAAAAH. HUAHAHAHA.

      Hapus
  24. Hidup John Green!

    Cha, masa aku baca komen komen, eh jadi lupa mau komen apa gara-gara aku baca yang ular kasur wkwk.

    Kemarin aku baru aja jadi asisten operator khitanan. Kan jadi inget... Icha kan... :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hidup John Green! Hidup Go Green juga! Yeaaaah!

      Aaaak hahaha iya itu beberapa nanya ular kasur itu apa. Hahaha.

      Bahahaha. Whoaaa keren jadi asisten operator khitanan, Dar. Keren juga kamu jadi keinget. Eeeh maaf maaf bikin keingat :'D

      Hapus
  25. Gila, itu ada tentang salat mah pasti risetnya lama. John Green bukan muslim, kan?

    Gue sering ketuker-tuker mana Dina mana Dita. :(

    Gue malah aneh kalo ada sahabat yang mulutnya manis melulu. Mending yang jujur aja. Kalo lagi pengin muji ya muji, ngasih saran atau kritik ya terus terang aja, dan kalo lagi jatuh cinta atau putus biasanya suka ngeledekin. Bahaha. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue juga, dita dina dan emma stone bagaikan anak kembar 3

      Hapus
    2. Iya, Yog. Bukan Muslim. Iya lama deh kayaknya. Dia risetnya pake nanyain temennya gitu. Dia punya temen di Arab, kalau nggak salah namanya Hassan al-Rawwas :D

      Bahahaha. Matanya mirip-mirip gitu ya. Minimalis.

      Hahaha. Iya sih aku juga suka. Dan itu kayaknya kamu banget, Yog. Pas aku curhat soal cintrong kamu ngeledekin :'D

      Hapus
    3. Mbak Nita: Bahaha. Kalau didempetin gitu jadinya kembar siam ya, Mbak Nit :'D

      Hapus
  26. Astagfirullahalazim..masa iglesias segitu nya cha hahhahaha
    Parah beud

    Persahabatan macam pakaiian dalam, kok ngena juga ya ibaratnya
    Emang si pakai lingerie itu ga enaken cha, ribet..mending sekalian polos klo kataku mah lah hahhaha apa coba hubungannya

    Kembaran emma stone beruntung banget punyak sahabat macam mereka ya cha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dulu berhembus kabar burung kalau si Iglesias itu suka nunjukin otongnya ke khalayak ramai, Mbak Nit. Entah bener apa enggak. Tapi kalau dilihat dari kebiasaannya yang suka bugil di MV sih bisa jadi :'D

      Huehehe. Nah iya kan. Pake lingerie itu bikin gerah, iya nggak sih, Mbak Nit? Hahaha. Nyambung kok. Nyambung banget. Enakan polos trus selimutan doaaaang. :D

      Alhamdulillah. Aku juga beruntung punya temen blogger baik hati, tidak sombong dan suka makan kayak Mbak Nita :*

      (Btw kalau baca yang terakhirnya itu jangan marah ya, Mbak Nit. Huehehe)

      Hapus
  27. EDAAAAAN! Itu. Mantannya 19 namanya Katherine semua. Ini sih antimanstream. .-.
    Colin-Hassan adalah Icha-Dina. Kadang, setiap novel bisa membuat kita jadi ngeh, kalo kita sedang diceritain di sana. Dan Teteh menemukannya. Azek. Dih, apa sih Ris :(
    BHAHAHAHAHAHA AKU PUAS! ITU. THE SEX BEST FRIENDS! THE SARCASTIC BEST FRIENDS! Edun. BHAHAHAHAHAHA. Huft, cape. Sumpah, ini sih blak-blakan banget, tapi temenan kayak gini yang seru tuh. Nggak jaim, no secret dah. Bener, bikin bahagia. .-.
    YAARABB AH ENDINGNYA KAMPRET. MAMERIN OTONG DI KERAMAIAN! Itu lho, otong. Orang yang suka dibahas di Meme Comic, kan? -_- :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahaha. Unik kan, Ris. Ayo kamu juga coba koleksi mantan segitu. Eeeh. Saran macam apa itu :(

      Iya omongan kamu bener banget kok. Bukannya dih-apa-sih-Ris. :D

      HAHAHAHAHA. IYA DIA TEGA BANGET KAN BILANG AKU ITU THE SEX BEST FRIEND T___T Asik. No secret. Udah kayak acara Rumpinya Feni Rose yak :D

      Huahahahaha. Maafkan ending postingan ini ya, Ris :'D

      Hapus
  28. Dina sahabat yang nyaman bagaikan pakaian dalam :))

    BalasHapus
  29. belum baca bukunya john green yg AAOK cha :l

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huhuhu. Coba baca aja deh, Mas Fan :D

      Hapus
  30. Ah, John Green emang bisa membuat pembaca merasa relate dengan kehidupan sehari-harinya ya Cha. Beneran deh, lihat foto novel AAOK di atas, plus baca review lo, gua jadi penasaran pengen beli dan baca. Gua baru baca satu novelnya John Green, yaitu Paper Towns, yang menurut gua keren. Di beberapa bagian John Green nyisipin kritik sosial secara halus, bahkan melalui dialog antar tokoh. Dan strategi lo untuk nempatin salah satu dialog di novel AAOK jadi kalimat pembuka itu keren. :D

    Cowok cupu, mantannya 19, dan namanya Katherine semua? Makanya dikasih judul "An Abundance..." ya, karena saking melimpahnya si Katherine *oke, ini cuma dugaan semata hehe*
    Wow, ada analogi orgasme segala, jadi penasaran haha.

    Ngebaca novel untuk kedua kalinya emang seru ya Cha, kita bisa dapet hal-hal yang tadinya ngga kita sangka, atau justru dapet gambaran lebih mendalam lagi tentang ceritanya. Dulu gua suka baca ulang novel, tapi sekarang mah sulit banget, namatin satu novel aja mesti punya disiplin tinggi untuk ngebaca, rasanya susah kalo mesti ngulang baca :p Ah, jadi kepengen baca ulang novel lagi...

    "Dina juga jarang muji orang, mulutnya sarkas, tapi juga bisa blak-blakan dengan lebih ngeselin, dan ngatain aku ‘Bitch’" --> eh tapi justru itulah keunikannya ya Cha, dan ungkapan "the sex best friend" itu gokil abis haha :D (kok bisa dia kepikiran ungkapan ini? Hehe) sampe bales SMS-nya pun begitu, to the point. Justru keunikan persahabatan kalian itu yang malah bikin awet lho Cha.

    Ah, jadi makin penasaran sama novelnya begitu tahu John Green masukkin unsur Islam di sana. Berarti toleran juga ya si John Green, ngga merendahkan Islam. Dan si Dina luar biasa juga, ngga pernah mau ketinggalan sholat dimanapun dia berada, ngga pernah mau pacaran, dan berjiwa peduli. Dia juga selalu antusias dengerin cerita lo tentang blog dan punya inisiatif untuk meredam kesedihan. Salut. :D
    Setuju sama analogi lo Cha: sahabat itu kayak pakaian dalam, bukan kayak lingerie. Setiap orang pun punya "pakaian dalam" alias sahabatnya masing-masing, lengkap dengan segala tipe yang berbeda-beda.

    "...biasanya sih dipake para wanita buat menegangkan si ular kasur" --> gokil, gua ngakak pas baca ini haha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener banget, Bay. John Green keren ya. Whoaaaa. Udah baca Paper Towns. Keren keren :D Iya, nggak cuma cinta-cintaan doang. Aku suka banget sama Margo yang menurutku rada kritis. Hahaha. Asiiik. Ada yang penasaran pengen baca :D

      Huehehe. Itu salah satu dialog favoritku. Makasih atas pujiannya, Bay :D

      Dugaan kamu bener. Iya, dikasih judul kayak gitu karena saking melimpahnya Katherine di kehidupan percintaan Colin. :D

      Huahaha. Menurutku banyak analogi yang rada vulgar gitu selain orgasme. Lucu jadinya :D

      BAHAHAHAHA. Yang dia lakukan ke aku itu jahat ya, Bay. Dia bisa kepikiran the sex best friend ity karena katanya aku suka becanda vulgar. Huhuhu.

      Asiik. Dibilang unik. Iya. Semoga aja selalu awet dan nggak pernah berubah :)

      Bener. John Green toleran gitu sama Islam. Mungkin karena dia punya sahabat dari Arab. Atau memang dia udah punya sifat kayak gitu dari dulu :D Yuhuuu. Dina memang sahabatku yang imut dan bikin salut! :D

      Yes. Sahabat adalah pakaian dalam! Yuhuuu.

      Bahahahaha. Yang ngakak biasanya langsung ngeh gitu apa artinya ular kasur ya, Bay :'D

      Hapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com