Selasa, 01 Maret 2016

Orangtua Selalu Benar

Akun @accamotong, akun Twitter mesum-mesum bijak kesukaan Wulan, pernah nge-twit begini, 

“Manusia terlalu pintar, sudah tidak tergoda sama dosa. Setan bingung. Lalu setan menjelma jadi sabun dan gadget. Setan berhasil.”

Seperti biasa, aku ngakak kalau bacain twit @accamotong. Termasuk twit barusan. Tapi kali ini, aku gatal mau nambahin. 

Kalau setan bukan menjelma jadi sabun dan gadget aja, tapi juga jadi acara Grammy Awards 2016. 

Karena kejadian seminggu yang lalu. 

Waktu itu, jam menunjukan pukul sebelas malam. Mama yang baru pulang dari pengajian, nggak habis pikir ngeliat aku yang masih melek aja jam segitu. Dengan takzimnya aku masih dengerin lagu dan grepe-grepe layar hape. 

“Kenapa masih belum tidur?” tanya Mama, udah siap mau marah. 

“Belum ngantuk. Oh iya, coba nonton Dangdut Academy, Ma. Saipul Jamil-nya udah nggak ada lagi loh.” 

Aku langsung ngambil remote, mindahin channel-nya ke Indosiar. Perhatian Mama langsung teralihkan. 

Yak. Bagus. 

Seterusnya aku dan beliau malah ngobrolin soal Saipul Jamil, bukannya nonton TV. Beliau masih nggak percaya dengan kasus yang membelit juri favoritnya itu. Belum lagi yang dicabuli bukan ABG cewek montok, tapi ABG cowok. Eh, montok juga sih. Mungkin yang di hap-hap sama Saipul Jamil, itu bagian yang montoknya. 

Mendingan makan sosis empuk deh, Bang Ipul.
Obrolan kami berdua yang udah kayak pillowtalk antara ibu dan anak itu (karena meningkatkan keharmonisan), tiba-tiba kepotong,

“Ndese, acara Grammy-nya malam ini tauk! Ini teman saya nonton!”

Nanda yang aku pikir udah tidur, tiba-tiba menyodorkan hapenya. Ada personal message temannya yang ngasih tau kalau lagi nonton Grammy Awards 2016, tayang di salah satu stasiun TV. 

“Loh, bukannya malam besok ya?”

“Nggak tau nih. Masa’ dia bohong?”

Gairahku buat nonton, langsung meledak-ledak. Ada banyak penghargaan dan performance yang pengen aku lihat dari ajang penghargaan musik bergengsi itu. Sebenarnya aku udah ngerencanain, besoknya bakalan tidur dulu habis Isya, trus bangun pas acaranya dimulai. Tapi pas tau kalau tayang malam itu, aku nggak bisa nahan birahiku lagi. 

AKU HARUS NONTON! HARUUUUUS! 

Berhubung pengen fokus nonton dan nggak mau ganggu tidurnya Mama serta Nanda, aku mutusin buat nonton di ruang tengah. Lalu tidur di kamar bawah. Bukan tidur di kamar biasa, di kamar atas, kamar kami bertiga tidur. Bagi yang udah pernah baca postingan-postingan sebelumnya soal Mama, udah tau kalau kami bertiga tidur satu kamar, beda tempat tidur. Dengan tujuan supaya Mama bisa ngontrol kami biar nggak tidur telat.

“Ma, Icha ke bawah ya. Mau nonton Grammy.” 

“Apa itu? Begadang kah kamu?”

“Acara musik. Hehe. Iya, begadang. Hehe,” jawabku sambil cengengesan. 

“GAK USAH NONTON! KAMU MAU SAKIT LAGI KAH, CHA? BEGADANG TERUS!”

Suara Mama sontak meninggi. Aku yang udah biasa mengalami momen kayak gitu, diam sambil menekuk muka. 

Ada Justin Bieber loh, Cha. Menang Grammy pertama kalinya! Ada Joey Alexander juga, pianis dari Indonesia! Ada Kendrick Lamar borong banyak penghargaan! Ada Taylor Swift, masih kurus kering aja walaupun udah banyak uang! Kamu nggak mau liat?

Bisikan-bisikan gaib itu mengusik, mengiringi omelan Mama yang panjang. Ngedorong aku buat ngebujuk Mamaku supaya dibolehin. 

“Kan begadangnya sesekali juga, Ma. Lagian, Icha udah sembuh kok. Boleh ya?”

Tiba-tiba Mama merebahkan tubuhnya ke kasur, lalu diam. Nggak nanggepin omonganku. Aku ngelirik Nanda sekilas, nyari teman buat ngebaca situasi. Tapi yang ada, Nanda udah tidur. Atau pura-pura tidur. Entahlah. 

Sampe akhirnya, Mama bersuara, 

“Cha, kalau kamu sakit, Mama juga sakit. Mama tuh sakit mikirin kamu yang sakit. Waktu kamu sakit radang tenggorokan, nggak bisa makan, Mama juga nggak bisa makan. Waktu kamu masuk rumah sakit, Mama nggak bisa tidur ngeliat kamu nangis habis disuntik antibiotik. Waktu kamu sering pingsan di sekolah, Mama di rumah mikirin terus. Tekanan darah Mama naik. Sekarang kamu mau begadang? Kamu udah sering begadang. Begadang itu bikin sakit, Cha.”

Butuh waktu yang cukup lama buat mencerna kalimat yang terlontar dari mulut Mama. Suara Mama pelan, serak, dan mengucapkannya dengan terbata-bata. 

Bukan kayak Mama yang aku kenal. 

“Kamu nggak kasihan sama Mama?”

“Kamu nggak mau diurusin sama Mama lagi?”

Suara Mama semakin serak. Aku menatap ke bawah, nggak berani menatap Mama kayak tadi. Pertanyaan Mama sungguh buat aku ngerasa, aku anak paling durhaka sedunia. 

Posisiku yang daritadi duduk, udah siap mengangkat bokong buat keluar dari kamar, jadi berubah. Aku merebahkan badanku dengan perlahan, bersamaan dengan melepaskan earphone dari kedua telingaku, yang dengan perlahan juga. 

Malam itu, aku nggak ditemani lagu-lagu mellow menjelang tidur seperti biasanya. Aku ditemani oleh renungan. 

Lebih tepatnya, penyesalan. 

KENAPA AKU TADI MAU NONTON GRAMMY? PADAHAL BAGUS UDAH NGGAK DIOMELIN KARENA BELUM TIDUR. PADAHAL BAGUS TADI HUBUNGAN UDAH HARMONIS SAMA MAMA. KENAPA HAH? KENAPAAAA?

SEMUA GARA-GARA GRAMMY! AAAAAARRRRGGGGGH!

Eh, enggak. Grammy nggak salah apa-apa. Aku yang salah. 

Sebagai anak, aku terlalu egois. Selama ini aku hanya mikirin diriku sendiri. 

Aku kesal kalau nggak dibolehin bawa motor pas jalan malam. Aku kesal kalau diomelin pas pake earphone sebelum pergi. Aku kesal kalau dilarang buat begadang. Aku kesal kalau dipaksa buat makan banyak. Aku kesal ngeliat Nanda yang dilarang pergi ke tempat karaoke dengan alasan, tempat karaoke itu tempat zina. 

Sebulan yang lalu, aku sempat kesal karena nggak dibolehin dimutasi ke Balikpapan. Kesal yang sebentar, karena aku pikir, mau hidup kayak gimana aku disana. Suasana kantor juga udah nggak mendukung. Akhirnya aku memilih resign. Dan kekesalanku kembali hadir, pas beliau ngelarang aku buat cari kerja. 

“Di rumah aja dulu, istirahat. Kamu udah mau cari kerja, karena nggak betah kah di rumah sama Mama?”

Ih, si Mama. Suudzon aja sih sama anak. Pikirku waktu itu. 

Dan malam itu, aku kesal sama Mama lagi. Lalu berujung dengan Mama yang kelihatan sedih. Bukannya ngomel atau ngelempar aku pake remote TV, kayak biasanya. 

Mungkin Mama udah tau kalau anaknya ini adalah seorang masokis. Yang kalau dipukul atau digampar, bukannya kesakitan, malah keenakan. Malah horny, minta lagi. 

EH, ENGGAK. Aku bukan masokis, dan bukan itu alasannya. Mungkin Mama udah terlalu kecewa sama aku.

Aku yang nggak pernah ngerti cara Mama menyayangi anaknya. 

Malam itu, aku cuma bisa menatap Mama yang udah tertidur. Dan besoknya, sampai sekarang, aku masih belum bisa minta maaf dan berterima kasih. Minta maaf karena jadi anak yang nggak bersyukur. Berterima kasih, karena beliau sudah jadi orangtua yang super. Jadi Ibu yang perhatian dan tegas. 

Mungkin, upayaku sekarang buat menghindari larangannya dan jadi anak yang lebih penurut, bisa jadi pengganti. Mungkin, permintaan maaf dan terima kasih nggak harus ditunjukan lewat ucapan, tapi lewat perbuatan.

Setelah kejadian itu, aku jadi mikir. Kalau bukan cewek yang selalu benar, apalagi pacar. Orangtua yang selalu benar. Mereka menyayangi kita dengan cara mereka sendiri, yang mungkin nggak langsung terasa benar bagi kita. Larangan dan kekangan yang mereka terapkan pada kita, mungkin awalnya kelihatan salah. Tapi suatu saat, kita bakal mengerti kalau larangan-larangan itu demi kebaikan kita juga. 

Orangtua selalu benar. Nasihat dan saran mereka adalah segalanya. 

Kecuali kalau mereka memaksa kita buat berbuat jahat sama tetangga, buat jadi pengikut Syiah, atau buat jadi budak seks seorang penganut BDSM kayak Mr. Grey, di film Fifty Shades of Grey.

Well, sebenarnya aku takut buat posting ini. Takut yang baca bakalan rame-rame ngutuk aku jadi batu, patung, atau gedung pernikahan. Soalnya kayak nyebar aib sendiri. Tapi entahlah, akhirnya aku posting juga. Apa adanya. Karena kata Yoga, 

“Menulis dengan jujur itu lebih kerasa feel-nya.”

Jadi, selamat ngutuk aku rame-rame. Dan cintai orangtua kalian. Karena ridho Allah, tergantung ridho dari orangtua. 

80 komentar:

  1. saya aja yang baca cerita kamu di blog, khawatir, cha. gimana orangtua kamu yang ngadepin kamu langsung. hehe. ya udah, kamu jangan nonton boku no pico lagi ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ampun, Bang Har. Aku memang hina :(
      Barusan googling. Itu anime hentai bukan? :|

      Hapus
    2. Bukan kok. Tonton aja, Cha. :)))

      Hapus
    3. Udah barusan nonton episode satu dengan subtitle bahasa Latin atau apa gitu. Dibikin jadi film 50 Shades of Pico cucok kali ya, Bang :(

      Hapus
    4. aku liat gambarnya aja udah salah fokus lho. Ini aku komentar sebelum aku baca postnya, gatau deh nanti gimana komentar aku setelah baca post ini. Semoga aku baik baik saja. Haha

      Hapus
    5. Huahaha. Bang Ipul memang bikin banyak orang salah fokus ya :|

      Hapus
  2. buakakakak chaaaa aku ngakak betul liat fotonya.
    tinggal Haaaaaaap!!!! :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya. Ada aja ya orang kepikiran buat bikin meme begitu, Nggit :D

      Hapus
  3. Hallo cha.. bener-bener gak bisa di bohongin ya kalo kamu orang kalimantan. wkwkwk. dari tulisanmu aja aku sudah tau. kita satu rumpun cha! haha. “GAK USAH NONTON! KAMU MAU SAKIT LAGI KAH, CHA? BEGADANG TERUS!”

    di dunia ini yang selalu benar itu cwek dan orangtua. kalo di satuin jadi emak-emak. kayak yang di jalan raya tuh, emak-emak kalo naik motor gimana sih? selalu benar aja gitu dengan aturan mainnya sendiri haha.

    aku tunggu cerita-cerita berikutnya cha :) GOOD.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Fathur... Kelihatan banget ya? HAHAHAHAHAHAHA. Yeaah satu rumpun! Iya nih, aku orang Kalimantan, tinggal di Kalimantan Timur. Sukunya Banjar, Kalimantan Selatan :D

      Kamu di Kalimantan mana?

      Wah, kalau ibu-ibu pake matic mah penguasa jalanan. Mau dilawan susah. Hahaha.

      Oke thanks, Fathur ;)

      Hapus
    2. Aku juga orang sana ding. aku dari Bontang. sukunya Banjar juga. cuma sekarang harus keluar pulau buat nuntut ilmu hehe

      Hapus
    3. Wohoo! Nemu lagi satu blogger Kalimantan. Huahaha. Oh lagi jadi maba di luar pulau toh :D

      Hapus
  4. Trus bang epulnya dapet penghargaan ga di gremi aword?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dapat dong, Bang Nik. Untuk penghargaan nyanyi lagu tiap tiap ngomong terbanyak, sambil ngemut.

      Hapus
  5. wahh kasian banget yah :'( jadi mb icha sakit toh, bagus tuh mba udah mau di perhatiin sama mamanya, nah gimana nasib anak-anak yang udah nga punya mama ? kan kasian udah perhatian gitu malah di lawan. buat mama-mama di seluruh indonesia, calon mama, dan calon mama dari anak-anakku kelak. YU DA RIL MVP, oh iya mudah-mudahan calon mama dari anak-anakku kelak adalah HANNA JKT48 aamiin

    eh betewe Grammy awardnya keren loh mb #PadahalNgaNonton

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sakit, tapi sudah sembuh nih. Nggak tau deh kalau jiwaku kapan sembuhnya. Eh enggak :|

      Iya nih, Zhar. Beliau udah perhatian gitu tapi aku nggak peka. Hina banget. Laaaah terakhirnya kenapa malah berdoa? Eh tapi aku aminin deh. Aamiin.

      Sialaan. Manas-manasin ya kamu, Zhar :(

      Hapus
  6. kalau saya mah paling ga bisa mbak kalau harus satu kamar.
    berasa ga bebasnya kalau mau maen game :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huehehehe. Iya ya, nggak bebas kalau main game. Enak nih tidur sendirian di satu kamar :D

      Hapus
  7. minta maap loh ca minta maap, kalau enggak minta maap, minta kawinin aja ke mamah :D
    ibu punya cara sendiri buat ngasih perhatian ke anaknya atau nunjukin kasih sayangnya sama kita, kitanya yang harus peka kalau larangan ibu itu salah satu bentuk sayangnya sama kita~ *pake sarung, sarung tinju

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Di. Iyaaaa. Makasih ya ;) Minta kawin mah ntar digampar deh kayaknya, masih kayak anak kecil gini juga :D

      Iya bener, gimanapun juga ibu pasti sayang sama kita anaknya ya~ *ambil sarung, sarung beras, eh karung maksudnya

      Hapus
  8. Kasian yah Taylor Swift Cha. Udah kaya masih kurus kering,
    Mungkin gara-gara cuma kaya harta miskin hati (kaya yang punya blog)

    Wah bahaya nih tidur sambil dengerin musik pake headset.
    Awas Cha ntar jadi korban tewas lagi yang tidur pake headset.

    Huaahhh pantesan semalem mimpi;a Indah banget,.
    Ternyata postingan kali ini kamu tutup dengan sangat bijak..

    *Jangan pernal membangkang Ibu, karena jika sudah tiada, bakal menyesal. Percayalah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Yang Taylor Swift itu bercanda aja, Chisanak. Dia cantik kok kayak gitu, kayak model. Laaah aku mah miskin dua-duanya kali :D

      Hah? Eh ada ya kasus gitu, Chisanak? Aku baru tau nih. Huhu.

      Yap. Percayalaaaah :)))

      Hapus
    2. Taylor Swift itu yang jadi model iklan es krim woles Cha?
      Miskin dua-dua'a? malang nasibmu Nak
      Perbanyak sedekah agar kaya hati.
      kebetulan ini lagi butuh sedekah pulsa buat beli kuota, siapa tahu mau sedekah Cha? :v

      Udah banyak kali Cha
      Maka'a banyakain nonton berita bukan acara dangdut -_-

      Percayalah, udah pernah ngerasin soal'a

      Hapus
    3. Iya yang itu. Manis kayak es krimnya~

      Aku mau sedekahin kamu, Chisanak. Sedekah doa, doain kamu buat cepat nikah. Hohohohohoho.

      Yeeee yang nonton acara Dangdut juga siapa, aku mah nontonnya Upin Ipin tauk.

      Ciyeee, pengalaman ya. Lebih bijak kamu dongs berarti.

      Hapus
    4. Tumben gak bilang manis kaya kamu Cha Huahaha :D

      Mau'a sedekah pulsa aja, Cha.
      Do'a mu kurang di ijabah karena kurang terdzolimi huahahah :D

      Gak Cha, gak suka nonton TV :p

      Hapus
    5. Nggak ah, Chisanak. Aku nggak mau sombong. Biar orang-orang aja yang bilang. *ditimpuk*

      HAHAHAHAHAHA. Aku nggak mau terdzolimi ah, aku maunya diberkati aja :p

      Sukanya nonton apa? Nonton 3gp?

      Hapus
  9. oh logat kalimantan begitu ya? aku bacanya pake logat batak tapi.:(
    belom pernah denger orang kalimantan ngomong.

    ya begitulah. orangtua gak ada yang pengen ngejerumusin anaknya.
    sejauh ini belom pernah di larang begadang si, soalnya anaknya emang hampir gak pernah begadang.
    paling waktu itu doang diomelin pas kelas 2 sma, gara-gara seminggu full pulang jam setengah 1 malam dan basah kuyup. dimarahin nya bukan gara-gara pulang malemnya karna waktu itu emang lagi jadi panitia lomba jadi emang sampe malem. tapi karna basah kuyupnya keujanan gamau neduh. :(
    huhuhuhu kangen mama. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha nggak tau juga sih, Dib. Aku ngetiknya sesuai apa yang biasa aku ngomong sehari-hari aja. Itu si Fathur hebat bisa tau aku orang Kalimantan :D

      Sini dengerin aku ngomong. Nomor hape kamu berapa? *loooh

      Beruntunglah bagimu yang hampir nggak pernah begadang. Ya ampun itu sih marahnya marah khawatir ya, Dib. Takut kamu sakit. Terharu deh :') Btw habis itu kamu sakit nggak?

      Huhuhu jangan sedih, Dib :(

      *peluk Dibah*

      Hapus
    2. Hahaha :D

      Iya ca, anaknya ramah malam banget kalo jam 10 udah ngantuk :')
      Alhamdulillah si enggak sakit.
      kan serem ca, jam setengah satu neduh di pinggir jalan. ;')
      Lagian nunggu hujan gak gak pasti, nunggu yang gak pasti kan capek ca. :''''''''))

      *Peluk Icha*

      Hapus
    3. Ramah malam, ramah lingkungan, ramah tamah. Duuuh kamu paket lengkap, Dib :*

      Iya ya serem, tapi untung aja kamu pecinta kemah jadinya tahan banting gitu. Untungnya juga nggak ada om-om iseng yang mau nyulik kamu.

      Terakhirnya yo oloh, bapeeeer. Susah dah kalau udah nyebut kata hujan, Dibahnya sensitif :'D

      Hapus
  10. HAHHAHAAAAAAA ih dasar Ichaaaaaa.
    Baca awal sampai tengahnya bikin ngakak. Akun mesum mesuk bijak banget itu si Accamotong, Cha :'D Hahaaaa
    Bawa-bawa saipul jamil juga. Langsung hap BHAHAHAHAAAHAA YAWLOH

    Pas mulai baca ke bawah, aku mulai terenyuh. Segitunya banget mama kamu perhatiin kamu. Peduli sama kamu. Kamu sakit tenggorokan, mama kamu sampai ikutan nggak bisa makan. Yawloh, mama kamu sayang banget sama kamu, Cha.
    Sampai-sampai, kamu mau nyari kerja, mama kamu ngira kalo kamu nggak betah di rumah sama beliau. Suudzonnya manja banget. Gemesin. Hahaaa.
    Kayaknya mama kamu juga butuh perhatian dari anak-anaknya. Kamu sama Nanda yang masih tinggal serumah sama mama.

    Bener semua apa yang dibilang mama kamu.
    Cewek selalu benar. Apalagi cewek yang udah jadi ibu-ibu, PASTI SELALU BENAR. :))

    Aku mau kutuk kamu, Cha.
    Ngutuk kamu jadi anak yg berbakti ke orangtua. Heheee

    Setuju dengan apa yang Yoga bilang. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha iya, Lan. Gara-gara kamu nih aku jadi follow dia. Tanggung jawab! HAHAHAHAHA.

      Iya, kamu ada lihat video pengakuannya Bang Ipul nggak, Lan? Dia ngaku buka trus langsung hap gitu. PARAAAAH BIKIN NGAKAK YO OLOOOOOOOOOH :D

      Hehehe. Semua Mama pasti sayang sama anaknya ya, Lan. Mungkin cara Mamaku ini cara yang ekstrim, sampe kayak begitu. Nah iya tuh, yang cari kerja itu aku geleng-geleng heran aja sih. Bisa banget beliau mikirnya gitu. Hahaha.

      Bener, Lan. Bukan cuma beliau aja yanh perhatiin anaknya, tapi anaknya harusnya perhatiin orangtuanya juga. Sedih juga sih dulu waktu aku masih kerja, Mama sendirian di rumah. Nanda kuliah kadang sampe sore. Malamnya aku sama Nanda sibuk mendem di kamar. Beliau pasti kesepian. Aaaaak Wulaaaaaan. Ini kenapa mataku tiba-tiba kabur ya gara-gara ada air. AAAAAK WULAAAAAAN TANGGUNG JAWAB! :(

      Hahaha iya bener, cewek lebih peka soalnya ya. Apalagi ibu-ibu. Tapi kalau di jalanan, nggak peka. Eh apa dah.

      HUAHAHAHAHAHAHA KUTUK AKU, LAN. KUTUK AKUU! JADI ANAK BERBAKTI KE ORANGTUA TRUS CANTIK JUGA SEKALIAN! *mupeng*

      Iya, Yoga tumben ya ngomong bener gitu. Setuju jugaaaa :D

      Hapus
  11. Ini the power of mama. Bisa membalikkan keadaan. Gue juga sering banget malah gitu. Gara gara hal sepele, kadang ibu juga sampe nangis. Durhaka banget dah gue. Ini kayak tulisan renungan juga buat gue nih. Syeeeediiiiih mamaaaaak. :((((

    BalasHapus
    Balasan
    1. huaaa samaa.
      gak jarang bikin mamah nangis. Karna kalo di omelin gak pernah mau kalah ngomong. :')))

      Hapus
    2. ((THE POWER OF MAMA))

      Bener. Padahal sepele tapi bikin beliau jadi sedih bahkan nangis itu jleeeeb banget. Kita senasib yes. Baca komenmu ini jadi renungan juga. Peluk Ibumu, Her. Peluuuuk :')

      Hapus
    3. Dibaaaaah, aku juga kayak gitu. Kadang nekuk wajah sejelek-jeleknya, kadang nggak mau kalah dengan nyerocos juga:(

      *peluk Dibah lagi*

      Hapus
  12. kamu disuruh dirumah terus, aku malah selalu diusir dari rumah, haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Diusir disuruh cari kerja gitu, Muhae? Puk puk. Aku juga bentar lagi kayaknya bakal gitu. Bentar lagi senasib kok :D

      Hapus
  13. Acara dangdut di tv tersebut berasa ada yang kurang nggak ada 1 juri yang bikin semua rusuh termasuk penontonya juga jadi kebawa rusuh kalau bang ipul lagi ngasih komentar ke kontestannya. haha

    Aku cuma komentar itu doang ya ca hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha iya, Wid. Mamaku juga ngomong gitu. Tapi yang aku lihat sih tetap rusuh aja itu acara. Segala ada Keluarga Gunarso. :D

      Iya nggak papa, Wid. :))

      Hapus
  14. Iya, Cha. Itu akun favoritnya Wulan, ya.
    Ada ada aja tuh. Dia follow akun begitu. Bahahaahha.

    Tadi gue kira bakal bahas Hap Hap Bang Ipul.


    Hmm. Gue hampir nangis baca postingan ini. Apalagi baca ucapan Ibu lu itu. Iya jadi mikir-mikir kalau mau nggak nurut.
    Mama sayang banget ya sama lu, Cha.
    Jadi ingat orangtua gue juga. :(

    Orangtua memang punya caranya sendiri untuk berbagi sayangnya.
    Kasih tau tulisan ini ke mama lu, Cha.
    Eh. jangan deh nanti malah kepo sama semua isi blog lu. bahahahaha. Bahaya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha iya, Dar. Nggak papa, buat penyegaran. Twitnya juga inspiratif. Buruan follow gih :D

      Itu kayaknya cowok aja deh yang bagusnya kalau mau bahas soal itu. Cewek mah ngerti apa itu hap-hap. Huhuhu.

      Duuh, segala hampir mau nangis. Aku trenyuh baca komenmu ini, Dar. Itu lagi nggak ngiris bawang merah kan?

      Iya, Dar. Orangtua pasti sayang sama anaknya. Nah kan kamu udah kelar tuh skripsian, bisa tuh quality time sama orangtua ;)

      Huaaaa saran yang bagus, Dar. Eh tapi habis itu aku langsung keluar pulau. Antara kabur atau diusir dari rumah. Hiks.

      Hapus
  15. Sumpah demi apapun, gue ngakak banget pas baca bagian yang montok-montok itu. :D
    Btw, ibu gue juga suka nonton acara gitu, tapi sekarang udah jarang. Dan balikan lagi sama Tukang bubur, pft. :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahaha. Cukup ngakak aja ya, nggak usah sampe pengen ikutan hap hap yang montok-montok itu :D

      ((BALIKAN))

      Nggak papa, Yu. Seenggaknya Tukang Bubur banyak pesan moralnya daripada acara itu. Huahahaha.

      Hapus
  16. Kalo ini dibilang aib, apalah cerita-cerita gue tentang kekonyolan orangtua, kekacauan sekolah, dan rusaknya statistik blog gue. Blog gue kumpulan aib semua kayaknya :((

    Gue sih masih beruntung, kalo bergadang nggak pernah ditegur atau apa. Paling mama gue nitip suruh nyolok rice cooker tengah malem ke gue, atau bangunin dia buat nyuci piring tengah malem. Ya, mamaku pekerja keras. Huahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang itu malah bikin ngakak, Rob. Bukannya bikin istigfar. Eh istigfar juga sih, pas kamu nyelipin Kalijodo. Pokoknya aib kamu itu nggak aib buruk lah. Jadi tetaplah menulis hal-hal itu! :D

      Whoaaa. Istri-able banget Mama kamu, Rob. Kamu juga kayaknya berbakat jadi hansip. Selalu siaga pas tengah malam. Huahaha.

      Hapus
  17. Kirain Icha bakal nulis tentang Saipul jamil yang hap hap itu, huekekek :'v

    Duh malem itu aku juga gak nonton Grammy Awards, huhuhu. Iya ya, Taylor Swift kok masih kurus kering aja walaupun udah banyak uang sama banyak mantan :3

    Hmm aku paling takut kalo orang tua marah tapi bukannya diomelin malah di diemin saking kecewanya, huhu. Aku pernah gitu cha, waktu itu merasa jadi anak yang durhaka banget sama orang tua. Mama kamu bener juga, jangan begadang ntar sakit, namanya juga orang tua ya Cha, pasti gak mau sesuatu yang buruk terjadi sama anaknya. Minta maaf, Cha. Hihih :'3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Aku nggak ngerti soal hap hap itu, Nov. Aku hanyalah seorang anak polos abad 21 :(

      Yeaaay ada temennya nggak nonton Grammy. Nah iya kan, padahal dia bisa aja makan banyak biar badannya montok. Uangnya udah berlimpah juga bisa beli makanan apa aja. Atau bisa aja operasi pembesaran dada atau bokong. Nggak habis pikir deh.

      Hmm. Didiemin malah lebih serem ya, Nov. Daripada diomelin. Aku juga paling takut didiemin orangtua. Mending diomelin berapi-api deh. Ternyata kamu pernah juga ya, Nov? Perasaan waktu itu pasti nggak nyaman banget kan. :(

      Iya. Itu juga aku begadang buat hal yang nggak penting sebenarnya. Hihi iya, Nov. :))


      Hapus
  18. Ah, Grammy Award! Acara favorit gua tiap tahun nih :D
    Gua nonton acara ulangnya Grammy Award 2016 pas malem di Starworld. Waktu itu setan juga bisikkin, "Bay, ada Skrillex noh tampil bareng Diplo & Justin Bieber. Ada James Bay & Adele juga." Setan sukses membuat gua pulang cepet dari kantor hari itu, dan acaranya emang worth it banget untuk ditonton *maaf ya Cha, bukan bermaksud bikin iri hehe :p*

    Ya, ungkapan maaf dan terima kasih emang penting, sekalipun tidak diucapkan dengan kata, setidaknya bisa lewat perbuatan dan orang yang kita tuju sadar akan hal itu :)

    Bener Cha, orangtua emang menyayangi anak-anaknya dengan cara mereka masing-masing, ada yang dengan ketegasan, kelembutan, cerewet, atau bahkan cukup dengan senyum tulus.

    Ah, tulisan lo bagus Cha. Membuat gua jadi sadar betapa pentingnya orangtua. Someday kita akan mengerti kalau semua tindakan mereka itu demi kebaikan kita.

    Menulis dengan jujur itu emang udah paling pas. Quote-nya Yoga mantep :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. AAAAAK TIDAAAAAK AAAAA HENTIKAN, BAY. HENTIKAAAAAN. AAAAK ENAK BANGET KAMU BISA NONTON SKRILLEX DLL AAAAAAAAAAAAAAAKKK AKU IRI AAAAAAAAK!

      Eh, nggak nggak. Lebay banget deh, Cha.

      Di rumahku nggak ada channel Star World, padahal dulu sempat ada. Banyak acara serunya. Aku suka nonton acara modeling gitu, American Next Top Model kalau nggak salah. Huaaa jadi kangen Star World :(

      Hehe iya bener banget, Bay. Dan iya, setiap orang tua punya cara beda-beda. Kebetulan Mamaku pake kecerewetan :D Yang senyum tulus itu sabar banget ya :D

      Huehehe. Ah, Bayu. Makasih yaaaaa :)

      Iya, saking mantepnya sampe aku berani buat nulis ini, Bay :D





      Hapus
  19. E ada nanda nongol, ini yg ditunggu2 haw kan
    Wahhhh cha, mama icha bener2 sayang ma icha berarti, mungkin nlio blum ngijinin icha kerja jauh karena kesehatan icha ksn yg up and down...

    Hmmm...ga kok cha...ga ngutuk jd gedung nikahan, eh ini kok aneh ys pengandaiannya
    Si yoga gitu gitu bisa ngasi kalimat penuh pesan moral juga ya hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahahaha iya, Mbak Nit. Tinggal nunggu Haw-nya aja yang nongol nih.

      Nah iya, Mbak Nit. Alasan yang masuk akal sih. Aku nggak kepikiran juga. Soalnya beliau nggak ada ngomong gitu. Cuma ngomongnya kalau aku disana nanti aku tambah kurus karena makan nggak teratur :D

      HAHAHA aku kepikirannya ke situ jadinya aneh gitu ya :D

      Hihihi. Bisa, Mbak Nit. Ngasih saran buat enteng jodoh kayaknya juga bisa :D

      Hapus
  20. Jamil saiful nggak suka sosis sonice.

    Hahaha, udah biasa dilempar sama remote TV ya,

    Kata-kata penutupnya bener banget, orang tua adalah segalanya. Kata-katanya ibarat keramat, mirip sebuah doa, apa yang dibilang, malah kejadian, terutama Ibu. So be careful

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, Mas Hen tau darimana? Fansnya Bang Ipul kah? :D

      Udah. Biasa. Banget. Mas. :(

      Nah iya bener. Apalagi Ibu ya. Iya nih sekarang nggak mau ngundang Mamaku buat marah-marah lagi, Mas Hen :')

      Hapus
    2. Bukan, Mas ipul sukanya sosis mentah, bruakakakak

      Hapus
  21. Buseeet itu foto ipul sama dedy mizwar bikin ngakak :D ahahahahahah

    Yak yak yak... tinggal HAP!!! bahahahhahakkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahaha. Bikin laper juga nggak, Ran? Itu ada gambar sosisnya gitu.

      Hapus
  22. ikutan ngakak hahahaha... salam kenal yah ...

    BalasHapus
  23. Terkadang salah satu pekerjaan yang sia-sia adalah berdebat dengan ibu. Tidak ada gunanya, selalu kalah debat, dan selalu salah. Karena alasan inilah mulai muncul istilah "wanita tak pernah salah" terinspirasi dari nasehat ibu yang selalu benar....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pekerjan sia-sia selain menasihati orang yang lagi jatuh cinta ya, Mas Fan. Iya sih bener. Anak selalu salah. Ngg yang istilah itu, mungkin ada benarnya juga ya. Duh kasihan lelaki :(

      Hapus
  24. Ini ternyata ceritanya bukan soal saipul jamiul.
    ah aku jadi sedih, kangen orang tua dirumah dengan peraturannya yang sama, aku juga engga boleh tidur telat. kalau malem malem masih kedengeran pasti di panggil dari bawah. disuruh tidur. kalo masih kedengeran aja, ibu naik keatas bobo sama aku.dan semua aktifitasku otomatis terhenti. aku ikut tidur.

    btw aku baru sempet baca post mu ini juga pas begadang lho, jadi ngerasa bersalah ga jaga kesehatan sendiri. padahal sebagai anak rantau, kalo sakit dan orang rumah tau tuh mereka paniknya lebih lebih panik daripada kalo aku lagi di deket mereka. ayah ibu.

    aa icaa aku jadi baperr. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Li. Saipul Jamil cuma selipan aja karena Mamaku suka Saipul Jamil. :D

      Whoaaaa so sweet sampe bela-belain tidur sama kamu biar kamu nggak begadang. Duh jadi trenyuh. Wajar sih, kita anak cewek. Jadinya dikasih peraturan yang rada ketat gitu.

      Hehe. Kebetulan ya, Li. Yaudah nanti kurangin begadangnya, atau nggak usah begadang lagi aja. Iya orangtua tambah panik karena anaknya jauh di perantauan. :')

      Hapus
  25. Aku juga sering kalo "eyel2an" sama Nyokap kalo urusan begadang cha. waktu itu udah malem dan pengen nonton Piala Dunia. Tapi Nyokap nglarang karna alesan kesehatan. Terus kesel deh dan banting pintu kamar. Nggak nyadar kalo yang kulakukan itu bodoh banget.
    Etapi Piala Dunia juga penting sih, karna nggak setiap tahun. Jadi aku gak sepenuhnya salah.
    Muahahahaha

    Kalo Grammy Award kan bisa streaming di Laptop aja cha. nggak perlu nyalain TV. Dengerin di kamar tanpa nyokap tau,
    Atau besoknya aja cari di Yutub.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh ada istilahnya gitu ya, Ka. Eyel-eyelan. Daripada marah-marahan atau berantem-beranteman jadinya aneh. :D *catet*

      Huahahaha duh aku ngebayanginnya pas kamu kayak gitu, udah kayak sinema Indosiar. Trus akhirnya kamu jadi begadang, Ka?

      Iya sih bisa. Tapi lebih enak di TV, Ka. Trus nggak pake kuota juga. Huahaha. Dasar akunya aja yang nggak mau rugi :D

      Hapus
  26. Jangan begadang lagi, Cha. Nanti mamamu makin sedih. :(
    Feel-nya berasa banget, tapi ya gitu deh, Cha. Terlalu personal. Hehe. Ah, jadi kangen diomelin gini sama Mama. :D

    Jangan percaya kata-kata Yoga aturan, dia mah belum tentu bener. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe iya, Yog. Udah mulai jarang begadang lagi kok. Kecuali kalau lagi urgent. Lagi asik curhat misalnya. Eh :|

      Nah iya kan. Terlalu personal. Buka-bukaan aib gitu. Tapi yaudahlah, seenggaknya aku lega. Huaaaaaaaa Yoga. Sini aku omelin kamu, Yog :D

      Udah terlanjur percaya. Trus Yoganya harus tanggung jawab :(

      Hapus
  27. Duh kak, bacanya agak gimana gitu, kayanya pernah ngalain momen kaya gini juga dan rasanya gak enak.

    dan tulusan ini kerasa feelnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tiap anak kayaknya pernah ngalamin ya, cuma beda-beda versinya. Iya nggak enak banget kalau eyel-eyelan (kayak kata Azka) sama orangtua. :(

      Hehe. Makasih ya, Aji :D

      Hapus
  28. Balasan
    1. Ini maksudnya Mba Dara, kan?

      Hapus
    2. Huahaha. Maksudnya kamu juga kalau kamu mau, Dar :p

      Hapus
  29. :"((((
    Aku jg suka kesel kalo diomelin terus. Padahal itumah emang krn akunya yg bandel, dan omelannya mama itu buat kebaikan aku. Aaaaaahhh emang kitanya yg salah. :"(((((((

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Bil. Kayaknya semua anak pernah kesel kalau diomelin sama orangtuanya ya. Aaaaah iya bener. Kitanya yang nggak ngerti sama perhatian orang tua yaaaaaa :"(((

      Hapus
  30. Teteh, aku baper. HUAAAAA....
    Kenapa ya tiap ada yang bahas orangtua teh selalu baper. AKu mah heran da...
    Orangtua mah nggak selalu bener sih, tapi karena mereka lebih tau banyak ya... ya... gitu. Tuh, teteh, kudu nurut sama orangtua. Apalagi sama mama. Surga kan ada di telapak kaki mama. He.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaaaaa :'(((( Jangan baper. Huhuhu. Aku juga baper sih tapi, kalau ada yang ngomongin soal orangtua. Berarti kamu sayang banget sama orangtua kamu, Ris. Kamu langsung keingat orangtua kamu. :')

      Mereka lebih berpengalaman daripada kita gitu ya.

      Iya harus nurut sama Mama. Apalagi cuma Mama yang didik aku secara langsung. Karena Bapakku ngerantau. Hehe. *cengengesan sambil ngusap air mata*

      Hapus
  31. Gue kira cuma cewek yang selalu benar..
    Tenyata Orangtua juga ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalagi Ibu. Selalu bener banget :'D

      Hapus
  32. kasihan ibu kmu teh cha.. salam kenal yh :)

    BalasHapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com