Kamis, 24 Maret 2016

Kenapa Bukan Batman Love Superman?

Seandainya jam 10 pagi tadi aku tetap ngitarin mall, atau mutusin buat naroh pantat di mana lagi mana lagi selain di mekdi. Mungkin postingan ini bakal berisi tentang ulasan film Batman v Superman: Dawn of Justice. 

Niatan buat nonton film pergelutan dua superhero itu udah digadang-gadang dari lama. Cuma, niatan untuk nonton sendiriannya terpikir tadi malam. Dan dua niatan itu sama-sama batal. Aku memilih buat pulang, bergumul dengan Tasya yang begitu aku datang langsung ngerengek minta ditemenin menggambar. Dan aku ngetik postingan ini. Yang isinya malah... 

Seandainya aku datang ke XXI-nya nggak kepagian, mungkin semua mata nggak tertuju padaku. Mata para security dan tukang bersih-bersih. Ngebuat aku cengengesan, berdiri di depan pintu bioskop sambil sok sibuk ngecek hape, dan mutusin buat turun. Buat pulang. Eh, enggak. Sebenarnya bukan gara-gara itu aku cengengesan dan pulang. Bukan. Itu karena aku sendirian. Nonton sendirian. 

EH, BUKAN. Aku udah biasa nonton sendirian, dari jaman sekolah. Aku nikmatin nonton sendirian, karena teman-temanku menghabiskan uang sakunya buat yang seharusnya yaitu makan, bukan buat nonton. Aku mutusin pulang dengan muka cengengesan yang dipaksakan, karena sadar aku mau nonton bukan karena suka filmnya. Aku nggak kayak Justina Landhiani, seorang perempuan ayu nan ranum penyuka film-film superhero. Aku cuma pengen bersedih di dalam teater. Ngebayangin niatan awalku buat nonton itu terlaksana. Nonton sama dia yang lagi cuti, pulang ke Samarinda. Nonton film yang dia bilang, udah ditunggu-tunggu. 

Seandainya dia tetap cuek seperti biasa, bukan cuek yang kayak dia lakuin sekarang, mungkin aku bakal senyum-senyum dengerin Us-nya Regina Spektor. Membayangkan kalimat, “I love us!” keluar dari bibirnya. Bukannya ngegemeratakin gigi, hentakin kaki, sambil teriak, “LAGU US BANGKEEEEE!” pas naik eskalator. Habis itu kesandung tangga terakhirnya, karena ngira belum nyampe ke atas.

Gak Bisa Romantis-nya 8ball feat Robe jadi lagu bangke selanjutnya. Lagu yang pernah diperdengarkannya ke aku, dan pernah bikin senyum-senyum, karena liriknya jujur sekali. Tapi tiga tahun kemudian, tepatnya tadi pas di parkiran, rasanya aku pengen teriak, 

“IYA, AKU TAU KAMU NGGAK BISA ROMANTIS! KALAU ANGGAP AKU ADA? HAH? BISAAAA?”

Dengerin lagu secara acak nggak pernah semenyebalkan ini.

Seandainya dia nggak jadi pulang lalu kami tetap LDR, mungkin aku nggak bakal sadar. Kalau selama ini, cueknya dia udah bertransformasi jadi nggak peduli. Aku nggak bakal tau kalau tatapan matanya udah nggak sehangat dulu. Aku nggak bakal tau kalau dia udah nggak seantusias dulu sama cerita-cerita nggak jelasku. Aku nggak bakal tau kalau cuma aku yang terlampau bahagia bisa ketemu. Aku nggak bakal tau kalau selama ini dia nggak balas chat-ku, nggak pernah nelpon aku, bukan hanya karena sinyal atau kesibukan. Tapi karena memang nggak butuh lagi buat ngelakuin itu. 

Aku kenal sama kecuekannya. Jauh sebelum kami menjalin hubungan lebih dari sekedar teman, dia memang sudah cuek. Dan aku nyoba buat terbiasa. Nyoba buat menerima. Nyoba buat nggak membalas kecuekannya. Nyoba buat nepis prasangka burukku ke dia. Secuek-cueknya dia, rasanya nggak pernah sampe ngebuat aku nyerah. Mungkin dia juga udah nyerah sama aku, udah mau ngangkat bendera putih itu dari dulu, cuma dia nyerahin ke aku. Biar aku aja yang ngangkat bendera putihnya. 

Seandainya beberapa hari yang lalu aku nggak cerita sama Kak Fitri, Nanda, dan Dina, mungkin aku nggak bakal dengar kalimat-kalimat, 

“Kalian udahan aja. Dia bukan cuek lagi, tapi udah nggak peduli lagi, Cha. Heran juga. Kalian LDR kok kuat, pas ketemuan malah rapuh.” 

“Mending waktu kau sakit kemaren ya, Ndes. Dia peduli dengan kau walaupun ngolokin kau penyakitan. Kau bahagia betul pas ketemuan di rumah sakit tahun kemarin.”

“Mungkin dia udah... ngg kayak gimana ya ngomongnya. Ngg, dia, dia udah bosan sama kamu, Cha. Udah nggak ada yang bisa dieksplor dari kamu. Yaudah. Perjuanganmu sampai disini aja.”

Pas denger kalimat Dina, aku ngerasa jadi finalis ajang kompetisi menyanyi. Dan aku lagi tereleminasi. Kalau di Dangdut Academy Indosiar, disebut tersenggol. 

Seandainya aku tau tata cara patah hati yang benar, mungkin aku nggak bakal sedrepesi ini buat maksain nangis. Aku pengen nangis, tapi nggak bisa nangis. Udah kayak Colin di novel An Abundance of Katherines, dimana dia juga nggak bisa nangis pas ditinggalin Katherine XIX. 

Ditulis dalam novel itu, kalau gadis itu rasanya telah merenggut bagian dari dirinya yang mampu menangis. Apa semua orang yang lagi berpatah hati, nggak bisa nangis? Dengan lantang bilang kalau airmata kini telah habis?

Aku pengen tau kenapa kedatangannya malah bikin kayak gini. Tapi hatiku nggak bertanya-tanya, nggak berusaha menebak-nebak. Aku pengen duduk aja sambil ngegigit bibir kuat-kuat, terus nulis postingan ini. Gimana, gimana cara patah hati yang benar? 

Seandainya tadi aku mau sabar nunggu XXI buka, mungkin aku nggak bakal nulis postingan se-sialan-Icha-kirain-mau-review-film-ternyata-review-perasaan-yang-lagi-patah-hatinya-. Mungkin aku bakal menikmati filmnya. 

Ada Ben Affleck yang jadi Batman. Lebih ganteng dan lebih kelihatan cerdas daripada waktu main di film Gone Girl, dimana menurutku keahliannya cuma bantuin Emily Ratajkowski pake baju. Ada Henry Cavill yang jadi Superman, dengan dada bidang menggemaskannya. Ada Jesse Eisenberg yang jadi Lex Luthor. Lumayan, kegantengannya bisa bikin aku senyam-senyum mesum pas nonton. Ada Gal Gadot yang jadi Wonder Woman. Juga jadi penyebab para cowok pada rame bawa tissue ke dalam teater. Kayaknya bawa sih. Tauk deh buat apa.

Mungkin dengan adanya semua itu, aku nggak bakal ingat dia. 

Seandainya judulnya filmnya typo parah. Bukannya Batman v Superman, melainkan Batman Love Superman. Karena aku cinta damai. 

Tapi itu cuma pengandaianku, yang nggak bakal terwujud. Sama dengan seandainya-seandainya yang dari awal, nggak bakal terwujud. Karena patah hati ini, udah terjadi. 

Dan kenapa judul filmnya itu bukan Batman Love Superman, padahal LGBT udah dilegalkan di Amerika?

Karena Batman tau, kalau benci yang berubah jadi cintanya pada Superman nggak bakal berbalas. Yang berbalas itu, yang saling mencintai. Yang saling mencintai itu biasanya yang udah nikah. Kalau yang masih pacaran, biarpun udah bertahun-tahun, bisa aja nggak saling mencintai. Bisa.

sumber: @accamotong

Ya Tuhan. Ini postingan apa sih? Aku lagi mabuk kayaknya, bukan patah hati. Mabuk gas buang dari knalpot, gara-gara tadi kelamaan merenung di parkiran.

62 komentar:

  1. Wow seorang Icha Hairunnisa sedang patah hati ternyata.
    ekh ini keliatan lagi ngambek bukan patah ahti deh.

    Telah terbukti kan Cha LDR itu kaya gimana?
    So masih kuat buat lanjutin LDR (Lo Doang relationship)??

    BalasHapus
  2. Cha...ini maksudnya mmm kayak yg chisanak bilang??
    Duh bingung mau komen apa...pengen pukpukin icha aja, sini cha...huuuuuuug..

    Aku trenyuh pas icha curhat ke kak fitri nanda dan dina, yg dulu di rumah sakit masih ditengokin walo diolokin :'(

    Iya cha, aku ngerti kok semua lagu yang temanya "kita" jadi kedenger bangke ya, klo hati lg berkecamuk kek sekarang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya gitu deh, Mbak Nit. Huhu. Lebih dari ngambek sih. Nyerah. Hahaha.

      Iya ini aku juga sebenarnya bingung nulis apaan. Hahaha. Huaaa Mbak Nita kuterharu :') *peluk*

      Bener. Lagunya jadi rada gimana gitu, Mbak Nit. Hahaha. Huhuhu. *peluk Mbak Nita lagi*

      Hapus
  3. Ebuset. ngeri amat gambarnya. Dua jagoan super kita lagi cipokan. Serem.

    Loh, bahasan filmnya, ehm, lebih tepatnya plesetan, kok sedikit banget? Lagi ngebayangin, nih, mereka (Superman dan Batman) mesra di ranjang. Banyakan bahasan patah hati ternyata.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahaha. Iya serem, Rob. Jadi nggak kelihatan gagah perkasa lagi.

      Nah maunya sih diplesetin gitu. Tapi nggak jadi nonton filmnya tadi, jadinya malah nulis begitu deh. Bahahaha. Rob, kamu nggak takut ngebayangin mereka ngelakuin adegan ranjang? Cipokan aja serem apalagi bobo bareng :'D

      Hapus
  4. waduh... gambarnya LGBT banget tuh mang Betmen love kang Supermen teh atuh... jangan suka begitu mang...pamali

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya, Kang Cilembu. Pamali :D

      Hapus
  5. Ya Allah.... Aku jadi bingung mau komentar apa...

    Patah hati dengan cara yang benar.. eemm gak usah dipikirkan lagi.. masih banyak yang lebih penting daripada Zay.. :)

    Tuhan masih punya banyak stok kok, eehhh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenarnya nggak papa kalau nggak komen kok, Rum. Ini tadi aja aku jadiin draf lagi. Karena aku sebenarnya malu nulis ini. Takut ada yang komen. Hahaha. Tapi akhirnya diposting ulang juga. Dasar aku labil memang.

      Iya bener banget. Masih banyak yang lebih penting lagi ya. Masih banyak yang lain juga. Makasih ya, Rum :))

      Hapus
  6. Ah gak seru kalo batman love superman.
    Ntar digebok KPI loh...

    nonton sendirian seru juga kok...
    gue sih seru-seru aja.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya, Ran. Itu cuma pengandaian asal-asalan aja :D

      Iya memang seru kok. Aku juga udah sering nonton sendirian dari jaman masih sekolah. Tapi yang kemaren memang lagi males aja. :D

      Hapus
  7. Icha lagi patah hati yah? sini peluk dulu ;;)
    Jangan kelamaan patah hatinya yah nanti kamu susah bangkit (sok banget gueh)

    Oya film Superman v Batman udah tayang di 21 ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huhuhuhu iya sini pelukkk :')
      Makasih ya, Wida. Nggak sok kok: *
      Iya udah tayang dari tanggal 23 kemarin. Cus deh nonton :D

      Hapus
  8. Kalau Batman Love Superman, nanti di kira gay lagi. Kan gak asyik jeruk makan jeruk. hihihi....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya, Mas. Nggak keren juga masa film superhero tentang LGBT :D

      Hapus
  9. icha, ak baca postingan ini jam 1 pagi tadi dan berakhir insomnia karena aku uda "dipromoin" di blog icha hehe
    eh cha, inget cha, what doesn't kill you makes you stronger, dan kata joker : "what doesn't kill you, makes you stranger" itu benar adanya cha.
    itu sih prinsip ak kalo lagi patah hati. :D cheer up cha!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaaaa Justin. :D Duh aku terharu kamu sampe insomnia. Hahaha. Oh iya maaf ya, aku nggak izin dulu mau masukin link blog kamu :D

      Okesip. Keren quote-nya. Nguatin gitu. Makasih yaaa, cewek ayuuu! ;)

      Hapus
  10. Kirain Icha bakal review film :3

    Cha, tulisan kamu kali ini feelnya dapet banget (menurut aku, eheheh), mungkin karena aku juga pernah merasakan patah hati dengan cara yang sama(?). Walaupun sering dicuekin tapi akunya tetep bersikeras untuk bertahan padahal dianya udah nggak dipeduli lagi alasih blahblah *curhat

    Patah hati itu emang konsekuensi dalam menjalin hubungan, yang penting yang jangan terlalu berlarut-larut dalam kesedihannya ya, Cha. Semangat:'))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maunya gitu, Nov. Tapi nggak jadi nonton kemarin itu. Jadinya nulis beginian aja deh :D

      Hohoho. Makasih ya, Nov. Kamu memang pengertian deh. Dan ternyata aku punya teman senasib. Pernah ngerasain posisi itu. :')

      Iya bener banget, Nov. Okesip. Makasih yaaaa :*

      Hapus
  11. bahahahak, bisaan aja nih ngangkat isunya. mungkin kalau batman love superman, nanti yang ada mereka nyasar ke film aads. ada apa dengan superman. ceritanya batman di phpin superman selama 12 tahun, lalu superman kembali lagi dan memberi harapan lagi. untung aja... salah satu dari mereka sadar kalau perasaannya takkan terbalaskan ya. hitung2, mengurangi angka LGBT :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Cuma kebetulan aja, Jev. :D

      AADS. Bahahaha. Keren juga. Cinta yang terjalin di antara dua superhero gitu yak. Versi LGBT-nya AADC. Iya untung aja nggak sampe kejadian gitu. Pelaku LGBT udah banyak kayaknya :D

      Hapus
  12. Ya ampun, Icha. Semalem saya liat postingan ini di beranda. Saya kira review filmnya. Jadi saya gak langsung baca. Karena saya mau nonton dulu. Ternyata ulasan perasaan Icha yang sedang gundah-gulana.

    Btw, kalau peserta Dangdut Academy dieliminasi dibilang tersenggol ya. Ini siapa yang nyenggol? Sekuat apa senggolannya? Sampe bikin orang terpental keluar dari panggung. Oke, semoga menghibur.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hoho. Iya, Bang Har. Nggak papa. Jadi udah nonton nih? Gimana? Waktu itu bawa tisu nggak buat nontonin Gal Gadot? :D

      Bahahaha. Mungkin yang nyenggol itu para host-nya, Bang. Makanya host-nya banyak gitu. Biasanya kan host suatu ajang kompetisi nyanyi itu satu, kayak Indonesian Idol atau X Factor. Atau dua lah. Lah di Dangdut Academy ada lima. Itu buat nyenggol sampe pesertanya bisa keluar dari panggung. Oke, semoga jawabannya masuk akal.

      Hapus
  13. Ya Allah, gambarnya merinding. Semoga nggak mimpi buruk gue, Cha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mudahan. Baca doa dua dulu sebelum tidur, Rob.

      Hapus
  14. Duh alaaah ca. sini-sini peluk ukhti duluu.{}
    Pada masanya semua cinta akan selesai pada waktunya. Cuma satu cinta yang tiada akhirnya, cuma satu cinta yang kita kira LDR padahal lebih dekat daripada nadi, cuma satu cinta yang bertahan sampai hari akhir. Mencintai Nya.
    Semoga seperti apapun patah hati mu saat ini, dapat membuatmu semakin jatuh cinta kepada Nya ya cha.
    Yang kuat, cinta itu dari Allah, jadi tunggu saja ada yang membawakan cinta atas nama Allah kepadamu. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sini dekap aku dengan erat, Ukhti Dibaaaaah :')

      Butuh beberapa menit termenung pas baca komentar kamu, Dib. Makasih yaaaaa. Cinta kepada-Nya adalah cinta yang selalu berbalas. Selalu abadi dan kekal juga :')

      Hapus
    2. Aziz & Wulan: Alhamdulillah ya, komentar Dibah bikin hati adem :'D

      Hapus
    3. Eh apaan nih, pasti dibajak nih pas komen disini.
      engga deng.

      Hahahaha yang setrong Chaa. :D

      Hapus
    4. Dibajak kok bagus gitu, Dib, Dib :'D
      Iyaaaa. Makasih ya :*

      Hapus
  15. seorang icha patah hati, dan kayaknya ngambek. tumben tulisanmu agak serius dramatis gini biasanya somplak.

    kirain mau review filmnya beneran, padahal udah nafsu banget buat baca. *huuweeh nafsu.

    tapi emang kalo kamu nulis keren cha ngebawa lagu, film, tokoh film. apal bener.
    yaahh udahan aja udah cha, udahan, udahan aja. *apaan ini, sedleng.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kata-katamu rada mirip sama Chisanak ya, Di. Apakah itu pertanda kalian berdua itu berjodoh? Bahahaha.

      Hahaha. Aku nggak nonton filmnya waktu itu. Jadi nggak bisa review. Maaaaf yaaaaak :'D

      Hehe. Makasih ya, Di. Kamu juga keren, suka film-film lawas. Udahan.... komennya?

      Hapus
  16. Kirain bakal review film. Taunya aah elah.. Yaudah lah gue bingung komen apaan. Gue gak ngerti cinta cintaan, gue masih polos.

    Semoga kuat, Cha. Gue aja kuat bisa tahan sampe 20 menit, masa kamu gini aja gak kuat. Push up 20 menit maksudnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe maaf ya, Her. Nggak nonton filmnya sih aku :D

      MASIH POLOOOOOOS? DON JUAN MACAM APA YANG MASIH POLOOOOS? ASLI NGGAK TERIMAAAAA. HAHAHA.

      Iya makasih yaaaa. Eh iya wajar lah kamu masih kuat. Kan minum jamu kuat yang aku kocokin tadi.

      Hapus
  17. Typo nggak mungkin separah itu, Cha. Loh, kok tau-tau ceritanya jadi mellow begini, sih? :(
    BLUE MATERIALS-NYA MANA WOY?! KELUARKAN!

    Eh, boleh bercanda nggak, sih? Duh, maaf-maaf. :(

    Gimana pun kisah LDR-mu, santai aja, Cha. Nggak usah sedih, kan masih ada Bang Niki yang bisa membuatmu tertawa di setiap baca komentarnya. Eh, tapi ngomong-ngomong, dia itu lucu nggak, sih?
    Astagfirullah, cara ngehibur gimana, sih? Udah, ah. Gue garing. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Yog. Typo macam apa itu, sampe ketinggalan banyak huruf. Kalau ketinggalan kata mah masih mending kayaknya. Hahaha.

      BAHAHAHAHA. YOGAAAAAAAAAAAA!!!!

      Makasih ya, Yog. Iya ini udah nggak sedih lagi kok. Lah ini Bang Niki malah nggak ada komen. Aku mau jadi sedih lagi deh :(

      Ngg.... lucu kali.

      Hahaha. Udah ngehibur kok. Kamu cocok jadi pria penghibur. :D

      Hapus
  18. Aku udah dijuluki sama temen-temenku sebagai Cowok Yang Selalu Gagal LDR-an loh. Kamu gimana cha? Tahan ya :D Aaah, gampang sebenernya LDRan tuh :D

    Eng... itu... foto cipokannya -_- ngganggu abis wkwkw :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuidiiih. Julukannya sadis, Feb. Tapi kamu keren, berarti udah berpengalaman sama yang namanya LDR-an. Nggg kalau aku.... aku.... aku.... Pertanyaan selanjutnya ada nggak?

      Iya gampang aja ya sebenarnya. Kan banyak juga tuh yang LDR-nya berhasil sampe ke pernikahan :D

      Huahahahahahaha. So sweet kan Batman sama Superman-nyaaaa :D

      Hapus
  19. Kalau suasana hati lagi campur raduk atau gak enak, dengerin lagu apapun pasti gak enak. oke itu gue.

    Y udahlah, baca tuh baik baik komentarnya Adibah. Wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahaha. Oke, itu juga aku. Kayaknya semua orang gitu deh ya :D

      Udah. Aku. Baca. Baik. Baik. Sambil. Nyemilin. Tissue. Zis.

      Hapus
  20. Ichaaaaaaaaa :') *big hug*
    Masih nggak nyangka aja, Dina yang biasanya cuek dan bilangin kamu lebay, sekarang sampai ngeluarin ucapan kayak gitu. Kamu harus kuat, Chaaa :))
    Aaaaaaaaaa aku nggak tau mau komen apa lagi. Udah terenyuh. Denger cerita kamu di telfon, bbm ditambah lagi baca tulisan ini. Dari hati banget tulisannya.
    Nggak ada bumbu mesum. Huwaaaaa :'(

    Itu aku merinding pas baca, '' Bagaimana cara patah hati yang benar? '' Jleb abis, Cha.

    Cepat atau lambat, kamu harus keluarin unek-unek ini juga ke dia, Cha. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. WULAAAAAAAAAAAAAAAAN! *big hug*

      Huahaha. Iya, Dina saking bosennya kali dengerin curhatanku. Jadi ngomong gitu dia.

      Iya, Lan. Kamu juga udah berbuih kasih solusi dan berbagi cerita juga sama aku. Trus sampe hape kamu mati gara-gara aku kelamaan nelponnya. Tangan kamu kayaknya pegel juga gara-gara chat via BBM ngetiknya panjang-panjang. Hahaha. Makasih ya udah mau ngerasain apa yang aku rasain tiap dengerin ceritaku. :')

      Iya itu karena aku bingung, aku pengen nangis tapi kok nggak bisa nangis. Hahaha.

      Siaaaap. Makasih lagi ya, Lan. Jangan bosen dengerin ceritaku ya. :')

      Hapus
  21. Kirain beneran review tuh film, ternyata malah curhat LDR.

    LDR emang susah loh, gue aja bertahan 8 bulan jkt-dps, eh tapi sekarang udah barengan, hehe
    Udah gak telponan lagi, malah sering ketemu, eh malah jadi curhat :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Maaf kalau mengecewakan ya, Win :D

      Dps itu Denpasar? Wuih jauh juga ya. Alhamdulillah deh kalau sekarang udah barengan.

      Iya nggak papa kalau mau curhat. Disini bisa jadi ajang curhat colongan kok :D

      Hapus
  22. Jleb.. Ujung2nya baper.. Bawa superhero didepan security.. Untung security nya gak nanyain 'kamu kenapa?'. Entar dis jadi superman lagi..

    Itu superhero APA LGBT?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahaha. Ntar security-nya jadi superhero ya. Namanya Securityman. Melawan kejahatan dengan pentungan kebajikan. *ini apa dah*

      Itu... itu superhero ngondek :(

      Hapus
  23. Untuk sesaat gua termenung abis baca postingan ini dan berharap comment gua ini sesuai. I hope so.

    "Dengerin lagu secara acak nggak pernah semenyebalkan ini." --> Cha, shuffle playlist-lah yang membuat gua terinspiasi bikin postingan baru (thanks to you) dan gua mendapat berkah ide dari itu (Alanis's song saved my day) dan ternyata di sisi lain, shuffle playlist di saat yang tidak sesuai malah yang membuat lo merasakan sebuah emosi berbeda :(

    Gua mau comment tentang Regina Spektor yang "Us" (gua suka banget lagu itu), tapi ntar malah ngebuat lo inget lagi momen di atas, so... i just wanna say: terkadang sesuatu yang dirasa menyakitkan itu adalah cara Allah -- cara terbaik -- untuk mengingatkan kita kalo apa yang selama ini kita anggep baik, tidaklah demikian. Butuh sebuah tamparan keras, dan tinggal bagaimana kita menerima kenyataan yang terpampang itu. Memang akan terasa sakit, tapi kalo kita berhasil ngelewatinnya dan berakhir dengan senyum kuat, maka yakin deh... kita udah siap untuk nerima hal yang lebih baik lagi. Trust me. Selalu ada pelangi di balik hujan, Cha.

    Gua punya satu kalimat dari internet yang masih gua simpen sampe sekarang buat penyemangat: "Stay strong. Make them wonder how you're still smiling".

    Semangat Cha :) semoga comment ini sesuai.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untuk sesaat juga aku termenung sambil tersenyum baca komen ini. Seperti biasa, komen kamu selalu menyemangati sang empunya postingan. Hohoho.

      Hihi iya, Bay. Sama-sama. Terima kasih juga udah mau komen di postingan aku itu. Dan komen disini. Iya sebenarnya dengerin lagu secara acak itu seru. Nyenengin. Bahkan bermanfaat, yaitu bisa bikin punya ide buat nulis, seperti yang terjadi sama kamu. Tapi iya, suasana hati yang nggak enak yang bikin dengerin lagu secara acak juga terasa nggak enak. Karen satu lagu bisa ngelempar kita ke momen-momen nyenengin, yang kalau diingat pas lagi ada masalah, jadi momen yang ngangenin. Ngangenin karena nggak bakal terulang lagi. Ngangenin dan akhirnya jadi nggak pengen buat diingat. Huhuhu.

      Laaaah. Kok baper. Fokus, Cha. Fokus.

      YUHUUUU ADA YANG SUKA LAGU US JUGA! *toss keras*

      Lagunya memang keren ya. Itu jadi salah satu lagu yang bikin imajinasiku liar kemana-mana. Nggak ngebosenin. Easy listening. Makna lagunya juga dalem, walaupun aku nggak ngerti-ngerti banget sih. Hahaha. Eh nggak papa, ceritakan aja alasan kamu suka lagu itu apa, Bay~

      Nah. Ini dia. Hal yang dianggap baik, ternyata buruk. Itu juga bisa disebut flipped kan? Komen kamu ini ngingetin aku sama alasan aku bikin postingan soal flipped kemaren. Hohoho. Iya, Bay. Pelangi itu pasti bakal datang ya. Sekarang hujannya dinikmati aja :')

      Whoaaaaa. Quote-nya keren. Memotivasi buat selalu tegar. Sukaaaaaa :D Aku juga ada quote, Bay. Dari Ed Sheeran, "Everything will be okay in the end. If it's not okay, it's not the end."

      Komennya sesuai kok. Sesuai banget. Menyemangati pula. Makasih, Bay! :)

      Hapus
  24. Perihal film batman versus superman, aku belum bisa komentar cha. Aku belum nonton, kagak kebagian tiket. Selalu kehabisan. -_-

    Tapi perihal sebuah hubungan yang sudah semakin sakit untuk dipertahankan, alangkah baiknya untuk dilepaskan saja. Bukankah sesuatu yang dipaksa itu tak baik untuk kesehatan? Bukankah tangan yang semakin memaksa menggenggam pasir, justru akan semakin kehilangan sosok pasir di telapak tangannya. Perihal cinta, jangan biarkan jiwa terjebak dalam dunia samsara, dunianya jenderal tian feng. Jiwanya lemah karena cinta, sejak saat itu dia berkata bahwa DERITA CINTA TIADA AKHIRNYA. haha ampuni saya atas kengacoan saya dalam membariskan kata-kata.

    Perihal nonton sendirian, entah kenapa hanya segelintir orang yang menikmati rasanya nonton bioskop sendirian :')

    salam perjuangan, hidup itu perjuangan, kalau sapi moncong putih itu lambang Partai PDI-Perjuangan.

    Salam kata-kata, salam sastra ananta.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buruan nonton, Mas. Ini udah sepi juga sekarang. Nggak kehabisan lagi. Seru looooooh :D

      Itu nggak ngaco kok. Semua yang Mas Fan bilang itu benar. Menyentuh juga walaupun dara nyelekit. Apalagi yang pasir itu. Uuh. Dalem.

      Bahahaha. Iya. Padahal seru ya, Mas. Apalagi kalau film favorit.

      Hahaha. Lambang partai PDIP. Kalau Perindo, lambangnya apa, Mas?

      Hapus
  25. Gue paling bingung nih komen kalo postingannya kayak gini. Semangat ya cha! \(w)/

    BalasHapus
  26. Duuh Cha, pasti Icha sebel banget ya kalo pas mampir ke blog aku yang lagi penuh cinta-cintaan (⌣́_⌣̀٥)
    maap yaaak Chaa . . . .


    Kalo hati lagi sedih bisanya aku baca "Ma Fi Qalbi Ghairullah" (Tiada dihatiku melainkan Allah)
    sama berdoa aja sebisa mungkin "Berdoalah kepada-ku niscaya akan AKU kabulkan bagimu (Al-Mu'min 60)
    semoga sedikit membantu yah っ(˘З(˘.˘ )

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahahaha. Nggak kok, Viraaaaaa. Nggak papa. Aku nggak sebel kok. Cuma... dengki. Hahaha. Eh enggak-enggak. Becanda deng. Aku malah senyum-senyum baca kisah kamu sama Arslan. Sama-sama bosen jadi orang normal kayaknya :D

      Wah, komennya bikin adem nih. Kayak komen Dibah juga. Makasih yaaa. Membantu banget kok buat nenangin hati :')

      Hapus
  27. Kemarin temen pada ngajak buat nonton film ini, tapi gak kesampaian sampe saat ini. Btw, dapet aja foto kayak begitu. Wkwkwkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaah mudahan deh bisa nonton. Filmnya bagus kok. Seru. Walaupun nggak memuaskan sih sebenarnya.

      Bahaha. Dapat dongs :D

      Hapus
  28. hadeuuhhh...... gambarnya bikin lieur...lieur....
    dan ngilerrrrrr......

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngiler buat apa, Mas? Jangan bilang ngiler buat LGBT-an :(

      Hapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com