Jumat, 23 Mei 2014

Yang Selalu Nempel di Telinga

Kalau anak kecil di iklan pasta gigi Kodomo koar-koar nyanyi kalau Kodomo itu teman baiknya, aku bakal bilang kalau headset itu teman baikku. Oh headset, oh headset, teman baikkku~

Serius, headset itu teman baikku. Best friend foreverrrrrr *nyanyi ala Cherrybelle*

Selalu setia bertengger di kedua telinga. Udah dari kelas dua esempe aku kegilaan sama benda satu ini. Gak bisa lepas dari headset dimanapun dan kapanpun. Aku ingat banget Chintya pernah bilangin aku "Icha si kotak musik berjalan" saking setiap saatnya aku bareng headset, padahal ada kah kotak musik yang ada headsetnya? Jadi teman setia di kala upacara hari senin yang ngebosenin, sekaligus jadi saksi bisu aku ditegur Pak Supardi dengan suara lantangnya. Ikut terkapar di jalan gara-gara aku jatoh di Antasari karena nabrak mobil pick-up di depanku (baca postingan Sooo Much Better). Seolah jadi orang yang nenangin aku dan bilang, "Udah gapapa Cha udah ada aku Cha biarin aja Zai sama teman-temannya." setiap aku ikut ngumpul sama bubuhan Zai dan Zai kesana kemari datangi temannya. Gak pernah ngeluh atau ngomel kalau aku nyanyi teriak-teriak buta nada. Sering kubawa makan bareng sampe kubawa tidur bareng.

Kalau bisa dipacarin, kupacarin deh itu headset.

Eh tapi hubunganku sama headset itu bisa dibilang gak awet. Gak pernah awet, selalu gonta-ganti. Mungkin aku bisa dibilang playgirl kalau di kalangan headset haha. Aku akuin aku memang ranggas, jarang awet kalau punya barang. Gak pernah awet, paling lama tuh lima bulanan nikmatin satu headset dengan keadaan headsetnya masih utuh.



Tapi gak semata-mata karena aku ranggas sih, mungkin aja karena headsetnya emang murahan. Gak kok gak ngebela diri enggggakkkk.

Waktu kelas dua smp tu nah ada satu headset yang belum segenap diperawani udah rusak aja, dan sekarang (tumben) udah kubuang. Rusaknya gak parah sih, cuma sebelah kanannya yang gak ada bunyinya kalau nyalain lagu, sebelah kanannya baru ada. Musiknya jadi kedengeran pincang gitu, gak pewe jadinya. Aku langsung ambil tindakan, dengan beli headset lagi, di tempat yang sama, belinya headset dengan model dan warna yang sama kayak headset yang rusak itu. Udah kadung jatuh cinta sama warnanya sih. Ga tau ya, waktu itu aku lagi demam warna pink. Liat barang warna pink bawaannya pengen dibawa pulang tuh barangnya, ngegemesin aja gitu. Apa itu tanda-tanda orang kasmaran, ngaruh gak sih --' Eeeh sekalinya rusak lagi, dalam waktu seminggu juga aaa kampreto!

Habis itu aku langsung ngemis-ngemis headset gak kepake sama Kak Dayah, dapettt headset warna hitam, sekitar dua bulanan rusak lagi aaaakkk!!! Headset terbobrok yang pernah kupake yaitu headset Samsung warna hitam, udah ada dari jaman kelas dua smk tapi baru aktif kupake pas kelas tiga. Itu headset udah sebelahnya aja yang mau, trus dekil, masih aja kupake. Semakin hari wujudnya semakin mengenaskan. pas di KS Tubun nyangkut di tas trus kabel headsetnya putusssssss!!! Untungnya kabel yang putus itu yang emang rusak, jadi masih tetep kupake. Sampe akhirnya awal bulan tadi aku beli headset baru dannn berharap gak ada adegan peranggasan headset lagi. Aku dan headset belong together forever ever afterrrr~. Dan kalaupun ntar rusak lagi mudahan gak cepet gitunah huhu. Rasanya gak enak kalau gak ada headset, bagi aku yang maniak musik kerjaannya dengerin lagu saban hari. Aku gak mau aja kayak waktu kelas tiga pas hapeku rusak connector headsetnya gak fungsi, jadi kalau dicucukin headset tetap keluar suaranya. Sampe aku bela-belain selipin hape di helm saking maniaknya dengerin lagu di jalan, jadi di jalan tu suka ada perasaan resah ini-hape-bakal-jatuh-gak-ya. Atau kujejelin di jilbab atau kupegang tu hape dekat kuping huhu mirisnya.

Gatau lagi deh udah berapa headset yang jadi korban keranggasanku. Belasan bangkai headset betebaran di meja belajar, mau dibuang rasanya sayang soalnya tiap headset tu ada kenangannya. Mamaku suka marah-marah ngeliat lemariku yang penuh sama kabel headset bejuntaian. Ada sih yang udah kubuang tapi ada aja yang masih kusimpen.

Headset yang udah kupake waktu kelas tiga esempe, ada kenangan tentang masa-masa esempenya. Headset warna ungu ada kenangan pas diceplokin Nina dkk sampe telornya ngecap di telinga kanan kiri. Headset warna putih ada kenangan jalan santai tiap hari jumat trus dengerin lagu Florida yang Club Can't Handle Me sampe-sampe nabrak anak SMP 22.
Headset Nokia 5800 ada kenangannya sering kupake buat telponan ngerjain orang atau ngubungin nomor yamg didapet dari radio haha jaman alay itu.
Headset warna hitam Samsung sering dipake buat nonton film di laptop malam-malam sampe ketiduran. Headset-- ah lupa.

Membuang barang yang ada kenangannya itu susah, sekalipun barang itu udah bulukan, butek, bahkan gak berfungsi. Walaupun perannya udah mati, walaupun  tugasnya sebagai barang yang baik gak bisa dia laksanakan lagi, tapi kehadirannya masih kita perlukan. Barang itu seolah jadi pembangkit kenangan yang masih mau kita ingat dan kenang. Menurutku sih kayak gitu, makanya aku lebih milih barang itu rusak daripada hilang.

Tapi kalau buang mantan pacar yang udah buang kita walaupun banyak kenangannya ya gampang--- aah apaan sih, udahan ya postingan sok bijak ini. Bye readers~

0 komentar:

Poskan Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com