Rabu, 14 Mei 2014

Fans Kak Ira

Oke, udah pada ngumpul semua? Yak, yang diujung sana, merapat merapat! Rapatin shafnya! Saya mau cerita!

Ih gaje ih, yaudah langsung aja, aku mau cerita soal user-user yang yaaaa gak rempong sih gak ngerepotin  --kayak minta backup-in kontak sampe seribuan atau minta kepastian total biaya service di saat itu juga atau ngengkel gak terima kalau handphone nya harus dikirim ke pusat untuk perbaikannya--, cuman rada ngeselin. Kayaknya udah lama juga ya aku gak ada posting soal user-user haha. Pokoknya ngeselin deh, tapi sebenarnya aku juga rada bingung sih wajar aja gak sih aku kesal sama mereka.

Langsung aja ke user pertama.

Jeng jeng jeng tirai dibuka!!!! Eeeh gak ding, aku gak ngadirin userku ini ke hadapan kalian. Selain emang gak bisa, aku juga rada parno buat ketemu dia lagi.



Why? Ngg bentar, ku ceritakan awalnya dulu.Ini userku yang udah beberapa bulan lalu, lupa aku bulan berapa. Tipe handphone-nya aku juga lupa, seingatku sih yang belipat trus ada display dalamnya gitu, kayak E90 tapi bukan E90 kayaknya. Problem handphone-nya itu lebih dari satu, tapi (lagi-lagi) aku lupa, yang jelas aku ingat banget salah satu problemnya itu display dalamnya itu kalau mutar video gambarnya pecah, kayak layar tv disemutin, begitu kata si userku itu.

“Bisa saya cek sebentar Pak pecahnya seperti apa?”kataku sambil menunjukkan gesture meminjam hapenya.

“Bisa Mbak. Sebentar ya sebentar saya bukakan videonya.”

Si Bapak grasak-grusuk nekan keypad hapenya, dan dia ngeberi aku waktu yang cukup lama untuk ngeliat kegrasak-grusukkannya itu.

“Maaf sebelumnya ya Mbak maaf ya maaf—“ si Bapak memajukan hapenya ke aku.

Aku menyambut hapenya dengan keramahan ala customer service yang normal, trus ngeliat ke display hapenya lagi ada video, memang pecah gambarnya, tapiiiiiiiiiiiiiiiiii masih mampu nunjukkin kalau itu video huffffhhh tarik napassssss tahannnn buanggggg aaaa video tittttt!!!!! Disitu terpampang muka bapak-bapak dari samping, dia gak sendirian, bareng sama (kayaknya) cewek. Yang bikin aku bilang kayaknya itu karena gak keliatan mukanya, dan yang bikin aku ngasih tanda kurung di kata kayaknya itu karena ada buah dada yang ngegantung disitu dan lagi --aaakkkk keram tanganku mau ngetik—dilolipopin sama si bapak-bapak. Itu siapa kalau bukan seorang cewek?

“Nah gitu Mbak pecahnya, jadi gak jelas gambarnya.” Sambung si Bapak, memecah keheningan.Eeeeh gak hening deh, genting. Eeeh ralat, ilfeel, eh speechless, eh----

“Nggg iya Pak. Pe-cah gambarnya. Ini biasanya harus ganti LCD Pak. Setuju sama prosedurnya ya Pak? Ada yang mau ditanyakan soal prosedurnya?Gak ada ya Pak? Oke ini ada surat persetujuan handphone non warranty, dibaca poin satu sampai enam trus diisi data dirinya ya.”

Setelah menyerbu Bapaknya dengan pertanyaan tanpa nunggu jawaban itu aku langsung ngibrit ke dalam tanpa permisi.Langsung cerita ke Kak Maya, habisnya aku gak nahan buat nyimpan itu sendiri. Bukti lainnya aku sampe posting ke blog huhuhuhu maap ya Pak~ Kak Maya ikutan bergidik ngeri juga kayak aku, nah terus kalau diingat-ingat lagi kayaknya si bapak-bapak di video itu ya userku itu deh, jadi intinya itu video pribadinya aaaaa entahlah apa aku salah liat atau gimana yang jelas mirip kok sama userku itu huhu.

“Dia tu kayak gak punya video lain kah buat diliatkan?”

“Gatau juga tu Kak. Diiihhhh pantesan aja dia bilang maaf maaf mulu eeh sekalinya! Mukaku cengo deh Kak pas aku ngeliat videonya tu, habis itu langsung gaer dah aaaaaaaaa!”

“Hahaha hayuuuuuu kamu Cha, jangan mau kalah, liatkan juga film Jan Dara.”

Dasar Kak Maya! Aku ketawa ngakak aja pas Kak Maya ngomong gitu, trus kembali ke userku. Sumpah deh waktu itu aku rada-rada males gitu sama userku itu, maksudnya apa coba kok ngeliatkan video kayak gituan sama aku, kalau aku cowok mah masih gapapa kali ya, lah aku cewe, cantik lagi (mau muntah? telat, aku udah muntah duluan) grrrr. Bener aja sih kata Kak Maya, emang dia gak ada video lain kah selain video itu, kalau gak ada coba kek ngerekam bentar gitu huhuhu. Untungnya aja selama proses bikin tanda terima sama jelasin tanda terima gak ada adegan pencabulan anak dibawah umur yang menimpaku huhuhu. 

Astaga segitunya, siapa juga yang nafsu sama kamu? 

Sayup-sayup kedengaran suara Zai ngolok.

Ngek.

Tinggalkan user pornosisasi, dan beralih ke user gak pekasisasi. Sebenarnya gak cuman satu sih user yang kayak gini, ada banyak, dan kenapa ya rata-rata user gak pekasisasi itu orang-orang kaya yang berpendidikan, yang setelannya mentereng, yang dari penampilannya punya jabatan tinggi? Nah disitu aku bingung. Tapi kuharap kalian gak bingung sama pengertian user gak pekasisasi, karena aku bakal jelasin.

Itu adalah jenis user yang gak peka sama gerbang NCC yang masih ketutup, tulisan TUTUP yang dipajang di pintu, dan lampu yang belum nyala. Singkatnya, user yang nanya “Belum buka kah?” padahal jelas-jelas NCC dalam keadaan belum buka.Bahkan ada user yang ngegedor-gedor pintu NCC berharap NCC segera dibuka atauuuuu dengan lempengnya masuk ke dalam NCC padahal NCC belum buka dan kami lagi pada asik beceritaan.

Kami kesellllll banget sama user-user kayak gitu, buta atau apa sih? 

Pernah gak sih kalian ke tempat gitu ada urusan trus tempatnya masih tutup trus kalian bertingkah kayak user gak pekasisasi? 

Gak pernah kan?

Aneh aja gitu nah, kalau nanya aja sih yaaa masih mending lah, tapi kalau sampe masuk dengan lempengnya sama ngegedor-gedor pintu itu nah hhhhhhhhhhh rasa mau kugiling pake tronton rasanya! Huhuhu kalau udah kayak gitu sih aku sama Kak Indra langsung masuk ke ruangan Kak Maya sampe waktunya NCC buka huhu.

Ada juga user yang mau ngambil handphone tapi gak bawa tanda terima. Alasannya mulai dari ketinggalan sampe hilang.Padahal udah dipesanin dari awal tanda terimanya jangan sampe hilang. Bahkan Kak Indra pake bilang kalau gak bawa tanda terima bisa bawa materai enam ribu sama fotokopi KTP. Nah ada user yang udah gak bawa tanda terima, gak bawa materai, tapi gak mau juga bayar uang materai. Mereka nganggap enteng, 

“Kan tinggal ambil aja Mbak!”

Ada hape saya apa itu yang bentuknya kotak, saya mau ambil.”, 

“Cari aja datanya atas nama Bapak---“ 

Giling heh, dikiranya ini counter apa ya, mau asal ambil aja. Dikiranya enak gitu nyari data mereka cuman berdasarkan petunjuk hape-saya-bentuknya-kotak. Lagian kalau nyari data berdasarkan nama juga susah, kadang ada lebih dari satu user yang bernama sama. Lagian bukan cuma hapenya dia aja yang masuk. Lagian---- Udah gak mau kayak gitu pake marah-marah lagi, hhhh ngebetein! Siapa suruh gak bawa tanda terima? Tapi user-user jenis kayak gitu lucu juga sih, mereka marah karena kesalahan mereka sendiri. Sama aja kayak orang yang habis mutusin pacarnya trus nyesal trus ngajak balikan eh ditolak ajakannya trus dia marah haha.

Jenis user gak pekasisasi gak sampe disitu aja. Ada satu user yang gak peka banget, ngg bisa dibilang gak sopan, gak kenal etika, haha kayak aku tau etika-etikanya aja lagi, ehhh tapi serius deh, seslebor-slebornya aku, aku masih tau dan paham sama etika ya. Oke, langsung kuceritain aja ya user satu ini.Laki-laki, umur dua puluh tahunan, datang dengan setelan baju kerja kayak PNS gitu. Dia masuk ke dalam NCC dan ngedatangin mejaku yang lagi ada user.

“Mbak, mau nukar baterai.”katanya lempeng.

Dan kelempengannya itu bikin aku cengo. Hellooooo, gak liat apa aku lagi ada user? Gak kenal budaya antri? Dan apa tadi yang dia barusan bilang, nukar baterai? NU-KAR?Taruhan, pasti dia beli baterainya itu gak disini, kalau dia beli disini pasti dia ngomongnya baterainya rusak atau mau klaim atau apalah yang jelas bukan ngomong mau nukar.

“Silahkan ditunggu sebentar Pak.”

Si user itu mundur beberapa langkah sambil pasang tampang kesal. Bodo amat, orang harus ngantri juga, sungutku dalam hati.

Kelar dengan user di depanku, aku berhadapan dengan user nukar baterai. Dia nyampein keluhannya, kalau baterai yang baru dibelinya itu rusak, hapenya gak mau nyala Udah ku cek ternyata beneran baterainya yang rusak bukan hapenya. Dia beli baterainya bukan di NCC tapi di counter, tapi bisa digaransikan di NCC. Yes, aku menang taruhan.

“Untuk baterainya bisa diklaim ya Pak, proses klaimnya dua minggu. Ada fotokopi KTP nya---“

“Dua minggu? Gak langsung diganti Mbak?” potongnya cepat, dan sengak.

“Enggak Pak, ini diklaim ke Jakarta, prosesnya kurang lebih sekitar dua minggu. Sampe disana juga harus dicek dulu.Kalau baterainya udah sampe sini kita akan hubungi Bapak.” Jawabku, berusaha tegas.

“Mau ngubungin kayak gimana Mbak, wong hape saya cuma satu, baterai diklaim!”

Terusss, GUE HARUS BILANG WOWWWWWW GITU? Hhhh pengen rasanya kujawab kayak gitu, eh tapi malah kujawab—

“Ada nomor saudara atau orang rumahnya atau temannya Pak yang bisa dihubungi?”

Si user songong menghela napas sebelum menjawab, “Mbak, saya ini kerjanya di lapangan, gimana sih Mbak, masa sampe dua minggu, gak langsung diganti aja gitu?!”

Astaga naga binaraga pujanggaaaaa!!! Nada bicara ituloh, ngeselin abis.Seolah-olah aku tu habis ngelakuin atau ngomong hal bodoh, misalnya aku habis nyemilin odol, trus ada yang ngomong, “Ya ampun Ichaaa iya sih itu namanya pasta tapi bukan buat dimakan Cha tapi buat ngebersihin jigongmuuuuuu!!!!”

Inilah saat dimana aku pengen banget mengutus Adam Levineku sayang buat ngegampar muka si user songong itu dengan tubuh atletis bertatonya. Terus gak lama Eminem datang buat ngerap dengan liriknya yang kasar sambil nyumpah nyerapahin si user songong. Trus ikut ngegamparin juga. Beautiful.

Tapi sayangnya aku cuman bisa ngeredam rasa keselku sambil tetap ngejelasin prosedur.

“Memang seperti prosedurnya, butuh proses sekitar dua minggu, itu bisa lebih cepat atau lebih lam---“

“Iya, iya, saya tau, saya ngerti itu prosedurnya, tapi Mbak saya ini butuh baterainya, kata counternya bisa langsung digant—“

“Sebentar Pak saya tanyakan dulu ke dalam.” Aku langsung ngeloyor ke dalam.Trus nyeritain user songong itu ke bubuhan atas. Kak Yulita sama Kak Muti ikutan kesel. Mereka bilang itu kan masalah pribadinya si user, kenapa seolah-olah dia tu mau mengikutsertakan kami dalam masalahnya? Iya sih wajar dia badmood karena baterainya, tapi kenapa harus marahnya ke aku gitu, gak mau terima prosedur lagi, yang bikin prosedurnya juga bukan aku hhhh.

Akhirnya usernya itu dipinjamin baterai dari sini sementara baterainya diklaim. Yang nanganin sama bikinin tanda terimanya itu Kak Ira, aku mah ngetem di dalam. Kemakan bete.Sambil mikir juga sih kenapa sih Kak Ira mau aja ngelayanin user begituan.

Eh lusanya dia datang dia lagi. Melenggang masuk dengan kacamata hitamnya. Kak Indra langsung berdiri menyambut nanyain “Mau service atau ambil?”, eh malah dikacangin. Si user songong langsung ngeloyor ke meja Kak Ira. Ternyata dia mau service hape. Aku sama Kak Indra refleks ketawa. Cieeeeee Kak Ira punya langganan cieeee hahaha. 

Waktu dia ngembalikan baterai juga sama Kak Ira, ngambil servisan hapenya juga. Kak Ira sampe gedek mencak-mencak kesel setiap habis nganui user songong itu. Kata Kak Ira, user songong itu nanya-nanya mulu, kritis. Menurutku juga sih usernya itu kayaknya emang sengaja lama-lama gitu duduknya, anteng kali dia ya sama Kak Ira haha. Habis Kak Ira tabah banget ngelayaninnya, biar usernya ngomongnya songong nyolot tapi tetap aja disenyumin Kak Ira. Itu kalau jadi usernya Kak Muti mungkin udah dijutekkin Kak Muti kali ya. Soalnya Kak Muti (waktu masih CS, sekarang udah jadi admin stocker) kalau udah kesel sama usernya, dia bakal jutekkin, senyum seadanya, dijawabin sekenanya haha jadi cool gitu. 

Sampe akhirnyaaa dia jadi userku lagi. Maka waktu itu gak ada Kak Indra sama Kak Ira, cuma ada Kak Uun aja. Kak Uun mah gak mau ngelayani user kadang-kadang aja maunya huhu. Si user songong itu nanya aku, 

"Mbak yang disini tadi mana?"

OHHHH, NYARIIN KAK IRA? Beneran jadi fans Kak Ira ini orang. Kenapa gak bikin fans club aja sekalian?

"Gak ada."

"Kemana dia?"

"Lagi ada kerjaan di dalam."
sahut Kak Uun.


Waktu itu user banyak, jadi aku sekalian nganui lebih dari user yang sama-sama mau ngambil handphone. Nah aku tanyain user songong itu lok, "Mau ngambil Pak?" eh gak ada jawaban. Aku tanya lagi dengan pertanyaan yang sama, masihhh gak ada jawaban, masih aja berdiri mematung dengan ekspresi datar plus kacamata hitam yang setia beretengger  Trus akhirnya aku ngomong, "Tanda terima bisa saya minta Pak?" baru deh ada tanggapan, dia langsung ngasihkan tanda terimanya. Hhh gitu kek dari tadi. 

Pas proses penandatanganan tanda terima, dia nanya hapenya itu, kan hapenya tu ternyata setelah di cek ga bisa dipakein memory card lebih dari 1GB karena handphone bisa ngehank kalau kayak gitu, nah trus dia nanya gini,

"Oh, jadi kalau 2 GB gimana? Bisa?"

Jleb. Ini orang heh!!!! Langsung ay ku jawab,

"Gak bisa, kan 2 GB itu lebih dari 1GB. Kalau lebih dari ! itu ngehank handphonenya gak bisa ngebaca kartu memorinya." jawabku sengak. Beeeeeetteeee.

Nah udah kan, trus aku balikin tanda terimanya trus dia melenggang pergi tanpa ngomong makasih, lengkap dengan muka songongnya. Ihhh sebenarnya aku sih gak ngarep juga sih dikasih ucapan terimakasih, tapi biasanya tu user-user ngomong gitu, dasar loh dia tu songong abis. Mudahan aja dia gak balik-balik lagi kesini, aku gak mau ada adegan perang sampit di NCC tercinta ini.

Pas aku naik ke atas, aku langsung ngomong sama Kak Ira kalau fansnya tadi nyariin. Eeehhhhhh sekalinya dia emang sengaja gak turun-turun sampe usernya itu pulang huhu Kak Iraaaaaaaa.

Udah itu aja sih, ntar kalau ada fans Kak Ira lagi aku posting. Ngggg kayaknya bakal ada deh, mengingat kalau Kak Ira itu kalau ngelayanin user ramah bingit dan murah senyum bingit hoho ini bukan dalam rangka menjilat bukannnnnnnnn!

Dah. Mau ke kasur dulu nuntasin tugas mulia di malam hari menuju pagi hari. Tidur.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com