Senin, 09 Juni 2014

Kriting Bareng Arie

Akhir-akhir ini aku sering ngabisin waktu sama Kak Ira. Agenda jalan yang biasanya aku laksanakan bareng Dita, sekarang aku habisin sama kakak sepupuku itu. Hari Minggu kemaren aku seharian sama dia, nggg pas paginya sama Kak Indra juga sih.

Nah hari Minggu tu seru bitil, kami betiga jogging di GOR Sempaja. Eh gak betiga ding ada Ani sama ponakannya juga ngintilin. Kesahnya aja sih jogging, padahal cuci mata ngeliat baju-baju sama makanan.

aku, kak indra, kak ira
Trus kami tu rencananya mau main sepeda, pas kami datangi tempat penyewaan sepedanya eh sepedanya malah ludesan. Yaudin jadi mau gak mau kami tunggu sampe ada yang selesai nyewa. Nah di dekat-dekat situ ada stand orang lagi jual baju bekas buat amal. Aku sama Ani iseng ngeliat kesitu, Kak Indra sama Kak Ira juga. Dan ternyataaaaa bagus-bagus, sepuluh ribu dapat tiga lagi! Aku pun khilaf dan kalap ngubek-ngubek stand-nya itu. Akhirnya dapet setengah lusin mhuahahahahaha.

cewek sepuluh ribu dapat tiga
Pas sudah enek ngubek-ngubek stand baju bekas, kami mau ngelanjutin niatan mulia kami yaitu main sepeda, eeeehh sekalinya hujan. Mendem lah kami di stand-nya Kak Mirna, kakaknya Kak Ira. Nah jam sebelasan gitu baru reda sisa gerimis, tapi kami gak langsung pulang, kami ke Plaza Mulya dulu. Dannn aaaaaaa di jalan hujan lagi, kam-pret-to!!!!!!!! Giling heh menggigil di jalan, maka bajuku basah yaiyalah Cha orang hujan. Pas nyampe di PM nya kami langsung ngibrit ke toilet. Aku pake baju sepuluh ribu dapat tiga akhirnya~

Ngeluyur di hari minggu gak selesai sampe situ. Siangnya sekitar jam duaan, Kak Ira sms aku ngajakin ke undangan tasmiyahannya Kak Rahma, mantan CS dulu. Terus kami kesana sampe jam empat, dan lagi-lagi gak langsung pulang. Kami mutusin buat ke Lembus, tapi kami pulang ke rumah Kak Ira dulu dia mau ganti jilbab jar padahal bagus aja tu jilbabya -___- Ujung-ujungnya malah bekesahan panjang sampe jam enam, terus dia juga gak cuma ganti jilbab tapi ganti baju segala haha. Nyampe di Lembus kami begilaan di Gramedia, gak beli cuman liat-liat doang mhuehehehe terus main susun kata. Kami cari buku lebih dari satu buku yang judulnya menarik terus digabungin nah jadi sebuah kalimat mhuahaha

Laper  Mak lapeeeerrrrrrr, jerit kami barengan. Kami kelilang keliling mikir mau makan apa, sampe akhirnya aku kelepasan cerita steak, trus Kak Ira mupeng. Mau makan steak disono harganya giling. Akhirnya pilihan jatoh ke tempat makan steak di daerah Ruhui Rahayu. Kucuk-kucuk kami ke parkiran udah gak sabar, aaaa sekalinya Kak Ira baru inget dia harus jemput adeknya di sekolah, adeknya  dari Balikpapan.

"Isss yaudah aku naik angkot aja Kak." kataku gak enak.

"Eh jangannn. Kamu gonceng tiga mau kah?" 

"Aku sih terserah, tapi Ana-nya gapapa kah?"

"Paling dia tu merangut aja ay."

Bingung, akhirnya aku nelpon Zai buat jemput aku, tapiiiiii dia gak bisa. Yaudin emang disuruh malam ini jadi cabe-cabean.

Untung aja sih aku slim (baca: kerempeng) jadi gak bikin si Ana itu kejepit banget. Kelar ngantarin Ana, kami jalan lagi mhauahaha giling heh, Kak Ira pake alibi mau cari obat lagi, padahal kan kami mau makan steak. Gilling deh bebuih mulut sama tekacak perut beceritaan sama Kak Ira. Dan kayaknya memang baru ini aku bisa bebas cerita sama dia, dan dia juga gitu.


kepergok gagal diet dan sok malu-malu kucing

Udah Cha?

Eeeh belum, postinganku gak sampe situ lah.

Ini diaaa aku mau cerita aku jalan sama Kak Ira again. Jalan dadakan sih, ke acara ulang tahunnya Juventus Club Indonesia. Malam Kamis kemaren, jam tujuhan, Kak Ira bbm aku ngirimin foto temannya lagi foto sama Arie Kriting dan Mongol Stress, itulohhh comic jebolan SUCI ngg gatau deh SUCI berapa, aku sih sebenarnya juga gak begitu ngikutin, Kak Ira tu sama Max yang ngikutin banget. Yang jelas mereka berdua adalah pemain di film Comic 8. Trus Kak Ira bilang dia kepikiran pengen nonton dua comic itu. Sebelumnya jauh-jauh hari sih kepikirannya, kami tu mau beli tiketnya pas pertama kali tau tu, sebulan yang lalu, cuman lagi gak ada uang, yaudin jadi nunggu gajian. Nah pas udah gajian malah gak tebeli beli. Pas hari H-nya itu pas pagi siang sore kami gak ada juga gembar-gembor. Aku ada sih nanyain masalah tiketnya ke Kak Ikhsan, kakak kelasku waktu SMK sekaligus anak stand-up comedy Samarinda, eh tapi dia gak tau juga sekalinya huhu yaudin deh pupus harapan mau nonton.

Eeeeeehhh pas malamnya Kak Ira galau bbm aku kegatalan mau nonton. Aku juga ikutan galau sih, maka udah jam setengah delapan juga, agak gak yakin si nyonyah bolehin, pasti bakal nyanyi lagu Black Dog-nya Led Zeppelin alias ngomel-ngomel.

"Mak, bolehlah Icha jalan?" kataku, memecah ketenangan Mama yang lagi lipatan baju.

"Kemana? Katanya sakit kepala."

"Ke kafe Mak, ada artis. Sama Kak Ira juga kok."

"Ira? Kamu dijemput kah? Artis siapa?"

"Nggg itunah. Mama gak tau juga tu..."

"IYA ARTIS APA? JANGAN BOHONG KAM----" Mama udah memulai intro lagu Black Dog-nya.

"Itu nah itu nah komedian, yang ngelucu-lucu gitu, bukan pemain sinetron kayak Nikita Willy pang. Boleh ya Mak? Sama Kak Ira juga tu." Dan aku pun memulai nyeret-nyeret nama Kak Ira.

"Ira tu dibolehkan aja kah sama Mamanya?"

"Dibolehin kali. Gimana Mak? Boleh kah?"

Mama diam sebentar, ngehentiin kegiatan lipat bajunya. Aku berdiri tegang nunggu jawaban. Diterima gak ya, diterima gak yaaaaa--- eh salah salah.

"Jangan sampe malam lah."

YEAY!!!!! Aku langsung kucuk-kucuk ke loteng trus pake softlens dan bbmin Kak Ira. Gak sampe sepuluh menit, Kak Ira udah di depan rumahku mhuahaha maka aku belum ganti baju.

Di perjalanan menuju D'Orange Cafe, tempat Arie dan Mongol bersemayam, Kak Ira cerita kalau dia gak pake ijin ke Mamanya awalnya, jadi pas udah bebaju udah siap tinggal berangkat udah di depan rumah udah di atas motor baru dia ijin, itupun juga awalnya cuma bilang ke rumahku hahaha. Lama-lama bilang ay mau nonton Arie Kriting haha walaupun sebenarnya Mamanya Kak Ira gak tau itu siapa, lah Mamaku aja biar udah kujelasin tetep aja kagak tau~

Tarraaaaaa udah nyampe di depan kafenya! Rame giling, sempat kebingungan pas markir motor. Ada banyak SPG rokok juga betebaran di depan. Aku sama Kak Ira kalut bingung gimandos ini beli tiketnya soalnya gak ada stand atau booth khusus jualan tiketnya gitu di depan, trus Kak Ira juga bilang tiketnya itu terbatas huaaaa matilah kita!!!!! Kami jejeritan di parkiran bingung mau ngapain, mau nerobos masuk atau gimana, kalaupun mau masuk tu kayaknya harus punya tiketnya gitu.

"Masa aku harus telpon Kak Roy Chaaaa?" 

"Telpon aja Kak, cuman dia satu-satunya akses kita sekarang huaaaa."

"Tapi syupan Cha, kemaren-kemaren ditawarin aku gak mau, itu tu gak beisi duit pang makanya gak mau huaaaaaa."

Dan akhirnya pun Kak Ira nelpon Kak Roy. Dia itu salah satu panitia penyelenggara acara itu, dia itu pacarnya temannya Kak Ira. Duh duh berharap bitil itu Kak Roy jadi malaikat penyelamat kami...

Kak Roy pun muncul, ngisyaratin buat ngikut masuk bareng dia.

"Maaf Kak Roy, kemaren tu gak ada teman, nah sekarang ada temen huhu."

Aku ngikik aja dengar Kak Ira ngomong gitu. Terus Kak Roy kasak-kusuk nanyain teman-temannya masih ada gak tiketnya, terus kami resah, terus temannya bilang udah gak ada, terus Kak Ira ngajak aku pasang muka melas bareng, terus aku mau pipis di celana saking geregetannya, , terus-----

"Ini ada dua, yang gold tapi. Gapapa?"

Huaaaa gapapa bitil Kak Roy GAPAPA! Aku sama Kak Ira kegirangan yaaa walaupun sempat keder juga sih gold, lumanyun cyinnn 65 rebong, padahal mah kami dari rumah sempat mikir mau yang 45 rebong aja huahahaha lah sekarang malah dapet yang mehong huhu dasar perhitungan, tapi gapapa deh kapan lagi gitu nah nonton comic jakarte uwoooooo.

penampakan si tiket
Kami pun masuk diiringi Kak Roy, eeh salah ding kami gitu yang ngiringi Kak Roy. Dan kami dapet tempat duduk paling depan tapi bukan persis di depan panggung, nggg gimana ya, kami tu sisi kiri panggung gitu huaaa maka aku gak keliatan lagi, sempat minta tolong sama mbak-mbak di sebelah kami buat geser dikit supaya aku keliatan. itu Kak Ira sih yang minta tolong, eeeeh si mbak-mbak gak ngerti alias gak mau kali ya, yaudah jadi aku pasrah deh.

Acara dimulai dengan penampilan band akustik gitu yang vokalisnya cewek, jadi tepikir kalau Kak Indra jadi vokalis trus nyanyi gitu pasti keren giling hohoho trus aku jadi tukang gulung kabelnya gitu ngek. Kak Ira gelisah nungguin si Arie sama Mongol gitu, sampe pas kami teliat cepolan rambutnya Arie nongol di ruangan yang rada jauh dari tempat kami duduk, Kak Ira jejeritan. Dannnnn jam sembilanan lewat gitu Arie Kriting masuk panggung yeay!

"Cha dia bakal lewat sini Chaaaaaa, beri jalan Cha berrrriiii jalannnnnnn!!!!!" teriak Kak Ira sambil mukulin kakiku.

Eh sekalinya Arienya lewat belakang. Aku ngetawain Kak Ira yang nelan kekecewaannya haha.

Sebelum dia naik ke panggung dia berdiri dulu diem trus diserbu sama mbak-mbak yang duduk di sebelah kami trus poto bareng. Sempat kepikiran pengen poto bareng juga, iss tapi malu hapeku beginian lah mbak-mbak itu bawa kamera DSLR~ Eh gak lama Kak Roy nawarin buat motoin kami. Lalu ay kami hancap berdiri semangat buat poto.

padahal gak janjian pake baju ijo sama pose monyong loh enggaaa
Arie Kriting stand-up sekitar sepuluh menitan, bentar aja sih, trus disusul Mongol. Itu jar-nmya sesi pemanasan, ntar ada lagi mereka stand-up behimat. Dan aku baru tau ternyata Mongol itu melambai ya you know lah what the meaning of melambai, sempat curiga sih soalnya gaya pakaiannya gitu, pake baju ketat sama celana yang gak kalah ketat.

Nahhh ternyata betulan ada sesi stand-up behimat, Arie dari jam setengah sepuluh sampe setengah sebelas, dilanjutkan sama Mongol gatau sampe jam berapa soalnya kami pas mau jam sebelas tu udah pulang takut dimarahi nyonyah. Sumpeh pas sesi Arie ngakak abis, aku suka, bener kata Kak Ira, kata Zai juga, kalau Arie itu lucu, tapi tema stand-up nya malam itu 18+, jadi ada momen-momen dimana aku sama Kak Ira saling bertatapan trus pasang muka masam. Contohnya pas Arie ngomongin soal gimana kalau Juventus itu gabung sama Real Madrid, nah kedua club bola itu sama-sama punya anggota namanya Pepe. Trus---- ahahaha pokoknya lucu sih gak seru kalau diceritain gini, tapi ya gitu ay mesumsisasi tapi bikin ngakak gak nahan. Ada juga dia cerita kalau dia itu udah terbukti gak homo, dia ceritain tentang pengalamannya waktu mandi bareng pas Ospek. Itu juga lucu astaga heh ngakak gulang-guling pas itu.

Mongol juga gitu, ngebahasnya yang 18+ gitu, pake ngomong "Yang jomblo ayo kita party seks di sungai Mahakam!" Penonton langsung ketawa, sementara aku sama Kak Ira tatap-tatapan sambil pasang tampang masam. Maklum, anak polos. Mau muntah? Silahkan, tuh kreseknya ada disono.

Pas mau jam sebelas kami langsung ngibrit pulang. Rasanya puasssss banget bisa nonton dengan modal nekat gitu, tanpa persiapan apa-apa, gak nyangka aja bisa dapet tiketnya. Maacih Kak Roy hahaha.

Gak bisa kubayangin kalau Ge Pamungkas stand-up di Samarinda. Mungkin aku bakal jejeritan trus gak mau pulang.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com