Rabu, 11 Juni 2014

Tips Menghadapi Si Bebek

Terakhir aku nonton sinetron trus kepikiran sama sinetron itu tuh pas masih SD, dan sinetron yang ketiban kepikiran sama aku itu sinetronnya Marshanda yang judulnya Bidadari. Aku suka banget nonton itu, inget banget itu tayangnya tiap hari Minggu jam delapan malam. Saking sukanya sampe kepikiran apa di dunia yang fana ini beneran ada sesosok wanita bijak bersayap putih bernama bidadari yang bakal selalu nolongin kita? Terus aku suka ngomong sendiri, "Hai, aku Lala, aku Lala." dan berharap aku bakal berubah jadi secantik Marshanda waktu itu, punya rambut lurus, senyum manis, hidung mancung, dan kulit putih.

Perasaanku gak ada yang bisa gantiin pesonanya sinetron Bidadari. Gatau ya, rasanya itu sinetron yang menurutku yaaa benar-benar sinetron, apa karena waktu aku masih ingusan kali ya gatau juga. Tapi kalau ngeliat sinetron sekarang tu  rata-rata udah mulai keliatan gak kreatifnya, ngikutin cerita yang udah-udah atau ngejiplak dari film atau drama negara orang. Sinetron sekarang pada lebay, gaya pakaiannya anak sekolahnya tu nah gak ngikutin realita, masa ada anak sekolah pake higheels? Jadi makin males buat nonton tipi malem-malem.



Palingan mantengin Fox Movies, itupun kalau ada film yang bagus. Jadi makin kangen sama kepikiranku sama sinetron Bidadari.

Eh tapi tadi malam aku kepikiran loh sama satu sinetron, judulnya Catatan Hati Seorang Istri.

Ceritanya yaaa bagus sih, pantes aja sih bagus soalnya diangkat ditiriskan disajikan dari novel karangannya Asma Nadia, novelis islami terkenal. Jaman-jaman dulu aku hobi bacain majalah Annida-nya Kak Dayah, pas jaman SMP, aku suka banget sama Mbak Asma Nadia itu, cerpennya sering banget ada di majalah itu. Di sinetron itu yang main tu Dewi Sandra, Intan Nuraini, sama Yasmine Wildblood. Mereka itu kesahnya udah pada nikah dan punya anak. Istri-istri itu punya suami masing-masing ya iyalah punya dan punya masalah rumah tangga masing-masing. Hanna (Dewi Sandra) punya suami yang selingkuh, padahal suaminya itu baik banget, gak nyangka gitunah kok bisa selingkuh. Si Nisa (Intan Nuraini) punya suami yang saban hari mukuli dia mulu, salah dikit pukul. Nah si Vina (Yasmine Wildblood) udah ngejanda, dulu dia nikah sama suaminya gara-gara hamil di luar nikah, trus cerai gara-gara suaminya selingkuh, nah terus suaminya itu mau ketemu anaknya cuman si Vina itu gak ngebolehin, dia gak mau anaknya tau kalau ayahnya itu sebenarnya gak meninggal.

Sambil nonton itu aku kepikiran, gitu kah rasanya nikah? Gitu kah rasanya diselingkuhin suami? Gitu kah rasanya dipukul suami? Gitu kah rasanya cerai terus berusaha buat anak kita itu gak usah ketemu bapaknya? Kenapa sih ada pernikahan yang gak sesempurna itu?

Pas sinetronnya udah habis, aku kepikiran lagi. Suami tukang selingkuh, suami tukang pukul, suami--apa suami cuek itu masuk penyebab timbulnya masalah dalam rumah tangga? Orang kayak Zai gitu?
Sumpah aku kepikiran, sampe-sampe aku parno jadi istri, apalagi pas inget kalau Intan Nuraini disitu namanya Nisa, sama kayak namaku, takutnya aku dapat suami begituan. Tapi kalau ngeliat Zai sih kayaknya dia bukan tipe tukang pukul deh, kalau tukang nyubitin pipi orang mah iya.

Selamat Cha, kamu udah kemakan pesona sinetron. Posisi sinetron Bidadari langsung lengser. 

Zai itu cuek, cuek, cuek. Cuek bebek. Udah sering kan aku posting tentang kecuekkannya itu kayak gimana. Tapi aku masih aja yakin aku pasti bakal selalu tahan sama sifatnya itu, dan aku yakin dia juga gak bakal ngubah sifatnya itu sampe nanti kami ke hari bahagia kami tsaaahhh.

Emang kamu yakin Zai itu jodohmu Cha?

Nggg ya kalau misalnya aja Zai itu beneran jadi jodohku, dih alaynyaaa, aku punya cara sih buat ngadapin sifat cueknya itu, biar aku gak jadi istri merana kayak di sinetron itu. Kalaupun ternyata dia bukan jodohku ya anggap aja aku bagi-bagi tips gratis buat kalian-kalian yang punya pacar cuek, okeee~

Langsung aja, ini dia tips-tips menghadapi si bebek:

  • Mau gak mau harus percaya 
Kita gak bisa selalu curiga sama pacar kita yang cuek, bikin sakit kepala deh. Bawaannya selalu negative thinking ajaaa. Jadi kepercayaan itu mau gak mau harus ada. Aku udah sering banget curiga sama Zai, kenapa dia cuek, apa karena dia udah bosen sama aku trus punya yang baru? Tapi nyatanya ya emang gitu orangnya, gak bisa aku paksain dia buat jadi orang yang care. Secuek-cueknya pacar kita, pada kenyataannya dia itu sangatlah care ke kita. Cuman dia gak nunjukkin di depan kita. Entah karena malu atau apalah. Yang jelas pacar cuek itu belum tentu gak sayang sama kita. Bener gak Zai?
  •  Musti yoga mulu
Gak yoga beneran sih, maksudnya harus tenang tarik nafas hembuskan kalau ngadapin orang cuek, nggg singkatnya kita harus sabar. Harus ngertiin, gak menuntut, terima apa adanya. Jangan dikit-dikit nangis, dikit-dikit share lagu galau di path, dikit-dikit curhat masalahnya itu-itu mulu. Jangan kayak aku pokoknya.
  • Ekspresifkan dirimu
Cueknya pacar kita itu bisa jadi karena sifatnya yang pendiam, atau pemalu, atau jaiman atau apalah. Pokoknya gak ekspresif gitu. Saatnya kita ambil peran buat jadi orang yang ekspresif buat dia. Cerita apa aja yang terjadi sama kita hari ini, mau yang buruk kek yang baik kek, lengkap dengan wajah yang kaya ekspresi. Ketawa ngakak kek senyum lebar kek, asal jangan lebay atau terkesan dipaksain ya. Siapa tau dia gak jaiman lagi, trus gak cuek lagi deh. Eeeh tapi aku udah terapin hal ini sih, tapi tetep aja tuh si hantu cueknya membinal. Hmmm.
  • Ngambek? Gak laku cyinnn
Orang yang cuek identik dengan kadar kepekaannya yang rendah. Jadi kalau kita mau ngambek sama orang cuek itu buang-buang waktu, ngambeknya kita itu gak bakal jadi apa-apa buat dia. Contohnya nih, dulu aku pernah ngambek sama Zai gara-gara dia gak ada ngangkat telponku terus, aku bilang aku gak mau ketemu dia, itu deh ngambekku, eehhh berharap dia ngebujuk-bujuk atau minta maaf lah malah dia beneran gak ketemu sama aku. Pas aku diemin dia pertanda aku ngambek juga dia iya-iya aja, gak nanya aku kenapa gitu kah, kalaupun nanya trus ku jawab gapapa eh dia anggap aku gapapa beneran. Kalau aku bilang aku ngambek eh dia bilang, " Ngambek hak sana, orang gak mempan juga." Intinya ya kalau mau apa-apa sama orang cuek tu mesti to the point, dia mah kagak mau paham sama komunikasi non-verbal andalan cewek kayak ngambek, kalau lagi kesel lagi bete bilang aja. Biar kita merangut sampe keriputan juga gak bakal ngeh.
  • Jangan balas dendam
Jangan pernah ikut-ikutan buat jadi cuek juga cyinn. Kalau pacar kita cuek, berarti kita yang harus perhatian. Seperhatian-hatiannya kita, kita jangan paksain dia jadi seperhatian kita juga. Kalau berdua sama-sama perhatian ya aneh juga. Kalau berdua sama-sama cuek, tambah aneh lagi, mendingan game over deh. Jaga komunikasi jangan sampe putus kayak tali layangan yaaa walaupun gak setiap hari komunikasian, ya yang penting udah saling tau kabar masing-masing. Aku sama Zai tu gitu sih, smsan jarang bbman pun kalau aku lagi mood lagi ada yang pengen diceritain. Awalnya emang rada aneh sih, kok pacarannya rada ganjil gak kayak orang-orang, tapi pas dijalanin ya enak-enak aja, lagian bosan juga sih kalau komunikasian setiap saat non-stop, yang diomongin itu-itu aja. 
  • Cari kesibukan
Daripada galauin pacar yang cueknya gak betakar, mendingan cari kegiatan yang bisa bikin kita sibuk trus sejenak lupa sama pacar kita yang binal itu. Misalnya kayak baca buku, nonton, makan es krim, nulis blog, nyuci piring bantuin emak, jalan-jalan, atau mangkal. Eh yang terakhirnya jangan deh. Pokoknya kegiataan yang jadi mood booster, sekaligus bermanfaat bagi nusa dan bangsa. 
  • Katakan, jangan sembunyikan
Kalau udah mulai enek sama sifat cueknya, coba langsung bilang aja. Seperti yang udah dibahas di atas, orang cuek itu maunya dikomunikasiin verbal. Dia gak bakal tau kalau kita gak bilang. Tanya kenapa dia cuek kayak gitu, mau sampe kapan dia cuek, bilang kalau kita gak mau dia cuek. Alhamdulillah aku udah terapin hal ini dan voilaaaaaa berhasil. Ada waktu Sabtu malam aku sidang isbat dia, aku bilang yang semuanya bikin aku gedek sama dia, nanya kenapa dia cuek begono, tapi sumpahhh aku gak berani natap mukanya waktu itu, trus akhirnya dia minta maaf dan ngaku kalau dia emang cuek. Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa rasanya tuh pengen nari hula-hula.
  • Syukuri apa yang ada, hidup adalah anugerah, tetap jalani hidup--- eeh jadi nyanyi
Kita patutnya bersyukur punya pacar cuek. Gak kok, gak salah ketik, emang beneran bersyukur. Karena cowok cuek itu gak suka ngegombal, cowok cuek itu biasanya gak suka flirting ke cewek lain, beda sama cowok perhatian trus romantis yang rata-rata pada hobi flirting, cowok cuek itu kalau sekali perhatian rasanya kayak mau bikin terbang nembus langit, cowok cuek itu bisa bikin ketawa kalau dia mencoba romantis tapi caranya aneh, cowok cuek itu bisa bikin kita gak bisa tidur kalau dia ngomong sayang, satu kata yang kayaknya tabu banget dia ucapin, cowok cuek itu bikin kita lebih ngehargain apa yang orang kasih ke kita, bandingin deh kalau kita pacaran sama orang romantis yang selalu ngasih, pasti kalau dia ngasih kita ngerasa biasa aja, beda kalau orang cuek, cowok cuek bikin kita mandiri, gak selalu ngandalin pacar mulu. Ada hikmahnya kok punya pacar cuek.

Itulah tips-tips dari aku, gatau deh bermanfaat apa kagak. Intinya sih ngg apa ya intinya, nggg intinya sih jangan sampe cuek itu jadi alasan kandasnya sebuah hubungan, apalagi hubungan pernikahan. Kalau bisa dibaikin. Jangan sampe kayak Hanna, Nisa, atau Vina. 

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com