Kamis, 28 Februari 2013

Bukan Karena Habis Minum White Coffee

Pengen rasanya ke bukit, eh kerendahan, ngg pengen rasanya ke gunung. Ralat, ke pegunungan Jayawijaya atau Himalaya sekalian. 

Pengen teriak lega campur senang karena Try Out kedua udah selesai hari ini, sekaligus pengen nangis kejer karena Uji Kompetensi tinggal beberapa hari lagi bakal dihadapin huhu. Akhir bulan Februari ini jadi akhir buat pelaksanaan try out kedua.  Beban di kepala mikirin try out hilang, sekarang giliran mikirin Uji Kompetensi yang bakal diadain tanggal 6-7 Maret nanti. Pengen rasanya ngilangin identitas diri sebagai anak kelas tiga, ngilangin semua mata pelajaran yang ngebetein itu, ngilangin UN, ngilangin diri dari muka bumi..

Dari hari Selasa sampe hari Kamis ini, ada lumayan banyak kejadian tentang ngilang-ngilang gitu.

Mulai dari hari Selasa ya, nah pas hari itu tuh try out-nya Bahasa Inggris, kalau soalku yang paket 3 sih susah-susah gampang, ngeselinnya tu banyak salah ketik gitu, ada yang gak pake spasi lah ada yang gede kecil lah tulisannya. Tapi mungkin aku harus bersyukur, atau malah tambah kesel, soalnya di paket 2 soal-soalnya pada ngilang. 

Soal 16 sampe 20 gak ada, jadi dari 15 langsung lompat ke 21, nah terus close test gatau nomor berapa aja kalau gak salah nomor 46 seterusnya itu juga gak ada, terus apa lagi ya pokoknya kata Dina ada 13 soal gitu yang gak ada, baik soalnya sama optionnya maupun optionnya aja gak ada soalnya. 

Anak AP yang kena paket 2 itu Ferra, Dina, sama Nina. Ferra sukses bikin yang kena paket lain jadi ngiri, soal-soal yang ngilang itu bisa aja lok jadi bonus, biasanya sih memang jadi bonus. Ngg gatau juga sih, yang jelas Ferra Dina sama Nina bebannya jadi berkurang dikit karena gak ngerjakan 13 soal. 

Ternyata hal itu gak cuma berlaku buat paket 2. Paket 8 punya Ikhsan, paket 5 punya Nia, paket gatau nomor berapa punya Puji, paket punya Mega kalau ga salah, paket Nuri kalau gak salah, paketnya Reny, pada hilangan gitu soalnya. Jumlah soal yang hilang juga macem-macem, tapi yang jelas gak sebanyak paket 2 ckckck enak ya mereka. 

Tapi kalau kata Dina sih gak enak, gak asik kalau soal Bahasa Inggris ngilang banyak gitu jadi rugi malah, cobanya aja soal matematika aja yang kayak gitu. Bener juga sih, kalau matematika soalnya ngilang gitu pasti senang banget, kalau perlu ngilang semuanya, deh sujud syukur kami. Nah jadi pas hari Rabu kemaren pas jadwal try out Matematika, hal pertama yg aku lakuin yaitu bolak-balik lembaran soalnya buat nyari soal-soal yang gak ada, berharap kejadian butir soal ngilang juga berlaku di soal Matematika, tapi nyatanya soalnya komplit dan susah pula.

Pas hari Rabu itu juga aku ngerasa kotak pensilku hilang. Pagi-pagi pas nyiapin buku tu aku gak ada nemuin kotak pensil di tasku, ku cari di lemari gak ada, telusurin meja sana sini gak nemu. Karena udah jam tujuh lewat gitu akhirnya aku udahan nyari kotak pensilnya, pasrah sama keadaan. Mana pensil Reny yang ku pinjem kutaroh disitu lagi huhu. 

Aku kira kotak pensilnya ketinggalan di kelas gitu pas aku periksain laci di kelas gak ada, nihil. Mampus dah aku bingung nanti mau ngerjakan soal mau pake apa, jadi aku minjem pensilnya Ferra, untung aja tu anak biarpun sering ku hujat tapi mau aja minjemin pensil. Dan untung ada Kartini yang rela berbagi penghapus sama aku, sebelum aku bener-bener ngewujudin khayalanku kalau di lembar jawaban ada yang salah bakal ku hapus pake liur. Ngebuletinnya pun gak pake penggaris, sebenarnya lebih cepet buletinnya gak pake penggaris sih.

Pulangannya aku masih penasaran kotak pensilku dimana. Masalahnya isinya penting, yaaa walaupun lebih tepat disebut gudang daripada kotak pensil. 

Trus sore-sore aku nyari lagi, kali ini lebih getol nyarinya. Lemari buku pada ku kuras, tas-tas lama juga, meja belajar atas lemari semuanya, sampe Mama sama Kak Fitri ikut nyariin. Aku nyari di tasku lagi, tas ransel pink yang biasa kupake ke sekolah. Kubongkar sekali lagi eeeeh sekalinya kotak pensilnya disitu, di bagian paling dalam. 

Astaga ay ngerasa dongdong, cobanya dari kemarennya itu aku bongkar tas ini,padahal tasnya kupake loh pas try out nya tu kok aku bisa gak nyadar ya kalau sebenarnya kotak pensilku tu gak hilang, cuma ngumpet.

Pindah ke hari ini, nah hari ini Nanda kehilangan pacarnya, lebih tepatnya mantan pacarnya yang jadi pacar lagi eh hari ini jadi mantan pacar lagi. Namanya Chandra.

Sore tadi Nanda pulang dari kantor langsung baring langsung nangis tanjal. Kirain karena dimarahin Mama atau nganggur di kantor seharian kayak biasanya, tapi ternyata karena Nanda diputusin sama Chandra. Padahal mereka jadian, ehem balikan, hari Rabu kemaren. Rabu malam itu juga dia jalan sama Chandra, senang banget dia pulang-pulang gak berhenti-henti nunjukkin sikap kasmarannya. 

Lanjut, jadi Chandra tu bilang sama Nanda kalau dia tu belum siap balikan, kemaren mau balikan itu karena gak enak aja, trus juga katanya karena bentar lagi dia PSG trus PSG nya di Tenggarong, gak bisa LDR jadi lebih baik putus aja. 

Tanjal gitu Nanda nangisnya, kayak habis dipukulin. Bagi Nanda rasanya perutnya mendadak panas begitu Chandra bilang gitu. Dari sore sampe malam kupingku diperdengerin sama tangisannya yang ngeraung-raung. Dia sampe bilang trauma lewat Vorvo, trauma digonceng cowo pake baju biru, trauma sama hal yang ngingatin dia tentang jalan-jalannya sama Chandra. Tapi disamping itu dia sebenarnya masih gak bisa, gak mau ngelupain itu. Oke, kehadiran kaum sumo—susah move on—nambah satu orang lagi, selain Denada sama Dea, nggg mungkin termasuk aku sendiri.

Eh eh engga, aku bukan sumo. Nggg gatau juga sih, eh gini gini, aku cerita dulu ya.

Selasa malam aku jalan sama Zai. Kami ngabisin waktu bareng, yang paling berkesannya main basket di Amazon sama nonton film Mama. Baru tau aku kalau Zai itu takut sama film horror gitu, tapi takutnya tu gak teriak jejeritan histeris kayak aku gitu, dia mirip Reny kalau lagi takut, diem aja gitu trus mukanya menegang. Gak diem juga sih, dia grasak grusuk kalau lagi ketakutan tu, nutupin muka pake bajunya, suka teperanjat gitu, sama reflek sembunyi di belakang punggung orang. 

Gila tu anak aku awalnya ngira dia kode-kode apa gitu eh ternyata dia beneran takut. Tapi dia bilang dia gak takut sih, cuman kaget. Dia juga gak terima kalau dibilang penakut. Mendingan nonton film pembunuhan sama zombie daripada nonton tekajutan gini, katanya gitu. 

Jadi rasanya aku kayak tukar kelamin sama dia, padahal aku penakut tapi kalau diliat-liat takutan dia, paling aku teriak sebentar trus nonton lagi, lah dia mukanya tegang gitu! Sumpah deh gak kayak di film-film romantis yang ceweknya takut trus cowoknya yang nenangin ceweknya, yang ada aku yang nenangin –‘

Dan sekarang, aku harus nenangin gemuruh pemikiran aneh yang ngeganggu pikiranku. Saat ini. Bahkan mungkin dari saat aku nulis judul postingan ini sampe ke paragraf ini.

Pas aku jalan sama Zai, bareng-bareng dia, aku gak ngerasain deg-deg an sebagaimana yang biasanya dirasain kalau aku, kalian, siapapun, kalau lagi jatuh cinta, kalau lagi sama orang yang dicintain. Aku senang, aku bahagia, tapi gimana ya? Di satu sisi aku ngerasa bingung, kenapa pas aku lagi sama dia aku gak deg-deg an, aku ngerasa nyaman tapi nyaman yang gimana ya, aku ngerasa gak ada kegugupan waktu sama dia, ngerasa gak ada yang begemuruh di dadaku kalau dia genggam tanganku. 

Semuanya biasa. Tanda-tanda orang lagi fallin' love itu ngilang. Aku bingung, apa aku kalau kayak gitu berarti aku gak jatuh cinta lagi sama dia? Apa itu karena aku mulai masuk titik jenuh, jadi mitos pacaran itu cuma manisnya pas dua minggu awal itu bener? Apa karena aku habis minum kopiko white coffee makanya gak deg-deg an?

minum white coffee yang begini

Bukan, bukan itu.

Apa karena aku udah mulai terbiasa sama dia?

Ya, mungkin. Mungkin karena aku ngerasa nyaman banget sama dia sampe-sampe rasa deg-deg an yang bisa jadi gangguan buatku itu ngilang. Mungkin karena udah hampir dua tahun kenal dan jatuh cinta sama dia deg-deg annya udah gak berlaku lagi. Mungkin tanda-tanda aku sayang sama dia itu bukan dilihat dari bertambahnya kecepatan degup jantungku, tapi dari kadar senyumku yang melebihi batas kalau lagi sama dia, lagi mikirin dia, lagi kesel sama dia karena dia ngolokkin hidungku.

Deg-deg an hilang itu gak jadi acuan buat tau kamu sayang seseorang atau enggak kan? Iya kan Cha?

Mungkin. Dan semoga jadi pasti. Karena aku gak mau jadi sumo. Gak mau.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 25 Februari 2013

Anafora Dari Sahabatmu

Try out kedua dimulai hari ini. Alhamdulilah sih dari pagi sampe detik ini gak ada kesialan kayak senin kemaren. Nyai sial kayaknya udah nyabut kutukan sialnya deh. Palingan cuma dapat tempat duduk ujung dekat jendela yang kalo pagi sinar matahari pagi nyengatnya nembus jendela, asli bikin gak fokus ngerjakan soalnya. Apalagi untuk soal pelajaran Bahasa Indonesia yang walaupun keliatannya gampang tapi butuh ketelitian kecermatan dan kesabaran dalam ngerjakannya. Apalagi soalnya ini dijadikan dua puluh paket, dalam satu ruangan gak ada yang sama soalnya satu anak dengan anak lain. Apalagi soal-soalnya panjang, dengan optionnya yang gak kalah panjang. Apalagi kalau soalnya yang berkaitan sama majas. Nggg sebenarnya aku suka sih kalau soalnya tentang majas, dan sayang banget tadi cuma satu soal aja tentang majas huhu kalau paket yang lain maka sampe tiga soal dia. Padahal dulu aku kesel kalau ada soal tentang majas, tapi semenjak Bu Ida ngajar bimbel Bahasa Indonesia di kelasku, aku jadi semangat belajar, bubuhannya juga. Pokoknya asik deh, ngerti banget jadi cepat hapal sama berbagai majas yang segunung itu. Sampe kami berpikiran kenapa di saat-saat terakhir bimbel kami baru dipertemukan sama Bu Ida, kenapa di saat-saat terakhir kami belajar di SMK 1 kami ngerasain betapa nyenengin belajar Bahasa Indonesia sama Bu Ida? Huhu.

Aku baru sadar kalau aku sering ngegunain majas dalam kehidupan sehari-hari. Kalau lagi begayaan sama bubuhannya aku sering make majas hiperbola, contohnya pas lagi ngolokkin Dea. Trus kalau lagi curhat gitu suka make majas personifikasi. Dan ya, kalau setiap mosting aku suka make majas anafora, yaitu majas yang berisi pengulangan kata di awal kalimat. “Aku ingin kamu tau. Aku ingin kamu rindu. Aku ingin kamu mencintaiku ” Anafora dalemmmm.

Oke, ke inti postingannya ya. Sebenarnya aku bukannya pengen cerita tentang kehidupan sehari-harikiu bersama majas sih, ngg gini, gimana ya, aku lagi pengen bikin puisi sih, entahlah ini bisa disebut sebagai puisi atau enggak, yang jelas ini make majas anafora, dan yang paling penting, ini yang aku rasain hari ini. Yang aku gatau apa aku boleh ngerasa kayak gini, apa aku berlebihan kalau mikir kayak gini, apa aku salah nganggap kayak gini, apa aku----

Jadi langsung aja ya,

Anafora Dari Sahabatmu

Jangan. Jangan sebut aku sahabatmu kalau kamu membiarkan aku cerita apa saja sedangkan kamu enggak
Jangan sebut aku sahabatmu kalau kamu tertutup sedangkan ke yang lain kamu terbuka
Jangan sebut aku sahabatmu kalau aku harus tau berita bahagiamu, berita sedihmu, dari orang lain, bukan dari kamu sendiri.
Jangan sebut aku sahabatmu kalau kamu gak percaya aku untuk membantu kamu dalam melewati duka
Jangan sebut aku sahabatmu kalau kamu suka marah gak jelas tanpa alasan ke aku, cuma sama aku.
Jangan sebut aku sahabatmu kalau masih ada rahasia, masih ada yang kamu tutupin
Jangan sebut aku sahabatmu kalau aku masih jadi orang lain bagimu

Ya kayak gitu deh contoh anafora. Dan ya, kayak gitu deh yang aku rasain sekarang. Dari tadi pagi sampe sekarang. Antara ngerasa ini berlebihan, ngerasa ini biasa aja, ngerasa kecewa. Aku bingung, sebenarnya boleh gak sih kalau kita bete badmood bahkan marah sampe kecewaaaa banget kalau sahabat kita kalau ada apa-apa gak pernah cerita ke kita? Kita selalu tau dari orang lain, mau cerita seneng kek cerita sedih kek. Padahal kita akrab sama dia, padahal kita saban hari bahkan tiap saat cerita apapun sama dia, kita terbuka sama dia, kita percaya penuh sama dia, kita cuma percaya dia, dan itu artinya sama teman lain kita gak seterbuka itu. Dia tau semua rahasia kita, semua kejelekkan kebaikan kita, semua cerita sedih galau seneng kita. Kita tau dia orangnya memang rada tertutup, gak seslebor kita yang cerita panjang lebar, dan kita maklum. Tapi kenapa sama yang lain dia cerita, kenapa di saat teman lain tau tentang dia sementara kita, yang dia bilang bahwa kita sahabatnya, gak tau apa yang terjadi sama dia saat itu, gak tau tentang dia. Boleh gak sih kita ngerasa kalau kita ini bukan teman, sahabat, yang baik, bukan orang yang dia percayai. Boleh gak sih kita ngerasa kita sebenarnya gak dibutuhin sama dia, sedangkan kita ngebutuhin dia. Boleh gak sih kita kecewa berat saat dia gak mau berbagi suka duka seperti yang selama ini kita lakuin ke dia? Boleh gak sih kita nangis kalau dia marah tanpa sebab dan marahnya itu cuma ke kita, sama yang lain dia gak marah??

Udah itu aja sih. Semoga ini cuma perasaanku aja. Perasaan seorang melankolis yang peka, terlalu peka, sampe-sampe jadi negative thinking terus.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 23 Februari 2013

Untung Gak Harus Break, Scoop

Nyambung dari postingan Sabtu kemaren, yang judulnya Sialturday, aku udah beli flashdisk pengganti flashdisk Dina yang rusak, bareng Dita belinya, patungan T.T. Awalnya kami janjian di Clorin terus muter-muter cari flashdisk yang persis. Nemu di Nuansa Indah, terus yaudah beli deh. Tapiiii, warnannya pink, huhu pasti Dina mencak-mencak kalau dikasih flashdisk pink, dia kan rada iuh iuh sama warna pink gitu. Warna birunya kagak ada yaudah kepaksa deh. Sekalinya pas kami jalan-jalan ke SCP, ada orang jualan flashdisk persis kayak punya Dina warnanya biru pulak aaarrrggghhhhh kami mencak-mencak kesal. Rasanya pengen garuk-garukkin dinding mall cuman karena kami masih punya sisa urat malu jadi kami cuma ngedumel aja. Salahku juga sih kenapa pasrah aja gitu ngejemput si pink itu dari tokonya~

Seninnya aku ngasihkan flashdisknya ke Dina. Aku gak bisa mahamin ekspresi Dina yang entah kebingungan   entah biasa aja begitu nerima flashdisk pink beserta muka melas enekku, tapiii yang jelas dia pasti kesal sama aku huhu maaf ya din. Untungnya kami gak musuhan sih haha.

Yang ada aku malah dimusuhin sama hari Senin. Monyongday.

Aku pikir kesialan ku cuma terjadi di hari Sabtu kemaren.Sialtrday ternyata berlanjut. Lagi-lagi kena marah Mama. Setelah Selasa kemaren printerku yang membinal itu divonis rusak karena kemasukkan peniti entah darimana berasal, Sabtu ini barusannn aja aku ngerusakkin charger laptopku trus juga gak sengaja ngerusakkin pintu kamar. Tangan perusak kayaknya aku ni. Tapi postingan ini gak berpusat pada tangan perusakku itu, tapi berpusat ke hari Senin kemaren. Lepas dari hari Sabtu, ketemu Minggu, jumpa ke Senin sialan. Aaaa stop, jangan sebut kata sial. Kata Kurnia kalau lagi kena sial terus ngomong sial jadi tambah sial. Jadi hindari mengucapkan kata sial. Nggg tunggu, tadi barusan udah berapa kali nyebut ya? Aaaa oke, kita ganti kata si*l itu jadi--- jadi apa ya, jadi kampret, mungkin?

Mmmh jadi gini, kekampretanku di hari Senin kemaren itu berawal dari aku pulang sekolah. Aku pulang lewat Bhayangkara, seperti biasanya, yang gak biasa mungkin gatau kenapa aku pengen jalan muter-muterin kawasan Citra- Pasar Pagi, ngabisin bensin gitu. Nah terus pas di daerah Teluk Lerong umeeee bujug macet beneh, ngerayap deh aku pake motor tu. Pas di lampu merah tu rencananya aku mau belok ke kiri, ke daerah Karang Asam, karena aku pikir jalan lurus yang biasa aku lewatin langsung ke Cendana tu bakal ditutup. Eeeh ternyata gak ditutup, padahal lagi macet loh, biasanya kalau lagi macet ditutup. Aku tapi rada ragu mau lurus, sampe akhirnya bapak-bapak di depanku jalan lurus, dengan lajunya, aku bodoknya ngikut bapak itu. Gak lama kendaraan dari arah Karang Asam mau ke Teluk Lerong jalan, aku serasa tekepung, aku baru nyadar ternyata pas aku jalan itu lagi lampu merah, dan dari arah Karang Asam-Teluk Lerong itu lagi lampu hijau. Aku panik dan tetap jalan terus. Aku ngedenger ada yang teriak-teriak hei kamu hei kamu gitu, tapi aku mikir saking paniknya mungkin itu cuma khayalanku aja, bisa dibilang fatamorgana pendengaran (?) gitu. Saking paniknya lagi aku oleng bawa motornya, kayak lagi jalan di gundukan batu besar-besar gitu, tapi pas aku liat jalannya lurus-lurus aspal aja tuh.

"Mana surat-suratnya??!!!"

Ternyata tadi bukan gundukan batu khayalan. Daritadi Pak Polisi narikin bagian belakang motorku nahan aku supaya gak pergi. Yang sebelumnya juga bukan fatamorgana pendengaran, itu teriakkan Pak Polisi itu, manggil aku.

Aku kena tilang polisi. Positif kena tilang. Karena aku lagi di hadapan Pak Polisi, nunjukkin STNK sama SIM. Kunci motorku dicabut gitu aja dari tempatnya bersarang. 

"Gaboleh ya De nerobos lampu merah tuh, kamu itu perempuan. Yasudah kasih tau Bapakmu, temui saya di pos polisi sana, temui Hendri ya ya De." katanya sambil mamerin bet nama di bajunya.

Aku ngangguk lemes. 

Sumpahhhh aku gatau kalau lampunya udah berubah jadi merah. Beneran. Aku ngikutin bapak-bapak yang di depanku tadi huhu. 
Aku ngegeret motorku ke pinggir jalan, ke depan toko amplang Ibu Hj. Nisa. Duduk di motor sambil nangis. Aku gatau apa yang harus aku lakuin. Tebayang muka Mama yang marah trus tekanan darah nya naik lagi. Aku nelpon Dina gak diangkat-angkat. Aku nelpon Kak Dayah, trus Kak Dayah jelas kaget gitu, trus dia  ngasih tau Mama, jadi katanya aku bakal dijemput sama Kak Iin. 
Beberapa saat kemudian aku dipanggil suruh masuk sama orang yang punya toko amplang itu. Orangnya baik, trus nanya-nanya gitu, trus ngebela aku gitu yesss ada pendukung, trus juga Dina nelpon aku nemanin aku yang lagi shock waktu itu sama lagi nunggu Kak Iin. Aku nunggunya di depan toko amplang itu, berdiri sambil air mata tetap ngalir deras. Si polisi jahanam yang nilang aku tadi itu ngeliat-ngeliat ke arahku sambil ketawa-ketawa gitu, hhhh asemmmmm!!!!!!

Tepat pas adzan maghrib Kak Iin sama Kak Iril datang. Aku sama Kak Iin datangin Pak Polisi itu tapi kami sempat dikacangin, orangnya tuh gak denger apa pura-pura gak denger sih, jelas-jelas dia ngeliat kami nyebrang trus jalan ke arah dia pas dipanggil gak tau-tau malah jalan aja terus dia. Akhirnya kami nunggu di pos polisi itu. Polisinya datang, ngomong-ngomong berbelit dan voilaaaa aku dikasih surat tilang warna merah yang artinya aku harus datang ke pengadilan tanggal 8 Maret huhu. Pas waktu itu sih Kak Iril mau ngurusin gitu jangan sampe aku ke pangadilan, tapi pas Rabunya ternyata gak bisa, aku harus ikut pengadilan. Jadi aku gak bisa bawa motor huhu. Sempat sedih sih nangis gitu lah gak bisa bawa motor kembali naik angkot, serasa break dari hubungan pacaran huhu.

Untungnya sekarang aku udah bisa bawa motor lagi, berkat rayuan maut dari Bapak ke Mama hohohohoho. Kayaknya cuma Bapak, orang di rumah yang ngebela aku apapun keadaanku waah love him so much mwah mwah :**  Tapi aku rada gak yakin sih kalau Bapak balik lagi ke Bengalon bisa aja hak-bawa-motor-tanpa-sim ku dicabut sama Mama. Huuuu jangan deh jangan.


Oke,  postingan tentang ditilang ini sampe disini ya. Doain moga Mama gak nyuruh aku break sama Scoopy lagi, bahkan gak nyuruh putus. Moga SIM nya cepet dapet huhuhuhuhu nyesel deh gak mau lewat situ lagi deh gueh. Hmmm ini mungkin ujian buat hubunganku sama Scoopy, jadi pelajaran buat hati-hati di jalan sampe tujuan sama Scoopy.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 16 Februari 2013

Best Sialturday Ever

Mimpi apa aku semalam?

Bagitu pertanyaan yang ga sengaja terlontarkan kalau lagi kena apes.

Hari ini aku kena apes, kena sial,  jahanamnya hari ini kalau kata Zai. Perasaan aku gak ada mimpi apa-apa tadi malam tu. Gak sempat mimpi gara-gara tidur jam dua dan bangun jam setengah enam . Yang artinya aku tidur tiga setengan jam dan sangat tidak memenuhi ketentuan tidur ideal yang minimal delapan jam. Bangun-bangun kepalaku pusing, mana cuacanya lagi enak banget dibawa tidur.

Andaikan hari ini libur, pasti aku bakalan tidur mati sampe sore. Kelar mandi dan pake baju aku mau ngeprint tugas Bu Neni sekalian mau ngopi raport.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 10 Februari 2013

Plegmatis Hari Ini

Dibikin penasaran adalah salah satu hal yang bikin aku kesel, selain kehujanan, diomelin Mama depan bubuhannya, dan pulpen ngilang. Disuruh nebak-nebak, disuruh nyimpulin sendiri hhhhh. Bukan berarti aku gak suka kerja detektif sih, cuman gini nah, misalnya kalau disuruh nebak si misalnya si Joko marah kah sama aku, nah aku tu malas dah nebak, aku tu maunya si Joko ngomong atau bentak-bentak kah sekalian daripada ngediemin aku.

Dari keempat kepribadian yaitu sanguinis, koleris, melankolis, dan plegmatis, kayaknya yang terakhir itu yang suka bikin penasaran. Plegmatis susah ditebak. Plegmatis pinter nyembunyiin kesedihannya dibalik senyum tenangnya atau ketawa cengengesannya. Plegmatis susah kalau disuruh curhat tentang masalahnya, bahkan nganggap kalau masalah itu bukan masalah. Plegmatis orangnya santai, selalu positive-thinking. Waktu Dina kehilangan dompetnya, dia malah ketawa-ketawa cengengesan. Ya ampun ay kalau aku pasti udah nangis sampe bikin Samarinda jadi Jakarta KW 2 kali ya -_-

Hari ini, aku ngerasa ada yang beda sama plegmatis. Tiga orang plegmatis. 

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com