Ayu & Satrio Forever

Sebenarnya aku pengen nulis review The Nun, tapi yaudahlah nggak usah. Aku ngerasa kecewa nontonnya. Saking kecewanya aku nggak tau apa yang harus aku tulis buat itu film bangke. Jadi, aku bakal bahas webseries judulnya Mengakhiri Cinta Dalam 3 Episode, yang aku tonton satu jam sebelum nonton The Nun kemarin.

Aku ngebahasnya kental akan spoiler deh ini. Jadi kalau ada yang belum nonton dan pengen nonton, bisa diabaikan aja tulisan ini.


Webseries ini ceritanya tentang Ayu (Sheila Dara) dan Rio/Satrio (Dion Wiyoko) yang udah pacaran delapan tahun dan bentar lagi mau nikah. Tapi Satrio tiba-tiba minta putus. Tiba-tiba juga mereka punya kemampuan telepati, bisa ngebaca pikiran satu sama lain. Rencana buat batal nikahnya mereka seolah dicegah dengan kekuatan pikiran. Jadi kayak... ini mereka kan bisa tau isi hati masing-masing, apa itu artinya mereka ditakdirin jodoh dan bener-bener harus nikah?

Aku jatuh cinta sama webseries ini. Tone, color grading, apalah itunya aku suka. Episode pertama udah bagus aja.

Ucapan Ayu yang, 

"Yang bisa punya hubungan sama kamu tuh cuma diri kamu aja, ya. Semua yang kamu pikirin cuma diri kamu. Nikah aja sekalian sama diri kamu sendiri!"

Ngingatin aku kalimat di Ruby Sparks. Tepatnya kalimat yang diucapin Lila, mantannya Calvin. 

"The only person that you wanted to be in a relationship with was you. So I let you do that."

Huhuhuhu.

Episode kedua tambah bagus. Nastar nastar nastar! Episode ketiga... hmmm sempat bikin ngebangke dalam hati sih. Karena..... WHAAAAT SAMPE EMPAT EPISODE TERNYATA. Kirain sesuai judul gitu kan ada tiga episode. Padahal udah pas sih selesai tiga episode itu lagi pukul enam sore, dan itu waktu janjianku sama Rina. Otomatis karena ada satu episode lagi, aku langsung minta perpanjangan waktu sama Rina buat nggak cus dulu ke tempat kami mau nonton The Nun huhuhu.

Tapi nggak papa sih, itu nggak jadi masalah. Chemistry-nya Dion Wiyoko dan Sheila Dara itu mashooook, Pak Eko. Pas liat Sheila Dara, aku jadi ingat sama Tata dan komentarnya yang ini, 


Iya memang cantik sih. Apalagi di sini dia rambutnya pendek dan berponi. Cute banget dia berponi gitu yak. Aku jadi berasa ngaca karena rambutku potongannya kayak gitu juga HEHEHEHEHE.

Poni mbak Sheila unyu sekali~

Ah iya rambut boleh sama tapi MUKAKU SAMA MUKANYA MBAK SHEILA JOMPLANG ABIS ANJIR. Tapi aku ngerasa mirip, eh oke ralat, ngerasa relate sama Ayu, karakter yang diperankan Sheila Dara. Karena menurut Satrio, Ayu adalah perempuan paling batu. Keras kepala. Nggak bisa dikasih tau dan nggak bisa diomongin. Aku juga pernah dikatain keras kepala huhuhuhu.

Habis nonton ini, aku ngerasa nyesek. Rasa nyeseknya udah kayak habis nonton Celeste & Jesse Forever. Dengerin 8 Tahun-nya Aditya Sofyan, ost Mengakhiri Cinta Dalam 3 Episode, udah kayak dengerin Littlest Things-nya Lily Allen ost Celeste & Jesse Forever. 

Menurutku ada kesamaan antara Mengakhiri Cinta Dalam 3 Episode (selanjutnya bakal aku sebut 3 Episode aja ya huhuhu kepanjangan) dan Celeste & Jesse Forever itu walaupun premisnya beda. Kalau 3 Episode, Ayu dan Satrio masih pacaran dan lagi dalam proses mau nikah. Sedangkan Celeste & Jesse Forever, Celeste dan Jesse udah nikah tapi lagi dalam proses mau cerai.

Satunya sedang ngurus pernikahan, satunya sedang ngurus perceraian. 

Cuman yang bikin sama itu adalah... hehehehe ini penting nggak sih. Oke, gaya rambutnya Ayu dan Celeste itu sama. Pendek dan berponi. 

Yaelah lagi-lagi soal rambut ya, Chaaaa. 

Terus... ini sih. Ending-nya sama-sama bikin kepikiran. Aku pengen banget Ayu dan Satrio berdua selamanya. Pengen yang sama kayak waktu nonton Celeste & Jesse Forever. Tapi apa yang mau disampaikan sama 3 Episode dan Celeste & Jesse Forever bukan yang indah-indah kayak gitu. Dua tontonan ini sama-sama tentang melepaskan orang yang kita cintai. Tentang orang yang kita cintai berhak buat dapat yang lebih baik. Pantas buat dapat yang lebih baik. Ayu pantas. Jesse pantas. 

Ayu berhak buat dicintai. Mungkin memang lebih baik dicintai daripada mencintai. Kayak yang dialamin Ayu. Dia memilih buat bareng sama orang yang mencintai dia daripada orang yang dia cintai. Sama kayak Jesse, dia memilih orang yang mencintai dia. 

Celeste sebenarnya cinta sama Jesse, cuman dia nggak bisa nerima Jesse apa adanya. Nggak mau sabar sama Jesse yang pasif. Sama kayak Rio. Eh namanya Satrio kan tapi kenapa dipanggilnya Rio, ya. Kalau aku punya teman namanya Satrio, aku panggilnya Tio sih. 

Ah apaan dah kok malah ngatur-ngatur nama panggilan oraaaaaaaang.

Oke lanjut. Satrio sadar kalau dia sayang sama Ayu setelah Ayu sama yang lain. Celeste pun ngalamin hal sama, terlambat sadar kalau sebenarnya dia sayang sama Jesse. Menurutku Satrio dan Celeste itu sama aja. Sama-sama masuk ke fase bosan. Si Celeste itu bosan, bosan sama Jesse yang menurut dia nggak bisa jadi kepala keluarga yang baik. Nggak aktif kerja dan nggak mikirin masa depan. Sedangkan Satrio... dia bosan karena kelamaan pacaran kali, ya. Eh enggak deng. Kayak yang aku udah tulis di awal-awal, menurut Satrio, Ayu punya sifat yang nggak bisa dia terima. 

Intinya Satrio dan Celeste nggak bisa menerima pasangan mereka apa adanya, terus masuk fase bosan, dan mutusin buat akhirin hubungan mereka masing-masing. Mereka juga sama-sama sadar kalau mereka sebenarnya sayang sama mantan pasangan, tapi udah telat. 

Nah terus Ayu dan Jesse ini sama. Mereka sama-sama sabar, nerima, sedih sih sedih tapi nggak ngedrama nyumpah-nyumpah curhat di medsos dengan aura kebencian. Mereka juga masih sayang sama pasangan mereka masing-masing. Kelihatan dari tatapan sendunya Ayu di episode terakhir. Kerasa pas Jesse ngomong ke Celeste, 

"I can't believe I'm having a baby...and it's not with you."

Ayu dan Jesse menurutku masih sayang sama pasangan mereka, tapi mereka harus melanjutkan hidup. 

Aku jadi mikir sok serius gini sih. Mikir kalau balikan sama mantan itu nggak gampang. Apalagi kalau kita yang mutusin, kita yang ninggalin. Apalagi kalau udah bertahun-tahun putusnya. Kita enak aja gitu mau balikan? Kita pantas gitu buat ngerasa balikan itu gampang?

Enggak. 

Jadi, walaupun orangtuanya si mantan udah sregnya sama kita, ngedukung balikannya kita sama anaknya, orangtua kita juga sreg sama mantan. Tapi kalau mantan udah sama orang lain, udah nggak punya perasaan sama lagi, di saat kita mikirnya si mantan punya perasaan yang sama kayak kita.... lebih baik pikir-pikir dulu deh buat ngajak balikan.

Ntar jadi kayak Satrio. 

You Might Also Like

10 komentar

  1. Parah sih ini web seriesnya, dark banget deh. Gak tega kalau beneran ada orang yang ngalamin hal kayak Satrio dan Ayu. Bayangin aja 8 tahun, Ya Allah :( satu tahun lagi bisa nyamain program wajib belajar 9 tahun dari pemeerintah.

    BalasHapus
  2. Terlepas dari ceritanya yang menarik, hal lain yang saya suka dari web series ini juga karena lagu-lagunya saya banget. Udah sering dengerin dari lama Adhitia Sofyan yang itu. Apalagi Mengunci Ingatan, ya Allah ... itu sampai jadi nama judul di blog saya.

    Lalu soal Sheila Dara, sekilas kayak Charita Utami (vokalis TTATW). Mana dia belum lama ini juga menikah. Oke, lupakan. Tampangnya itu tipe-tipe yang bikin saya uwuwuw~ Apalagi ketika wajahnya lagi belepotan es krim, melihatnya lucu bercampur gemas, sehingga niat putus pun terlupa atau tertunda. Tapi sayang sih, wajah-wajah semanis itu belum pernah ada yang jadi pacar. Teman sebaya pun kayaknya belum ketemu. Wqwq. Sadar diri, Yog. Becerminlah~

    Intinya, sehabis menonton film pendek ini, beberapa hal langsung merasa relevan. Apalagi perkataan soal menikah sama diri sendiri. Saya langsung tertusuk. Wahaha. Semoga bisa ikut introspeksi jugalah kayak Satrio. Kalau dia mulai memperbaiki diri dengan belajar berenang dan enggak lagi mengekor ayahnya, saya akan ....

    BalasHapus
  3. Habis nonton webseries ini gue rasanya pengen nangis sampai 3 tahun ke depan aja. T.T

    BalasHapus
  4. Tidak relate dengan saya yang pacarannya paling lama 1 tahun dan tidak punya mobil Yaris. Namun, seharusnya Satrio tidak berjalan mundur dengan 'niat balikan'. Sebab seorang lelaki tidak boleh menarik kata-katanya. Juga berani mengambil konsekuensi dari setiap keputusan, penyesalan misalnya.

    BalasHapus
  5. Gimana rasanya punya pasangan yang nggak bisa menerima apa adanya? Sesak.

    BalasHapus
  6. Icha, kok aku rindu ya komen-komenan di Blog kamu. Hehe.

    BalasHapus
  7. Jangan baper.... jangan baper TT

    BalasHapus
  8. Pelajaan yg kudapat dari webseries itu malah, "Belilah produk pasaran alias yang mirip, jangan di boutique." kenapa? karena seperti yg dialami stario yg handuk dan mobilnya mirip, lalu berkemungkinan deket, maka semakin banyak barang yang sama tentu akan meningkatkan jumlah modus buat deketin.

    kalo ngomongin sheila dara, jaid flashback ama dia waktu main... bidadari, temen lala buat berantem2 mulut ama bombom and the gank. eh, kejauhan sih. sama pas dia masih baru2 aktif FTV dan dapet peran sampingan mulu. di situ dia udah anggun banget padahal. terus ternyata di webseries tadi, pesona tatapan mata sayunya makin kuat. di FTV bikin bos2 jatuh hati, di situ bikin satrio terdiam. xD

    tentang ngajak balikan, itu hal yang lumrah sih. toh sejak dulu diajarkan untuk kembali ke jalan yang benar. putus bisa dibilang lagi salah jalan atau nyasar. pas tau kalo dia nyasar dan posisi jalan yang benar ditemukan, tentu dong harus kembali. balikan ya begitu, pas tau pasangan yg ditinggalkan itu org yang benar (menurut kesadaran diri setidaknya) ya balikan aja.

    cuma kadang dapat sial aja. jalannya ditutup untuk umum, atau jalannya dibongkar, dibangun jadi perumahan dan ditempati orang lain.

    BalasHapus
  9. BROKER AMAN TERPERCAYA
    PENARIKAN PALING TERCEPAT
    - Min Deposit 50K
    - Bonus Deposit 10%** T&C Applied
    - Bonus Referral 1% dari hasil profit tanpa turnover

    Daftarkan diri Anda sekarang juga di www.hashtagoption.com

    BalasHapus