Kamis, 25 Juni 2015

Cobaan Saat Tarawih

Selain Afgan Maghrib, eh adzan maghrib, hal yang ditunggu-tunggu di bulan Ramadhan yaitu shalat tarawih berjamaah di masjid. 

Tarawih bukan hanya sekedar ajang menambah pahala, memperlengkap amalan puasa, dan meningkatkan ketaqwaan di bulan Ramadhan. Tarawih juga bisa menjadi ajang mengajarkan anak-anak untuk melaksanakan shalat sedari kecil, berkumpul dengan teman-teman sepermainan, pamer mukena baru, ketemuan sama orang yang dikenal dari menyebarkan nomor telpon di radio, atau sekedar check in di Path. Dan karena tujuan yang beragam dan berbeda-beda itulah, maka gak heran kalau shaf shalat Tarawih hari pertama penuh, hari kedua lumayan, hari belasan bolong banyak, hari puluhan bisa dihitung, hari terakhir penuh lagi. Tarawihnya orang Indonesia. Eh iya gak sih? 

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 20 Juni 2015

Gapapa Peekay, Asal Jangan Sakit

Waktu mau ngetik postingan ini, aku gak sengaja ngeliat iklan serbuk minuman panas dalam-nya Cita Citata. Kalimat “Bijinya digoyang, panas dalam hilang!” serta merta berubah jadi “Selasihnya digoyang, panas dalam hilang!” Kata biji diganti selasih. Aku spontan ngakak.

Entahlah, mungkin supaya lebih jelas, biji dari buah apa yang terkandung dalam serbuk minuman panas dalam itu. Atau mungkin karena dalam rangka Bulan Ramadhan, makanya kata-kata ambigu itu diganti. Eh, beneran ambigu gak sih? Apa cuma aku sendiri yang nganggap  itu ambigu? Apa cuma aku sendiri yang pernah liat iklan itu? Apa aku cuma sendiri yang punya tv?

Eeeeh, udah mesum, mulai songong juga lagi. Maaf ya.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 13 Juni 2015

Yang Enak Pas Lagi Salah Jatuh Cinta

Becky G bangkai sekali. 


Udah dia gak nge-rap lagi di lagu barunya yang MV-nya rilis bulan Mei kemaren, Lovin' So Hard, dia pake pamer kemesraan sama pacar barunya yaitu Austin Mahone lagi. Bukannya karena aku ngefans sama Austin makanya aku kesel, tapi karena di MV lagu itu mereka berdua ngelakuin hal-hal yang........ huaaa aku pengen lakuin banget bareng si asshole. 

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 08 Juni 2015

Kamu Bukan Cowok Kalau Kayak Gini

Menurut kalian, COWOK ITU APA?

Makhluk penghasil sperma. Orang yang menjalani hidupnya dengan kejantanan. Pecinta berat sepakbola.

Imam dalam shalat berjamaah dan dalam kehidupan berumah tangga. Manusia yang sebelas dua belas dengan buaya, cuma mereka hidupnya di darat.

Sosok di balik bapernya para cewek-cewek. Pemilik persepsi yang sangat difavoritkan Alzhema. Persepsi kalau kata "Gak papa" itu artinya beneran gak ada apa-apa. Persepsi kalau semua hal itu dipikirin pake logika bukan pake perasaan.

Singkatnya, cowok itu makhluk yang diciptakan Tuhan, dengan fisik dan psikologis yang berbanding terbalik sama cewek. Yang jelas, senyebelin-nyebelinnya seorang cowok, mereka bukan makanan yang bisa kalian lahap seenaknya kalau lagi PMS. Cowok bukan penyebab rasa sakit yang menyiksa perut kalian, dan mood kalian yang naik turun itu. Jadi jangan nyalahin mereka, girls.

Gimana, udah cocok jadi pemerhati lelaki korban perempuan PMS gak?

Halah.

Tapi ada aja yang bilang, kalau ada cowok yang ngefans berat sama boyband, macam One Direction atau boyband-boyband Korea, dia bukan cowok. Cowok-cowok macam gitu biasanya dianggap gak jantan sama sekumpulan cowok-cowok yang suka band metal atau penyanyi rock. Padahal selera musik gak nentuin dia itu cowok apa bukan. Selera musiknya memang ke K-Pop. Dia ngerasa kalau lagu-lagu dari boyband Korea itu enak didengar, atau liriknya catchy, atau potret kehidupan boyband Korea itu menarik untuk diikuti dan diteladani (emangnya Nabi?). 

Cowok yang gak suka main sepakbola, dikatain lemah, dikatain bukan cowok jantan. Padahal bukan berarti cowok yang gak suka main sepakbola atau gak suka olahraga apapun, dia bukan cowok. Mungkin dia lebih suka berdiam diri di rumah menghabiskan waktunya dengan baca buku, main game, atau main perempuan. 

Bukan berarti cowok yang hobi masak, itu bukan cowok. Justru malah banyak chef ternama yang berkelamin laki-laki. Paklek bakso, abang-abang nasi goreng, amang tahu tek-tek, rata-rata cowok. Malah rasanya aneh kalau lagi beli bakso terus yang ngejualin itu ibu-ibu. 

Bukan berarti cowok yang suka nonton telenovela atau sinetron Ganteng-Ganteng Serangga, dia bukan cowok. Mungkin selera tontonannya dia sukanya yang kayak begitu. Atau mungkin dia berharap dengan nonton sinetron GGS setiap hari, dia bisa dapat pacar yang cantiknya kayak Jessica Mila.

Bukan berarti cowok yang kegirangan foto sama boneka itu bukan cowok.
Masih cowok loh. Mungkin.

Apalagi kalau cowok yang suka ngeliatin beha Mamanya, bukan berarti dia bukan cowok. Mungkin dia cuman penasaran. Atau berminat buat jadi pengusaha beha. 

Menurutku, yang bukan cowok itu yang kayak dibawah ini. Ngakunya aja cowok, kelaminnya cowok, penampilannya emang cowok, tapi kelakuannya….


1. Suka mukul, nonjok, ninju, dan sebangsanya.
Debat kusir dikit sama orang, mukul. Beli kopi terus yang datang teh, langsung mukul penjualnya. Kalah taruhan sama temen, gak terima, main pukul. Dikit-dikit mukul, nonjok, ngehajar. Apalagi kalau main pukul sama cewek. Badan boleh kekar, bisep sana-sini, perut udah kayak kemejanya Jokowi waktu kampanye, kotak-kotak. Tapi sumpah, kamu bukan cowok banget kalau kayak gini. 

Menurutku, cowok kasar itu keren sih, ada kharismanya tersendiri aja. Tapi gak sekasar ini juga. Cowok-cowok yang suka melibatkan kekerasan dalam setiap urusannya bukannya terlihat hebat dan jantan, malah terlihat lemah. Dia menggunakan kekuatannya untuk hal-hal sepele, hal-hal yang sebenarnya bisa diselesaikan baik-baik, bukan dengan kekerasan.

Superhero aja, walaupun punya kekuatan super, tapi dia menggunakan kekuatannya sesuai dengan keperluan dan kebutuhan. Lah kamu, bukan siapa-siapa, tapi suka mukul? 

Parahnya kalau spesies cowok ini sampe mukul cewek. Gak cuma sekali tapi berkali-kali, di setiap dia merasa si cewek itu salah.

Iya sih, dalam Al Qur’an Surah An-Nisaa ayat 34 dijelaskan, kalau suami boleh memukul istrinya jika istrinya durhaka kepadanya. Tapi itupun pukulannya jangan keras dan meninggalkan bekas, serta pukulan itu merupakan cara terakhir yang ditempuh, bukan cara yang pertama kali ditempuh bahkan jadi cara satu-satunya.

Lalu gimana dengan suami-suami yang memukul istrinya karena kesalahan kecil, atau karena hal-hal yang sebenarnya bukan salah si istri? Bagaimana dengan cowok yang belum jadi suami aja sudah berani mukul, dengan dalih membuat pacarnya kapok untuk mengulangi kesalahannya lagi? Bener-bener bukan cowok. Berarti dia ngerasa kalau dia sebanding sama cewek. Bukannya laki tanding kalau sebanding? 

Semoga, cowok-cowok macam gini dibukakan mata batinnya itu, matanya yang gak bisa bedain, yang mana samsak, yang mana manusia.


2. Suka nyindir
Saat kamu musuhan dengan orang macam ini, bersiaplah telingamu akan dimanjakan dengan kalimat demi kalimat menusuknya, yang dia ucapkan didepanmu tapi seolah-olah bukan untukmu. Tapi sukses bikin kamu gondok. 

Suka nyindir orang itu adalah salah satu sifat jelek dari sekian sifat jelek cewek. Para cewek yang saling menyindir saat lagi musuhan atau saling gak suka itu sudah biasa. Menyindirnya bisa dalam bentuk apa aja, mulai dari ucapan secara langsung atau lewat social media. Udah sering kan liat PM cewek di BBM yang isinya nyindir seseorang, nyindir temennya atau nyindir pacarnya. 

Aku gak habis pikir kalau seandainya ada cowok yang suka nyindir. Ternyata, beneran ada. Dan ternyata juga, lebih brengsek daripada cewek-cewek yang suka nyindir. Terasa brengsek karena, sosok cowok yang selama ini cewek kenal sebagai makhluk yang lebih terus terang dari cewek ternyata bisa melakukan sindiran, suatu wujud dari ketidak-terus-terangan.

Dan sindirannya, alamak, cewek banget. Kalimat yang dipakai nusuk, subjek sindirannya anonim, dan begitu orang yang disindir itu sadar dan nanyain ke yang nyindir, yang nyindir dengan bajingannya berkilah kalau itu bukan buat yang disindir, dan jadi malah ngolokin si yang disindir itu kepedean. 

Kalau gak suka atau kesal sama apa yang dilakukan sama orang yang dia gak suka, kenapa harus disindir sih? Kenapa gak bilang aja langsung di depan orangnya? Lagian, setahuku kalau cowok, biasanya gak peduli. Kalau cowok gak suka sama satu orang, dia lebih memilih buat ngejauhin orang itu. Kelar. 


3. Suka ngambil hati dan suka ngambek
Dibecandain dikit, langsung ngambil hati. Diolokkin dikit, langsung dendam kesumat. Dibully dikit, langsung ngancam buat bunuh diri. Dipukul dikit buat sekedar gaya-gayaan, gak negur sampe seminggu. 

ADA LOH COWOK KAYAK GINI! ADA! 

Aku punya teman cowok. Dia suka banget bad mood karena hal –hal sepele. Kalau udah bad mood entah karena apa cuma dia, tembok, dan Tuhan yang tau, dia suka diem kayak lagi sakit gigi. Seolah-olah kalau ada yang ngajak dia ngomong, langsung dibacok. Mukanya ditekuk habis-habisan. Bisa berlangsung selama beberapa hari, bisa juga pas di hari itu aja. Tergantung mood-nya dia kapan mau dia jadiin good mood. 

Pernah, waktu itu aku lagi kesel karena jaringan internet di kantor lagi gak fungsi. Udah kerjaan numpuk, mau blogwalking juga, mau download film, jadi gak bisa gara-gara itu. Walhasil aku dengerin lagu aja sambil coret-coret di kertas. 

Habis makan, aku ngelewatin tempat duduknya temanku itu. Seperti biasa, dia sok-sok ngehalangin aku buat lewat. Karena waktu itu aku lagi males buat becandaan dan pengen cepat-cepat kembali ke tempat dudukku, aku langsung menepis tangannya yang ngehalangin jalanku itu, lalu terdengar bunyi kayak ada yang dihantamkan ke meja gitu. Aku kaget sih, tapi tetap jalan terus. 

Temenku itu mukanya langsung berubah. Ibarat handphone yang punya modus pesawat, dia juga punya modus, modus bad mood, yang kalau diaktifkan bakal mematikan fungsi komunikasinya. Dan dia mengaktifkan modus andalannya itu. Dia sampe bikin bete Kak Ira, karena pas Kak Ira jawab, dia jawabnya kasar dan ngeselin. Pas aku nanya juga dia jawabnya malas-malasan, dengan muka yang ditekuk. 

Entah karena apa dia tiba-tiba jadi kayak gitu padahal sebelumnya cekakak-cekikik, yang jelas kalau misalnya gara-gara kutepis tangannya tadi sampe kena mejanya terus dia marah, menurutku itu bukan cowok. Seorang cowok gak bakal marah kalau cuma digituin.

Cowok bakal menganggap perlakuan kayak gitu, apalagi kalau perlakuan itu gak sengaja dan datangnya dari cewek, sebagai hal yang gak perlu dipermasalahkan. Disalah-salahin pacarnya yang lagi PMS aja masih tegar kok. Iya gak, bro?

Cowok terlahir dengan tingkat sensitifitas yang lebih rendah daripada cewek. Mereka jauh lebih santai dalam menghadapi mood mereka yang memburuk jika dibandingkan dengan cewek. Mereka juga lebih kebal kalau dikatain atau di-bully. Apalagi kalau digituin dengan maksud hanya bercanda. Pedoman hidup mereka dalam bersahabat, 

“Semakin taik temanmu sama kamu, semakin akrab dan berartinya juga dia.” 

Beda sama cewek-cewek yang lebih mudah tersinggung. Ah tapi kalau aku sih nggak mudah tersinggung kok. Mudah tersenggol sih iya, soalnya kurus.

Lagian, sifat mudah ngambil hati dan pengambekan itu sifat cewek. Cukup kami, cewek-cewek baperan dan yang lagi PMS, yang memiliki kedua sifat jelek itu. Cukup kami aja yang merusak hari-hari kalian, wahai para cowok… 


4. Suka ngeluh
Mengeluh adalah hak setiap orang, gak pandang bulu, gak pandang kedudukan, gak pandang kelamin. Tapi kalau suka mengeluh, tiap saat bawannya ngeluh? Kayaknya cuma cewek yang begitu. 

Nyatanya, ada aja cowok yang suka ngeluh. Semua kemalangan maupun yang dia anggap kemalangan padahal bukan, dikeluhin. Secara langsung maupun lewat social media. Update status di facebook isinya keluhan semua. Menuh-menuhin recent updates di BBM dengan keluhan seolah-olah dia makhluk di dunia ini yang paling malang, Jakarta, Surabaya. Pamekasan, Pekalongan.....

Bukan berarti cowok gak boleh ngeluh sih, tapi gimana ya, setahuku cowok itu gengsinya tinggi buat nunjukkin kalau dia lagi ada masalah. Untuk curhat soal masalahnya pun, dia curhat sama satu orang pilihannya atau malah gak curhat sama sekali.

Karena mereka berpikir curhat itu gak menyelesaikan masalah, ya selesaikan masalahnya dengan bertindak lah, bukan dengan curhat. Beda sama cewek yang lebih gamblang soal masalah yang dihadapinya, dan punya persepsi kalau curhat itu buat nuangin emosi, bukan buat dapat solusi. Kalaupun 'diharuskan' untuk mengeluh, cowok-cowok mengeluhnya dengan cara yang lucu, dengan kata-kata yang mengocok perut, bukannya dengan kata-kata minta belas kasihan. Dan keseringan. Aaarrggghhh!


5. Suka memurahkan diri
Siapa bilang cuma cewek aja yang bisa jadi cewek murahan, atau cewek gampangan? Ccwok juga bisa!

Cowok yang suka tebar pesona, tebar gombalan sana sini, tebar harapan palsu, lebih kejam daripada tebar paku di jalan. Cowok yang mudah banget suka sama cewek, mengejarnya, lalu kalau sudah dapat dan bosan, dalam hitungan hari akan ninggalin cewek itu.

Cowok yang punya slogan kayak Miss Indonesia, yang dia ucapkan tiap pagi di depan kaca spion motor, "Semua mata tertuju padamu.", sehingga ngebuat dia ngerasa jadi cowok paling ganteng sedunia, ngebuat cewek-cewek jatuh cinta padahal cuma main-main.

Cowok yang baru kenal udah berani megang tangan, ngegrepe, dan kayak keong racun, ngajak tidur.

Betapa murahannya kan? Dan udah gak asing kan? Karena udah banyak cowok macam begitu.

Entahlah, gambaran cowok sejati dalam pikiranku sebagai cewek, bukan yang kayak gitu. Cowok itu biasanya gak menebar harapan dan janji yang gak bisa dia tepati. Eh, tapi..... anggota DPR kebanyakan cowok kan, Cha? Oke, skip. Gak cocok ngomongin politik.

Cowok itu biasanya bersikap calm dan cool. Seroha-rohanya seorang cowok, pasti ada sisi calm dan cool-nya, yang bisa bikin cewek kelepek-kelepek, penasaran, dan tertarik buat mengenal lebih jauh. Cowok juga punya gengsi dan perasaan punya harga diri yang tinggi, dengan gak mengumbar cintanya ke sembarang cewek. Cowok biasanya 'takut' untuk berhadapan sama cewek. Mereka punya malu dan segan, yang mereka rasakan ketika berhadapan sama lawan jenis.

Dalam pikiranku sih kayak gitu. Dan pemikiranku indahku itu dirusak, sama kemunculan cowok-cowok murahan yang makin marak saat ini.


6. Suka ninggalin tidur.
COWOK MANA YANG SUKA TIDUR DULUAN DIBANDING CEWEKNYA? COWOK MANA????!! PADAHAL HOBI NGALONG SAMPE JAM TIGA PAGI, KENAPA SEKARANG JADI SUKA KETIDURAN CEPET? KENAPA????!

Eh, maaf. Capslock mendadak on gara-gara emosi nih :(

Kata teman-temanku, cowok memang suka ninggalin tidur pas lagi asik komunikasian daripada cewek. Dan itu udah biasa. Tapi aku gak setuju! Harusnya cewek yang suka ninggalin cowoknya tidur, trus cowok yang nyari-nyariin cewek. Harusnya cewek yang gak kuat nahan kantuk gak bisa nemanin cowoknya begadang. Harusnya cewek yang ketiduran pas lagi telponan. Bukannnya cowok!

Akhir-akhir ini aku lagi bete. Si Zai Asshole yang biasanya sering aku tinggal tidur, sekarang ngerebut posisiku itu dengan bejatnya. Besoknya, pas aku mau ngambek dengan gak ngebalas chat-nya, dia malah biasa aja. Dia berpikiran positif dengan nyangkain aku lagi sibuk atau lagi gak pegang hape. Walhasil, aku gak jadi ngambek.

Betenya lagi kalau sudah ditinggal tidur, aku gak bisa ikutan tidur. Mataku bukannya ngendur minta dipejamkan, malah tegang. Sialan.

Masalahnya kalau bbm-an jam delapan malam, wi-fi disana jelek banget. Centanggggg mulu. Sekitar jam sepuluh malam baru deh lancar. Tapi ya itu, begitu udah lancar, dianya malah ketiduran.

Aku gak mau nyalahin dia sih, toh dia disana buat kerja, bukan buat liburan. Tapiiiiiiiiiiiiiiiii........ seenggaknya bilang dulu kek kalau mau tidur, kalau udah kecapekan banget gak sanggup ngegerayangin hape lagi. Sangkal hati Emma Stone.

Hmm, tapi masih mending lah ditinggal tidur. Daripada ditinggal pas udah tidur bareng?


Saran, kalau ada cowok yang berkelakuan kayak di atas, buruan diubah deh. Sebelum dipakein rok sama bandana bunga-bunga sama cewek-cewek, atau diajak shopping bareng ngeburu diskonan. Atau kalau mau, disunat ulang aja.

Dan ya, ini cuma opini aja sih dari aku. Kalau ada yang punya opini lain, silahkan tambahin di kolom komentar. Kalau cowok-cowok pada mau protes karena gak terima sama opiniku ini, silahkan protes, Tapi kalau protes, berarti kalian bukan cowok. Karena cowok selalu ngalah dan selalu membenarkan apa yang cewek bilang, huh? 
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 04 Juni 2015

Dicari: Penjual Sifat Keibuan

Berkaca dari komentar di postingan sebelumnya, yang pada milih ASI daripada susu formula sebagai asupan gizi untuk bayi, semakin bikin ngerasa kasihan sama Adam Levine, calon suamiku kelak. Bodo amat deh dia udah nikah sama Beha, pokoknya dia bakal jadi suamiku kelak! Dan betapa kasihannya dia nanti.


Karena selain gak bisa masak, aku juga gak suka sama anak kecil. 


Bukannya gak suka dalam artian benci bahkan alergi sih, tapi gimana ya, aku gak punya ketertarikan sama anak kecil, tertariknya sama om-om buncit. Eeeeh enggak enggak, maksudnya aku gak bisa mengakrabkan diri sama anak kecil.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com